Orang Ulu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Orang Ulu dari kelompok Dayak Kenyah Orang Ulu dari kelompok Dayak Punan

Arsitektur Kenyah.

Orang Ulu ("masyarakat adat terpencil") adalah sebutan etnik politik diciptakan untuk kelompok bersama sekitar 27 kelompok suku yang sangat kecil namun beragam secara etnis di Sarawak, dengan jumlah penduduk berkisar dari di bawah 300 orang untuk lebih dari 25.000 orang. Orang Ulu bukan merupakan istilah hukum dan tidak ada kelompok ras semacam ditemukan atau terdaftar di dalam Konstitusi Malaysia. Istilah itu dipopulerkan oleh asosiasi kelompok minoritas yang dikenal sebagai "Orang Ulu National Association" (OUNA) yang dibentuk pada tahun 1969.

Orang Ulu biasanya tinggal di rumah panjang dihiasi dengan mural dan ukiran kayu. Mereka juga dikenal karena tato mereka yang rumit manik-manik rinci. Para Orang Ulu suku juga dapat diidentifikasi melalui musik mereka yang unik - suara yang khas dari Sape mereka, kecapi berbentuk perahu dipetik, dulunya dengan dua senar, sekarang ini biasanya dengan empat senar.

Sebagian besar suku-suku Orang Ulu adalah Kristen. Namun agama tradisional lama masih dipraktikkan di beberapa daerah. Suku-suku yang termasuk dalam kelompok Orang Ulu yang tinggal di sepanjang perbatasan Malaysia Timur dan Kalimantan, Indonesia ialah: Kayan, Kenyah, Bahau, Seputan/Uheng Kereho, Aoheng/Penihing, Kajang, Kejaman, Punan, Ukit, Bukat, Penan, Lun Bawang, Lun Dayeh, Murut, Berawan, dan Kelabit.

Kelompok suku yang sama di Indonesia mendiami Kabuapaten Kapuas Hulu, Mahakam Ulu, Malinau, dan Nunukan. Kelompok suku ini menggunakan rumpun bahasa Borneo Utara. Di Sarawak kelompok tidak disebut Dayak, karena di sana yang disebut Dayak adalah Dayak Laut (Iban/Malayik) dan Dayak Darat (Bidayuh), khususnya istilah Dayak ditujukan kepada Bidayuh (Dayak Darat).