Bahasa Uab Meto

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bahasa Uab Meto
Uab Metô
Dituturkan di
Wilayah
EtnisSuku Atoni
Penutur bahasa
800.000  (2009-2011)
DialekAmabi, Amanatun, Amanuban, Amfoʼan, Baikeno, Baumata, Biboki, Fatuleʼu, Insana, Ketun, Kopas, Kotos Amarasi, Kusa-Manea, Miomafo, Molo, Ro'is Amarasi, Timaus
Latin
Kode bahasa
ISO 639-3Mencakup:
aoz – Uab Meto
bkx – Baikeno

Bahasa Uab Meto atau Bahasa Dawan atau juga disebut Bahasa Atoni adalah salah satu bahasa anak cabang Austronesia, yang jumlah penuturnya mencapai ±600.000 penutur, yang utamanya dituturkan oleh suku Atoni di Pulau Timor. Penutur bahasa Uab Meto dikenal sebagai "suku Dawan" atau "Atoni Pah Meto" yang berarti orang dari tanah kering. Bahasa Uab Meto / Dawan di Oecussi-Ambeno (Timor Leste) banyak dipengaruhi kosakata bahasa Portugis, sedangkan di wilayah Nusa Tenggara Timur, kerap bercampur dengan Bahasa Indonesia.[1]

Bahasa ini mayoritas dipakai oleh masyarakat Timor bagian barat, khususnya di wilayah kabupaten Timor Tengah Selatan (sub-suku Amanuban, Amanatun dan Mollo), Timor Tengah Utara (sub-suku Naibenu, Miomafo, Biboki dan Insana) dan sebagian Kota dan Kabupaten Kupang (sub-suku Kopas, Timaus, Amfoan, Sonba'i dan Nairasis). Bahasa ini juga dipakai oleh masyarakat wilayah kantong Oecussi-Ambeno, dengan sebutan Baikenu atau Baikeno.

Sebuah daftar akan 200 kosakata dasar tersedia di Database Kosakata Dasar Austronesia.[2]Nama-Nama Kerajaan (Sonaf) Suku Dawan Timor Barat:

  1. Sonaf Naimeko oleh Usi Sila Meko
  2. Sonaf Biboki oleh Usboko
  3. Sonaf Insana oleh Usfinit
  4. Bikomi oleh Usi Bana
  5. Sanak oleh Usi Lake dan Usi Ato
  6. Amnatun dan Amnuban

Fonologi[sunting | sunting sumber]

Terdapat tujuh vokal dalam bahasa Uab Meto, yakni /a/, /e/, /ɛ/, /i/, /o/, /ɔ/, /u/. Letak vokoid bahasa Uab Meto dalam artikulator manusia seperti tampak dalam denah berikut.

depan pusat belakang
atas meninggi i u
tengah meninggi e o
tengah merendah ɛ ɔ
bawah merendah a

Bahasa Uab Meto hanya memiliki satu diftong yaitu, /ai/. Diftong ini pun hanya terdapat pada dialek Molo. Dalam dialek lain cenderung diucapkan /e/. Diftong /ai/ merupakan satu kesatuan bunyi luncuran yang menghasilkan satu fonem.

Hanya terdapat sebelas konsonan asli Bahasa Uab Meto. Juga dapat ditemui adanya deretan konsonan dalam bahasa Uab Meto, seperti /kl/, /kt/, /ms/, /tn/, dan /ts/.

Inventoris Konsonan Bahasa Uab Meto
Bibir Bibir-Gigi Ujung Lidah Belakang Lidah Celah Suara
Sengau m n
Hentian b
p t k ʔ
Frikatif f s h
Hamparan Sisi l

Suku kata bahasa Uab Meto pada umumnya bersuku kata dua. Namun terdapat juga kata-kata yang bersuku kata lebih. Dan suku kata ini biasanya berupa suku kata terbuka tetapi karena metatesis, banyak ditemukan pula kata-kata bersuku kata tertutup.

Kelas Kata[sunting | sunting sumber]

Kata-kata bahasa Uab Meto dapat dikelompokkan dalam dua golongan, yaitu kata utama dan kata tugas. Kata utama adalah kata-kata yang dapat menduduki fungsi utama kalimat yakni fungsi subjek, predikat, objek, atau/dan keterangan. Secara semantik, kata-kata ini memiliki makna konseptual, konsepsi artinya dapat diungkapkan secara jelas.

Kata-kata utama ini dapat digolong-golongkan lagi menjadi enam, yaitu nomina, pronomina, verba, adjektiva, numeralia, dan adverbia.

Nomina[sunting | sunting sumber]

Nomina adalah kata-kata utama yang dalam kalimat verbal dapat mendu­duki posisi sebagai subjek, objek, dan pelengkap. Secara semantik, nomina adalah kategori kata yang mengacu kepada manusia, binatang, tumbuh-tumbuhan, benda tak bernyawa, dan konsep atau pengertian.

Nomina bahasa Uab Meto pada umumnya berupa kata asal (ekamorfemik). Contoh: nasi 'hutan', fane 'mangkuk', tais 'sarung', ai 'api', niti 'gelang' dan ane 'padi'. Di samping nomina ekamorfemik, bahasa Uab Meto juga mengenal nomina polimorfemik sebagai nomina turunan. Nomina turunan ini dibentuk dari bentuk dasar verba, adjektiva, dan nomina itu sendiri dengan afiksasi. Afiks penominal adalah prefiks a-, sufiks -t, sufiks -s, kombinasi antara a-...-t, a-...-s, a-ma-...-s, a-ma-...-t-n, dan a-ma-...-s-in.

Contoh:
sen 'menanam' => asen 'yang menanam'
tonis 'bicara' => atonis 'pembicara'
taʼ 'diam' => ataʼ 'pendiam
tufu 'pukul' => tufus 'hal memukul'
tui 'tulis' => tuis 'tulisan'
mnaha 'makan' => mnahat 'makanan'
susa 'susah' => susat 'kesusahan'
tufu 'pukul' => atufus 'pelaku yang memukul'
tufu 'pukul' => atufusin 'pemukul-pemukul'

'mereka yang memukul'

Aturan penulisan frasa nomina bahasa Uab Meto adalah sebagai berikut, jika nomina sebagai inti frasa nomina = pronomina + nomina + adjektiva.

Pronomina[sunting | sunting sumber]

Pronomina adalah kata-kata yang menggantikan nomina. Pronomina ini dibedakan menjadi tiga, yaitu pronomina persona, penunjuk, dan penanya.

Pronomina Persona[sunting | sunting sumber]

Pronomina persona adalah pronomina yang mengacu kepada nomina insani. Dalam peran komunikasi, pronomina ini dibedakan atas pihak pertama sebagai pembicara, pihak kedua sebagai orang yang diajak berbicara, dan pihak ketiga sebagai orang di luar pihak pertama dan pihak kedua atau sebagai pihak yang dibicarakan. Demikianlah, pronomina persona dibedakan atas orang pertama, orang kedua, dan orang ketiga, masing-masing dalam jumlah tunggal atau jamak. Pronomina pertama jamak ada yang bersifat inklusif dan eksklusif. Disebut inklusif karena pihak pertama sebagai pembicara terhitung yang diajak berbicara, sedangkan eksklusif artinya pihak pertama tidak termasuk yang diajak berbicara.

Pronomina Persona Fungsi
subjek objek pelengkap pemilik proklitik enklitik refleksif
I tunggal au kau kau au ʼ-, u- , -k kuk
jamak eksklusif hai kai kai hai m-, mi- -min, -kai kim
inklusif hit kit kit hit t-, at-, ta- -kit -kin kuk
II tunggal ho ko ko ho m-, mu- -m -ko kum
jamak hi ki ki hi m-, mi- -min kim
III tunggal in in, neki in, neki in n-, an-, na- -n, -na kun
jamak sin sin, nekin sin, nekin sin

Berdasarkan tabel di atas, terlihat bahwa pronomina persona bahasa Uab Meto mempunyai kelas bentuk, yaitu memiliki perubahan bentuk karena perbedaan fungsi. Pronomina persona yang berfungsi sebagai subjek, objek, pelengkap, dan pemilik memiliki makna konseptualnya, yaitu mengacu dan menggantikan nomina insani. Akan tetapi, pronomina persona dalam bentuk klitik tidak mendukung kedaulatan makna konseptual, tetapi hanya sebagai pemarkah pengacu subjek, objek, atau pemilik.

Pronomina persona dalam bentuk klitik tetap mengacu kepada orang, tetapi tidak menggantikan orang. Proklitik pada verba, adjektiva, dan preposisi hanya berfungsi sebagai pemarkah subjek yang tidak memiliki kedaulatan arti tersendiri.

Pronomina persona proklitik terdapat pada frasa nominal posesif. Ia tidak memiliki makna konseptual tersendiri, tetapi semata-mata hanya berfungsi sebagai pemarkah pemilik yang bisa berkategori pronomina persona atau nomina.

Pronomina persaona refleksif adalah pronomina persona yang selalu berkonstruksi dengan verba dan merupakan pasangan yang mengacu kepada pronomina persona sebagai subjek (pelaku). Disebut pronomina persona refleksif karena pronomina persona ini menjadi objek atau sasaran tindakan atas dirinya sendiri. Dengan kata lain tindakan yang dikenakan pada dirinya sendiri.

Pronomina Penanya[sunting | sunting sumber]

Pronomina penanya adalah pronomina yang dipakai sebagai pemarkah pertanyaan dalam kalimat tanya. Pronomina penanya ini tidak begitu banyak jumlahnya, yaitu sekau 'siapa', sa 'apa', onme 'bagaimana', me 'mana', es me 'di mana', ko me 'dari mana', eu me 'ke mana', nak onme 'mengapa', dan leka 'bilamana, kapan'. Pronomina penanya tempat merupakan paduan me 'mana' dengan preposisi sehingga dalam pemakaiannya disesuaikan dengan subjeknya. Jika subjeknya pronomina persona pertama tunggal, preposisi pembentuk kata tanya itu disertai proklitik persona pertama tunggal. Begitu seterusnya sehingga didapatkan pronomina penanya tempat antara lain keo me, neo me, teo me, dan meo me semuanya sebagai penanya terhadap tempat yang dituju (kemana).

Pronomina Penunjuk[sunting | sunting sumber]

Pronomina ini disebut pronomina penunjuk karena pronomina ini bersifat menggantikan sesuatu yang ditunjuk. Pronomina ini dibedakan menjadi dua, yaitu penunjuk ke arah yang jauh, dinyatakan dengan kata leʼna 'itu' dan ke arah yang dekat leʼi 'ini' sering beralomorf i saja.

Numeralia[sunting | sunting sumber]

Numeralia adalah kata-kata yang biasa berkonstruksi dengan nomina yang menyatakan jumlah atau banyaknya maujud nomina itu.

1 mese 6 neʼ
2 nua 7 hitu, hiut
3 tenu, teun 8 fan, faon
4 ha 9 sioʼ
5 nim 0 luman

Di atas adalah bilangan satuan, untuk bilangan belasan dan puluhan di bawah ini.

11 boʼes-am-mese 10 boʼ, boʼes
12 boʼes-am-nua 20 boʼnua
13 boʼes-am-tenu 30 boʼtenu, bo teun
14 boʼes-am-ha 40 boʼha
15 boʼes-am-nim 50 boʼnim
16 boʼes-am-neʼ 60 boʼneʼ
17 boʼes-am-hitu, bo'es-am hiut 70 boʼhitu
18 boʼes-am-fan, bo'es-am faun 80 boʼfan, bo faun
19 boʼes-am-sioʼ 90 boʼsioʼ

Numeralia bahsa Uab Meto memiliki variasi bentuk yang terjadi dengan penghilangan unsur, misalnya mese beralomorf menjadi es dan natun mese beralomorf menjadi nautmes.

Kosakata[sunting | sunting sumber]

Artikel atau bagian artikel ini mungkin lebih cocok dipindahkan ke wiktionary.
Kosakata dasar Uab Meto
Bahasa Uab Meto Bahasa Indonesia
Pah (sopan), Tua (sopan), Hao (biasa), He’ (informal), Ya (biasa) Ya
Kaha’, Kahfa’ Tidak
Terima kasih (di Timor Barat) Terima kasih
Obrigadu (di Timor Leste) Terima kasih
Terima kasih namfau’, Terimakasih ‘nanaek (di Timor Barat) Terima kasih banyak
Obrigadu namfau’ (di Timor Leste) Thank you very much
Sama-sama, leko, naleok Sama-sama, kembali
Neu’ Tolong (meminta)
Maaf, permisi, parmis Permisi
Halo, Tabe Halo
Tkoenok (kepada yang sama-sama pergi) Selama tinggal, dadah
Selamat tinggal (kepada yang tinggal) Selamat tinggal
Selamat Jalan (kepada yang pergi) Selamat jalam

Angka-angka[sunting | sunting sumber]

Manek
Bahasa Uab Meto Bahasa Indonesia
Nol, Luman Nol, kosong
Mese’ Satu
Nua’ Dua
Teun Tiga
Ha’ Empat
Nim Lima
Ne’ Enam
Hiut Tujuh
Faun, Faon Delapan
Sio Sembilan
Bo’, Bo’es Sepuluh
Bo'es-am-mese’ Sebelas
Bo'es-am-nua’ Dua belas
Bo'es-am-teun Tiga belas
Bo'es-am-ha’ Empat belas
Bo'es-am-nim Lima belas
Bo'es-am-ne’ Enam belas
Bo'es-am-hiut Tujuh belas
Bo'es-am-faun Delapan belas
Bo'es-am-sio’ Sembilan belas
Bo'nua’ Dua puluh
Bo’nua-m-mese’ Dua puluh satu
Bo’teun Tiga puluh
Bo’ha’ Empat puluh
Bo’nim Lima puluh
Bo’ne’ Enam puluh
Bo’hiut Tujuh puluh
Bo’faun Delapan puluh
Bo’sio’ Sembilan puluh
Natun mese’, Nautnes Seratus
Nifun mese’, Niufnes Seribu
Juta mese’, Juta es, Jutes Satu juta
Bahasa Uab Meto atau Dawan (toska)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dawan (Uab Meto)
  2. ^ "Uab Meto Wordlist at the Austronesian Basic Vocabulary Database". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-29. Diakses tanggal 2013-10-26. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]