Melayu Palembang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Melayu Palembang ملايو ڤاليمبڠ
Jumlah populasi
± 1.3-1.4 juta jiwa
Daerah dengan populasi signifikan
Palembang & sekitarnya Sumatra Selatan
Bahasa
Melayu Palembang
Indonesia
Agama
Islam
Suku bangsa terkait
Melayu Jambi, Melayu Bengkulu,Melayu Ogan, Melayu Musi, Melayu Besemah, Melayu Bangka, Komering, Lampung, Minang, Melayu Riau

Melayu Palembang (Jawi: ملايو ڤاليمبڠ) (Latin: Melayu Pelèmbang) adalah Suku Melayu yang berasal dari kota Palembang, Provinsi Sumatra Selatan.[1] Saat ini Penyebaran Melayu Palembang tidak hanya terkonsentrasi di kota Palembang saja tetapi juga dapat di temui di Hampir semua Kabupaten kota di Sumatra Selatan dalam kegiatan sehari-hari Mereka menggunakan Bahasa Melayu Palembang yang disebut juga sebagai Baso Pelembang Sari-sari.

Sumatra Selatan adalah salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di wilayah selatan pulau Sumatra dengan ibu kota Palembang. Seperti sebagian besar kebudayaan provinsi lain di pulau Sumatra, kebudayaan provinsi Sumatra Selatan sebagian besar terpengaruh oleh budaya Melayu salah satunya Melayu Palembang. Selain itu, ada beberapa kebudayaan yang terpengaruh oleh Islam, dan ada pula yang dipengaruhi oleh kebesaran dari kerajaan Sriwijaya. Kekayaan budaya Sumatra Selatan meliputi rumah adat, pakaian adat, berbagai jenis tarian, juga makanan khas dari daerah tersebut. Kekayaan budaya Sumatra Selatan tidak hanya mahsyur di wilayah Sumatra Selatan itu sendiri tetapi sampai ke Provinsi tetangga seperti Bangka Belitung, Bengkulu, dan Lampung.

Masyarakat Melayu Palembang

Secara garis besar, suku Melayu Palembang terdiri atas dua kelompok yang berbeda strata sosialnya. Pertama adalah kelompok Wong Jero, yaitu keturunan bangsawan atau hartawan yang statusnya setingkat lebih bawah dari orang-orang di istana kerajaan Palembang. Kedua adalah kelompok Wong Jabo atau rakyat biasa.

Pada awalnya, banyak pendapat yang mengatakan bahwa suku Palembang merupakan hasil peleburan dari beberapa suku seperti Arab, Cina, dan Melayu. Suku-suku ini sudah berabad-abad bermigrasi ke Palembang dan hidup berdampingan dengan warga lokal sekian lama. Bahkan, selama kurun waktu tersebut, terjadi perkawinan campur antara suku asli dengan suku pendatang tersebut.

dari ketiga suku bangsa (Arab, Cina, dan Melayu) inilah lahir sebuah etnik bernama suku Melayu Palembang yang mempunyai kebudayaan dan adat-istiadat tersendiri. Tapi, sebagian masyarakat Melayu Palembang tidak sependapat dengan hal tersebut. Mereka mengatakan bahwa jauh sebelum datangnya bangsa Arab, Cina, dan Melayu, suku Melayu Palembang telah berkembang di Palembang dan merupakan penghuni pertama wilayah tersebut. Jadi, suku Melayu Palembang adalah suku asli dari Palembang dan sebuah komunitas adat tersendiri, bukan campuran beberapa suku bangsa.

Tak dapat dipungkiri bahwa perkawinan campur antara suku Melayu Palembang dan sejumlah suku bangsa pendatang memang pernah terjadi. Namun, suku-suku bangsa pendatang tersebutlah yang justru masuk ke dalam kebudayaan serta adat istiadat suku Melayu Palembang.

Keseharian Masyarakat Melayu Palembang

Dalam kesehariannya, suku Melayu Palembang berkomunikasi dalam bahasa Palembang. Bahasa ini dikategorikan sebagai bahasa Melayu atau lebih dikenal dengan sebutan bahasa Melayu Palembang. Bahasa ini terdiri atas dua dialek, yaitu baso Palembang alus dan baso Palembang sari-sari. Bahasa ini hampir mirip dengan bahasa-bahasa Melayu lainnya, tetapi bahasa Melayu Palembang lebih dekat dengan Bahasa Melayu Jambi. Hal yang membedakan bahasa ini dengan bahasa Melayu lainnya adalah penggunaan dialek “O”. Layaknya Bahasa Melayu Jambi.

Sementara itu, sebagian besar masyarakat Melayu Palembang lebih suka tinggal di rumah yang beridiri di atas permukaan air. Rumah Limas yang berupa rumah panggung dan banyak dijumpai di pinggiran Sungai Musi adalah rumah adat Melayu Palembang yang paling terkel.

Untuk Kuliner Masyarakat Melayu Palembang terkenal ahli membuat makanan. Pempek, lenggang, dan tekwan adalah beberapa makanan khas Melayu Palembang. Dari semua jenis kuliner asli Melayu Palembang, pempek adalah yang paling terkenal.

Ciri khas lainnya dari masyarakat Melayu Palembang yaitu mempunyai tradisi yang sudah dilakukan selama berabad-abad sebagai pedagang. banyak masyarakat Melayu Palembang yang berdagang di atas perahu di sepanjang aliran Sungai Musi. Selain itu, banyak juga orang Melayu Palembang yang sukses menduduki sektor penting di pemerintahan, menjadi artis, bekerja di sektor swasta, dan lain sebagainya.

Bahasa

Dalam Keseharian nya Masyarakat Melayu Palembang menggunakan Bahasa Melayu Palembang, Bahasa Melayu Palembang ini mempunyai dua tingkatan, yaitu Baso Pelembang alus atau bebaso (cara bahasa yang tertata dan beretika) dan Baso Pelembang sari-sari (bahasa Melayu Palembang). Baso Pelembang alus dipergunakan dalam percakapan dengan pemuka masyarakat, orang-orang tua, atau orang-orang yang dihormati, terutama dalam upacara adat. Bahasa ini mempunyai kemiripan dengan bahasa Melayu dan Jawa karena adanya hubungan Kerajaan Sriwijaya dan Kesultanan Palembang Darussalam dengan kerajaan di pulau Jawa. Itulah sebabnya perbendaharaan kata Baso Pelembang Alus banyak persamaannya dengan perbendaharaan kata dalam bahasa Jawa.

Sementara itu, untuk bahasa kegiatan sehari-hari Bahasa Melayu Palembang (Baso Pelembang Sari-sari) dipergunakan oleh orang Melayu Palembang dan merupakan salah satu dialek bahasa Melayu. Dalam praktiknya sehari-hari, orang Melayu Palembang dalam Kesultanan Palembang Darussalam di tulisan Aksara Arab Melayu/Jawi dan Tulisan Latin Di Zaman Kesultanan Palembang Darussalam.

Bahasa Melayu Palembang memiliki kemiripan dengan bahasa daerah di provinsi sekitarnya, seperti Jambi dan Bengkulu Di Jambi dan Bengkulu, akhiran ‘a’ pada kosakata bahasa Indonesia biasanya diubah menjadi ‘O’.

Seni dan Budaya

Palembang dikenal sebagai kota multibudaya sebab banyak para pendatang yang memasuki wilayah ini dan tak terlepas dari sejarah tua Palembang itu sendiri. Kesenian-kesenian yang dimiliki oleh masyarakat Melayu Palembang adalah seperti Kesenian Dul Muluk, yaitu sebuah pentas drama tradisional khas dari Melayu Palembang. Gending Sriwijaya, yaitu tarian yang dimainkan untuk menyambut para tamu. Tari Tanggai, yaitu tarian yang dimainkan dalam sebuah acara resepsi pernikahan, Syarofal Anam yaitu kesenian Islami yang diperkenalkan oleh para saudagar Arab. Kesenian Islami ini menjadi populer di Kota Palembang karena diperkenalkan oleh KH. M. Akib, S. Abdullah bin Alwi Jamalullail, dan Ki Kemas H. Umar.

Lagu-lagu daerah seperti Ribang Kemambang, Dek Sangke, Melati Karangan, Dirut, dan Cuk Mak Ilang.

Untuk rumah adat Rumah Limas dan Rumah Rakit, adalah rumah adat khas Melayu Palembang.

Selain itu, masyarakat Melayu Palembang juga memiliki kain songket yang merupakan salah satu jenis tekstil terbaik di dunia. Ya, kain songket Melayu Palembang yang merupakan peninggalan dari Kerajaan Sriwijaya dan Kesultanan Palembang Darussalam ini dikenal sebagai ratunya kain. Sampai saat ini, songket masih dibuat dengan cara ditenun manual dan memakai alat tenun tradisional.

Selain songket, masyarakat Melayu Palembang pun kini sedang mengembangkan jenis tekstil baru, yaitu batik Melayu Palembang. Batik asli dari Palembang ini berbeda dengan batik dari Jawa sebab terlihat lebih ceria dengan warna-warna terang dan masih tetap mempertahankan motif-motif tradisional.

Penyebaran

Selain berdomisili di Kota Palembang, Penyebaran Melayu Palembang juga tersebar di wilayah Sumatra Selatan bersamaan dengan etnis2 melayu lainnya di Sumatra selatan beserta kaum/klan/marganya sebagai berikut:

  • Kaum kerabat Ogan
  • Kaum kerabat Lubai
  • Kaum kerabat Rambang
  • Kaum kerabat Cambai
  • Kaum kerabat Pegagan; Ilir & ulu
  • Kaum kerabat Lembak
  • Kaum kerabat Lintang
  • Kaum kerabat Kikim
  • Kaum kerabat Gumay
  • Kaum kerabat Besemah
  • Kaum kerabat Enim
  • Kaum kerabat Semende
  • Kaum kerabat Kisam
  • Kaum kerabat Lematang
  • Kaum kerabat Pedamaran
  • Kaum kerabat meranjat
  • Kaum kerabat penukal
  • Kaum kerabat penesak
  • Kaum kerabat Semende: Semende Lembak, Semende Darat, Semende laut
  • Kaum kerabat lintang
  • Kaum kerabat Sekayu
  • Kaum kerabat Musi
  • Kaum kerabat Enim
  • Kaum kerabat semidang
  • Kaum kerabat rawas
  • Kaum kerabat kikim

i