Musik Panting

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Musik Panting adalah kesenian musik asli dari Suku Banjar di Kalimantan Selatan.[1] Alat musik utama dalam musik Panting adalah alat musik petik yang disebut panting. Panting dimainkan bersama dengan suling, biola, kendang, kempul, gong, marawis, ketipung dan tamborin. Musik Panting termasuk dalam musik jenis kordofon dengan tangga nada diatonik.[2] Musik Panting selalu dimainkan pada saat Tari Japin ditampilkan.[3]

Alat musik[sunting | sunting sumber]

Panting[sunting | sunting sumber]

Panting terbuat dari kayu nangka, Rengas, Laban (Vitex pinnata), Kemuning [4] kulit hewan, dan tali senar yang beragam. Bentuknya menyerupai gitar dengan ukuran yang lebih kecil dan ramping tanpa lekukan.[5] Panting dapat dimainkan secara perorangan maupun beberapa orang.[6] Panting kini sudah sangat jarang ditemui karena ditelan oleh Zaman. [7]

bagian-bagian[sunting | sunting sumber]

Panting dibagi menjadi beberapa bagian. Berikut penjelasan tentang bagian-bagiannya:

1. Kepala Panting, yaitu bagian paling atas Panting yang diberi tiga buah pemutar untuk memutar senar.

2. Tali Panting, yakni tiga senar yang dipasang dari bagian perut Panting sampai kepala Panting.

3. Leher Panting, yaitu bagian yang kurus dan panjang diantara perut dan kepala Panting.

4. Perut Panting, yaitu lebar yang ditutupi kulit kambing atau ular.

5. Pohon Panting, yaitu pangkal bagian bawah Panting.

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Alat musik Panting telah ada sejak abad ke-18 Masehi. Kehadirannya bersamaan dengan perkembangan Tari Japin. Alat musik ini berkembang di Desa Rantau Bujur, Kecamatan Sungai Pinang, Kabupaten Tapin. Penggunaannya kemudian berkembang menjadi musik rakyat hingga ke Desa Tatakan, Desa Tambarangan, dan Desa Pematang Sungkai.[8] Pada awalnya, musik Panting hanya digunakan sebagai musik pengiring dan pelengkap Tari Japin. Musik ini kemudian mulai digunakan pada tari-tari tradisional lain di wilayah Kalimantan Selatan. Selain itu, musik Panting juga digunakan pada tari-tari kreasi baru.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Andreani 2016, hlm. 141.
  2. ^ Andreani 2016, hlm. 142.
  3. ^ Laila (Oktober 2015). "Eksistensi Media Tradisional sebagai Media Informasi Publik". Jurnal Penelitian Pers dan Komunikasi Pembangunan. 19 (2): 72. doi:10.46426/jp2kp.v19i2.28. ISSN 2527-693X. 
  4. ^ Syamsiar, Seman (2004). Mandulang Intan. Banjarmasin: Kemendikbud Kalimantan Selatan. hlm. 17. ISBN 978-979-15063-5-9. 
  5. ^ Maknun 2017, hlm. 263.
  6. ^ Suryana 2015, hlm. 171.
  7. ^ "Musik Panting". Internet. Diakses tanggal 29 mei. 
  8. ^ Maknun 2017, hlm. 262.
  9. ^ Suryana 2015, hlm. 178.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]