Ketupat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ketupat
کتوڤت
ꦏꦸꦥꦠ꧀
Ketupat2.jpg
Ketupat masak yang belum dibuka disajikan di atas piring.
Nama lainlihat di bawah
SajianHidangan utama
Tempat asalIndonesia[1][2]
DaerahJawa
Suhu penyajianHangat atau temperatur ruangan
Bahan utamaNasi yang dibuat di dalam kantong anyaman daun kelapa muda.
VariasiKetupat pulut, ketupat daun palas, lepet
Energi makanan
(per porsi )
Semangkuk ketupat sayur memiliki sekitar 93 kalori[3] kkal
Informasi lainUmum disajikan saat hari raya Idulfitri dan Lebaran Ketupat

Ketupat atau kupat (Jawi: کتوڤت; Jawa: ꦏꦸꦥꦠ꧀, kupat) adalah hidangan khas Jawa berbahan dasar beras yang dibungkus dengan pembungkus terbuat dari anyaman daun kelapa muda (janur), atau kadang-kadang dari daun palma yang lain. Hidangan ini berasal dari Pulau Jawa, Indonesia, namun juga dapat ditemukan di Brunei, Malaysia, Singapura dan Thailand selatan. Di Filipina juga dijumpai bugnoy yang mirip ketupat namun dengan pola anyaman berbeda.[4] Ketupat paling banyak ditemui pada saat perayaan Lebaran sampai 5 hari berikutnya ketika umat Islam merayakan berakhirnya bulan puasa.

Makanan khas yang menggunakan ketupat, antara lain kupat tahu (Sunda), katupat kandangan (Banjar), grabag (Magelang), kupat glabet (Kota Tegal), coto makassar (dari Makassar, ketupat dinamakan katupa), lotek, tipat cantok (Bali), serta gado-gado yang dapat dihidangkan dengan ketupat atau lontong. Ketupat juga dapat dihidangkan untuk menyertai satai, meskipun lontong lebih umum.

Ada dua bentuk utama ketupat yaitu kepal bersudut tujuh (lebih umum) dan jajaran genjang bersudut enam. Masing-masing bentuk memiliki alur anyaman yang berbeda. Untuk membuat ketupat perlu dipilih janur yang berkualitas yaitu yang panjang dan lebar, tidak terlalu muda dan tidak terlalu tua.

Sejarah dan Penggunaan Lain[sunting | sunting sumber]

Penjual Ketupat di Jakarta.

Ketupat pertama kali diperkenalkan oleh seorang teolog Indonesia bernama Sunan Kalijaga yang merupakan tokoh penting bagi umat Islam di Jawa. Di Jawa dan sebagian besar Indonesia, ketupat dikaitkan dengan tradisi Islam lebaran (Idul Fitri). Hubungan awal ketupat dengan tradisi lebaran Islam diyakini berasal dari Kesultanan Demak abad ke-15.[5][2][6]

Menurut tradisi Jawa, tradisi lebaran Indonesia pertama kali dimulai ketika Sunan Bonang, salah satu Wali Songo Tuban di Jawa abad ke-15, menyerukan kepada umat Islam untuk meningkatkan kesempurnaan puasa Ramadhan mereka dengan meminta maaf dan memaafkan kesalahan orang lain.[7] Tradisi menyiapkan dan mengonsumsi ketupat atau kupat dalam bahasa Jawa saat lebaran diperkenalkan oleh Raden Mas Sahid atau Sunan Kalijaga, salah satu Wali Songo yang menyebarkan agama Islam di Jawa.[8] Sunan Kalijaga memperkenalkan ritual lebaran ketupat pada tanggal 8 Syawal, seminggu setelah Idul Fitri dan sehari setelah puasa Syawal enam hari. Diyakini bahwa itu mengandung simbolisme yang sesuai; kupat dalam bahasa Jawa berarti ngaku lepat atau "mengakui kesalahan", sesuai dengan tradisi meminta maaf saat lebaran. Anyaman daun lontar yang disilangkan melambangkan kesalahan dan dosa yang dilakukan oleh manusia, dan lontong bagian dalam yang berwarna putih melambangkan kesucian dan pembebasan dari dosa setelah menjalankan puasa Ramadhan, shalat dan ritual.

Selain di Jawa, tradisi makan ketupat saat Idul Fitri juga bisa ditemui di seluruh Indonesia; dari Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, dan tersebar juga ke negara tetangga, termasuk Malaysia, Singapura dan Brunei. ketupat juga telah digunakan sebagai "sajen" selama berabad-abad. Orang-orang menggantung seikat ketupat (biasanya gaya "banten") di pintu untuk mengobati roh leluhur yang mereka yakini akan kembali berkunjung.

Cerita lokal yang diturunkan dari generasi ke generasi telah menghubungkan penciptaan gaya persiapan nasi ini dengan kebutuhan pelaut untuk menjaga nasi yang dimasak agar tidak rusak selama perjalanan laut yang panjang. Daun coco yang digunakan untuk membungkus nasi selalu dibentuk menjadi nasi. berbentuk segitiga atau intan dan disimpan digantung dalam tandan di udara terbuka. Bentuk bungkusnya memudahkan uap air menetes dari nasi yang dimasak sementara daun coco memungkinkan nasi diangin-anginkan dan pada saat yang sama mencegah lalat dan serangga menyentuhnya.

Terlepas dari keterkaitannya saat ini dengan perayaan lebaran Muslim, ketupat juga dikenal di komunitas non-Muslim, seperti Hindu Bali dan masyarakat Filipina, yang menyatakan bahwa tenun pelepah kelapa memiliki asal pra-Islam. Itu terkait dengan ritual Hindu setempat untuk memuja Dewi Sri, dewi padi Jawa. Umat ​​Hindu Bali masih menenun pelepah Cili patung Dewi Sri sebagai persembahan, serta menenun pelepah tipat pada hari raya Hindu Bali Kuningan.

Nama-nama lokal[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rianti, Angelina; Novenia, Agnes E.; Christopher, Alvin; Lestari, Devi; Parassih, Elfa K. (March 2018). "Ketupat as traditional food of Indonesian culture". Journal of Ethnic Foods. 5 (1): 4–9. doi:10.1016/j.jef.2018.01.001alt=Dapat diakses gratis. 
  2. ^ a b Yana Gabriella Wijaya (25 May 2020). "Sejarah Ketupat, Sajian Lebaran di Indonesia yang Sudah Ada sejak Abad Ke-15". Kompas. Diakses tanggal 15 January 2021. 
  3. ^ "Calories in indonesian food ketupat sayur". My Fitness Pal. 
  4. ^ Almario, Virgilio, et al. 2010. UP Diksiyonaryong Filipino, 2nd ed. Anvil: Pasig.
  5. ^ Jay Akbar (11 August 2010). "Mengunyah Sejarah Ketupat". Historia. Diakses tanggal 1 July 2013. 
  6. ^ "Ketupat Hidangan Ikonik Lebaran Sudah Dikenal Sejak Abad 15". Detik. Diakses tanggal 17 January 2021. 
  7. ^ Mahfud MD: "Sejarah Lebaran"
  8. ^ Heriyono (7 August 2013). "Idul Fitri, Kenapa Muslim di Indonesia Makan Ketupat?". Aktual.co. Aktual.co. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 August 2013. Diakses tanggal 9 August 2013.