Bahasa Besemah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Bahasa Basemah)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bahasa Besemah
Bahase Besemah
Dituturkan diIndonesia
Penutur bahasa
400.000  (tidak tercantum tanggal)
Latin (Alfabet Indonesia)
Status resmi
Bahasa resmi di
Indonesia
Kode bahasa
ISO 639-3
Daftar bahasawan
pse-pas Pasemah, Besemah
Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa bantuan render yang baik, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode.

Bahasa Besemah, juga disebut Pasemah, adalah sebuah bahasa Austronesia dari rumpun bahasa Melayik. Bahasa ini dipertuturkan oleh setidaknya 400.000 orang di dataran tinggi barat daya Sumatra, terutama di provinsi Sumatra Selatan dan Bengkulu.[1]

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Besemah dianggap sebagai bagian dari kelompok isolek Melayik yang dipertuturkan di separuh selatan Bengkulu serta dataran tinggi di bagian barat Sumatra Selatan, secara tradisional disebut sebagai kelompok bahasa Melayu Tengah.[2][3][4][5]

Secara sosiolinguistik, bahasa Besemah dapat pula dikelompokkan sebagai bahasa Melayu vernakular, karena bahasa ini merupakan bagian dari ragam cakapan tradisional orang-orang Melayik. Hal ini memisahkan bahasa Besemah dari ragam tulisan historis, seperti bahasa Melayu Kuna dan bahasa Melayu Klasik, serta ragam Melayu kreol seperti bahasa Melayu Ambon dan bahasa Melayu Sri Lanka.[6]

Fonologi[sunting | sunting sumber]

Vokal[sunting | sunting sumber]

depan tengah belakang
tinggi i u
medial ə
rendah a

Konsonan[sunting | sunting sumber]

bilabial alveolar pos-alveolar/

palatal

velar glottal
sengau m n ɲ ⟨ny⟩ ŋ ⟨ng⟩ ʔ ⟨k⟩
letup p b t d k ɡ
desis s ɣ ⟨gh⟩ h
afrikat tʃ ⟨c⟩ dʒ⟨j⟩
kepak/getar r
lateral l
hampiran w j ⟨y⟩

Sosiolinguistik[sunting | sunting sumber]

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Bahasa Besemah dituturkan oleh komunitas yang homogen (umumnya oleh suku Besemah), tidak seperti ragam bahasa Melayu lain semisal bahasa Palembang, bahasa Melayu Riau, atau bahasa Indonesia dialek Jakarta yang menjadi lingua franca. Namun, sebagaimana halnya ragam-ragam bahasa di atas, bahasa Besemah umumnya digunakan secara diglossik atau bahkan poliglossik bersama bahasa Indonesia dan bahasa Palembang--yang dipakai luas di Sumatra Selatan.

Bahasa Indonesia baku digunakan di setiap situasi formal, termasuk dalam pidato dan ceramah pernikahan, pemakaman, serta khutbah Jumat di masjid-masjid. Bahasa Palembang adalah sebuah koine yang berasal dari bahasa Melayu yang digunakan di kota Palembang serta daerah urban lainnya di Sumatra Selatan di mana terjadi pertemuan antara suku-suku Melayu, Jawa, Minangkabau, Batak, serta Tionghoa-Indonesia. Maka bahasa Palembang pun digunakan oleh penutur bahasa Besemah untuk komunikasi antaretnis. Sementara bahasa Besemah digunakan sesama penutur asli di rumah serta dalam kehidupan sehari-hari di perdesaan.[6]

Kerentanan kepunahan bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Besemah kurang bisa dicocokkan ke dalam klasifikasi kerentanan kepunahan bahasa yang ada. Jika dilihat sekilas, bahasa ini bisa dikategorikan sebagai bahasa vital karena (1) anak muda masih mempelajari bahasa tersebut secara aktif, dan (2) masih memiliki penutur yang lumayan banyak (sekitar 400.000). Keduanya merupakan tanda yang baik bagi bahasa Besemah, namun ada beberapa faktor lain yang menunjukkan bahwa bahasa Besemah mungkin tidak se-stabil yang diperkirakan. Faktor-faktor tersebut adalah: bahasa kontak, multilingualisme, sikap terhadap bahasa asli, serta tidak adanya pendidikan formal atau ejaan baku bagi bahasa Besemah.[6]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ McDowell, Jonathan (2007) The Malays of southern Sumatra: Unity in diversity, the Eleventh International Symposium on Malay/Indonesian Linguistics, Manokwari, Indonesia.
  2. ^ Brandes, Jan Laurens Andries (1884) Bijdrage tot de vergelijkende klankleer der Westersche afdeeling van de Maleisch-Polynesische taalfamilie. Utrecht: Van de Weijer.
  3. ^ Voorhoeve, Petrus (1955) Critical survey of studies on the languages of Sumatra, Koninklijk Instituut voor Taal-, Land- en Volkenkunde Bibliography Series, vol. 1. The Hague, Netherlands: ’s-Gravenhage - Martinus Nijhoff.
  4. ^ Adelaar, K. Alexander (1992) Proto-Malayic: The Reconstruction of its Phonology and Parts of its Lexicon and Morphology. 119, Canberra, A.C.T., Australia: Department of Linguistics, Research School of Pacific Studies, the Australian National University.
  5. ^ McDonnell, Bradley (2009) A Conservative Vowel Phoneme Inventory of Sumatra: The Case of Besemah. Oceanic Linguistics 47(2): 409–432.
  6. ^ a b c McDonnell, Bradley (2012) The Besemah Language Documentation Project. Santa Barbara: University of California Santa Barbara.