Suku Bukitan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Suku Bukitan adalah kelompok masyarakat pemburu-pengumpul yang tinggal di negara bagian Sarawak, Malaysia dan Kalimantan Timur, Indonesia. Anggota suku ini kini tidak banyak jumlahnya karena perkawinan dengan anggota suku lain dan peniruan cara hidup pertanian Suku Iban.[1]

Suku Bukitan
Beketan / Bakatan / Ketan / Manketa
Sarawak; a Bakatan tribesman. Photograph. Wellcome V0037433.jpg
Orang Bukitan dari Sarawak, Malaysia.
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Kalimantan:
 Malaysia (Sarawak)290 (2000)[2]
 Indonesia (Kalimantan Timur)700[3]
Bahasa
Bahasa Bukitan, Bahasa Melayu language (Melayu Sarawak), Inggris Malaysia
Agama
Kristen (umumnya), Animisme
Kelompok etnis terkait
Suku Ukit, Sian, Kejaman, Sekapan dan Lahanan

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Masyarakat Suku Bukitan berasal dari Palin, Kalimantan. Pada abad ke-19, mereka berpindah ke Sarawak melalui Lubok Antu dan menetap di sana. Di sana, mereka mengadopsi cara bertani orang Iban sehingga menghilangkan kebiasaan berburu-mengumpul mereka. Proses 'Ibanisasi' berlanjut hingga rumah panjang orang Bukitan dan sebuah sungai diambil alih oleh orang Iban. Banyak anggota suku yang menikahi anggota suku Iban, dan di rumah panjang, mereka juga bertutur bahasa Iban selain bahasa mereka sendiri.[1]

Tak lama kemudian, orang-orang Suku Iban dari Kapuas menyerang dan mangusir mereka dari kediaman mereka.[4][5] Mereka melarikan diri ke Saribas yang sekarang dikenal dengan nama Betong. Di sana, mereka menetap dan membangun komunitas. Pada akhirnya, pernikahan antara Demong, anak laki-laki kepala suku mereka, Entingi, dengan Rinda, anak perempuan kepala Suku Iban, Tindin menandai perdamaian dan mereka lanjut tinggal bersama orang-orang Suku Iban.[6][7]

Setelah bertahun-tahun, akibat beberapa kesalahpahaman, perang pecah di antara mereka dan Suku Bukitan kalah. Mereka lalu kabur ke berbagai tempat sebelum akhirnya menetap di Sungai Merit, anak Sungai Batang Tatau di Bintulu dan sekitarnya hingga kini.[8]

Bukti kehadiran Suku Bukitan dapat dijumpai di berbagai daerah seperti Saribas dan Lubok Antu dalam bentuk pekuburan dan nama-nama tempat kuno.[9]


Orang Asli Sarawak[sunting | sunting sumber]

Konstitusi Federal Malaysia menyatakan Suku Bukitan bersama beberapa suku lain di Kalimantan diberlakukan sebagai orang asli Sarawak. Di Malaysia, orang asli diberi kedudukan istimewa berupa kuota untuk posisi-posisi dalam pelayanan masyarakat, dan beasiswa, hak-hak pendidikan atau pelatihan, atau fasiitas-fasilitas khusus yang diberikan oleh Pemerintah Federal.[10]

Tokoh-tokoh[sunting | sunting sumber]

  • Jonathan Tinggang Ngabang, atlet lompat jauh Malaysia.[11]
  • ^ a b Bissonnette, Jean-Franc̦ois, 1983-; Bernard, Stéphane, 1969-; Koninck, Rodolphe de. (2011). Borneo transformed : agricultural expansion on the Southeast Asian frontier. Singapore: NUS Press. hlm. 83. ISBN 9789971698300. OCLC 899264932. 
  • ^ "Bukitan, a language of Indonesia and Malaysia". SIL International. Diakses tanggal 2019-04-04. 
  • ^ "Beketan in Indonesia". Joshua Project. Diakses tanggal 2017-07-22. 
  • ^ Traude Gavin (2004). Iban Ritual Textiles. NUS Press. hlm. 4. ISBN 99-716-9294-5. 
  • ^ Vinson H. Sutlive & Joanne Sutlive, ed. (2001). The Encyclopaedia of Iban Studies: O-Z. Tun Jugah Foundation. hlm. 1593. ISBN 98-340-5133-6. 
  • ^ Barau Anak Gelayan (2016). Nalong Anak Buda, ed. Betie Tajak Ngakak Tajai Ngelayang. Johnny Anak Chuat. hlm. 99. ISBN 967-10174-8-7. 
  • ^ Vinson H. Sutlive & Joanne Sutlive, ed. (2001). The Encyclopaedia of Iban Studies: A-G. Tun Jugah Foundation. hlm. 449. ISBN 98-340-5131-X. 
  • ^ Sutlive, Vinson H. Sutlive, Joanne. (2001). The encyclopaedia of Iban studies : Iban history, society, and culture. Published by the Tun Jugah Foundation in cooperation with the Borneo Research Council. hlm. 449. ISBN 9834051301. OCLC 49515181. 
  • ^ Rob A. Cramb (2007). Land and Longhouse: Agrarian Transformation in the Uplands of Sarawak. NIAS Press. hlm. 108. ISBN 87-7694-010-1. 
  • ^ Suku asli dan pembangunan di Asia Tenggara. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia. 1993. hlm. 163. 
  • ^ "Host state treats Sarawak athletes to Gawai gathering". The Borneo Post. 3 June 2014. Diakses tanggal 2015-08-26.