Tempoyak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Tempoyak
Tempoyak Ikan Patin 2.JPG
Tempoyak ikan patin
Nama lainAsam durian
JenisBumbu masakan
SajianHidangan sampingan
Tempat asalIndonesia[1][2] dan Malaysia[3]
DaerahSumatra Selatan, Lampung, Bengkulu, Jambi, dan Kalimantan Selatan
Masakan nasional terkaitBrunei, Indonesia, Malaysia, Singapura
Dibuat olehOrang Melayu
Suhu penyajianSuhu ruangan atau dingin
Bahan utamaDurian

Tempoyak adalah jenis makanan khas etnis Melayu di pulau Sumatra. Makanan ini terbuat dari durian yang sudah melalui proses fermentasi. Makanan ini biasanya dikonsumsi sebagai lauk yang biasanya dicampur dengan sambal saat menyantap nasi. Citarasa dari Tempoyak adalah asam, karena terjadinya proses fermentasi pada daging buah durian. Selain itu, tempoyak dijadikan bumbu masakan.

Tempoyak dikenal di Indonesia, terutama di Sumatra Selatan, Bengkulu, Lampung, Jambi, dan Kalimantan. Diperkenalkan oleh diaspora Indonesia, makanan ini juga kini dapat ditemui di Malaysia.

Palembang terkenal dengan tempoyak campuran daging ayam, serta pindang ikan patin atau dibuat brengkes (pepes) ikan. Daerah Jambi, tempoyak lebih sering menggunakan campuran ikan patin dan ikan baung. Di Bengkulu, terkenal masakan tempoyak dengan campuran udang dengan tekstur yang sangat lembut. Sedangkan daerah Lampung, tempoyak menjadi bahan dalam hidangan seruit atau campuran untuk sambal.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah terkait tempoyak tak dapat dipisahkan dari sejarah proses fermentasi di Nusantara, Masyarakat Palembang dipercayai mengenal teknik fermentasi sejak zaman nenek moyang, karena persediaan buah durian yang melimpah ketika itu membuat nenek moyang kita berpikir bagaimana caranya membuat makanan tersebut tetap awet dan tahan lama, kemudian terciptalah tempoyak dengan cara menyimpan durian dalam guci atau wadah yang tertutup rapat selama kurang lebih 7 hari. Sejak dulu kala orang Palembang biasanya gemar membuat makanan yang difermentasi, selain tempoyak, ada lagi makanan yang difermentasi atau yang diawetkan yaitu Rusip, Bekasam atau Pekasam dan masih banyak lagi.

Kerajaan Melayu yang merupakan sebuah kerajaan yang berlokasi di Jambi juga menjadi salah satu entitas utama yang penting pada era abad ke-14 dalam penyebaran makanan tradisional tempoyak ini ke berbagai daerah melalui proses migrasi masyarakat Melayu (khususnya ke kepulauan Riau hingga Kalimantan Barat, dan juga daerah Semenanjung Kra).

Cara pembuatan[sunting | sunting sumber]

Daging durian difermentasi yang sudah menjadi tempoyak
Belacan tempoyak
Sambal tempoyak

Adonan tempoyak dibuat dengan cara menyiapkan daging durian, baik durian lokal atau durian monthong (kurang bagus karena terlalu banyak mengandung gas dan air). Durian yang dipilih diusahakan agar yang sudah masak, biasanya yang sudah tampak berair. Kemudian daging durian dipisahkan dari bijinya, setelah itu diberi sedikit garam. Setelah selesai, lalu ditambah dengan cabe rawit yang bisa mempercepat proses fermentasi. Namun proses fermentasi tidak bisa terlalu lama karena akan mempengaruhi cita rasa akhir.

Setelah proses di atas selesai, adonan disimpan dalam tempat yang tertutup rapat. Diusahakan untuk disimpan dalam suhu ruangan. Bisa juga dimasukkan ke dalam kulkas, tetapi fermentasi akan berjalan lebih lambat.

Tempoyak yang telah difermentasi selama 3-5 hari cocok untuk dibuat sambal, karena sudah asam dan masih ada rasa manisnya. Sambal tempoyak biasanya dipadukan dengan ikan Teri, ikan mas, ikan mujair, ikan patin, ataupun ikan-ikan lainnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tamang, Jyoti Prakash (2016-08-05). Ethnic Fermented Foods and Alcoholic Beverages of Asia (dalam bahasa Inggris). Springer. ISBN 978-81-322-2800-4. 
  2. ^ Owens, J. David (2014-12-10). Indigenous Fermented Foods of Southeast Asia (dalam bahasa Inggris). CRC Press. ISBN 978-1-4398-4480-9. 
  3. ^ Hikayat Abdullah (in Malay).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Bread and wine.svg
Buku resep Wikibooks memiliki artikel mengenai