Suku Alor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Suku Pantar, Etnis Dia'ang/ Dei'ing di Kab. Alor merupakan penduduk asli yang mendiami Pulau Pantar, Pura dan Pulau Alor, Kabupaten Alor, Nusa Tenggara Timur.[1] Kabupaten Alor terdiri atas 5 kecamatan yang terdiri dari Kecamatan Alor Timur, Alor Barat Laut, Alor Barat Daya, alor Selatan dan Pantar. Daerah ini merupakan daerah yang berbukit dan bergunung dengan berbagai kemiringan.[2]

Suku ini memiliki banyak ragam bahasa atau dialek, diantaranya Belagar, Denebang, Deing, Mauta, Lemma, Alor, Kabola, Abui,Kawel, Kemang, Kelong, Maneta, Wuwuli, Seboda, Malua, Kramang, Wersin dan Kui. Pada abad ke 17-18 di pulau Alor dan Pentar saja terdapat sembilan keranjaan kecil. Ada beberapa variasi dari setiap ras, seperti Mongoloid, Negroid dan Polinesia.

Ciri-ciri fisik suku Alor[sunting | sunting sumber]

  1. Berambut keriting
  2. Kulit hitam
  3. Bahu agak melebar
  4. Tubuh relatif pendek

Mata pencarian suku Alor[sunting | sunting sumber]

Mata pencarian orang Alor ini pada umumnya adalah bertani ladang dengan sistem tebang bakar. Tanaman yang di tanam di ladang tersebut contohnya jagung, padi, ubi kayu, sorgum dan kacang-kacangan.

selain bertani, suku Alor juga menangkap ikan sebagai mata pencarian.

4 Kelompok kerabat suku Alor[sunting | sunting sumber]

  1. Kelompok Hieta yang keanggotaannya dihitung melalui prinsip Patrilineal
  2. Kelompok Fengfala adalah semua keturunan dari saudara ayah-ibu yang lebih tua dari ayah-ibu
  3. Kelompok Nengfala adalah sepupu silang dari pihak ibu
  4. Kelompok keluarga inti yang merupakan inti masyarakat.

Kepercayaan suku Alor[sunting | sunting sumber]

Mayoritas kepercayaan penduduk Alor adalah Islam, Kristen Protestan dan Kristen Katolik, tetapi tidak sedikit pula dari masyarakat Alor yang menganut paham animisme dan dinamisme yang menyembah:[3]

  1. Larra/Lera yaitu matahari
  2. Wulang yaitu bulan
  3. Neda yaitu sungai bisa disebut juga dewa air
  4. Addi yaitu hutan bisa disebut juga dewa hutan
  5. Hari yaitu laut bisa disebut juga dewa laut.
  6. Penyembahan kepada Tuhan atau Allah disebut (Nayaning Lhahatal) Kepercayaan secara langsung kepada Tuhan.

Kesenian dan kebudayaan suku Alor[sunting | sunting sumber]

Berbagai macam adat serta kebudayaan di kabupaten Alor, mulai dari tarian, koleksi bersejarah, dan suku tradisional yang masih lekat dengan tradisinya. Salah satu tarian dari Alor yang terkenal adalah tarian Lego-Lego yang disebut Sohhe / Darriz merupakan tarian tradisional Alor.[4]

Tarian ini dilakukan secara massal di mana satu dengan lainnya saling bergandengantangan membentuk melingkar sambil mengelilingi tiga batu bersusun yang disebut mesbah dengan mengumandangkan lagu pantun dalam bahasa adat. Biasanya tarian ini dilakukan semalaman dengan diiringi gong dan moko.[4]

tambahan juga dalam setiap ritual maupun ceremonial, suku alor biasanya menyajikan makanan khas yaitu jagung bose dan jagung titi.

Lagu asal suku Alor adalah lagu Eti lola, Handek dan Heelora.

Alat musik tradisional suku Alor[sunting | sunting sumber]

Alor mempunyai alat musik khas yang mirip gendang yang disebut dengan Moko. Alat musik ini biasanya digunakan sebagai alat upacara. Dan merupakan hasil kebudayaan zaman perunggu. Selain itu juga biasa moko dijadikan sebagai belis, mahar atau mas kawin.[4]

Masyarakat Alor sangat percaya bahwa moko berasal dari tanah dan hanya dimiliki para bangsawan karena nilainya yang sangat tinggi. Oleh karena itu hampir bisa dipastikan tidak ada masyarakat adat di Nusantara yang mengoleksi moko dalam jumlah banyak seperti suku-suku di Alor.[4]

Adat perkawinan suku Alor[sunting | sunting sumber]

  1. Perkawinan dengan pembayaran belis secara kontan, yang diawali dengan perminangan.
  2. Perkawinan dengan belis yang tidak dibayar kontan
  3. Perkawinan tukar gadis
  4. Perkawinan larii bersama
  5. Perkawinan dengan melarikan sang gadis
  6. Perkawinan untu adalah perkawinan terikat

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pemerintah Kabupaten Alor."Sejarah Kabupaten Alor" diakses 19 Januari 2016
  2. ^ Lien, Dwiari Ratnawati (2018). Penetapan Warisan Budaya Takbenda Indonesia. Jakarta: Direktorat Jendral Kebudayaan, Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan RI. 
  3. ^ Rumah adat takpala diakses 19 Januari 2016
  4. ^ a b c d Suku Alor diakses 23 Januari 2016