Suku Lun Bawang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Suku Lundayeh)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Suku Lun Bawang
Jumlah populasi

kurang lebih 39.461

Kawasan dengan konsentrasi signifikan
Kalimantan:
 Indonesia 25.000 (sensus tahun 1987)
 Malaysia 12.800 (sensus tahun 1982)
 Brunei 1,.661 [1]
Bahasa
Lun Bawang (termasuk dialek Trusan, Lun Daye, Papadi, Lun Dayah, Adang, Tabun, Treng, Kolur, Padas, Trusan dan Lepu Potong), Indonesia, Malaysi, Melayu Sarawak
Agama
Kristen, Islam, Animisme
Kelompok etnik terdekat
Kelabit, Lengilu, Putoh, Sa'ban & Tring

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Kata Lun Bawang berarti orang-orang negara atau orang asli, sedangkan Lun Dayeh berarti orang hulu atau orang pedalaman atau Orang Ulu dan Lun Lod berarti orang yang tinggal di hilir atau dekat laut. Nama lain berasal dari referensi geografis untuk penanaman padi mereka, misalnya Lun Baa' (rawa) yang tinggal di dekat daerah rawa dan menanam padi basah, dan Lun Tana' Luun (di darat) yang menanam padi kering.

Mereka bersikeras bahwa mereka tidak pernah menyebut diri mereka Murut, orang-orang Lun Bawang awalnya disebut Murut oleh kolonial Inggris dan oleh orang luar (kelompok etnis lain).[2] Dalam Bahasa Lun Bawang, kata Murut berarti 'untuk memijat' atau 'untuk memberi mas kawin', dan makna-makna ini hanya memiliki sedikit atau tidak ada hubungannya sama sekali dengan identitas suku ini.[3] Nama Murut mungkin berasal dari kata "Murud", sebuah gunung yang terletak di dekat pemukiman Lun Bawang lama, mungkin saja berarti 'orang gunung' atau 'orang bukit' tetapi sebaliknya digunakan oleh penjajah untuk mengidentifikasi suku ini.

Selain itu, etnologi menemukan bahwa klasifikasi dengan nama Murut membingungkan, karena istilah ini digunakan secara berbeda di Sabah, Sarawak dan Brunei. Di Brunei dan Sarawak, nama ini digunakan untuk menggambarkan orang-orang Lun Bawang, sedangkan di Sabah nama ini digunakan untuk mengidentifikasi suku yang berbeda secara bahasa dan budaya dari suku Lun Bawang.[4][5]

Pada awal 1970-an, penggunaan istilah Lun Bawang mulai mendapatkan perhatian di antara etnolog dan ahli bahasa, dan sekarang istilah yang paling umum digunakan untuk mengidentifikasi kelompok suku ini. Di Sarawak, keputusan untuk mengganti istilah 'Murut' menjadi 'Lun Bawang' untuk mengidentifikasi kelompok suku ini dibuat dengan suara bulat oleh para pemimpin masyarakat Lun Bawang,[3] dan penggunaan resmi istilah ini sekarang secara hukum mengikat setelah disahkannya Undang-Undang Penafsiran oleh Dewan Legislatif Sarawak pada tahun 2002.[6]

Asal Usul[sunting | sunting sumber]

Suku Lun Bawang merupakan salah satu suku asli yang menduduki Pulau Kalimantan selama berabad-abad. Menurut Tom Harrisson (1959) dan S. Runciman (1960), Komunitas Lun Bawang adalah salah satu pemukim awal di daerah pegunungan Kalimantan tengah dan mereka berkaitan dengan suku Kelabit. Kedua suku ini terhubung dengan garis keturunan umum yang disebut Apo Duat atau suku "Apad Uat", dimana Apo Duat adalah area dataran tinggi Krayan dan dataran tinggi Kelabit.

Satu teori menyatakan bahwa Apo Duat adalah tanah air leluhur bersama, dan bahwa telah berkembang ke daerah pesisir.[7] Satu teori lain menunjukkan bahwa orang-orang Apo Duat ini dulunya penduduk asli Brunei, tetapi terdorong ke hulu hingga dataran tinggi oleh suku-suku penyerang seperti suku Kayan, Kenyah dan Iban. Orang-orang yang berada di hilir (orang-orang Lun Bawang) diisolasi dari orang-orang yang bermigrasi ke dataran tinggi (Kelabit). Hal ini menyebabkan budaya dan bahasa mereka sedikit berbeda.

Teori lain menunjukkan bahwa migrasi suku ini berasal dari sisi yang berlawanan dari Kalimantan (sekarang Kalimantan Timur). Dikatakan bahwa orang-orang Apo Duat pernah menjadi petani di dataran rendah di hilir sungai Malinau Kalimantan, hidup dekat dengan suku Tidung. Namun, serangan oleh perampok muslim (Bugis dan Suluk) mungkin terjadi pada abad ke-17. Hal ini menyebabkan mereka bermigrasi ke dataran tinggi Krayan, sementara orang-orang Tidung masuk Islam.[8]

Namun demikian, teori-teori ini masih harus dibuktikan dan tidak ada bukti substansial untuk melacak asal-usul orang-orang Lun Bawang atau untuk membuktikan salah satu dari teori-teori ini.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Hubungan dengan Kerajaan Brunei[sunting | sunting sumber]

Menurut tradisi lisan Brunei, suku Lun Bawang (Murut) berada di bawah pemerintahan kerajaan Brunei dengan damai selama masa pemerintahan Awang Alak Betatar. Hal ini tercapai melalui transaksi antara Lun Bawang dan saudara Awang Alak Betatar, yaitu Awang Jerambok.[9] Di bawah pemerintahan kerajaan Brunei, Lun Bawang dikenai pajak dan upeti. Para pemimpin lokal dari kelas yang lebih tinggi (lun mebala atau lun do') diangkat menjadi bangsawan dan diberikan kantor di kesultanan. Beberapa masyarakat suku Lun Bawang berasimilasi dengan budaya Melayu.[10] Komunitas Lun Bawang yang terletak dekat dengan ibu kota Brunei terintegrasi dengan kuat ke pemerintahan Brunei.[11]

Awang Alak Betatar dan 13 saudaranya adalah bapak pendiri Brunei, dan diyakini memiliki setengah darah suku Murut, karena mereka memiliki ayah Murut yang sama dengan nama Upai Semaring atau Awang Semaun.[12] Empat belas saudara ini merupakan suku Kelabit (Murut) dan pengikut mereka adalah "pembangun kekaisaran" awal Brunei.[13] Masyarakat suku Lun Bawangs dan Kelabit (Muruts) adalah keturunan kerajaan dari House of Bolkiah, karena mereka menggunakan sebutan seperti Dayang, Sultan, Agong and Pengiran, nama yang digunakan oleh nenek moyang mereka di masa lalu.[14]

Namun demikian, perjanjian damai antara suku Lun Bawang dan penguasa Melayu Brunei sama sekali tidak abadi karena sepanjang sejarah kesultanan Brunei, suku Lun Bawang sering memberontak terhadap penguasa Brunei. Dikatakan bahwa pemberontakan suku Murut (sic) - yaitu suku Lun Bawang -. Dan orang-orang Cina telah menyebabkan Sultan Brunei meminta bantuan dari kesultanan Sulu untuk menekan pemberontakan pada tahun 1658, yang mengakibatkan Sultan Brunei menyerahkan wilayah kekuasaannya, Kimanis sampai Tapean Durian kepada Sultan Sulu sebagai tanda terima kasih.[15]

Suku Lun Bawang dengan pemukiman orang Eropa[sunting | sunting sumber]

Orang Eropa awal menggunakan eksonim Maroot, Marut, Morut atau Murut untuk menyebut suku Lun Bawang, dan mungkin diperkenalkan oleh orang Melayu Brunei yang melakukan kontak dengan mereka di Brunei. Tertulis masyarakat suku Lun Bawang paling awal di Eropa mungkin berasal dari Thomas Forrest selama pelayarannya ke Papua, Maluku dan Balambangan pada tahun 1776. Dia menggambarkan bahwa orang-orang Kalimantan (sic - yaitu orang Brunei -) cenderung untuk mencegah Cina atau Eropa dari berurusan langsung dengan Maroot dalam perdagangan, melakukan perdagangan (sebagai perantara) kepada diri mereka sendiri.[16]

Dalam Sketch of Borneo or Pulo Kalamantan milik John Hunt pada tahun 1812, ia menggambarkan suku Lun Bawang sebagai suku asli Brunei, dan bahwa mereka jauh lebih adil dan lebih baik daripada orang Melayu, memiliki kerangka yang lebih kuat dan disebut sebagai ras orang yang berani.[17] Orang Eropa juga telah mendapat gambaran tentang suku Lun Bawang dari Brunei Melayu yang melakukan kontak dengan mereka. Misalnya saja selama perjalanan kapal Himmaleh dari Amerika ke Brunei, bangsawan Brunei (pangeran) melaporkan bahwa ada 21 suku di Brunei - Murut menjadi salah satu dari mereka - dan itu adalah suku kafir (tidak beragama Islam) dan melakukan pemburuan kepala.[18] Selama ekspedisi Henry Keppel ke Kalimantan, ia mencatat bahwa suku Lun Bawang adalah penghuni pedalaman Kalimantan, dan orang Murut dan Dayak telah memberikan tempat kepada orang Kayan setiap kali mereka berhubungan satu sama lain.[19] Sir James Brooke dalam jurnalnya yang ditulis pada 24 Desember 1850, menggambarkan penindasan yang dihadapi oleh masyarakat suku Lun Bawang (waktu itu disebut Limbang Murut) oleh para bangsawan Brunei, dan di mana beberapa orang berperang melawan tirani ini.[20]

Spenser St. John pada tahun 1860, menggambarkan kondisi orang-orang Lun Bawang yang miskin (waktu itu disebut Limbang Murut) di bawah pemerintahan Kesultanan Brunei. Ia juga memberikan laporan tentang penduduk asli (Murut dan Bisaya) bangkit menjadi pemberontakan, namun pemberontakan ini selalu ditekan oleh ancaman oleh pemerintah Brunei untuk membawa suku Kayan untuk menaklukkan oposisi.[21][22] Spenser St.John juga menggambarkan tirani yang dilakukan oleh bangsawan Brunei terhadap Limbang Murut, yang termasuk merebut anak-anak mereka untuk dijual sebagai budak jika pajak tidak dibayar, dan pada satu kesempatan, ketika ibu kota Brunei dalam keadaan waspada oleh para prajurit Kayan yang sedang maraud , bangsawan Brunei menawarkan seluruh desa Limbang Murut untuk dijarah, dengan imbalan keamanan ibu kota.[22]

Kegiatan budaya dan ekonomi[sunting | sunting sumber]

Hampir semua kegiatan ekonomi tradisional Lun Bawang terkait dengan penanaman padi, dan mereka membudidayakan kedua padi di bukit yang disebut lati' tana' luun dan beras dari sawah disebut lati' ba.[23][24] Produksi beras terkait dengan prestise / status keuangan seseorang, karena kelebihan panen beras dikonsumsi secara tradisional di pesta irau besar, menandakan kekayaan dan keberuntungan. Nasi yang dimasak dibungkus dengan daun pisang Luba' Laya, dan nasi juga diseduh menjadi anggur beras atau burak untuk alasan praktis. Meminum burak telah menjadi kebiasaan penting (dan juga terkenal, seperti yang dianggap oleh misionaris Kristen dan pemerintahan Brooke) dari suku Lun Bawang, tetapi sekarang produksi anggur beras telah berkurang secara signifikan karena upaya yang dilakukan oleh misionaris Kristen dan pemerintah Brooke untuk mendorong larangan di antara komunitas di awal abad ke-20.

Daging dan ikan diasinkan atau diasamkan menggunakan garam dan disimpan dalam batang bambu berlubang selama sebulan dan makanan asinan disebut telu' Daging dan ikan juga diawetkan dengan asap. Garam diperoleh dengan cara menguapkan air garam dari mata air asin. Meat and fish are also preserved by smoking. Salt is obtained by evaporating brine from salt spring (lubang mein).[25]

Ternak dan kerbau dibesarkan untuk diambil dagingnya, dan dapat berfungsi sebagai simbol status keuangan. Hewan-hewan ini umumnya digunakan sebagai mahar yang disajikan kepada keluarga pengantin wanita dari sisi pengantin pria.

Di masa lalu, para pria mengenakan jaket yang terbuat dari kulit pohon yang disebut kuyu talun. Kain yang melilit dahi disebut sigar dan kain pinggang disebut abpar. Parang panjang (pelepet) diikat ke pinggang, terutama ketika dibawa ke perang suku. Sedangkan untuk para wanita, mereka mengenakan pata di kepala mereka, beret di pinggang mereka, bane di leher dan gileng atau pakel dipakai sebagai ornamen di tangan dan pergelangan tangan mereka. "Pata", atau topi yang seluruhnya terbuat dari manik, dipakai sebagai simbol status.[26]

Suku Lun Bawang termasuk ke dalam kelompok disebut sebagai kelompok Nulang Arc (Metcalf, 1975). Suku ini (bersama dengan suku lain seperti Berawa, Melanaus dan Kajang) secara tradisional mempraktikkan tradisi kuno tentang perawatan sekunder bagi orang mati. Di Lun Bawang, ini disebut mitang butung. Metcalf berteori bahwa praktik ini adalah karakteristik tradisi budaya paling kuno di Kalimantan, sebelum kedatangan penjajah lainnya yang mempengaruhi diversifikasi budaya dan bahasa di Kalimantan..[27]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Festival dan perayaan[sunting | sunting sumber]

Suku Lun Bawang merayakan Irau Aco Lun Bawang (perayaan Lun Bawang) setiap tahun pada tanggal 1 Juni di Lawas, Sarawak.[28] Festival ini secara tradisional merupakan perayaan panen padi, tetapi sekarang menampilkan berbagai budaya dan acara suku Lun Bawang seperti Ruran Ulung (kontes kecantikan) dan ngiup suling (alat musik bambu).

Di Sipitang wilayah Sabah, suku Sabahan Lun Bawang dan Lundayeh merayakan festival panen (Kaamatan) dua tahun sekali selama Festival GATA (Gasing and Tamu Besar), di mana tarian tradisional dan kostum sedang dipamerkan bersama dengan orang - orang dari suku asli lainnya di wilayah seperti suku Murut, Suku Kedayan dan Brunei Malay.

Menjadi komunitas yang mayoritas beragama Kristen, sejak tahun 1950-an secara tradisional merayakannya "Irau Rayeh", yang merupakan festival dan perayaan Paskah.[29]

Agama[sunting | sunting sumber]

Suku Lun Bawang sebagian besar merupakan penganut animisme sebelum tahun 1920-an. Di bawah aturan Raja Putih (Charles Vyner Brooke) di Sarawak, misionaris Kristen (khususnya Misi Evangelis Borneo) memiliki akses yang lebih baik ke pemukiman Lun Bawang di pedalaman dan dataran tinggi, dan melanjutkan untuk mengabarkan agama Kristen kepada orang-orang Lun Bawang.[30]

Mayoritas masyarakat suku Lun Bawang adalah orang Kristen, sebagian besar dari mereka merupakan Sidang Injil Borneo. Sejumlah kecil dari denominasi Kristen lainnya, seperti Gereja Yesus Sejati, Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh, Gereja Katolik Roma, atau agama lain, seperti Islam dan Buddha.

Standar kehidupan[sunting | sunting sumber]

Sebelum pemerintahan Rajah Putih, suku Lun Bawang berada dalam kondisi yang menyedihkan; sering terlibat dalam perang suku, pemburuan kepala dan konsumsi alkohol yang berlebihan.[31] Suku Lun Bawang sering menjadi korban manipulasi politik oleh Kesultanan Brunei, misalnya mereka digunakan sebagai pengorbanan bagi perampok Kayan yang mengancam akan menyerang ibu kota Brunei pada tahun 1860-an. Rendahnya standar hidup telah menyebabkan wabah penyakit parah (kolera dan cacar) di antara masyarakat, dan populasi secara signifikan menyusut ke titik hampir punah pada tahun 1920-an.

Dengan munculnya pemerintahan Rajah dan konversi ke agama Kristen, standar kehidupan meningkat pesat, ketika para misionaris memperkenalkan layanan kesehatan, sistem sanitasi dan juga sistem pendidikan yang lebih baik. Suku Lun Bawang sangat bersemangat di sekolah, dan pada tahun 1940, sekitar 95% dari suku Lun Bawang dan suku Kelabit yang berumur di bawah 20-an di Lawas Damit sudah melek huruf.[32]

Gerakan Misi Evangelis Borneo telah memainkan peran utama dalam pembangunan sosial dan ekonomi masyarakat Lun Bawang, terutama dalam mendidik masyarakat tentang pentingnya pendidikan dan kesehatan, juga dalam menjaga perdamaian antara orang-orang Lun Bawang dan mereka yang berasal dari suku lain yang tinggal di dekatnya. [33]

Banyak masyarakat suku Lun Bawang yang mencapai tingkat pendidikan yang lebih tinggi di kota - kota terdekat seperti Lawas, Limbang dan Miri, dan di Sabah, Sipitang dan Beaufort; dan kemudian melanjutkan studi mereka di ibu kota negara bagian atau di Semenanjung Malaysia, masih ada sedikit perkembangan sekolah di pemukiman Lun Bawang pedalaman, seperti Long Pasia atau Ba' Kelalan. Oleh karena itu, banyak pemuda Lun Bawang di pedalaman melakukan perjalanan jauh dari rumah mereka untuk mengejar pendidikan, kadang-kadang melalui transportasi sungai atau jalan kerikil.

Asupan pekerjaan di beberapa industri utama di Sabah dan Sarawak, seperti industri minyak dan gas dan kelapa sawit masih relatif kecil, dan beberapa masih terlibat dalam pertanian subsisten dan perikanan. Namun dengan upaya berkelanjutan, banyak dari mereka berhasil menjadi profesional. Statistik tahun 2011 menunjukkan bahwa ada sekitar 233 lulusan di antara komunitas Lun Bawang di Sarawak.[34]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Keat Gin, Ooi (2015-12-14). Brunei – History, Islam, Society and Contemporary Issues. Google Book. Routledge. ISBN 9781317659983. Diakses tanggal 21 Maret 2019. 
  2. ^ Daniel Chew, ed. (2004), Borders of kinship and ethnicity: cross-border relations between the Kelalan Valley, Sarawak, and the Bawan Valley, East Kalimantan, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  3. ^ a b Meechang Tuei, ed. (1995), Masyarakat Lun Bawang Sarawak: Satu Pengenalan (PDF), Kuching, Sarawak: Desktop Publisher Sdn. Bhd., hlm. 3–5, ISBN 978-983-62-4321-8, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  4. ^ Pelita Brunei - Sastera dan Budaya Archived 27 June 2007 di Archive.is
  5. ^ Appel, G.M., ed. (September 1969), The Status of Research among the Northern and Southern Muruts (PDF), 1 (2), Maine, Amerika Serikat: Asosiasi Studi Asia di Universitas Brandeis, hlm. 18–21, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  6. ^ Abdul Hakim Bujang, ed. (7 May 2002), Interpretation (Amendment) Bill: 'Sea Dayaks', 'Land Dayaks' will be dropped while Lun Bawang will no longer be classified as 'Muruts', Sarawak: Sarawak Tribune, diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2012, diakses tanggal 21 March 2019 
  7. ^ Reed L. Wadley, ed. (2005), Histories of the Borneo environment: economic, political and social dimensions of change and continuity, Leiden, Belanda: KITLV Press, hlm. 253, ISBN 978-90-6718-254-6, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  8. ^ Cristina Eghenter; Bernard Sellato; G. Simon Devung, ed. (2004), Social Science Research and Conservation Management in the Interior of Borneo, Unraveling past and present interactions of people and forest (PDF), Indonesia Printer, Indonesia: CIFOR, WWF Indonesia, UNESCO and FORD foundation, hlm. 25, ISBN 978-979-3361-02-4, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  9. ^ Charles Hose; William McDougall, ed. (1912), The Pagan Tribes of Borneo, A Description of Their Physical Moral and Intellectual Condition, II, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  10. ^ Keat Gin Ooi, ed. (2004), Southeast Asia: A Historical Encyclopedia, from Angkor Wat to East Timor, Santa Barbara, California, Amerika Serikat: ABC-CLIO, hlm. 272, ISBN 978-1-57607-771-9, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  11. ^ Metcalf, Peter (2010). The Life of the Longhouse: An Archaeology of Ethnicity. Cambridge University Press. hlm. 188. ISBN 9780521110983. 
  12. ^ Gin Ooi, Keat (2015). Brunei: History, Islam, Society and Contemporary Issues. Routhledge. ISBN 978-1-138-78765-0. 
  13. ^ Harrisson, Tom (1954). Outside Influences on the Upland Culture of Kelabits of North Central Borneo. SMJ, Vol. XL(4). hlm. 117. 
  14. ^ Bala, Bilcher (1993). "Masyarakat Kelabit dan Lun Bawang di Sarawak". Jebat. 21: 21–54. 
  15. ^ J Hunt Esq, ed. (1812), Sketch of Borneo or Pulo Kalamantan, VIII, Bencoolen: Sumatran Mission Press, hlm. 10, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  16. ^ Captain Thomas Forrest, ed. (1776), A voyage to New Guinea, and the Moluccas, from Balambangan, New Bond Street, London: G Scott, J Robson, hlm. 383, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  17. ^ J Hunt Esq, ed. (1812), Sketch of Borneo or Pulo Kalamantan, VIII, Bencoolen: Sumatran Mission Press, hlm. 3, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  18. ^ J T Dickenson, ed. (1838), "Notices of the City of Borneo and Its Inhabitant, Made During the Voyage of American Brig Himmaleh in the Indian Archipelago, in 1837." The Chinese Repository, VIII, originally Canton: Adamant Media (Elibron Classics), hlm. 133, ISBN 978-1-4021-5635-9, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  19. ^ Captain The Hon. Henry Keppel, R.N., ed. (1846), The Expedition to Borneo of H.M.S. Dido for The Suppression of Piracy with Extracts from The Journal of James Brooke, Esq. of Sarawak, II, Great New Street, Fettler Lane, London: Robson, Level and Franklyn, hlm. 171, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  20. ^ Captain The Hon. Henry Keppel, R.N., ed. (1853), A Visit to the Indian Archipelago in H.M. Ship Maeander: With Portions of the Private Journal of Sir James Brooke, K.C.B, New Burlington Street, London: swald Walters B. Brierly, R. Bentley, Harvard University, hlm. 116, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  21. ^ Leigh R Wright, ed. (1977), Brunei: A Historical relic (PDF), 17, Hong Kong: Jurnal Masyarakat Asia Cabang Hong Kong, hlm. 19, diakses tanggal 12 Maret 2019 
  22. ^ a b Spencer St John, ed. (1860), Life in the Forest of the Far East, II, 65 Cornhill London: Smith, Elder and Co, hlm. 55, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  23. ^ Christine Padoch, ed. (1983), Agricultural Practices of the Kerayan Lun Dayeh (PDF), 15 (1), Universitas Wisconsin: Borneo Research Bulletin, hlm. 33–37, diakses tanggal 4 September 2008 
  24. ^ Mika Okushima, ed. (1999), Wet rice cultivation and the Kayanic peoples of East Kalimantan: some possible factors explaining their preference for dry rice cultivation (1).(Research Notes), Buletin Penelitian Kalimantan, hlm. 33–37, diakses tanggal 4 September 2008 
  25. ^ Sukoco Nunukan (22 Agustus 2015). I Made Asdhiana, ed. "Ketika Luba Laya, Lontongnya Suku Dayak Lundayeh Bertemu Soto". Kompas. Diakses tanggal 21 Maret 2019. 
  26. ^ Heidi Munan, ed. (1992), Lun Bawang beads, 5, BEADS: Journal of the Society of Bead Researcher, hlm. 52, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  27. ^ Peter Metcalf, ed. (1975), The Distribution of Secondary Treatment of the Dead in Central North Borneo (PDF), 7 (2), Universitas Harvard: Buletin Penelitian Kalimantan, hlm. 54–59, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  28. ^ "Lun Bawang Festival returns to Lawas in full glory". The Borneo Post. 11 Juni 2016. Diakses tanggal 21 Maret 2019. 
  29. ^ "Bupati-Wabup Sibuk, Pembagian SK Tenaga Honor Ditunda". Tribun Kaltim. 4 November 2015. Diakses tanggal 21 Maret 2019. 
  30. ^ Jim Huat Tan, ed. (1975), The Borneo Evangelical Mission (BEM) and the Sidang Injil Borneo (SIB), 1928-1979: A Study of the Planting and Development of an Indigenous Church (PDF), hlm. 24–27, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  31. ^ Sharon Cheah (2016), Malaysia Bagus!: Travels From My Homeland, ISBN 9789810732127, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  32. ^ Hugo Steiner (2007), Sarawak: people of the longhouse and jungle, hlm. 174, ISBN 9789833987016, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  33. ^ Jin Huat Tan (2012), Planting an Indigenous Church: The Case of the Borneo Evangelical Mission, Regnum Studies in Missione, Wipf and Stock Publishers, hlm. 215, ISBN 9781620321393, diakses tanggal 21 Maret 2019 
  34. ^ http://blogtau.com/educational-statistic-of-the-lun-bawang-october-2011/