Pulau Natal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pulau Natal

Territory of Christmas Island (Inggris)
{{{coat_alt}}}
Lambang
Semboyan
Lagu kebangsaan
Advance Australia Fair
(Indonesia: "Majulah Australia Jaya")
Lokasi Pulau Natal
Lokasi Pulau Natal
Ibu kota
Flying Fish Cove
Bahasa resmiInggrisMelayu
PemerintahanMonarki konstitusional
• Raja
Charles III
Peter Cosgrove
Natasha Griggs
• Presiden Shire
Gordon Thomson
LegislatifShire Council
Teritori eksternal Australia
• Dikuasai oleh Imperium Britania Raya
1888
• Diambil alih oleh Australia
1957
 - Perairan (%)
0
Populasi
 - Perkiraan 2011
2.072[1] (248)
PDB (KKB)(n/a)
 - Total
-
-
PDB (nominal)(n/a)
 - Total
-
-
Mata uangDolar Australia (A$)
(AUD)
Zona waktuWaktu Standar Natal
(UTC+7)
Lajur kemudikiri
Kode telepon+61-8-9164
Kode ISO 3166CX
Ranah Internet.cx

Pulau Natal adalah sebuah pulau di Asia Tenggara yang diatur pemerintahannya oleh Australia. Wilayah pulau ini terletak di dekat Pulau Jawa, tepatnya di sebelah barat daya Pulau Jawa. Iklimnya merupakan iklim tropis.

Meskipun letak geografisnya lebih dekat dengan Pulau Jawa, pulau ini berada di bawah kepemilikan Australia. Pulau ini berada di Samudra Hindia terletak 2.600 kilometer (1.600 mil) dari arah barat laut kota Perth, Australia Barat, 500 km (310 mil) dari arah selatan Jakarta, Indonesia dan 975 km (606 mil) dari Kepulauan Cocos (Keeling).

Pulau ini memiliki populasi sebesar 1.402 warga yang tinggal di sejumlah "daerah pemukiman" di ujung utara pulau: Flying Fish Cove (juga dikenal sebagai Kampung), Kota Perak, Poon Saan, dan Drumsite.

Pulau ini terisolasi secara geografis dan jauh dari jangkauan manusia hingga abad ke-19. Tidak mengherankan jika berbagai flora dan fauna endemik di pulau ini relatif tidak terganggu. Kondisi ini merupakan hal yang penting untuk para ilmuwan dan naturalists.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sensus Agama di Pulau Natal (2022)[2]
Kristen Anglikan
  
100.0%

Christmas Island Tourism Association dalam laman resminya, menulis artikel berjudul The History of Christmas Island. Artikelnya menjelaskan tentang sejarah munculnya Pulau Natal (Christmas Island) di Australia. Christmas Island atau Pulau Natal merupakan pulau kecil berbatu di Samudra Hindia yang berjarak 2.600 kilometer (1.616 mil) di barat laut Perth, Australia.

Adanya penemuan fosfat pada 1888 memandu nasib Pulau Natal ke abad-abad berikutnya. Namun, selain penemuan fosfat, Pulau Natal juga merupakan tempat yang cukup bersejarah. Lantas, mengapa dinamakan sebagai Pulau Natal atau secara internasional dikenal dengan nama Christmas Island?

Kisah itu dimulai saat Kapten William Mynors singgah dan menemukan sebuah pulau, kemudian menamai pulau itu dengan nama Natal. Alasannya, karena dia menemukannya pada 25 Desember 1643, tepat saat perayaan Natal. William Mynors adalah seorang kapten laut berkebangsaan Inggris. Dia merupakan master kapal milik East India Company (EIC) bernama Royal Mary. Kapal Royal Mary beroperasi untuk EIC sepanjang tahun 1626 hingga 1639.

Setelah penemuan pada perayaan Natal 1643, pulau itu dimasukkan dalam peta navigasi Inggris dan Belanda sejak awal abad ke-17, tetapi baru pada 1666 peta yang diterbitkan oleh kartografer Belanda Pieter Goos memasukkan pulau itu. Selang beberapa abad selanjutnya, pada 6 Juni 1888, Inggris Raya menganeksasi Pulau Natal atas desakan John Murray. Penyebabnya adalah kemunculan fosfat membuat Inggris tergiur akan klaim atas Pulau Natal.

Setelah didirikannya pemukiman bernama Flying Fish Cove beserta perusahaan fosfat, 200 buruh Tiongkok, delapan manajer Eropa, dan lima polisi Sikh, tiba di pulau itu untuk menjadi tenaga kerja, ditambah dengan sejumlah kecil orang Melayu.

Nahas, selama Perang Dunia I yang terjadi sepanjang tahun 1914 hingga 1918, penambangan fosfat berkurang. Namun, di sisi lain, jalur kereta api dari Settlement ke South Point, mulai dibangun. Pada perayaan Natal selanjutnya tahun 1942, Jepang menyerang kapal fosfat dari Norwegia yang bernama The Eidsvold di Flying Fish Cove. Hal tersebut membuat 50 keluarga Asia dan Australia dievakuasi ke Perth, kisah perayaan Natal yang cukup kelam.

Tak berhenti di situ, 900 tentara Jepang menyerbu dan menduduki Pulau Natal, memenjarakan orang Eropa yang tersisa dan memburu 1.000 pekerja Melayu dan Tiongkok di hutan-hutan pulau itu.

“Sabotase penduduk pulau dan kapal selam Sekutu menyebabkan penangguhan penambangan fosfat yang ada di Pulau Natal,” ungkap Christmas Island Tourism Association dalam laman resminya.

“Tanda-tanda yang bisa kita saksikan hari ini (di pulau itu) adalah sejarah Perang Dunia II, pulau itu termasuk perkomplekan senjata yang dipulihkan,” tambahnya.

“Di sana juga dapat dilihat tentang invasi dan pendudukan Jepang, ketika penduduk pulau dan kapal selam Sekutu berhasil menyabotase usaha ranjau dan ratusan penduduk pulau kemudian dikirim ke kamp tawanan perang Jepang di Indonesia,” sambungnya.

Pada 1945, hari-hari buruk di Pulau Natal berakhir. Kekalahan Jepang di Perang Dunia II memukul mundur Jepang dari sana, meninggalkan Natal yang kemudian menjadi pulau bebas. Barulah pada 1949 Australia dan Selandia Baru membeli perusahaan bernama Christmas Island Phosphate dan Pulau Natal mulai dikelola oleh Koloni Singapura.

Inggris mengambil alih pulau itu dari Jepang atas nama Ratu Victoria, tetapi pada 1946, pulau itu ditempatkan di bawah yurisdiksi Koloni Mahkota Singapura. Pada 1958, Inggris (Kerajaan Britania Raya) mengalihkan kedaulatan ke Australia, sehingga pulau itu sampai saat ini menjadi bagian dari wilayah Australia.[3][4][5][6][4]

Fakta[sunting | sunting sumber]

Tempat migrasi kepiting merah terbesar di dunia[sunting | sunting sumber]

Migrasi kepiting merah di Pulau Natal.

Pulau ini merupakan tempat bermigrasi kepiting merah terbesar di dunia. Diperkirakan ada 4–50 juta lebih kepiting darat berwarna merah yang akan bermigrasi di pulau ini pada akhir bulan November hingga bulan Desember. Migrasi besar-besaran ini akan membuat jalanan serta berbagai wilayah di pulau ini akan dipenuhi dengan kepiting merah yang berlalu-lalang.

Sebagaimana dilansir dari laman VOA Indonesia, warga Pulau Natal di Australia mendapatkan tontontan yang memukau baru-baru ini. Mereka menyaksikan jutaan kepiting merah bermunculan dari tengah pulau itu untuk melakukan perjalanan migrasi tahunan ke lepas pantai Australia Barat.

Bagi Brendan Tiernan, manajer sumber daya alam Taman Nasional Pulau Natal, menyaksikan migrasi kepiting merah bukanlah hal baru. Namun, dia tetap sulit menutupi rasa takjubnya kepada fenomena alam ini, termasuk yang berlangsung pada awal tanggal 20-an November ini.

“Migrasi tahun ini benar-benar epik. Jalan-jalan dipenuhi kepiting merah. Ini menyebabkan kemacetan lalu lintas di pulau kecil ini dan orang-orang harus turun dari mobil mereka untuk membersihkan kepiting-kepiting agar mobil mereka bisa melintas,” jelasnya.

Tiernan mengatakan bahwa fenomena ekologi unik ini tidak terjadi di tempat lain di dunia dalam skala seperti itu. Setiap tahunnya jutaan kepiting di Pulau Natal bermigrasi ke laut untuk kawin dan bertelur.

“Kadang kami menyebut pulau ini pulau kepiting merah, masyarakat Pulau Natal menyadari pentingnya kepiting merah bagi ekosistem, bagi perekonomian, dan bagi pariwisata kita,” imbuhnya.

Setelah kawin, kepiting jantan terlebih dahulu melakukan perjalanan kembali ke darat, atau tepatnya ke kawasan pedalaman, sementara kepting betina tinggal di liang-liang di pantai selama sekitar dua pekan untuk bertelur. Setiap kepiting betina dapat menghasilkan hingga 100.000 telur, yang kemudian akan ditumpahkannya di laut.

“Reaksi warga sangat beragam. Beberapa orang ketakutan mendapati diri mereka dikelilingi oleh jutaan artropoda yang merangkak, sedangkan sejumlah lainnya berusaha berbaur dengan kepiting-kepiting itu. Mereka berbaring di tanah dan membiarkan kepiting-kepiting merah merayap di atas tubuh mereka. Ini benar-benar salah satu hal yang tidak dapat Anda lihat di tempat lain di planet ini, pada skala sebesar ini,” jelasnya.

Kepiting merah adalah hewan endemik Pulau Natal. Keberadaan mereka dilindungi oleh hukum untuk mempertahankan kelestariannya.

Pulau neraka bagi para imigran gelap[sunting | sunting sumber]

Ada satu fakta unik yang bisa dikatakan merupakan fakta kelam dari Christmas Island, yakni pulau ini sering kali dianggap sebagai pulau neraka bagi para imigran gelap. Pasalnya, Pulau Natal digunakan oleh pemerintah Australia sebagai pengamanan terhadap imigran gelap yang datang melalui jalur laut. Jika petugas keamanan laut melihat ada kapal yang mencurigakan dan membawa imigran gelap, mereka akan menangkapnya dan mengintrogasinya sebelum dipulangkan lagi ke negara asalnya.

Pernah menjadi pulau yang terisolasi[sunting | sunting sumber]

Fakta menarik lainnya dari Pulau Natal, yaitu pernah menjadi pulau yang terisolasi dari geografis dan jauh dari jangkauan manusia. Hal ini dikarenakan awalnya tidak ada yang memiliki pulau ini hingga abad ke-19, sehingga pulau ini otomatis menjadi pulau yang terisolir.

Bandar udara internasional[sunting | sunting sumber]

Bandar udara internasional yang berada di Pulau Natal, teritori Australia di Samudra Hindia adalah Bandar Udara Internasional Pulau Natal (IATA: XCH, ICAO: YPXM). Bandar udara ini terletak 2.600 kilometer (1.600 mil) dari arah barat laut kota di Perth (Australia Barat), 500 kilometer (310 mil) dari arah selatan Jakarta (Indonesia), dan 975 kilometer (606 mil) dari Keeling (Kepulauan Cocos).

Bandar udara ini berada di ketinggian 916 feet (279 meter) di atas permukaan laut. Bandar udara tersebut memiliki satu landasan pacu dengan arah 18/36 yang dilapisi aspal dengan ukuran 2.103 meter × 45 meter (6.900 feet × 148 feet).

Umat Islam di Pulau Natal[sunting | sunting sumber]

Pulau Natal identik dengan para pencari suaka. Pulau yang tidak memiliki penduduk asli ini sebagian besar warganya merupakan imigran yang sedang berjuang mendapatkan status kewarganegaraan dari pemerintah Australia. Nah, di antara para imigran itu terdapat kaum muslim yang membawa “hadiah” khusus berupa ajaran Islam untuk pulau di selatan Indonesia tersebut.

Berdasarkan informasi di laman Index Mundi tahun 2021, populasi muslim di pulau tersebut sebanyak 19,4% dari total penduduk 1.402 jiwa. Sebagian besar merupakan imigran beretnis Melayu. Namun, etnis tersebut bukanlah kelompok mayoritas.

Terdapat beragam etnis yang tinggal di daratan yang hanya berjarak 500 kilometer dari Jakarta tersebut, antara lain Anglo Australian, Eropa, Han (Tiongkok), dan sebagainya. Data menunjukkan jika penganut Buddha di pulau ini sebanyak 18,3%, Roman Katolik 8,8%, Protestan 6,5%, serta kepercayaan lain sebanyak 27,7%. Dengan demikian, Islam menjadi agama mayoritas kedua di pulau tersebut. Komunitas muslim lebih banyak tinggal di Flying Fish Cove atau dikenal pula dengan nama “Kampong”.

Kawasan ini di peta juga kerap disebut sebagai “Settlement”. Kawasan tersebut yang menjadi permukiman orang-orang Inggris setelah ditemukannya pulau ini. Kampong memiliki sebuah pelabuhan kecil yang menjadi tempat berlabuh kapal-kapal wisatawan. Pemandangannya sangat cantik dengan garis pantai yang elok dipandang mata.

Umat muslim hidup damai di pulau multietnis ini. Pemerintah setempat menerapkan libur untuk hari besar tiap etnis dan umat beragama. Dua hari raya, yaitu Idulfitri dan Iduladha pun ditetapkan menjadi hari libur. Beragam festival budaya Islam pun diizinkan untuk digelar. Sebagaimana di Indonesia dan Malaysia, umat Islam di Pulau Natal juga menggelar perayaan Islam tradisional, yaitu peringatan hari kematian, pengajian, khitanan, syukuran, dan perayaan lain pun kerap dihelat warga muslim.

Ada juga tradisi muslim lainnya di pulau tersebut, yakni kewajiban mengenakan baju muslim atau yang menutup aurat bagi setiap pengunjung kawasan Kampong. Aturan tersebut telah membudaya dan tak ada yang merasa keberatan. Muslim setempat yang memang didominasi Melayu terbiasa mengenakan sarung, baju koko, dan peci. Beberapa di antara mereka pun mengenakan gamis yang umumnya berwarna putih. Nyaris tak ada perbedaan dengan muslim di Indonesia atau Malaysia.

Bebas dari COVID-19[sunting | sunting sumber]

Pada masa awal pandemi COVID-19, Pulau Natal menjadi tempat karantina bagi warga Australia. Sejak 18 Maret 2020, larangan berkunjung ke pulau ini diberlakukan, kecuali bagi warga yang tinggal di sana atau seorang pekerja yang memiliki urusan penting. Dikarenakan menerapkan protokol yang cukup ketat, hingga September 2020 belum ada satu pun kasus positif COVID-19 di sana, sehingga dianggap sebagai wilayah bebas virus Corona.

“Lokasinya terpencil dan fasilitas kesehatan yang terbatas membuat komunitas kami lebih rentan terkena virus dan beberapa orang mungkin akan dievakuasi,” kata Natasha Griggs, Administrator Wilayah Samudra Hindia Australia.

Surga tersembunyi[sunting | sunting sumber]

Pulau Natal adalah salah satu spot rekreasi terbaik. Tidak dipungkiri kalau dilihat dari letaknya, pulau satu ini jelas menawarkan sesuatu yang luar biasa, terutama pantai-pantainya yang indah dengan pemandangan langsung ke arah Samudra Hindia. Pihak Australia sendiri memang diklaim mendapatkan banyak sekali keuntungan dari sektor wisata pulau ini.

Tidak hanya memiliki keindahan, pulau ini juga mengandung banyak kekayaan tambang. Sejak dulu, Pulau Natal dikenal sebagai penghasil fosfat yang cukup terkenal, bahkan sampai pernah didatangkan para pekerja dari Tiongkok untuk menggali bahan tambang itu. Selain itu, Pulau Natal ini juga mempunyai kekayaan kelautan yang luar biasa. Rumor mengatakan kalau tempat ini bisa menghasilkan ikan dalam jumlah yang sangat besar, termasuk potensi kepiting sebanyak 30 juta kilogram.

Memiliki daya tarik wisata yang menawan[sunting | sunting sumber]

Fakta menarik terakhir dari Pulau Natal adalah memiliki daya tarik wisata yang sangat besar, meskipun luas wilayahnya kecil. Selain karena adanya migrasi kepiting merah, salah satu daya tarik dari pulau tersebut adalah menjadi spot scuba diving terbaik yang ada di dunia.

Tak hanya scuba diving, ada banyak daya tarik lain yang dimiliki oleh Pulau Natal, misalkan saja pemandangan alam yang sangat indah, sehingga kita bisa berlibur sambil menikmati suasana asri. Perlu diketahui juga kalau ada Taman Nasional yang berada di Pulau Natal. Taman Nasional ini memiliki aneka spesies burung serta hewan endemik lainnya.

Objek wisata[sunting | sunting sumber]

Beberapa objek wisata di Pulau Natal yang dapat dikunjungi oleh para wisatawan antara lain:

  • Christmas Island National Park.
  • Christmas Island Visitor Centre.
  • The Dales Hiking Trail.
  • The Grotto.
  • Lily Beach.
  • Dolly Beach.
  • Gun Emplacement.
  • Margaret Knoll Lookout.
  • Greta Beach.
  • Ethel Beach.
  • Ma Chor Nui Nui Temple.
  • The Blowholes.
  • Tai Jin House.
  • Territory Day Park.
  • National Park Bird Feeding.
  • Golf Course Lookout.
  • Soon Tien Kong Temple.
  • West White Beach.
  • SIEV-X Memorial.
  • SIEV-221 Memorial.
  • South Point Railway Station.
  • Anderson Dale Walk.
  • Christmas Island Golf Course.

Cara menuju Pulau Natal[sunting | sunting sumber]

Untuk kalian yang tertarik berlibur ke Pulau Natal, disarankan menggunakan jalur udara alias menggunakan pesawat terbang. Ada dua cara yang bisa kalian tempuh, yaitu menaiki pesawat dari Indonesia menuju ke Perth, Australia atau bisa juga langsung terbang dari Indonesia ke Pulau Natal. Menurut situs parksaustralia.gov.au, kalian bisa menggunakan maskapai Garuda Indonesia jika naik pesawat langsung dari Indonesia ke Pulau Natal, yang memiliki jadwal penerbangan setiap minggunya ke pulau tersebut. Penerbangan ini akan memakan waktu selama satu setengah jam saja. Sementara itu, jika terbang ke Perth, Australia terlebih dulu, akan ada kapal feri yang mengantar kalian ke pulau tersebut. Supaya perjalanan wisata kalian jadi lebih lancar, alangkah baiknya jika menghubungi laman Christmas Island Tourism Association untuk informasi yang lebih detail.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Agama yang dianut oleh semua penduduk di negara ini adalah Kristen Protestan Anglikan 100%

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Biro Statistik Australia (31 Oktober 2012). "Christmas Island". 2011 Census QuickStats. Diakses tanggal 30 July 2013. 
  2. ^ "Christmas Island Religions - Demographics". www.indexmundi.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-31. 
  3. ^ "Department of the Environment, Water, Heritage and the Arts – Christmas Island History". Australian Government. 8 July 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2012. Diakses tanggal 26 April 2009. 
  4. ^ a b Wikisource-logo.svg Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Christmas Island". Encyclopædia Britannica. 6 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 294–295. 
  5. ^ "Digital Collections – Maps – Goos, Pieter, ca. 1616–1675. Paskaerte Zynde t'Oosterdeel Van Oost Indien (cartographic material) : met alle de Eylanden deer ontrendt geleegen van C. Comorin tot aen Iapan". National Library of Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-08-05. Diakses tanggal 26 April 2009. 
  6. ^ Carney, Gerard (2006). The constitutional systems of the Australian states and territories. Cambridge University Press. hlm. 477. ISBN 0-521-86305-8. The uninhabited island was named on Christmas Day, 1643, by Captain William Mynors as he sailed past, leaving to William Dampier the honour of first landing ashore in 1688. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

(Inggris) http://www.aerospace-technology.com/projects/christmas/christmas3.html