Suku Banjar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Banjar
Urang Banjar  (Banjar)
اورڠ بنجر
PengantinBanjar.jpg
Tiga pasangan etnis Banjar mengenakan pakaian adat Banjar (dari kiri ke kanan: Bagajah Gamuling Baular Lulut, Babaju Kun Galuh Pasinan, dan Baamar Galung Pancar Surya)
Jumlah populasi
5,7 juta[1] (2010)
Daerah dengan populasi signifikan
 Indonesia (Kalimantan Selatan)
Rincian jumlah populasi per wilayah
 Kalimantan Selatan2,686.627
 Kalimantan Tengah464.260
 Kalimantan Timur440.453
 Riau227.239
 Sumatra Utara125.707
 Jambi102.237
 Kalimantan Barat14.430
 Jawa Timur12.405
 Kepulauan Riau11.811
 Jawa Barat9.383
 Jakarta8.572
 Sulawesi Selatan3.837
 Sulawesi Tengah3.452
 Aceh2.734
 Banten2.572
 Yogyakarta2.545
 Jawa Tengah2.336
 Sumatra Selatan1.442
 Nusa Tenggara Barat1.083
 Sulawesi Utara594
 Sulawesi Tenggara499
 Lampung411
 Sumatra Barat355
 Bali349
Perserikatan Bangsa-Bangsa Luar negeri1.500.000
Bahasa
Agama
Etnis terkait

Etnis Banjar (bahasa Banjar: اورڠ بنجر, translit. Urang Banjar‎) adalah suku bangsa Indonesia atau kelompok etnis yang mayoritas mendiami wilayah Banjar di pesisir tenggara Kalimantan (khususnya di Provinsi Kalimantan Selatan).[1] Etnis Banjar merupakan penutur bahasa Banjar (dengan berbagai macam dialeknya), dan terikat dalam persamaan sejarah atau latar belakang serta kebudayaan. Etnis ini merupakan salah satu etnis pribumi asli Indonesia yang mana berbagai elemen kebudayaannya secara resmi diakui oleh pemerintah republik Indonesia dan dianggap sebagai salah satu komponen penting warisan kebudayaan nasional.

Dikarenakan faktor historis pengislaman pribumi Kalimantan, mayoritas masyarakat etnis Banjar pada umumnya kini merupakan pemeluk agama Islam (Muslim), masyarakat Dayak pesisir ini menunjukkan karakteristik yang agak berbeda dari kebanyakan Dayak di wilayah pedalaman Kalimantan; yang mana masyarakat etnis Banjar cenderung memiliki gaya hidup dan norma-norma yang berbasis Islami. Etnis Banjar juga terkenal akan kemampuannya dalam bidang perniagaan, pada masa kini populasi diaspora Banjar dapat ditemui pula secara global atau di seluruh belahan dunia; termasuk diantaranya dalam cakupan wilayah Asia Tenggara maupun hingga ke Timur Tengah (terutama di Arab Saudi).

Nomenklatur[sunting | sunting sumber]

Secara etimologis, kata "Banjar" sebagai etnonim mulanya berasal dari terminologi bahasa Ma'anyan dialek Janyawai yang berakar dari bahasa Jawa kuno. Secara hakikatnya, etnonim ini digunakan untuk mengidentifikasi golongan Dayak dari etnis Ma'anyan, Meratus, dan Ngaju yang sudah 'dijawakan' ketika masyarakat etnis Jawa tiba di wilayah tenggara Kalimantan untuk membangun peradaban mereka. Istilah "banjar" (ꦧꦚ꧀ꦗꦂ) itu sendiri dalam bahasa Jawa merupakan kependekan dari kata kerja "mbanjarke" (ꦩ꧀ꦧꦚ꧀ꦗꦂꦏꦺ), yang berarti “memisahkan dan menata ulang” secara harfiah, kata ini kemudian diadopsi menjadi etnonim lantaran telah menjadi 'rahasia umum' dalam masyarakat Kalimantan bahwa etnis Banjar sejatinya merupakan bagian dari masyarakat Dayak yang lebih besar yang telah mengalami asimilasi (baik itu dari segi agama, budaya, dan lain sebagainya) dengan pengaruh luar.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Prasejarah[sunting | sunting sumber]

Dirunut dari genealoginya, masyarakat etnis Banjar pada zaman dahulu merupakan satu kesatuan entitas yang sama dengan masyarakat Dayak lainnya di sekitar wilayah Pegunungan Meratus (khususnya dengan etnis Bukit atau kerap dikenali sebagai Dayak Meratus). Penelitian arkeologi pada zaman modern di kawasan Geopark Meratus mengungkapkan bahwa wilayah ini telah dihuni oleh manusia purba sejak zaman masa prasejarah.

Sivilisasi[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Dipa[sunting | sunting sumber]

Negara Dipa atau Dipa Negara merupakan sebuah sebutan lokal oleh masyarakat etnis Banjar yang merujuk kepada suatu entitas kerajaan yang dianggap sebagai sumber sivilisasi atau peradaban yang memiliki pengaruh dominan bagi masyarakat Banjar. Kerajaan ini ditengarai merupakan sebuah cabang atau vassal state dari kerajaan utamanya di pulau Jawa; yakni kerajaan Banjar Negara. Kata dipa itu sendiri diserap dari istilah dwipa dalam bahasa Jawa yang memiliki arti "pulau", merujuk kepada Banjar Negara itu sendiri yang terletak di pulau Jawa. Masyarakat etnis Banjar pada masa kini kebanyakannya merupakan keturunan dari wilayah Banjar Negara yang mana kemudian istilah Banjar diadopsi sebagai identitas etnonim bagi etnis ini (pada masa lampau, kewarganegaraan Banjar Negara ialah Banjar Bangsa, sama seperti konsep yang dikenali pada masa kini mengenai negara Indonesia dan bangsa Indonesia).

Kerajaan Banjar[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Banjar merupakan bentuk lanjutan dari kekuasaan Dipa Negara atau Banjar Negara yang mana pada masa ini pemimpin monarki atau sang raja telah dilantik dari keturunan raja yang menetap di Kalimantan, dan tidak lagi mengikuti sentralisasi Jawa dan merupakan bentuk awal desentralisasi kekuasaan kemaharajaan Jawa.

Kesultanan Banjar[sunting | sunting sumber]

Pada masa kegemilangan Mataram, seluruh kerajaan yang terkoneksi dengan Jawa mengalami pengaruh keislaman dengan disahkannya pengadopsian sistem pemerintahan ala Timur Tengah, yakni kesultanan. Sejak saat itu, kerajaan Banjar bertransformasi menjadi kesultanan Banjar; yang mana pemimpin monarkinya berupa seorang sultan (bukan lagi raja seperti sebelumnya).

Sistem kekerabatan[sunting | sunting sumber]

Waring
Sanggah
Datu
Kai (kakek) + Nini (nenek)
Abah (ayah) + Uma (ibu)
Kakak < ULUN (saya/sudut pandang pembaca)> Ading
Anak
Cucu
Buyut
Intah/Muning

Seperti sistem kekerabatan umumnya, masyarakat Banjar mengenal istilah-istilah tertentu sebagai panggilan dalam keluarga. Skema di samping berpusat dari ULUN sebagai penyebutnya.

Bagi ULUN juga terdapat panggilan untuk saudara dari ayah atau ibu, saudara tertua disebut Julak, saudara kedua disebut Gulu, saudara berikutnya disebut Tuha, saudara tengah dari ayah dan ibu disebut Angah, dan yang lainnya biasa disebut Pakacil (paman muda/kecil) dan Makacil (bibi muda/kecil), sedangkan termuda disebut Busu. Untuk memanggil saudara dari kai dan nini sama saja, begitu pula untuk saudara datu.

Disamping istilah di atas masih ada pula sebutan lainnya, yaitu:
 · minantu (suami / isteri dari anak ULUN)
 · pawarangan (ayah / ibu dari minantu)
 · mintuha (ayah / ibu dari suami / isteri ULUN)
 · mintuha lambung (saudara mintuha dari ULUN)
 · sabungkut (orang yang satu Datu dengan ULUN)
 · mamarina (sebutan umum untuk saudara ayah/ibu dari ULUN)
 · kamanakan (anaknya kakak / adik dari ULUN)
 · sapupu sakali (anak mamarina dari ULUN)
 · maruai (isteri sama isteri bersaudara)
 · ipar (saudara dari isteri / suami dari ULUN)
 · panjulaknya (saudara tertua dari ULUN)
 · pambusunya (saudara terkecil dari ULUN)
 · badangsanak (saudara kandung)

Untuk memanggil orang yang seumur boleh dipanggil ikam, boleh juga menggunakan kata aku untuk menunjuk diri sendiri. Sedangkan untuk menghormati atau memanggil yang lebih tua digunakan kata pian, dan kata ulun untuk menunjuk diri sendiri.

Dalam sistem kekerabatan, orang Banjar menganut prinsip garis keturunan bilateral (parental), artinya menarik garis keturunan pada pihak ayah dan pihak ibu.

Agama dan kepercayaan[sunting | sunting sumber]

Agama[sunting | sunting sumber]

Masjid tradisional dengan gaya arsitektur rumah panggung Banjar

.

Istilah Islam Banjar menunjuk kepada sebuah proses historis dari fenomena inkulturisasi Islam di Tanah Banjar, yang secara berkesinambungan tetap hidup di dan bersama masyarakat Banjar itu sendiri.[2] Dalam ungkapan lain, istilah Islam Banjar setara dengan istilah-istilah berikut: Islam di Tanah Banjar, Islam menurut pemahaman dan pengalaman masyarakat Banjar, Islam yang berperan dalam masyarakat dan budaya Banjar, atau istilah-istilah lain yang sejenis, tentunya dengan penekanan-penekanan tertentu yang bervariasi antara istilah yang satu dengan lainnya.

Inti dari Islam Banjar adalah terdapatnya karakteristik khas yang dimiliki agama Islam dalam proses sejarahnya di Tanah Banjar. Ciri khas itu adalah terdapatnya kombinasi pada level kepercayaan antara kepercayaan Islam, kepercayaan bubuhan, dan kepercayaan lingkungan. Kombinasi itulah yang membentuk sistem kepercayaan Islam Banjar.[3] Di antara ketiga sub kepercayaan itu, yang paling tua dan lebih asli dalam konteks Banjar adalah kepercayaan lingkungan, karena unsur-unsurnya lebih merujuk pada pola-pola agama pribumi pra-Hindu. Oleh karena itu, dibandingkan kepercayaan bubuhan, kepercayaan lingkungan ini tampak lebih fleksibel dan terbuka bagi upaya-upaya modifikasi ketika dihubungkan dengan kepercayaan Islam.[2]

Sejarah Islam Banjar dimulai seiring dengan sejarah pembentukan entitas Banjar itu sendiri. Menurut kebanyakan peneliti, Islam telah berkembang jauh sebelum berdirinya Kerajaan Banjar di Kuin Banjarmasin, meskipun dalam kondisi yang relatif lambat lantaran belum menjadi kekuatan sosial-politik. Kerajaan Banjar, dengan demikian, menjadi tonggak sejarah pertama perkembangangan Islam di wilayah Selatan pulau Kalimantan. Kehadiran Syekh Muhammad Arsyad al-Banjar lebih kurang tiga abad kemudian merupakan babak baru dalam sejarah Islam Banjar yang pengaruhnya masih sangat terasa sampai dewasa ini.

Bahasa dan kesusastraan[sunting | sunting sumber]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa yang dituturkan oleh masyarakat etnis Banjar adalah bahasa Banjar. Secara geneaologis linguistiknya, bahasa ini merupakan salah satu bahasa dalam rumpun bahasa Dayak (Pesisir) yang berserumpun dengan bahasa Paser, Tidung, dan lain sebagainya.

Pengaruh linguistik[sunting | sunting sumber]

Peta wilayah kekuasaan kemaharajaan Majapahit

Serupa dengan rumpun bahasa Dayak lainnya yang dituturkan di wilayah pesisir, bahasa Banjar memiliki pengaruh linguistik yang cukup dominan dari bahasa Jawa (khususnya bahasa Jawa kuno) yang diduga mengalami pemesatan pengaruh pada masa kemaharajaan Majapahit. Namun demikian, selain mendapat pengaruh dari bahasa Jawa, terdapat juga pengaruh dari bahasa Arab dan bahasa Sanskerta yang menandakan sejarah linguistik bidang religiusitas dalam masyarakat etnis Banjar.

Kesusastraan[sunting | sunting sumber]

Hikayat Banjar[sunting | sunting sumber]

Filosofi[sunting | sunting sumber]

Terdapat beberapa unsur filsafat hidup suku Banjar, baik yang bersifat positif maupun yang bersifat negatif, antara lain:[4]

  • Baiman. Yaitu setiap Urang Banjar meyakini adanya Tuhan/Allah. Setiap individu suku Banjar selalu disuruh untuk mempelajari tentang rukun iman dan melaksanakan dengan rajin kelima rukun Islam. Bila belum mempelajari tentang keimanan dan rukun Islam ini dianggap keberagamaan orang Banjar belum sempurna.
  • Bauntung. Urang Banjar harus punya keterampilan hidup. Jadi Urang Banjar dari kecil sudah diajari keterampilan kejuruan, yaitu keterampilan yang dikaitkan dengan pekerjaan tertentu yang terdapat dilingkungannya. Hal ini bisa dilihat dari asal Urang Banjar tersebut misalnya orang Kelua punya keahlian menjahit, orang Amuntai punya keahlian membuat lemari, orang Alabio punya keahlian sebagai pedagang kain, Negara punya keahlian sebagai pedagang emas, membuat gerabah, membuat perahu/kapal, orang Mergasari punya keahlian sebagai pembuat anyaman, orang Martapura punya keahlian berdagang batu-batuan. Urang Banjar selalu di ajari life skill atau keterampilan agar hidup bisa mandiri. Urang Banjar harus bekerja terus menerus, karena setiap kali selesai suatu tugas, tugas lain telah menanti.
  • Batuah. Arti berkah atau bermanfaat bagi kehidupan orang lain. Urang Banjar sebagai pemeluk agama Islam, tentu akan mengamalkan ajaran secara baik, yaitu agar hidupnya membawa kebaikan bagi orang lain. Karena sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi orang lain. Jadi Urang Banjar dalam tatanan masa lalu maupun saat ini selalu diharapkan agar hidupnya berguna bagi dirinya, keluarga dan orang banyak. Agar bisa berguna bagi masyarakat, maka Urang Banjar harus memiliki iman yang kuat, ilmu yang bermanfaat dan beramal kebajikan.
  • Cangkal. Yaitu ulet dan rajin dalam bekerja. Urang Banjar harus bekerja keras untuk menggapai cita-cita, sehingga di masa lalu mereka suka merantau. Sifat cangkal dalam bekerja adalah salah satu identitas orang Banjar. Dalam pandangan Urang Banjar bekerja harus maksimal, berdoa dan bertawakal kepada Allah SWT, sehingga hidupnya akan bahagia di dunia dan akhirat.
  • Baik Tingkah laku. Yaitu Urang Banjar dalam pergaulan sehari-hari harus menunjukkan budi pekerti yang luhur agar dia disenangi orang lain. Dengan kata lain, Urang Banjar harus pandai beradaptasi dengan lingkungan di mana dia bertempat tinggal.
  • Kompetitif individual. Yaitu orang Banjar terkenal sebagai pekerja keras dalam menggapai cita-citanya tetapi bekerja sendiri-sendiri tidak secara kolektif, sehingga Urang Banjar tidak mampu membangun suatu poros kekuatan ekonomi atau politik di Pentas Nasional. Urang Banjar cenderung memiliki sifat individual dan ego yang tinggi sehingga susah diatur.
  • Materialis pragmatis. Gaya hidup Urang Banjar saat ini dikarenakan pengaruh globalisasi dengan trend hidup yang materialis-pragmatis, sehingga pola hidup Urang Banjar sangat konsumtif. Disisi lain, gaya hidup anak muda Banjar dalam memilih kerja, lebih mengutamakan kerja kantoran yang berdasi atau karyawan supermarket daripada pedagang kecil dengan modal sendiri dan mandiri.
  • Sikap qanaah dan pasrah. Urang Banjar selagi muda adalah pekerja keras untuk meraih cita-citanya, tapi kalau sudah berhasil dan sudah tua hidupnya santai untuk menikmati hidup dan beribadah kepada Allah untuk mengisi waktu.
  • Haram manyarah dan waja sampai kaputing. Yaitu pantang menyerah dan tegar pendirian. Kata hikmah di atas diungkapkan oleh Pangeran Antasari dalam rangka memperkuat motivasi pasukannya menghadapi pasukan penjajah Belanda. Urang Banjar mempunyai pendirian yang kuat untuk mempertahankan keyakinan atau yang diperjuangkannya, sehingga tidak mudah goyang atau terombang-ambing oleh situasi dan kondisi yang dihadapi. Prinsip ini dipakai dan dijadikan semboyan Provinsi Kalimantan Selatan.

Nilai budaya Banjar yang berkaitan dengan hubungan manusia dengan Tuhan, hubungan manusia dengan manusia, hubungan manusia dengan diri sendiri dan manusia dengan alam:[5]

  • Wujud konsepsi berelaan merupakan nilai ikhlas dan syukur dan semata-mata untuk ibadah dan mendapat keridhoan Allah SWT.
  • Pada sistem kekerabatan, baik karena keturunan maupun karena status sosial dan profesi, ada konsep bubuhan. Dalam konsepsi bubuhan termuat nilai bedingsanakan (persaudaraan), betutulungan (tolong menolong) dan mau haja bakalah bamanang (mau saja kalah menang) maksudnya mau saja memberi dan menerima. Bubuhan sebagai kesatuan sosial sangat kuat ikatannya dengan ke-gotongroyongan. Orang hidup harus betutulongan (tolong menolong), jangan hidup saurang-saurang (sendiri-sendiri).
  • Nilai untuk pengembangan diri konsepsi gawi manuntung, yaitu seseorang dalam mengerjakan sesuatu harus dapat menyelesaikannya dengan baik. Serta konsepsi dalas balangsar dada artinya biarpun harus berselancar dada yang maknanya seseorang harus berjuang dengan sungguh-sungguh.
  • Nilai konsepsi bisa-bisa maandak awak untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan. nasihat ini biasanya diberikan agar dapat menyesuaikan diri dengan adat istiadat

Kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Busana Pengantin Banjar.
3 Macam Busana Pengantin Banjar, Bagajah Gamuling Baular Lulut, Babaju Kun Galung Pacinan dan Baamar Galung Pancar Matahari

Umumnya adat kebudayaan Banjar berakar dari adat kebudayaan Dayak Kaharingan yang setelah pengislaman massal adat kebudayaan Kaharingan ini disunting untuk disesuaikan dengan keyakinan baru mereka yaitu Islam.

Salah satu contohnya adalah adat baayun anak yang pada zaman dahulu adalah ritual pemberkatan anak Kaharingan dengan dibacakan mantra-mantra Balian, sekarang dalam adat Banjar yang Islam baayun anak tidak lagi menggunakan mantra-mantra Balian akan tetapi dengan pembacaan ayat suci Al-Quran dan salawat kepada Nabi Muhammad SAW.

Keterampilan Mengolah Lahan Pasang Surut[sunting | sunting sumber]

Kehidupan orang Banjar terutama kelompok Banjar Kuala dan Batang Banyu lekat dengan budaya sungai. Sebagai sarana transportasi, orang Banjar mengembangkan beragam jukung (perahu) sesuai dengan fungsinya yakni Jukung Pahumaan, Jukung Paiwakan, Jukung Paramuan, Jukung Palambakan, Jukung Pambarasan, Jukung Gumbili, Jukung Pamasiran, Jukung Beca Banyu, Jukung Getek, Jukung Palanjaan, Jukung Rombong, Jukung/Perahu Tambangan, Jukung Undaan, Jukung Tiung dan lain-lain.[6] Kondisi geografis Kalimantan Selatan yang banyak memiliki sungai dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya oleh orang Banjar, sehingga salah satu keahlian orang Banjar adalah mengolah lahan pasang surut menjadi kawasan budi daya pertanian dan permukiman.[7] Sistem irigasi khas orang Banjar yang dikembangkan masyarakat Banjar mengenal tiga macam kanal. Pertama, Anjir (ada juga yang menyebutnya Antasan) yakni semacam saluran primer yang menghubungkan antara dua sungai. Anjir berfungsi untuk kepentingan umum dengan titik berat sebagai sistem irigasi pertanian dan sarana transportasi. Kedua, Handil (ada juga yang menyebut Tatah) yakni semacam saluran yang muaranya di sungai atau di Anjir. Handil dibuat untuk menyalurkan air ke lahan pertanian daerah daratan. Handil ukurannya lebih kecil dari Anjir dan merupakan milik kelompok atau bubuhan tertentu. Ketiga, Saka merupakan saluran tersier untuk menyalurkan air yang biasanya diambil dari Handil. Saluran ini berukuran lebih kecil dari Handil dan merupakan milik keluarga atau pribadi.

Rumah Banjar[sunting | sunting sumber]

Arsitektur Rumah Banjar Bubungan Tinggi di perkantoran gubernur Kalsel, gedung DPRD Kalsel dan anjungan Kalsel di TMII.

Rumah Banjar adalah rumah tradisional suku Banjar. Arsitektur tradisional ciri-cirinya antara lain mempunyai perlambang, mempunyai penekanan pada atap, ornamental, dekoratif dan simetris. Rumah tradisonal Banjar adalah tipe-tipe rumah khas Banjar dengan gaya dan ukirannya sendiri mulai berkembang sebelum tahun 1871 sampai tahun 1935. Dari sekian banyak jenis-jenis rumah Banjar, tipe Bubungan Tinggi merupakan jenis rumah Banjar yang paling dikenal dan menjadi identitas rumah adat suku Banjar.

Tradisi lisan[sunting | sunting sumber]

Tradisi lisan oleh Suku Banjar sangat dipengaruhi oleh budaya Melayu, Arab, dan Cina. Tradisi lisan Banjar (yang kemudian hari menjadi sebuah kesenian) berkembang sekitar abad ke-18 yang di antaranya adalah Madihin dan Lamut. Madihin berasal dari bahasa Arab, yakni madah (ﻤﺪﺡ) yang artinya pujian. Madihin merupakan puisi rakyat anonim bertipe hiburan yang dilisankan atau dituliskan dalam bahasa Banjar dengan bentuk fisik dan bentuk mental tertentu sesuai dengan konvensi yang berlaku secara khusus dalam khasanah folklor Banjar di Kalsel. Sedangkan Lamut adalah sebuah tradisi berkisah yang berisi cerita tentang pesan dan nilai-nilai keagamaan, sosial dan budaya Banjar. Lamut berasal dari negeri Cina dan mulanya menggunakan bahasa Tionghoa.[8] Namun, setelah dibawa ke Tanah Banjar oleh pedagang-pedagang Cina, maka bahasanya disesuaikan menjadi bahasa Banjar.[8]

Teater[sunting | sunting sumber]

Satu-satunya seni teater tradisional yang berkembang di pulau Kalimantan adalah Mamanda. Mamanda adalah seni teater atau pementasan tradisional yang berasal dari Kalimantan Selatan. Dibanding dengan seni pementasan yang lain, Mamanda lebih mirip dengan Lenong dari segi hubungan yang terjalin antara pemain dengan penonton. Interaksi ini membuat penonton menjadi aktif menyampaikan komentar-komentar lucu yang disinyalir dapat membuat suasana jadi lebih hidup.[9]

Bedanya, Kesenian lenong kini lebih mengikuti zaman ketimbang Mamanda yang monoton pada alur cerita kerajaan. Sebab pada kesenian Mamanda tokoh-tokoh yang dimainkan adalah tokoh baku seperti Raja, Perdana Menteri, Mangkubumi, Wazir, Panglima Perang, Harapan Pertama, Harapan kedua, Khadam (Badut/ajudan), Permaisuri dan Sandut (Putri).[9]

Tokoh-tokoh ini wajib ada dalam setiap Pementasan. Agar tidak ketinggalan, tokoh-tokoh Mamanda sering pula ditambah dengan tokoh-tokoh lain seperti Raja dari Negeri Seberang, Perompak, Jin, Kompeni dan tokoh-tokoh tambahan lain guna memperkaya cerita.

Disinyalir istilah Mamanda digunakan karena di dalam lakonnya, para pemain seperti Wazir, Menteri, dan Mangkubumi dipanggil dengan sebutan pamanda atau mamanda oleh Sang Raja. Mamanda secara etimologis terdiri dari kata "mama" (mamarina) yang berarti paman dalam bahasa Banjar dan “nda” yang berarti terhormat. Jadi mamanda berarti paman yang terhormat. Yaitu “sapaan” kepada paman yang dihormati dalam sistem kekerabatan atau kekeluargaan.[9]

Musik[sunting | sunting sumber]

Salah satu kesenian berupa musik tradisional khas Suku Banjar adalah Musik Panting. Musik ini disebut Panting karena didominasi oleh alat musik yang dinamakan panting, sejenis gambus yang memakai senar (panting) maka disebut musik panting. Pada awalnya musik panting berasal dari daerah Tapin, Kalimantan Selatan. Panting merupakan alat musik yang dipetik yang berbentuk seperti gabus Arab tetapi ukurannya lebih kecil. Pada waktu dulu musik panting hanya dimainkan secara perorangan atau secara solo. Karena semakin majunya perkembangan zaman dan musik panting akan lebih menarik jika dimainkan dengan beberapa alat musik lainnya, maka musik panting sekarang ini dimainkan dengan alat-alat musik seperti babun, gong,dan biola dan pemainnya juga terdiri dari beberapa orang. Nama musik panting berasal dari nama alat musik itu sendiri, karena pada musik panting yang terkenal alat musik nya dan yang sangat berperan adalah panting, sehingga musik tersebut dinamai musik panting. Orang yang pertama kali memberi nama sebagai musik panting adalah A. SARBAINI. Dan sampai sekarang ini musik panting terkenal sebagai musik tradisional yang berasal dari Kalimantan Selatan.[10]

Selain itu, ada sebuah kesenian musik tradisional Suku Banjar, yakni Musik Kentung. Musik ini berasal dari daerah Kabupaten Banjar yaitu di desa Sungai Alat, Astambul dan kampung Bincau, Martapura. Pada masa sekarang, musik kentung ini sudah mulai langka. Masa dahulu alat musik ini dipertandingkan. Dalam pertandingan ini bukan saja pada bunyinya, tetapi juga hal-hal yang bersifat magis, seperti kalau dalam pertandingan itu alat musik ini bisa pecah atau tidak dapat berbunyi dari kepunyaan lawan bertanding.[11]

Tarian[sunting | sunting sumber]

Seni Tari Banjar terbagi menjadi dua, yaitu seni tari yang dikembangkan di lingkungan istana (kraton), dan seni tari yang dikembangkan oleh rakyat. Seni tari kraton ditandai dengan nama "Baksa" yang berasal dari bahasa Jawa (beksan) yang menandakan kehalusan gerak dalam tata tarinya. Tari-tari ini telah ada dari ratusan tahun yang lalu, semenjak zaman hindu, namun gerakan dan busananya telah disesuaikan dengan situasi dan kondisi dewasa ini. Contohnya, gerakan-gerakan tertentu yang dianggap tidak sesuai dengan adab islam mengalami sedikit perubahan.

Makanan[sunting | sunting sumber]

Masakan tradisional Banjar diantaranya: sate Banjar,[12] soto Banjar, ketupat Kandangan, kue bingka dan lain-lain.

Terdapat 41 macam kue (wadai) khas Banjar.[13]

Populasi[sunting | sunting sumber]

Menurut sensus BPS tahun 2010 populasi suku Banjar berjumlah 4.127.124.[14] Suku Banjar terdapat di seluruh provinsi Indonesia dengan 2.686.627 diantaranya tinggal di Kalimantan Selatan. Populasi suku Banjar dalam jumlah besar juga dapat ditemkan di Kalimantan Tengah (464.260) dan Kalimantan Timur (440.453) yang merupakan daerah perantauan primer orang Banjar. Di pulau Sumatra orang Banjar banyak terdapat di Riau (227.239), Sumatra Utara (125.707) dan Jambi (102.237) karena migrasi orang Banjar pada abad ke-19 ke pesisir timur Sumatra.

Populasi suku Banjar diantaranya sebagai berikut:[15]

Provinsi Populasi Suku Banjar Jumlah Penduduk Konsentrasi Distribusi
Kalimantan Selatan 2.686.627 3.626.616 74,08% 65,10%
Kalimantan Tengah 464.260 2.212.089 20,99% 11,25%
Kalimantan Timur 440.453 3.553.143 12,40% 10,67%
Riau 227.239 5.538.367 4,10% 5,51%
Sumatra Utara 125.707 12.982.204 0,97% 3,05%
Jambi 102.237 3.092.265 3,31% 2,48%
Kalimantan Barat 14.430 4.395.983 0,33% 0,35%
Jawa Timur 12.405 37.476.757 0,03% 0,30%
Kepulauan Riau 11.811 1.679.163 0,70% 0,29%
Jawa Barat 9.383 43.053.732 0,02% 0,23%
Daerah Khusus Ibukota Jakarta 8.572 9.607.787 0,09% 0,21%
Sulawesi Selatan 3.837 8.034.776 0,05% 0,09%
Sulawesi Tengah 3.452 2.635.009 0,13% 0,08%
Aceh 2.734 4.494.410 0,06% 0,07%
Banten 2.572 10.632.166 0,02% 0,06%
Daerah Istimewa Yogyakarta 2.545 3.457.491 0,07% 0,06%
Jawa Tengah 2.336 32.382.657 0,01% 0,06%
Sumatra Selatan 1.442 7.450.394 0,02% 0,03%
Nusa Tenggara Barat 1.083 4.500.212 0,02% 0,03%
Sulawesi Utara 594 2.270.596 0,03% 0,01%
Sulawesi Tenggara 499 2.232.586 0,02% 0,01%
Lampung 411 7.608.405 0,01% 0,01%
Sumatra Barat 355 4.846.909 0,01% 0,01%
Bali 349 3.890.757 0,01% 0,01%
Papua 327 2.833.381 0,01% 0,01%
Bangka Belitung 249 1.223.296 0,02% 0,01%
Sulawesi Barat 221 1.158.651 0,02% 0,01%
Maluku 213 1.533.506 0,01% 0,01%
Nusa Tenggara Timur 200 4.683.827 0,00% 0,00%
Bengkulu 180 1.715.518 0,01% 0,00%
Papua Barat 165 760.422 0,02% 0,00%
Gorontalo 134 1.040.164 0,01% 0,00%
Maluku Utara 102 1.038.087 0,01% 0,00%
Total 4.127.124 237.641.326 1,74% 100,00%

Subetnis dan diaspora[sunting | sunting sumber]

Subetnis[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan sistem sosiokultural masyarakat Banjar, etnis Banjar dapat dibagi ke dalam tiga kelompok subetnis utama, diantaranya yakni:

  1. Batangbanyu

Kelompok subetnis Banjar Batangbanyu secara hakikatnya merujuk kepada kelompok etnis Banjar yang mayoritas bermukim di wilayah kisaran sungai.

  1. Kuala/kwala

Banjar Kuala didefinisikan sebagai masyarakat etnis pribumi Banjar yang telah melakukan kawin campur dengan etnis lainnya yang berasal dari luar wilayah pulau Kalimantan, yang diantaranya mencakup etnis Bugis, etnis Jawa, dan sebagainya. Kata kuala atau kwala itu sendiri dalam bahasa Banjar bermakna "pertemuan" atau "percampuran".

  1. Pahuluan

Banjar Pahuluan merujuk kepada golongan etnis Banjar yang berasal dari wilayah dataran tinggi atau pegunungan, yang mana masyarakat Banjar Pahuluan masih memiliki banyak kedekatan dengan etnis serumpunnya yakni etnis Bukit (atau kerap disebut sebagai Dayak Meratus) yang mayoritas mendiami wilayah pegunungan Meratus.

Diaspora[sunting | sunting sumber]

Sebagai etnis yang gemar melakukan perniagaan, etnis Banjar telah menyebar ke seluruh belahan dunia sejak zaman lampau untuk memperoleh peruntungan di berbagai wilayah. Dalam cakupan benua Asia, wilayah Asia Tenggara dan Timur Tengah merupakan dua wilayah yang memiliki populasi sebaran diaspora Banjar terbesar di dunia; dengan setidaknya ada kurang lebih sekitar 2–3 juta populasi di negara Brunei (khususnya di wilayah tenggara Brunei), Sabah, Sarawak, Singapura, maupun Malaysia (khususnya di Provinsi Perak).

Namun demikian, terdapat pula komunitas minoritas diaspora masyarakat Banjar di belahan benua lainnya yang mencakup Australia, Amerika, maupun Afrika. Bahkan, beberapa studi genetik pada masa modern mengindikasikan bahwa leluhur masyarakat etnis Malagasi di wilayah barat pulau Madagaskar dan beberapa etnis lainnya di timur Afrika (utamanya wilayah Komoro) merupakan keturunan dari diaspora masyarakat Dayak yang berasal dari daerah Banjar di selatan Kalimantan.[16]

Figur publik[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Kewarganegaraan, Suku Bangsa, Agama, dan Bahasa Sehari-hari Penduduk Indonesia (Hasil Sensus Penduduk 2010), Jakarta: Central Bureau of National Statistics of the Republic of Indonesia, 2010 
  2. ^ a b (Indonesia) Haeda, Tim (2009). Islam Banjar; Tentang Akar Kultural dan Revitalisasi Citra Masyarakat Religius. Banjarmasin: Lekstur. 
  3. ^ (Indonesia) Daud, Alfani (1997). Islam dan Masyarakat Banjar: Deskripsi dan Analisis Kebudayaan Banjar. Jakarta: Raja Grafindo Persada.  line feed character di |title= pada posisi 52 (bantuan)
  4. ^ (Indonesia) Sahriansyah (2015). Sejarah Kesultanan dan Budaya Banjar. Banjarmasin: IAIN Antasari Press. ISBN 978-6020-82829-9. 
  5. ^ (Indonesia) Istiqomah, Ermina; Setyobudihono, Sudjatmiko (2014). "Nilai Budaya Masyarakat Banjar Kalimantan Selatan: Studi Indigenous". Jurnal Psikologi Teori dan Terapan. Surabaya: Universitas Negeri Surabaya. 5 (1): 1-6. ISSN 2597-9035.  line feed character di |title= pada posisi 51 (bantuan)
  6. ^ Jukung, Urat Nadi Orang Banjar
  7. ^ (Indonesia) Levang, Patrice (2003). Ayo ke tanah sabrang: transmigrasi di Indonesia. Kepustakaan Populer Gramedia. hlm. 165. ISBN 979-9100-03-8. ISBN 9789799100030
  8. ^ a b Kompas Online - Gusti Jamhar Akbar, Tokoh Seni Lamut
  9. ^ a b c "Viva Borneo - Mamanda, Seni Pementasan Pulau Kalimantan". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-03-15. Diakses tanggal 2010-06-18. 
  10. ^ "Musik Panting Banjar". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-05-15. Diakses tanggal 2010-07-08. 
  11. ^ "Musik Kentung Banjar". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-05-15. Diakses tanggal 2010-07-08. 
  12. ^ (Indonesia) Tim Dapur Demedia, Kitab masakan sepanjang masa, DeMedia, 2010 ISBN 979-1471-89-4, 9789791471893
  13. ^ Rahmawati, Neni Puji Nur,. Makna simbolik dan nilai budaya kuliner "wadai Banjar 41 macam" pada masyarakat Banjar Kalsel (edisi ke-Cetakan pertama). Yogyakarta. ISBN 978-602-1228-94-4. OCLC 957057293. 
  14. ^ demografi.bps.go.id/phpfiletree/bahan/kumpulan_tugas_mobilitas_pak_chotib/Kelompok_1/Referensi/BPS_kewarganegaraan_sukubangsa_agama_bahasa_2010.pdf
  15. ^ (Indonesia) Kewarganegaraan, Suku Bangsa, Agama dan Bahasa Sehari-hari Penduduk Indonesia Hasil Sensus Penduduk 2010. Badan Pusat Statistik. 2011. ISBN 978-979-064-417-5. ISBN 9789790644175
  16. ^ Insight Guides Madagascar [Wawasan Panduan Madagaskar] (dalam bahasa Inggris). Apa Publications. ISBN 9781789192438. The latest genetic studies indicate that these pioneers almost certainly originated from the Banjar Region of Indonesian Borneo. 

Catatan[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]