Kabupaten Sanggau

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kabupaten Sanggau
Kalimantan 1rightarrow blue.svg Kalimantan Barat
Lambang Kabupaten Sanggau
Lambang

Semboyan: Nika Datang Kula Samut
Locator map of Sanggau Regency in West Kalimantan.svg
Kabupaten Sanggau berlokasi di Kalimantan
Kabupaten Sanggau
Kabupaten Sanggau
Kabupaten Sanggau berlokasi di Indonesia
Kabupaten Sanggau
Kabupaten Sanggau
Koordinat: 0°07′10″N 110°35′20″E / 0.1194°N 110.5889°E / 0.1194; 110.5889
Negara Indonesia
ProvinsiKalimantan Barat
Tanggal peresmian-
Dasar hukum-
Hari jadi7 April [1]
Ibu kotaKapuas
Pemerintahan
 • BupatiPaolus Hadi, S.Ip
 • Wakil BupatiYohanes Ontot
Luas
 • Total12.857,70 km2 (496,440 sq mi)
Populasi
 ((2019))
 • Total481,721 jiwa
Demografi
 • Suku bangsaDayak, Jawa, Melayu, Tionghoa, Batak, Sunda, dan lain-lain
 • AgamaKristen 65,34%
Katolik 48,79%
Protestan 16,55%
Islam 33,52%
Buddha 0,78%
Kepercayaan 0,32%
Hindu 0,03%
Konghucu 0,01%[2]
 • BahasaIndonesia, Dayak, Melayu
Zona waktuWIB (UTC+07:00)
Kode pos
785xx
Kode telepon+62 564 dan +62 563
Kode Kemendagri61.03 Edit the value on Wikidata
Jumlah kecamatan15
Jumlah kelurahan6
DAURp. 674.049.502.000.-(2013)[3]
APBD-
Bandar udaraBandar Udara Sanggau Permai
Flora resmiKusuma Wijaya, Bunga Bangkai, dan Bunga Patma.
Fauna resmiKuau Raja, Kucing Dahan, dan Arwana.
Situs webhttp://www.sanggau.go.id/

Kabupaten Sanggau adalah salah satu Daerah Tingkat II di provinsi Kalimantan Barat. Kabupaten Sanggau merupakan salah satu daerah yang terletak di tengah-tengah dan berada di bagian utara provinsi Kalimantan Barat dengan luas daerah 12.857,70 km² dengan kepadatan 29 jiwa per km². Dilihat dari letak geografisnya kabupaten sanggau terletak di antara 1° 10" Lintang Utara dan 0° 35" Lintang Selatan serta di antara 109° 45", 111° 11" Bujur Timur.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kontrak 1756, Sultan Tamjidullah I dari Banjarmasin dengan VOC-Belanda mendaftarkan Sanggau dalam wilayah pengaruh Kesultanan Banjarmasin.[4][5] Menurut Staatsblad van Nederlandisch Indië tahun 1849, wilayah ini termasuk dalam wester-afdeeling berdasarkan Bêsluit van den Minister van Staat, Gouverneur-Generaal van Nederlandsch-Indie, pada 27 Agustus 1849, No. 8.[6]

Geografis[sunting | sunting sumber]

Batas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Sanggau memiliki batas-batas wilayah sebagai berikut:

Utara Serian, Sarawak, Malaysia Timur
Timur Kabupaten Sintang dan Peniti, Kabupaten Sekadau
Selatan Kabupaten Ketapang
Barat Jelimpo, Kabupaten Landak

Iklim[sunting | sunting sumber]

Likuefaksi gempa bajir tdk bisa jadi ibukota Kabupaten Sanggau beriklim tropis dengan rata-rata curah hujan tertinggi mencapai 196 mm terjadi pada bulan Januari dan terendah mencapai 54 mm terjadi pada bulan Juli. Pada umumnya Kabupaten Sanggau merupakan daerah dataran tinggi yang berbukit dan rawa-rawa yang dialiri oleh beberapa sungai seperti Sungai Kapuas dan Sungai Sekayam. Adapun jenis tanah yang terdapat di kabupaten Sanggau adalah jenis podsolik yang hampir merata di seluruh kecamatan.

Topografi[sunting | sunting sumber]

Jenis tanah yang terdapat di Kabupaten Sanggau adalah jenis tanah podsolid merah kuning batuan dan padat yg hampir seluruh Kecamatan dengan luas mencapai sekitar 576,910 ha.

Geologi[sunting | sunting sumber]

Formasi geologi antara lainj adalah Formasi kwartir, Kapur, Trias, Pistosen, Instruksif dan Plutonik Basa menengah, Intruksif Plutonik Asam, Seksi Hablur Intruksif dan Plutonik Lapisan Batu dan Permo Karbon.

Tokoh[sunting | sunting sumber]

  1. Drs. H. Gusti Arman, M.Si ( Raja Sanggau)
  2. Paolus Hadi, SIp (Bupati Sanggau)
  3. Yohanes Ontot (Ketua DAD Sanggau)
  4. Budi Darmawan (Ketua MABM Sanggau)
  5. Agustinus Agus (Uskup)
  6. R. Masri Sareb Putra (Penulis)
  7. Rifa'i Navis (Budayawan)
  8. Gusti Heriman, S.Sos (Tokoh Melayu Sanggau)
  9. Gusti Baiturrahman, B.Ed (Penulis)

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Daftar Bupati[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah daftar bupati Sanggau yang menjabat sejak pembentukannya pada tahun 1951.

Nomor Foto Nama Masa Jabatan Keterangan Wakil Bupati Ref
1 Raden S. Soedjono 1951 [7]
2 Tjitro Hadi Koesoemo 1951
3 Raden Noto Soegito 1952
4 Gusti Musta'an 1952–1959
5 Ade Muhammad Johan 1959
6 M.Th. Djaman 1959–1967
7 Letkol. Mustafa Sulaiman Siregar 1967–1975
8 Mayor. Pol. Syarif Koesoema Yudha 1975–1978
_ Soekartono Ahmad Sasro Miharjo 1978 Penjabat sementara bupati
9 Kol. Pol. Soedarmo 1978–1983
10 Kol. Pol. Jhon Wilyam Wuysang, Bc.Hk. 1983–1988
11 Kol. Inf. H. Baisuni Z.A. 1988–1993 Periode pertama
1993–1998 Periode kedua
_ Drs. Jacobus Luna 18 Juli–18 Desember 1998 Penjabat bupati
12 Kol. Inf. Michael Andjioe 1998–2003
13 Yansen Akun Effendy, S.H., M.B.A., M.Sc., M.Si. 2003–2008 Ir. H. Setiman H. Sudin
14 Drs. Moses Hermanus Munsin, M.H. 2008–2009 Penjabat bupati [8]
15 Ir. H. Setiman H. Sudin 2009–2014 Paolus Hadi, S.I.P.
16 Paolus Hadi, S.I.P., M.Si. 5 Februari 2014–14 Februari 2018 Periode pertama Drs. Yohanes Ontot, M.Si. [9]
15 Februari–23 Juni 2018 Cuti pilkada [10]
23 Juni 2018–5 Februari 2019 Sisa masa jabatan periode pertama
Drs. Moses Tabah, M.Si. 14 Februari–23 Juni 2018 Pjs. Bupati, menggantikan bupati dan wabup petahana yang cuti Pilkada [11]
A.L. Leysandri, S.H. 5–16 Februari 2019 Pelaksana harian (plh.) bupati [12]
Paolus Hadi, S.I.P., M.Si. 17 Februari 2019–sekarang Periode kedua Drs. Yohanes Ontot, M.Si. [13]


Dewan Perwakilan[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kabupaten Sanggau dalam dua periode terakhir.

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2014-2019[14] 2019-2024[15]
Logo PKB.svg PKB 3 4
Logo Gerindra.svg Gerindra 5 3
LOGO- PDIP.svg PDI Perjuangan 7 Steady 7
GolkarLogo.png Golkar 5 6
Partai NasDem.svg NasDem 4 Steady 4
PartaiPerindo.png Perindo (baru) 2
Logo PPP.svg PPP 1 Steady 1
LogoPSI.svg PSI (baru) 1
Logo PAN.svg PAN 3 1
Logo Hanura.svg Hanura 5 Steady 5
Logo of the Democratic Party (Indonesia).svg Demokrat 5 Steady 5
Lambang PKPI PKPI 2 1
Jumlah Anggota 40 Steady 40
Jumlah Partai 10 12

Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Suku Bangsa[sunting | sunting sumber]

Kantor bupati Sanggau.

Suku bangsa yang ada di daerah ini adalah:

Selain suku-suku setempat terdapat pula suku-suku lain yang merupakan pendatang, seperti:

Jumlah penduduk[sunting | sunting sumber]

Jumlah penduduk di Kabupaten Sanggau pada tahun 2010 tercatat sebanyak 407.989 jiwa terdiri atas 211.304 Laki-laki dan 196.685 Perempuan (BPS 2010) dengan laju Pertumbuhan sebesar 1,63 Persen per tahun. Jumlah penduduk terbesar terdapat di Kecamatan Kapuas dengan jumlah penduduk sebanyak 78.702 jiwa sedangkan jumlah penduduk yang terkecil terdapat di Kecamatan Noyan dengan jumlah penduduk sebanyak 9.872 jiwa.

Tabel 2. 2 Jumlah Penduduk Berdasarkan Administrasi Kependudukan Menurut Jenis Kelamin dan Sex Rasio Kab. Sanggau

No. Kecamatan Jenis Kelamin Sex Rasio
Laki-Laki Perempuan Jumlah
1 T o b a 6.597 5.890 12.487 112
2 M e l i a u 25.458 23.020 48.478 111
3 Kapuas 42.396 41.873 84.269 101
4 M u k o k 9.869 9.335 19.204 106
5 Jangkang 14.914 13.313 28.227 112
6 B o n t i 11.285 10.404 21.689 108
7 Parindu 18.755 17.558 36.313 107
8 Tayan Hilir 17.048 15.625 32.673 109
9 B a l a i 12.113 11.094 23.207 109
10 Tayan Hulu 17.904 16.489 34.393 109
11 Kembayan 14.119 13.266 27.385 106
12 Beduwai 5.772 5.400 11.172 107
13 N o y a n 5.446 4.834 10.280 113
14 Sekayam 17.054 15.511 32.565 110
15 Entikong 8.776 7.876 16.652 111
Jumlah 227.506 211.488 438.994 1.631
Sumber: Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Sanggau, 2013

Kepadatan penduduk[sunting | sunting sumber]

Kepadatan penduduk Kabupaten Sanggau rata-rata 32 jiwa per km2, dengan jumlah kepadatan penduduk terbesar adalah Kecamatan Kapuas yakni 57 jiwa per kilometer persegi dan paling jarang penduduknya adalah kecamatan Toba sebesar 11 jiwa per kilometer persegi. Masalah pokok dalam bidang kependudukan antara lain adalah jumlah penduduk yang besar, tingkat pertumbuhan penduduk yang tinggi, penyebaran penduduk yang belum merata, komposisi penduduk yang tidak seimbang serta arus urbanisasi dari desa ke kota. Untuk mengetahui secara jelas mengenai jumlah dan kepadatan penduduk di Kabupaten Sanggau pada tahun 2009 dapat dilihat pada link Kabupaten Sanggau terkait.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Rumah Kuta[sunting | sunting sumber]

Rumah Kuta merupakan nama sebuah bangunan Istana Kerajaan Sanggau pada zaman dahulu, yang beralamatkan di jalan Pangeran Mas No 1 Kelurahan Ilir Kota Kecamatan Kapuas Kabupaten Sanggau. Bangunan ini dibangun oleh Sultan Zainudin dari Dinasty Surya Negara pada masa perpindahan pusat Ibu kota Kerajaan dari Mengkiang ke Kampong Kantu'. Saat ini, Rumah kuta dijadikan sebagai pusat Kebudayaan Melayu Sanggau dan kediaman resmi Sri Paduka Yang Mulia Raja Sanggau Surya Negara.

Bangunan yang sudah berumur empat ratus tahun lebih ini sudah mengalami renovasi, namun tidak mengurangi bentuk asli dari bangunan lamanya. Sampai saat ini Istana Surya Negara masih terpelihara dengan baik. Bangunan yang memiliki luas ± 1000 Meter persegi ini memiliki lima belas ruang. Ketika memasuki Istana Surya Negara, ruangan yang pertama dilalui adalah ruang tamu. Ruangan ini cukup besar, dan terlihat banyak foto-foto tua dari Raja dan Sultan serta Ratu terdahulu, hingga foto Putri, dan Ratu hingga Raja saat ini. Diruangan lain, terdapat sebuah ruangan yang sangat luas dengan singasana bernuansa emas. Ruangan ini digunakan sebagai ruang musyawarah dan pemberian titah.

Rumah Kuta merupakan salah satu dari ikon Kabupaten Sanggau yang berada dijalan Pangeran Mas Kelurahan Hilir Kota Kecamatan Kapuas. Istana ini juga terbuka untuk umum, sehingga banyak wisatawan berkunjung kesini dan menjadi salah satu destinasi wisata yang digemari turis di Sanggau. Istana Surya Negara dapat dikunjungi secara gratis dan dibuka setiap hari sejak 09.00 pagi hingga pukul 20.00 WIB. Selama berkunjung, para wisatawan dapat bersuafoto dan masuk ke dalam Istana dengan ditemani juga oleh penjaga, yang bisa sekaligus menceritakan sekilas tentang bangunan bersejarah ini.

Pancur Aji[sunting | sunting sumber]

Pancur Aji merupakan salah satu objek wisata alam yang terdapat di Kabupaten Sanggau, Wisata ini terletak di kota Sanggau dengan jarak kurang lebih 4 km dari kota Sanggau. Lokasi ini dapat ditempuh dengan kendaraan roda dua atau roda empat. Konon ceritanya lokasi ini merupakan persembunyian Bujang Melaka membentengi diri dari kejaran musuh. Kawasan ini nantinya akan dikembangkan atau ditata menjadi kawasan yang memiliki kesesuaian dan integritas antara satu dengan lainnya.

Rencana pengembangan kawasaan wisata Pancur Aji akan di kembamgkan antara lain: resort, villa, cottege dan fasilitas perlengkapan,sarana dan prasarananya, kebun binatang, aktrasi wisata air ( kolam pemancingan, kolam renang bagi anak, perahu dayung bagi anak-anak ), wisata minat khusus (camping ground, outbond) dan pentas hiburan, taman bunga,warung rakyat dan warung kuliner, pendopo, wisata aktraksi kereta api mini.

Arung jeram[sunting | sunting sumber]

Arung Jeram merupakan salah satu olahraga yang bernilai rekreasi ( sport tourism) yang banyak menarik minat orang untuk mengikutinya. Arung jeram juga dianggap sebagai wisata petualangan yang menantang sekaligus atraktif dan memberikan pengalaman yang cukup mendalam bagi yang pernah mengikutinya. Kabupaten Sanggau memiliki lokasi arum jeram yang terletak Entikong di Kecamatan antara suruh tembawang ke kota Entikong Kecamatan Entikong, kurang lebih 115 Km dari kota Sanggau.

Arung jeram suruh tembawang memiliki 20 riam ( kesulitan ) yang terjal dengan waktu tempuh dari Entikong ke Suruh Tembawang 5 sampai 12 jam tergantung kondisi air, serta memiliki tikungan sungai yang sempit. Arung jeram suruh tembawang merupakan peluang bagi investasi untuk mengembangkan olahraga arung jeram ini.

Sipatn Lotup (air panas)[sunting | sunting sumber]

Objek wisata sumber air panas ini terletak di kampung Peruntan, Desa Sape, Kecamatan Jangkang yang dapat dikunjungi melalui jalan darat dari Kecamatan Kembayan menuju Jangkang atau dari kota Sanggau melalui Kecamatan Mukok selanjutnya menuju lokasi air panas tersebut dengan jarak tempuh kurang lebih 70 km dari kota Sanggau.

Sumber air panas ini oleh penduduk setempat dinamakan Sipatn Lotup yang artinya air mendidih. Keunikan sumber air panas Sipatn Lotup ini berasal dari mata air yang di panaskan oleh panas bumi (geothermal) dengan temperatur 52-55 derajat Celsius, Air panas Sipant Lotup termasuk andalan wisata kabupaten Sanggau, namun belum banyak yang mengetahui potensi wisata ini, sehingga belum banyak yang mengunjungi sumber air panas yang unik ini. Kedepannya sumber air panas ini dapat dikembangkan atau ditata sehingga memiliki kesesuain dan intergrasi antara satu dengan lainnya berupa tempat pemandian air panas, sarana dan prasarana lainnya, tempat parkir tempat penggantian pakaian, warung rakyat, pendopo, dan taman bermain.

Gunung Tiong Kandang[sunting | sunting sumber]

Gunung Tiong Kandang merupakan salah satu objek wisata alam dan sebagai kawasan hutan lindung yang terjaga dengan baik oleh masyarakat setempat yang terdapat di Kabupaten Sanggau. Wisata gunung Tiong Kandang ini terletak di Dusun Mangkit dan Dusun Mak Ijing dengan jarak 83 km dari kota Sanggau, dapat ditempuh dengan kenderaan roda dua atau roda empat melalui Dusun Mangkit dengan jarak 2.502 meter sampai di pedagi, atau melalui Dusun Mak Ijing dengan jarak 2.855 meter sampai ke pedagi di tengah-tengah gunung Tiong Kandang, sebuah batu dengan ketinggian 160 cm berbentuk pintu masuk oleh masyarakat menuju puncak gunung, sedangkan kiri kanan batu terdapat jurang yang sangat dalam.

Objek wisata gunung Tiong Kandang terdapat lokasi air terjun yaitu air terjun Kajang memiliki tiga tingkatan yang terletak disebelah utara Dusun mangkit dan air terjun Nosok dengan ketinggian 6 meter terletak di sebelah selatan Dusun mangkit,dan terdapat batu berbentuk kulintang serta batu pengasih di puncak gunung Tiong Kandang.

Dengan menjaga keseimbangan antara pola pengembangan dan karakteristik ekologi atau lingkungan alam dan budaya yang dimiliki, dengan menekankan pada upaya mengembangkan perekonomian lokal untuk meningkatkan kesejahteraan setempat,berupa home stay, sarana dan prasarana, camping ground, taman safari, penjelajahan, penelitian, dan outbond. Gunung tiong kandang pada bulan Agustus 2008 pernah di kunjungi oleh delegasi Dinas kehutanan Kanada dan Amerika Serikat.

Jembatan Tayan[sunting | sunting sumber]

Objek Wisata, Jembatan Tayan

Jembatan Tayan Memiliki Panjang Seluruhnya 1480 M dan lebar 11,5 M melintang di Sungai Kapuas dan melewati Pulau Tayan, di Kecamatan Tayan Hilir. Objek Wisata ini adalah wisata baru yang sedang ramai dikunjungi karena keindahan rancangan dan desainnya yang didominasi warna merah dan putih.

Riam Odong (air terjun)[sunting | sunting sumber]

Riam Odong merupakan salah satu objek wisata air terjun yang indah. Riam Odong ini terletak di Dusun Engkolai, Kecamatan Jangkang, Kabupaten Sanggau. Pengunjung lokal maupun luar daerah yang datang untuk menikmati keindahan wisata alam Riam Odong ini tidak dipungut biaya.

Kuliner Tradisional[sunting | sunting sumber]

  • Lemang/Ajant merupakan kuliner tradisional yang terbuat dari beras ketan dimasak dalam seruas bambu. Biasanya disajikan saat Hari raya idul Fitri dan pesta Gawai (Panen Padi).
  • Tuak, (Boramp/beram) minuman tradisional masyarakat Dayak yang terbuat dari beras ketan yang difermentasi sampai menjadi air. Tuak ini merupakan minuman yang mengandung alkohol.
  • Sungkui, merupakan kuliner khas masyarakat Melayu Sanggau yang serupa dengan lontong tapi pembuatan nya dari beras yang dibungkus dengan daun yang ada di hutan. Sungkui biasanya disajikan dengan Opor ayam dan sambal nenas. Penganan tradisional ini biasa disajikan saat hari raya idul Fitri dan pada acara adat (Makan berami).
  • Pansuh (bahasa Melayu Sanggau)/Pansouh (bahasa Dayak. Merupakan masakan tradisional asli Sanggau yang biasanya terbuat dari daging ayam, ikan, dll yang dimasak didalam seruas bambu.
  • Tempoyak atau disebut juga Empuyak (bahasa Melayu Sanggau)/Tompek (bahasa Dayak Jangkang) merupakan penganan tradisional yang berbahan dasar durian yang di fermentasi.
  • Jorok (Bahasa Melayu Sanggau), yaitu sayur-sayuran yang difermentasi sehingga menghasilkan citarasa keasaman. Umumnya sayuran yang difermentasi yaitu daun ubi dan sawi.
  • Lempok durian, merupakan dodol yang berbahan dasar durian. Biasanya mudah di jumpai di Kec. Balai Batang Tarang saat musim durian.
  • Ikan Salai, merupakan ikan yang diawetkan menggunakan asap. Umumnya dibuat oleh masyarakat Balai sebut, Kec. Jangkang
  • Pekasam/Jikot (bahasa Dayak pandu), yaitu daging yang difermentasi sehingga menghasilkan citarasa keasaman. Biasanya daging yang difermentasi yaitu Ikan sungai/Babi.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Ekonomi Sanggau ditopang oleh dua komoditas utama,yakni karet dan sawit.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar transportasi di Kabupaten Sanggau masih mengandalkan transportasi sungai seperti sampan, speedboat dan lain-lain. Daerah ini juga masih mengandalkan transportasi umum seperti bus, angkutan dalam kota dan lain-lain.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Tersedia lebih dari 670 fasilitas sekolah di Kabupaten Sanggau[16]. Mulai dari Taman Kanak-kanak (TK) Rumah Anak (RA), Sekolah Dasar (SD) baik swasta maupun negeri, Sekolah Menengah Pertama (SMP) baik swasta maupun negeri, Sekolah Menengah Atas (SMA) baik swasta maupun negeri, Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) baik swasta maupun negeri Serta Sekolah Dasar Luar Biasa atau yang sering disebut dengan SDLB. Lebih jelasnya perhatikan tabel dibawah ini:

Nomor Jenis Sekolah Jumlah
1 Taman Kanak-kanak 35 Sekolah
2 Rumah Anak 2 Sekolah
3 Sekolah Dasar Luar Biasa 2 Sekolah
4 Sekolah Dasar Negeri 476 Sekolah
5 Sekolah Dasar Swasta 12 Sekolah
6 Sekolah Menengah Pertama Negeri 48 Sekolah
7 Sekolah Menengah Pertama Swasta 44 Sekolah
8 Sekolah Menengah Atas Negeri 14 Sekolah
9 Sekolah Menengah Atas Swasta 19 Sekolah
10 Sekolah Menengah Kejuruan 14 Sekolah

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://www.borneotribune.com
  2. ^ "Data Berdasarkan Agama Kabupaten Sanggau". www.diskominfo.sanggau.go.id. Diakses tanggal 12 Januari 2020. 
  3. ^ "Perpres No. 10 Tahun 2013". 2013-02-04. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  4. ^ Hindia-Belanda (1965). Bandjermasin (Sultanate), Surat-surat perdjandjian antara Kesultanan Bandjarmasin dengan pemerintahan2 V.O.C.: Bataafse Republik, Inggeris dan Hindia-Belanda 1635-1860 (PDF). Arsip Nasional Republik Indonesia, Kompartimen Perhubungan dengan Rakjat. 
  5. ^ Tijdschrift voor Nederlandsch-Indië (1861). "Tijdschrift voor Nederlandsch-Indië". 23 (1-2): 218. 
  6. ^ Staatsblad van Nederlandisch Indië,voor het jaar 1849. Gouverneur-Generaal van Nederlandsch-Indie. 27 Agustus 1849. hlm. 2. 
  7. ^ Heri Priyadi. "Latar Belakang Sejarah Kabupaten Sanggau". Diakses tanggal 10 Desember 2016. 
  8. ^ "Siap Mengemban Tugas Sebagai Pj Bupati Sanggau". Kapuas Post Landak. Diakses tanggal 10 Desember 2016. 
  9. ^ "Bupati dan Wakil Bupati Sanggau Dilantik". beritakalimantan.co.id. 5 Februari 2014. Diakses tanggal 22 Juli 2020. 
  10. ^ "Tanggal 15 Paolus Hadi Resmi Cuti Jadi Bupati". www.seputarkapuas.com. 13 Februari 2018. Diakses tanggal 22 Juli 2020. 
  11. ^ "Pj Gubernur Kal-Bar Lantik Moses Tabah Jadi Pjs Bupati Sanggau". www.seputarkapuas.com. 14 Februari 2018. Diakses tanggal 22 Juli 2020. 
  12. ^ "AL Leysandri jadi Plh Bupati Sanggau". ANTARA News Kalimantan Barat. 4 Februari 2019. Diakses tanggal 22 Juli 2020. 
  13. ^ "Resmi Dilantik, PH-YO Targetkan IPM Peringkat Lima se-Kalbar". eQuator.co.id. 18 Februari 2019. Diakses tanggal 22 Juli 2020. 
  14. ^ Perolehan Kursi DPRD Sanggau 2014-2019
  15. ^ Perolehan Kursi DPRD Sanggau 2019-2024
  16. ^ Data SIMNUPTK LPMP Kalbar tahun 2009

Pranala luar[sunting | sunting sumber]