The Jakarta Post

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
The Jakarta Post
The Jakarta Post logo 2016.svg
Jakarta Post Front Page 2009-07-09.jpg
Halaman depan The Jakarta Post pada tanggal 9 Juli 2009
Tipe Koran harian
Format Lembar lebar
Pemilik PT Bina Media Tenggara
Didirikan 1983
Pusat Jl. Palmerah Barat 142–143
Jakarta, Indonesia
ISSN 0215-3432
Situs web www.thejakartapost.com

The Jakarta Post adalah sebuah harian berbahasa Inggris di Indonesia. Harian ini dimiliki oleh PT Bina Media Tenggara yang berkantor pusat di Jakarta.

The Jakarta Post didirikan oleh gabungan antara empat media Indonesia atas desakan dari Menteri Penerangan Ali Moertopo dan politikus Jusuf Wanandi. Setelah pertama kali terbit tanggal 25 April 1983, The Jakarta Post selama beberapa tahun dapat bertahan hanya dengan beberapa iklan dan sirkulasinya makin meningkat. Setelah pergantian kepala editor tahun 1991, harian ini mulai mengambil posisi pro-demokrasi. The Jakarta Post adalah salah satu harian Indonesia berbahasa Inggris yang selamat dari krisis keuangan Asia 1997 dan saat ini memiliki sirkulasi sebesar 40.000 eksemplar.

The Jakarta Post juga memiliki edisi Minggu (Sunday) dan Daring (Online), yang isinya tidak diterbitkan di edisi cetak harian. Sasaran pembaca harian ini adalah masyarakat asing dan masyarakat Indonesia yang berpendidikan, meskipun jumlah pembaca Indonesia dari kelas menengah juga terus meningkat. Dikenal sebagai tempat latihan para wartawan lokal dan internasional, The Jakarta Post telah memenangkan sejumlah penghargaan dan dijuluki sebagai "harian berbahasa Inggris paling terkemuka di Indonesia".[1] The Jakarta Post adalah anggota dari Asia News Network.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendirian dan pengembangan[sunting | sunting sumber]

Mantan logo The Jakarta Post. Digunakan sampai 31 Maret 2016.

The Jakarta Post merupakan gagasan dari Menteri Penerangan Ali Moertopo dan politikus Jusuf Wanandi. Moertopo dan Wanandi kecewa pada bias yang dirasakan terhadap Indonesia dalam sumber-sumber berita asing.[2] Pada saat itu, ada dua harian berbahasa Inggris, Indonesia Times dan Indonesian Observer.[3] Namun, karena persepsi publik yang negatif mengenai koran yang ada mereka memutuskan untuk membuat yang baru. Dalam rangka untuk memastikan kredibilitas, keduanya sepakat untuk meyakinkan sekelompok koran yang bersaing (Suara Karya yang didukung Golkar, Kompas milik Katolik, Sinar Harapan milik Protestan, dan mingguan Tempo) untuk menyokong koran yang baru lahir ini.[2] Koran ini diharapkan menjadi kertas berkualitas berbahasa Inggris, mirip dengan The Straits Times di Singapura, Bangkok Post di Thailand, dan New Straits Times di Malaysia.[4]

Setelah mendirikan PT Bina Media Tenggara untuk mendukung koran ini,[5] Wanandi menghabiskan beberapa bulan menghubungi tokoh-tokoh berpengaruh di koran yang ditargetkan. Untuk menerima kerja sama mereka, Kompas meminta bagian 25 persen di surat kabar baru, untuk menangani operasi bisnis sehari-hari, seperti pencetakan, sirkulasi, dan iklan. Tempo menawarkan untuk membantu dengan manajemen dengan imbalan 15 persen, sementara Sabam Siagian dari Sinar Harapan dipekerjakan sebagai pemimpin redaksi pertama, untuk itu Sinar Harapan menerima saham. Pembentukan koran selanjutnya dibantu oleh Menteri Penerangan Harmoko, yang menerima bunga 5 persen untuk perannya dalam memperoleh lisensi. Secara total, biaya awal mencapai Rp500 juta (US$700.000 pada saat itu).[6] Muhammad Chudori, ko-pendiri The Jakarta Post yang sebelumnya menjadi wartawan untuk Antara, menjadi manajer umum pertama dari koran ini.[7]

Aktivisme[sunting | sunting sumber]

Susanto Pudjomartono, mantan pemimpin redaksi Tempo , menjadi pemimpin redaksi kedua The Jakarta Post pada 1 Agustus 1991, setelah Siagian terpilih menjadi Duta Besar Indonesia untuk Australia [8] Di bawah kepemimpinan Pudjomartono, makalah ini mulai menerbitkan karya asli dan melakukan sedikit terjemahan; Wartawan juga diminta untuk mengambil peran lebih aktif dalam operasi sehari-hari dari makalah ini. [9] Makalah ini juga menjadi lebih vokal mengenai politik, mengambil pro- Sikap demokrasi seperti Tempo [9] [10] Segera mengubah kantor menjadi gedung dua lantai baru. Dibangun dengan menggunakan dana pensiun Kompas '[11] dan diperluas menjadi 12 halaman. [12]

Pada tahun 1994, 'The Jakarta Post' menandatangani sebuah perjanjian distribusi dengan layanan berita Inggris Reuters dan American Dialog Information Services, yang memungkinkan ceritanya lebih mudah dipromosikan ke luar negeri. [13] Pada pertengahan 1990an, telah dibentuk sebuah lokakarya untuk membantu staf barunya yang baru lahir dalam mempelajari budaya lokal. [14] Oleh Desember 1998, 'The Jakarta Post' 'memiliki sirkulasi sebesar 41.049, dan merupakan satu dari sedikit surat kabar berbahasa Inggris di Indonesia setelah krisis keuangan Asia 1997, ]; [15] enam harian bahasa Inggris lainnya telah gagal. [16] Tahun itu juga menjadi anggota pendiri Asia News Web. [17]

Pada bulan November 2008, 'The Jakarta Post' 'mulai merasakan persaingan, dijuluki "wake up call", [18] dari' 'Jakarta Globe, yang Didukung oleh miliarder James Riady. Beberapa wartawan dari 'The Jakarta Post' 'meninggalkan koran tersebut untuk bergabung dengan' Jakarta Globe ', dan cetakan awal yang terakhir adalah 40.000. Hingga 2011, pemimpin redaksi adalah Meidyatama Suryodiningrat. [17]

Edisi dan terbitan lain[sunting | sunting sumber]

Edisi Minggu[sunting | sunting sumber]

Edisi Minggu The Jakarta Post pertama diterbitkan pada tanggal 18 September 1994. Edisi Minggu meliputi artikel-artikel yang diulas secara lebih dalam, hiburan serta fiksi yang tidak diterbitkan di edisi harian.[19]

Edisi daring[sunting | sunting sumber]

The Jakarta Post juga memiliki edisi daring, yang meliputi terbitan cetak dan internet dan yang dapat diakses secara gratis. Ada pula sejumlah cuplikan berita yang setiap saat diperbarui. Harian ini bertujuan untuk mendigitalisasikan semua berita cetak , yang sejauh ini baru 50.000 artikel sejak Juni 1994.[20]

Bali Daily[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 9 April 2012, The Jakarta Post meluncurkan Bali Daily, sebuah harian empat lembar yang dicetak di Bali setelah mengetahui bahwa 4.900 pelanggannya tinggal di pulau ini.[21]

Pasar[sunting | sunting sumber]

The Jakarta Post ditargetkan untuk pebisnis Indonesia, warga Indonesia berpendidikan, dan warga asing.[1][22] Pada tahun 1991, 62 persen pembaca harian ini adalah ekspatriat. Di bawah kepemimpinan Pudjomartono, harian ini mulai menargetkan lebih banyak pembaca Indonesia.[23] Hingga 2009, sekitar separuh dari 40.000 pembacanya adalah warga Indonesia kelas menengah.[24]

Penghargaan dan pengakuan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2006, Serikat Wartawan Indonesia mengakui 'The Jakarta Post' sebagai salah satu surat kabar Indonesia yang mengikuti etika jurnalisme dan standar; Surat kabar lain yang sangat dikenal adalah Kompas dan Indo Pos '[25] Makalah tersebut menerima Penghargaan Adam Malik pada bulan Januari 2009 untuk melaporkan politik luar negeri mereka; Liputan tersebut dianggap akurat dan terdidik, dengan analisis yang bagus. [26] Tahun berikutnya tiga reporter menerima Adiwarta Award dari Sampoerna untuk fotografi unggulan di bidang budaya, hukum, Dan politik. Wartawan lainnya menerima Penghargaan Adam Malik pada tahun 2014 untuk tulisan-tulisannya yang membantu kementerian untuk mendistribusikan informasi mengenai pelaksanaan kebijakan luar negeri. [27]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]