Bahasa Melayu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bahasa Melayu
Bahasa Melayu
بهاس ملايو
ꤷꥁꤼ ꤸꥍꥍꤾꤿꥈ
Pelafalan[ba.ha.sa mə.la.ju]
Dituturkan diIndonesia, Malaysia, Brunei, Singapura, Pulau Natal dan Kepulauan Cocos (Australia), Mindanao (Filipina), Thailand Selatan, Wilayah Tanintharyi (Myanmar)
WilayahAsia Tenggara Maritim
EtnisMelayu
Penutur bahasa
Penutur B1: lebih dari 38 juta[1], 13,5 juta penutur di Malaysia[2]
, 5 juta penutur di Indonesia[butuh rujukan] (tidak tercantum tanggal)
Bentuk awal
Bentuk baku
Alfabet Latin
Abjad Jawi[3]

Aksara Thai (di Thailand)
Aksara Rencong
Braille Bahasa Melayu

Menurut sejarah, aksara Pallawa, aksara Kawi, aksara Rencong
Bahasa Melayu Berkode Tangan
Bahasa Isyarat Malaysia
Bahasa Isyarat Indonesia
Status resmi
Bahasa resmi di
 Brunei
 Indonesia (sebagai Bahasa Indonesia)
 Malaysia (disebut juga bahasa Malaysia)
 Singapura
Diakui sebagai
bahasa minoritas di
 ASEAN
Diatur olehBadan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa[5] (Indonesia)
Dewan Bahasa dan Pustaka[6] (Malaysia)
Dewan Bahasa dan Pustaka[7] (Brunei)
Majelis Bahasa Melayu Singapura[8] (Singapura)
Majelis Bahasa Brunei-Indonesia-Malaysia  (gabungan)
Kode bahasa
ISO 639-1ms
ISO 639-2may (B)
msa (T)
ISO 639-3msakode inklusif
Kode individual:
zlm – Bahasa Melayu (bahasa individu)
ind
zsm – Bahasa Malaysia
btj – Bahasa Melayu Bacan
mfb – Bahasa Melayu Bangka
bke – Bahasa Melayu Bengkulu
bve – Bahasa Melayu Berau
bew – Bahasa Betawi
bvu – Bahasa Melayu Bukit
coa – Bahasa Melayu Cocos
hji – Bahasa Haji
meo – Bahasa Melayu Kedah
mfa – Bahasa Melayu Kelantan-Pattani
mqg – Bahasa Melayu Kota Bangun
vkt
jax – Bahasa Melayu Jambi
plm – Bahasa Melayu Palembang
mui – Bahasa Melayu Musi
zmi – Bahasa Melayu Negeri Sembilan
msi – Bahasa Melayu Sabah
Glottologindo1326  (cocok sebagian)[9]
Linguasfer31-MFA-a
{{{mapalt}}}
   Daerah tempat bahasa Melayu tersebar
  Bahasa minoritas dan bahasa perdagangan

Bahasa Melayu[10] (Jawi: بهاس ملايو, Rencong: ꤷꥁꤼ ꤸꥍꤾꤿꥈ) adalah suatu bahasa Austronesia yang dituturkan oleh kira-kira lebih dari 41 juta orang (13,5 juta di Malaysia, 5 juta di Indonesia[butuh rujukan], tanpa jumlah penutur bahasa Indonesia) atau lebih dari 290 juta orang (dengan jumlah penutur bahasa Indonesia sekitar 260 juta) di seluruh dunia.[11] Asal usul pertumbuhan bahasa Melayu berasal dari Sumatra Selatan Indonesia. Catatan terawal bahasa Melayu Kuno adalah sebuah prasasti bertarikh 682 Masehi yang dijumpai di Sumatra Selatan.

Penutur muda bahasa Melayu
Penutur bahasa Indonesia
Penutur bahasa Melayu

Sebagai bahasa yang luas pemakaiannya, bahasa ini menjadi bahasa resmi dan bahasa kebangsaan di Indonesia (disebut juga bahasa Indonesia meskipun sebagian rakyat Indonesia masih keberatan dengan penggolongan Bahasa Indonesia ke dalam Rumpun Bahasa Melayu), Malaysia (disebut juga bahasa Malaysia), Brunei Darussalam (disebut juga bahasa Brunei), dan Singapura. Selain itu Bahasa Melayu merupakan salah satu bentuk dari bahasa-bahasa daerah di Sumatera, Kalimantan, maupun sebagai kreol di berbagai daerah di Indonesia (bahasa Melayu tempatan (lokal)), dan juga merupakan salah satu bahasa kerja resmi di Timor Leste (sebagai bahasa Indonesia; Bahasa Indonesia merupakan salah satu bahasa kerja resmi selain Bahasa Inggris). Bahasa Melayu juga digunakan secara meluas baik itu pada media elektronik di Thailand bagian Selatan sebagai bahasa Melayu Kelantan-Pattani dan digunakan sebagai bahasa pergaulan sekitar Kota Bangkok sebagai Bahasa Melayu Bangkok. Bahasa Melayu juga menerima status sebagai bahasa resmi tempatan di Negara Bagian Australia, yakni di Pulau Cocos dan Pulau Natal yang berada di sebelah selatan Indonesia yang dikenal sebagai Bahasa Melayu Cocos. Bahasa Melayu merupakan basantara dalam kegiatan perdagangan dan keagamaan di Nusantara sejak abad ke-7. Migrasi kemudian juga turut memperluas pemakaiannya. Selain di negara yang disebut sebelumnya, bahasa Melayu dituturkan pula di Afrika Selatan, Sri Lanka, Filipina selatan, Myanmar selatan, sebagian kecil Kamboja dan Vietnam sebagai bahasa Melayu Champa, hingga Papua Nugini.[12]

Bahasa Melayu baku juga disebut bahasa Melayu istana atau Bahasa Melayu Tinggi adalah baku sastra sebelum zaman penjajahan Melaka, Johor, dan Kepulauan Riau. Oleh sebab itu, bahasa tersebut kadang kala disebut bahasa Melayu Melaka-Johor-Riau (atau berbagai gabungan nama-nama itu) untuk membedakannya dari rumpun bahasa Melayik. Menurut Ethnologue 16, beberapa ragam Melayik yang didaftarkan pada saat ini sebagai bahasa terpisah, termasuk ragam bahasa orang Asli Semenanjung Malaya, sangat berkait erat dengan bahasa Melayu Baku sehingga mungkin terbukti sebagai dialek. Terdapat juga bahasa dagang dan kreol Melayu yang didasarkan pada bahasa perantara yang berasal dari bahasa Melayu Klasik seperti bahasa Melayu Makassar yang tampaknya merupakan bahasa campuran.

Bahasa Melayu mempunyai banyak dialek dan setiap dialek mempunyai perbedaan kentara dari segi pengucapan dan kosakata. Misalnya, bahasa Melayu Riau berbeda dialek dengan bahasa Melayu Palembang, Jambi, dan Bengkulu. Melayu Riau menggunakan dialek "e" sedangkan bahasa Melayu Palembang, Jambi, dan Bengkulu menggunakan dialek "o". Selain itu, bahasa yang digunakan oleh masyarakat peranakan atau Tionghoa Selat (campuran pendatang Tionghoa dan penduduk asal) merupakan campuran antara Bahasa Melayu dan dialek Hokkien. Bahasa ini dahulunya banyak digunakan di negeri-negeri selat seperti Sumatra Utara (terutama di Medan), Riau, Pulau Pinang dan Melaka. Walau bagaimanapun, kini kaum peranakan di Malaysia dan Singapura lebih gemar berbahasa Hokkien atau Inggris.

Definisi

Konsep bahasa Melayu tinggi merujuk kepada penggunaan bahasa Melayu dalam konteks wacana ilmiah dan berkaitan dengan peradaban. Bahasa Melayu tinggi sering dirujuk sebagai wahana untuk melahirkan gagasan dan wawasan yang berkaitan dengan keilmuan dan kebudayaan. Bahasa Melayu tinggi lazimnya digunakan dalam seminar, persidangan, atau kongres yang berkaitan dengan bahasa, budaya ataupun bidang ilmiah yang lain.

Bahasa Melayu baku pula adalah bahasa Melayu yang sempurna dari segi penggunaan aspek bahasanya, yaitu ejaan, tata bahasa, istilah, penggunaan kata, laras bahasa, dan pengucapan.

Asal-usul

Catatan tertulis pertama dalam bahasa Melayu ditemukan di pesisir tenggara Pulau Sumatra, di wilayah yang sekarang dianggap sebagai pusat Kerajaan Sriwijaya. Istilah "Melayu" sendiri berasal dari Kerajaan Minanga (Malayu) awal yang bertempat di Kabupaten Dharmasraya, Sumatra Barat. Akibat penggunaannya yang luas, berbagai varian bahasa dan dialek Melayu berkembang di Nusantara.[butuh rujukan]

Ada tiga teori yang dikemukakan tentang asal usul penutur bahasa Melayu (atau bentuk awalnya sebagai anggota bahasa-bahasa Dayak Melayik).[13] Hudson (1970) melontarkan teori asal dari Kalimantan, berdasarkan kemiripan bahasa Dayak Malayik (dituturkan orang-orang Dayak berbahasa Melayu) dengan bahasa Melayu Kuno, penuturnya yang hidup di pedalaman, dan sifat kosakata yang konservatif.[14] Kern (1888) beranggapan bahwa tanah asal penutur adalah dari Semenanjung Malaya dan menolak Kalimantan sebagai tanah asal. Teori ini sempat diterima cukup lama (karena sejalan dengan teori migrasi dari Asia Tenggara daratan) hingga akhirnya pada akhir abad ke-20 bukti-bukti linguistik dan sejarah menyangkal hal ini (Adelaar, 1988; Belwood, 1993) dan teori asal dari Sumatra yang menguat, berdasarkan bukti-bukti tulisan.

Ahli sejarah bahasa Melayu umumnya setuju tentang tanah air bahasa Melayu mungkin berada di barat laut Kalimantan.[15] Suatu bentuk yang dikenal sebagai bahasa Melayu Purba dituturkan di Kalimantan setidaknya pada 1000 SM dan telah dikatakan bahasa leluhur bagi semua rumpun bahasa Melayik. Leluhurnya, bahasa Melayu-Polinesia Purba yang berasal dari bahasa Austronesia Purba, mulai terpecah setidaknya pada tahun 2000 SM akibat orang-orang Austronesia menyebar dari pulau Taiwan ke selatan menuju Asia Tenggara Maritim.[16]

Sejarah

Lawah-Lawah Merah (1875), terjemahan bahasa Melayu L'araignée rouge oleh René de Pont-Jest [fr] telah dikenal pasti sebagai novel berbahasa Melayu yang pertama. Sebelum zaman itu, kesusastraan dan penceritaan bahasa Melayu sebagian besar ditulis dalam bentuk hikayat.

Bahasa Melayu termasuk dalam bahasa-bahasa Melayu Polinesia di bawah rumpun bahasa Austronesia. Menurut statistik penggunaan bahasa di dunia, penutur bahasa Melayu diperkirakan mencapai lebih dari 290 juta jiwa yang merupakan bahasa keempat dalam urutan jumlah penutur terpenting bagi bahasa-bahasa di dunia (jika jumlah penutur bahasa Indonesia dimasukkan).[17][18]

Sejarah bahasa Melayu dapat dibagi menjadi beberapa zaman: bahasa Melayu Purba, bahasa Melayu Kuno, Zaman Peralihan, Zaman Melaka (Bahasa Melayu Klasik), bahasa Melayu Modern Akhir, dan bahasa Melayu Modern. Sejarah penggunaan yang panjang ini tentu saja mengakibatkan perbedaan versi bahasa yang digunakan. Bahasa Melayu Kuno diyakini sebagai leluhur sebenarnya bahasa Melayu Klasik.[19] Walaupun demikian, tidak ada bukti bahwa bentuk-bentuk tersebut bahasa Melayu tersebut saling bersinambung. Selain itu, penggunaan yang meluas di berbagai tempat memunculkan berbagai dialek bahasa Melayu, baik karena penyebaran penduduk dan keterasingan wilayah, maupun melalui pengkreolan.

Prasasti Telaga Batu, salah satu catatan bahasa Melayu terawal.

Bahasa Melayu Kuno dipengaruhi oleh bahasa Sanskerta, bahasa kesusastraan India Klasik, dan bahasa peribadatan agama Hindu dan Buddha. Kata pinjaman bahasa Sanskerta dapat ditemukan dalam perbendaharaan kata bahasa Melayu Kuno. Prasasti yang paling awal diketahui dalam bahasa Melayu Kuno ditemukan di Sumatra, yang berasal dari kira-kira abad ke-7 Masehi, tercantum pada beberapa prasasti peninggalan Kerajaan Sriwijaya di bagian selatan Sumatra dan wangsa Syailendra di beberapa tempat di Jawa Tengah,[20]  ditulis dalam ragam Pallawa dari aksara Grantha,[21] dan bertarikh 1 Mei 683. Prasasti itu dikenal sebagai Prasasti Kedukan Bukit yang ditemukan oleh pria Belanda, M. Batenburg, pada 29 November 1920 di Kedukan Bukit, Sumatra Selatan, di tepi Tatang, anak Sungai Musi. Ini adalah batu kecil berukuran 45 x 80 sentimeter (18 x 31 in).

Bukti lain adalah Undang-Undang Tanjung dalam huruf-huruf pasca-Pallawa.[22] Teks undang-undang pra-Islam abad ke-4 ini dihasilkan pada zaman Adityawarman (1345–1377) dari Dharmasraya, kerajaan Hindu-Buddha yang muncul setelah kekuasaan Sriwijaya di Sumatra berakhir. Undang-Undang itu berlaku untuk orang Minangkabau, yang saat ini masih tinggal di dataran tinggi Sumatra, Indonesia. Selanjutnya, bukti-bukti tertulis bermunculan di berbagai tempat, meskipun dokumen terbanyak kebanyakan mulai berasal dari abad ke-18.

Selepas masa Sriwijaya, catatan tertulis tentang dan dalam bahasa Melayu baru muncul semenjak masa Kesultanan Malaka (abad ke-15). Batu Prasasti Terengganu (Melayu: Batu Bersurat Terengganu; Jawi: باتو برسورت ترڠݢانو) adalah lempengan atau tiang batu tegak yang membawa prasasti dalam tulisan Jawi yang ditemukan di Terengganu, Malaysia merupakan bukti terawal prasasti bahasa Melayu Klasik. Prasasti itu bertarikh mungkin pada 702 H (berpadanan dengan 1303 M), merupakan salah satu bukti terawal tentang tulisan Jawi di dunia Melayu Asia Tenggara dan merupakan salah satu bukti tertua tentang kedatangan Islam sebagai agama negara di wilayah ini. Ini berisi permakluman yang dikeluarkan oleh penguasa Terengganu yang dikenal sebagai Seri Paduka Tuan, yang mendesak rakyatnya untuk memperluas dan menegakkan Islam serta menyediakan 10 hukum dasar syariat sebagai pedoman mereka.

Bahasa Melayu mulai digunakan secara meluas sebagai bahasa perantara Kesultanan Melaka (1402–1511). Selama zaman ini, bahasa Melayu berkembang pesat di bawah pengaruh kesusastraan Islam. Perkembangan itu mengubah sifat bahasa dengan penyerapan besar-besaran perbendaharaan kata bahasa Arab, Tamil, dan Sanskerta, yang disebut bahasa Melayu Klasik. Di bawah Kesultanan Melaka, bahasa itu berkembang menjadi suatu bentuk yang dapat dikenali oleh penutur bahasa Melayu Modern. Ketika istana berpindah untuk mendirikan Kesultanan Johor, istana terus menggunakan bahasa klasik. Bahasa itu menjadi begitu dikaitkan dengan Riau Belanda dan Johor Britania sehingga sering diandaikan bahwa bahasa Melayu Riau dekat dengan bahasa klasik. Walau bagaimanapun, tidak ada kaitan yang lebih erat antara bahasa Melayu Melaka yang digunakan di Riau dengan bahasa sehari-hari Riau.[23]

Laporan Portugis dari abad ke-16 menyebut-nyebut mengenai perlunya penguasaan bahasa Melayu untuk berurus niaga. Seiring dengan runtuhnya kekuasaan Portugis di Malaka, dan munculnya berbagai kesultanan di pesisir Semenanjung Malaya, Sumatra, Kalimantan, serta selatan Filipina, dokumen-dokumen tertulis di kertas dalam bahasa Melayu mulai ditemukan. Surat-menyurat antarpemimpin kerajaan pada abad ke-16 juga diketahui telah menggunakan bahasa Melayu. Karena bukan penutur asli bahasa Melayu, mereka menggunakan bahasa Melayu yang "disederhanakan" dan mengalami percampuran dengan bahasa setempat, yang lebih populer sebagai bahasa Melayu Pasar (Bazaar Malay). Tulisan pada masa ini telah menggunakan huruf Arab (kelak dikenal sebagai huruf Jawi) atau juga menggunakan huruf setempat, seperti hanacaraka.[20]

Surat-surat tertua yang ditulis dalam bahasa Melayu antara lain dari Sultan Abu Hayat dari Ternate, Kepulauan Maluku di Indonesia masa kini, bertarikh sekitar tahun 1521–1522. Teks itu ditujukan kepada raja Portugis, setelah hubungan dengan penjelajah Portugis Francisco Serrão.[24] Surat-surat itu menunjukkan tanda penggunaan bukan penutur jati. Orang Ternate menggunakan (dan masih menggunakan) bahasa Ternate, suatu rumpun bahasa Papua Barat sebagai bahasa pertama mereka. Bahasa Melayu digunakan semata-mata sebagai bahasa perantara untuk komunikasi antaretnik.[24]

Rintisan ke arah bahasa Melayu Modern dimulai ketika Raja Ali Haji, sastrawan istana dari Kesultanan Riau Lingga, secara sistematis menyusun kamus ekabahasa bahasa Melayu (Kitab Pengetahuan Bahasa, yaitu Kamus Loghat Melayu-Johor-Pahang-Riau-Lingga penggal yang pertama) pada pertengahan abad ke-19. Perkembangan berikutnya terjadi ketika sarjana-sarjana Eropa (khususnya Belanda dan Inggris) mulai mempelajari bahasa ini secara sistematis karena menganggap penting menggunakannya dalam urusan administrasi. Hal ini terjadi pada paruh kedua abad ke-19. Bahasa Melayu Modern dicirikan dengan penggunaan alfabet Latin dan masuknya banyak kata-kata Eropa. Pengajaran bahasa Melayu di sekolah-sekolah sejak awal abad ke-20 semakin membuat populer bahasa ini.

Di Indonesia, pendirian Balai Poestaka (1901) sebagai percetakan buku-buku pelajaran dan sastra mengantarkan kepopuleran bahasa Melayu dan bahkan membentuk suatu varian bahasa tersendiri yang mulai berbeda dari induknya, bahasa Melayu Riau. Kalangan peneliti sejarah bahasa Indonesia masa kini menjulukinya "bahasa Melayu Balai Pustaka"[25] atau "bahasa Melayu van Ophuijsen". Van Ophuijsen adalah orang yang pada tahun 1901 menyusun ejaan bahasa Melayu dengan huruf Latin untuk penggunaan di Hindia Belanda. Ia juga menjadi penyunting berbagai buku sastra terbitan Balai Pustaka. Dalam masa 20 tahun berikutnya, "bahasa Melayu van Ophuijsen" ini kemudian dikenal luas di kalangan orang-orang pribumi dan mulai dianggap menjadi identitas kebangsaan Indonesia. Puncaknya adalah ketika dalam Kongres Pemuda II (28 Oktober 1928) dengan jelas dinyatakan, "menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia". Sejak saat itulah bahasa Melayu diangkat menjadi bahasa kebangsaan.

Pengenalan varian kebangsaan ini mendesak bentuk-bentuk bahasa Melayu lain, termasuk bahasa Melayu Tionghoa, sebagai bentuk cabang dari bahasa Melayu Pasar, yang telah populer dipakai sebagai bahasa surat kabar dan berbagai karya fiksi pada dasawarsa-dasawarsa akhir abad ke-19. Bentuk-bentuk bahasa Melayu selain varian kebangsaan dianggap bentuk yang "kurang mulia" dan penggunaannya berangsur-angsur melemah.

Pemeliharaan bahasa Melayu baku (bahasa Melayu Riau) terjaga akibat meluasnya penggunaan bahasa ini dalam kehidupan sehari-hari. Sikap orang Belanda yang pada waktu itu tidak suka apabila orang pribumi menggunakan bahasa Belanda juga menyebabkan bahasa Melayu menjadi semakin populer.

Pada awal tahun 2004, Dewan Bahasa dan Pustaka (Malaysia) dan Majelis Bahasa Brunei Darussalam - Indonesia - Malaysia (MABBIM) berencana menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa resmi dalam organisasi ASEAN, dengan memandang lebih separuh jumlah penduduk ASEAN mampu bertutur dalam bahasa Melayu (jika jumlah penutur bahasa Indonesia dimasukkan). Rencana ini belum pernah terwujud, tetapi ASEAN sekarang selalu membuat dokumen asli dalam bahasa Inggris dan diterjemahkan ke dalam bahasa resmi masing-masing negara anggotanya.

Penggolongan

Bahasa Melayu adalah anggota rumpun bahasa Austronesia, yang mencakupi bahasa dari Asia Tenggara dan Samudra Pasifik, dengan jumlah yang lebih kecil di Asia kebenuaan. Bahasa Malagasi, bahasa luar geografis yang dituturkan di Madagaskar di Samudra Hindia, juga merupakan anggota rumpun bahasa ini. Walaupun bahasa-bahasa ini tidak selalu saling dapat dipahami sampai batas tertentu, persamaannya sering kali agak kentara. Dalam bahasa yang lebih konservatif seperti bahasa Melayu, banyak akar telah muncul dengan sedikit perubahan dari leluhur yang sama, bahasa Austronesia Purba. Terdapat banyak kata serumpun yang ditemukan dalam perkataan bahasa untuk kekerabatan, kesehatan, bagian tubuh, dan binatang umum. Khususnya, angka yang menunjukkan persamaan yang luar biasa.

Dalam rumpun bahasa Austronesia, bahasa Melayu adalah bagian dari gugusan berbagai bentuk pertuturan yang berkait erat dikenal sebagai rumpun bahasa Melayik, yang tersebar di seluruh Malaya dan kepulauan Indonesia oleh para pedagang Melayu dari Sumatra. Terdapat perselisihan pendapat tentang jenis pertuturan mana yang dipanggil "Melayu" yang harus dianggap sebagai dialek bahasa ini, dan yang harus digolongkan sebagai bahasa-bahasa Melayu yang berbeda. Contohnya, bahasa sehari-hari Brunei—Bahasa Melayu Brunei—tidak mudah dipahami dengan bahasa baku dan hal yang sama berlaku dengan beberapa pertuturan Semenanjung Malaya seperti bahasa Melayu Kedah. Walau bagaimanapun, baik Brunei maupun Kedah cukup erat.[26]

Dari segi linguistik, kini ditentukan suatu rumpun bahasa Melayu yang terdiri dari 45 bahasa yang pada gilirannya dibagi dalam kelompok berikut:

  • Selain itu, masih banyak lagi dialek-dialek dari Bahasa lokal masyarakat-masyarakat Melayu.

Kelompok Melayu tersebut adalah yang terbesar dalam rumpun bahasa Melayik.

Perbandingan

Persamaan antara berbagai contoh bahasa dari beberapa bahasa-bahasa kerabat Melayu atau bahasa yang berkerabat dekat dengan Melayu (serumpun Melayu) misalnya dapat dilihat dalam perbandingan kosakata berikut:

Indonesia apa laut lihat kucing pergi ular keras manis lutut
Malaysia apa laut lihat kucing pergi ular keras manis lutut
Melayu Palembang apo laot jingok/selek koceng pegi ular keras manes lutut
Melayu Pontianak ape laot liat kucing pegi ulagh keghas manes lutut
Banjar apa laut liat kucing tulak ular karas manis lintuhut/tu'ut
Minangkabau apo laui liai/calia kuciang pai ula kareh manih lutui
Kerinci (Dialek Siulak) apo laut kima, celik, kileh kucek pegi ula kereh manih lutut
Pekal apo lawik liek kucing lalui ulah kehas manis lutuik
Kelantan-Pattani penamo lauʔ lihaʔ kucing gi ula kerah manih lutuʔ
Melayu Setul (Satun) penamɑ lawt lihayt kucin pi ulaq keghaih manih lutuy
Besemah ape laot kinak kuceng pegi ulagh keghas manes lutut
Ogan pedame laut kinak, kelikh kuceng darau, pegi ulakh kekhas manes lentuat
Teringin apa laut liat kucing pogi ular koras manis lentuhut

Perbedaan dapat dilihat dalam versi masing-masing dari Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia:

Inggris Indonesia Malaysia Minangkabau Kerinci Melayu Palembang
Universal Declaration of Human Rights Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia Perisytiharan Hak Asasi Manusia Sejagat Deklarasi Sadunia Hak-Hak Asasi Manusia Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusio Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusio
Article 1 Pasal 1 Perkara 1 Pasal 1 Pasal 1 Pasal 1
All human beings are born free and equal in dignity and rights. They are endowed with reason and conscience and should act towards one another in a spirit of brotherhood. Semua orang dilahirkan merdeka dan mempunyai martabat dan hak-hak yang sama. Mereka dikaruniai akal dan hati nurani dan hendaknya bergaul satu sama lain dalam semangat persaudaraan. Semua manusia dilahirkan merdeka dan mempunyai martabat dan hak-hak yang sama. Mereka mempunyai pemikiran dan hati nurani dan hendaklah bergaul antara satu sama lain dengan semangat persaudaraan. Sadonyo manusia dilahiakan mardeka dan punyo martabat sarato hak-hak nan samo. Mareka dikaruniai aka jo hati nurani, supayo satu samo lain bagaul sarupo urang badunsanak. Segalo uhang dilahirkan mardeka serto bamartabat dingan hak-hak ngan samo-rato. Kito lah dibagih akal ngan ati nurani dan hendaknyo bagaul dingan sesamo dalam semangat basipadie. Segalo manusio dilaherke merdeka serto bemartabat dengen hak-hak yang samo. Mereka dikaruniai akal dengen hati nurani dan hendaknyo begaul dengen sikok samo laen dalam semangat bedolor.
Melayu Pontianak Banjar Ogan
Pernyataan Dunie tentang Hak-hak Asasi Manusie Parnyataan Saduniaan tentang Hak-hak Asasi Manusia Pengakukan Sejagad Ngenei Rat Asasi Jeleme
Pasal 1 Pasal 1 Pasal 1
Semue manusie dilaherkan bebas dan punye martabat dan hak-hak yang same. Mereke punye akal dan hati nurani dan hendaklah bergaul di antara satu same laen dengan semangat persaudaraan. Sabarataan manusia diranakakan bibas mardika wan ba'isi martabat lawan jua ba'isi hak-hak nang sama. Bubuhannya sabarataan dibari'i akal wan jua pangrasa hati nurani, supaya samunyaan urang antara sa'ikung lawan sa'ikung bapatutan nangkaya urang badangsanakan. Legele ukhang dikhanakan merdike nguk uman pi'il nguk rat-rat ye seragi. Die ukhang disuluhkan utak nguk ati temahne becanggikh nguk ye laen inggak khase ngensanakan kampoh

Perbedaan

Untuk artikel lanjutan, lihat Perbedaan antara bahasa Melayu baku tiga negara dan bahasa Indonesia atau Perbedaan pelafalan bahasa Melayu dan bahasa Indonesia. Perbedaan antara bahasa Melayu dan bahasa Indonesia sebenarnya tidak terlalu jauh berbeda, sebab bahasa Indonesia sendiri pada dasarnya didasarkan kepada bahasa Melayu dialek Riau yang merupakan bahasa Melayu Baku yang juga dipakai di Malaysia sebagai bahasa standar atau lazim disebut dengan "bahasa Melayu baku". Namun, jika dibedakan dari segi sejarah, budaya, perlakuan tata bahasa masing-masing, dan lain-lain, terlihat jelas bahwa ada perbedaan yang kentara antara kedua bahasa. Penutur bahasa Melayu di tiga negara kebanyakan dapat memahami bahasa Indonesia, tetapi penutur bahasa Indonesia kebanyakan tidak dapat memahami bahasa Melayu sebab ada banyak perbedaan dari segi ejaan dan kosakata. Bahasa Indonesia pun diartikan berbeda dari bahasa Melayu yang lazim dituturkan di Malaysia karena mempunyai banyak perkataan yang berasal dari bahasa Kawi, Jawa, Sunda, Betawi, Bali, Madura, Minangkabau, Belanda, dan lain-lain. Sebenarnya, bahasa Melayu yang dipakai di Malaysia pun banyak menyerap kata pinjaman dari bahasa-bahasa daerah di Indonesia seperti bahasa Melayu Palembang, Melayu Riau, Melayu Jambi, Minangkabau, Jawa, Sunda, Betawi, Bali, Madura, Lampung, Banjar, Waropen, Wolio, Yamdena, dan lain-lain, logat daerah seperti bahasa Melayu Kedah, Terengganu, dan lain-lain di Semenanjung Malaya, bahasa daerah seperti bahasa Iban dan lain-lain di Sabah dan Sarawak, dan bahasa daerah Filipina seperti bahasa Kapampangan, Pangasinan, dan lain-lain, serta bahasa Melayu Brunei dan Singapura untuk memperkaya kosakata bahasa Melayu di Malaysia walaupun belum pernah dituturkan dan didengari. Hal ini dapat dilihat dalam Kamus Dewan Perdana yang merupakan kamus terkini, terlengkap, dan terutama di Malaysia pada saat ini. Bahasa Melayu di Malaysia mempunyai rujukan seperti Kamus Dewan (setara dengan KBBI), Ejaan Rumi Baharu (setara dengan Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) atau kini disebut Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI)), Pedoman Umum Ejaan Bahasa Malaysia (setara dengan Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan), Pedoman Umum Pembentukan Istilah Bahasa Malaysia (setara dengan Pedoman Umum Pembentukan Istilah Bahasa Indonesia), dan Tatabahasa Dewan (setara dengan Tata Bahasa Baku Indonesia (TBBI)).

Menurut linguistik, laras bahasa Indonesia dan Malaysia adalah bahasa Melayu yang dipisahkan oleh perkembangan kosakata yang berbeda selama beberapa abad, seperti bahasa Serbo-Kroasia (lihat Perbedaan antara bahasa Melayu baku tiga negara dan bahasa Indonesia), sedangkan kedua bahasa ini merupakan bahasa yang berbeda menurut politik. Hal ini sebagian disebabkan oleh pengaruh bahasa penjajah yang berbeda. Bahasa Belanda di Indonesia (lihat Hindia Belanda) dan bahasa Inggris di Malaysia, Singapura, dan Brunei, yang dahulunya berada di bawah pemerintahan Britania. Walau bagaimanapun, Indonesia dan Malaysia sebagian besar menyatukan ortografi yang sebelum ini berbeda pada tahun 1972 dan kedua negara itu bersama-sama dengan Brunei telah membentuk panitia bersama untuk mengembangkan kosakata ilmiah dan teknis bersama dan sebaliknya bekerja sama untuk memastikan bentuk bakunya padu (bertemu pada satu titik atau konvergen). Menurut Ethnologue, bahasa Indonesia dan bahasa Melayu baku Malaysia mempunyai lebih dari 80% persamaan leksikal.

Beberapa dialek Melayu hanya menunjukkan kejelasan timbal balik yang terbatas dengan bahasa baku. Contohnya, pengucapan bahasa Melayu Kelantan atau Sarawak sukar dipahami oleh banyak orang Malaysia, sedangkan bahasa Indonesia mengandung banyak perkataan yang tidak dikenali penutur bahasa Malaysia, beberapa hal karena pengaruh bahasa Jawa, Sunda, atau bahasa setempat dan beberapa hal karena perkembangan bebas bahasa gaul dan bahasa sehari-hari.

Sistem penulisan

Aksara Rencong, sistem penulisan asli yang ditemukan di Sumatra Selatan dan Tengah. Teks itu berbunyi (ejaan Voorhoeve): "haku manangis ma / njaru ka'u ka'u di / saru tijada da / tang [hitu hadik sa]", yang diterjemahkan oleh Voorhoeve sebagai: "Aku menangis menyeru kau. Kau diseru tiada datang" (hitu adik sa- adalah sisa baris ke-4.
Prasasti Kedukan Bukit menggunakan aksara Pallawa adalah spesimen tertua bahasa Melayu Kuno yang masih ada di Sumatra Selatan, Indonesia.

Bahasa Melayu kini ditulis menggunakan alfabet Latin yang dikenal sebagai "Rumi" di Brunei, Malaysia, dan Singapura atau "Latin" dan "Romawi" di Indonesia, walaupun abjad Arab yang disebut "abjad Arab Melayu" atau abjad Jawi juga ada. Alfabet Latin resmi di Malaysia, Singapura, dan Indonesia. Bahasa Melayu menggunakan angka India-Arab.

Rumi (Latin) dan Jawi merupakan abjad resmi bersama hanya di Brunei. Nama-nama lembaga dan organisasi harus menggunakan abjad Jawi dan Rumi (Latin). Abjad Jawi digunakan sepenuhnya di sekolah, terutama sekolah keagamaan yang diwajibkan pada petang hari untuk para pelajar Muslim berumur sekitar 6–7 hingga 12–14 tahun.

Upaya sedang dijalankan untuk memelihara tulisan Jawi di Malaysia, dan para pelajar yang mengikuti ujian bahasa Melayu di Malaysia mempunyai pilihan untuk menjawab pertanyaan menggunakan tulisan Jawi.

Walau bagaimanapun, alfabet Latin yang paling umum digunakan di Brunei dan Malaysia, baik untuk tujuan resmi maupun tidak resmi.

Dari segi sejarah, bahasa Melayu telah ditulis dalam berbagai aksara. Sebelum abjad Arab diperkenalkan di wilayah Melayu, bahasa Melayu telah ditulis menggunakan aksara Pallawa, Kawi, dan Rencong. Ini masih digunakan sampai saat ini seperti aksara Cam digunakan oleh orang Cam Vietnam dan Kamboja. Bahasa Melayu Kuno ditulis menggunakan aksara Pallawa dan Kawi, terbukti dari beberapa prasasti di wilayah Melayu. Mulai dari zaman kerajaan Pasai dan sepanjang zaman keemasan Kesultanan Melaka, "abjad Jawi" secara berangsur-angsur menggantikan aksara ini sebagai aksara yang paling umum digunakan di wilayah Melayu. Mulai dari abad ke-17, di bawah pengaruh Belanda dan Britania, abjad Jawi secara berangsur-angsur digantikan dengan abjad Rumi.[27]

Lingkup penggunaan

Rambu lalu lintas berbahasa Melayu di Malaysia.
Rambu jalan berbahasa Indonesia di Jakarta, Indonesia. Rambu bertuliskan "Lajur Khusus Menurunkan Penumpang" dan rambu larangan parkir kecil di sebelah kiri bertuliskan "Sampai Rambu Berikutnya" dalam bahasa Indonesia

Bahasa Melayu dituturkan di Brunei, Indonesia, Malaysia, Timor Leste, Singapura, bagian Thailand[28] dan Filipina selatan.[butuh rujukan] Indonesia mengatur ragam normatif sendiri, sedangkan Malaysia dan Singapura menggunakan baku yang sama.[29] Selain bahasa Melayu Baku, Brunei menggunakan dialek sehari-hari tersendiri yang dipanggil bahasa Melayu Brunei. Di Timor Leste, yang pernah diperintah sebagai provinsi Indonesia dari tahun 1976 hingga 1999, bahasa Indonesia diakui oleh undang-undang dasar sebagai salah satu dari dua bahasa kerja (yang satu lagi adalah bahasa Inggris), di samping bahasa resmi Tetun dan Portugis.[4] Sejauh mana bahasa Melayu digunakan di negara-negara ini berbeda-beda bergantung kepada keadaan sejarah dan budaya. Bahasa Melayu adalah bahasa kebangsaan di Malaysia berdasarkan Pasal 152 Undang-Undang Dasar Malaysia, dan menjadi satu-satunya bahasa resmi di Semenanjung Malaysia pada tahun 1968 dan di Malaysia Timur secara berangsur-angsur semenjak tahun 1974. Walau bagaimanapun, bahasa Inggris terus digunakan secara meluas dalam bidang profesional dan komersial dan pengadilan tinggi. Bahasa minoritas lain juga umum digunakan oleh etnik minoritas besar negara itu. Keadaan di Brunei sama dengan Malaysia. Di Filipina, bahasa Melayu dituturkan oleh sejumlah kecil penduduk muslim yang mendiami Mindanao (khususnya Semenanjung Zamboanga) dan Kepulauan Sulu. Walau bagaimanapun, mereka kebanyakannya menuturkannya dalam bentuk kreol menyerupai bahasa Melayu Sabah.[butuh rujukan] Dari segi sejarah, bahasa itu adalah bahasa perdagangan utama kepulauan sebelum pendudukan Spanyol. Bahasa Indonesia dituturkan oleh perguyuban perantauan Indonesia di Kota Davao, dan frasa fungsian diajarkan kepada anggota Angkatan Bersenjata Filipina dan kepada pelajar.[butuh rujukan]

Bahasa yang dituturkan orang peranakan (Tionghoa selat, kacukan pemukim Tionghoa dari wangsa Ming dengan bahasa Melayu setempat) adalah dialek bahasa Melayu dan Tionghoa Hokkien, yang sebagian besar dituturkan di bekas negeri-negeri selat di Pinang dan Melaka di Malaysia dan Kepulauan Indonesia.

Penggunaan

Penggunaan bahasa Melayu sebagai bahasa perantara di seluruh Kepulauan Nusantara yang bertautan dengan kebangkitan kerajaan-kerajaan Islam dan penyebaran Islam, yang merupakan akibat dari pertumbuhan perdagangan sekawasan. Bahasa kesusastraan telah dibentuk Melaka. Setelah kejatuhan Melaka oleh Portugis pada tahun 1511, pusat kesusastraan beralih ke Kesultanan Johor-Riau. Oleh sebab itu, bahasa itu sering dipanggil bahasa Melayu Johor-Riau walaupun ia adalah kesinambungan bahasa Melayu Melaka. Ketika kesultanan itu dibagi antara Malaya Britania (Johor) dan Hindia Timur Belanda (Kepulauan Riau), bahasa itu telah diberikan status resmi di kedua wilayah.

Indonesia menyebut "bahasa Melayu Riau" (Melaka–Johor-Riau) sebagai akar bahasa Indonesia dan menjadikan bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi ketika memperoleh kemerdekaan. Sejak tahun 1928, kaum nasionalis dan muda di seluruh kepulauan Indonesia telah menyatakan bahasa Indonesia sebagai satu-satunya bahasa resmi, sebagaimana dipermaklumkan dalam Sumpah Pemuda. Dengan demikian, Indonesia adalah negara pertama yang menetapkan bahasa Melayu (menurut linguistik) sebagai bahasa resmi.[30] Di Indonesia, bahasa ini berkembang dan dibakukan menjadi bahasa Indonesia.

Di Malaysia, Pasal 152 Perserikatan Malaysia menerima pakai bahasa Melayu Melaka-Johor-Riau sebagai bahasa resmi (bahasa Malaysia) pada tahun 1957. Kata "Malaysia", baik dalam bahasa maupun negara, menekankan bahwa negara itu terdiri dari lebih dari sekadar Suku Melayu. Pemerintah Malaysia bermaksud untuk menamakan bahasa kebangsaan sebagai "bahasa Malaysia" sebagai bahasa yang diusulkan, yang berlawanan dengan bahasa Indonesia yang sebenarnya dianggap Malaysia sebagai bahasa baku Melayu yang dibakukan dan digunakan secara resmi sebagai bahasa kebangsaan di Indonesia, tetapi konsep itu bertentangan dengan keterangan bahasa kebangsaan yang termaktub dalam Pasal 152 Undang-Undang Dasar Perserikatan Malaysia. Jadi, di Malaysia, bahasa Melayu mengalami perubahan nama beberapa kali. Pada awal 1970-an, bahasa Melayu di Malaysia dinamakan "bahasa Malaysia" atas sebab politik, yang berlawanan dengan bahasa Indonesia. Kemudian, pada tahun 1986, nama resmi bahasa telah diubah menjadi bahasa Melayu. Mulai tahun 2007, bahasa kebangsaan Malaysia dinamakan kembali menjadi "bahasa Malaysia" sebagai simbol bahwa bahasa ini adalah bahasa untuk semua dan tidak memandang kaum (tanpa membedakan ras). Namun begitu, hal tersebut tidaklah dapat dibenarkan sebab menurut Pasal 152 Undang-Undang Dasar Perserikatan Malaysia, menyebut bahwa: "Bahasa kebangsaan adalah "bahasa Melayu". Pada tahun 2007, diubah menjadi bahasa Malaysia, kemudian diubah menjadi bahasa Melayu. Nama "bahasa Melayu" digunakan kembali dalam masyarakat. Sampai saat ini, tidak ada perubahan nama bahasa Melayu ke bahasa Malaysia terjadi.[31]

Bahasa Melayu Piawai (disebut juga sebagai bahasa Melayu baku, bahasa baku Melayu, atau bahasa piawai Melayu) adalah bahasa Melayu Johor-Riau yang berasal dari Johor (Malaysia) & Kepulauan Riau (Indonesia), seperti yang disepakati dan diakui oleh Indonesia, Malaysia, dan Brunei. Bahasa Melayu Johor-Riau selanjutnya dikenal sebagai induk kelahiran bahasa Melayu yang dipakai sebagai bahasa resmi kebangsaan pada zaman modern. Istilah bahasa Melayu biasanya dikelirukan dengan bahasa Malaysia yang merupakan nama umum yang digunakan untuk bahasa Melayu yang dituturkan di Malaysia, yang berlawanan dengan bahasa Indonesia. Bahasa Melayu sebenarnya adalah bahasa makro yang mencakupi kedua bahasa itu (bahasa Malaysia dan bahasa Indonesia). Tidak ada kata sepakat yang lengkap mengenai perbedaan ini karena badan bahasa di Malaysia, Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia, telah menyatakan bahwa kedua istilah tersebut dapat digunakan untuk bahasa Melayu yang dituturkan di Malaysia bergantung kepada konteks, yang menjadikan penutur di Malaysia dapat memilih untuk menggunakan istilah yang mereka sukai, baik menggunakan istilah "bahasa Melayu" maupun "bahasa Malaysia".[32]

Penggunaan bahasa Melayu di negara-negara ini berbeda bergantung kepada sejarah dan budaya. Bahasa Melayu menjadi bahasa resmi di Malaysia pada 1968, tetapi bahasa Inggris masih digunakan dengan luas terutama sekali dalam kalangan masyarakat Tionghoa dan India, sama seperti di Brunei. Di Brunei, bahasa Melayu diakui sebagai bahasa resmi Brunei dalam Undang-Undang Dasar Negara Brunei Tahun 1959. Bahasa ini juga berdasarkan baku Melaka-Johor-Riau, sedangkan bahasa Melayu Brunei digunakan sebagai bahasa sehari-hari. Berbeda di Indonesia, bahasa Indonesia berhasil menjadi bahasa perantaraan utama atau lingua franca untuk rakyat yang berbilang kaum (multiras) karena usaha gigih pemerintah Indonesia dalam menggalakkan penggunaan bahasa Indonesia. Di Timor Leste, meski telah terlepas dari Indonesia, bahasa Indonesia masih tetap dipertahankan sebagai bahasa resmi utamanya sebagai "bahasa kerja".

Menurut sejarah, di Singapura, bahasa Melayu adalah bahasa perantara dalam kalangan orang yang berlainan bangsa. Walaupun bahasa ini sebagian besar telah digantikan oleh bahasa Inggris, status bahasa Melayu masih dipertahankan sebagai bahasa kebangsaan dan lagu kebangsaan, Majulah Singapura, sepenuhnya dalam bahasa Melayu. Selain itu, perintah perbarisan dalam tentara, polisi, dan pertahanan sipil hanya diberikan dalam bahasa Melayu. Bahasa Melayu masih menjadi bahasa kebangsaan walaupun Singapura mempunyai empat bahasa resmi (yaitu bahasa Inggris, Cina, India, dan Melayu). Di selatan Thailand, sebagian besar penduduk di lima provinsi paling selatan Thailand—wilayah yang sebagian besarnya pernah menjadi bagian dari kerajaan Melayu Kuno bernama Patani — bertutur dalam dialek Melayu yang dipanggil bahasa Yawi (jangan dikelirukan dengan Jawi), yang serupa dengan bahasa Melayu Kelantan, tetapi bahasa itu tidak mempunyai status atau pengakuan resmi.

Disebabkan hubungan terdahulu dengan Filipina, perkataan Melayu—seperti dalam hati (simpati), luwalhati (kemuliaan), tengah hari, sedap—telah berkembang dan disepadukan ke dalam bahasa Tagalog dan rumpun bahasa Filipina yang lain.[butuh rujukan]

Dewan Bahasa dan Pustaka (Malaysia), MABBIM, atau Perdana Menteri Malaysia pernah mengusulkan bahasa Melayu dijadikan bahasa resmi ASEAN mengingat lebih dari separuh jumlah penduduk ASEAN mampu bertutur dalam bahasa Melayu (jika penutur bahasa Indonesia tergolong dalam sensus). Namun, usulan itu mendapat pertentangan dari sebagian pihak di Indonesia sebab lebih banyak penutur bahasa Indonesia dalam perhitungan dibandingkan dengan penutur bahasa Melayu, dan pada dasarnya bahasa Indonesia masih dapat dipahami oleh sebagian besar penutur bahasa Melayu terutama yang sudah terbiasa dengan bahasa Melayu Baku (juga disebut bahasa Melayu Piawai, bahasa standar Melayu, atau bahasa baku Melayu) yang sememangnya berasal dari bahasa Melayu Riau.[33][34] Pada masa lampau, Indonesia pernah berencana keluar dari MABBIM, tetapi pihak Malaysia memohon agar Indonesia tetap menganggotai organisasi itu untuk meneruskan sinergi dan kerja sama untuk mewujudkan bahasa Melayu/Indonesia sebagai bahasa perantara di ASEAN.[35]

Tata bunyi

Bahasa Melayu, seperti kebanyakan rumpun bahasa Austronesia, bukanlah bahasa bernada seperti bahasa Thailand dan bahasa Mandarin.[36] Salah satu faktor utama yang menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa yang sangat mudah untuk dipelajari disebabkan oleh sistem fonologi yang amat mudah. Bisa dikatakan hampir setiap huruf Latin mewakili satu sebutan fonem.

Konsonan

Konsonan bahasa Malaysia[37] dan juga bahasa Indonesia[38] ditunjukkan di bawah ini. Konsonan bukan asli yang hanya terdapat dalam kata pinjaman, terutama dari bahasa Arab dan Inggris ditunjukkan dalam tanda kurung.

Fonem konsonan bahasa Melayu
Bibir Gigi Rongga gigi Pascarongga
gigi
/
Lelangit keras
Lelangit lembut Celah pita
suara
Sengauan m n ɲ ŋ
Hambatan/
Gesekan
tidak bersuara p t t͡ʃ k (ʔ)
bersuara b d d͡ʒ ɡ
Gerisikan tidak bersuara (f) (θ) s (ʃ) (x) h
bersuara (v) (ð) (z) (ɣ)
Hampiran pusat j w
samping/sisi l
Getaran r

Catatan ortografis: Bunyi-bunyi diwakili secara ortografis dengan lambang-lambangnya seperti di atas, kecuali:

  • /ð/ adalah 'z', sama dengan bunyi /z/ (hanya terdapat dalam kata pinjaman bahasa Arab yang asalnya mengandung bunyi /ð/, tetapi tulisannya tidak dibedakan dari kata pinjaman bahasa Arab dengan bunyi /z/ dan bunyi ini harus dipelajari secara terpisah oleh para penutur).
  • /ɲ/ adalah 'ny'; 'n' sebelum 'c' dan 'j'
  • /ŋ/ adalah 'ng'
  • /θ/ diwakili sebagai 's', sama seperti bunyi /s/ (hanya terdapat dalam kata pinjaman bahasa Arab yang asalnya mengandung bunyi /θ/, tetapi tidak dibedakan dari kata pinjaman bahasa Arab dengan bunyi /s/, dan bunyi ini harus dipelajari secara terpisah oleh para penutur). Sebelum ini (sebelum 1972), bunyi ini ditulis 'th' dalam bahasa Melayu Baku tiga negara (bukan bahasa Indonesia)
  • hambatan celah pita suara atau hamzah /ʔ/ adalah 'k' akhir atau koma atas ' (walaupun beberapa kata mempunyai hambatan hamzah atau celah pita suara ini di tengah, seperti rakyat)
  • // adalah 'c'
  • // adalah 'j'
  • /ʃ/ adalah 'sy'
  • /x/ adalah 'kh'
  • /j/ adalah 'y'

Pinjaman dari bahasa Arab:

  • Fonem-fonem yang hanya terdapat dalam pinjaman bahasa Arab dapat diucapkan dengan jelas oleh para penutur yang mengetahui bahasa Arab. Jika tidak, fonem-fonem itu cenderung digantikan dengan bunyi-bunyi asli.
  • Gugus konsonan "gh" diterima sebagai baku di Malaysia, tetapi tidak di Indonesia. Dalam bahasa Indonesia, gugus konsonan "gh" diserap menjadi "g".
Tabel konsonan bahasa Arab pinjaman
Jelas Terasimilasi Contoh
/x/ /k/, /h/ khabar (Malaysia), kabar (Indonesia)
/ð/ /d/, /l/ reda (Malaysia), rida (Indonesia), rela
/zˤ/ /l/, /z/ lahir, zahir (Malaysia)
/ɣ/ /ɡ/, /r/ ghaib (Malaysia), gaib (Indonesia), raib
/ʕ/ /ʔ/ saat, sa'at

Vokal

Bahasa Melayu pada awalnya mempunyai empat vokal, tetapi dalam banyak dialek masa kini, termasuk bahasa Melayu Baku, ia mempunyai enam vokal.[37] Vokal /e, o/ jauh lebih jarang daripada empat yang lain. Enam vokal bahasa Melayu diterangkan di bawah ini.[39][40] Vokal bahasa Melayu

Tabel fonem vokal bahasa Melayu Baku
Depan Pusat Belakang
Sempit i u
Setengah sempit e o
Tengah ə
Luas a

Catatan ortografis: baik /e/ maupun /ə/ ditulis sebagai 'e'. Ini bermakna terdapat beberapa homograf, jadi "perang" dapat berupa /pəraŋ/ (war) atau /peraŋ/ (blonde) di Malaysia, tetapi "perang" (blonde) dengan bunyi /e/ ditulis sebagai "pirang" di Indonesia.

Terdapat 2 sebutan vokal yang diwakili oleh huruf "e", yaitu [e, ɛ] dan [ə]. Pelajar bahasa Melayu berupaya untuk membedakan antara 2 sebutan tersebut setiap kali mempelajari perkataan baru.

Di dalam beberapa tempat, di Semenanjung Malaysia, terutamanya di kawasan tengah dan selatan, kebanyakan perkatan yang berakhir dengan huruf a selalu diucapkan sebagai [ə] pepet. Lain halnya dengan bahasa Indonesia, perkataan yang berakhir dengan huruf a selalu diucapkan a juga. Di Indonesia banyak dialek Melayu sehingga pengucapan huruf a di belakang berbeda-beda setiap daerah, contohnya di provinsi Riau, Melayu Pontianak, Melayu Kayong, Melayu Langkat d Deli ,Melayu Singkawang Kalbar, /Melayu Sambas Kalbar huruf tersebut diucapkan sebagai [ə], di provinsi DKI Jakarta, Musi Rawas dan Melayu Sambas, huruf tersebut diucapkan e (dalam kata enak), diucapkan "o" oleh Melayu Bengkulu, Melayu Asahan, Melayu Batubara, Kualuh, Bilah, Melayu Palembang, Melayu Jambi, Minangkabau, dan diucapkan "a" seperti bahasa Melayu Baku dalam bahasa Banjar, Kutai, Berau, Kedayan, Kanayatn, Salako, Melayu Ambon, Melayu Manado dan kawasan timur Indonesia.

Terdapat peraturan keselarasan vokal: vokal tidak luas /i, e, u, o/ dalam perkataan bersuku kata dua harus sama tingginya, jadi "hidung" diperbolehkan, tetapi "hedung" tidak.[41]

Daftar diftong di dalam Bahasa Melayu
Ortografi IPA
ai [aɪ̯, ai]
au [aʊ̯, au]
oi [oɪ̯]
ei
(Indonesia)
[eɪ̯]

Beberapa analisis menunjukkan bahwa terdapat tiga diftong fonemis Melayu asli,[42] antara lain:

  • /ai/- cukai; kedai
  • /au/- pulau; pandai
  • /oi/ - baloi (sepadan); amboi

Morfem ini hanya terdapat pada akhir morfem bersuku kata dua atau bersuku kata tiga.

Beberapa analisis menganggap /ai, au, oi/ sebagai diftong atau vokal rangkap dua.[43][44] Walau bagaimanapun, [ai] dan [au] hanya terdapat dalam suku kata terbuka, seperti "cukai" dan "pulau". Perkataan dengan vokal rangkap dua fonetik dalam suku kata tertutup, seperti "baik" dan "laut", sebenarnya adalah dua suku kata. Oleh sebab itu, analisis alternatif menganggap vokal dua rangkap fonetik [ai], [au], dan [oi] sebagai serentetan monoftong atau vokal tunggal ditambah hampiran: /aj/, /aw/, dan /oj/ masing-masing.[45]

Tata bahasa

Bahasa Melayu adalah bahasa aglutinatif dan perkataan baru dibentuk melalui tiga metode: penambahan imbuhan pada kata akar (imbuhan), pembentukan kata majemuk (ciptaan/gabungan kata), atau pengulangan perkataan atau bagian perkataan (kata gandaan). Kata benda dan kata kerja mungkin merupakan akar dasar, tetapi kerap kali berasal dari perkataan lain melalui awalan, akhiran, dan apitan.

Bahasa Melayu tidak menggunakan gender tata bahasa dan hanya terdapat beberapa perkataan yang menggunakan gender alami. Kata yang sama digunakan untuk he dan she yaitu dia atau his dan her yaitu "dia punya" atau "-nya". Tidak ada kata jamak tata bahasa dalam bahasa Melayu sehingga "orang" dapat bermakna person atau people. Kata kerja tidak berinfleksi untuk orang dan angka dan ia tidak ditandakan untuk kala. Kala sebaliknya dilambangkan dengan kata keterangan waktu seperti "kelmarin" (Malaysia, dua hari yang lalu) atau "kemarin" (Indonesia, satu hari yang lalu) atau dengan penunjuk kala yang lain, seperti "sudah" dan "belum". Sebaliknya, terdapat sistem imbuhan kata kerja yang rumit untuk memberikan nuansa makna dan untuk menandakan suara atau suasana hati yang disengaja dan tidak disengaja.

Bahasa Melayu tidak mempunyai subjek tata bahasa seperti halnya bahasa Inggris. Dalam klausa-klausa tak transitif, kata benda dibubuhkan sebelum kata kerja. Ketika terdapat pelaku dan objek, ini dipisahkan oleh kata kerja (OVA (objek-kata kerja-pelaku) atau AVO (pelaku-kata kerja-objek), dengan perbedaan yang dikodekan dalam suara kata kerja. OVA (objek-kata kerja-pelaku), umum tetapi tidak tepat dipanggil "pasif" adalah urutan kata dasar dan umum.[butuh rujukan]

Kronologi

  • 1956, 22 Juni: Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) didirikan sebagai sebuah badan pemerintah Malaysia untuk menggerakkan dan memartabatkan bahasa Melayu sebagai sebuah bahasa kebangsaan, bahasa resmi, dan bahasa ilmu.
  • 1960-an: Akhiran "si" (misalnya, "ekonomis" untuk "economical" dalam bahasa Inggris) dan "isasi" (misalnya, organisasi) mulai diserap ke dalam bahasa Melayu di tiga negara dari akhiran bahasa Belanda, "tie" dan "isatie", melalui bahasa Indonesia.[46]
  • 1970-an:
  • 1980-an:
    • Menjelang pertengahan dasawarsa ini, akhiran "isasi" atau "ifikasi" yang sangat digemari pada 1960-an dan 1970-an semakin digantikan oleh penggunaan "pe-an" oleh para penerbit karya ilmiah di Malaysia tanpa sebarang dorongan dari DBP.[48] Contoh:
      • Modenisasi: Pemodenan
      • Islamisasi:Pengislaman
      • Klasifikasi: Pengelasan.
    • 1980: Satu ketetapan dicapai oleh Sidang Majelis Bahasa Malaysia-Indonesia di Bali, Indonesia bahwa "de-" dalam istilah ilmiah digantikan dengan "nyah-" (kata asli) di Malaysia (misalnya "mendewarnakan" dijadikan "menyahwarnakan") dan "awa-" (serapan bahasa Sanskerta) di Indonesia (misalnya, "dehumidification" diterjemahkan menjadi "pengawalengasan", "decontamination" menjadi "pengawatularan", "dehydration" menjadi "pengawahidratan", dan "decolourization" menjadi "pengawawarnaan" walaupun pada akhirnya bentuk serapan langsung seperti "dehumidifikasi", "dekontaminasi", "dehidrasi", dan "dekolorisasi" lebih digemari di Indonesia. Bentuk terjemahan ini masih dapat ditemukan dalam Glosarium Pusat Bahasa. Malaysia lebih memilih untuk mempertahankan awalan nyah- (berarti hilang, buang, hapus) untuk menerjemahkan berbagai kata ilmiah seperti "decontamination" menjadi "penyahcemaran", "decolonization" menjadi "penyahjajahan", "denazification" menjadi "penyahnazian", "deplatforming" menjadi "penyahsaranaan", "decommunization" menjadi "penyahkomunisan", "demagnetization" menjadi "penyahmagnetan", "demonetization" menjadi "penyahwangan", "decalcification" menjadi "penyahkapuran" atau "penyahkalsiuman", "deactivation" menjadi "penyahaktifan", "delisting" menjadi "penyahsenaraian", "defeminization" menjadi "penyahpuanan" atau "penyahbetinaan", "demasculinization" menjadi "penyahjantanan", "dewesternization" menjadi "penyahbaratan", "dewatering" menjadi "penyahairan", "deodorant" menjadi "penyahbau", "desorption" menjadi "penyaherapan", dan sebagainya, bahkan digunakan untuk menerjemahkan awalan un- seperti "unfollow" menjadi "nyahikut", "uninstall" menjadi "nyahpasang", "unmute" menjadi "nyahsenyap" atau "nyahredam", "unsubscribe" menjadi "nyahlanggan", dan sebagainya dan awalan dis- seperti "discharge" menjadi "nyahcas", "disinfection" menjadi "penyahjangkitan", "disinfectant" menjadi "penyahjangkit", dan sebagainya).[49][50]

Hasil sidang lebih lanjut dapat dilihat dalam
Sosok Pokok MABBIM (pdf)

  • Tahun tidak diketahui
    • Malaysia meminjam kata "Anda" (Rosihan Anwar), "santai" (Wartawan Tempo dan sastrawan, Bur Rusanto pada tahun 1972 sebagai padanan "relax", dari bahasa Komering), "gengsi" (Rosihan Anwar, dari bahasa Minangkabau), "heboh" (Pemimpin Redaksi Harian Abadi, H. Sidi Mohammad Sjaaf yang berarti "gaduh", "ribut", "huru-hara", dan sebagainya, sering digunakan di Sumatra Barat), "pemuda-pemudi", "saudara-saudari", "mahasiswa-mahasiswi" (wartawan, Raden Mas Soedardjo Tjokrosisworo dari Kongres Bahasa Indonesia 1938 bersama Soemanang), "mantan" (Budayawan asal Kab. Pagaralam, Sumatra Selatan, Ahmad Bastari Suan, berasal dari bahasa Basemah, Komering, dan Rejang yang berarti "tidak berfungsi lagi". Di Indonesia, awalnya kata "mantan" mengacu pada jabatan, tetapi kini meluas terhadap kedudukan seperti "mantan pacar"), "wartawan" (wartawan, Raden Mas Soedardjo Tjokrosisworo dari Kongres Bahasa Indonesia I 1938 dan dipopulerkan oleh harian Soeara Oemoem Surabaya untuk menggantikan istilah "journalist" dalam bahasa Belanda), "prestasi" (dari bahasa Belanda. Indonesia menggunakannya untuk menerjemahkan kata "achievement", sedangkan Malaysia menggunakannya untuk menerjemahkan kata "performance" dan "achievement"), dan sebagainya dari Indonesia, sedangkan Indonesia meminjam kata "ceria", "tayang", dan sebagainya dari Malaysia. Bahkan, kata "cikgu" mulai meluas di Indonesia)[51][52][53][54][55]

Kata serapan

Bahasa Melayu mempunyai banyak perkataan yang dipinjam dari bahasa Arab (khususnya istilah keagamaan), Sanskerta, Tamil, rumpun bahasa Tionghoa tertentu, Parsi (disebabkan status sejarah Kepulauan Nusantara sebagai pusat perdagangan), dan baru-baru ini, bahasa Portugis, Belanda, dan Inggris (khususnya banyak istilah ilmiah dan keteknologian).

Pengaruh bahasa Sanskerta

Bahasa Sanskerta, bahasa perantara agama Hindu dan Buddha, telah banyak memengaruhi bahasa Melayu ketika bahasa Melayu berada pada tahap kuno, yaitu pada tahap sebelum bahasa Melayu mencapai zaman klasik pada zaman Kesultanan Melaka sehingga bahasa Melayu telah mengalami zaman kuno antara abad ke-7 dan abad ke-14. Bukti pengaruh bahasa Sanskerta dalam bahasa kuno dapat ditelusuri dalam batu prasasti yang ditinggalkan oleh Kerajaan Sriwijaya. Mengenai bukti bahasa Melayu kuno, terdapat empat batu prasasti yang penting, yaitu yang dijumpai di:

  1. Kedukan Bukit, Palembang (683 M)
  2. Talang Tuwo, Palembang (684 M)
  3. Kota Kapur, Pulau Bangka (686 M)
  4. Karang Brahi, Meringi, daerah hulu Jambi (686 M).

Selain itu sebagai faktor sampingan, faktor kemegahan juga menjadi faktor pendorong peminjaman bahasa dari bahasa Sanskerta. Peminjaman ini karena bahasa Sanskerta merupakan bahasa yang dianggap bahasa yang "tinggi-tinggi" pada zaman kuno. Penyerapan bahasa Sanskerta dalam bahasa sehari-hari dijadikan sarana untuk memperoleh kemegahan. Keadaan ini khususnya menyebabkan peminjaman perkataan yang sudah ada dalam bahasa Melayu asli, tetapi digantikan juga dengan bahasa Sanskerta karena barangkali dianggap lebih sesuai, lebih sedap bunyinya, ataupun semata-mata karena dianggap lebih "tinggi" mutunya karena bahasa Sanskerta merupakan bahasa cendekiawan.

Dalam bahasa Melayu, terdapat 677 perkataan yang berasal dari bahasa Sanskerta.[butuh rujukan] Berikut ini adalah beberapa contoh perkataan Sanskerta yang dipinjam ke dalam bahasa Melayu:

Bahasa SanskertaBahasa MelayuTulisan Jawi
bhasabahasaبهاس
malaiuMelayuملايو
akasaangkasaاڠكاس
samudharasamudera/samudraسامودرا
mahamahaمها
rajharajaراج
bhumibumiبومي
putraputera/putraڤوترا
nagaranegaraنڬارا
nagarinegeriنڬري
agamaagamaاڬام
ankaangkaاڠك
vacabacaباچ
bhagyabahagiaبهاڬيا
vamsabangsaبڠسا
balyabeliaبليا
vartaberita/wartaبريتا
buddhibudiبودي
chayacahayaچهاي
cakracakraچقرا
dosadosaدوسا
dukkhadukaدوك
devadewaديوا
ruparupaروڤا
samsarasengsaraسڠسارا
maharanimaharaniمهاراني

Pengaruh bahasa serumpun

Misalnya, bahasa Jawa. Bahasa Jawa dan bahasa Melayu merupakan bahasa serumpun. Kedua bahasa tersebut tergolong dalam rumpun bahasa Austronesia. Terdapat dua faktor utama dalam penyebaran pengaruh bahasa Jawa ke Bahasa Melayu, yaitu:

  • Pengaruh melalui penyebaran cerita panji
  • Pengaruh melalui interaksi sosial dan ekonomi

Cerita panji adalah sejenis cerita yang berasal dari Jawa. Isinya mengenai wira dan wirawati. Cerita ini terdapat banyak versi dan dapat ditelusuri di seluruh Nusantara sampai ke Kamboja.

Migrasi orang Jawa ke Semenanjung Malaya telah terjadi semenjak zaman Kesultanan Melaka. Permukiman orang Jawa sudah dapat ditelusuri di kota Melaka pada zaman itu, yaitu Kampung Jawa dan Parit Jawa. Walau bagaimanapun, migrasi orang Jawa ke Semenanjung Malaya yang kentara terjadi mulai awal abad ke-19. Pusat migrasi Jawa adalah di negara bagian Selat, Selangor, dan juga Johor.

Pertemuan orang tempatan yang menuturkan bahasa Melayu dengan pendatang Jawa yang menuturkan bahasa Jawa telah menyebabkan unsur-unsur bahasa Jawa meresap ke dalam bahasa Melayu. Walau bagaimanapun, perlu diketahui bahwa kata-kata pinjaman Jawa meresap ke dalam Bahasa Melayu secara terpencil dan tidak tersebar luas. Ia dikatakan diserap ke dalam bahasa Melayu karena migrasi orang-orang Jawa yang masih mempertahankan bahasa mereka dan tidak menguasai perbendaharaan bahasa Melayu yang sebenarnya.

Berikut ini adalah beberapa kata-kata pinjaman Jawa dalam bahasa Melayu:

PerkataanTulisan JawiMaksudnya
andongاندوڠKereta kuda (sewaan)
batokباتوقtempurung
berangasanبيرڠاسانmudah naik marah
wedanaويدناkepala daerah
adipatiاديڤتيraja

Pengaruh Arab-Islam

Bahasa Arab dan agama Islam sangat memengaruhi perkembangan bahasa Melayu. Status bahasa Melayu yang bertaraf bahasa perantaraan dan keunikannya telah menyebabkan agama Islam disebarkan dalam bahasa Melayu dan bukan dengan bahasa Arab. Walau bagaimanapun, bahasa Arab melalui kedatangan agama Islam telah memengaruhi perkembangan bahasa Melayu dalam beberapa aspek antara lain:

  • Perbendaharaan kata
  • Pengucapan kata
  • Tulisan

Perbendaharaan kata

Hampir sebagian besar perbendaharaan bahasa Melayu meminjam perkataan bahasa Arab.[butuh rujukan] Berikut ini adalah beberapa contoh perkataan Arab yang dipinjam ke dalam bahasa Melayu:

Bahasa ArabBahasa MelayuTulisan Jawi
abbaabah/abaابه
syukrsyukurشكور
jadwaljadual/jadwalجدوال
qamuskamusكاموس
subhsubuhصبح
waqtuwaktuوقتو
hayawanhaiwan/hewanحيوان
wajhwajahوجه
aqalakalعقل
dunyaduniaدنيا
mahkamahmahkamahمحكمه
asalasalاصل
mas'alahmasalahمسئله
hadyahhadiahهديه
sadaqahsedekahصدقه
mawtmautموت
quwatkuatكوات
janinjaninجنين
kitabkitabكتاب

Pengucapan kata

Pengaruh Arab-Islam berdampak sangat besar pada pengucapan perkataan dalam bahasa Melayu. Bahasa Melayu mulai dituturkan supaya mendekati pengucapan bahasa Arab karena masyarakat Melayu terdorong untuk membaca al-Quran dengan benar.
Pengucapan dengan pengaruh Arab-Islam ini turut membedakan antara penutur jati bahasa Melayu (yaitu orang-orang Melayu) dengan penutur bukan asli (seperti kaum Tionghoa, India, atau bangsa Eropa) karena penutur bukan asli ini tidak dapat mengucapkan beberapa perkataan yang menerima pengaruh Arab.
Contoh-contoh perkataan yang berbeda pengucapan antara pengucapan penutur Melayu dan penutur bukan Melayu:

Bahasa MelayuTulisan Jawi
Abdullahعبدالله
maklumatمعلومت
iklanاكلان
kadiقاضي


Tulisan

Kedatangan pengaruh Arab-Islam telah bersumbangsih terhadap penulisan bahasa Melayu dalam tulisan Arab yang akhirnya disebut tulisan Jawi. Tulisan Jawi ini digunakan antara lain untuk memudahkan orang-orang Melayu yang rata-rata beragama Islam membaca al-Quran.
Hal ini dapat dilihat dengan jelas misalnya ketika sistem pendidikan Malaysia mengubah abjad Jawi menjadi alfabet Latin. Ramai orang-orang Melayu mulai tidak mampu membaca al-Quran dengan baik. Ia dinamakan gejala buta Jawi atau buta al-Quran.

Pengaruh bahasa Tionghoa

Dalam kamus bahasa Melayu, terdapat perkataan yang mempunyai etimologi berlabel C atau "Cn". Perkataan ini merupakan kata-kata yang dipinjam dari bahasa Tionghoa. Akan tetapi, tidak semua kata-kata yang berlabel C atau "Cn" dalam kamus bahasa Melayu merupakan kata-kata yang dipinjam dari bahasa Tionghoa. Dalam kajian Kong 1993, telah disimpulkan bahwa lebih kurang 261 patah perkataan bahasa Melayu telah dipinjam dari bahasa Tionghoa.[butuh rujukan]

Terdapat 10 pengelasan kata yang telah disimpulkan oleh Kong yaitu:

  1. Sayur-sayuran, buah-buahan, dan makanan.
  2. Barang kegunaan harian.
  3. Adat istiadat.
  4. Bangunan dan tempat.
  5. Permainan perjudian dan kepercayaan
  6. Jabatan (departemen/jawatan), kerjaya (karier), dan kedudukan sosial.
  7. Kendaraan dan alat pengangkutan.
  8. Perkataan lain-lain.

Kajian ini juga dilakukan oleh Mashudi dan Yeong pada tahun 1989. Hasil kajian mereka mendapati terdapat lebih kurang 341 patah perkataan bahasa Melayu dipinjam dari bahasa Tionghoa. Kajian melihat pada fonologi perkataan bahasa Melayu tersebut. Sistem fonologi kata asli bahasa Melayu tidak sesuai dengan sistem fonologi kata bahasa Tionghoa.

Perkataan bahasa Tionghoa yang dipinjam dalam kamus bahasa Melayu antara lain:

  1. Pinjaman kata bahasa Tionghoa yang bertentangan dengan pola keselarasan vokal
    • Anglo اڠلو
    • apek اڤيك
    • cingge چيڠڬ
    • kaleng كلاڠ
    • kongsi كوڠسي
    • lio ليو
    • liong ليوڠ
    • lisong ليسوڠ
    • lokcuan لوقچوان
    • mahjong/mahyong مهجوڠ
    • panglong ڤڠلوڠ
    • singkong سيڠكوڠ
    • taikong/tekong تايكوڠ
  2. Pinjaman kata bahasa Tionghoa yang bertentangan dengan rangkap sengau homogen
    • angpau اڠڤاو
    • bangpak بڠڤق
    • camca چمچا
    • kamsia كمسيا
    • samsu سمسو
    • samseng سمسڠ
  3. Pinjaman kata bahasa Tionghoa yang tidak terjadi pengguguran vokal
    • beca/becak بيچا
    • camca چمچا
    • kekwa كيكوا
    • nyonya ڽوڽا
    • popia/popiah ڤوڤيا
    • misoa ميسوا
    • mua موا
    • sempoa/swipoa سمڤوا
    • taukua/tauhu/tahu تاوكوا
  4. Pinjaman kata bahasa Tionghoa yang mengalami penyengauan vokal
    • popia ڤوڤيا
    • misoa ميسوا
    • sempoa/swipoa سمڤوا
    • siya سيا
    • taukua/tauhu/tahu تاوكوا

Perilaku fonologi pinjaman kata bahasa Tionghoa adalah bertentangan dengan sistem fonologi bahasa Melayu.

Pengaruh bahasa Portugis

Terdapat 131 perkataan yang berasal dari bahasa Portugis.[56] Beberapa contoh perkataan Portugis yang diserap dalam bahasa Melayu adalah:

Bahasa PortugisBahasa MelayuTulisan Jawi
armárioalmari/lemariالماري
bolabolaبولا
bandeirabenderaبنديرا
camisakemejaكمجا
dadodaduدادو
garfogarpuڬرڤو
igrejagerejaڬرجا
limãolimauليماو
manteigamentegaمنتيڬ
domingomingguميڠڬو
padrepaderi/padriڤادري
toalhatualaتوالا
janelajendelaجنديلا
escolasekolahسكوله
sapatosepatuسڤاتو

Pengaruh bahasa Inggris

Pengaruh bahasa Inggris dalam bahasa Melayu merupakan pengaruh paling kentara dan paling meluas pada masa kini, dan lazimnya perkataan bahasa Inggris dipinjam ke dalam bahasa Melayu ketika tidak ada perkataan setempat untuk menggambarkan situasi baru yang memerlukan satu panggilan khusus untuk merujuk kepadanya. Contoh perkataan sebegini adalah konotasi (Jawi: كونوتاسي; connotation), kompromi (Jawi: كومڤرومي; compromise), dan siri/seri (Jawi: سيري; series). Akan tetapi, kebingungan dan bantahan sering timbul ketika perkataan bahasa Inggris yang diterima masuk ke dalam bahasa Melayu terlalu banyak sehingga ada yang bertindak sebagai pengganti perkataan yang telah ada. Badan bahasa seperti Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia telah terus membenarkan masuknya perkataan sebegini dalam kosakata bahasa Melayu dan tidak menghiraukan bantahan yang dikemukakan. Penggunaan perkataan sebegini yang meluas di media percetakan dalam bahasa Melayu di Malaysia seperti pada surat kabar Utusan Malaysia telah memperkeruh permasalahan ini. Satu-satunya pernyataan keprihatinan terhadap situasi ini pernah diucapkan mantan perdana menteri Malaysia, Mahathir Mohamad meskipun beliau sendiri telah memperkenalkan suatu perkataan baru "bajet" (Jawi: باجيت) menggantikan perkataan "belanjawan" (Jawi: بلنجاوان) sewaktu pembentangan APBN (Malaysia: belanjawan/bajet, Indonesia: anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN)) yang terakhir dengan alasan bahwa istilah "belanjawan" tidak tepat karena anggaran keuangan pemerintah turut melibatkan hasil dan bukan belanja semata-mata.

Berikut merupakan beberapa perkataan yang telah diterima dalam bahasa Melayu di Malaysia secara resmi dan digunakan secara meluas dan dianggap telah diterima.

Bahasa InggrisBahasa MelayuTulisan Jawi
bookbukuبوكو
lamplampuلمڤو
ballbolaبولا
mindmindaميندا
chequecekچيك
busbas/busبس
taxiteksi/taksiتكسي

Kontroversi (Tengkarah)

Malaysia

Beberapa tahun kebelakangan ini (sekitar 2003), stasiun televisi milik pemerintah Malaysia RTM 1 (dahulu dikenali sebagai TV 1) telah mengubah tema salurannya menjadi "Saluran Infotainmen Anda" (Jawi: سالورن اينفوتاينمن اندا; dari bahasa Inggris Your Infotainment Channel) dan ini menimbulkan kontroversi ketika Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) mendakwa perkataan "Infortainmen" merusakkan penggunaan bahasa Melayu. Alasan yang diberikan adalah bahwa -tain- yang harus disebut seperti perkataan Melayu main, dan ini kedengaran agak janggal bagi orang Malaysia. Pengubahan ejaan ke "Infotenmen" pula tidak diterima sebagai baku DBP di Malaysia dan pemerintah disarankan menggantikannya dengan perkataan lain seperti "Infohibur", tetapi Kementerian Penerangan (Kementerian Informasi) yang mengoperasikan stasiun televisi pemerintah Radio Televisi Malaysia enggan menuruti saran itu. Pada tahun 2006 tema ini diubah menjadi Saluran Inforia (Jawi: سالورن اينفوريا).

Ragam dan bahasa yang berkaitan

Bahasa Melayu kreol Jakarta (bahasa Betawi)

Terdapat sekelompok bahasa yang berkait erat yang dituturkan oleh orang Melayu dan orang-orang yang berkaitan di seluruh Brunei, Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand Selatan, dan bagian paling selatan Filipina. Mereka secara tradisi digolongkan sebagai Melayu, Para-Melayu (Melayu Tidak Penuh), dan Melayu-Orang Asli, tetapi ini mencerminkan geografi dan kesukubangsaan dan bukannya penggolongan bahasa yang benar. Rumpun bahasa Melayu dapat saling dipahami hingga berbagai tingkatan walaupun perbedaan antara bahasa dan dialek adakalanya tidak jelas.

Para-Melayu termasuk rumpun bahasa Melayu di Sumatra antara lain: bahasa Minangkabau, Melayu Tengah (Bengkulu), Pekal, Musi (Palembang), Negeri Sembilan (Malaysia), dan Duano’.[57]

Bahasa Melayu Orang Asli adalah rumpun bahasa Melayik yang dituturkan oleh orang Asli (Melayu Tua) di Malaya, antara lain bahasa Jakun, Orang Kanaq, Orang Seletar, dan Temuan.

Bahasa Melayu yang lain tidak termasuk dalam kedua kelompok ini, dikaitkan dengan orang Melayu yang menyebar di seluruh kepulauan ini. Bahasa-bahasa ini melingkupi (bahasa Malaysia dan Indonesia), Melayu Kedah, bahasa Melayu Brunei/Kedayan, Melayu Berau, Melayu Bangka, Bahasa Melayu Jambi, Kutai, Loncong, Melayu Patani, dan Banjar. Menterap mungkin termasuk di sini.

Bahasa Melayu di Indonesia dapat dibagi menjadi kelompok barat dan timur. Dialek Melayu Barat sebagian besar dituturkan di Sumatra dan Kalimantan, yang terbagi menjadi bahasa Melayu Sumatra dan Kalimantan. Beberapa dialek Melayu Sumatra yang paling banyak dituturkan adalah Riau, Langkat, Palembang, dan Jambi. Orang Minangkabau, Kerinci, dan Bengkulu diyakini sebagai keturunan Melayu Tua Sumatra (Proto-Melayu). Sementara itu, dialek Jakarta (dikenal sebagai bahasa Betawi) juga tergolong dalam kelompok Melayu barat.

Ragam timur yang digolongkan sebagai dialek atau kreol, dituturkan di bagian paling timur Kepulauan Indonesia dan melingkupi bahasa Melayu Manado, Melayu Ambon, Melayu Maluku Utara, dan Melayu Papua, Melayu Manado, dan Melayu Sabah, yang mungkin sedikit banyak berbeda dari bahasa Melayu Baku (Melaka-Johor-Riau).

Perbedaan antara kedua kelompok cukup kentara. Contohnya, kata "kita" bermakna "kita" di barat, tetapi bermakna "saya", "aku" di Manado, sedangkan  "kami" atau "kita" di Manado adalah "torang" dan Ambon katong (asalnya disingkat dari bahasa Melayu "kita orang"-"kitorang"-"torang" atau "katong"). Perbedaan lain adalah tidak adanya kata ganti milik (dan akhiran) di dialek Timur. Manado menggunakan kata kerja "pe" dan Ambon "pu'" (dari bahasa Melayu "punya") untuk menandakan kepemilikan. Jadi "namaku" dan "rumah kita" diterjemahkan sebagai "namaku" dan "rumah kita" dalam bahasa Melayu barat, tetapi sebagai "kita pe nama" (kita punya nama) dan "torang pe rumah" (kita punya rumah) di Manado dan "beta pu nama" (beta punya nama), "katong pu rumah" (kita punya nama) dalam dialek Ambon.

Pengucapan mungkin berbeda-beda dalam dialek barat, terutama pengucapan perkataan yang berakhirkan vokal "a". Contohnya, di beberapa bagian Indonesia, Malaysia, dan Singapura, "kita" (inklusif) diucapkan sebagai /kitə/, di Kelantan dan Thailand selatan sebagai /kitɔ/, di Palembang sebagai /kito/, di Betawi dan Perak sebagai /kitɛ/ dan di Kedah dan Perlis sebagai /kitɑ/.

Dialek Betawi dan timur kadang kala dianggap sebagai kreol Melayu sebab penuturnya bukan suku Melayu.

Disebabkan permukiman awal masyarakat Melayu Cape di Cape Town, yang kini dikenal orang-orang kulit berwarna, banyak perkataan bahasa Melayu Klasik diserap ke dalam bahasa Afrikans.

Dialek

Bahasa Melayu sangat bervariasi. Penyebab yang utama adalah tidak adanya institusi yang memiliki kekuatan untuk mengatur pembakuannya. Kerajaan-kerajaan Melayu hanya memiliki kekuatan regulasi sebatas wilayah kekuasaannya, padahal bahasa Melayu dipakai oleh orang-orang jauh di luar batas kekuasaan mereka. Akibatnya muncul berbagai dialek (geografis) maupun sosiolek (dialek sosial). Pemakaian bahasa ini oleh masyarakat berlatar belakang etnik lain juga memunculkan berbagai varian kreol di mana-mana, yang masih dipakai hingga sekarang. Bahasa Betawi, suatu bentuk kreol, bahkan sekarang mulai memengaruhi secara kuat bahasa Indonesia akibat penggunaannya oleh kalangan muda Jakarta dan dipakai secara meluas di program-program hiburan televisi nasional.

Ada kesulitan dalam mengelompokkan bahasa-bahasa Melayu. Sebagaimana beberapa bahasa di Nusantara, tidak ada batas tegas antara satu varian dengan varian lain yang penuturnya bersebelahan secara geografis. Perubahan dialek sering kali bersifat bertahap. Untuk kemudahan, biasanya dilakukan pengelompokan varian sebagai berikut:

  1. Bahasa-bahasa Melayu Tempatan (Lokal)
  2. Bahasa-bahasa Melayu Kerabat (Paramelayu, Paramalay = Melayu "tidak penuh")
  3. Bahasa-bahasa kreol (bukan suku/penduduk melayu) berdasarkan bahasa Melayu

Jumlah penutur bahasa Melayu di Indonesia sangat banyak, bahkan dari segi jumlah melampaui jumlah penutur bahasa Melayu di Malaysia maupun di Brunei Darussalam. Bahasa Melayu dituturkan mulai sepanjang pantai timur Sumatra, Kepulauan Riau, Kepulauan Bangka Belitung, Jambi, Sumatra Selatan, Bengkulu, Lampung  hingga pesisir Pulau Kalimantan dan kota Negara, Bali.[58]

Dialek Melayu Indonesia

Dialek Melayu Indonesia di Daerah Sumatra

Dialek Melayu Indonesia di Daerah Kalimantan

Dialek Melayu Indonesia Indonesia Timur

Bahasa Kerabat Melayu/Rumpun Bahasa Melayik

"Bahasa kerabat" adalah bahasa-bahasa lain yang serumpun dengan Bahasa Melayu, turunan dari bahasa Proto-Melayik. Mereka adalah:

  1. Bahasa Minangkabau (min) di Sumatra Barat
  2. Bahasa Kerinci (kvr) di Jambi
  3. Bahasa Banjar (bjn) di Kalimantan Selatan
  4. Bahasa Kedayan (kxd) di Brunei, Sarawak
  5. Dialek Melayu Kedah (meo) (Melayu Satun)
  6. Dialek Melayu Pulau Kokos (coa)
  7. Dialek Melayu Pattani (mfa)
  8. Dialek Melayu Sabah (msi)
  9. Dialek Melayu Bukit(Bahasa Bukit) (bvu) (Suku Dayak Bukit) di Kalimantan Selatan
  10. Bahasa Serawai (srj) di Bengkulu
  11. Bahasa Rejang (rej) di Rejang Lebong, Bengkulu
  12. Bahasa Lebong di Lebong, Bengkulu
  13. Bahasa Rawas (rws) di Musi Rawas, Sumatra Selatan
  14. Bahasa Penesak (pen) di Tanjung Batu & Sekitarnya, Pedamaran (Marga Danau), Sumatra Selatan
  15. Bahasa Komering di Ogan Komering Ulu dan Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan
  16. Bahasa Enim (eni)
  17. Bahasa Musi (mui)
  18. Bahasa Kaur (vkk)
  19. Bahasa Kubu (kvb)
  20. Bahasa Lematang (lmt)
  21. Bahasa Lembak (liw), dipakai di Kota Lubuklinggau
  22. Bahasa Lintang (lnt)
  23. Bahasa Lubu (lcf)
  24. Bahasa Loncong/Orang Laut (lce)
  25. Bahasa Sindang Kelingi (sdi)
  26. Bahasa Semendo (sdd)
  27. Bahasa Rawas (rws)
  28. Bahasa Ogan (ogn)di Ogan Ilir, Ogan Komering Ulu dan Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan
  29. Bahasa Pasemah ( pse) di Sumatra Selatan
  30. Bahasa Suku Batin [sbv] di Jambi
  31. Bahasa Kutai di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur
    1. Dialek Tenggarong - Melayu Kutai (vkt)
    2. Dialek Kota Bangun - Melayu Kutai (mqg)

Bahasa Melayu Kreol

Bahasa Melayu sudah lama dikenal sebagai bahasa antarsuku bangsa khususnya di Indonesia. Dalam perkembangannya terutama kawasan-kawasan berpenduduk bukan Melayu dan mempunyai bahasa masing-masing, bahasa Melayu mengalami proses pemijinan dengan berbaurnya berbagai unsur bahasa setempat ke dalam bahasa Melayu dan karena dituturkan oleh anak-anaknya, bahasa Melayu mengalami proses pengkreolan.[58] Bahasa Melayu, khususnya di Indonesia Timur diperkenalkan pula oleh para misionaris asal Belanda untuk kepentingan penyebaran agama Kristen.

Di pulau Jawa, terutama di Jakarta, bahasa Melayu mengalami proses pengkreolan yang unsur dasar bahasa Melayu Pasar tercampur dengan berbagai bahasa di sekelilingnya, khususnya bahasa Tionghoa, bahasa Sunda, bahasa Jawa, bahasa Bali, bahasa Bugis, bahkan unsur bahasa Belanda dan bahasa Portugis. Melayu dalam bentuk kreol ini banyak dijumpai di Kawasan Indonesia Timur yang terbentang dari Manado hingga Papua.

Bentuk Melayu Kreol tersebut antara lain:

Dialek Luar Indonesia

Dialek-dialek bahasa Melayu di Malaysia adalah seperti berikut:

  • Dialek Kedah (Kedah, Perlis, Pulau Pinang & Perak Utara) " meo ": dituturkan di negara bagian Kedah, Pulau Pinang, Perlis dan bagian utara negara bagian Perak. Terbagi kepada beberapa subdialek, seperti Perlis, Pulau Pinang, Kedah Utara dan Kedah Hilir. Dialek yang dituturkan oleh penduduk di Kedah Timur menampakkan banyak persamaan dengan dialek Kelantan dan Pattani, dialek ini dikenali sebagai dialek Kedah Hulu.
  • Dialek Kelantan: dituturkan di negara bagian Kelantan dan daerah Besut, Terengganu. Penduduk di beberapa buah daerah di Kedah seperti Baling, Sik dan Kuala Nerang bertutur di dalam dialek yang menampakkan banyak persamaan dengan Dialek Kelantan. Dialek Kelantan merupakan subdialek Dialek Pattani ataupun Yawi.
  • Dialek Terengganu "zlm-coa": dituturkan di negara bagian Terengganu kecuali daerah Besut dan sebagian negeri Pahang di pesisiran pantai daerah Kuantan. Catatan pertama bahasa Melayu di Terengganu tertulis pada Prasasti Terengganu yang tercatat pada tahun 1326 M atau 1386 M.
  • Dialek Perak - Dialek ini terbagi kepada tiga pecahan kecil:
    • Dialek Perak Tengah: dituturkan di bagian tengah negara bagian Perak meliputi daerah Perak Tengah dan Kuala Kangsar.
    • Dialek Perak Selatan: dituturkan di bagian selatan negara bagian Perak meliputi daerah Hilir Perak, Batang Padang, Kampar dan sebagian daerah Manjung dan Kinta. Dialek ini mempunyai pengaruh dialek Selangor dan Johor.
    • Dialek Perak Timur: dituturkan di bagian timur laut negara bagian Perak yaitu Lenggong, Grik dan Kroh (daerah Hulu Perak) yang bersempadan dengan negara bagian Kedah dan Kelantan serta provinsi Yala dan Narathiwat di kerajaan Thailand. Dialek yang dituturkan mempunyai campuran dialek Utara, dialek Perak dan dialek Kelantan/Pattani.
  • Dialek Selangor - KL: dituturkan di negara bagian Selangor, Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur, Putrajaya serta kota-kota besar di Semenanjung Malaysia.
  • Dialek Negeri Sembilan: dituturkan di negara bagian Negeri Sembilan dan kawasan Taboh Naning, Melaka.
  • Dialek Malaka: dituturkan di negara bagian Melaka kecuali kawasan Taboh Naning.
  • Dialek Johor - Riau: dituturkan di negara bagian Johor dan selatan Pahang.
  • Dialek Pahang - Negara bagian Pahang kaya dengan pelbagai jenis dialek daerah yang dituturkan di daerah-daerah di mana Sungai Pahang mengalir:-
    • Hulu Sungai Pahang: Dialek Jerantut, Lipis, Bentong dan Raub (dituturkan dengan cepat dari segi kelajuan percakapan).
    • Pertengahan Sungai Pahang: Dialek Temerloh dan Maran (dituturkan secara sederhana dari segi kelajuan percakapan).
    • Hilir Sungai Pahang: Dialek Rompin dan Pekan (dituturkan dengan perlahan dari segi kelajuan percakapan).
  • Dialek Sarawak "zlm-sar": dituturkan di negara bagian Sarawak kecuali di divisi Limbang yang menggunakan dialek Brunei. Dialek Sarawak dapat dipecahkan kepada beberapa subdialek mengikut divisi administratif yaitu Bintulu, Kuching, Miri, Samarahan, Saribas, Sibu dan Sri Aman.
  • Dialek Labuan - dituturkan di Persekutuan Labuan (sejenis dialek campuran antara bahasa Kedayan dan bahasa Melayu Brunei).
  • Dialek Sabah "msi" - Negara bagian Sabah mempunyai beberapa jenis dialek Melayu yaitu:-
    • Dialek Melayu Sabah - dituturkan di seluruh negara bagian Sabah dan merupakan dialek utama di negera bagian tersebut.
    • Dialek Kokos / Cocos - dituturkan oleh orang Melayu keturunan Kokos / Cocos di Tawau, Lahad Datu, Kunak, Sandakan dan Kepulauan Cocos (Keeling), wilayah Australia.
  • Dialek Baba - Sejenis dialek campuran antara bahasa Melayu dan dialek Hokkien. Dialek ini terbagi kepada tiga pecahan kecil yaitu:
    • Dialek Baba Melaka - dituturkan oleh kaum Baba dan Nyonya di negara bagian Melaka. Ia merupakan dialek asal bagi dialek Melayu Baba.
    • Dialek Baba Pulau Pinang - dituturkan oleh kaum Baba dan Nyonya di negara bagian Pulau Pinang.
    • Dialek Baba Singapura - dituturkan oleh kaum Baba dan Nyonya di Republik Singapura.

Dialek Johor-Riau juga dituturkan di Republik Singapura dan Provinsi Riau dan Kepulauan Riau, Indonesia.

Dialek-dialek bahasa Melayu di Singapura, Brunei Darussalam dan Thailand adalah seperti berikut:

  • Dialek Singapura: dituturkan di Republik Singapura. Dialek ini merupakan pecahan dari dialek Johor-Riau.
  • Dialek Brunei: dituturkan di Kerajaan Brunei Darussalam serta bagian pedalaman, negara bagian Sabah dan Wilayah Persekutuan Labuan, Malaysia.
  • Dialek Patani: dituturkan di provinsi Pattani, Narathiwat, Yala dan Songkhla di Kerajaan Thailand.
  • Dialek Melayu Bangkok: Dituturkan oleh masyarakat Melayu di kawasan Bangkok, agak berbeda dengan dialek di bahagian Selatan Thailand.

Kini, kebanyakan angkatan baru sudah kehilangan upaya untuk bercakap dalam dialek ibu dan bapak mereka karena adanya penerapan bahasa Melayu ketetapan dalam pendidikan negara. Karena ada perbedaan dialek yang amat nyata, kadang kala penutur bahasa Melayu dari dialek tertentu tidak dapat mamahami penutur dialek yang lain terutama sekali dialek Kelantan, Sarawak dan Sabah.

Di luar wilayah tersebut, terdapat pula dialek Sri Lanka yang perlahan-lahan mulai punah, serta dialek Afrika Selatan, yang dipakai oleh pengikut Syekh Yusuf yang dibuang ke Cape Town.

Paramelayu (Paramalay)

  1. Bahasa Duano' [dup] (Malaysia Barat)
  2. Bahasa Minangkabau [min] (Indonesia, Sumatra Barat)
  3. Bahasa Pekal [pel] (Indonesia, Sumatra Selatan)
  4. Bahasa Urak Lawoi' [urk] (Thailand)
  5. Bahasa Muko-Muko [vmo] (Indonesia, Sumatra, Bengkulu: Kabupaten Mukomuko)
  6. Bahasa Negeri Sembilan [zmi] (Malaysia Barat, Negeri Sembilan)

Melayu-Orang Asli

  1. Bahasa Jakun [jak] (Suku Jakun, Malaysia Barat)
  2. Bahasa Orang Kanaq [orn] (Orang Kanaq, Malaysia Barat)
  3. Bahasa Orang Seletar [ors] (Orang Seletar, Malaysia Barat)
  4. Bahasa Temuan [tmw] (Suku Temuan, Malaysia Barat)

Dayak Melayik

  1. Melayu
    1. Melayik-Dayak (10)
      1. Ibanik (6)
        1. Bahasa Balau [BUG] (Sarawak)
        2. Bahasa Iban [IBA] (Sarawak, Brunei, Kalimantan Barat)
        3. Bahasa Milikin [MIN] (Sarawak))
        4. Bahasa Mualang [MTD] (Suku Dayak Mualang, Sekadau, Kalimantan Barat)
        5. Bahasa Seberuang [SBX] (Suku Dayak Seberuang, Sintang, Kalimantan Barat)
        6. Bahasa Sebuyau[SNB] (Sarawak))
      2. Bahasa Keninjal [KNL] ( Melawi, Kalimantan Barat)
      3. Bahasa Kendayan [KNX] (Sanggau Ledo, Bengkayang, Kalimantan Barat)
      4. Bahasa Selako [SKL] (Pemangkat, Sambas, Kalimantan Barat)
      5. Bahasa-bahasa Malayic Dayak [XDY] (Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah)
        1. Bahasa Balai Riam: Kabupaten Sukamara
        2. Bahasa Bulik: Kabupaten Lamandau
        3. Bahasa Waringin: Kabupaten Kotawaringin Barat
        4. Bahasa Pembuang: Kabupaten Seruyan
        5. Kota Singkawang
        6. Kabupaten Bengkayang
        7. Kabupaten Sintang
        8. Kabupaten Kapuas Hulu
        9. Bahasa Kayong: Kayong Utara, Ketapang

Contoh

Semua penutur bahasa Melayu seharusnya dapat memahami salah satu terjemahan di bawah, yang sebagian besar berbeda dalam pilihan perkataan. Perkataan untuk "article"(Inggris), "pasal" (Arab) dan "perkara" (Sanskerta) dan untuk "declaration" (Inggris), "pernyataan" (nyata-Sanskerta) dan "perisytiharan" (isytihar-Arab), khusus untuk baku Indonesia dan Malaysia masing-masing, tetapi semua perkataan terdapat dalam kedua bahasa ini (bahkan perkataan itu dapat ditemukan dalam makna yang berbeda).

Pasal 1 Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia
Bahasa Inggris Bentuk Baku
Bahasa Indonesia[66] Bahasa Melayu Baku Tiga Negara[67]
Universal Declaration of Human Rights Pernyataan Umum tentang Hak Asasi Manusia
(General Declaration about Human Rights)
Perisytiharan Hak Asasi Manusia sejagat
(Universal Declaration of Human Rights)
Article 1 Pasal 1 Perkara 1
All human beings are born free and equal in dignity and rights. They are endowed with reason and conscience and should act towards one another in a spirit of brotherhood. Semua orang dilahirkan merdeka dan mempunyai martabat dan hak-hak yang sama. Mereka dikaruniai akal dan hati nurani dan hendaknya bergaul satu sama lain dalam semangat persaudaraan.

(All human beings are born free and have the same dignity and rights. They are endowed with reason and conscience and should get along with each other in a spirit of brotherhood.)

Semua manusia dilahirkan bebas dan sama rata dari segi maruah dan hak-hak. Mereka mempunyai pemikiran dan perasaan hati dan hendaklah bertindak di antara satu sama lain dengan semangat persaudaraan.

(All human beings are born free and are equal in dignity and rights. They have thoughts and feelings and should get along with a spirit of brotherhood.)


Galeri

Lihat pula

Rujukan

  1. ^ Ethnologue report for language code: msa. Ethnologue.com. Diakses pada 19-10-2010.
  2. ^ Ethnologue report for language code: zlm. Ethnologue.com. Diakses pada 19-10-2010.
  3. ^ "Kedah MB defends use of Jawi on signboards". The Star. 26 Agustus 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Oktober 2012. 
  4. ^ a b "East Timor Languages". www.easttimorgovernment.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Maret 2016. Diakses tanggal 30 Juli 2018. 
  5. ^ Badan Bahasa Kemdikbud
  6. ^ Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia
  7. ^ Dewan Bahasa dan Pustaka Brunei
  8. ^ Majelis Bahasa Melayu Singapura
  9. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Kepulauan Nusantara". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  10. ^ Bauer, Laurie (2007). The Linguistic Student's Handbook. Edinburgh: Edinburgh University Press. 
  11. ^ Wardhana, Dian Eka Chandra (2021). "Indonesian as the Language of ASEAN During the New Life Behavior Change 2021". Journal of Social Work and Science Education. 1 (3): 266–280. doi:10.52690/jswse.v1i3.114alt=Dapat diakses gratis. Diakses tanggal 29 Januari 2021. 
  12. ^ worldwide. "Where Is Malay Language Spoken?" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-21. 
  13. ^ Adelaar, K.A. Malayic Dayak: Arguments for a Bornean Homeland of Malay
  14. ^ (Indonesia) Yassir Nasanius, Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya. Pusat Kajian Bahasa dan Budaya, PELBBA 18: Pertemuan Linguistik Pusat Kajian Bahasa dan Budaya Atma Jaya: kedelapan belas, Yayasan Obor Indonesia, 2007, ISBN 979-461-527-7, 9789794615270
  15. ^ Adelaar (2004)
  16. ^ Andaya, Leonard Y. (2001). "The Search for the 'Origins' of Melayu" (PDF). Journal of Southeast Asian Studies (dalam bahasa Inggris). 32 (3): 315–330. doi:10.1017/S0022463401000169. 
  17. ^ Ruptures and departures By Corazon D. Villareal, Lily Rose R. Tope, Patricia May B. Jurilla, University of the Philippines. Dept. of English Studies and Comparative Literature, University of the Philippines
  18. ^ Malay literature By Dewan Bahasa dan Pustaka
  19. ^ Wurm, Stephen; Mühlhäusler, Peter; Tryon, Darrell T. (1996). Atlas of Languages of Intercultural Communication in the Pacific, Asia, and the Americas: Vol I: Maps. Vol II: Texts. Walter de Gruyter. hlm. 677. ISBN 978-3-11-081972-4. 
  20. ^ a b Ikram, A. 2008. Bahasa Melayu penyebar budaya. Naskah-naskah sebagai saksi persebaran bahasa[pranala nonaktif permanen]. Jurnal ATL Vol. 1. Diakses dari laman Melayu Online 6-5-2009.
  21. ^ "Bahasa Melayu Kuno". Bahasa-malaysia-simple-fun.com. 15 September 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 December 2010. Diakses tanggal 22 December 2010. 
  22. ^ Surakhman, M. Ali (23 Oktober 2017). "Undang-Undang Tanjung Tanah: Naskah Melayu Tertua di Dunia". kemdikbud.go.id. 
  23. ^ Sneddon, James N. (2003). The Indonesian Language: Its History and Role in Modern Society. UNSW Press. hlm. 70. ISBN 978-0-86840-598-8. 
  24. ^ a b Sneddon, James N. (2003). The Indonesian Language: Its History and Role in Modern Society. UNSW Press. hlm. 62. ISBN 978-0-86840-598-8. 
  25. ^ H.B. Jassin (1985, hal. 8) memberikan pendapat seperti ini. Lihat Hasjim, Nafron. Peranan Penerbit dalam Pembinaan Bahasa Indonesia. Dalam: Hasan Alwi, Dendy Sugono, Anton M. Moeliono. Telaah Bahasa dan Sastra. Yayasan Obor Indonesia. 1999. Hal. 260.
  26. ^ Ethnologue 16 classifies them as distinct languages, ISO3 kxd and meo, but states that they "are so closely related that they may one day be included as dialects of Malay".
  27. ^ "Malay (Bahasa Melayu)". Omniglot. Diakses tanggal 30 Agustus 2008. 
  28. ^ "Malay Can Be 'Language of ASEAN'". brudirect.com. 24 Oktober 2010. Diakses tanggal 22 Desember 2010. 
  29. ^ {{Cite book   | last = Salleh   | first = Haji   | author-link = Muhammad Haji Salleh   | title = Pengantar kesusastraan Malaysia modern   | publisher = Institut Terjemahan Negara Malaysia Berhad   | year = 2008   | location = Kuala Lumpur   | pages = xvi   | url = https://books.google.com/books?id=QTKtgVCUZ48C   | isbn = 978-983-068-307-2}}
  30. ^ "Languages of Indonesia (Sumatra)". 
  31. ^ Teks PDF oleh Jabatan Pengajian Tinggi, Kementerian Pengajian Tinggi Malaysia-Perkara 152. Bahasa kebangsaan.
  32. ^ Fernandez; Fernandez. "The history of Bahasa Melayu / Malaysia: The language of the Malay(sian) people". ExpatGo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-21. 
  33. ^ Chairman’s Statement of the 12th ASEAN Plus Three Summit
  34. ^ ASEAN Regional Plan of Action
  35. ^ freemalaysiatoday.com.
  36. ^ "Is Malay Hard to Learn?". 2021. 
  37. ^ a b Clynes, Adrian; Deterding, David (2011). "Standard Malay (Brunei)". Journal of the International Phonetic Association. 41 (2): 259–268. doi:10.1017/S002510031100017Xalt=Dapat diakses gratis. .
  38. ^ Soderberg, Craig D.; Olson, Kenneth S. (2008). "Indonesia". Journal of the International Phonetic Association (dalam bahasa Inggris). 38 (2): 209–213. doi:10.1017/S0025100308003320alt=Dapat diakses gratis. ISSN 1475-3502. 
  39. ^ Templat:Citedate
  40. ^ Templat:Citedate
  41. ^ Adelaar, K. A. (1992). Proto Malayic: the reconstruction of its phonology and parts of its lexicon and morphology (PDF). Canberra: Pacific Linguistics. doi:10.15144/pl-c119. ISBN 0858834081. OCLC 26845189. 
  42. ^ Teoh. Aspects of Malay phonology revisited: A non-linear approach. 
  43. ^ Asmah Haji, Omar (1985). Susur galur bahasa Melayu. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka. 
  44. ^ Ahmad, Zaharani (1993). Fonologi generatif: teori dan penerapan. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka. 
  45. ^ Clynes, Adrian (1997). "On the Proto-Austronesian "Diphthongs"". Oceanic Linguistics. 36 (2): 347–361. doi:10.2307/3622989. JSTOR 3622989. 
  46. ^ Asmah Haji Omar. Bahasa Malaysia Saintifik, Terbitan Kedua (2005), m.s. 32. Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 983-62-8164-9
  47. ^ Asmah Haji Omar. Bahasa Malaysia Saintifik, Terbitan Kedua (2005), m.s. 32. Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 983-62-8164-9
  48. ^ Asmah Haji Omar. Bahasa Malaysia Saintifik, Terbitan Kedua (2005), m.s. 34. Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 983-62-8164-9
  49. ^ Asmah Haji Omar. Bahasa Malaysia Saintifik, Terbitan Kedua (2005), m.s. 26. Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 983-62-8164-9
  50. ^ Sosok Pokok MABBIM. Repositori Kemendikbud.
  51. ^ Dari manakah asal dan makna kata mantan, Kantor Bahasa Bengkulu.Kemdikbud.
  52. ^ Bahasa Jurnalistik, perpustakaan.kominfo.go.id.
  53. ^ Peran Wartawan Memajukan Bahasa Indonesia, solopos.com
  54. ^ Wartawan Nyentrik dan Berkaliber itu Bernama..., jpnn.com.
  55. ^ Peran Pers Memajukan Bahasa Indonesia, harianjogja.com.
  56. ^ http://www.youtube.com/watch?v=pycewToY3_A[tepercaya?]
  57. ^ Ethnologue 16 juga mendaftar Col, Haji, Kaur, Kerinci, Kubu, Lubu'.
  58. ^ a b Beberapa perbezaan kosakata bahasa Melayu Malaysia dan bahasa Indonesia dalam teks ilmiah[pranala nonaktif permanen]
  59. ^ http://www.kborneo.com/read.cfm?THE_ID=508[pranala nonaktif permanen]
  60. ^ http://journal.unwidha.ac.id/index.php/magistra/article/view/215/166[pranala nonaktif permanen]
  61. ^ http://jurnal.untan.ac.id/index.php/jpdpb/article/view/1383
  62. ^ http://www.kborneo.com/read.cfm?THE_ID=212[pranala nonaktif permanen]
  63. ^ http://badanbahasa.kemdikbud.go.id/lamanbahasa/produk/1144
  64. ^ http://badanbahasa.kemdikbud.go.id/lamanbahasa/produk/1160
  65. ^ (Inggris) Florey, Margaret (2009). Endangered Languages of Austronesia - Oxford linguistics. Oxford University Press. hlm. 26. ISBN 0199544549. ISBN 978-0-19-954454-7
  66. ^ Standard named as stated in: "Universal Declaration of Human Rights - Bahasa Indonesia (Indonesian)". Office of the United Nations High Commissioner for Human Rights. Diakses tanggal 17 Maret 2021. 
  67. ^ The other language standard aside from "Indonesian" is named simply as "Malay", as stated in: "Universal Declaration of Human Rights (Bahasa Melayu (Malay))". Office of the United Nations High Commissioner for Human Rights. 

Daftar pustaka

  • Adelaar, K.A. 1988. More on Proto-Malayic. Dalam: Mohd. Thani Ahmad dan Zaini Mohammed Zain (peny.) Rekonstruksi dan cabang-cabang Bahasa Melayu induk, pp. 59–77. Seri monograf sejarah bahasa Melayu. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.
  • Bellwood, P. 1993. Cultural and biological differentiation in peninsular Malaysia: the last 10,000 years. Asian Perspectives 32:37-60.
  • Hudson, A.B. 1970. A note on Selako: Malayic Dayak and Land Dayak languages in West Borneo. Sarawak Museum Journal 18:301-318.
  • Adelaar, K. Alexander (2004). "Where does Malay come from? Twenty years of discussions about homeland, migrations and classifications". Bijdragen tot de Taal-, Land- en Volkenkunde. 160 (1): 1–30. doi:10.1163/22134379-90003733alt=Dapat diakses gratis. JSTOR 27868100. 
  • Edwards, E. D.; Blagden, C. O. (1931). "A Chinese Vocabulary of Malacca Malay Words and Phrases Collected between A. D. 1403 and 1511 (?)". Bulletin of the School of Oriental Studies, University of London. 6 (3): 715–749. doi:10.1017/S0041977X00093204. JSTOR 607205. 
  • B., C. O. (1939). "Corrigenda and Addenda: A Chinese Vocabulary of Malacca Malay Words and Phrases Collected between A.D. 1403 and 1511 (?)". Bulletin of the School of Oriental Studies, University of London. 10 (1). JSTOR 607921. 
  • Braginsky, Vladimir, ed. (2013) [First published 2002]. Classical Civilizations of South-East Asia. Oxford: Routledge. ISBN 978-1-136-84879-7. 
  • Wilkinson, Richard James (1901–1903). A Malay-English Dictionary. Singapore: Kelly & Walsh. 

Pranala luar