Sandakan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sandakan
Elopra
Transkripsi Lain-lain
 • Jawi سنداکن
 • Tionghoa 山打根
Pusat kota Sandakan
Pusat kota Sandakan
Lambang resmi Sandakan
Lambang
Julukan: Kota Alam, Hong Kong Kecil
Letak Sandakan di Sabah
Letak Sandakan di Sabah
Sandakan berlokasi di Malaysia
Sandakan
Sandakan
Sandakan terletak di Malaysia
Koordinat: 5°50′0″LU 118°07′0″BT / 5,83333°LU 118,11667°BT / 5.83333; 118.11667
Negara  Malaysia
Negara bagian  Sabah
Divisi Sandakan
Kekaisaran Brunei Abad ke-15 sampai 1658
Kesultanan Sulu 1658–1882
Diduduki oleh BNBC 21 Juni 1879
Dideklarasikan menjadi ibukota Borneo Utara 1884
Pencabutan status sebagai ibukota 1946
Pemerintahan
 • Presiden Dewan Ir. James Wong
Luas
 • Total 2.266 km2 (875 sq mi)
Ketinggian[1] 10 m (30 ft)
Titik terendah 0 m (0 ft)
Populasi (2010)
 • Total 396.290
 • Kepadatan Bad rounding here0.17/km2 (Bad rounding here0.45/sq mi)
Zona waktu MST (UTC+8)
 • Musim panas (DST) Tidak terobservasi (UTC)
Kode pos 90000 to 90999
Kode wilayah 089
Pendaftaran kendaraan SS
Situs web www.mps.sabah.gov.my

Sandakan (pengucapan bahasa Malaysia: [ˈsan daˈkan], Jawi: سنداکن‎, Tionghoa: 山打根; Pinyin: Shān Dǎ Gēn) yang awalnya dikenal pada beberapa waktu sebagai Elopura, adalah kota terbesar kedua di Sabah setelah Kota Kinabalu, di pesisir timur laut Borneo, Malaysia. Kota tersebut terletak di pesisir timur pulau tersebut di pusat administratif Divisi Sandakan dan merupakan bekas ibukota dari Borneo Utara Britania. Kota tersebut memiliki jumlah penduduk sekitar 157,330 jiwa[2] sementara wilayah munisipal di sekitaranya memiliki jumlah penduduk sejumlah 396,290 jiwa.[2]

Sebelum pendirian Sandakan, Kepulauan Sulu merupakan sumber persengketaan antara Spanyol dan Kesultanan Sulu untuk dominasi ekonomi di kawasan tersebut. Pada 1864, Spanyol telah memblokade wilayah Kesultanan tersebut di Kepulauan Sulu. Kesultanan Sulu meberikan sebidang lahan di Teluk Sandakan oleh seorang mantan anggota layanan konsuler Jerman untuk melindungi diri dari Jerman. Pada 1878, Kesultanan tersebut menjual timur laut Borneo kepada seorang konsul Austria-Hongaria yang kemudian memberikan teritorial tersebut kepada pedagang kolonial Inggris. Kehadiran Jerman pada wilayah tersebut mendapatkan sorotan dari Inggris. Akibatnya, protokol ditandatangani antara Inggris, Jerman dan Spanyol untuk mengakui kedaulatan Spanyol atas Kepulauan Sulu, dikembalikan ke Spanyol tanpa mencampuri urusan Inggris di utara Borneo.

Sandakan mulai berjaya ketika Perusahaan Borneo Utara Britania mulai membangun sebuah pemukiman baru pada 1879, mengembangkannya menjadi sebuah pusat perdagangan dan komersial aktif serta menjadikannya pusat administratif utama untuk Borneo Utara. Inggris juga mengadakan migrasi Tionghoa dari Hong Kong Britania untuk mengembangkan ekonomi Sandakan. Namun kejayaan tersebut terhenti ketika Jepang menduduki kawasan tersebut. Karena perang berlanjut dan pengeboman Sekutu dimulai pada 1944, kota tersebut hancur total. Karena tak dapat mendanai biaya pembangunan kembali, pemerintah administratif Borneo Utara menyerahkannya kepada pemerintah Koloni Mahkota. Kemudian, ibukota administratif Borneo Utara dipindahkan ke Jesselton. Sebagai bagian dari Rencana Pengembangan dan Pembangunan Kembali Kantor Kolonial 1948–1955, pemerintah koloni mahkota mulai mengembangkan industri perikanan di Sandakan. Sekarang, Sandakan berisi para imigran ilegal dari selatan Filipina.

Sandakan adalah salah satu pelabuhan utama untuk ekspor minyak, tembakau, kopi, sagu, dan kayu. Aktivitas ekonomi lainnya meliputi perikanan, pembangunan kapal, pariwisata, dan pabrik. Beberapa tujuan wisata di Sandakan adalah Museum Warisan Sandakan, festival Kebudayaan Sandakan, Monumen Perang Sandakan, Penampungan Orang Utan Sepilok, Taman Nasional Kepulauan Penyu, dan Gua Gomantong.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Sebuah pemukiman Eropa pertama dibangun oleh seorang penyeludup Skotlandia dari Glasgow bernama William Clark Cowie yang menamai pemukiman tersebut "Sandakan", (dalam bahasa Suluk artinya "Tempat yang digadaikan").[3] Tempat tersebut kemudian diganti namanya menjadi Kampong German (Kampung Jerman), karena kehadiran beberapa basis Jerman disana. Ketika pemukiman baru lainnya dibangun tak lama setelah pemukiman Cowie sebelumnya dihancurkan oleh sebuah kebakaran, pemukiman tersebut disebut sebagai Elopura, yang artinya "kota cantik".[4] Nama tersebut diberikan oleh Perusahaan Borneo Utara Britania namun penduduk lolkal tetap menggunakan nama yang lama dan kemudian pemukiman tersebut kembali namanya diubah menjadi Sandakan.[4][5][6] Selain Elopura, pemukiman tersebut juga dijuluki Hong Kong Kecil karena keberadaan etnis Tionghoa yang kuat yang bermigrasi dari Hong Kong (utamanya Kanton dan Hakka).[7][8][9] Pryer merupakan orang yang menamai pemukiman tersebut Elopura yang artinya "kota cantik". Beberapa tahun kemudian, pemukiman tersebut kembali dinamai menjadi Sandakan.[10] Namun, nama Elopura masih digunakan untuk beberapa fungsi pemerintahan lokal dari Majelis Legislatif Negara Bagian Sabah, termasuk pemilihan.[11] Kota tersebut biasanya disebut "Sandakan" pada masa sekarang ketimbang "Elopura" atau "Hong Kong Kecil". Namun, terdapat sebuah upaya yang dibuat untuk mengembangkan Sandakan sehingga kota tersebut kembali disebut "Hong Kong Kecil".[12][13]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Rantai perdagangan Kesultanan Sulu sebelum 1636, ketika Sandakan masih menjadi bagian dari Kekaisaran Brunei.

Seperti sebagian besar Borneo, kawasan tersebut sempat berada di bawah kekuasaan Kekaisaran Brunei[14] pada abad ke-15 sebelum diberikan kepada Kesultanan Sulu antara 1600an[15] dan 1700an[16] sebagai hadiah karena telah membantu pasukan Brunei pada masa Perang Saudara Brunei. Pada 1855, ketika Spanyol mulai menguasai kepulauan Filipina, mereka mulai melirik perdagangan negara-negara asing dengan Sulu dengan mendirikan sebuah pelabuhan di Zamboanga dan mengeluarkan sebuah peraturan yang mengharuskan kapal-kapal yang melakukan perdagangan pada Kepulauan Sulu mula-mula harus melewati pelabuhan Spanyol.[17] Pada 1860, Kesultanan Sulu menjadi tempat berpengaruh pada Inggris karena kepulauan tersebut memperbolehkan Inggris untuk mendominasi rute dagang dari Singapura menuju China daratan. Namun pada 1864, William Frederick Schuck, seorang mantan anggota Jerman untuk layanan konsuler Jerman datang ke Sulu dan bertemu dengan Sultan Jamal ul-Azam, yang mempebolehkannya untuk menetap di Jolo.[17] Schuck mengasosiasikan dirinya sendiri dengan firma perdagangan Singapura-Jerman Schomburg dan mulai bekerja untuk kepentingan Sultan dan Datu Majenji, yang merupakan penguasa di pulau Tawi-Tawi. Ketika ia melanjutkan perjalanannya ke Sulawesi, ia memutuskan untuk membuka markas besar pertamanya di Jolo. Sejumlah besar senjata, candu, tekstil dan tembakau dari Singapura dibawa ke Tawi-Tawi untuk ditukar dengan para budak dari Kesultanan tersebut.[17]

Pada November 1871, kapal-kapal meriam Spanyol membombardir desa-desa Samal di kepulauan Tawi-Tawi dan memblokade Jolo. Karena perang di perairan Sulu meningkat, pihak Kesultanan mulai pergi ke pasar Singapura untuk meminta bantuan.[17] Ketika Kesultanan meningkatkan hubungan dagang mereka dengan pelabuhan dagang Inggris Labuan dam Singapura, hal ini memaksa Spanyol untuk mengambil langkah besar lainnya untuk menaklukan Kepulauan Sulu. Kedatangan kapal perang Jerman Nymph di Laut Sulu pada 1872 untuk menyelidiki konflik Sulu-Spanyol membuat Kesultanan percaya bahwa Schuck memiliki hubungan dengan pemerintah Jerman,[18] kemudian pihak Kesultanan memberikan Schuck sebuah lahan di Teluk Sandakan untuk mendirikan sebuah pelabuhan dagang untuk memonopoli perdagangan rotan di pesisir timur laut dimana Schuck bebas beroperasi tanpa blokade Spanyol.[17] Keterlibatan Jerman terhadap masalah Sulu terendus Inggris dan membuat mereka khawatir, khsuusnya ketika pihak Kesultanan memerintahkan perlindungan dari mereka.[18] Schuck kemudian mendirikan gudang-gudang dan pemukiman di Teluk Sandakan, bersama dengan kedatangan dua kapal uap berbendera Jerman dan bertugas sebagai basis untuk menjalankan bubuk meriam dan senjata api. Ketika kapal perang Jerman lainnya Hertha mendatangi Teluk Sandakan, komandannya mendeskripsikan aktivitas di Kampung Jerman:[17]

... saat kami singgah, dua kapal uap kecil berbendera Jerman, yang datang dari Labuan, berjalan; selain itu, kapal ketiga yang hampir berukuran sama, dengan bendera yang seluruhnya berwarna kuning, properti dan bendera, seperti yang dikatakan Datu Alum. Menghakimi dari toko-toko di pemukiman, barang-barang kapas, senjata dan secara khusus senjata api, tampil pada artikel-artikel dagang dengan orang-orang pribumi Sulu.[17]

William B. Pryer adalah residen Inggris pertama di Sandakan.[3]

Pada 1878, Kesultanan Sulu menjual lahan mereka di timur laut Borneo kepada seorang konsul Austria-Hongaria yang bernama Baron von Overbeck.[17] Setelah upaya oleh Overbeck untuk menjual utara Borneo kepada Kekaisaran Jerman, Austria-Hongaria dan Kerajaan Italia untuk digunakan sebagai koloni tahanan gagal, ia mengundurkan diri pada 1880. Lahan tersebut ditinggalkan kepada Alfred Dent untuk mengurus dan mendirikan Perusahaan Borneo Utara Britania, sebagai Sandakan menjadi ibukota Borneo Utara pada 1884.

Sebagai ibukota Borneo Utara, Sandakan menjadi sebuah pusat komersial dan perdagangan aktif. Mitra dagang utamanya adalah Hong Kong dan Singapura. Beberapa pedagang Hong Kong kemudian bermukim di Sandakan dan oleh karena itu kota tersebut juga disebut 'Hong Kong Kecil dari Borneo Utara'.[19] Pemukiman Cowie secara tak sengaja terbakar habis pada 15 Juni 1879 dan setelah itu tidak pernah dibangun kembali.[20] Residen Inggris pertama, William B. Pryer kemudian memindahkan administrasi ke sebuah pemukiman baru pada 21 Juni 1879 pada sebuah tempat tinggal yang sekarang dikenal sebagai Buli Sim Sim di dekat Teluk Sandakan.

Gedung administrasi Perusahaan Borneo Utara Britania di Sandakan pada 1899.
Sebuah pemandangan jalanan kota pada 1939 tepat sebelum dimulainya Perang Dunia II

Pada masa Pryer menjabat sebagai residen pertama Sandakan, salah satu tugas utamanya adalah mendirikan hukum dan perintah. Namun bagi penduduk lokal,meskipun dilindungi oleh meriam-meriam Angkatan Laut Britania Raya, menganggap Inggris sebagai perampas tanah mereka, sehingga mereka memberontak kepada otoritas Perusahaan Borneo Utara Britania. Akibatnya, Pryer mengimpor polisinya dari India dan Singapura. Satuan polisi pertamanya terdiri dari orang Sikh India berbadan besar.[21] Polisi India diyakini berasal dari Perusahaan Sepoy di India dan umumnya disebut 'Sipai' oleh penduduk lokal.[19]

Sementara itu, Spanyol masih memperkuat blokade aktivitas dagang mereka di Kepulauan Sulu, yang menyebabkan perlawanan blokade dari Jerman setelah beberapa kapal dagang mereka disita oleh Spanyol. Baik Berlin maupun London menyatakan bahwa kepulauan tersebut masih terbuka untuk rute dagang dunia.[17] Kemudian, Inggris mulai bekerja sama dengan Jerman ketika rumor tentang penyitaan kapal dagang mereka oleh Spanyol mulai datang ke Britania Raya yang membuat Inggris menentang tindakan Spanyol tersebut.[18] Inggris dan Jerman kemudian menolak untuk mengakui kedaulatan Spanyol atas Sulu. Namun dengan perlawanan kuat dari Jerman atas penyitaan ilegal dari kapal-kapal mereka dan ketakutan Inggris terhadpa kehadiran Jerman (yang lebih kuat ketimbang Spanyol pada waktu itu),[18] sebuah protokol yang dikenal sebagai Protokol Madrid ditandatangani di Madrid untuk menjaga kedaulatan Spanyol atas kepulauan tersebut, membuat Spanyol terbebas dari perang manapun dengan Kesultanan Sulu tanpa takut akan keterlibatan kekuatan barat asing lainnya, dan ketika berpulang, Spanyol tidak akan ikut campur dalam urusan Inggris di utara Borneo.[17][18]

Sandakan rusak berat oleh pengeboman dari pasukan Sekutu pada akhir perang. Pengeboman tersebut dilakukan untuk mengusir Jepang yang menduduki kota tersebut pada masa itu. Kerusakan parah di kota tersebut membuat Inggris memindahkan ibukota Borneo Utara Britania ke Jesselton.

Namun, kejayaan Sandakan sebagai ibukota Borneo Utara berakhir ketika Jepang menduduki kota tersebut pada 19 Januari 1942.[3][22] Pada masa pendudukan mereka, Jepang merestorasi nama sebelumnya dari kota tersebut, Elopura dan mendirikan sebuah kamp tahanan perang untuk menahan para musuh mereka. Sekutu berencana memulai serangan ke Sandakan pada September 1944. Ketika Jepang takut akan serangan dari pasukan Sekutu, mereka mulai memindahkan seluruh tahanan dan memaksa mereka untuk berpawai ke Ranau.[23] Ribuan prajurit Inggris dan Australia kehilangan nyawa mereka saat pawai paksa tersebut selain para buruh Jawa dari Hindia Belanda.[24][25][26] Hanya enam prajurit Australia yang selamat dari kaml tersebut, semuanya setelah melarikan diri. Sandakan hancur secara keseluruban baik oleh pengeboman dari pasukan Sekutu maupun oleh pendudukan Jepang.[5][27][28]

Pada akhir perang, Perusahaan Borneo Utara Britania kembali mengurus kota tersebut namun tak dapat mendanai biaya pembangunan kembali. Mereka menyerahkan kendali Borneo Utara kepada Mahkota Britania pada 15 Juli 1946. Pemerintah kolonial yang baru memiliki untuk memindahkan ibukota Borneo Utara ke Jesselton ketimbang membangunnya kembali karena biaya pembangunan kembalinya sangat tinggi akibat kerusakan-kerusakan yang ada. Meskipun Sandakan tidak lama menjadi ibukota administratif, kota tersebut masih menjadi "ibukota ekonomi" dengan aktivitas pelabuhannya terkait dengan ekspor kayu dan produk agribudaya lainnya di pesisir timur.[29] Untuk menyediakan fasilitas, pemerintahan Koloni Mahkota merancang sebuah rencana, yang kemudian dikenal sebagai "Rencana Pengembangan dan Pembangunan Ulang Kantor Pemerintah untuk Borneo Utara: 1948–1955”. Rencana tersebut mendirikan Departemen Perikanan Sandakan pada April 1948. Sebagai langkap pertama menuju pengembangan industri perikanan Sandakan, Koloni Mahkota mencanangkan "Rencana Kerja Muda" melalui "Skema Pengembangan dan Kesejahteraan Kolonial". Melalui rencana tersebut, pemerintah Inggris diberi tanggung jawab untuk mengimpor bahan-bahan dasar dari Hong Kong untuk nelayan dan mendistribusikan bahan-bahan dengan harga yang lebih rendah ketimbang yang ditawarkan oleh kalangan kapitalis. Akibatnya, para towkay (bos) Hong Kong terlibat dalam industri perikanan di Sandakan.[29]

Pemerintahan dan hubungan internasional[sunting | sunting sumber]

Gedung Majelis Perkotaan Sandakan.

Kota tersebut menjalin hubungan Kota kembar dengan Burwood, Australia[30] dan Zamboanga, Filipina.[31]

Terdapat tiga anggota parlemen yang mewakili tiga konstituensi parlementer di distrik tersebut: Libaran (P.184), Batu Sapi (P.185), dan Sandakan (P.186).

Kota tersebut diurus oleh Majelis Perkotaan Sandakan (Majlis Perbandaran Sandakan). Presiden Majelis Perkotaan Sandakan saat ini adalah Datuk Ir. James Wong, yang menggantikan Mr. Yeo Boon Hai pada 2009.[32] Wilayah tersebut berada di bawah naungan yuridiksi Distrik Sandakan yang melingkupi wilayah kota (46 mil persegi), wilayah setengah kota (56 mil persegi), kawasan pedesaan dan kepulauan (773 mil persegi) yang semuanya memiliki total wilayah seluas 875 mil persegi.[33]

Keamanan[sunting | sunting sumber]

Saat ini, Sandakan merupakan salah satu dari enam distrik yang terlibat dalam pengamanan timur laut Sabah yang dibentuk sejak 19 Juli 2014 oleh pemerintah Malaysia untuk menghalai serangan dari kelompok militan di Filipina Selatan.[34]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Sandakan terletak di pesisir timur Sabah menghadap Laut Sulu, dengan kota yang dikenal sebagai salah satu kota pelabuhan di Malaysia.[35] Kota tersebut berjarak sekitar 1,900 kilometer dari ibukota Malaysia Kuala Lumpur, 28 kilometer dari perbatasan internasional dengan Filipina dan 319 kilometer dari ibukota Sabah.[33][36] Distrik itu sendiri bersebelahan dengan distrik Beluran (sebelumnya dikenal sebagai Distrik Labuk-Sugut) dan Kinabatangan.[37][38] Tidak jauh dari kota tersebut, terdapat tiga Pulau Penyu Malaysia, Selingaan, Gulisaan dan Bakkungan Kechil.[39] Pulau-pulau terdekat dengan kota tersebut adalah pulau Berhala, Duyong, Nunuyan Darat, Nunuyan Laut, dan Bai.[37]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Sandakan memiliki iklim hutan hujan tropis menurut klasifikasi iklim Köppen. Iklimnya relatif hangat dan basang dengan suhu rata-rata sekitar 32 °C, dengan sekitar 32 °C pada siang hari dan turun menjadi sekitar 27 °C pada malam hari. Kota tersebut mengalami pretisipasi sepanjang tahun, dengan tendensi bulan Oktober sampai Februari menjadi bulan-bulan terbasah, sementara April merupakan bulan terkering. Curah hujannya beragam dari 2184 mm sampai 3988 mm.[40][41]

Data iklim Sandakan
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 29.2
(84.6)
29.5
(85.1)
30.5
(86.9)
31.6
(88.9)
32.5
(90.5)
32.2
(90)
32.2
(90)
32.3
(90.1)
31.5
(88.7)
31.6
(88.9)
30.7
(87.3)
29.8
(85.6)
31.1
(88)
Rata-rata harian °C (°F) 26.2
(79.2)
26.4
(79.5)
27.0
(80.6)
27.6
(81.7)
27.7
(81.9)
27.3
(81.1)
27.1
(80.8)
27.2
(81)
27.0
(80.6)
26.9
(80.4)
26.8
(80.2)
26.5
(79.7)
27.0
(80.6)
Rata-rata terendah °C (°F) 23.3
(73.9)
23.3
(73.9)
23.5
(74.3)
23.7
(74.7)
23.7
(74.7)
23.4
(74.1)
22.1
(71.8)
23.1
(73.6)
22.6
(72.7)
23.2
(73.8)
23.3
(73.9)
23.4
(74.1)
23.2
(73.8)
Presipitasi mm (inci) 436.8
(17.197)
267.6
(10.535)
157.8
(6.213)
107.3
(4.224)
137.6
(5.417)
200.3
(7.886)
194.7
(7.665)
212.6
(8.37)
236.9
(9.327)
252.5
(9.941)
344.2
(13.551)
461.8
(18.181)
3.010,1
(118,508)
Rata-rata hari hujan atau bersalju (≥ 1.0 mm) 18 12 10 7 9 12 12 13 13 15 18 19 158
Rata-rata sinar matahari bulanan 155.6 160.9 217.5 247.0 248.9 206.9 220.9 221.5 194.9 190.7 174.5 159.9 2.399,2
Sumber: NOAA[42]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Etnisitas dan agama[sunting | sunting sumber]

Masjid Distrik Sandakan, sebuah masjid utama pada kota dan distrik tersebut.
Kelenteng Puu Jih Shih, yang dibangun pada 1987, sebuah kelenteng Tionghoa utama di Sandakan.
Paroki Santo Mikael dan Seluruh Malaikat, sebuah gereja granit tertua di Sandakan.

Menurut Sensus Malaysia pada 2010, secara keseluruhan kawasan munisipalitas kota tersebut memiliki total penduduk sejumlah 396,290 jiwa.[2] Warga negara non-Malaysia menjadi kelompok mayoritas di kota tersebut dengan jumlah 144,840 jiwa yang disusul oleh Bumiputra lainnya (100,245), Tionghoa (63,201), Bajau/Suluk (38,897), Melayu (22,244), Kadazan-Dusun (16,616), India (974), Murut (519) dan lain-lain (8,754).[2]

Sebagian besar warga negara non-Malaysia berasal dari selatan Filipina.[12][43] Kaum Tionghoa, seperti halnya tempat lainnya di Sabah, sebagian besar adalah Kanton dan Hakka yang datang pada masa penjajahan Inggris dan memiliki pemukiman asli mereka sebelum kota tersebut didirikan yang sekarang dikenal sebagai Dewan Sungai Kebun Tionghoa.[8] Suku Bajau, Suluk dan Melayu mayoritas Muslim, Kadazan-Dusun dan Murut utamanya mempraktikan Kekristenan dengan beberapa dari mereka menjadi Muslim[44] sementara Tionghoa utamanya Buddhis dan beberapa Kristen.[45][46] Terdapat juga sejumlah kecil Hindu, Sikh, Animis, dan sekuleris

Kelompok besar non-warga negara diifentifikasi sebagai mayoritas Muslim dan beberapa wanita Kristen Filipina berpindah ke Islam untuk menikahi Muslim Filipina disana.[43] Seperti di Kota Kinabalu, arus imigran pertama datang pada akhir abad ke-15 pada masa penjajahan Spanyol, sementara yang lainnya datang pada awal 1970an karena ketegangan di selatan Filipina.[43] Mereka terdiri dari para pekerja migran dengan beberapa di antara mereka dinaturalisasi sebagai warga negara Malaysia, namun beberapa orang masih tinggal tanpa dokumentasi sebagai imigran ilegal di kota tersebut dengan pemukiman ilegal mereka sendiri.[43]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Seperti bahasa nasional, masyarakat Sandakan utamanya menggunakan bahasa Melayu, dengan kreol Sabahan yang khas.[47] Bahasa Melayu di Sandakan berbeda dari bahasa Melayu di pesisir barat yang dipengaruh bahasa Melayu Brunei.[48] Di Sandakan, bahasa ini dipengaruhi dengan beberapa kata dari bahasa Suluk.[49] Karena Sandakan juga didominasi oleh Tionghoa Hakka dan Kanton, bahasa Hakka dan Kanton sering dipakai dan diajarkan sebagai bahasa resmi di sekolah sejak dulu. Meskipun berada di pesisir timur Bajau, bahasa mereka memiliki kemiripan dengan bahasa Sama di Filipina dan juga memiliki beberapa bahasa Suluk yang berbeda dari pesisir Barat Bajau yang dipengaruhi oleh rumpun bahasa Melayik dari Melayu Brunei.[50][51]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Pasar ikan di Sandakan, bagian dari aktivitas perikanan di kota tersebut.

Pada masa penjajahan Inggris, Sandakan berkembang dengan cepat sebagai salah satu pemukiman Inggris terbesar di pesisir timur Borneo Utara yang sempat menjadi ibukota di teritorial tersebut.[52] Kota tersebut berkembang karena aktivitas ekspor sebagai kota pelabuhan. Pelabuhan tersebut berpengaruh pada kegiatan ekspor kelapa sawit, tembakau, kakao, kopi, tali manila dan sagu.[4][53] Pada pertengahan 1930an, ekspor kayu tropis dari Sandakan mencapai 180,000 meter kubik yang menjadikan kota tersebut sebagai eksportir kayu keras terbesar di dunia.[4] Beberapa batang kayu Sandakan dapat ditemukan di Tian Tan, Beijing'.[52] Sandakan juga menikmati pembangunan modern seperti layanan telegraf ke London dan jalan aspal sebelum Hong Kong dan Singapura.[52]

Tionghoa perantauan berjasa atas pengembangan kota tersebut sejak imigrasi mereka pada akhir abad ke-19.[54] Para imigran yang datang ke Sandakan adalah para petani dan buruh sementara beberapa di antara mereka bekerja sebagai pengusaha dan wirausahawan.[8][54] Pada zaman modern, Sandakan digerakkan untuk menjadi salah satu pusat bisnis Sabah.[55] Kota itu sendiri merupakan salah satu pelabuhan utama Sabah, selain Kota Kinabalu, Teluk Sepanggar, Tawau, Lahad Datu, Kudat, Semporna dan Kunak.[35][56] Distrik Sandakan dikenal karena pusat pariwisata alamnya, seperti stasiun rehabilitasi orangutan di Pusat Rehabilitasi Sepilok, Taman Kepulauan Penyu, Sungai Kinabatangan dan Gua Gomantong yang dikenal karena sarang burung-nya.[55] Karena letak Sandakan berdekatan dengan Selatan Filipina, terdapat juga hubungan perdagangan barter dan Sandakan dianggap sebagai titik transit untuk makanan yang akan memasuki Selatan Filipina. Pemerintah negara bagian telah membantu para pedagang dengan meningkatkan sistem dagang mereka dan menyediakan fasilitas infrastruktur.[57]

Bagian dari pelabuhan Sandakan, industri pelabuhan adalah salah satu aktivitas ekonomi pada kota tersebut sejak zaman penjajahan Inggris.
Sebuah kapal tank untuk transportasi minyak pangan.

Zona-zona industri utama Sandakan pada dasarnya berbasis pada tiga kawasan seperti kawasan Kamunting yang dikenal karena depo-depo minyaknya, kilang-kilang minyak pangannya dan pabrik-pabrik lemnya.[58] Di Batu Sapi, sebuah galangan kapal, pupuk gas oksigen dan pabrik-pabrik berbahan dasar kayu bertempat.[58] Jalan tol utama, Jalan Batu Sapi, diperbaharui pada 2014.[59] Sebuah taman industrial khusus besar, Majulah Industrial Centre juga mulai beroperasi pada 2015.[60][61] Kawasan industri Seguntor yang direncanakan terdiri dari 1,950 hektar (4,833 acre) aslinya merupakan sebuah kawasan agribudaya dan kawasan tersebut sekarang berada dalam proses penzonaan ulang menjadi sebuah kawasan industri. 2,531 acre akan digunakan untuk industri berbasis kayu sementara 2,302 acre lainnya akan digunakan untuk industri-industri umum. Pada saat ini, 55 pabrik berbasis kayu telah disahkan, yang 35 pabrik diantaranya telah beroperasi. Sementara 340 hektar lainnya untuk industri umum dan 30 hektar untuk industri layanan yang terletak di berbagai bagian Sandakan.[58]

Namun pada tahun-tahun terkini, beberapa pengusaha mengalihkan operasi mereka dari pusat kota ke subperkotaan lainnya karena kehadiran para imigran ilegal yang berjumlah besar dari kepulauan Mindanao di Filipina yang menyebabkan ketegangan, sebagian besar kejahatan seperti pencurian dan vandalisme di fasilitas publik dan juga polusi limbah padat di laut dan kawasan pesisir.[43][53][62] Namun kemudian pada Januari 2003, sebuah proyek pembaharuan perkotaan diluncurkan untuk membangkitkan pusat kota sebagai pusat komersial di Sandakan dan sejak 2013, Pemerintah Malaysia telah meluncurkan penindakan tegas terhadap para imigran ilegal.[53][63]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Persimpangan Indah di Kota Indah Jaya, sebuah persimpangan utama di Sandakan.

Seluruh jalan internal menghubungkan bagian-bagian yang berbeda dari kota tersebut umumnya merupakan rute negeri yang dibangun dan diutamakan oleh Departemen Pekerjaan Publik sementara dewan lokal (Dewan Munisipal Sandakan) mengurusi perumahan yang berdiri di pinggiran jalan tersebut.[64] Saat ini, sebagian besar jalan di Sandakan sedang dirombak besar-besaran karena masalah-masalah seperti bocornya jaringan jalanan dan kemacetan.[64][65] Hal terdapat satu jalan arteri federal yang menghubungkan Sandakan dengan pesisir barat Sabah, Rute Federal 22, sementara jalan-jalan lainnya meliputi jalan internal yang disebut rute negeri.[64] Sebagian besar jalan internal besar adalah jalan raya kembar. Satu-satunya rute jalan tol dari Tawau menghubungkan: Sandakan – TelupidRanauKundasangTamparuliTuaranKota Kinabalu, serta Lahad DatuKunakSempornaTawau (bagian dari Jalan Tol Pan Borneo)[66]

Layanan bus reguler dengan van mini dan taksi juga dapat ditemukan.[67][68] Terdapat tiga terminal bus yang beroperasi di kota tersebut seperti Terminal Bus menuju Sepilok, Terminal Bus Lokal dan Terminal Bus Jarak Jauh.[69] terminal bus jarak jauh berjarak sekitar 4 km dari utara kota tersebut sementara bus lokal menghubungkan dengan pusat kota.[67]

Bandar Udara Sandakan (SA) (Kode ICAO : WBKS) menyediakan penerbangan yang menghubungkan kota tersebut dengan destinasi domestik lainnya. Karena hubungan kota kembar dengan Kota Zamboanga dan jiwa ASEAN di kawasan BIMP-EAGA, terdapat sebuah rute internasional dari Sandakan menuju Bandar Udara Internasional Zamboanga.[70][71] Destinasi lokal lainnya untuk bandar udara tersebut meliputi Kota Kinabalu, Kuching, Kuala Lumpur dan beberapa tempat lainnya. Bandar udara tersebut juga merupakan salah satu destinasi untuk MASWings, yang melayani penerbangan ke kota-kota kecil lainnya atau lawasan pedesaan di Malaysia Timur. Pada 2014, bandar udata tersebut dikembangkan dan diperluas untuk melayani jumlah wisatawan yang lebih banyak.[72]

Pelabuhan Sandakan.

Terdapat sebuah terminal feri yang menghubungkan kota tersebut dengan beberapa bagian di Selatan Filipina seperti Kota Zamboanga, Kepulauan Sulu dan Tawi-Tawi.[73] Pemerintah negara bagian berusaha untuk merencanakan sebuah terminal feri baru untuk melayani jumlah wisatawan yang lebih banyak dari Filipina dan juga dari Indonesia.[74] Namun, rencana tersbeut diurungkan karena ketegangan di selatan Filipina yang menyebar ke negara bagian tersebut dan sebuah panggilan dari Ketua Menteri Sabah dan Presiden Partai Progresif Sabah Saat Ini Yong Teck Lee untuk menunda layanan feri tersebut untuk melawan migrasi tingkat tinggi dari Filipina yang sekarang telah menjadi masalah utama bagi Sabah karena mereka terlalu lama singgah di negara bagian tersebut dan menjadi imigran ilegal.[75][76][77]

Layanan masyarakat[sunting | sunting sumber]

Kompleks pengadilan saat ini terletak di sepanjang Lebuh Empat.[78] Kompleks tersebut berisi Pengadilan Tinggi, Pengadilan Sesi, dan Pengadilan Perdata.[79] Pengadilan lainnya untuk hukum Syariah juga terletak di kota tersebut.[80]

Markas besar polisi di distrik tersebut juga terletak di Lebuh Empat,[81] bersama dengan kantor polisi kota tersebut yang terletak tak jauh dari kompleks pengadilan di samping Wisma Sandakan.[78] Kantor polisi lainnya dapat ditemukan di seluruh distrik tersebut di KM52, Ulu Dusun dan di Seguntor.[82] Cabang kantor polisi (Pondok Polis) dapat ditemukan di kawasan Sg. Manila, Suan Lamba, Sibuga dan Kim Fong BT4,[82] dan Rumah Tahanan Sandakan terletak di pusat kota tersebut.[83]

Klinik Spesialis di Duchess of Kent Hospital.

Terdapat satu rumah sakit publik, delapan klinik kesehatan publik, satu klinik kesehatan ibu dan anak, delapan klinik desa, tiga klinik mobile dan dua klinik 1Malaysia di Sandakan.[84][85] Duchess of Kent Hospital, yang terletak di sepanjang Jalan Utara, adalah rumah sakit publik terbesar kedua di Sabah setelah Rumah Sakit Queen Elizabeth dengan 400 kasur.[86] Dibangun pada 1951, rumah sakit tersebut juga menjadi rumah sakit modern pertama dan salah satu rumah sakit berpengaruh di Sabah.[86]

Pada 2008, sebuah rumah sakit swasta direncanakan untuk dibangun di Jalan Utara. Fook Kuin Medical Centre akan menjadi rumah sakit swasta terbesar di Sabah dengan 276 kasur mengalahkan Sabah Medical Centre dengan 134 kasur di Kota Kinabalu saat bangunan tersebut selesai dibangun pada 2011.[87][88] Perpustakaan Regional Sandakan terletak di kota tersebut dan merupakan salah satu dari tiga perpustakaan regional di Sabah, yang lainnya terdapat di Keningau dan Tawau. Seluruh perpustakaan tersebut dioperasikan oleh departemen Perpustakaan Negara Bagian Sabah.[89]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Salah satu SMK di Sandakan, SMK Sandakan II.
Perpustakaan Wilayah Sandakan.

Terdapat beberapa sekolah negeri atau pemerintah di dalam dan di sekitar kota tersebut. SD pertama di kota tersebut adalah St. Mary Town Primary School yang dibuka oleh Rev. Fr. A. Prenger yang menjadi kepala sekolah pertamanya bersama dengan Rev. Fr. Pundleider, yang merupakan para pendeta dari Mill Hill.[3] SD tersebut merupakan Sekolah Misi Katolik khusus laki-laki dan dibuka sejak 24 Juli 1883, membuatnya menjadi sekolah tertua di Borneo.[90] Untuk sekolah-sekolah menengah, terdapat Sekolah Menengah Kebangsaan Elopura, Sekolah Menengah Kebangsaan Elopura II, Sekolah Menengah Kebangsaan Batu Sapi, Sekolah Menengah Kebangsaan Datu Pengiran Galpam, Sekolah Menengah Kebangsaan Gum-Gum, Sekolah Menengah Kebangsaan Muhibbah, Sekolah Menengah Kebangsaan Taman Fajar, Sekolah Menengah Kebangsaan Perempuan, Sekolah Menengah Kebangsaan Paris, Sekolah Menengah Kebangsaan Merpati, Sekolah Menengah Kebangsaan Segaliud, Sekolah Menengah Kebangsaan Libaran, Sekolah Menengah Kebangsaan Sandakan, Sekolah Menengah Kebangsaan Sandakan II, Sekolah Menengah Tiong Hua, Sekolah Menengah Konven Cecilia, Sekolah Menengah St. Mary, Sekolah Menengah St. Michael, Sekolah Menengah Sung Siew, Sekolah Menengah Teknik Sandakan dan Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Sandakan.[91][92] Satu sekolah swasta independen juga hadir di kota tersebut yang bernama Sekolah Menengah Yu Yuan.[93]

Untuk pendidikan tinggi, terdapat Sandakan Polytechnic, ILP Sandakan, GIATMARA Sandakan dan Kinabalu Commercial College. Universitas-universitas seperti Universitas Malaysia Sabah, Universitas Terbuka Malaysia dan Universiti Putra Malaysia memiliki sebuah kampus di sana.

Budaya dan waktu luang[sunting | sunting sumber]

Taman Peringatan Sandakan, sebuah tempat dimana kamp tahanan perang Sandakan berada.

Beberapa tempat kebudayaan terletak di Sandakan. Museum Warisan Sandakan, yang terletak di Jalan Lebuh Empat, merupakan museum utama di Sandakan. Museum tersebut terletak di sisi kanan jalan tersebut dan berada di lantai pertama Gedung Wisma Warisan yang bersebelahan dengan gedung munisipal.[94] Di samping itu, sebuah festival kebudayaan yang dikenal sebagai Festival Sandakan dirayakan setahun sekali di kota tersebut, setelah diperkenalkan pada 2000 oleh Dewan Munisipal Sandakan.[95][96]

Museum lainnya di Sandakan adalah Rumah Agnes Keith yang terletak di atas bukit sepanjang Jalan Istana. Rumah tersebut dikenal sebagai bekas rumah dari Harry Keith dan istrinya Agnes Newton Keith.[97] Tempat bersejarah lainnya meliputi Air Mancur Malaysia, Monumen Perusahaan Berpiagam, Monumen Chong Tain Vun, Monumen Gerakan Kepanduan Borneo Utara, Pemakaman Jepang Sandakan, Monumen Pembebasan Sandakan, Monumen Pembantaian Sandakan, Taman Peringatan Sandakan, Monumen Perang Sandakan dan Monumen William Pryer. Bangunan keagamaan tertua di wilayah tersebut adalah Paroki St. Mikael dan Seluruh Malaikat, Kelenteng Sam Sing Kung dan Masjid Jamek, yang dibuka oleh seorang pedagang pakaian Muslim dari India, yang dikenal sebagai Damsah, pada 1890.[98]

Sandakan Golf and Country Club.

Sejumlah tempat waktu luang dan kawasan konservasi tersedia di sekitaran Sandakan. Penampungan Orang Utan Sepilok merupakan sebuah tempat dimana orangutan-orangutan yiatim piatu atau terluka dibawa untuk direhabilitasi untuk dikembalikan ke kehidupan hutan. Didirikan pada 1964, tenpat tersebut merupakan salah satu dari empat penampungan orangutan di dunia.[99][100] Kawasan konservasi lainnya adalah Kepulauan Penyu Malaysia dimana beberapa penyu menempatkan telur-telurnya di atas kepulauan tersebut. Kepulauan tersebut meliputi wilayah seluas 1,740 hektare yang meliputi laut dan karang di sekitarnya. Kepulauan tersebut juga merupakan tempat ideal untum berenang, snorkelling dan scuba diving.[101]

Lapangan Pelabuhan Sandakan, destinasi perbelanjaan utama untuk warga negara Sandakan.
Fasilitas Olahraga Sandakan di Kompleks Olahraga Sandakan.

Tempat wisata lainnya adalah Gua Gomantong, yang merupakan tempat tinggal dari ratusan ribu burung walet yang membangun sarang mereka di dinding-dinding gua dan karang-karang. Selain burung walet, gua tersebut juga ditinggali oleh jutaan kelelawar.[99] Selain itu, Rumah Anggrek Sandakan memiliki koleksi anggrek yang banyak. Di sepanjang Jalan Labuk dari Sandakan, terdapat sebuah peternakan buaya yang menyimpan sekitar 1,000 buaya dalam berbagai ukuran.[102]

Kawasan perbelanjaan utama di Sandakan adalah Harbour Mall. Diluncurkan pada 2003, tempat tersebut terletak di distrik bisnis pusat baru Sandakan dan dibangun di sebuah teluk lahan reklamasi.[100] Tempat tersebut merupakan bagian dari Lapangan Pelabuhan Sandakan dan dianggap sebagai mall modern pertama di kota tersebut.[103][104] Pada 2014, sebuah proyek mall baru dengan 341 unit toko telah diluncurkan dan akan menjadi tempat perbelanjaan utama kedua untuk Sandakan saat mall tersebut selesai dibangun.[105][106]

Rugbi sangat populer di Sandakan. Eddie Butler, seorang mantan kapten Rugby Union Wales memanggil kota tersebut dengan sebutan "Limerick dari wilayah tropis".[107] Pada 2008, Borneo Eagles-Sabahans (sebuah tim yang meliputi beberapa pemain Fiji profesional) di Sandakan Rugby Club yang baru dibentuk mentuanrumahi turnamen 10-a-side untuk kedelapan dan terakhir kalinya. Pada 2009, turnamen tersebut diubah menjadi seven-a-side.[107]

Selain rugbi, sebuah kompleks olahraga yang berisi lapangan buku tangkis, kolam renang, ruang angkat besi, stadion hoki, stadion sepak bola, lapangan kriket, fasilitas tinju dan panahan lapangan tersedia di kota tersebut.

Penduduk terkenal[sunting | sunting sumber]

Politik
Hiburan
Olahraga

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Malaysia Elevation Map (Elevation of Sandakan)". Flood Map : Water Level Elevation Map. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 August 2015. Diakses tanggal 22 Agustus 2015. 
  2. ^ a b c d "Total population by ethnic group, Local Authority area and state, Malaysia, 2010" (PDF). Department of Statistics Malaysia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 14 November 2013. Diakses tanggal 14 September 2013. 
  3. ^ a b c d "Founding of Sandakan". Sabah State Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Juni 2015. Diakses tanggal 19 September 2013. 
  4. ^ a b c d Vern Bouwman (2004). Navy Super Tankers. Trafford Publishing. pp. 270–. ISBN 978-1-4120-3206-3. 
  5. ^ a b Wendy Hutton (November 2000). Adventure Guides: East Malaysia. C. E. Tuttle. pp. 86–. ISBN 978-962-593-180-7. 
  6. ^ James Alexander (2006). Malaysia, Brunei and Singapore. New Holland Publishers. pp. 378–. ISBN 978-1-86011-309-3. Diakses tanggal 14 September 2013. 
  7. ^ Tamara Thiessen (2008). Borneo. Bradt Travel Guides. pp. 199–. ISBN 978-1-84162-252-1. 
  8. ^ a b c Danny T.K. Wong. "KEBUN CINA : AN EARLY CHINESE SUBURBAN SETTLEMENT IN SANDAKAN". Sandakan Rainforest Park. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 March 2014. Diakses tanggal 27 March 2014. 
  9. ^ Wendy Hutton (1 Januari 2004). Sandakan: History, Culture, Wildlife, and Resorts of the Sandakan Peninsula. Natural History Publications (Borneo). ISBN 978-983-812-084-5. 
  10. ^ Ranjit Singh (2000). The Making of Sabah, 1865–1941: The Dynamics of Indigenous Society. University of Malaya Press. ISBN 978-983-100-095-3. Diakses tanggal 14 September 2013. 
  11. ^ "AHLI DEWAN UNDANGAN NEGERI". Sabah State Government. Diakses tanggal 14 September 2013. 
  12. ^ a b Cyril Lim (11 Juli 2013). "How Sandakan became Little Philippines". Free Malaysia Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Agustus 2014. Diakses tanggal 7 Juni 2015. 
  13. ^ "Opening of Hotel and Mall marks the return of "Little Hong Kong" for Sandakan". IREKA Corporation Sdn Bhd. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Juni 2015. Diakses tanggal 7 Juni 2015. 
  14. ^ Mohd. Jamil Al-Sufri (Pehin Orang Kaya Amar Diraja Dato Seri Utama Haji Awang.); K. Agustinus; Mohd. Amin Hassan (2002). Survival of Brunei: a historical perspective. Brunei History Centre, Ministry of Culture, Youth and Sports. 
  15. ^ Frans Welman. Borneo Trilogy Volume 1: Sabah. Booksmango. pp. 160–. ISBN 978-616-245-078-5. 
  16. ^ Ben Cahoon. "Sabah". worldstatesmen.org. Diakses tanggal 10 Oktober 2014. Sultan of Brunei cedes the lands east of Marudu Bay to the Sultanate of Sulu in 1704. 
  17. ^ a b c d e f g h i j James Francis Warren (1981). The Sulu Zone, 1768–1898: The Dynamics of External Trade, Slavery, and Ethnicity in the Transformation of a Southeast Asian Maritime State. NUS Press. pp. 114–122. ISBN 978-9971-69-004-5. Diakses tanggal 14 September 2013. 
  18. ^ a b c d e Leigh R. Wright (1 Juli 1988). The Origins of British Borneo. Hong Kong University Press. pp. 134–. ISBN 978-962-209-213-6. 
  19. ^ a b Johan M. Padasian: Sabah History in pictures (1881–1981), Sabah State Government, 1981
  20. ^ Albert C. K. Teo; Junaidi Payne (1992). A Guide to Sandakan Sabah, Malaysia. the author. ISBN 978-983-99612-2-5. Diakses tanggal 14 September 2013. 
  21. ^ "Sabah Early History". Pemerintah Negara Bagian Sabah. New Sabah Times. 6 December 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Mei 2014. Diakses tanggal 8 Juni 2015. His first contingent of police was, therefore, made up of Indian Sikhs whose stature alone must have been quite frightening to some of the natives. 
  22. ^ Peter Firkins; Graham Donaldson. "The Japanese occupation of Sandakan, January 1942". Borneo Surgeon - A Reluctant Hero - The Story of Dr James P. Taylor VI. Diakses tanggal 21 April 2015. 
  23. ^ Dr Richard Reid. "Sandakan". Laden, Fevered, Starved - The POWs of Sandakan, North Borneo, 1945. Diakses tanggal 21 April 2015. 
  24. ^ Paul Ham (2012). Sandakan: The Untold Story of the Sandakan Death Marches. Random House Australia. ISBN 978-1-86471-140-0. Diakses tanggal 14 September 2013. 
  25. ^ Alexander Mikaberidze (25 Juni 2013). Atrocities, Massacres, and War Crimes: An Encyclopedia. ABC-CLIO. pp. 752–. ISBN 978-1-59884-926-4. 
  26. ^ Michele Cunningham (30 Juli 2013). Hell on Earth: Sandakan – Australia's greatest war tragedy. Hachette Australia. pp. 193–. ISBN 978-0-7336-2930-3. 
  27. ^ Tash Impey (1 Juni 2011). "Tracing Sandakan's deadly footsteps". ABC News. Diakses tanggal 25 Maret 2014. 
  28. ^ Charles de Ledesma; Mark Lewis; Pauline Savage (2003). Malaysia, Singapore and Brunei. Rough Guides. pp. 548–. ISBN 978-1-84353-094-7. 
  29. ^ a b Ismail Ali. "The Role and Contribution of the British Administration and the Capitalist in the North Borneo Fishing Industry, 1945–63" (PDF). Pascasarjana Unipa Surabaya. pp. 1–3. Diakses tanggal 22 April 2015. The Crown Colony administration chose Jesselton, now known as Kota Kinabalu, as its new centre of administration and the new capital. This decision was made owing to the devastating damage suffered by Sandakan as mentioned previously and the ever growing development of the rubber industry along the Western residential coast of North Borneo. Although Sandakan is no longer the capital city, it remained as the "economic capital of the state" for North Borneo, specifically as a port which handles activities pertaining to the export of timber and other agricultural products from the eastern coast of North Borneo. While, the fishing industry at the final stages of the British administration era saw a great involvement by the Hong Kong "towkays" to the prawn commodity around the coasts of Kudat, Sandakan and up Tambisan. For example, in 1951 the British administration granted an Hong Kong based Chun-Li Company to operate prawn industry in the North Borneo waters. 
  30. ^ "Sister and Friendship Cities". Burwood Council. 17 Agustus 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Maret 2014. Diakses tanggal 27 Maret 2014. 
  31. ^ Raymond Tan Shu Kiah (19 Juni 2000). "The Seminar on Twin City – Sandakan and Zamboanga". Virtual Office of Datuk Raymond Tan Shu Kiah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2012. Diakses tanggal 27 Maret 2014. 
  32. ^ "List of Chairman, Commissioner and President". Sandakan Municipal Council. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2014. Diakses tanggal 3 April 2014. 
  33. ^ a b "Sandakan Profile". Sandakan Municipal Council. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2014. Diakses tanggal 3 April 2014. 
  34. ^ "Sea curfew in Sabah to be extended until Sept 2, say cops". The Star. Diakses tanggal 4 November 2014. 
  35. ^ a b "Sabah Sea Port". Borneo Trade. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 March 2014. Diakses tanggal 25 Maret 2014. 
  36. ^ "Sandakan to Kota Kinabalu Distance". Google Maps. Diakses tanggal 3 April 2014. 
  37. ^ a b "Physical Plan Area Sandakan District". Town and Regional Planning Department, Sabah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Juni 2015. Diakses tanggal 26 Maret 2014. 
  38. ^ "Sabah District Map". Department of Lands and Surveys, Sabah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Juni 2015. Diakses tanggal 9 Juni 2015. 
  39. ^ Vu Hai Dang (9 Januari 2014). Marine Protected Areas Network in the South China Sea: Charting a Course for Future Cooperation. Martinus Nijhoff Publishers. pp. 147–. ISBN 978-90-04-26635-3. 
  40. ^ P. Thomas; F. K. C. Lo; A. J. Hepburn (1976). The land capability classification of Sabah. Land Resources Division, Ministry of Overseas Development. 
  41. ^ P. Thomas; F. K. C. Lo; A. J. Hepburn (1976). "The land capability classification of Sabah (Volume 2) – The Sandakan Residency (Climate)" (PDF). Land Resources Division, Ministry of Overseas Development. p. 7/22. Diakses tanggal 9 April 2014. 
  42. ^ "Sandakan Climate Normals 1961–1990". National Oceanic and Atmospheric Administration. Diakses tanggal 24 Maret 2015. 
  43. ^ a b c d e Kamal Sadiq (2 Desember 2008). Paper Citizens: How Illegal Immigrants Acquire Citizenship in Developing Countries. Oxford University Press. pp. 48–. ISBN 978-0-19-970780-5. 
  44. ^ Brookfield, Harold; Yvonne, Bryon; Potter, L (1995). In Place of the Forest; Environmental and Socio-Economic Transformation in Borneo and the Eastern Malay Peninsula. United Nations University Press. p. 24. ISBN 92-808-0893-1. Diakses tanggal 8 Juni 2015. Orang Asli of the Peninsula or the Dayak, Kadazan, Murut, and Orang Ulu of Borneo were converted to Islam 
  45. ^ Sintang, Suraya; Khambali, Khadijah Mohd; Baharuddin, Azizan; Ahmad, Mahmud (2011). "Interfaith marriage and religious conversions: A case study of muslim converts in Sabah, Malaysia". International Conference on Behavioral, Cognitive and Psychological Sciences (BCPS 2011) 23: 170–176. Diakses tanggal 8 Juie 2015. TABLE III indicates the number of Muslim converts all over districts of Sabah within eight years beginning from the year 2000-2007. The city of Kota Kinabalu states the highest number of conversion (3526), then followed by Keningau (1307), Sandakan (1051), Tawau (829), Ranau (741) and Lahad Datu (714). 
  46. ^ Sintang, Suraya; Khambali, Khadijah Mohd; Baharuddin, Azizan; Ahmad, Mahmud (2011). Interfaith marriage and religious conversions: A case study of muslim converts in Sabah, Malaysia. Maldives: IACSIT Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 June 2015. Diakses tanggal 8 June 2015. 
  47. ^ "PEOPLE OF SABAH". Discovery Tours Sabah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Maret 2014. Diakses tanggal 28 Maret 2014. 
  48. ^ Stephen Adolphe Wurm; Peter Mühlhäusler; Darrell T. Tyron (1996). Atlas of Languages of Intercultural Communication in the Pacific, Asia, and the Americas. Walter de Gruyter. pp. 1615–. ISBN 978-3-11-013417-9. 
  49. ^ Jurnal bahasa moden. Pusat Bahasa, Universiti Malaya. 1991. 
  50. ^ Mark T. Miller (2007). A Grammar of West Coast Bajau. ProQuest. pp. 5–. ISBN 978-0-549-14521-9. 
  51. ^ Julie K. King; John Wayne King (1984). Languages of Sabah: Survey Report. Department of Linguistics, Research School of Pacific Studies, Australian National University. ISBN 978-0-85883-297-8. 
  52. ^ a b c Borneo. Ediz. Inglese. Lonely Planet. 2008. pp. 133–. ISBN 978-1-74059-105-8. 
  53. ^ a b c "Introduction and History of Sandakan". Sabah Education.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Maret 2014. Diakses tanggal 25 Maret 2014. 
  54. ^ a b Danny Wong Tze-Ken (1999). "Chinese Migration to Sabah Before the Second World War". Archipel. pp. 135–136. Diakses tanggal 28 Maret 2014. 
  55. ^ a b "Sandakan poised to become business hub". The Borneo Post. 12 April 2011. Diakses tanggal 26 Maret 2014. 
  56. ^ Europa Publications (September 2002). Europa World Year Book. Europa Publications. ISBN 978-1-85743-129-2. 
  57. ^ "Barter Trading in Sandakan". Sabah State Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2014. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  58. ^ a b c "Industrial Zones in Sandakan". Sabah State Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2014. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  59. ^ "Batu Sapi and Labuk road upgrades welcomed by motorists, locals". New Sabah Times. 18 Desember 2014. Diakses tanggal 9 Juni 2015. 
  60. ^ "Majulah Industrial Centre". Marico Realty. Diakses tanggal 22 April 2015. 
  61. ^ "Majulah Industrial Centre". Diakses tanggal 22 April 2015. 
  62. ^ Dr. B. Beth Baikan. "Summary of Issues From The Sandakan District Coastal Zone Profile". Sabah ICZM Local Consultant. Town and Regional Planning Department, Sabah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Maret 2014. Diakses tanggal 25 March 2014. 
  63. ^ "Sabah to launch massive operation against illegal immigrants". The Sun. 19 Agustus 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Maret 2014. Diakses tanggal 25 Maret 2014. 
  64. ^ a b c "Transport (Road Networks)". Town and Regional Planning Department, Sabah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Maret 2014. Diakses tanggal 29 March 2014. 
  65. ^ "RM367 mln road upgrade projects in Sandakan". The Borneo Post. 2 Desember 2012. Diakses tanggal 29 Maret 2014. 
  66. ^ "INFRASTRUCTURE & SUPERSTRUCTURE (Road)". Borneo Trade (Source from Public Works Department, Sabah). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Maret 2014. Diakses tanggal 29 Maret 2014. 
  67. ^ a b "The Long Distance Bus Service in Sabah (Sandakan)" (PDF). MySabah.com. p. 12. Diakses tanggal 29 Maret 2014. 
  68. ^ Lonely Planet; Simon Richmond; Cristian Bonetto; Celeste Brash, Joshua Samuel Brown, Austin Bush, Adam Karlin, Shawn Low, Daniel Robinson (1 April 2013). Lonely Planet Malaysia Singapore & Brunei. Lonely Planet. pp. 777–. ISBN 978-1-74321-633-0. 
  69. ^ "Sandakan Town Map" (PDF). SabahExpress.com. Diakses tanggal 29 Maret 2014. 
  70. ^ "Philippines: Asian Spirit set to revive Zambo-Sandakan route". Davao Today. 25 April 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Maret 2014. Diakses tanggal 29 March 2014. 
  71. ^ Paolo G. Montecillo (21 Januari 2013). "AirPhil Express eyes flights to Sabah". Philippine Daily Inquirer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Maret 2014. Diakses tanggal 29 March 2014. 
  72. ^ "RM70mil allocation to upgrade Sandakan airport". Bernama. The Star. 13 Januari 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Maret 2014. Diakses tanggal 29 Maret 2014. 
  73. ^ MobileReference. Travel Philippines. MobileReference. pp. 110–. ISBN 978-1-61198-276-3. 
  74. ^ "Ferry Terminal (Sandakan)". Sabah State Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Maret 2014. Diakses tanggal 29 Maret 2014. 
  75. ^ "Fighting puts stop to ferry service". New Straits Times. 13 September 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Maret 2014. Diakses tanggal 29 Maret 2014. 
  76. ^ "Closure of Filipino refugee camps in Malaysia sought". GMA Network. 19 April 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 March 2014. Diakses tanggal 29 Maret 2014. 
  77. ^ Yong Teck Lee (2 Februari 2002). "SCRAP FERRY SERVICES: YONG". Sabah.org.my. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Maret 2014. Diakses tanggal 29 Maret 2014. 
  78. ^ a b "Sandakan Town Map". Wonderful Malaysia. Diakses tanggal 30 Maret 2014. 
  79. ^ "Court Addresses (THE HIGH COURT IN SABAH & SARAWAK)". The High Court in Sabah and Sarawak. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Maret 2014. Diakses tanggal 30 Maret 2014. 
  80. ^ "Syariah Courts Address in Sabah". Department of Sabah State Syariah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2014. Diakses tanggal 21 April 2014. 
  81. ^ "Sandakan District Police Headquarters". Google Maps. Diakses tanggal 22 April 2014. 
  82. ^ a b "Direktori: Alamat dan telefon PDRM". Royal Malaysian Police. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Maret 2014. Diakses tanggal 30 Maret 2014. 
  83. ^ "Penjara Sandakan (Alamat & Telefon Penjara)". Prison Department of Malaysia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Maret 2014. Diakses tanggal 30 Maret 2014. 
  84. ^ "16 Social Facilities". Town and Regional Planning Department, Sabah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Maret 2014. Diakses tanggal 30 March 2014. 
  85. ^ "Clinics in Sandakan". Sabah State Health Department. Diakses tanggal 30 Maret 2014. 
  86. ^ a b "Sejarah Hospital" (dalam bahasa malay). Duchess of Kent Hospital. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 March 2014. Diakses tanggal 30 Maret 2014. At present, the hospital possesses 400 beds, including 18 beds for intensive care. 
  87. ^ "Non-profit hospital for Sandakan". The Star. 28 Juni 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Maret 2014. Diakses tanggal 30 Maret 2014. 
  88. ^ "Two applications from Sabah for establishment of private hospitals". New Sabah Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Maret 2014. Diakses tanggal 30 Maret 2014. 
  89. ^ "Sandakan Regional Library". Sabah State Library Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Maret 2014. Diakses tanggal 31 Maret 2014. 
  90. ^ "Catholic Mission Schools in Sandakan". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Juni 2015. Diakses tanggal 3 November 2014. 
  91. ^ "SENARAI SEKOLAH MENENGAH DI NEGERI SABAH (List of Secondary Schools in Sabah) – See Sandakan" (PDF). Educational Management Information System. Diakses tanggal 31 March 2014. 
  92. ^ "SENARAI SEKOLAH MENENGAH DI SABAH SEPERTI PADA 31 JANUARI 2011 (List of Secondary Schools in Sabah as on 31 January 2011) – See Sandakan" (PDF). Educational Management Information System. Diakses tanggal 31 Maret 2014. 
  93. ^ "KTS raises fund for Sandakan school". The Borneo Post. 16 September 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Maret 2014. Diakses tanggal 31 Maret 2014. 
  94. ^ "Sandakan Heritage Museum". Museum Sabah. Diakses tanggal 1 April 2014. 
  95. ^ "Cultural experience at its best at Sandakan Festival". The Brunei Times. 25 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 April 2014. Diakses tanggal 1 April 2014. 
  96. ^ "Sandakan Festival (until June 7)". New Straits Times. 6 Juni 2006. Diakses tanggal 1 April 2014. 
  97. ^ "Agnes Keith House, Sandakan". Sabah Museum. Diakses tanggal 1 April 2014. 
  98. ^ "'Sandakan Heritage Trails'" (PDF). Borneo Sandakan Tours Sdn. Bhd. Diakses tanggal 1 April 2014. 
  99. ^ a b "Tourist Spots". Sabah Education. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2014. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  100. ^ a b "Sandakan, Sabah: Into the Wild" (PDF) (15). Citizen. July–September 2010. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  101. ^ "Sanctuary for Marine Turtles". Sabah Parks. Turtle Islands Park. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2014. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  102. ^ Tan Hee Hui (26 Juli 2009). "Eclecticism in splendor". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2014. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  103. ^ "Harbour Mall opens for business, predicted to be Sabah's next shopping haven". New Sabah Times. 17 Juli 2012. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  104. ^ Lawrence Shim (27 Juli 2011). "Sandakan Harbour Square a boost to Sandakan tourism". The Borneo Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2014. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  105. ^ "Sejati Walk to be Sandakan's latest shopping destination". Daily Express. 17 Januari 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2014. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  106. ^ "Sejati Walk, Sandakan launched". Daily Express. 19 Januari 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2014. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  107. ^ a b Eddie Butler (9 November 2008). "Hard-nosed rugby men stick out among the proboscis monkeys". The Observer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2014. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  108. ^ "Yang Di-Pertua Negeri". Sabah State Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2014. Diakses tanggal 3 April 2014. 
  109. ^ Roy Goh (23 December 2012). "Parties use town as `power base'". New Straits Times  – via HighBeam (perlu langganan). Diakses tanggal 9 June 2015. 
  110. ^ "Alex Lim". California Golden Bears. Diakses tanggal 22 April 2015. 
  111. ^ a b "Sandakan boys to men". New Straits Times. 20 Desember 1999. Diakses tanggal 22 April 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]