Suku Bolango

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Suku Bolango merupakan salah satu etnis atau suku di Semenanjung Gorontalo selain etnis Gorontalo, etnis Atinggola dan etnis Suwawa. Selain menjadi nama Suku, Bolango juga menjadi nama dari salah satu bahasa lokal yaitu bahasa Bolango. Penyebaran penduduk Suku Bolango beserta Penutur bahasa Bolango di Semenanjung Gorontalo itu sendiri sudah hampir mendekati punah. Sangat sedikit bahkan bisa dihitung jari orang-orang yang berasal dari etnis Bolango dan memiliki kemampuan menguasai Bahasa Bolango itu sendiri.

Suku Bolango dalam catatan sejarah merupakan salah satu suku yang mendiami daerah Tapa, sebuah wilayah yang berdekatan dengan perbukitan dan sungai besar di sekitar wilayah utara Kota Gorontalo saat ini. Dibawah kekuasaan Raja Mogolaingo saat itu, suku Bolango pun membentuk kerajaan sendiri yang bernama Kerajaan Bolango. Kerajaan Bolango pun pada akhirnya menjadi bagian dari Persekutuan 5 Kerajaan atau "Limo Lo Pohalaa" yakni Gorontalo, Limboto, Suwawa, Bolango dan Atinggola. Akan tetapi, ketika penjajah Belanda datang bersama VOC, Kerajaan Bolango pun akhirnya terdepak dan memilih pergi meninggalkan persekutuan kerajaan bersama 5 kerajaan tersebut. Posisi Kerajaan Bolango saat itu digantikan oleh wilayah residen Boalemo atas tekanan dari VOC - Belanda. Sebagian besar Suku Bolango beserta sebagian keluarga Kerajaan pun akhirnya mengungsi ke wilayah pesisir yang jauh dari jangkauan penjajah untuk menyelamatkan diri. Orang-orang dari Suku Bolango akhrinya memutuskan untuk hijrah dari wilayah Tapa ke sekitar Pantai Utara Bolaang Mongondow sampai di Pelabuhan Uki, ada pula yang ke Pantai Selatan Bolaang Mongondow, serta ke daerah Molibagu yang kini menjadi Ibu Kota Bolaang Mongondow Selatan.

Dalam catatan sejarah modern Bangsa Indonesia, Keluarga Gobel merupakan orang-orang keturunan Suku Bolango asli yang mendiami daerah Tapa dengan garis keturunan berasal dari Raja Hubulo atau Raja Gobel (sebutan Belanda saat itu karena sulit menyebut kata Hubulo)[1]. Keluarga Gobel terkenal atas ketangguhan dan kemampuan mereka berniaga di tanah rantau, contohnya adalah Thayeb Mohammad Gobel dan Rachmat Gobel. Mereka berdua merupakan dua generasi Keluarga Gobel yang tersohor sebagai saudagar Gorontalo dari etnis Bolango yang sukses di tingkat Nasional.[2]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]