Bahasa Pecok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bahasa Pecok
Bahasa Kreol Peco'
Petjo
Petjoh
Dituturkan di
Penutur bahasa
[1]
Kode bahasa
ISO 639-3pey
Glottologpetj1238[2]

Bahasa Pecok (juga dieja sebagai Petjo atau Petjoh) merupakan sejenis bahasa kreol yang digunakan oleh kalangan Eropa-Indonesia (terutama kelompok Indo). Bahasa ini banyak dituturkan pada masa abad ke-19 dan paruh pertama abad ke-20 di Hindia Belanda, dan kemudian berangsur-angsur melemah penggunaannya hingga akhir abad ke-20.

Di Indonesia, penuturnya kebanyakan tinggal di Jawa pada masa lampau, yang mana bahasa Pecok versi Indonesia telah banyak memperoleh pengaruh dari bahasa Jawa dan bahasa Betawi.

Bahasa Pecok masih dituturkan oleh sekelompok generasi lanjut kalangan Eropa-Indonesia di Belanda. Di Indonesia praktis sudah tidak dituturkan lagi, tetapi orang kadang-kadang masih dapat mendengarnya dalam drama-drama mengenang revolusi kemerdekaan sebagai bahasa yang diucapkan oleh para serdadu Belanda.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Istilah Pecok sendiri sebenarnya berasal dari bahasa Jawa ‘pecuk’ sejenis burung air yang hitam dan kecil. Menurut kepercayaan orang Jawa, burung Pecuk dianggap sebagai burung yang membawa malapetaka karena bunyi burung tersebut mengandung firasat akan adanya orang yang meninggal.[3]

Kata ini digunakan oleh orang Eropa mengacu kepada pemakainya, yaitu orang-orang Eropa-Indo untuk merendahkan atau menghina mereka. ‘Je bent een petjoh’: je bent niks (bukan apa-apa), je stelt niet voor (tidak penting); ‘hé petjoh’: hé vlegel (anak nakal), nietsnut (orang luntang-lantung). Pada zaman kolonial istilah ini juga digunakan di kalangan rakyat Indonesia untuk menyebut orang Indo yang berasal dari kelas rendah – Landa Pecuk ‘Indo Jelata’ – dalam masyarakat. Pada akhirnya, bahasa yang dituturkan oleh orang Indo mendapatkan status petjoh.[4]

Fonologi[sunting | sunting sumber]

Sistem bunyi bahasa Pecok didasarkan pada sistem bunyi bahasa Melayu. Hal ini berarti bahwa baik kata dalam bahasa Melayu maupun dalam bahasa Belanda urutan bunyinya dalam suku kata dipanjangkan, konsonan dan vokal kemungkinan besar saling menyelingi (CVCV); beberapa konsonan yang saling mengikuti di belakang (gugus konsonan) kemungkinan besar dihindarkan. Berikut ini akan diberikan contoh ‘e’ yang dituturkan tidak bertekanan (insersi schwa) atau konsonan dihilangkan.[5]

Bahasa Indonesia Bahasa Pecok Bahasa Belanda
markas obiro hoofdbureau
menangkap asseret arresteren
sirop seterop stroop

Konsonan[sunting | sunting sumber]

Pergeseran konsonan[sunting | sunting sumber]

Aspek-aspek suprasegmental – tekanan kata dan intonasi – dalam bahasa Pecok pun sangat mirip dengan bahasa Melayu; bahasa Pecok memiliki zinsmelodie (irama kalimat) yang mencolok dibandingkan dengan bahasa Belanda. Selain itu, bahasa Pecok juga mempunyai pelafalan konsonan yang berbeda dengan bahasa Belanda. Di bawah ini merupakan pergeseran pelafalan konsonan bersuara menjadi tak bersuara dalam bahasa Pecok.[6]

Bahasa Belanda Bahasa Pecok Contoh kata
z s zeg [seg] (mengatakan); zwart [swart] (hitam)
v f vreemd [freem] (asing); over [ofer] (tentang)
v/f p verlop [perlop] (kadaluarsa)
h ch huis [chuis] (rumah); hem [chem] (dia)
g/ch h tegen [tehen] (melawan); vergeten [verheten] (melupakan)
j ie-j ja [ijo] (y)

Kombinasi konsonan[sunting | sunting sumber]

Untuk pelafalan vokal dalam bahasa Pecok, semua vokal dilafalkan menjadi nasal. Bunyi panjang dan tertutup dilafalkan terbuka atau lebar. Bunyi panjang sering dilafalkan terlalu pendek dan bunyi pendek dibuat panjang, atau penutur bahasa ini merubah bunyinya:[5]

Bahasa Belanda Bahasa Pecok Contoh kata
schr sr schrik [srik] (ketakutan)
nk ng denk [deng] (memikirkan)
e (schwa) - luisteren [leist’ren] (mendengarkan)
- e (schwa) straks [sêtêraks] (segera)
- d/t er in [d’rin] (di dalam); is er [ister] (di sana)
t - vent [fen] (pria); hond [chon] (anjing)

Vokal[sunting | sunting sumber]

Untuk pelafalan vokal dalam bahasa Pecok, semua vokal dilafalkan menjadi nasal. Bunyi panjang dan tertutup dilafalkan terbuka atau lebar. Bunyi panjang sering dilafalkan terlalu pendek dan bunyi pendek dibuat panjang, atau penutur bahasa ini merubah bunyinya:[6]

Bahasa Belanda Bahasa Pecok Contoh kata
a aa man [maan] (pria)
oo o dood [dhó] (mati)
uu ie natuurlijk [natierlijk] (alami)
u i stuk [stik] (bagian)
e aa geweldig [haaweldih] (luar biasa)

Contoh kalimat[sunting | sunting sumber]

Bahasa Indonesia Bahasa Pecok Bahasa Belanda
Dari mana rokoknya, Ntiet? Fanwaar rokok-nja, Ntiet? Waar heb je die sigaretten vandaan, Ntiet?[7]
Kamu mau pergi ke mana, Koos? Jij haat naarwaar Koos? Waar ga je naar toe Koos?[8]
Pakaian yang dicuci oleh wanita itu Kleren njang di-wassen door die frouw De kleren die door die vrouw worden gewassen[7]
Lihat sosornya? Je siet proempie-nja? Zie je die pruim (pruimtabak)?
Air, yang mengalir perlahan De water, njang stromen sachjes Het water, dat zachtjes stroomt

Fragmen dari Petjoh van Batavia[sunting | sunting sumber]

Dialog dari Tjalie Robinson, Ik en Bentiet.[7]

Aku berkata: "Als so, alleen djoeloeng-djoeloeng jij fang!"

Dia berkata: "Itoe diejè!"

Aku berkata: "Njang klein-klein fóór wat?"

Dia berkata: "Foor kwamaroem".

Aku berkata: "Foor wat?"

Dia berkata: Foor waramoeki".

Aku berkata: So-euven jij seh anders".

Dia berkata: "Ha-a. Muuleke woort dese. Laat maar dese woort, alsmaar ding-nja hoet".

Aku berkata: "Wat foor ding, dese ding. Lekker?"

Dia berkata: "Masa lekker. Als jij denken freten door maar-door jij".

Rujukan[sunting | sunting sumber]


Flag of Belgium.svg Flag of the Netherlands.svg Bahasa Belanda di seluruh dunia Flag of Suriname.svg Flag of the Netherlands Antilles.svg
Map of the Dutch World.svg
Bahasa Belanda
*di Belanda
*di Belgia
*di Suriname
*di Antillen Belanda dan Aruba
**di Afrika Selatan
 
*di Walonia
*di Prancis
**di Guyana Prancis
*di Jerman
*di Amerika Serikat
*di Indonesia
*di Namibia
 
Bahasa Kreol Belanda:
Petjoh, Javindo, Negerhollands,

Bahasa Belanda-Berbices, (Bahasa Afrikaans)

  1. ^ Bahasa Pecok di Ethnologue (ed. ke-18, 2015)
  2. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Petjo". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  3. ^ Groeneboer, Kees (1993). Weg tot het Westen. Het Nederlands voor Indie 1600-1950. Een taalpolitieke geschiedenis. Leiden: KITLV. hlm. 142–143. 
  4. ^ Loen, Fred S. (1994). Petjoh Indisch Woordenboek. Rotterdam: Insulinde. ISBN 9789080219816. 
  5. ^ a b Paasman, Bert (1994). Tjalie Robinson, de stem van Indisch Nederlands. Den Haag: Stichting Tong-Tong. hlm. 26. 
  6. ^ a b Cress, Richard (1998). Petjoh woorden en wetenswaardigheden uit het Indische verleden. Amsterdam: Prometheus. hlm. 26–27. ISBN 9789053336076. 
  7. ^ a b c Robinson, Tjalie (1975). Ik en Bentiet. Moesson. ISBN 9070301369. 
  8. ^ Robinson, Tjalie (1955). Piekerans van een straatslijper II. Bandung: Masa Baru.