Bahasa Makassar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bahasa Makassar
Basa Mangkasaraʼ
ᨅᨔ ᨆᨀᨔᨑ
Dituturkan diIndonesia
WilayahSulawesi Selatan
EtnisMakassar
Penutur bahasa
1.870.000  (2010)[1]
DialekGowa/Lakiung
Jeneponto/Turatea
Bantaeng
Modern:
   Alfabet Latin
   Aksara Lontara
Historis:
   Aksara Makassar (Jangang-Jangang)
Kode bahasa
ISO 639-2mak
ISO 639-3mak
Glottologmaka1311
Peta semenanjung Sulawesi Selatan yang diberi arsiran di bagian ujung bawahnya untuk menandai persebaran bahasa Makassar serta bahasa-bahasa Makassarik lainnya
  Bahasa Makassar
  Ragam bahasa Makassarik lainnya
Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa bantuan render yang baik, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode.

Bahasa Makassar (basa Mangkasaraʼ, Lontara: ᨅᨔ ᨆᨀᨔᨑ) adalah sebuah bahasa Austronesia yang lazimnya dituturkan oleh penduduk bersuku Makassar di sebagian wilayah Sulawesi Selatan, Indonesia. Dalam rumpun Austronesia, bahasa Makassar merupakan bagian dari subkelompok Sulawesi Selatan, walaupun kosakata bahasa ini tergolong divergen jika dibandingkan dengan kerabat-kerabat terdekatnya. Bahasa Makassar memiliki sekitar 1,87 juta penutur jati pada tahun 2010.

Terdapat 23 fonem dalam sistem fonologi bahasa Makassar. Bahasa Makassar juga memiliki beberapa deret konsonan ganda atau geminat. Sebagai bahasa aglutinatif, bahasa Makassar memiliki beragam afiks yang masih produktif serta serangkaian klitik yang (antara lain) memarkahi fungsi pronomina dan aspek. Argumen dalam bahasa Makassar dimarkahi pada predikat dengan klitik pronomina yang lazimnya mengikuti pola persekutuan ergatif-absolutif.

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Kekerabatan[sunting | sunting sumber]

Bahasa Makassar merupakan bahasa Austronesia dari subrumpun Melayu-Polinesia cabang Sulawesi Selatan,[2] khususnya kelompok Makassar atau Makassarik yang juga mencakup bahasa Konjo (baik ragam Pegunungan maupun Pesisir) serta bahasa Selayar.[3] Ragam bahasa Konjo dan Selayar terkadang juga dianggap sebagai dialek bahasa Makassar. Sebagai bagian dari rumpun bahasa Sulawesi Selatan, bahasa Makassar juga berkerabat dekat dengan bahasa Bugis, Mandar, dan Sa'dan (Toraja).[4]

Dalam hal kosakata, rumpun bahasa Makassarik merupakan yang paling berbeda di antara bahasa-bahasa Sulawesi Selatan. Rerata persentase kemiripan kosakata antara rumpun Makassarik dengan bahasa-bahasa Sulawesi Selatan lainnya adalah sebesar 43%.[5] Secara spesifik, dialek Gowa atau Lakiung adalah yang paling divergen; tingkat kemiripan kosakata dialek ini dengan bahasa-bahasa Sulawesi Selatan lainnya sekitar 5–10 poin persentase lebih rendah dibandingkan dengan tingkat kemiripan kosakata bahasa Konjo serta Selayar dengan bahasa-bahasa Sulawesi Selatan lainnya.[4][5] Meski begitu, analisis etimostatistik[a] dan functor statistics[b] yang dilakukan oleh linguis Ülo Sirk menghasilkan persentase kemiripan kosakata yang lebih tinggi (≥ 60%) antara bahasa Makassar dan bahasa-bahasa Sulawesi Selatan lainnya. Bukti-bukti kuantitatif ini mendukung analisis kualitatif yang menempatkan bahasa Makassar sebagai bagian dari rumpun Sulawesi Selatan.[7][8]

Dialek[sunting | sunting sumber]

Diagram hubungan antara ragam-ragam bahasa/dialek dalam rumpun Makassarik berdasarkan persentase kemiripan leksikal

Ragam bahasa dalam rumpun Makassarik membentuk sebuah kesinambungan dialek, sehingga batas antara bahasa dan dialek sulit ditentukan.[9] Survei bahasa di Sulawesi Selatan yang dilakukan oleh pasangan linguis dan antropolog Charles dan Barbara Grimes memisahkan bahasa Konjo dan Selayar dari bahasa Makassar,[10] sementara survei lanjutan yang dilakukan oleh linguis Timothy Friberg dan Thomas Laskowske memecah bahasa Konjo menjadi tiga (Konjo Pesisir, Konjo Pegunungan, dan Bentong/Dentong).[11] Walaupun begitu, dalam buku mengenai tata bahasa Makassar terbitan Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, linguis lokal Abdul Kadir Manyambeang dan tim memasukkan ragam bahasa Konjo dan Selayar sebagai dialek bahasa Makassar.[12]

Tidak termasuk ragam-ragam bahasa Konjo dan Selayar, bahasa Makassar dapat dibagi ke dalam setidaknya tiga dialek, yaitu 1) dialek Gowa atau Lakiung, 2) dialek Jeneponto atau Turatea, dan 3) dialek Bantaeng.[10][12][13][c] Perbedaan utama antara ragam-ragam dialek dan bahasa dalam rumpun Makassar adalah dalam tataran kosakata; tata bahasa ragam-ragam ini secara umum tidak jauh berbeda.[12][13] Penutur dialek Gowa cenderung bertukar menggunakan bahasa Indonesia ketika berkomunikasi dengan penutur dialek Bantaeng atau penutur bahasa Konjo dan Selayar, begitu pula sebaliknya. Dialek Gowa umumnya dianggap sebagai "ragam tinggi" (prestige variety) bahasa Makassar. Sebagai ragam yang dituturkan di wilayah pusat daerah, dialek Gowa juga lazim digunakan oleh penutur dialek atau ragam bahasa lainnya dalam rumpun Makassar.[9]

Demografi dan persebaran[sunting | sunting sumber]

Peta persebaran bahasa-bahasa Sulawesi Selatan; bahasa Makassar ditandai dengan arsiran hijau dan angka 8

Menurut sebuah studi demografi yang didasarkan pada data sensus tahun 2010, sekitar 1,87 juta penduduk Indonesia yang berusia di atas lima tahun menggunakan bahasa Makassar sebagai bahasa ibu. Secara nasional, bahasa Makassar termasuk ke dalam 20 bahasa dengan jumlah penutur terbanyak, tepatnya di posisi ke-16.[16] Bahasa Makassar juga merupakan bahasa dengan penutur terbanyak kedua di Sulawesi setelah bahasa Bugis yang memiliki lebih dari 3,5 juta penutur.[1][17]

Bahasa Makassar utamanya dituturkan oleh etnis Makassar,[18] walaupun sebagian kecil (1,89%) etnis Bugis juga menggunakan bahasa ini sebagai bahasa ibu.[19] Penutur bahasa Makassar terpusat di wilayah barat daya semenanjung Sulawesi Selatan, terutama di wilayah pesisir yang subur di sekitar Kota Makassar, Kabupaten Gowa, dan Kabupaten Takalar.[20] Bahasa Makassar juga dituturkan oleh sebagian penduduk kabupaten Maros serta Pangkajene dan Kepulauan di utara, berdampingan dengan bahasa Bugis.[11][21][22] Penduduk kabupaten Jeneponto serta Bantaeng umumnya juga mengidentifikasi diri sebagai bagian dari komunitas penutur bahasa Makassar, walaupun ragam yang mereka tuturkan (dialek Jeneponto atau Turatea serta dialek Bantaeng) lumayan berbeda dari dialek yang digunakan di Gowa dan Takalar.[20][21] Bahasa Konjo yang berkerabat dekat dengan bahasa Makassar dituturkan di wilayah pegunungan Gowa serta di pesisir Kabupaten Bulukumba,[23] sementara bahasa Selayar dituturkan di Pulau Selayar di selatan semenanjung.[20][24]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Status saat ini[sunting | sunting sumber]

Bahasa Makassar termasuk salah satu bahasa daerah Indonesia yang cukup berkembang.[17] Memasuki milenium ketiga, bahasa ini masih digunakan secara luas di daerah pedesaan serta di sebagian wilayah Kota Makassar. Bahasa Makassar juga masih dianggap penting sebagai penanda identitas kesukuan.[25] Akan tetapi, pada masyarakat urban, pembauran antara bahasa Makassar dan bahasa Indonesia melalui alih kode atau campur kode lazim ditemui.[26] Sebagian dari masyarakat urban Makassar, terutama yang berasal dari kelas menengah ataupun berlatar belakang multietnis, juga menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa utama dalam rumah tangga.[25] Ethnologue menggolongkan bahasa Makassar sebagai bahasa dengan tingkat 6b (Terancam) dalam skala EGIDS,[d] yang menunjukkan bahwa walaupun bahasa ini masih lazim digunakan dalam percakapan tatap muka, proses transmisi atau pengajaran bahasa secara alami antargenerasi sudah mulai terganggu.[28]


Sistem penulisan[sunting | sunting sumber]

Fonologi[sunting | sunting sumber]

Vokal[sunting | sunting sumber]

Bahasa Makassar memiliki lima fonem vokal, yaitu /a e i o u/.[29] Tidak ada diftong dalam bahasa Makassar, walaupun deret vokal monoftong dapat ditemukan, seperti dalam kata tau 'orang', jai 'banyak', rua 'dua', dan sebagainya.[30][31]

1. Vokal[29]
Depan Tengah Belakang
Tertutup i u
Sedang e o
Terbuka a

Fonem vokal /e/ cenderung direalisasikan sebagai vokal semiterbuka [ɛ] jika berada di posisi akhir kata atau sebelum suku kata dengan bunyi [ɛ] lainnya. Bandingkan, misalnya, antara pengucapan /e/ dalam kata leʼbaʼ [ˈleʔ.baʔ] 'sudah' dan mange [ˈma.ŋɛ] 'pergi ke'.[29] Fonem /o/ juga memiliki alofon semiterbuka [ɔ] jika berada di posisi akhir kata atau jika mendahului suku kata dengan bunyi [ɔ], seperti yang bisa ditemukan pada kata lompo [ˈlɔ̃m.pɔ] 'besar' (bandingkan dengan órasaʼ [ˈo.ra.saʔ] 'lebat').[32] Terlepas dari letaknya dalam sebuah kata, sebagian penutur cenderung mengucapkan kedua vokal ini dengan posisi lidah yang lebih tinggi (tertutup) sehingga mendekati pengucapan fonem /i/ dan /u/.[33]

Vokal dapat diucapkan secara sengau jika berada di sekitar konsonan sengau dalam suku kata yang sama. Terdapat dua tingkat intensitas penyengauan vokal, yaitu penyengauan kuat dan penyengauan lemah. Penyengauan lemah dapat ditemukan pada vokal sebelum konsonan sengau yang tidak berada pada akhir ucapan. Penyengauan kuat dapat ditemukan pada vokal sebelum konsonan sengau akhir ucapan atau setelah konsonan sengau secara umum. Penyengauan dapat menyebar ke vokal dalam suku kata setelah vokal sengau jika tidak ada konsonan yang menghalangi. Walaupun begitu, intensitas sengau dalam vokal seperti ini tidak sebesar vokal yang mendahuluinya, semisal dalam pengucapan kata niaʼ [ni͌.ãʔ][e] 'ada'.[34]

Konsonan[sunting | sunting sumber]

Terdapat 17 konsonan dalam bahasa Makassar, seperti yang dijabarkan dalam tabel berikut.[35][36]

2. Konsonan[35][36]
Labial Dental/
alveolar
Palatal Velar Glotal
Sengau m n ɲ ⟨ny⟩ ŋ ⟨ng⟩
Hambat nirsuara p t c k ʔ ⟨ʼ⟩
bersuara b d ɟ ⟨j⟩ ɡ
Desis s h
Lateral l
Getar r
Semivokal[f] (w) j ⟨y⟩ w

Fonem /t/ merupakan satu-satunya konsonan dengan pengucapan dental, tidak seperti fonem /n d s l r/ yang merupakan konsonan alveolar.[37] Fonem hambat nirsuara /p t k/ umumnya diucapkan dengan sedikit aspirasi (aliran udara), seperti dalam kata katte [ˈkat̪.t̪ʰɛ] 'kitaʼ, lampa [ˈlam.pʰa] 'pergi', dan kana [ˈkʰa.nã] 'kata'. Fonem /b/ dan /d/ memiliki alofon implosif [ɓ] dan [ɗ], terutama pada posisi awal kata semisal balu [ˈɓa.lu] 'janda' dan setelah bunyi [ʔ] seperti dalam kata aʼdoleng [aʔ.ˈɗo.lẽŋ] 'menggelepai'.[38] Kedua konsonan ini, terutama /b/ pada posisi awal, terkadang juga direalisasikan sebagai konsonan nirsuara tanpa aspirasi.[39] Fonem palatal /c/ dapat direalisasikan sebagai afrikat (bunyi hambat dengan pelepasan desis) [cç] atau bahkan [tʃ]. Fonem /ɟ/ juga dapat diucapkan sebagai afrikat [ɟʝ]. Jukes menganalisis kedua konsonan ini sebagai konsonan hambat karena keduanya memiliki padanan sengau palatal /ɲ/, sebagaimana konsonan hambat oral lainnya juga memiliki padanan sengau masing-masing.[40]

Fonotaktik[sunting | sunting sumber]

Struktur dasar suku kata dalam bahasa Makassar adalah (K1)V(K2). Posisi K1 dapat diisi oleh hampir seluruh konsonan, sementara posisi K2 memiliki beberapa batasan.[41] Pada suku kata yang terletak dii akhir morfem, K2 dapat diisi oleh bunyi hambat (K) atau bunyi sengau (N) yang pengucapannya ditentukan oleh beberapa aturan asimilasi. Bunyi K berasimilasi (diucapkan sebagai konsonan yang sama) dengan konsonan nirsuara kecuali [h] dan direalisasikan sebagai [ʔ] dalam konteks lainnya. Bunyi N direalisasikan sebagai bunyi sengau yang homorgan (diucapkan pada tempat artikulasi yang sama) sebelum konsonan hambat atau sengau, berasimilasi dengan konsonan /l/ dan /s/, serta direalisasikan sebagai [ŋ] dalam konteks lainnya.[36][42] Sedangkan pada suku kata di dalam bentuk akar, bahasa Makassar mengontraskan satu bunyi tambahan pada posisi K2 selain K dan N, yaitu /r/. Analisis ini didasarkan pada kenyataan bahwa bahasa Makassar membedakan antara deret bunyi lintas suku kata [nr], [ʔr], dan [rr]. Walaupun begitu, [rr] dapat pula dianggap sebagai realisasi dari satu segmen geminat murni alih-alih deret bunyi lintas suku kata.[43]

3. Contoh kata menurut pola suku kata[44][g]
V o 'oh' (kata seru)
KV ri PREP (partikel)
VK 'rambut'
KVK piʼ 'getah pulut'
VV io 'ya'
VVK aeng 'ayah'
KVV tau 'orang'
KVVK taung 'tahun'
VKVK uluʼ 'kepala'
KVKV sala 'salah'
KVKVK sabaʼ 'sebab'
KVKKVK leʼbaʼ 'sudah'
KVKVKV binánga 'sungai'
KVKVKVK pásaraʼ 'pasar'
KVKVKKV kalúppa 'lupa'
KVKKVKVK kaʼlúrung 'kayu pohon palem'
KVKVKVKVK balakeboʼ 'ikan tamban'
  KVKVKVKKVK   kalumanynyang   'kaya'  

Bunyi /s l r/ dapat dikategorikan sebagai kelompok kontinuan (bunyi yang diucapkan tanpa menghalangi secara penuh aliran udara yang keluar melalui mulut) non-sengau, dan ketiga-tiganya tidak dapat mengisi posisi akhir suku kata kecuali sebagai bagian dari deret konsonan geminasi.[45] Kata dasar yang sejatinya berakhir dengan konsonan-konsonan ini akan diimbuhi vokal epentetis yang sama dengan vokal di suku kata sebelumnya, serta ditutup dengan konsonan hambat glotal [ʔ],[46] seperti pada kata ótereʼ /oter/ 'tali', bótoloʼ /botol/ 'botol', dan rántasaʼ /rantas/ 'kotor'.[47] Elemen tambahan ini juga disebut sebagai deret "VK-gema" (echo-VC), dan dapat memengaruhi posisi tekanan pada sebuah kata (lihat bagian #Tekanan).[31][48]

Umumnya, kata dasar dalam bahasa Makassar memiliki panjang dua atau tiga suku kata. Meski begitu, kata-kata yang lebih panjang dapat dibentuk karena sifat bahasa Makassar yang aglutinatif serta adanya proses reduplikasi (perulangan) yang masih sangat produktif.[49] Menurut Jukes, kata dengan panjang enam atau tujuh suku kata lazim ditemukan dalam bahasa Makassar, sementara kata dasar dengan satu suku kata (yang bukan merupakan pinjaman dari bahasa lain) sangatlah jarang, walaupun ada beberapa kata seru dan partikel yang terdiri dari satu suku kata saja.[50]

Tekanan[sunting | sunting sumber]

Tekanan umumnya diberikan pada suku kata penultima (kedua dari akhir) dari sebuah kata dasar. Dalam kata ulang, tekanan sekunder akan diberikan pada unsur pertama, contohnya pada kata ammèkang-mékang /amˌmekaŋˈmekaŋ/ 'memancing-mancing (secara tidak serius)'.[49][51] Sufiks umumnya dihitung sebagai bagian dari unsur fonologis yang diberikan tekanan, sementara enklitik tidak dihitung (ekstrametrikal).[49][52] Kata gássing 'kuat', misalnya, jika ditambah sufiks benefaktif -ang akan menjadi gassíngang 'lebih kuat dari' dengan tekanan pada suku kata penultima, tetapi jika diberi enklitik pemarkah persona pertama =aʼ akan menjadi gássingaʼ 'saya kuat', dengan tekanan pada suku kata antepenultima (ketiga dari akhir).[53]

Morfem lainnya yang dihitung sebagai bagian dari unsur yang diberi tekanan adalah klitik afiksal[h] pemarkah kepunyaan, seperti pada kata tedóng≡ku (kerbau≡1.POSS) 'kerbau saya'.[52] Khusus untuk pemarkah takrif (definite marker) ≡a, morfem ini dihitung sebagai bagian dari unsur yang diberi tekanan hanya jika kata dasar yang diimbuhinya berakhiran vokal seperti pada kata batúa 'batu (itu)'—bandingkan dengan pola tekanan pada kóngkonga 'anjing (itu)' yang kata dasarnya berakhiran konsonan.[55][56] Sebuah kata dapat memiliki tekanan pada suku kata keempat terakhir jika kata tersebut diimbuhi kombinasi enklitik dwisilabis seperti =mako (=ma PFV =ko 2), contoh: náiʼmako 'naik!'.[52] Posisi tekanan juga dapat dipengaruhi proses degeminasi vokal, yaitu peleburan vokal identik lintas morfem menjadi satu. Misalnya, kata jappa 'jalan' jika ditambah imbuhan -ang akan menjadi jappáng 'berjalan dengan', dengan tekanan pada suku kata ultima (akhir).[57]

Tekanan pada kata-kata dasar dengan VK-gema selalu terletak pada suku kata antepenultima, contohnya lápisiʼ 'lapis', bótoloʼ 'botol', pásaraʼ, dan Mangkásaraʼ 'Makassar', karena suku kata dengan VK-gema bersifat ekstrametrikal.[31][48][47] Akan tetapi, pengimbuhan sufiks -ang dan -i akan menghapus suku kata epentetis ini dan memindahkan tekanannya ke posisi penultima, seperti pada kata lapísi 'lapisi'.[58] Penambahan klitik afiksal pemarkah kepunyaan juga memindahkan tekanan ke posisi penultima, tetapi tidak menghapus suku kata epentetis ini, seperti pada kata botolóʼna 'botolnya'. Sementara, penambahan pemarkah takrif dan enklitik tidak menghapus suku kata ini maupun mengubah posisi tekanan, seperti pada kata pásaraka 'pasar (itu)' dan appásarakaʼ 'saya pergi ke pasar'.[45][59]

Tata bahasa[sunting | sunting sumber]

1PRO:persona pertama, pronomina bebas 2FAMPRO:persona kedua akrab, pronomina bebas 2FAM:persona kedua, bentuk akrab 2POL:persona kedua, bentuk hormat AF:fokus aktor/pelaku BCS:sebab, karena OR:'atau' NR:pembentuk nomina

Pronomina persona[sunting | sunting sumber]

Pronomina atau kata ganti persona dalam bahasa Makassar memiliki tiga bentuk, yaitu 1) bentuk bebas, 2) proklitik yang merujuk-silang (cross-reference) argumen S dan P ('absolutif'), serta 3) enklitik yang merujuk-silang argumen A ('ergatif').[60][i] Tabel berikut menunjukkan ketiga bentuk pronomina ini beserta pemarkah kepunyaan bagi masing-masing serinya.[61]

4. Pronomina persona[61]
Glos Pronomina bebas
(PRO)
Proklitik
(ERG)
Enklitik
(ABS)
Pemarkah kepunyaan
(POSS)
1 (i)nakke ku= =aʼ ≡ku
1PL.INCL/2POL (i)katte ki= =kiʼ ≡ta
1PL.EXCL (i)kambe *=kang ≡mang
2FAM (i)kau nu= =ko ≡nu
3 ia na= =i ≡na

Pronomina persona pertama jamak inklusif juga digunakan untuk merujuk kepada persona kedua jamak sekaligus berfungsi sebagai bentuk hormat bagi persona kedua tunggal. Seri pronomina persona pertama ku= lazimnya juga digunakan untuk merujuk pada persona pertama jamak dalam bahasa Makassar modern; pronomina kambe dan pemarkah kepunyaan ≡mang bersifat arkais, sementara enklitik =kang hanya dapat muncul dalam bentuk kombinasi dengan klitik pemarkah modalitas dan aspek, seperti =pakang (=pa IPF =kang 1PL.EXCL).[62] Makna jamak dapat dinyatakan lebih jelas dengan menambahkan kata ngaseng 'semua' setelah bentuk bebas, semisal ia–ngaseng 'mereka semua' dan ikau–ngaseng 'kalian semua',[63] atau sebelum enklitik, misalnya ngaseng=i 'mereka semua'. Walaupun begitu, ngaseng tidak dapat dipasangkan dengan proklitik.[62]

Bentuk proklitik dan enklitik merupakan bentuk pronomina yang paling umum digunakan untuk merujuk pada persona atau benda yang dituju (lihat bagian #Klausa dasar untuk contoh penggunaannya). Bentuk bebas lebih jarang digunakan; pemakaiannya biasanya terbatas pada klausa presentatif (klausa yang menyatakan atau mengenalkan sesuatu, lihat contoh 1), sebagai penekanan (2), dalam frasa preposisional yang berfungsi sebagai argumen maupun adjung (3), dan sebagai predikat (4).[64][j]

(1)
Iaminjo allo makaruayya

ia

3PRO

=mo

=PFV

=i

=3

(a)njo

itu

allo

hari

maka-

ORD-

rua

dua

≡a

DEF

ia =mo =i (a)njo allo maka- rua ≡a

3PRO =PFV =3 itu hari ORD- dua ≡DEF

'Itulah hari kedua(nya).'[62]

(2)
… lompo-lompoi anaʼna, na inakke, tenapa kutianang

lompo-

RDP-

lompo

besar

=i

=3

anaʼ

anak

≡na

3.POSS

na

dan

i-

PERS-

nakke

1PRO

tena

NEG

=pa

=IPF

ku=

1=

tianang

hamil

lompo- lompo =i anaʼ ≡na na i- nakke tena =pa ku= tianang

RDP- besar =3 anak ≡3.POSS dan PERS- 1PRO NEG =IPF 1= hamil

'… anaknya besar-besar, sedangkan saya, belum lagi hamil.'[66]

(3)
Amminawangaʼ ri katte

aN(N)-

BV-

pinawang

ikut

=a'

=1

ri

PREP

katte

2FAMPRO

aN(N)- pinawang =a' ri katte

BV- ikut =1 PREP 2FAMPRO

'Aku mengikutimu.'[66]

(4)
Inakkeji

i-

PERS-

nakke

1PRO

=ja

=LIM

=i

=3

i- nakke =ja =i

PERS- 1PRO =LIM =3

'Ini hanya aku.'[66]

Nomina dan frasa nomina[sunting | sunting sumber]

Ciri dan jenis nomina[sunting | sunting sumber]

Nomina atau kata benda dalam bahasa Makassar merupakan kelas kata yang dapat menjadi argumen bagi sebuah predikat, sehingga bisa dirujuk-silang oleh klitik pronomina.[67] Nomina juga dapat menjadi inti dari sebuah frasa nomina (termasuk klausa relatif). Nomina dapat berperan sebagai pemilik maupun yang dimiliki dalam konstruksi kepemilikan; klitik afiksal akan diimbuhkan pada frasa nomina yang dimiliki. Ketakrifan nomina dapat dinyatakan dengan klitik afiksal ≡a. Nomina tanpa imbuhan juga dapat menjadi predikat dalam sebuah kalimat. Keseluruhan poin-poin utama ini digambarkan dalam contoh berikut:[68]

(5)
Anaʼnai karaenga

anaʼ

anak

≡na

3.POSS

=i

=3

karaeng

raja

≡a

DEF

anaʼ ≡na =i karaeng ≡a

anak ≡3.POSS =3 raja ≡DEF

'Ia (merupakan) anak sang karaeng.'[69]

Selain itu, nomina juga dapat dikhususkan oleh demonstrativa, diterangkan oleh adjektiva, dikirakan dengan numeralia, menjadi pelengkap dalam frasa preposisional, serta menjadi verba yang bermakna 'pakai/gunakan [nomina yang dimaksud]' jika diimbuhi dengan prefiks aK-.[68]

Nomina yang biasanya diimbuhi klitika afiksal takrif ≡a dan pemarkah kepunyaan adalah nomina umum (common noun).[70] Sementara itu, nomina diri atau nama diri (proper noun) seperti nama tempat, nama orang, dan gelar (tidak termasuk panggilan kekerabatan) biasanya tidak diimbuhi pemarkah takrif dan kepunyaan, tetapi dapat dipasangkan dengan prefiks personal i- seperti kelas kata pronomina.[71]

Beberapa nomina umum merupakan nomina generik yang seringkali menjadi inti dari sebuah kata majemuk, seperti kata jeʼneʼ 'air', tai 'tahi', dan anaʼ 'anak'.[72] Contoh kata-kata majemuk yang diturunkan dari nomina generik ini adalah jeʼneʼ inung 'air minum', tai bani 'lilin lebah' (arti harfiah: 'tahi lebah'), dan anaʼ baine 'anak perempuan'.[73] Istilah kekerabatan yang biasa dijadikan sapaan juga tergolong nomina umum, seperti misalnya kata mangge 'ayah', anrong 'ibu', dan sariʼbattang 'saudara'.[74] Contoh lainnya adalah kata daeng yang digunakan sebagai sapaan sopan secara umum, atau oleh seorang istri kepada suaminya.[73]

Kelompok nomina utama lainnya adalah nomina temporal, yang biasanya muncul setelah preposisi dalam konstruksi adjung untuk menyatakan waktu.[72] Contoh nomina temporal adalah waktu jam (seperti tetteʼ lima '5.00 [pukul lima]'), waktu perkiraan berdasarkan pembagian hari (seperti bariʼbasa 'pagi'), hari-hari dalam seminggu, serta tanggal, bulan dan musim.[75]

Nomina turunan[sunting | sunting sumber]

Nomina turunan dapat dibentuk dengan beberapa proses morfologis produktif, seperti reduplikasi dan pengimbuhan afiks pa-, ka-, dan -ang, baik sendiri-sendiri maupun secara kombinasi.[76] Tabel berikut memaparkan beberapa proses pembentukan nomina yang umum dalam bahasa Makassar:[77][78]

5. Pembentukan nomina turunan
Proses Makna yang dihasilkan Contoh Sumber
reduplikasi bentuk mungil atau tiruan tau 'orang' → tau-tau 'patung, boneka' [79][80]
pengimbuhan pa- pa-AKAR NOMINA/VERBA pelaku, pembuat atau pengguna jarang 'kuda' → pajarang 'penunggang kuda'; botoroʼ 'judi' → pabotoroʼ 'penjudi' [81][82]
pa-DASAR VERBA[k] instrumental atau alat akkutaʼnang 'bertanya' → pakkutaʼnang 'pertanyaan'; anjoʼjoʼ 'menunjuk' → panjoʼjoʼ 'telunjuk, penunjuk' [85][86]
pa-DASAR VERBA TURUNAN[l] instrumental atau alat appakagassing 'menguatkan' → pappakagassing 'obat, minuman penguat' [85]
pa>DASAR VERBA<ang tempat atau waktu aʼjeʼneʼ 'mandi' → paʼjeʼnekang 'pemandian, waktu mandi'; angnganre 'makan' → pangnganreang 'piring' [87]
paK>ADJEKTIVA<ang[m] orang yang cenderung bersifat serupa adjektiva yang dimaksud garring 'sakit' → paʼgarringang 'orang yang mudah sakit' [88]
pengimbuhan ka>...<ang ka>ADJEKTIVA<ang sifat kodi 'buruk' → kakodiang 'keburukan' [89][90]
ka>REDUPLIKASI ADJEKTIVA<ang puncak sifat sesuatu atau seseorang gassing 'kuat' → kagassing-gassingang 'puncak kekuatan'[n] [92]
ka>AKAR VERBA<ang status atau proses battu 'datang' → kabattuang 'kedatangan' [90][93]
pengimbuhan -ang instrumental atau alat buleʼ 'usung' → bulekang 'usungan' [94][95]

Terdapat beberapa pengecualian dari pola umum yang dijabarkan di atas. Misalnya, reduplikasi kata oloʼ 'ulat' menjadi oloʼ-oloʼ menghasilkan perluasan makna menjadi 'binatang'.[96] Pengimbuhan pa- pada dasar verba juga tidak selalu mengindikasikan instrumen atau alat, contohnya paʼmaiʼ 'napas, tabiat, hati' (seperti dalam frasa lompo paʼmaiʼ 'besar hati') yang diturunkan dari kata aʼmaiʼ 'bernapas'.[97][98] Pengimbuhan pa>...<ang pada dasar verba ammanaʼ 'beranak' menghasilkan kata pammanakang yang bemakna 'keluarga', walaupun mungkin saja kata ini awalnya merupakan kiasan ('tempat untuk memiliki anak').[99]

Frasa nomina[sunting | sunting sumber]

Komponen frasa nomina dalam bahasa Makassar dapat dibagi menjadi tiga golongan, yaitu 1) inti (head), 2) pengkhusus (specifier), dan 3) pewatas (modifier).[100] Yang dimaksud dengan pengkhusus adalah demonstrativa dan numeralia serta penggolong (classifer), sementara pewatas dapat berupa nomina, adjektiva, verba atau klausa relatif yang memodifikasi nomina inti. Pengkhusus juga berbeda dari pewatas karena dapat diletakkan sebelum nomina inti, seperti dalam frasa anjo kongkong≡a (itu anjing≡DEF) 'anjing itu'. Numeralia diletakkan sebelum nomina inti jika nomina tersebut bersifat takrif (6), tetapi diletakkan setelahnya jika nomina tersebut bersifat taktakrif (7).[101]

(6)
Assibuntuluʼmaʼ rua tau Parancisiʼ

aK-

MV-

si-

MUT-

buntuluʼ

bertemu

=ma

=PFV

=aʼ

=1

rua

dua

tau

orang

Parancisiʼ

Perancis

aK- si- buntuluʼ =ma =aʼ rua tau Parancisiʼ

MV- MUT- bertemu =PFV =1 dua orang Perancis

'Saya bertemu dengan dua orang Perancis.'[102]

(7)
Assibuntuluʼmaʼ tau ruayya Parancisiʼ

aK-

MV-

si-

MUT-

buntuluʼ

bertemu

=ma

=PFV

=aʼ

=1

tau

orang

rua

dua

≡a

DEF

Parancisiʼ

Perancis

aK- si- buntuluʼ =ma =aʼ tau rua ≡a Parancisiʼ

MV- MUT- bertemu =PFV =1 orang dua ≡DEF Perancis

'Saya bertemu dengan dua orang Perancis itu.'[102]

Pewatas selalu diletakkan setelah nomina inti yang dimodifikasinya, dan dapat berupa:[103]

  • nomina, seperti dalam frasa bawi romang 'babi hutan'[104]
  • adjektiva, seperti dalam frasa jukuʼ lompo 'ikan besar'[105]
  • verba, seperti dalam frasa kappalaʼ anriʼbaʼ 'kapal terbang'[105]
  • kata pemilik, seperti dalam frasa tedonna i Ali 'kerbaunya si Ali'[106]
  • klausa relatif[107]

Klausa relatif dalam bahasa Makassar langsung diletakkan setelah nomina inti tanpa penanda khusus (tidak seperti bahasa Indonesia yang memerlukan kata seperti 'yang' sebelum klausa relatif). Verba dalam klausa relatif akan diberi pemarkah takrif ≡a.[107]

(8)
Tau battua ri Jepang

tau

orang

battu

datang

≡a

DEF

ri

PREP

Jepang

Jepang

tau battu ≡a ri Jepang

orang datang ≡DEF PREP Jepang

'Orang yang datang dari Jepang.'[107]

Verba[sunting | sunting sumber]

Klausa dasar[sunting | sunting sumber]

Klausa intransitif[sunting | sunting sumber]

Dalam klausa intransitif bahasa Makassar, enklitik 'absolutif' (=ABS) digunakan untuk merujuk-silang satu-satunya argumen dalam klausa tersebut (S) jika argumen tersebut bersifat takrif (definite) atau kentara (salient) menurut konteks percakapannya. Enklitik ini cenderung dipasangkan pada konstituen pertama dari sebuah klausa—dengan kata lain, enklitik ini merupakan enklitik Wackernagel, atau enklitik yang lazimnya berada di posisi kedua. Prefiks (imbuhan awalan) aK- umumnya digunakan untuk membentuk verba intransitif, walaupun beberapa verba seperti tinro 'tidur' tidak memerlukan prefiks ini.[108]

(11)
Aʼjappai Balandayya

aK-

MV-

jappa

jalan

=i

=3

Balanda

Belanda

≡a

DEF

aK- jappa =i Balanda ≡a

MV- jalan =3 Belanda ≡DEF

'Si orang Belanda berjalan.'[108]

(12)
Tinroi i Ali

tinro

tidur

=i

=3

i

PERS

Ali

Ali

tinro =i i Ali

tidur =3 PERS Ali

'Si Ali tidur.'[109]

Klausa intransitif juga dapat dibentuk dengan inti (head) predikat nomina (13) dan pronomina (contoh (4) di atas), adjektiva (14) atau frasa preposisional (15).[109]

(13)
Jarangaʼ

jarang

kuda

=aʼ

=1

jarang =aʼ

kuda =1

'Saya (adalah seekor) kuda.'[109]

(14)
Bambangi alloa

bambang

panas

=i

=3

allo

hari

≡a

DEF

bambang =i allo ≡a

panas =3 hari ≡DEF

'Siang hari (ini) panas.'[109]

(15)
Ri ballaʼnai

ri

PREP

ballaʼ

rumah

≡na

3.POSS

=i

=3

ri ballaʼ ≡na =i

PREP rumah ≡3.POSS =3

'Dia (berada) di rumahnya.'[109]

Klausa transitif[sunting | sunting sumber]

Verba dalam klausa transitif tidak diimbuhi afiks, tetapi diberi proklitik pronomina yang menandakan A atau pelaku (actor) serta enklitik pronomina yang menandakan P atau penanggap (undergoer).[109]

(16)
Nakokkokaʼ miongku

na=

3=

kokkoʼ

gigit

=aʼ

=1

miong

kucing

≡ku

1.POSS

na= kokkoʼ =aʼ miong ≡ku

3= gigit =1 kucing ≡1.POSS

'Kucingku menggigitku.'[109]

Jika kedua argumen yang melengkapi predikat verba sama-sama merupakan persona ketiga, dapat terjadi ketaksaan mengenai argumen mana yang dirujuk-silang oleh masing-masing klitik. Dalam kasus ini, konteks pragmatis diperlukan untuk menentukan makna yang tepat bagi klausa tersebut.[109]

(17)
Naciniki tedongku i Ali

na=

3=

ciniʼ

lihat

=i

=3

tedong

kerbau

≡ku

1.POSS

i

PERS

Ali

Ali

na= ciniʼ =i tedong ≡ku i Ali

3= lihat =3 kerbau ≡1.POSS PERS Ali

'Si Ali melihat kerbauku.'/'Kerbauku melihat si Ali.'[109]

Agar dapat dirujuk-silang dengan klitik, penanggap dalam klausa transitif harus bersifat takrif. Contoh penanggap yang bersifat takrif adalah nama dan gelar, kata yang rujukannya kentara secara pragmatis seperti pronomina persona pertama dan kedua, serta kata yang dipasangkan dengan pemarkah kepunyaan (seperti miongku dan tedongku dalam contoh 16–17) atau pemarkah takrif (seperti untia dalam contoh 18).[110]

(18)
Kukanrei untia

ku=

1=

kanre

makan

=i

=3

unti

pisang

≡a

DEF

ku= kanre =i unti ≡a

1= makan =3 pisang ≡DEF

'Saya memakan pisang(nya).'[110]

Pengecualian terhadap pola umum pembentukan klausa transitif terjadi jika 1) argumen A atau P menjadi fokus dalam sebuah klausa; 2) klitik dipasangkan pada kata lainnya karena ada unsur sebelum verba; atau 3) jika klausa tersebut memiliki penanggap yang taktakrif (indefinite). Pola ketiga dianalisis oleh Jukes sebagai bentuk klausa semitransitif.[111]

Klausa semitransitif[sunting | sunting sumber]

Klausa semitransitif merupakan klausa yang memiliki dua partisipan, tetapi hanya satu partisipan saja yaitu pelaku yang dirujuk-silang oleh klitik pronomina. Klitik yang dipakai adalah seri enklitik pronomina 'absolutif' (yang umumnya digunakan untuk merujuk-silang S dan P). Dengan kata lain, verba dalam klausa semitransitif umumnya bersifat bivalen atau dwivalen (memerlukan dua argumen atau pelengkap verba) seperti dalam klausa transitif, tetapi penanggap dalam klausa sejenis ini berbeda dari P dalam klausa transitif pada umumnya karena tidak dirujuk-silang oleh klitik pronomina. Prefiks aN(N)- umumnya diimbuhkan pada verba semi-transitif. Penanggap dalam klausa sejenis ini bersifat taktakrif, seperti yang bisa dilihat dari contoh (19); bandingkan dengan contoh (18) yang memiliki penanggap takrif.[112]

(19)
Angnganreaʼ unti

aN(N)-

BV-

kanre

makan

=aʼ

=1

unti

pisang

aN(N)- kanre =aʼ unti

BV- makan =1 pisang

'Saya memakan pisang.'[110]

Frasa nomina penanggap (seperti unti 'pisang' dalam contoh 18) umumnya diperlukan untuk melengkapi klausa semi-transitif. Walaupun begitu, frasa nomina ini dapat dibuang dalam klausa dengan verba ambitransitif (verba yang dapat dimaknai sebagai verba transitif maupun intransitif) seperti kanre 'makan' dan inung 'minum'. Klausa seperti ini dapat dianggap memiliki makna intransitif.[110]

(20)
Angnganreaʼ

aN(N)-

BV-

kanre

makan

=aʼ

=1

aN(N)- kanre =aʼ

BV- makan =1

'Saya makan.'[110]

Fokus dan topik[sunting | sunting sumber]

Fokus[sunting | sunting sumber]

Argumen dalam sebuah kalimat dapat muncul sebelum verba dan tidak dirujung-silang dengan klitik. Argumen yang berada pada posisi ini dianggap sebagai argumen yang difokuskan, dengan fungsi pragmatis seperti disambiguasi, penekanan, atau pemastian.[113]

(21)
I Ali tinro

I

PERS

Ali

Ali

tinro

tidur

I Ali tinro

PERS Ali tidur

'Si Ali tidur.'[113]

Jika dibandingkan dengan contoh (12) yang sekadar merupakan pernyataan fakta ('si Ali tidur'), contoh (21) dapat menyatakan makna 'kuberitahu padamu, si Ali sedang tidur', 'kudengar si Ali sedang tidur', atau makna interogatif 'benarkah si Ali yang tidur?'. Contoh ini juga merupakan jawaban bagi pertanyaan inai tinro? 'siapa yang tidur?'.[113]

Dalam kalimat transitif, salah satu argumen (tetapi tidak keduanya) dapat difokuskan.[114] Imbuhan aN- (bedakan dari imbuhan semi-transitif aN(N)- yang menukar konsonan awal kata dasar dengan bunyi sengau) biasanya akan ditambahkan pada kalimat dengan fokus pada argumen pelaku, sementara kalimat dengan fokus pada argumen penanggap tidak memilki imbuhan apapun dan hanya ditandai dengan ketiadaan klitik yang merujuk-silang argumen tersebut.[115] Contoh kalimat (22) memfokuskan argumen A atau pelaku, sementara contoh (23) memfokuskan argumen P atau penanggap.[114]

(22)
Kongkonga ambunoi mionga

kongkong

anjing

≡a

DEF

aN-

AF-

buno

bunuh

=i

=3

miong

kucing

≡a

DEF

kongkong ≡a aN- buno =i miong ≡a

anjing ≡DEF AF- bunuh =3 kucing ≡DEF

'Si anjing membunuh si kucing.'[114]

(23)
Mionga nabuno kongkonga

miong

kucing

≡a

DEF

na=

3=

buno

bunuh

kongkong

anjing

≡a

DEF

miong ≡a na= buno kongkong ≡a

kucing ≡DEF 3= bunuh anjing ≡DEF

'Si anjing membunuh si kucing.'[114]

Topikalisasi[sunting | sunting sumber]

Topikalisasi merupakan proses pelepasan ke kiri (left dislocation), atau pengedepanan unsur kalimat yang disertai jeda prosodik antara unsur tersebut dan unsur kalimat lainnya. Topikalisasi berbeda dari fokus karena argumen inti yang dijadikan topik tetap harus dirujuk-silang. Secara fungsi, topikalisasi biasanya digunakan untuk menetapkan topik baru dalam sebuah naskah atau percakapan.[116] Perbedaan antara topik dan fokus dapat dilihat dalam contoh (24–25). Dalam kedua contoh tersebut, argumen A (kongkonga) berada pada posisi topik dan dirujuk-silang oleh klitik na=, tetapi dalam contoh (25), argumen P (mionga) yang berada pada posisi fokus tidak dirujuk-silang oleh klitik apapun.[117]

(24)
Kongkonga, nabunoi mionga

kongkong

anjing

≡a

DEF

na=

3=

buno

bunuh

=i

=3

miong

kucing

≡a

DEF

kongkong ≡a na= buno =i miong ≡a

anjing ≡DEF 3= bunuh =3 kucing ≡DEF

'Mengenai si anjing, ia membunuh si kucing.'[117]

(25)
Kongkonga, mionga nabuno

kongkong

anjing

≡a

DEF

miong

kucing

≡a

DEF

na=

3=

buno

bunuh

kongkong ≡a miong ≡a na= buno

anjing ≡DEF kucing ≡DEF 3= bunuh

'Mengenai si anjing, si kucinglah yang ia bunuh.'[117]

Kala, aspek, dan modalitas[sunting | sunting sumber]

Klitik kala dan aspek (merah) diletakkan sebelum klitik pronomina (hijau) baik sebelum maupun setelah kata dasar (biru)

Selain klitik pronomina persona yang dipakai untuk merujuk-silang argumen dalam sebuah kalimat, bahasa Makassar juga memiliki serangkaian klitik yang digunakan untuk memarkahi makna gramatikal seperti kala (tense), aspek, modalitas, dan polaritas (pembenaran atau penyangkalan). Klitik yang termasuk golongan ini adalah proklitik la= FUT dan ta= NEG, serta enklitik =mo PFV, =pa IPF, =ja LIM, dan =ka OR.[118] Klitik jenis ini secara umum diletakkan sebelum klitik pronomina (jika ada), baik dalam posisi awal atau akhir kata dasar yang diimbuhinya.[119] Bunyi vokal dalam enklitik aspek/modalitas akan dibuang jika diikuti oleh enklitik pronomina =aʼ dan =i, dengan pengecualian enklitik =ka yang menjadi =kai jika dipasangkan dengan =i.[120] Tabel berikut menunjukkan kombinasi antara enklitik aspek/modalitas dan pronomina:[121]

6. Enklitik aspek/modalitas dan pronomina[121]
=aʼ 1 =kiʼ 1PL.INCL/2POL =kang 1PL.EXCL =ko 2FAM =i 3
=mo PFV =maʼ =makiʼ =makang =mako =mi
=pa IPF =paʼ =pakiʼ =pakang =pako =pi
=ja LIM =jaʼ =jakiʼ =jakang =jako =ji
=ka OR =kaʼ =kakiʼ =kakang =kako =kai

Proklitik ta=, walaupun merupakan morfem penyangkal yang paling dasar dalam bahasa Makassar, bukan merupakan penyangkal yang paling umum digunakan. Konstruksi sangkalan pada umumnya menggunakan gabungan kata yang sudah mengalami gramatikalisasi seperti taena 'tidak'.[121] Proklitik la= dapat digunakan untuk menyatakan kala mendatang (future tense) atau makna 'akan', seperti dalam contoh berikut:[122]

Lamangeaʼ ri pasaraka ammuko

la=

FUT=

mange

pergi

=aʼ

=1

ri

PREP

pasaraʼ

pasar

≡a

DEF

ammuko

besok

la= mange =aʼ ri pasaraʼ ≡a ammuko

FUT= pergi =1 PREP pasar ≡DEF besok

'Saya akan pergi ke pasar besok.'[122]

Proklitik la= juga dapat ditemui dalam pertanyaan, seperti dalam ungkapan lakereko mae? atau lakeko mae? 'kamu mau ke mana?' (arti harfiah: 'di mana kamu akan berada?') yang merupakan sapaan umum di Makassar.[122]

Penggunaan klitik perfektif =mo bersamaan dengan la= menandakan bahwa hal yang dirujuk oleh kedua klitik tersebut akan segera terjadi.[122]

Lakusaremako paʼarengang

la=

FUT=

ku=

1=

sare

beri

=mo

=PFV

=ko

=2FAM

pa>

NR>

aK-

MV-

areng

nama

<ang

<NR

la= ku= sare =mo =ko pa> aK- areng <ang

FUT= 1= beri =PFV =2FAM NR> MV- nama <NR

'Akan kuberikan engkau penamaan (sekarang juga).'[122]

Enklitik =mo sendiri pada dasarnya merupakan pemarkah aspek perfektif atau makna 'sudah/telah'.[123]

Pirambulammi battanta? Sibulammaʼ tacciniʼ ceraʼ

piraN-

berapa

bulang

bulan

=mo

=PFV

=i

=3

battang

perut

≡ta

2POL.POSS

si-

se-

bulang

bulan

=mo

=PFV

=aʼ

=1

ta=

NEG=

aK-

MV-

ciniʼ

lihat

ceraʼ

darah

piraN- bulang =mo =i battang ≡ta si- bulang =mo =aʼ ta= aK- ciniʼ ceraʼ

berapa bulan =PFV =3 perut ≡2POL.POSS se- bulan =PFV =1 NEG= MV- lihat darah

'Sudah berapa bulan Anda hamil? Sudah sebulan saya lihat tidak ada darah.'[123]

Enklitik ini juga memiliki makna deontik (menandakan keharusan atau kepastian) dan dapat digunakan dalam konstruksi imperatif seperti dalam contoh (9). Dalam konstruksi interogatif, penambahan enklitik =mo menandakan bahwa penanya menginginkan jawaban yang pasti.[124]

Ammempomakiʼ

amm-

MV-

empo

duduk

=mo

=PFV

=kiʼ

=2POL

amm- empo =mo =kiʼ

MV- duduk =PFV =2POL

'Duduklah.'[123]

Keremi mae pammantangannu?

kere

di mana

=mo

=PFV

=i

=3

mae

ada

pa>

NR>

amm-

MV-

antang

tinggal

<ang

<NR

≡nu

2FAM.POSS

kere =mo =i mae pa> amm- antang <ang ≡nu

{di mana} =PFV =3 ada NR> MV- tinggal <NR ≡2FAM.POSS

'Di mana sebetulnya tempat tinggalmu?'[125]

Lawan dari =mo adalah enklitik imperfektif =pa, yang menyampaikan makna 'belum usai' atau 'masih'.[125]

Ingka seʼrepi kuboya

ingka

tetapi

seʼre

satu

=pa

=IPF

=i

=3

ku=

1=

boya

cari

ingka seʼre =pa =i ku= boya

tetapi satu =IPF =3 1= cari

'Tetapi masih ada satu hal lagi yang hendak kucari.'[125]

Makna 'saja, hanya' (dalam artian 'tidak lebih dari' atau 'tiada lain selain') disampaikan oleh enklitik limitatif =ja. Contoh penggunaan:[126]

Mannantu lompo, lompo bannanji

manna

walaupun

antu

itu

lompo

besar

lompo

besar

bannang

benang

=ja

=LIM

=i

=3

manna antu lompo lompo bannang =ja =i

walaupun itu besar besar benang =LIM =3

'Walaupun tebal, tebal benang sajalah itu.'[126]

Enklitik =ka memiliki dua fungsi. Dalam kalimat tanya, enklitik ini digunakan untuk meminta kepastian atau mengklarifikasi pernyataan lawan bicara, serupa partikel question tag dalam bahasa Inggris.[127]

Lanaungkako?

la=

FUT=

naung

turun

=ka

=OR

=ko

=2FAM

la= naung =ka =ko

FUT= turun =OR =2FAM

'Kau jadi turun atau tidak?'[128]

Fungsi lain enklitik =ka adalah untuk memarkahi pilihan atau kemungkinan, misalnya tedong=ka jarang=ka (kerbau=OR kuda=OR) '[pilihannya] antara kerbau atau kuda'. Contoh penggunaan yang lebih panjang dapat dilihat dari kutipan mukadimah Kronik Gowa berikut:[128]

Ka punna taniassenga ruai kodina kisaʼringkai kalenta karaeng–dudu na kanaka tau ipantaraka tau bawang–dudu

ka

BCS

punna

jika

ta=

NEG=

ni-

PASS-

asseng

tahu

≡a

DEF

rua

dua

=i

=3

kodi

buruk

≡na

3.POSS

ki=

2POL=

saʼring

rasa

=ka

=OR

=i

=3

kale

diri

≡nta

2POL.POSS

karaeng

raja

dudu

sangat

na

dan

kana

kata

=ka

=OR

tau

orang

i

PREP

pantaraʼ

luar

≡a

DEF

tau

orang

bawang

biasa

dudu

sangat

ka punna ta= ni- asseng ≡a rua =i kodi ≡na ki= saʼring =ka =i kale ≡nta karaeng dudu na kana =ka tau i pantaraʼ ≡a tau bawang dudu

BCS jika NEG= PASS- tahu ≡DEF dua =3 buruk ≡3.POSS 2POL= rasa =OR =3 diri ≡2POL.POSS raja sangat dan kata =OR orang PREP luar ≡DEF orang biasa sangat

'Sebab jikalau [kisah para karaeng terdahulu] tidak diketahui, ada dua bahayanya: entah kita merasa bahwa kita ini setara dengan para karaeng, atau orang luar akan mengira bahwa kita ini orang yang biasa-biasa saja.'[128]

Simbol dan singkatan istilah[sunting | sunting sumber]

1 persona pertama
2 persona kedua
3 persona ketiga
ABS absolutif
AF fokus aktor/pelaku
BCS sebab, karena
BV bivalen/dwivalen
DEF definit/takrif/pasti
ERG ergatif
EXCL eksklusif
FAM bentuk akrab
FUT kala mendatang
INCL inklusif
MV monovalen/ekavalen
NEG negasi/sangkalan
NR pembentuk nomina
ORD ordinal/urutan
PERS personal
PFV aspek perfektif
POL bentuk sopan
POSS pemarkah posesi/kepunyaan
PREP preposisi
RDP reduplikasi/perulangan

Keterangan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Etimostatistik adalah sebuah metode analisis kosakata kembangan linguis Rusia Sergei Starostin. Metode ini menghitung seberapa banyak kosakata dari secuplik teks dalam satu bahasa yang dapat ditemukan kognatnya dalam bahasa lain.[6]
  2. ^ Functor statistics adalah sebuah metode analisis kosakata yang membandingkan antara morfem inti seperti pronomina, kata tunjuk, kata tanya, konjungsi, imbuhan dan sebagainya.[7]
  3. ^ Grimes & Grimes (1987) mendaftar dialek keempat, yaitu dialek Maros-Pangkep, terpisah dari dialek Gowa.[14] Glottolog versi 4.1 mengutip kajian ini dan memasukkan Maros-Pangkep sebagai salah satu dari tiga dialek bahasa Makassar, minus dialek Bantaeng.[15]
  4. ^ EGIDS merupakan singkatan dari Expanded Graded Intergenerational Disruption Scale, sebuah skala yang menilai seberapa parah pemutusan rantai transmisi antargenerasi bagi sebuah bahasa. Tingkat 1 menandakan bahwa bahasa tersebut lazim digunakan dalam komunikasi antarbangsa, sementara tingkat 10 menandakan bahwa bahasa tersebut telah punah.[27]
  5. ^ Khusus dalam contoh ini, tilde (tanda gelombang) ganda menandakan penyengauan yang lebih kuat daripada tilde tunggal.[34]
  6. ^ Pengucapan fonem /w/ melibatkan dua tempat artikulasi, yaitu bibir (labial) dan velum (velar).
  7. ^ Contoh kata dalam dua baris pertama yang diarsir kelabu bukan merupakan kata dasar.[44]
  8. ^ "Klitik afiksal" merupakan sekumpulan morfem dalam bahasa Makassar yang memiliki sebagian sifat-sifat afiks maupun klitik. Batas antara klitik afiksal dan morfem lainnya ditandai dengan simbol ≡.[54]
  9. ^ S merupakan subjek dari kalimat intransitif, A merupakan subjek kalimat transitif, dan P merupakan objek kalimat transitif. Jika sebuah bahasa memperlakukan S dan P dengan cara yang sama, maka kedua argumen ini digolongkan sebagai bentuk absolutif, sementara A yang diperlakukan berbeda digolongkan sebagai bentuk ergatif. Jika sebuah bahasa memperlakukan S dan A dengan cara yang sama, keduanya disebut sebagai bentuk nominatif, sedangkan P yang diperlakukan berbeda disebut sebagai bentuk akusatif.
  10. ^ Singkatan glos dan pemarkah antarmorfem pada contoh-contoh di artikel ini telah diselaraskan mengikuti Jukes (2020). Simbol - akan digunakan untuk imbuhan, = untuk klitik, dan ≡ untuk klitik afiksal. Klitik pronomina hanya akan dilabeli secara minimal dengan makna persona, semisal 1= untuk proklitik persona pertama ('ergatif'), dan =3 untuk enklitik persona ketiga ('absolutif').[65]
  11. ^ "Dasar verba" yang dimaksud adalah verba dengan awalan aK- atau aN(N)-.[83] Manyambeang, Mulya & Nasruddin (1996) menganalisis bentuk ini sebagai paK-/paN(N)- + akar verba,[84] tetapi Jukes berpendapat bahwa analisis ini kurang elegan karena mengasumsikan jumlah morfem imbuhan yang lebih banyak. Selain itu, analisis ini juga tidak dapat menjelaskan mengapa paK- dan paN(N)- lazimnya ditemui pada verba yang dapat diimbuhi aK- dan aN(N)-.[83]
  12. ^ Contohnya seperti verba kausatif yang diturunkan dari akar verba dengan imbuhan pa- (homonim dengan imbuhan pembentuk nomina) atau diturunkan dari akar adjektiva dengan paka-.[85]
  13. ^ Khusus untuk bentuk ini, Jukes menganalisis awalannya sebagai paK- alih-alih pa- + aK-, karena adjektiva dapat berdiri sendiri sebagai predikat tanpa diimbuhi aK-.[88]
  14. ^ Contoh penggunaan:[91]
    Kagassing-gassingannami

    ka>

    NR>

    gassing-

    RDP-

    gassing

    kuat

    <ang

    <NR

    ≡na

    3.POSS

    =mo

    =PFV

    =i

    =3

    ka> gassing- gassing <ang ≡na =mo =i

    NR> RDP- kuat <NR ≡3.POSS =PFV =3

    'Dia sudah mencapai puncak kekuatannya' atau 'dia sedang kuat-kuatnya'

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Sitiran[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Ananta et al. (2015), hlm. 278.
  2. ^ Smith (2017), hlm. 443–444.
  3. ^ Grimes & Grimes (1987), hlm. 25–29.
  4. ^ a b Jukes (2005), hlm. 649.
  5. ^ a b Grimes & Grimes (1987), hlm. 25.
  6. ^ Sirk (1989), hlm. 72.
  7. ^ a b Sirk (1989), hlm. 72–73.
  8. ^ Jukes (2020), hlm. 24–25.
  9. ^ a b Jukes (2020), hlm. 20.
  10. ^ a b Grimes & Grimes (1987), hlm. 25–26.
  11. ^ a b Friberg & Laskowske (1989), hlm. 3.
  12. ^ a b c Manyambeang, Mulya & Nasruddin (1996), hlm. 2–4.
  13. ^ a b Jukes (2020), hlm. 20–21.
  14. ^ Grimes & Grimes, hlm. 25–26.
  15. ^ Hammarström, Forkel & Haspelmath (2019).
  16. ^ Ananta et al. (2015), hlm. 278, 280.
  17. ^ a b Tabain & Jukes (2016), hlm. 99.
  18. ^ Ananta et al. (2015), hlm. 280.
  19. ^ Ananta et al. (2015), hlm. 292.
  20. ^ a b c Jukes (2020), hlm. 4.
  21. ^ a b Grimes & Grimes (1987), hlm. 27.
  22. ^ Manyambeang, Mulya & Nasruddin (1996), hlm. 2.
  23. ^ Grimes & Grimes (1987), hlm. 28.
  24. ^ Manyambeang, Mulya & Nasruddin (1996), hlm. 3.
  25. ^ a b Jukes (2020), hlm. 30.
  26. ^ Tabain & Jukes (2016), hlm. 100.
  27. ^ Lewis & Simons (2010), hlm. 109–113.
  28. ^ Eberhard, Simons & Fennig (2020).
  29. ^ a b c Jukes (2020), hlm. 85.
  30. ^ Manyambeang, Mulya & Nasruddin (1996), hlm. 23.
  31. ^ a b c Tabain & Jukes (2016), hlm. 107.
  32. ^ Jukes (2020), hlm. 86.
  33. ^ Tabain & Jukes (2016), hlm. 105.
  34. ^ a b Jukes (2020), hlm. 90.
  35. ^ a b Jukes (2005), hlm. 651.
  36. ^ a b c Tabain & Jukes (2016), hlm. 101.
  37. ^ Jukes (2020), hlm. 70.
  38. ^ Jukes (2020), hlm. 69–71, 73.
  39. ^ Tabain & Jukes (2016), hlm. 101–102.
  40. ^ Jukes (2020), hlm. 71.
  41. ^ Jukes (2020), hlm. 93.
  42. ^ Jukes (2020), hlm. 93–94.
  43. ^ Jukes (2020), hlm. 94–95.
  44. ^ a b Jukes (2020), hlm. 98.
  45. ^ a b Jukes (2020), hlm. 108.
  46. ^ Macknight (2012), hlm. 10.
  47. ^ a b Basri, Broselow & Finer (1999), hlm. 26.
  48. ^ a b Jukes (2020), hlm. 107, 109.
  49. ^ a b c Tabain & Jukes (2016), hlm. 108.
  50. ^ Jukes (2020), hlm. 97, 99–100.
  51. ^ Jukes (2005), hlm. 651–652.
  52. ^ a b c Jukes (2020), hlm. 101.
  53. ^ Basri, Broselow & Finer (1999), hlm. 25–26.
  54. ^ Jukes (2020), hlm. 133–134.
  55. ^ Jukes (2005), hlm. 652, 656, 659.
  56. ^ Basri, Broselow & Finer (1999), hlm. 27.
  57. ^ Jukes (2005), hlm. 652–653.
  58. ^ Jukes (2005), hlm. 653.
  59. ^ Basri, Broselow & Finer (1999), hlm. 26–27.
  60. ^ Jukes (2005), hlm. 655, 658.
  61. ^ a b Jukes (2020), hlm. 171.
  62. ^ a b c Jukes (2020), hlm. 169.
  63. ^ Macknight (2012), hlm. 13.
  64. ^ Jukes (2020), hlm. 169–170.
  65. ^ Jukes (2020), hlm. xvii–xviii.
  66. ^ a b c Jukes (2020), hlm. 170.
  67. ^ Jukes (2005), hlm. 657.
  68. ^ a b Jukes (2020), hlm. 147, 196.
  69. ^ Jukes (2020), hlm. 147.
  70. ^ Jukes (2020), hlm. 196.
  71. ^ Jukes (2020), hlm. 196–197.
  72. ^ a b Jukes (2020), hlm. 197.
  73. ^ a b Jukes (2020), hlm. 199.
  74. ^ Jukes (2020), hlm. 197, 199–200.
  75. ^ Jukes (2020), hlm. 203–207.
  76. ^ Jukes (2020), hlm. 208.
  77. ^ Jukes (2020), hlm. 208–222.
  78. ^ Manyambeang et al. (1979), hlm. 38–39, 43–44, 46.
  79. ^ Jukes (2020), hlm. 208–209.
  80. ^ Mursalin et al. (1981), hlm. 45.
  81. ^ Jukes (2020), hlm. 209–210.
  82. ^ Manyambeang et al. (1979), hlm. 38.
  83. ^ a b Jukes (2020), hlm. 211.
  84. ^ Manyambeang, Mulya & Nasruddin (1996), hlm. 82–83.
  85. ^ a b c Jukes (2020), hlm. 211–212.
  86. ^ Manyambeang et al. (1979), hlm. 38–39.
  87. ^ Jukes (2020), hlm. 214–215.
  88. ^ a b Jukes (2020), hlm. 216–217.
  89. ^ Jukes (2020), hlm. 216–218.
  90. ^ a b Manyambeang et al. (1979), hlm. 46.
  91. ^ Jukes (2020), hlm. 218.
  92. ^ Jukes (2020), hlm. 218–219.
  93. ^ Jukes (2020), hlm. 219–220.
  94. ^ Jukes (2020), hlm. 221–222.
  95. ^ Manyambeang et al. (1979), hlm. 43–44.
  96. ^ Jukes (2020), hlm. 209.
  97. ^ Jukes (2020), hlm. 212–213.
  98. ^ Manyambeang et al. (1979), hlm. 38, 57.
  99. ^ Jukes (2020), hlm. 215–216.
  100. ^ Jukes (2020), hlm. 222.
  101. ^ Jukes (2020), hlm. 222–224.
  102. ^ a b Jukes (2020), hlm. 223.
  103. ^ Jukes (2020), hlm. 224–226.
  104. ^ Jukes (2020), hlm. 224.
  105. ^ a b Jukes (2020), hlm. 225.
  106. ^ Jukes (2020), hlm. 137, 224.
  107. ^ a b c Jukes (2020), hlm. 226.
  108. ^ a b Jukes (2013a), hlm. 68.
  109. ^ a b c d e f g h i Jukes (2013a), hlm. 69.
  110. ^ a b c d e Jukes (2013a), hlm. 70.
  111. ^ Jukes (2013a), hlm. 69–70.
  112. ^ Jukes (2013a), hlm. 70–71.
  113. ^ a b c Jukes (2013a), hlm. 79.
  114. ^ a b c d Jukes (2005), hlm. 667.
  115. ^ Jukes (2013a), hlm. 80.
  116. ^ Jukes (2020), hlm. 338–339.
  117. ^ a b c Jukes (2005), hlm. 668.
  118. ^ Jukes (2013b), hlm. 123–124.
  119. ^ Jukes (2013b), hlm. 124.
  120. ^ Jukes (2020), hlm. 126, 132.
  121. ^ a b c Jukes (2013b), hlm. 125.
  122. ^ a b c d e Jukes (2013b), hlm. 127.
  123. ^ a b c Jukes (2013b), hlm. 128.
  124. ^ Jukes (2013b), hlm. 128–129.
  125. ^ a b c Jukes (2013b), hlm. 129.
  126. ^ a b Jukes (2013b), hlm. 130.
  127. ^ Jukes (2020), hlm. 132–133.
  128. ^ a b c Jukes (2020), hlm. 133.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Ananta, Aris; Arifin, Evi Nurvidya; Hasbullah, M Sairi; Handayani, Nur Budi; Pramono, Agus (2015). Demography of Indonesia's Ethnicity. Singapura: Institute of Southeast Asian Studies. ISBN 9789814519878. 
  • Basang, Djirong; Arief, Aburaerah (1981). Struktur Bahasa Makassar. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. OCLC 17565227. 
  • Basri, Hasan; Broselow, Ellen; Finer, Daniel (1999). "Clitics and Crisp Edges in Makassarese". Toronto Working Papers in Linguistics. 16 (2). 
  • Bellwood, Peter (2007). Prehistory of the Indo-Malaysian Archipelago (edisi ke-3). Canberra: ANU E Press. ISBN 9781921313127. 
  • Bulbeck, David (2008). "An Archaeological Perspective on the Diversification of the Languages of the South Sulawesi Stock". Dalam Truman Simanjuntak. Austronesian in Sulawesi. Depok: Center for Prehistoric and Austronesian Studies. hlm. 185–212. ISBN 9786028174077. 
  • Cummings, William (2003). "Rethinking the Imbrication of Orality and Literacy: Historical Discourse in Early Modern Makassar". Journal of Asian Studies. 62 (2): 531–551. doi:10.2307/3096248. 
  • Eberhard, David M.; Simons, Gary F.; Fennig, Charles D., ed. (2020). "Makasar". Ethnologue: Languages of the World (edisi ke-23). Dallas, Texas: SIL International. 
  • Evans, Nicholas (1992). "Macassan Loanwords in Top End Languages". Australian Journal of Linguistics. 12 (1): 45–91. doi:10.1080/07268609208599471. 
  • Finer, Daniel; Basri, Hasan (2020). "Clause Truncation in South Sulawesi: Restructuring and Nominalization". Dalam Ileana Paul. Proceedings of the Twenty-Sixth Meeting of the Austronesian Formal Linguistics Association (AFLA). Ontario: University of Western Ontario. hlm. 88–105. 
  • Friberg, Timothy; Laskowske, Thomas V. (1989). "South Sulawesi Languages" (PDF). Nusa. 31: 1–18. 
  • Grimes, Charles E.; Grimes, Barbara D. (1987). Languages of South Sulawesi. Pacific Linguistics. D78. Canberra: Pacific Linguistics, The Australian National University. doi:10.15144/PL-D78alt=Dapat diakses gratis. 
  • Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Makasar". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  • Jukes, Anthony (2005). "Makassar". Dalam K. Alexander Adelaar; Nikolaus Himmelmann. The Austronesian Languages of Asia and Madagascar. London dan New York: Routledge. hlm. 649–682. ISBN 9780700712861. 
  • ——— (2013a). "Voice, Valence, and Focus in Makassarese". Nusa. 54: 67–84. hdl:10108/71806alt=Dapat diakses gratis. 
  • ——— (2013b). "Aspectual and Modal Clitics in Makassarese". Nusa. 55: 123–133. hdl:10108/74329alt=Dapat diakses gratis. 
  • ——— (2015). "Nominalized Clauses in Makasar". Nusa. 59: 21–32. hdl:10108/86505alt=Dapat diakses gratis. 
  • ——— (2020). A Grammar of Makasar. Grammars and Sketches of the World's Languages. 10. Leiden: Brill. ISBN 9789004412668. 
  • Kaseng, Syahruddin (1978). Kedudukan dan Fungsi Bahasa Makassar di Sulawesi Selatan. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. OCLC 1128305657. 
  • Lewis, M. Paul; Simons, Gary F. (2010). "Assessing Endangerment: Expanding Fishman's GIDS" (PDF). Revue roumaine de linguistique. 55 (2): 103–120. 
  • Liebner, Horst (1993). "Remarks on the Terminology of Boatbuilding and Seamanship in Some Languages of South Sulawesi". Indonesia Circle. 21 (59): 18–45. doi:10.1080/03062849208729790. 
  • ——— (2005). "Indigenous Concepts of Orientation of South Sulawesi Sailors". Bijdragen tot de Taal-, Land- en Volkenkunde. 161 (2–3): 269–317. doi:10.1163/22134379-90003710alt=Dapat diakses gratis. 
  • Macknight, Charles Campbell, ed. (2012). Bugis and Makasar: Two Short Grammars (PDF). South Sulawesi Studies. 1. Diterjemahkan oleh Charles Campbell Macknight. Canberra: Karuda Press. ISBN 9780977598335. 
  • Manyambeang, Abdul Kadir; Syarif, Abdul Azis; Hamid, Abdul Rahim; Basang, Djirong; Arief, Aburaerah (1979). Morfologi dan Sintaksis Bahasa Makassar. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. OCLC 8186422. 
  • ———; Mulya, Abdul Kadir; Nasruddin (1996). Tata Bahasa Makassar. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. ISBN 9789794596821. 
  • Miller, Christopher (2010). "A Gujarati Origin for Scripts of Sumatra, Sulawesi and the Philippines". Dalam Nicholas Rolle; Jeremy Steffman; John Sylak-Glassman. Proceedings of the Thirty Sixth Annual Meeting of the Berkeley Linguistics Society. Berkeley: Berkeley Linguistics Society. hlm. 276–291. doi:10.3765/bls.v36i1.3917alt=Dapat diakses gratis. 
  • Mills, Roger Frederick (1975). "The Reconstruction of Proto-South-Sulawesi". Archipel. 10: 205–224. doi:10.3406/arch.1975.1250alt=Dapat diakses gratis. 
  • Mursalin, Said; Wahid, Sugira; Syarif, Abdul Azis; Rasjid, Abdul Hamid; Sannang, Ramli (1984). Sistem Perulangan Bahasa Makassar. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. OCLC 579977038. 
  • Noorduyn, Jacobus (1991). "The Manuscripts of the Makasarese Chronicle of Goa and Talloq: An Evaluation". Bijdragen Tot de Taal-, Land- en Volkenkunde. 147 (4): 454–484. doi:10.1163/22134379-90003178alt=Dapat diakses gratis. 
  • ——— (1993). "Variation in the Bugis/Makasarese Script". Bijdragen Tot de Taal-, Land- en Volkenkunde. 149 (3): 533–570. doi:10.1163/22134379-90003120alt=Dapat diakses gratis. 
  • Rabiah, Sitti (2012). Revitalisasi Bahasa Daerah Makassar Melalui Pengembangan Bahan Ajar Bahasa Makassar Sebagai Muatan Lokal. Kongres Internasional II Bahasa-Bahasa Daerah Sulawesi Selatan. Makassar: Balai Bahasa Provinsi Sulawesi Selatan dan Provinsi Sulawesi Barat. doi:10.31227/osf.io/bu64ealt=Dapat diakses gratis. 
  • ——— (2014). Analisis Kritis Terhadap Eksistensi Bahasa Daerah Makassar Sebagai Muatan Lokal di Sekolah Dasar Kota Makassar Pasca Implementasi Kurikulum 2013. Musyawarah dan Seminar Nasional Asosiasi Jurusan/Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (AJPBSI). Surakarta: Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, FKIP, Universitas Sebelas Maret. doi:10.31227/osf.io/5nygualt=Dapat diakses gratis. 
  • Rivai, Mantasiah (2017). Sintaksis Bahasa Makassar: Tinjauan Transformasi Generatif. Yogyakarta: Deepublish. ISBN 9786024532697. 
  • Sirk, Ülo (1989). "On the Evidential Basis for the South Sulawesi Language Group" (PDF). Nusa. 31: 55–82. 
  • Smith, Alexander D. (2017). "The Western Malayo-Polynesian Problem". Oceanic Linguistics. 56 (2): 435–490. doi:10.1353/ol.2017.0021. 
  • Tabain, Marija; Jukes, Anthony (2016). "Makasar". Journal of the International Phonetic Association. 46 (1): 99–111. doi:10.1017/S002510031500033Xalt=Dapat diakses gratis. 
  • Urry, James; Walsh, Michael (1981). "The Lost 'Macassar Language' of Northern Australia". Aboriginal History. 5 (2): 90–108. doi:10.22459/AH.05.2011.06alt=Dapat diakses gratis. 
  • Walker, Alan; Zorc, R. David (1981). "Austronesian Loanwords in Yolngu-Matha of Northeast Arnhem Land". Aboriginal History. 5 (2): 109–134. doi:10.22459/AH.05.2011.07alt=Dapat diakses gratis. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]