Kabupaten Kutai Barat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kabupaten Kutai Barat
Dari atas ke bawah, kiri ke kanan: Tugu Macan Dahan Sendawar, Patung Aji Tulur Jejangkat, dan Patung Mook Manor Bebulatn
Lambang resmi Kabupaten Kutai Barat
Julukan: 
Kota Beradat
Motto: 
Tanaa purai ngeriman
(Dayak) Tanah yang subur makmur dan melimpah ruah
Peta
Peta
Kabupaten Kutai Barat di Kalimantan
Kabupaten Kutai Barat
Kabupaten Kutai Barat
Peta
Kabupaten Kutai Barat di Indonesia
Kabupaten Kutai Barat
Kabupaten Kutai Barat
Kabupaten Kutai Barat (Indonesia)
Koordinat: 0°35′39″S 115°30′57″E / 0.59417°S 115.51575°E / -0.59417; 115.51575
Negara Indonesia
ProvinsiKalimantan Timur
Tanggal berdiri4 Oktober 1999
Dasar hukumUU No. 47 Tahun 1999
Hari jadi5 November[1]
Ibu kotaSendawar
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
Pemerintahan
 • BupatiFransiskus Xaverius Yapan, SH
 • Wakil BupatiEdyanto Arkan, SE
 • Sekretaris DaerahAyonius, S.Pd, MM[2]
 • Ketua DPRDRidwai, S.H
Luas
 • Total20.384,60 km2 (7,870,54 sq mi)
Populasi
 • Total165.938
 • Kepadatan8/km2 (20/sq mi)
Demografi
 • AgamaKristen 52,93%
Protestan 31,57%
Katolik 21,36%
Islam 46,90%
Hindu 0,07%
Buddha 0,02%
Lainnya 0,08%[3][4]
 • IPMKenaikan 72,07 (2021)
Kenaikan 71,19 (2020)
( Tinggi )[5]
Zona waktuUTC+08:00 (WITA)
Kode area telepon0545
Pelat kendaraanKT xxxx P**
Kode Kemendagri64.07 Edit the value on Wikidata
APBDRp. 2,064 triliun (2013)[6]
DAURp 621.912.861.000,00- (2020)[7]
Flora resmiAnggrek hitam
Fauna resmiMacan dahan kalimantan
Situs webwww.kubarkab.go.id

Kutai Barat adalah salah satu kabupaten di Provinsi Kalimantan Timur, Indonesia. Pusat pemerintahan kabupaten ini terletak di Sendawar. Kabupaten Kutai Barat merupakan pemekaran dari wilayah Kabupaten Kutai yang telah ditetapkan berdasarkan UU. Nomor 47 Tahun 1999. Secara Geografis Kabupaten Kutai Barat terletak antara 113'048'49" sampai dengan 116'032'43" BT serta di antara 103'1'05" LU dan 100'9'33" LS. Kutai Barat memiliki luas sekitar 20.384,60 km² dan jumlah penduduk penduduk sebanyak 165.938 jiwa tahun 2020 dengan pertumbuhan sebanyak 1,13%.[3]. Kabupaten Kutai Barat Kabupaten paling ramai protestant di Kalimantan Timur.

Kabupaten Kutai Barat berbatasan dengan Kabupaten Mahakam Ulu di sebelah utara, Kabupaten Kutai Kartanegara di sebelah timur, Kabupaten Penajam Paser Utara di sebelah selatan dan di sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah. Kabupaten Kutai Barat terbagi menjadi 16 kecamatan dan 190 kampung.[3][8]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah terbentuknya kabupaten Kutai Barat, dimuat dalam situs Badan Pusat Statistik Kutai Barat. Lahirnya Kutai Barat, dimulai sejak adanya Kewedanaan di Barong Tongkok pada 5 November 1952. Kemudian, pada tahun 1964, Barong Tongkok menjadi penghubung bupati dari Tenggarong.[9] Setelah melalui berbagai proses dan dukungan berbagai pihak, pada 4 Oktober 1999, diresmikan Undang-Undang nomor 47 tahun 1999, yang mana terbentuknya Kabupaten Kutai Barat, bersamaan dengan pembentukan Kabupaten Nunukan, Kabupaten Malinau, Kabupaten Kutai Timur, dan juga Kota Bontang. Pada pasal 5 Undang-Undang tersebut, Kutai Barat disebutkan merupakan pemekaran dari Kabupaten Kutai.[10]

Setelah pembentukan kabupaten Kutai Barat, Rama Alexander Asia dilantik menjadi penjabat bupati pertama, pada 12 Oktober 1999, di Jakarta. Kemudian, untuk mengisi kursi pemerintahan kabupaten, dilantik eselon II dan III, pada 5 November 1999 di Sendawar. Selanjutnya, pada 15 Desember 2000, anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kutai Barat dilantik, dan Y Juan Jenau terpilih sebagai ketua DPRD Kutai Barat pertama.[9]

Pada 19 April 2001, anggota legislatif memilih Rama Alexander Asia sebagai bupati dan Ismail Thomas sebagai wakil bupati, mereka menjadi pemimpin pertama yang dipilih secara demokratis di pemerintahan kabupaten Kutai Barat. Dengan terbentuknya kabupaten dan telah melantik bupati, rapat pemerintah dilakukan tanggal 3 November 2001, guna menetapkan hari jadi kabupaten, yakni tanggal 5 November menjadi hari jadi Kabupaten Kutai Barat. Hal ini dikukuhkan pada Peraturan Daerah nomor 17 tahun 2002 tertanggal 4 November 2022.[9]

Berdasarkan UU Nomor 2 Tahun 2013, Kabupaten Kutai Barat dimekarkan lagi melahirkan kabupaten baru yaitu Kabupaten Mahakam Ulu. Setelah pemekaran tinggal 15 kecamatan yang bertahan bergabung dalam Kabupaten Kutai Barat, terkecuali Kecamatan Long Apari, Long Pahangai, Long Bagun, Long Hubung dan Laham menjadi bagian Kabupaten Mahakam Ulu.[11]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Kutai Barat merupakan kabupaten baru hasil pemekaran Kabupaten Kutai yang dibentuk berdasarkan UU No. 47 Tahun 1999.[12] Secara geografis Kutai Barat terletak di antara 113045’05”-116031’19” BT dan 1031’35”-1010’16” LS.

Batas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batasnya adalah sebagai berikut:

Utara Kabupaten Mahakam Ulu
Timur Kabupaten Kutai Kartanegara
Selatan Kabupaten Paser
Barat Kabupaten Barito Utara, Provinsi Kalimantan Tengah

Letak Desa-desa pada umumnya berada di Daerah tepian sungai (119 desa), di daerah dataran (86 desa) dan di lereng/punggung bukit (18 desa). Mayoritas Penduduk Kabupaten Kutai Barat adalah Masyarakat Adat yang terdiri dari bermacam suku Dayak, bahasa, adat-istiadat serta kultur dan budayanya. Konsepsi kepemilikan wilayah-wilayah Adat (kawasan kelola) dipahami mereka secara utuh dalam satu kesatuan berdasarkan faktor genealogis dan teritorial yang ada, berdasarkan asal usul (sejarah) yang sudah ada secara turun-temurun jauh sebelum Republik Indonesia ada.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Karakteristik iklim Kabupaten Kutai barat termasuk dalam kategori iklim tropika humida, dengan rata-rata curah hujan tertinggi terdapat pada bulan April dan terendah pada bulan Agustus serta tidak menunjukkan adanya bulan kering atau sepanjang bulan dalam satu tahun selalu terdapat sekurang-kurangnya tujuh hari hujan. Namun dalam tahun-tahun terakhir ini, keadaan iklim di Kabupaten Kutai Barat terkadang tidak menentu. Pada bulan-bulan yang seharusnya turun hujan dalam kenyataannya tidak hujan, atau sebaliknya pada bulan-bulan yang seharusnya kemarau bahkan terjadi hujan dengan dengan musim yang lebih panjang.

Temperatur minimum umumnya terjadi pada bulan Oktober sampai dengan Januari sedangkan temperatur maksimum terjadi antara bulan Juli sampai dengan bulan Agustus. Daerah beriklim seperti ini tidak mempunyai perbedaan yang jelas antara musim hujan dan musim kemarau. Pada musim angin barat hujan turun sekitar sekitar bulan Agustus sampai bulan Maret, sedangkan pada musim timur hujan relatif kurang, hal ini terjadi pada sekitar bulan April sampai bulan September.[3]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Jumlah Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPRD) Kabupaten Kutai Barat pada tahun 2019 -2024 sebanyak 25 orang. Di mana 6 Anggota DPRD merupakan wakil dari Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP). Partai Golongan Karya (Golkar), Hati Nurani Rakyat (Hanura), Demokrat dan Partai Amanat Nasional (PAN) masing-masing 3 Kursi. Kemudian Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) dan Nasional Demokrat (Nasdem) masing-masing 2 Kursi. Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), dan Perindo masing-masing 1 Kursi.

Bupati dan Wakil[sunting | sunting sumber]

Bupati merupakan pemimpin tertinggi di lingkungan pemerintahan kabupaten Kutai Barat. Bupati Kutai Barat bertanggungjawab atas wilayah tersebut kepada gubernur provinsi Kalimantan Timur. Saat ini, bupati atau kepala daerah yang menjabat di Kutai Barat adalah Fransiskus Xaverius Yapan atau lebih sering disebut F.X. Yapan, didampingi wakil bupati yakni Edyanto Arkan. Mereka merupakan pemenang pada Pemilihan umum Bupati Kutai Barat 2020. Jabatan tersebut merupakan periode kedua bagi mereka, dan dilantik oleh gubernur Kalimantan Utara, Isran Noor, untuk periode kedua pada 26 April 2021 di Pendopo Odah Etam, komplek kantor gubernur, Kota Samarinda, provinsi Kalimantan Timur.[13]

No Bupati Mulai jabatan Akhir jabatan Prd. Ket. Wakil Bupati
4 Fransiskus Xaverius Yapan, Bupati Kutai Barat.jpg Fransiskus Xaverius Yapan 26 April 2021 petahana 3
(2020)
[13] Edyanto Arkan

Dewan Perwakilan[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kabupaten Kutai Barat dalam dua periode terakhir.

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2014-2019
Sebelum Pemekarana
2014-2019
Sesudah Pemekaranb[14]
2019-2024
  PKB 3 Penurunan 2 Penurunan 1
  Gerindra 3 Penurunan 2 Steady 2
  PDI-P 12 Kenaikan 14 Penurunan 6
  Golkar 1 Steady 1 Kenaikan 3
  NasDem 0 Steady 0 Kenaikan 2
  PKS 1 Steady 1 Steady 1
  Perindo (baru) 1
  PAN 2 Steady 2 Kenaikan 3
  Hanura 1 Steady 1 Kenaikan 3
  Demokrat 2 Steady 2 Kenaikan 3
Jumlah Anggota 25 Steady 25 Steady 25
Jumlah Partai 8 Steady 8 Kenaikan 10
Keterangan:
aDPRD Kutai Barat dan DPRD Mahakam Ulu
bDPRD Kutai Barat
Nomor Ketua Wakil Ketua Periode Keterangan
1 F.X. Yapan Bonifasius Belawan Geh
Syaparuddin
2014 – 2015 [15]
Jackson John Tawi Paul Vius
Arkadius Elly
2015 – 2019 [16][17]

Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Kutai Barat terdiri dari 16 kecamatan, 4 kelurahan, dan 190 desa. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 158.560 jiwa dengan luas wilayah 20.381,59 km² dan sebaran penduduk 8 jiwa/km².[18][19]

Daftar kecamatan dan kelurahan di Kabupaten Kutai Barat, adalah sebagai berikut:

Kode
Kemendagri
Kecamatan Jumlah
Kelurahan
Jumlah
Kampung
Status Daftar
Kampung/Kelurahan
64.07.07 Barong Tongkok 2 19 Desa
Kelurahan
64.07.14 Bentian Besar 9 Desa
64.07.12 Bongan 16 Desa
64.07.08 Damai 17 Desa
64.07.11 Jempang 12 Desa
64.07.15 Linggang Bigung 11 Desa
64.07.05 Long Iram 11 Desa
64.07.06 Melak 2 4 Desa
Kelurahan
64.07.18 Mook Manaar Bulatn 16 Desa
64.07.09 Muara Lawa 8 Desa
64.07.10 Muara Pahu 12 Desa
64.07.16 Nyuatan 10 Desa
64.07.13 Penyinggahan 6 Desa
64.07.20 Sekolaq Darat 8 Desa
64.07.17 Siluq Ngurai 16 Desa
64.07.19 Tering 15 Desa
TOTAL 4 190
Masjid Islamic Center Kutai Barat

Kabupaten Kutai Barat dibagi menjadi beberapa kecamatan dan setiap kecamatan dibagi menjadi beberapa kampung (setingkat desa/kelurahan). Terdapat 16 kecamatan yang ada di Kutai Barat, yaitu:

No Nama Kecamatan Ibu Kota Kecamatan
1 Barong Tongkok Barong Tongkok
2 Bentian Besar Dilang Puti
3 Bongan Resak III
4 Damai Damai
5 Jempang Tanjung Isuy
6 Muara Lawa Muara Lawa
7 Penyinggahan Penyinggahan
8 Muara Pahu Muara Pahu
9 Melak Melak
10 Mook Manor Bulatn Gunung Rampah
11 Nyuatan Dempar
12 Linggang Bigung Linggang Bigung
13 Long Iram Long Iram
14 Sekolaq Darat Sekolaq Darat
15 Siluq Ngurai Muhur
16 Tering Tering

Demografi[sunting | sunting sumber]

Tarian Dayak Benuaq (2019).
Lamin Adat Pepas Eheng, rumah adat Dayak.

Suku bangsa di Kutai Barat beragam, dengan mayoritas suku Dayak. Suku Dayak sendiri memiliki beberapa sub suku. Setidaknya, sebanyak 63,90% penduduk Kutai Barat adalah orang Dayak. Suku di luar Dayak, didominasi oleh suku Kutai sebanyak 15,5%, dan suku Jawa sebanyak 10,7%. Berikut adalah banyaknya penduduk Kutai Barat berdasarkan suku bangsa:[20]

No. Suku bangsa Persentasi
1 Suku Dayak Tunjung 24,2 %
2 Suku Dayak Benuaq 19,9 %
3 Suku Kutai 15,5 %
4 Suku Jawa 10,7 %
5 Suku Dayak Bahau 9,3 %
6 Suku Banjar 4,5 %
7 Suku Bugis 3,2 %
8 Suku Dayak Kenyah 2,4 %
9 Suku Dayak Bentian 2,3 %
10 Suku Dayak Bakumpai 1,7 %
11 Suku Dayak Penihing/Aoheng 1,7 %
12 Suku Dayak Kayan 1,4 %
13 Suku Dayak Seputan 0,6 %
14 Suku Dayak Bukat 0,2 %
15 Suku Dayak Luangan 0,2 %
16 Suku Batak 0,2 %
17 Suku lainnya 2,0 %

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Objek wisata[sunting | sunting sumber]

Objek wisata yang terdapat di Kutai Barat, di antaranya adalah sebagai berikut:[21]

Lamin Tolan dan Danau Tolan[sunting | sunting sumber]

Lamin Tolan satu-satunya Lamin di kabupaten Kutai Barat yang benar-benar dapat disebut asli dan unik. Selain dapat dikatakan berumur paling tua (± 200 tahun), lamin ini secara konstruksi dibangun secara tradisional karena semua bahan-bahannya dibuat tidak menggunakan alat modern, semuanya dibuat secara manual. Demikian pula spesifikasinya, misalnya lantai menggunakan rotan, dindingnya dibuat dari kulit kayu, bahan pengikat tidak menggunakan paku, melainkan rotan, baik di bagian atap maupun bagian lainnya. Jadi benar-benar unik.

Lamin ini merupakan lamin Suku Dayak Benuaq, Lamin ini terletak di Kampung Lambing, Muara Lawa, Kutai Barat. Dari Sendawar ibu kota Kabupaten Kutai Barat berjarak ± 45 KM. Di sekitar lamin terdapat kompleks pekuburan khas Suku Dayak Benuaq, pengunjung bisa melihat Lungun, Templaaq, Kererekng dan Selokng. Selanjutnya bisa pula menyaksikan panorama Danau Tolan.[22]

Danau Jempang dan danau-danau lainnya[sunting | sunting sumber]

Danau Jempang terletak di Kecamatan Jempang dengan luas kurang lebih 150 km² (15.000 ha). Danau yang ada di Kojo (100 ha), Danau Berambai (30 ha), Danau Malinau (25 ha), dan Danau Loa Maong (100 ha). Semua danau-danau ini merupakan penghasil ikan air tawar yang memasok sebagian besar ikan air tawar di Kalimantan Timur.

Kersik Luway[sunting | sunting sumber]

Letaknya di Kecamatan Sekolaq Darat, lebih kurang 15 Km dari Desa Melak. Luas area taman ini 50 km². Tiga jenis anggrek yang terdapat di tempat ini antara lain: Anggrek Hitam (Coelogyne Pandurata), Erya Vania, Erya Florida, (Coelogyne Rocus Soini) dan (Bulpophylum Mututina) serta beberapa jenis kantung semar.

Fasilitas di lokasi terdapat ruang informasi, fasilitas kebutuhan bagi wisatawan tersedia di Melak. Untuk berkunjung ke tempat ini dapat dicapai dengan kapal sungai dari Samarinda-Melak, dilanjutkan dengan kendaraan roda empat atau roda dua.

Kampung adat Dayak[sunting | sunting sumber]

Mencimai, Benung, Engkuni Pasek dan Pepas Eheng adalah desa-desa yang didiami oleh Suku Dayak Benuaq, terdapat lamin yang jaraknya 7 km dari Terminal Kampung Tongkok dan sebagai pusat seni Suku Benuaq. Di desa Mencimai terdapat Museum Mencimai yang berisikan data dan informasi kehidupan suku Dayak Benuaq dalam berladang, berburu dan kehidupan kemasyarakatan lainnya, lengkap dengan foto dan penjelasannya. Museum ini dibangun atas bantuan biaya seorang wisatawan Jepang. Lamin yang dihuni oleh masyarakat di desa-desa ini adalah Lamin Mencimai, Lamin Benung, Lamin Engkuni dan Lamin Eheng.

Air Terjun Jantur Gemuruh[sunting | sunting sumber]

Objek wisata air terjun Jantur Gemuruh terletak di desa Mapan. Keistimewaan Air Terjun Jantur Gemuruh ini terdapat candi peninggalan Hindu yang dikenal dengan batu Begulur. Terdapat juga lorong-lorong yang dibuat di bawah tanah dengan lapisan batu yang panjangnya 50 meter. Lokasi ini cocok untuk dijadikan lokasi penelitian pihak kepurbakalaan.

Desa Tering[sunting | sunting sumber]

Terletak di tepi Sungai Mahakam Kecamatan Long Iram. Di desa Tering bermukim masyarakat Suku Bahau yang ramah menerima tamu dengan kesenian Hudoq. Fasilitas yang tersedia antara lain Lamin adat dan Warung Art Shop. Upacara yang terkenal adalah Lamelah Tenan, Laliq Iqbal dan Hudoq Apah.

Untuk mengunjungi tempat ini dapat dicapai dengan kapal sungai dari Samarinda ke Datah Bilang selama 2 hari.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pemkab Kutai Barat - Sejarah". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-09-24. Diakses tanggal 2010-06-30. 
  2. ^ "Sekretaris Daerah". kutaibaratkab.go.id. Diakses tanggal 14 November 2022. 
  3. ^ a b c d e "Kabupaten Kutai Barat Dalam Angka 2021" (pdf). www.kubarkab.bps.go.id. hlm. 8, 58. Diakses tanggal 2 April 2021. 
  4. ^ a b "Jumlah Penduduk di Provinsi Kalimantan Timur 2019". www.dkp3a.kaltimprov.go.id. Diakses tanggal 26 Februari 2020. 
  5. ^ "Metode Baru Indeks Pembangunan Manusia 2020-2021". www.bps.go.id. Diakses tanggal 4 Maret 2022. 
  6. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-13. Diakses tanggal 2014-04-13. 
  7. ^ "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020" (PDF). www.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal 25 Januari 2021. 
  8. ^ "Profil Kabupaten Kutai Barat". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-06. Diakses tanggal 2017-05-27. 
  9. ^ a b c "Sejarah Kutai Barat". kutaibaratkab.go.id. Diakses tanggal 14 November 2022. 
  10. ^ "Undang-Undang Nomor 47 Tahun 1999 Tanggal 4 Oktober 1999". jdih.bumn.go.id. Diakses tanggal 14 November 2022. 
  11. ^ Mendagri Resmikan Kabupaten Mahakam Ulu dan Kaltara
  12. ^ (Inggris) Decentralisation of policies affecting forests and estate crops in Kutai Barat District, East Kalimantan. CIFOR. 2001. hlm. 1. ISBN 979876482X.  ISBN 978-979-8764-82-0
  13. ^ a b "Gubernur Lantik Wali Kota Bontang dan Bupati Kutai Barat". kaltimprov.go.id. 26 April 2021. Diakses tanggal 14 November 2022. 
  14. ^ [1] Pro Kaltim - DPRD Kubar dan Mahulu Segera Dilantik
  15. ^ Koran Kaltim: [2][pranala nonaktif permanen], diakses 14 Oktober 2014.
  16. ^ Prokal, 20 Maret 2015, Paul Vius Gantikan Bonifasius Jadi Wakil Ketua DPRD Kubar, dikunjungi pada 29 Mei 2020.
  17. ^ Kabar Kubar, 9 September 2015, Yapan Jadi Calon Bupati, John Tawi Jadi Ketua DPRD Kubar, dikunjungi pada 29 Mei 2020.
  18. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  19. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  20. ^ (Inggris) Haug, Michaela (2009). Kemiskinan dan desentralisasi di Kutai Barat: dampak otonomi daerah terhadap kesejahteraan Dayak Benuaq. Centaurus Verlag & Media KG. hlm. 7. ISBN 9791412464. ISBN 9789791412469}}
  21. ^ Lilis, Suryani (24 Oktober 2021). "Si Ngerik Eksplor Keindahan Alam: "Luar Biasa Keren Kubar Ini"". BorneoFlash.com. Diakses tanggal 27 Oktober 2021. 
  22. ^ "Danau Tolan". direktoripariwisata.id. Diakses tanggal 2022-05-25. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]