Suku bangsa Austronesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Orang Austronesia
Tao1.jpg
Jumlah populasi
± 400.000.000
Daerah dengan populasi signifikan
 Indonesiaca. 260,6 juta (2016)[1]
 Filipinaca. 100,9 juta (2015)[2]
 Madagaskarca. 24 juta (2016)[3]
 Malaysiaca. 19,2 juta (2017)[4]
 Thailandca. 3,1 juta (2010)[5]
 Papua Nuginica. 1,3 juta[butuh rujukan]
 Timor Lesteca. 1,2 juta (2015)[6]
 Selandia Baruca. 855.000 (2006)[7][8][9]
 Singapuraca. 700.000 (2009)[10]
 Taiwanca. 540.000 (2016)[11]
 Kepulauan Solomonca. 478.000 (2005)[butuh rujukan]
 Fijica. 456.000 (2005)[12]
 Brunei Darussalamca. 355.000 (2010)[13]
 Vanuatuca. 272.000 [14][15]
 Kambojaca. 250.000 (2010)[16]
 Polinesia Prancisca. 230.000 (2017)[17][18]
 Samoaca. 195.000 (2016)[19]
 Vietnamca. 162.000 (2009)[20]
 Guamca. 150.000 (2010)[21]
 Hawaiica. 140.652–401.162[22] (bergantung pada definisi)
 Kiribatica. 110.000 (2015)[23]
 Kaledonia Baruca. 106.000 (2019)[24][25]
 Federasi Mikronesiaca. 102.000[14][15][26]
 Tongaca. 100.000 (2016)[27]
 Surinameca. 93.000 (2017)[28]
 Kepulauan Marshallca. 72.000 (2015)[29]
 Samoa Amerikaca. 55.000 (2010)[30]
 Sri Lankaca. 40.189 (2012)[31]
 Australia
(Kepulauan Selat Torres)
ca. 38.700 (2016)[32]
 Myanmarca. 31.600 (2019)[33][34]
 Kepulauan Mariana Utaraca. 19.000[35]
 Palauca. 16.500 (2011)[14][15][36]
 Wallis dan Futunaca. 11.600 (2018)[37]
 Nauruca. 11.200 (2011)[38]
 Tuvaluca. 11.000 (2012)[39][40]
 Kepulauan Cookca. 9.300 (2010)[41]
 Chili
(Pulau Rapa Nui)
ca. 2.290 (2002)[42]
 Niueca. 1.620[14][15]
Bahasa
Rumpun Bahasa Austronesia
Agama
Islam, Kristen, Kepercayaan Tradisional/Agama Asli, Buddha, Hindu, Lainnya

Bangsa Austronesia[43][44] atau suku-suku penutur bahasa Austronesia[45] adalah sekumpulan etnolinguistik atau gabungan berbagai etnis besar di benua Asia (khususnya Asia Tenggara), sebagian Oseania dan sebagian Afrika yang memakai bahasa-bahasa dari keluarga Austronesia. Mereka meliputi penduduk asli Taiwan; kebanyakan kelompok etnisnya berada di Filipina, Malaysia, Timor Leste, Indonesia, Brunei, Kepulauan Cocos (Keeling), Madagaskar, Mikronesia, dan Polinesia, serta suku Melayu di Singapura, suku bangsa Polinesia dari Selandia Baru dan Hawaii, dan orang non-Papua di Melanesia. Mereka juga ditemukan di kawasan Pattani di Thailand, kawasan Cham di Vietnam dan Kamboja, dan kawasan Hainan di Tiongkok, sebagian Sri Lanka, selatan Myanmar, ujung selatan Afrika Selatan, Suriname, dan sebagian kecil Kepulauan Andaman, Kepulauan Cocos (Keeling), dan Pulau Natal serta Australia. Kawasan yang diduduki oleh suku bangsa pemakai bahasa Austronesia secara kolektif dikenal sebagai Austronesia. Kebanyakan orang Austronesia memiliki penampilan serupa seperti kulit berwarna muda sampai coklat dengan rambut lurus, keriting atau bergelombang.

Berdasarkan konsensus ilmiah saat ini, mereka menyebar melalui migrasi laut prasejarah yang dimulai dari Taiwan pra-Han, sekitar 3000 hingga 1500 SM. Suku bangsa Austronesia mencapai ujung utara Filipina, khususnya Kepulauan Batanes, sekitar 2200 SM. Bangsa Austronesia mengembangkan perahu berlayar beberapa waktu sebelum tahun 2000 SM.[46]:144 Mereka memanfaatkan berbagai teknologi maritim yang mumpuni (terutama katamaran, perahu cadik, teknik pembuatan perahu papan ikat dan kupingan pengikat, serta layar capit kepiting) untuk menjelajahi pulau-pulau di Indo-Pasifik. Sejak 2000 SM, mereka berasimilasi (atau terasimilasi) dengan populasi Paleolitik Negrito dan Australo-Melanesia yang lebih tua. Mereka mencapai Pulau Paskah di ujung timur, Madagaskar di ujung barat,[47] dan Selandia Baru di ujung selatan. Pada tingkat terjauh, mereka juga diperkirakan telah mencapai Benua Amerika.[48][49]

Selain bahasa, masyarakat Austronesia secara luas berbagi kesamaan budaya, termasuk tradisi dan teknologi rajah, rumah panggung, ukiran giok, pertanian di lahan basah, dan berbagai motif seni batu. Mereka juga turut membawa berbagai tanaman dan hewan peliharaan dalam perjalanan migrasi, seperti padi, bambu, pisang, kelapa, sukun, nangka, kemiri, ubi rambat, talas, daluang, ayam, babi, dan anjing.

Sejarah penelitian[sunting | sunting sumber]

Hubungan kebahasaan antara Madagaskar, Polinesia, dan Asia Tenggara, khususnya dalam hal bilangan dalam bahasa Malagasi, Melayu, dan Polinesia, diakui pada awal zaman penjajahan oleh para penulis Eropa.[50] Publikasi resmi pertama tentang hubungan ini adalah pada tahun 1708 oleh Orientalis Belanda Adriaan Reland, yang mengakui "bahasa umum" yang berlaku dari Madagaskar hingga Polinesia, meskipun penjelajah Belanda Cornelis de Houtman telah mengamati hubungan linguistik antara Madagaskar dan Kepulauan Melayu satu abad sebelumnya pada tahun 1603.[51] Naturalis Jerman Johann Reinhold Forster, yang melakukan perjalanan bersama James Cook pada pelayaran keduanya, juga mengamati kesamaan bahasa di Polinesia dengan bahasa di Asia Tenggara Maritim. Dalam bukunya Observations Made During a Voyage Round the World (1778), ia mengemukakan bahwa orang Polinesia mungkin berasal dari kawasan dataran rendah Filipina dan tiba di pulau-pulau itu melalui pelayaran jarak jauh.[52] Namun, Observations Made During a Voyage Round the World (1778) milik Johann Reinhold dan A Voyage Round the World (1777) milik Georg Forster justru menjadi pemicu munculnya rasisme modern. Dengan menggunakan kata "ras" sebagai sinonim untuk keanekaragaman manusia, mereka menempatkan orang-orang di Polinesia dalam posisi sederajat yang lebih rendah dari ras kulit putih Eropa."[53]

Aneka tengkorak yang menjadi ilustrasi "lima ras" Blumenbach dalam De Generis Humani Varietate Nativa (1795). Tengkorak Tahiti berlabel "O-taheitae" mewakili apa yang ia sebut sebagai "ras Melayu"

Filolog Spanyol Lorenzo Hervás dalam karyanya yang berjudul Idea dell'universo (1778-1787) mengusulkan sebuah rumpun bahasa yang menghubungkan Semenanjung Melaka, Maladewa, Madagaskar, Kepulauan Sunda, Maluku, Filipina, Oseania, hingga Pulau Paskah. Beberapa penulis lain mendukung klasifikasi ini (kecuali dalam penyertaan bahasa Divehi yang keliru), dan rumpun bahasa ini kemudian dikenal sebagai "Melayu-Polinesia," yang pertama kali dikemukakan oleh linguis Jerman Franz Bopp pada tahun 1841 (bahasa Jerman: malayisch-polynesisch).[50][54] Hubungan antara Asia Tenggara, Madagaskar, dan Kepulauan Pasifik juga dicatat oleh penjelajah Eropa lainnya, termasuk orientalis William Marsden dan naturalis Johann Reinhold Forster.[55]

Johann Friedrich Blumenbach menambahkan Austronesia sebagai ras manusia kelima dalam edisi kedua De Generis Humani Varietate Nativa (1781). Ia mengelompokkan manusia berdasarkan geografi dan dengan demikian menyebut orang Austronesia sebagai "orang-orang dari dunia selatan". Dalam edisi ketiga yang diterbitkan pada tahun 1795, ia menyebut orang Austronesia sebagai "ras Melayu" atau "ras coklat", setelah berkonsultasi dengan Joseph Banks yang turut serta dalam pelayaran pertama James Cook.[55][56] Blumenbach menggunakan istilah "Melayu" karena keyakinannya bahwa kebanyakan orang Austronesia berbicara "idiom Melayu" (yaitu bahasa Austronesia), meskipun ia secara tidak sengaja menimbulkan kerancuan dengan suku Melayu.[57] Ras lain yang diidentifikasi Blumenbach adalah "Kaukasia" (putih), "Mongolia" (kuning), "Etiopia" (hitam), dan "Amerika" (merah). Definisi Blumenbach tentang ras Melayu sebagian besar identik dengan distribusi masyarakat Austronesia modern, yang tidak hanya meliputi Asia Tenggara Kepulauan, tetapi juga Madagaskar dan Kepulauan Pasifik. Meskipun karya Blumenbach kemudian digunakan dalam rasisme ilmiah, Blumenbach adalah seorang monogenis dan menolak anggapan jika "ras" tertentu lebih rendah dari ras yang lain.[55][56]

Peta New Physiognomy (1889) dicetak oleh Fowler & Wells Company menggambarkan lima ras Johann Friedrich Blumenbach. Daerah yang ditinggali oleh "ras Melayu" ditunjukkan dengan garis titik-titik. Seperti dalam sumber-sumber abad ke-19, Melanesia tidak turut dimasukkan, begitu pula dengan Taiwan yang pada masa itu telah dikuasai oleh Dinasti Qing sejak abad ke-17.

Namun, pada abad ke-19, rasisme ilmiah mendukung penggolongan orang Austronesia sebagai bagian dari ras "Mongolia". Populasi Australo-Melanesia di Asia Tenggara dan Melanesia (yang awalnya diklasifikasikan Blumenbach sebagai "subras" dari ras "Melayu") sekarang diklasifikasikan sebagai ras "Etiopia" yang terpisah oleh penulis seperti Georges Cuvier, Conrad Malte-Brun (yang pertama kali menciptakan istilah "Oseania" sebagai Océanique), Julien-Joseph Virey, dan René Lesson.[55][58]

Para penari mengenakan topeng qatu dalam upacara inisiasi di Maewo, Vanuatu, dari The Melanesians (1891) oleh Robert Henry Codrington[59]

Naturalis Inggris James Cowles Prichard awalnya mendukung Blumenbach dengan menyebut penduduk asli Papua dan Australia berbagi keturunan yang sama dengan orang Austronesia. Tetapi pada edisi ketiga Researches into the Physical History of Man (1836–1847), karyanya menjadi lebih rasialis karena pengaruh poligenisme. Dia mengklasifikasikan orang-orang Austronesia menjadi dua kelompok:

  • "Melayu-Polinesia" (kira-kira setara dengan bangsa Austronesia)
  • "Kelænonesia" (kira-kira setara dengan Australo-Melanesia).

Dia selanjutnya membagi Kelænonesia menjadi "Alfourous" (juga "Haraforas" atau "Alfoërs", penduduk asli Australia), dan "Pelagia atau Negro Oseanik" (Melanesia dan barat Polinesia). Meskipun demikian, ia mengakui bahwa "orang Melayu-Polinesia" dan "Negro Pelagia" memiliki "kesamaan karakter yang luar biasa", terutama dalam hal bahasa dan kraniometri.[55][50][54]

Dalam linguistik, rumpun bahasa Melayu-Polinesia juga pada awalnya mengecualikan bahasa-bahasa di Melanesia dan Mikronesia, karena perbedaan fisik yang mencolok antara penduduk wilayah ini denban para penutur bahasa Melayu-Polinesia. Namun, didapati bukti tentang hubungan lingustik mereka dengan Melayu-Polinesia, terutama dari studi tentang bahasa Melanesia oleh Georg von der Gabelentz, Robert Henry Codrington, dan Sidney Herbert Ray. Codrington menciptakan dan menggunakan istilah rumpun bahasa "Osean" bukannya "Melayu-Polinesia" pada tahun 1891, dengan menyertakan bahasa Melanesia dan Mikronesia. Hal ini juga didukung oleh Ray yang mendefinisikan rumpun bahasa "Oseanik" yang mencakup bahasa-bahasa di Asia Tenggara, Madagaskar, Mikronesia, Melanesia, dan Polinesia.[51][59][60][61]

Pada tahun 1899, ahli bahasa dan etnolog Austria Wilhelm Schmidt menciptakan istilah "Austronesia" (bahasa Jerman: austronesisch, dari bahasa Latin auster, "angin selatan"; dan bahasa Yunani νῆσος, "pulau") untuk menyebut suatu rumpun bahasa.[62] Schmidt memiliki motivasi yang sama dengan Codrington. Beliau mengusulkan istilah itu sebagai pengganti "Melayu-Polinesia", karena beliau menentang ketidakterwakilan Melanesia dan Mikronesia dalam nama Melayu-Polinesia.[50][54] Nama tersebut diterima untuk menyebut rumpun bahasa yang beranggotakan bahasa Oseanik dan Melayu-Polinesia.[51]

Istilah "Austronesia", atau lebih tepatnya "penutur bahasa Austronesia", hadir untuk menyebut orang-orang yang berbicara bahasa-bahasa dari keluarga bahasa Austronesia. Namun, beberapa penulis, keberatan dengan penggunaan istilah untuk merujuk pada ras atau bangsa tertentu, karena mereka masih mempertanyakan apakah para penutur Austronesia berbagi nenek moyang secara biologis dan budaya.[64][65] Hal ini terutama dianut oleh para penulis yang menolak hipotesis "Keluar dari Taiwan" yang diterima secara luas dan sebaliknya menawarkan skenario di mana bahasa Austronesia menyebar di antara populasi yang telah ada jauh sebelumnya melalui peminjaman, dengan sedikit atau tanpa perpindahan populasi.[66][67]

Perahu layar paraw di Boracay, Filipina. Perahu cadik dan layar capit kepiting merupakan ciri khas budaya bahari Austronesia.[68][69][70]

Terlepas dari keberatan ini, konsensus umum adalah bahwa bukti arkeologis, budaya, genetika, dan terutama linguistik semuanya secara terpisah menunjukkan adanya nenek moyang bersama di antara masyarakat berbahasa Austronesia yang membenarkan perlakuan mereka sebagai "unit filogenetik." Hal ini menyebabkan penggunaan istilah "Austronesia" dalam literatur akademis untuk merujuk tidak hanya pada bahasa Austronesia, tetapi juga masyarakat penutur Austronesia dan wilayah Austronesia.[65][66][67][71][72]

Beberapa suku bangsa penutur bahasa Austronesia bukanlah keturunan langsung orang Austronesia dan memperoleh bahasa mereka melalui peralihan bahasa, tetapi ini diyakini hanya terjadi dalam beberapa kasus karena ekspansi Austronesia yang terlalu cepat dibandingkan waktu yang dibutuhkan untuk peralihan bahasa.[73] Di beberapa bagian Melanesia, migrasi dan percampuran pribumi Papua dengan pendatang Austronesia (diperkirakan dimulai sekitar 500 SM) juga mengakibatkan pergantian populasi. Migrasi ini menyebabkan munculnya suku-suku yang secara fisik dan genetik lebih mirip dengan pribumi Papua tetapi menuturkan bahasa Austronesia.[74] Dalam sebagian besar kasus, bahasa dan budaya dari kelompok penutur bahasa Austronesia diturunkan secara langsung melalui keberlanjutan generasi, terutama di pulau-pulau yang sebelumnya tidak berpenghuni.[73]

Penelitian serius tentang bahasa Austronesia dan para penuturnya telah berlangsung sejak abad ke-19. Ilmu pengetahuan modern tentang model penyebaran orang Austronesia umumnya merujuk pada dua makalah paling berpengaruh di akhir abad ke-20: The Colonization of the Pacific: A Genetic Trail (Hill & Serjeantson, eds., 1989), dan The Austronesia Dispersal and the Origin of Languages ​​(Bellwood, 1991).[75][76] Topik ini sangat menarik bagi para ilmuwan karena ciri khas yang sangat unik dari bahasa Austronesia: luasnya cakupan, keragamannya, dan penyebarannya yang berlangsung cepat.[77][78]

Masih ada ketidaksepakatan tertentu di kalangan para peneliti berkaitan dengan kronologi, asal, penyebaran, adaptasi dengan lingkungan, interaksi dengan populasi yang sudah ada sebelumnya di daerah yang mereka datangi, dan perkembangan budaya dari waktu ke waktu. Hipotesis yang banyak diterima adalah model "Keluar dari Taiwan" yang pertama kali diajukan oleh Peter Bellwood. Tetapi ada beberapa model tandingan yang menciptakan semacam "persaingan" di antara masing-masing pendukungnya karena keterbatasan data serta ilmu pengetahuan yang ada.[77][78][79]

Persebaran geografis[sunting | sunting sumber]

Sebelum masa penjajahan Eropa pada abad ke-16, rumpun bahasa Austronesia adalah rumpun bahasa yang paling tersebar luas di dunia, mencakup separuh planet ini dari Pulau Paskah di timur Samudra Pasifik hingga Madagaskar di barat Samudra Hindia.[66]

Peta menyajikan distribusi bahasa-bahasa Austronesia (merah muda terang), yang secara kasar menunjukkan distribusi orang Austronesia.
Rerimbunan nyiur di Rangiroa, Kepulauan Tuamotu, Polinesia Prancis, pemandangan pantai yang khas di Austronesia. Nyiur merupakan tanaman yang berasal dari Asia, dan disebarkan melalui perjalanan dengan perahu ke Kepulauan Pasifik dan Madagaskar oleh pengelana Austronesia.[80][81][82]

Rumpun bahasa Austronesia kini dituturkan oleh sekitar 386 juta orang (4,9% dari populasi global), menjadikannya rumpun bahasa terbesar kelima berdasarkan jumlah penutur. Bahasa Austronesia dengan jumlah penutur terbanyak adalah Melayu (Indonesia dan Malaysia), Jawa, dan Tagalog. Rumpun ini beranggotakan 1.257 bahasa, menjadikannya keluarga bahasa terbesar kedua menurut jumlah bahasa.[83]

Wilayah geografis yang mencakup populasi penutur asli Austronesia kadang-kadang disebut sebagai Austronesia.[71] Nama geografis lain untuk berbagai subkawasan termasuk Semenanjung Melayu, Kepulauan Sunda Besar, Kepulauan Sunda Kecil, Melanesia, Asia Tenggara Maritim, Kepulauan Melayu, Mikronesia, Oseania Dekat, Oseania, Kepulauan Pasifik, Oseania Jauh, Polinesia, dan Wallacea. Di Indonesia dan Malaysia, istilah nasionalistik Nusantara juga populer disematkan untuk kawasan mereka.[71][84]

Persebaran kontemporer orang Austronesia beserta kemungkinan migrasi dan kontak lanjutan (Blench, 2009)[85]

Dalam sejarah, suku bangsa Austronesia secara unik hidup di "dunia pulau". Kawasan Austronesia hampir secara eksklusif merupakan pulau-pulau di Lautan Teduh dan Hindia, dengan iklim tropis atau subtropis yang dominan dengan curah hujan musiman yang berlimpah. Mereka memiliki penetrasi yang terbatas ke pedalaman pulau-pulau besar atau daratan utama.[51][86]

Suku bangsa Austronesia terdiri dari penduduk asli Taiwan, mayoritas kelompok etnis di Brunei, Timor Leste, Indonesia, Madagaskar, Malaysia, Mikronesia, Filipina, dan Polinesia. Selain itu, termasuk pula Melayu Singapura; orang Polinesia di Selandia Baru, Hawaii, dan Chili; orang Kepulauan Selat Torres di Australia; sejumlah kelompok etnis Melanesia di pesisir Pulau Papua; penutur bahasa Bushi di Komoro, dan penutur bahasa Malagasi dan Bushi di Réunion. Mereka juga bermukim di wilayah Thailand Selatan; tanah Cham di Vietnam, Kamboja, dan Hainan; dan Kepulauan Mergui di Myanmar.[66][51][87]

Selain itu, migrasi di era modern membawa orang-orang berbahasa Austronesia ke Amerika Serikat, Kanada, Australia, Britania Raya, Eropa daratan, Kepulauan Cocos (Keeling), Afrika Selatan, Sri Lanka, Suriname, Hong Kong, Makau, dan negara-negara Asia Barat.[88]

Beberapa penulis juga mengajukan teori mengenai pemukiman dan kontak lebih lanjut di masa lalu di daerah yang kini tidak dihuni oleh penutur Austronesia. Hal ini berangkat dari beberapa hipotesis hingga klaim yang amat kontroversial dengan bukti yang minim. Pada tahun 2009, Roger Blench menyusun peta Austronesia yang diperluas yang berdasarkan berbagai bukti seperti catatan sejarah, kata-kata serapan, tumbuhan dan hewan yang diperkenalkan, genetika, situs arkeologi, dan budaya. Peta tersebut turut memasukkan pesisir Pasifik Amerika, Jepang, Kepulauan Yaeyama, pantai Australia, Sri Lanka dan pesisir Asia Selatan, Teluk Persia, beberapa pulau di Lautan Hindia, Afrika Timur, Afrika Selatan, dan Afrika Barat.[85]

Daftar suku bangsa Austronesia[sunting | sunting sumber]

Pria Samoa sedang memikul wadah
Wanita Nauru
Suku Jawa dari Indonesia adalah suku bangsa Austronesia yang terbesar.

Bangsa Austronesia terdiri dari beberapa kelompok sebagai berikut:

Prasejarah[sunting | sunting sumber]

Konsensus luas tentang asal usul bangsa Austronesia adalah "model dua lapis" di mana populasi asli Paleolitik di Asia Tenggara Kepulauan melebur dalam berbagai tingkat dengan para pendatang Neolitik berbahasa Austronesia dari Taiwan dan Fujian di selatan Tiongkok sekitar 4.000 BP.[78][89] Suku bangsa Austronesia bercampur dengan populasi lain yang sudah ada sebelumnya serta populasi pendatang yang tiba di kemudian hari di tempat tinggal mereka, menghasilkan keragaman genetik lebih lanjut. Yang paling terkenal adalah orang-orang berbahasa Austroasia di bagian barat Asia Tenggara Kepulauan (Semenanjung Melayu, Sumatra, Kalimantan, dan Jawa);[90] suku Bantu di Madagaskar[47] dan Komoro; serta pedagang dan imigran Jepang,[91][92][93] India, Tionghoa, dan Arab pada dewasa ini.[94]

Paleolitikum[sunting | sunting sumber]

Asia Tenggara Kepulauan mulai dihuni oleh manusia modern sejak era Paleolitikum mengikuti rute migrasi pesisir, mungkin dimulai sebelum 70.000 SM, jauh sebelum berkembangnya budaya Austronesia.[95][96] Populasi ini memiliki ciri khas berkulit gelap, berambut keriting, dan perawakan pendek, membuat orang Eropa percaya bahwa mereka terkait dengan orang Pigmi Afrika dalam kajian biologi ras di abad ke-19. Namun, terlepas dari perbedaan fisik ini, penelitian genetika menunjukkan bahwa mereka lebih terkait dengan populasi Eurasia lainnya ketimbang populasi Afrika.[97][96]

Penggambaran model migrasi pesisir dengan indikasi perkembangan haplogrup mitokondria

Kelompok populasi pertama ini awalnya tidak mengenal teknologi perahu, dan dengan demikian hanya dapat menyeberangi laut antarpulau yang sempit dengan pelampung atau rakit sederhana (mungkin rakit bambu atau kayu gelondongan) atau secara tidak sengaja. Khususnya di perairan sekitar Garis Wallace, Garis Weber, dan Garis Lydekker serta pulau-pulau yang terputus dari Asia Daratan. Mereka berpindah dari Asia Daratan ke pulau-pulau yang ada sekarang sebagian besar melalui jalur darat ketika daratan Sundaland dan Sahul belum tergenang air.[95]

Manusia mencapai pulau-pulau di Wallacea serta daratan Sahul (Australia dan Papua) sekitar 53.000 BP (beberapa bahkan mengusulkan waktu yang lebih tua hingga 65.000 BP). Pada 45.400 tahun yang lalu, manusia telah mencapai Kepulauan Bismarck di Oseania Dekat.[95] Mereka juga tiba di Fujian, Tiongkok Daratan dan Taiwan, tetapi populasi mereka kini telah punah atau melebur.[98][99][100] Fosil manusia modern tertua yang terkonfirmasi di Filipina berasal dari Gua Tabon di Palawan, berumur sekitar 47.000 BP.[101] Sebelumnya, diyakini bahwa manusia modern tertua di Asia Tenggara berasal dari Gua Callao di utara Luzon di Filipina yang berasal dari 67.000 BP.[95][102] Namun, pada 2019, fosil itu diidentifikasi sebagai milik spesies baru manusia purba Homo luzonensis.[103]

Orang-orang ini dikenal sebagai "Australo-Melanesia". Keturunan mereka yang belum bercampur dengan pendatang Austronesia dapat dijumpai di pedalaman Papua dan Australia.[94][96]

Nelayan Aeta menaiki perahu cadik di Luzon, Filipina (c. 1899)

Dalam sumber-sumber modern, keturunan Australo-Melanesia ini yang tinggal di barat Halmahera biasanya secara kolektif disebut sebagai "Negrito", sedangkan mereka yang menetap di sebelah timur Halmahera (tidak termasuk Pribumi Australia) disebut sebagai "Orang Papua".[97] Kelompok ini dapat dibagi menjadi dua kelompok besar berdasarkan keberadaan asal-usul Denisovan. Australo-Melanesia di Filipina, Papua, Melanesia, dan Australia menunjukkan darah Denisovan; suatu hal yang tidak ditemui dalam darah orang Negrito (Orang Asli) di Malaysia dan Andaman.[96][104][105][note 1]

Mahdi (2017) juga menggunakan istilah "Qata" (dari bahasa Proto-Melayu-Polinesia *qata) untuk menyebut penduduk asli Asia Tenggara, dengan "Tau" (dari bahasa Proto-Austronesia *Cau) untuk pendatang dari Taiwan dan Fujian; keduanya didasarkan pada bentuk-proto untuk kata "orang" dalam bahasa Melayu-Polinesia yang masing-masing merujuk pada kelompok berkulit gelap dan berkulit terang.[97] Jinam dkk. (2017) juga mengusulkan istilah "Orang Sundalandia Pertama" sebagai pengganti kata "Negrito", sebagai nama yang lebih tepat untuk masyarakat asli Asia Tenggara.[96]

Populasi ini secara genetik tidak terkait dengan Austronesia, tetapi melalui asimilasi, kebanyakan orang Austronesia modern mewarisi asal-usul ini. Hal yang sama berlaku untuk beberapa populasi yang dahulu dianggap "non-Austronesia" karena perbedaan fisik; seperti Negrito Filipina, Orang Asli, dan Melanesia yang berbahasa Austronesia, semuanya memiliki darah Austronesia.[66][94] Di Polinesia di Oseania Jauh, misalnya, campurannya sekitar 20 hingga 30% Melanesia, dan 70 hingga 80% Austronesia. Sementara orang Melanesia di Oseania Dekat kira-kira mewarisi sekitar 20% darah Austronesia dan 80% darah Papua, sedangkan penduduk asli Kepulauan Sunda Kecil, komposisinya adalah sekitar 50% Austronesia dan 50% Melanesia. Demikian pula di Filipina, kelompok yang secara tradisional dianggap sebagai "Negrito" memiliki susunan yang bervariasi antara 30 hingga 50% Austronesia.[66][94][96]

Tingginya tingkat asimilasi antara kelompok Austronesia, Negrito, dan Melanesia menunjukkan bahwa ekspansi Austronesia sebagian besar berlangsung damai. Alih-alih terjadi kekerasan, para perantau dan kelompok pribumi saling menyerap satu sama lain.[106] Diyakini bahwa dalam beberapa kasus, seperti dalam kebudayaan Toala di Sulawesi Selatan (c. 8000-1500 BP), lebih tepat jika dikatakan bahwa kelompok pemburu-pengumpul pribumi menyerap kelompok petani Austronesia yang baru datang, bukannya sebaliknya.[107] Mahdi (2016) lebih lanjut menegaskan bahwa kata Proto-Melayu-Polinesia *tau-mata ("orang")[note 2] berasal dari kata *Cau ma-qata, yang merupakan penggabungan dua kata "Tau" dan "Qata" dan menunjukkan percampuran antara dua jenis populasi di kawasan tersebut.[108]

Neolitikum Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Prakiraan urheimat rumpun bahasa dan persebaran beras ke Asia Tenggara (ca. 5.500–2.500 BP). Garis pantai pada awal era Holosen ditampilkan dalam warna biru muda.
Patung seorang lelaki Baiyue bertato peninggalan negeri Yue dari abad ke-3 SM (koleksi Museum Provinsi Zhejiang)
Usulan rute migrasi awal orang Austronesia yang masuk dan keluar dari Taiwan berdasarkan data mtDNA kuno dan modern. Hipotesis ini mengasumsikan rumpun bahasa Sino-Austronesia, suatu pandangan yang kurang masyhur di kalangan ahli bahasa. (Ko dkk., 2014)[109]

Pendapat yang paling populer mengenai urheimat (tanah air) bahasa Austronesia serta masyarakat Austronesia awal Neolitikum adalah di Taiwan, serta Kepulauan Penghu.[110][111][112] Mereka dipercaya merupakan keturunan dari populasi leluhur di pesisir Fujian, di daratan Tiongkok, yang umumnya disebut sebagai "pra-Austronesia".[note 3] Melalui populasi pra-Austronesia ini, orang-orang Austronesia juga berbagi nenek moyang yang sama dengan suku-suku tetangga di selatan Tiongkok.[113]

Populasi neolitikum pra-Austronesia ini mulai hijrah dari pesisir Fujian ke Taiwan sekitar 10.000–6000 SM.[43][63] Penelitian lain menunjukkan bahwa menurut penanggalan radiokarbon, orang Austronesia mungkin telah pindah dari Fujian ke Taiwan hingga akhir 4000 SM (budaya Dapenkeng).[114] Mereka terus mempertahankan kontak reguler dengan daratan sampai 1500 SM.[115][116]

Identitas budaya Neolitikum pra-Austronesia di Fujian masih diperdebatkan. Menelusuri jejak Austronesia prasejarah di Fujian dan Taiwan menjadi sulit karena ekspansi Dinasti Han ke selatan (abad ke-2 SM), dan aneksasi terkini oleh Dinasti Qing (1683 M).[117][118][119][120] Saat ini, satu-satunya bahasa Austronesia yang tersisa di Tiongkok Selatan adalah bahasa Tsat di Hainan. Politisasi arkeologi juga menjadi masalah, khususnya rekonstruksi yang tidak tepat oleh beberapa arkeolog Tiongkok terhadap situs non-Tionghoa yang dianggap sebagai peninggalan orang Han.[121] Beberapa penulis, yang menyukai model "Keluar dari Sundaland" seperti William Meacham, menolak jika populasi pra-Austronesia berasal dari Tiongkok Daratan.[122]

Namun demikian, berdasarkan bukti linguistik, arkeologi, dan genetik, orang Austronesia diduga kuat terkait dengan kebudayaan pertanian di lembah Sungai Panjang yang mulai bercocok tanam padi sejak 13.500 hingga 8.200 BP. Mereka menampilkan ciri khas Austronesia, seperti pencabutan gigi, penghitaman gigi, ukiran giok, seni rajah, rumah panggung, teknologi pembuatan perahu yang mutakhir, pertanian lahan basah, dan domestikasi anjing, babi, dan ayam. Termasuk di antaranya ialah kebudayaan-kebudayaan Kuahuqiao, Hemudu, Majiabang, Songze, Liangzhu, dan Dapenkeng yang berkembang di daerah pesisir antara delta Sungai Panjang dan delta Sungai Min.[123][124][125][126]

Hubungan dengan kelompok lain[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan bukti bahasa, terdapat sejumlah usulan yang menghubungkan rumpun Austronesia dengan rumpun linguistik lainnya ke dalam keluarga makrolinguistik yang relevan dengan identitas populasi pra-Austronesia. Yang paling menonjol adalah hubungan orang Austronesia dengan orang-orang Austroasia, Kra-Dai, dan Sinitik yang bertetangga (masing-masing sebagai Austrik, Austro-Tai, dan Sino-Austronesia). Tetapi usulan tersebut masih belum diterima secara luas karena bukti dari hubungan ini masih lemah dan metode yang digunakan dianggap kontroversial.[127]

Untuk mendukung hipotesis Austrik dan Austro-Tai, Robert Blust menghubungkan entitas Neolitik Austro-Tai dengan kebudayaan Austroasia yang bercocok tanam padi; dengan asumsi pusat budidaya padi ada di Asia Timur, dan tanah air orang-orang Austrik terletak di daerah perbatasan Yunnan-Myanmar,[128]:188 bukannya lembah Sungai Panjang seperti yang diterima belakangan ini.[129][130][131][132] Lebih lanjut, terjadi penataan genetik yang merupakan akibat dari interaksi populasi penanam padi di bagian selatan Asia Timur: Austroasia-Kra-Dai-Austronesia, dengan orang-orang Sino-Tibet dari utara.[128]:188 Para penulis lain juga mengusulkan hipotesis yang memasukkan rumpun bahasa lainnya seperti Hmong-Mien dan bahkan Jepang-Ryukyu ke dalam rumpun Austrik.[133]

Usulan rute migrasi orang-orang Austroasia dan Austronesia ke Indonesia (Simanjuntak, 2017)[90]

Sementara hipotesis Austrik tetap diperdebatkan, terdapat bukti genetika jika di kepulauan di barat Asia Tenggara telah terjadi migrasi darat Neolitikum (sebelum 4.000 BP) oleh orang-orang berbahasa Austroasia ke tempat yang sekarang disebut Kepulauan Sunda Besar ketika permukaan laut lebih rendah pada awal Holosen. Orang-orang ini melebur baik secara bahasa dan budaya dengan orang-orang Austronesia yang datang belakangan di tempat yang kini bernama Indonesia dan Malaysia.[90]

Proposal asal mula rumpun bahasa Kra-Dai dan kaitannya dengan Austronesia (Blench, 2018)[134]

Beberapa penulis juga telah mengusulkan bahwa penutur bahasa Kra-Dai sebenarnya mungkin merupakan subkelompok Austronesia yang bermigrasi kembali ke delta Sungai Mutiara dari Taiwan dan/atau Luzon tak lama setelah ekspansi Austronesia. Lebih lanjut, mereka lalu pindah lebih jauh ke barat ke Hainan, Asia Tenggara Daratan, dan India Timur Laut. Mereka mengusulkan bahwa ciri khas bahasa Kra-Dai (bernada dengan suku kata tunggal) adalah hasil restrukturisasi linguistik akibat kontak dengan bahasa-bahasa Hmong-Mien dan Sinitik. Selain bukti linguistik, Roger Blench juga mencatat kesamaan budaya antara kedua kelompok, seperti tato wajah, pencabutan atau gigi, penghitaman gigi, pemujaan ular (atau naga), dan alat musik genggong yang sama-sama dapat dijumpai di Austronesia dan Kra-Dai. Namun, bukti arkeologis terkait hal ini masih langka.[127][124][134][135] Fenomena ini mirip dengan apa yang terjadi pada suku Cham, yang awalnya berdiam di kepulauan (kemungkinan dari Kalimantan) lalu hijrah ke selatan Vietnam sekitar 2.100 hingga 1.900 SM, dan memiliki bahasa yang mirip dengan bahasa Melayu. Bahasa mereka mengalami beberapa peristiwa restrukturisasi sintaksis dan fonologi karena kontak dengan bahasa bernada yang dijumpai di Asia Tenggara Daratan dan Hainan.[135][136]

Menurut Juha Janhunen dan Ann Kumar, orang-orang Austronesia mungkin juga telah mendiami bagian selatan Jepang, terutama di Kyushu dan Shikoku, dan memengaruhi atau menciptakan "masyarakat hierarki Jepang". Diduga bahwa suku-suku di Jepang kuno seperti Hayato, Kumaso, dan Azumi berasal dari Austronesia. Hingga saat ini, tradisi dan festival lokal masih menunjukkan kemiripan dengan budaya Melayu-Polinesia.[137][138][139][140][141]

Gelombang awal migrasi ke Taiwan sebagaimana yang diusulkan Roger Blench (2014)

Hipotesis Sino-Austronesia, di sisi lain, adalah hipotesis yang relatif baru oleh Laurent Sagart, yang pertama kali diajukan pada tahun 1990. Hipotesis ini mendukung hubungan genetika linguistik utara-selatan antara Tiongkok dan Austronesia. Hal ini didasarkan pada kemiripan suara dalam kosakata dasar dan paralel morfologis.[128]:188 Sagart menempatkan makna khusus dalam kosakata bersama untuk tanaman biji-bijian, mengutip mereka sebagai bukti kesamaan asal-usul linguistik. Namun, hipotesis ini sebagian besar telah ditolak oleh linguis yang lain. Kemiripan suara antara bahasa Tionghoa dan Proto-Austronesia juga dapat dijelaskan sebagai hasil dari interaksi Longshan, ketika orang-orang pra-Austronesia dari wilayah Yangtze melakukan kontak reguler dengan penutur Proto-Sinitik di Semenanjung Shandong sekitar tanggal 4 hingga 3 ribu tahun SM. Ini sesuai dengan pengenalan budidaya padi secara luas ke penutur Proto-Sinitik dan sebaliknya, budidaya jelai ke Pra-Austronesia.[142] Substrat Austronesia di bekas wilayah Austronesia yang telah mengalami sinifikasi setelah ekspansi Han di Zaman Besi juga merupakan penjelasan lain untuk kemiripan yang tidak memerlukan hubungan genetik.[143][144]

Sehubungan dengan model Sino-Austronesia dan lingkup interaksi Longshan, Roger Blench (2014) menyarankan bahwa model migrasi tunggal untuk penyebaran populasi Neolitik ke Taiwan bermasalah, menunjukkan inkonsistensi genetik dan linguistik antara kelompok-kelompok Austronesia di Taiwan yang saling berbeda.[145]:1–17 Populasi Austronesia yang bertahan di Taiwan sebaiknya dianggap sebagai hasil dari berbagai gelombang migrasi Neolitik dari daratan utama serta migrasi kembali dari Filipina.[145]:1–17 Migran yang datang ini hampir pasti berbicara bahasa yang berhubungan dengan Austronesia atau pra-Austronesia, meskipun fonologi dan tata bahasanya berbeda.[145]

Blench menganggap orang Austronesia di Taiwan sebagai titik kumpul para imigran dari berbagai bagian pantai timur Cina yang bermigrasi ke Taiwan pada 4000 BP. Para imigran ini termasuk orang-orang dari kebudayaan Longshan yang menanam jawawut, kebudayaan Dapenkeng yang berbasis perikanan di pesisir Fujian, dan kebudayaan Yuanshan di ujung utara Taiwan yang menurut Blench mungkin berasal dari pesisir Guangdong. Berdasarkan geografi dan kosakata budaya, Blench percaya bahwa orang Yuanshan mungkin telah menuturkan bahasa Formosa Timur Laut. Dengan demikian, Blench percaya bahwa sebenarnya tidak ada nenek moyang dari bahasa Austronesia dalam arti bahwa tidak ada bahasa Proto-Austronesia tunggal yang menjadi cikal bakal bahasa Austronesia sekarang. Sebaliknya, migrasi ganda dari berbagai bangsa dan bahasa pra-Austronesia dari daratan Tiongkok yang saling terkait tetapi berbeda datang bersama-sama untuk membentuk apa yang sekarang kita kenal sebagai Austronesia Taiwan. Oleh karena itu, Blench menganggap model migrasi tunggal ke Taiwan oleh pra-Austronesia tidak konsisten dengan bukti arkeologis dan linguistik (leksikal).[145]

Ekspansi Austronesia[sunting | sunting sumber]

Foto berwarna seorang prajurit Tsou dari Taiwan mengenakan pakaian tradisional (pra-Perang Dunia II)
Peta menunjukkan rute migrasi Austronesia
Hōkūleʻa, replika modern perahu penjelajah berlambung dua, adalah contoh katamaran, salah satu mahakarya orang Austronesia dalam dunia pelayaran

Ekspansi Austronesia (juga disebut model "Keluar dari Taiwan") adalah migrasi besar-besaran orang Austronesia dari Pulau Taiwan, yang terjadi sekitar 3000-1500 SM. Pertumbuhan penduduk adalah faktor utama pemicu perpindahan ini. Para pendatang Austronesia mencapai utara Luzon di Kepulauan Filipina, membaur dengan populasi pribumi Australo-Melanesia yang telah mendiami kepulauan itu sejak sekitar 23.000 tahun sebelumnya. Selama seribu tahun berikutnya, masyarakat Austronesia bermigrasi ke tenggara ke seluruh Filipina, dan ke pulau-pulau di Laut Sulawesi, Kalimantan, dan Indonesia. Bangsa Austronesia yang menyebar ke barat melalui Asia Tenggara Maritim juga mendiami sebagian Asia Tenggara Daratan.[43][146]

Segera setelah mencapai Filipina, bangsa Austronesia tiba di Kepulauan Mariana Utara pada 1500 SM dan Palau dan Yap pada 1000 SM, menjadi manusia pertama yang mencapai Oseania Jauh. Cabang migrasi penting lainnya adalah melalui kebudayaan Lapita, yang dengan cepat menyebar ke pulau-pulau di lepas pantai utara Papua dan ke Kepulauan Solomon serta bagian lain Melanesia pada tahun 1200 SM. Mereka mencapai Kepulauan Samoa dan Tonga di Polinesia sekitar 900 hingga 800 SM. Kawasan ini tetap menjadi titik terjauh dari pengelanaan Austronesia ke Polinesia sampai sekitar 700 M sampai ada gelombang kolonisasi pulau lainnya. Mereka mencapai Kepulauan Cook, Tahiti, dan Marquesas pada 700 M; Hawaii pada tahun 900 M; Rapa Nui pada 1000 M; dan Aotearoa pada 1200 M.[75][147] Terdapat pula sejumlah bukti, misalnya penyebaran ubi jalar, yang menunjukkan jika orang Austronesia telah mencapai Amerika Selatan dari Polinesia di mana mereka berdagang dengan penduduk asli Benua Amerika.[148][149]

Di Samudra Hindia, mereka berlayar ke barat dari Asia Tenggara Maritim; bangsa Austronesia mencapai Madagaskar dengan sekitar 50-500 M.[150][82][80] Adapun rute yang mereka tempuh, satu teori menyebutkan jika orang Austronesia dari Indonesia datang langsung melintasi Samudra Hindia dari Jawa ke Madagaskar. Kemungkinan mereka transit di Maladewa di mana desain perahu dan teknologi penangkapan ikan ala Indonesia kuno masih dipakai hingga kini.[151]

Teori alternatif[sunting | sunting sumber]

Hipotesis yang menjadi pesaing model "Keluar dari Taiwan" adalah hipotesis "Keluar dari Sundaland", yang didukung oleh sebagian kecil penulis. Pendukung yang tersohor seperti William Meacham, Stephen Oppenheimer, dan Wilhelm Solheim. Untuk berbagai alasan, mereka mengusulkan bahwa tanah air Austronesia berada di dalam Asia Tenggara Kepulauan, khususnya di Sundaland yang tenggelam pada zaman es akhir akibat naiknya permukaan laut. Pendukung hipotesis ini menunjukkan asal-usul kuno mtDNA pada populasi Asia Tenggara, sebelum ekspansi Austronesia, sebagai bukti bahwa Austronesia berasal dari dalam Asia Tenggara Kepulauan.[152][153][154]

Namun, bukti ini telah ditolak oleh penelitian yang menggunakan pengurutan keseluruhan genom yang telah menemukan bahwa seluruh populasi Asia Tenggara Kepulauan mewarisi gen yang berasal dari penduduk asli Taiwan. Bertentangan dengan klaim migrasi selatan-utara dalam hipotesis "Keluar dari Sundaland", analisis genom keseluruhan yang baru menguatkan teori jika masyarakat Austronesia menyebar dari utara ke selatan. Para peneliti lebih lanjut menjelaskan bahwa sementara manusia telah hidup di Sundaland selama setidaknya 40.000 tahun, orang-orang Austronesia adalah para pendatang baru. Hasil penelitian sebelumnya gagal memperhitungkan percampuran dengan populasi Negrito dan Melanesia yang lebih tua.[155][156]

Periode sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada awal milenium pertama masehi, sebagian besar penduduk Austronesia di Asia Tenggara Kepulauan mulai berdagang dengan India dan Tiongkok. Adopsi model tata negara ala Hindu memungkinkan terciptanya kerajaan-kerajaan bercorak India seperti Tarumanagara, Champa, Butuan, Langkasuka, Melayu, Sriwijaya, Medang, Majapahit, dan Bali. Antara abad ke-5 hingga ke-15, agama Hindu dan Buddha merupakan agama utama di wilayah tersebut. Pedagang Muslim dari Jazirah Arab diperkirakan telah membawa agama Islam sejak abad ke-10. Islam menjadi agama dominan di Nusantara[157] seiring munculnya kerajaan-kerajaan Islam seperti Aceh, Banten, Buton, Melaka, Demak, Palembang, Manila, Brunei, Kedah, Sulu, dan Gowa. Orang-orang Austronesia di Oseania tidak terpengaruh oleh transfer kebudayaan seperti ini dan mempertahankan kebudayaan asli mereka di kawasan Pasifik.[158]

Kerajaan Larantuka di Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur adalah satu-satunya kerajaan pribumi bercorak Kristen (Katolik Roma) di Indonesia dan di Asia Tenggara, dengan raja pertamanya bernama Lorenzo.[159]

Orang-orang Eropa Barat yang mencari rempah-rempah dan emas kemudian menjajah sebagian besar negara-negara berbahasa Austronesia di kawasan Asia-Pasifik, dimulai dari abad ke-16 oleh penjajahan Portugis dan Spanyol atas Filipina, Palau, Kepulauan Mariana, dan Timor Leste; penjajahan Belanda di Indonesia; penjajahan Inggris di Malaysia, Singapura, Brunei, dan Oseania; penjajahan Prancis di Polinesia Prancis; dan terakhir, pendudukan Amerika di Pasifik.

Sementara itu, Inggris, Jerman, Prancis, Amerika, dan Jepang mulai memperkuat pengaruhnya di Kepulauan Pasifik selama abad ke-19 dan awal abad ke-20. Jepang kemudian menyerbu sebagian besar Asia Tenggara dan beberapa bagian Pasifik dalam Perang Dunia II. Pada paruh kedua abad ke-20, satu persatu negara merdeka bermunculan seperti Indonesia, Malaysia, Timor Leste dan negara Pasifik lainnya, serta pulihnya kemerdekaan Filipina.

Kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Pembuatan kano di Nanumea, Tuvalu

Budaya asli Austronesia bervariasi dari satu daerah ke daerah lain. Laut menjadi bagian nan tak terpisahkan dari hidup mereka, di mana mereka gemar melintasi lautan dengan perahu di Asia Tenggara dan Oseania untuk mencari penghidupan di pulau-pulau lain. Perahu dengan ukuran dan bentuk yang beragam selalu ditemukan di setiap budaya Austronesia, dari Madagaskar, Asia Tenggara Maritim, hingga Polinesia, dengan nama yang berbeda-beda. Di Asia Tenggara, kegiatan pemburuan kepala dilakukan terbatas di dataran tinggi. Mumifikasi hanya ditemukan di kawasan dataran tinggi di Filipina, dan di beberapa kelompok etnis di Indonesia di Sulawesi dan Kalimantan.

Kapal dan pelayaran[sunting | sunting sumber]

Jenis-jenis layar tradisional Austronesia. C, D, E, dan F termasuk jenis layar capit kepiting.[68]
A: Sabang ganda (Sri Lanka)
B: Sabang umum (Filipina)
C: Sabang oseanik (Tahiti)
D: Sabang oseanik (Marquesas)
E: Sabang oseanik (Filipina)
F: Sabang derek (Kepulauan Marshall)
G: Tanja persegi panjang (Kepulauan Maluku, Indonesia)
H: Tanja persegi (Teluk Thailand)
I: Tanja trapesium (Vietnam)

Teknologi kapal katamaran dan kapal cadik adalah inovasi terpenting bangsa Austronesia. Mereka adalah kelompok manusia pertama yang mampu melintasi perairan yang sangat jauh, yang memungkinkan mereka untuk menjelajahi Indo-Pasifik pada zaman prasejarah. Orang-orang Austronesia terus menjadi pengguna utama sampan cadik hingga dewasa ini.

Perkembangan bentuk perahu Austronesia[160]

Peneliti awal seperti Heine-Geldern (1932) dan Hornell (1943) pernah percaya bahwa katamaran berevolusi dari perahu cadik, tetapi penulis modern yang mengkhususkan diri dalam budaya Austronesia seperti Doran (1981) dan Mahdi (1988) meyakini hal sebaliknya.[160][68][161]

Dua kano yang diikat menjadi satu dikembangkan langsung dari teknologi rakit yang terbuat dari paling tidak dua batang kayu yang diikat menjadi satu. Seiring waktu, bentuk kano berlambung ganda berkembang menjadi kano ganda asimetris, di mana satu lambung lebih kecil dari lambung yang lain. Akhirnya, lambung yang lebih kecil berevolusi menjadi purwarupa cadik, lalu berkembang menjadi kano bercadik tunggal, yang kemudian berubah lagi menjadi ke kano cadik tunggal reversibel. Akhirnya, kano cadik tunggal bertransformasi menjadi perahu cadik ganda (atau trimaran).[160][68][161]

Hal ini juga menjelaskan mengapa populasi Austronesia yang lebih tua di Asia Tenggara Kepulauan cenderung menyukai sampan cadik ganda, karena benda tersebut membuat perahu tetap stabil saat bermanuver. Tetapi, mereka juga masih menggunakan katamaran dan sampan bercadik tunggal secara terbatas. Sebaliknya, populasi yang terisolasi di Mikronesia, Polinesia, Madagaskar, dan Komoro mempertahankan jenis perahu berlambung ganda dan perahu cadik tunggal, karena teknologi cadik ganda tidak pernah mereka kenal (walaupun ada di barat Melanesia). Untuk mengatasi masalah tertentu seperti ketidakstabilan, dikembangkanlah teknologi cadik tunggal reversibel.[160][68][161][162][163]

Bentuk paling sederhana dari semua perahu leluhur Austronesia memiliki lima bagian. Bagian bawah terdiri dari satu bagian dari batang kayu berlubang. Di sampingnya ada dua papan, dan dua potongan kayu berbentuk tapal kuda membentuk haluan dan buritan. Komponen-komponen ini saling terhubung oleh pasak yang disisipkan ke dalam lubang di antara keduanya, dan kemudian diikat satu sama lain dengan tali (terbuat dari rotan atau ijuk) yang dililitkan di sekitar kupingan yang menonjol. Praktik pembuatan perahu seperti ini dikenal sebagai teknik "kupingan pengikat". Ikatan kemudian direkatkan dengan pasta yang terbuat dari berbagai tanaman serta kulit daluang dan serat yang akan mengembang saat basah, semakin mengencangkan sambungan dan membuat lambung kedap air. Sisa-sisa kapal Austronesia dapat diidentifikasi dari konstruksi semacam ini, serta tidak digunakannya paku logam. Kapal Austronesia secara tradisional tidak memiliki kemudi tetapi dikendalikan dengan dayung di salah satu sisinya.[164][165][166]

Tipikal desain kapal Austronesia, kiri ke kanan:
  • Hōkūleʻa, katamaran penjelajah (wa'a kaulua) Polinesia dengan layar capit kepiting
  • Perahu cadik ganda Filipina (trimaran) paraw dengan layar capit kepiting
  • Perahu cadik tunggal tepukei Melanesia dengan layar capit kepiting dari Kepulauan Solomon
  • Kora-kora cadik ganda Tobelo dengan layar tanja persegi panjang
  • Waka, kano perang sempit Māori yang dikemudikan dengan dayung
  • Lakana cadik ganda Malagasi dengan layar persegi berbentuk V

Perahu Austronesia dilengkapi dengan layar cakar kepiting berbentuk segitiga tanpa tiang yang memiliki dua sudut yang bisa diatur mengikuti gerakan angin. Layar ini digunakan baik dalam perahu cadik ganda ataupun memiliki tunggal. Layar capit kepiting juga kemudian berkembang menjadi layar tanja yang berbentuk persegi atau persegi panjang.[164][165] Orang Austronesia secara tradisional membuat layar mereka dari anyaman daun pandan yang kuat dan tahan garam. Layar ini memungkinkan orang Austronesia untuk melakukan perjalanan jarak jauh. Namun, dalam beberapa kasus, pelayaran hanya berlangsung satu arah. Kegagalan tanaman pandan untuk tumbuh di Rapa Nui dan Selandia Baru diyakini telah mengisolasi pemukiman mereka dari kerabat Austronesia yang lainnya.[167][168][169]

Perdagangan rempah-rempah prasejarah Austronesia dan jalur perdagangan historis di Lautan Hindia[170]

Orang Champa di Vietnam kuno juga secara unik mengembangkan perahu berbentuk keranjang yang berbahan anyaman bambu dengan perekat resin. Mereka mengenal berbagai jenis kapal mulai dari yang kecil (o thúng) hingga kapal dagang besar penjelajah (ghe mành).[171][172]

Adopsi teknologi katamaran dan cadik oleh orang-orang non-Austronesia di Sri Lanka dan India adalah berkat terjalinnya hubungan antara orang Austronesia dengan penduduk setempat, termasuk di Maladewa dan Lakadewa, yang diperkirakan terjadi sekitar 1000 hingga 600 SM dan seterusnya. Peristiwa ini mungkin disertai termasuk kolonisasi terbatas yang kemudian berasimilasi dengan warga lokal. Hal Ini masih terlihat jelas dalam bahasa-bahasa di Sri Lanka dan India Selatan. Misalnya, kata paṭavu (Tamil), paḍava (Telugu), dan paḍahu (Kannada), semuanya berarti "kapal", dan seluruhnya berasal dari istilah Hesperonesia Purba *padaw, "perahu layar". Bandingkan dengan kata-kata Austronesia seperti perahu (Jawa dan Melayu), padau (Kadazan), padaw (Maranao), paráw (Cebuano), folau (Samoa), halau (Hawaii), dan wharau (Māori).[160]

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Arsitektur Pribumi Taiwan

Arsitektur Austronesia memiliki corak yang sangat beragam, sering kali dengan desain yang mencolok; tetapi kesemuanya memiliki karakteristik tertentu yang menunjukkan asal-usul yang sama. Istilah-istilah bahasa Proto-Austronesia dan Proto-Melayu-Polinesia yang berhasil direkonstruksi di antaranya ialah *Rumaq ("rumah");[note 4] *balay ("bangunan umum", "rumah komunitas", atau "rumah tamu");[note 5] *lepaw ("gubuk", "gubuk ladang", atau "lumbung padi");[note 6] *kamaliR ("rumah jejaka" atau "rumah laki-laki");[note 7] dan *banua ("tanah berpenghuni" atau "wilayah komunitas").[note 8][173][174]

Desa Sama-Bajau yang dibangun langsung di atas perairan dangkal

Fitur umum yang paling umum dari struktur Austronesia adalah lantai yang ditinggikan (rumah panggung). Struktur dibangun di atas tiang-tiang penyangga, sementara ruang di bawahnya digunakan sebagai gudang atau kandang hewan peliharaan. Gaya rumah panggung seperti ini memiliki banyak keunggulan, seperti mencegah kerusakan karena banjir dan dapat dijadikan sebagai benteng pertahanan dalam konflik. Tiang rumah juga secara khusus ditutup dengan cakram berdiameter lebih besar di bagian atas, untuk mencegah hama dan hewan pengganggu memanjat ke bangunan utama. Rumah Austronesia dan bangunan lainnya biasanya dibangun di lahan basah dan di sepanjang badan air, tetapi juga dapat dibangun di dataran tinggi atau bahkan di perairan dangkal.[175][176][177]

Rumah panggung bale Ifugao yang terinspirasi dari lumbung padi tradisional[175]

Struktur bangunan yang ditopang tiang diyakini bermula dari rancangan lumbung dan gudang yang ditinggikan, yang merupakan simbol status sosial yang sangat penting di antara nenek moyang penanam padi Austronesia.[175][177] Lumbung juga berfungsi sebagai kuil untuk menyimpan arca roh leluhur dan para dewa.[177]

Tongkonan suku Toraja dengan atap pelana khas yang mengingatkan pada perahu[176]

Fitur umum lainnya adalah atap pelana berhias. Contohnya dalam rumah panjang yang digunakan untuk pertemuan atau upacara desa. Bentuk atap yang sepintas menyerupai perahu, menegaskan tradisi bahari yang tak terpisahkan dari kebudayaan Austronesia. Motif perahu umum dijumpai di seluruh Indonesia, khususnya di Indonesia Timur. Di kalangan suku Nage di NTT, motif tenunan berbentuk perahu ditambahkan dalam bubungan atap; rumah masyarakat Manggarai dilengkapi atap yang berbentuk perahu terbalik; sedangkan di Tanimbar dan timur Flores, bubungan rumah dipahat berbentuk perahu. Selanjutnya, unsur-unsur dalam struktur masyarakat Austronesia sering memiliki terminologi yang berakar dari tradisi kelautan. Misalnya di Filipina, desa-desa di sana disebut sebagai barangay, yang berasal dari kata balangay, sejenis perahu layar yang digunakan untuk perdagangan dan penjelajahan.[178][176][179][177]

Balai pertemuan (bai) orang Palau dengan atap pelana berhiaskan gambar berwarna-warni

Bangunan Austronesia memiliki makna spiritual tertentu. Komponen-komponen seperti tiang penopang, balok-balok, teras, altar, dan sebagainya biasanya ditahbiskan selama proses pembangunan.

Rumah Austronesia sendiri juga sering mencerminkan berbagai aspek kosmologi dan animisme asli Austronesia. Dalam sebagian besar kasus, loteng rumah (biasanya ditempatkan di atas perapian), dianggap sebagai kediaman para dewa dan arwah nenek moyang. Bagian ini biasanya digunakan untuk menyimpan benda-benda sakti (seperti patung dewa atau leluhur yang telah meninggal), pusaka, dan benda-benda penting lainnya. Area ini biasanya tidak dihuni, dan hanya dapat dimasuki oleh anggota keluarga tertentu atau selama ritual tertentu. Bagian lain dari rumah juga dapat dikaitkan dengan dewa tertentu, dan dengan demikian kegiatan tertentu seperti menerima tamu atau melakukan upacara pernikahan hanya dapat dilakukan di area tertentu saja.[175]

Lumbung pataka Māori

Meski tradisi menanam padi tidak menjangkau kawasan Oseania Jauh, arsitektur lumbung masih tetap dipertahankan. Pataka suku Māori adalah contohnya. Pataka terbesar dihiasi dengan ukiran rumit dan sering kali merupakan bangunan tertinggi di desa suku Māori. Struktur ini digunakan untuk menyimpan peralatan, senjata, kapal, dan barang berharga lainnya; sementara pataka yang lebih kecil digunakan untuk menyimpan perbekalan. Jenis pataka khusus yang ditopang oleh satu tiang tinggi juga memiliki tujuan ritual dan digunakan untuk mengisolasi anak-anak bangsawan selama menjalani latihan kepemimpinan.[175]

Mayoritas bangunan adat Austronesia tidaklah permanen. Bangunan terbuat dari bahan yang mudah lapuk seperti kayu, bambu, serat tanaman, dan daun. Mirip dengan perahu tradisional, rumah adat dibangun tanpa paku tetapi hanya dengan sambungan, tenunan, ikatan, dan pasak. Komponen struktur diperbaiki dan diganti secara teratur atau jika rusak. Karena itu, catatan arkeologi struktur prasejarah Austronesia biasanya terbatas pada jejak tiang-tiang rumah, tanpa dilengkapi denah bangunan aslinya.[180]

Namun, bukti tak langsung dari arsitektur prasejarah Austronesia dapat diperoleh dari representasi kontemporer mereka dalam seni, seperti pada friz di dinding batu candi Hindu-Buddha (seperti dalam relief di Borobudur dan Prambanan). Arsitektur prasejarah juga dapat direkonstruksi secara linguistik dari istilah bersama untuk unsur-unsur arsitektur, seperti bubungan, ijuk, kasau, tiang, perapian, tangga kayu, rak penyimpanan, bangunan umum, dan sebagainya. Bukti linguistik juga memperjelas bahwa rumah panggung telah dikenal oleh orang Austronesia setidaknya sejak zaman Neolitikum Akhir.[176][177]

Arbi dkk. (2013) juga mencatat kesamaan mencolok antara arsitektur Austronesia dengan arsitektur tradisional Jepang (shinmei-zukuri). Khususnya bangunan Kuil Besar Ise, yang kontras dengan rumah-rumah lubang yang lumrah di zaman Yayoi. Para peneliti menduga adanya kontak di era Neolitikum antara orang-orang di selatan Jepang dengan orang Austronesia atau pra-Austronesia yang terjadi sebelum masuknya kebudayaan Tionghoa ke kepulauan itu.[176] Budidaya padi juga diyakini telah diperkenalkan ke Jepang oleh kelompok Austronesia dari pesisir timur Tiongkok.[181] Waterson (2009) juga berpendapat bahwa tradisi arsitektur rumah panggung pada awalnya berasal dari Austronesia, dan tradisi bangunan serupa di Jepang dan Asia daratan (terutama di kalangan etnis berbahasa Kra-Dai dan Austroasia) terkait erat dengan kontak dengan orang-orang Austronesia.[177][178]

Tembikar[sunting | sunting sumber]

Kiri: Guci manunggul, guci penguburan dari Gua Tabon di Palawan, Filipina (c. 890–710 SM)
Kanan: Guci kubur bertutup dari kebudayaan Sa Huỳnh di tengah Vietnam (1000 SM-200 M)

Di luar Taiwan, aneka tembikar, barang pecah belah, dan gerabah yang digores dan dicap berkaitan dengan migrasi Austronesia yang pertama kali terjadi dari 2000 hingga 1800 SM di utara Filipina, dari situs-situs di Kepulauan Batanes dan Lembah Cagayan di Luzon Utara. Dari sanalah teknologi gerabah dengan cepat menyebar ke timur, selatan, dan barat daya.[182][183][184]

Pecahan gerabah Lapita dari Kepulauan Santa Cruz (c. 1000 SM). Pecahan dengan elemen yang mirip ditemukan di Situs Nagsabaran, Filipina.

Salah satu cabang migrasi membawa tembikar ke Kepulauan Mariana pada sekitar 1500 SM, di mana tembikar tertua mirip dengan yang ditemukan di Nagsabaran (2000 hingga 1300 SM) di Lembah Cagayan. Ini menunjukkan bahwa pesisir timur laut Luzon merupakan titik awal migrasi Austronesia ke Oseania. Tembikar Filipina dan Mariana dihias dengan motif lingkaran, yang dibuat dengan cara ditorehkan, atau dengan pukulan kecil. Sementara tembikar serupa juga ada di Kepulauan Batanes dan Taiwan, yang tembikar tersebut tidak memiliki motif khas lingkaran. Migrasi lainnya membawa tembikar ke selatan dan barat daya ke seluruh Asia Tenggara Kepulauan. Cabang-cabang migrasi timur dan selatan bertemu di Melanesia menghasilkan apa yang dikenal sebagai kebudayaan Lapita yang berpusat di sekitar Kepulauan Bismarck.[182][183][184]

Kebudayaan Lapita menghasilkan tembikar bercap yang khas. Tembikar itu juga mempertahankan elemen-elemen yang muncul dalam tembikar Nagsabaran di Filipina, seperti motif lingkaran serta motif silang di dalam bulatan.[185][184] Mereka membawa teknologi tembikar sampai ke Tonga. Namun, artefak tembikar di Tonga menjadi lebih sederhana dengan tanpa dekorasi sebelum tiba-tiba menghilang sepenuhnya sekitar 400 SM. Alasan untuk fenomena ini masih belum diketahui. Tembikar tidak muncul dalam migrasi berikutnya ke seluruh Oseania Jauh, dan digantikan dengan wadah kayu atau bambu berukir, botol, dan keranjang.[186][183][187][185] Namun, desain geometris dan figur tertentu yang terdapat dalam tembikar masih bertahan dalam bentuk seni yang lain seperti dalam pola tato, kain tenun, dan kulit kayu.[188][185]

Praktik umum di antara orang Austronesia di wilayah yang luas di Pulau Asia Tenggara adalah penggunaan guci penguburan yang muncul di zaman Neolitikum Akhir dan berkembang pada milenium pertama era Masehi. Kawasan yang menghasilkan artefak guci penguburan membentang dari Filipina di utara, selatan Sumatra di barat daya, serta Sumba dan Maluku di tenggara. Namun, kebudayaan tembikar ini tidak terdiri dari hanya satu tradisi, tetapi dapat dibagi menjadi setidaknya empat belas tradisi berbeda yang tersebar di seluruh kepulauan. Dalam kebanyakan kasus, jenis guci pemakaman yang paling awal digunakan adalah earthenware, diikuti oleh jenis stoneware, dan yang terbaru guci porselen yang diperoleh melalui perdagangan bahari dengan Tiongkok dan Asia Tenggara Daratan sekitar abad ke-14 Masehi.[189]

Musik dan tarian[sunting | sunting sumber]

Kentungan adalah alat musik asli Austronesia yang ditemukan dan digunakan oleh berbagai suku bangsa di Asia Tenggara dan Oseania.

Ansambel gong merupakan jenis alat musik yang umum di Asia Tenggara Kepulauan. Pembuatan gong diyakini bermula dari kebudayaan Zaman Perunggu di Asia Tenggara Daratan. Pada mulanya, alat musik ini menyebar ke pulau-pulau Austronesia melalui perdagangan sebagai barang mewah. Namun, gong di Asia Daratan tidak pernah digunakan dalam ansambel. Inovasi penggunaan gong sebagai bagian ansambel adalah tradisi asli Austronesia. Ansambel gong ditemukan di Melayu-Polinesia barat, dan tidak sampai ke wilayah yang lebih jauh di timur. Ada sekitar dua jenis tradisi ansambel gong di Austronesia.[135]

Di barat Asia Tenggara, tradisi ini secara kolektif dikenal sebagai gamelan, yang berpusat di Jawa. Cakupannya meliputi talempong di Sumatra Barat, caklempung di tengah Sumatra, chalempung di selatan Sumatera, bonang di Jawa, kromong di Kalimantan bagian barat, dan trompong di Nusa Tenggara Barat.[135]

Di timur Asia Tenggara, tradisi ini dikenal sebagai kulintang dan berpusat di Mindanao dan Kepulauan Sulu. Cakupannya meliputi kulintangan di Sabah dan Palawan, kolintang di Sulawesi Utara, kulintang di Halmahera dan Timor, serta totobuang di Maluku bagian selatan.[135]

Ukiran giok[sunting | sunting sumber]

Liontin Igorot (lingling-o) dari Filipina
Liontin giok putih berkepala dua Sa Huỳnh dari Vietnam
Ukiran liontin batu hijau berkepala dua Māori (pekapeka) dari Selandia Baru

Kebudayaan Liangzhu pra-Austronesia (3400–2250 SM) di delta Sungai Panjang adalah salah satu pusat kerajinan batu giok Neolitik. Giok menyebar ke Taiwan sekitar 3.000 SM, kemudian lebih jauh ke Filipina pada 2.000 SM, dan Vietnam pada 1.800-1.500 SM. Kerajinan giok Austronesia menghasilkan berbagai perkakas dan perhiasan seperti beliung, gelang, manik-manik, dan cincin.[190][191]

Liontin giok hei matau Maori

Produk batu giok yang paling menonjol dari wilayah ini adalah anting dan liontin penanular berkepala dua yang dikenal sebagai lingling-o, yang banyak dibuat di Filipina dan kebudayaan Sa Huỳnh di Vietnam, meskipun bahan bakunya kebanyakan diimpor dari Taiwan. Keberadaan benda tersebut menjadi bukti adanya kawasan perdagangan maritim kuno yang sibuk memperdagangkan batu giok mentah dan ornamen batu giok jadi yang dikenal sebagai Lingkup Interaksi Sa Huynh-Kalanay. Kerajinan giok di kawasan ini aktif antara 500 SM hingga 1000 M, setelah bahan dasar kerajinan beralih ke logam, kayu, tulang, tanah liat, mika hijau, nefrit hitam, atau cangkang.[192][190][193][191]

Beliung, pahat, dan peralatan lainnya yang dipoles dan digiling, beberapa di antaranya terbuat dari bebatuan seperti giok juga ditemukan di Melanesia yang berkaitan dengan kebudayaan Lapita. Benda ini dianggap sebagai mata uang yang berharga dan digunakan dalam perniagaan.[194][195] Pada tahun 2012, sebuah pahat giok yang digunakan untuk mengukir kayu ditemukan di Pulau Emirau di Kepulauan Bismarck. Temuan itu dibuat sekitar tahun 3.300 BP, tetapi asal bahan dasarnya tetap tidak diketahui.[196][197] Alat dari batu mulia serupa juga ditemukan di Kaledonia Baru.[198]

Artefak giok tidak terdapat di sebagian besar Oseania Jauh, karena sedikitnya cadangan giok di sana. Namun, ada dugaan bahwa orang Polinesia tetap mengenal kerajinan giok dan memperolehnya melalui hubungan dagang dengan Kaledonia Baru, Melanesia, dan Selandia Baru.[194][199]

Tradisi mengukir batu giok muncul kembali di tengah-tengah suku Māori di Selandia Baru. Kerajinan ini berbahan dasar pounamu (batu hijau) yang didapati di dalam negeri dan digunakan untuk memproduksi taonga (harta yang sengaja dipendam untuk ritual). Perkakas yang dihasilkan termasuk kapak, pengikis, kail, dan gada, serta perhiasan seperti hei-tiki dan hei matau. Perhiasan tertentu seperti pekapeka (liontin hewan berkepala dua) dan kākā pōria (cincin kaki burung) sangat mirip dengan lingling‑o dan cincin di Asia Tenggara.[193][200] Bellwood dkk. (2011) telah mengusulkan jika kemunculan kembali motif-motif ini mungkin merupakan bukti jika kerajinan giok yang sempat meredup di Asia Tenggara sebenarnya tetap dilestarikan pada media yang lain, sebelum akhirnya ditemukan cadangan giok yang lebih berlimpah. Teori lain bahkan menduga adanya kontak di Zaman Besi antara Polinesia dan Filipina.[193]

Seni batu[sunting | sunting sumber]

Gambar telapak tangan dalam lukisan gua di Gua Tewet, Kutai Timur, Kaltim

Ada sekitar enam ratus hingga tujuh ratus situs seni batu yang ditemukan di Asia Tenggara dan Melanesia, serta lebih dari delapan ratus situs megalitikum. Situs-situs yang secara khusus terkait dengan ekspansi Austronesia berisi karya seni piktogram dan petroglif. Di Asia Tenggara, situs-situs yang terkait dengan Austronesia dapat dibagi menjadi tiga tradisi seni batu secara umum: Seni Megalitikum di Sulawesi dan Kepulauan Sunda Besar; Seni Lukis di Nusa Tenggara, pesisir Papua, dan Melanesia; dan Seni Ukir di Papua Nugini dan Melanesia.[201] Meski berdekatan, tradisi-tradisi ini dapat dengan mudah dibedakan dari tradisi seni batu Australo-Melanesia di Australia (kecuali Kepulauan Selat Torres) serta dataran tinggi pedalaman Papua, yang menunjukkan batas-batas ekspansi Austronesia.[185]

Watu Molindo ("batu penghibur"), salah satu arca megalit di Lembah Bada, Poso, Sulteng, biasanya ditemukan di dekat wadah batu megalit kalamba.[202]

Penentuan umur seni batu bisa dibilang sulit, tetapi beberapa situs memiliki usia jauh sebelum kedatangan imigran Austronesia, seperti lukisan Lene Hara di Timor Leste yang memiliki usia antara 6.300 hingga 26.000 BP. Sementara itu, lukisan lain yang lebih baru dapat diperkirakan usianya berdasarkan objek lukisan. Penggambaran tembikar, kapal, dan barang logam, misalnya, menunjukkan situs seni batu berusia antara 2.000 hingga 4.000 BP. Beberapa kelompok pemburu-pengumpul juga terus memproduksi seni cadas hingga era sekarang, sebagaimana dibuktikan oleh benda modern yang mereka lukis.[201][203][204]

Megalit Toraja untuk mengenang orang mati

Kebudayaan megalitikum sebagian besar hanya terbatas di barat Asia Tenggara, dengan konsentrasi terbesar berada di Indonesia Barat. Meskipun sebagian besar situs itu tidak bertanggal, rentang usia situs adalah antara abad ke-2 hingga ke-16 M. Situs megalitikum dapat dibagi menjadi dua periode. Yang pertama adalah tradisi megalitik yang lebih tua yang terkait dengan budaya kapak segi empat neolitik Austronesia (2.500 hingga 1.500 SM); sedangkan yang kedua adalah tradisi megalitik abad ke-3 atau ke-4 SM yang terkait dengan kebudayaan Dongson (non-Austronesia) Vietnam. Prasetyo (2006) mengemukakan bahwa tradisi megalitikum pada mulanya bukanlah asli Austronesia, melainkan inovasi yang diperoleh melalui perdagangan dengan India dan Tiongkok, tetapi ini hanya memiliki sedikit atau bahkan tiada bukti di wilayah Thailand, Vietnam, dan Filipina.[201][205]

Perahu dan sosok manusia dalam lukisan gua di Taman Nasional Niah, Sarawak, Malaysia; contoh Seni Lukis Austronesia (SLA)

Seni Lukis Austronesia (SLA) adalah jenis seni batu yang paling umum di Asia Tenggara Kepulauan. Umumnya berupa adegan dan piktogram yang biasanya ditemukan di rumah gua di dekat pesisir. Ciri khasnya ialah penggunaan pewarna merah hartal, yang kemudian diganti oleh pewarna hitam arang. Situs-situs SLA sebagian besar berpusat di Indonesia Timur dan Melanesia, meski secara keseluruhan dapat ditemukan di seluruh Asia Tenggara Kepulauan. Kemunculannya terkait erat dengan daerah sebar tutur bahasa Austronesia, dibuktikan lebih lanjut dengan munculnya artefak logam (perunggu) dalam lukisan. Lukisan gua kebanyakan ditemukan di dekat pantai. Motif yang umum termasuk telapak tangan, sinar matahari, perahu, dan sosok manusia dengan hiasan kepala atau senjata dan perlengkapan lainnya. Lukisan juga menampilkan motif geometris yang mirip dengan motif Seni Ukir Austronesia.[201][206] Beberapa lukisan juga dikaitkan dengan jejak penguburan manusia dan ritus penguburan, termasuk pemakaman kapal. Kemunculan bentuk perahu diyakini terkait dengan ritual kepercayaan "kapal orang mati" yang tersebar di Austronesia.[206][207]

Petroglif di Vanuatu dengan pola bulatan konsentris dan spiral, karakteristik Seni Ukir Austronesia (SUA)

Situs SLA paling awal berasal dari Vanuatu, yang berusia sekitar 3.000 BP, sesuai dengan waktu migrasi Austronesia. Situs-situs awal ini sebagian besar menampilkan figur muka dan tapak tangan. Situs-situs selanjutnya yang berasal dari 1.500 BP dan seterusnya, mulai menunjukkan perbedaan regional dalam gaya seninya. SLA dapat dengan mudah dibedakan dari lukisan gua Australo-Melanesia era Pleistosen yang lebih tua dengan melihat corak, warna, dan komposisinya, meskipun sering kali ditemukan di lokasi yang sama. Motif-motif khas SLA (contohnya perahu) sebagian besar tidak terdapat dalam lukisan gua yang lebih tua dari kedatangan Austronesia, kecuali lukisan tangan. Beberapa contoh lukisan SLA juga ditemukan di lokasi yang relatif sulit dijangkau seperti tebing tinggi yang menghadap laut. Tidak ada jejak SLA yang ditemukan di Taiwan atau Filipina, meskipun motif-motif tertentu seperti spiral dan lingkaran konsentris ditemukan dalam bentuk petroglif ukir yang menjadi leluhur SLA.[201][206]

Seni Ukir Austronesia (SUA), yang terdiri dari petroglif yang diukir pada permukaan batu, jauh lebih langka daripada SLA. Sebagian besar situs ini berada di pesisir Melanesia. Situs SUA, yang secara tentatif dapat ditelusuri kembali ke petroglif Wanshan di Taiwan, diyakini terkait erat dengan kebudayaan prasejarah Lapita. Motif umum dari tradisi ini adalah ukiran geometris lengkung seperti spiral, lingkaran konsentris, dan bentuk menyerupai wajah. Pola ini mirip dengan pola geometris di SLA, meskipun dianggap sebagai dua tradisi seni yang terpisah.[201][206] SUA sangat dominan di Kepulauan Solomon dan Kaledonia Baru, di mana peninggalan sejarah berupa ukiran jauh lebih banyak daripada lukisan.[185]

Pilar megalit haligi yang berfungsi sebagai penyangga rumah panggung di Guam

O'Connor dkk. (2015) mengusulkan bahwa SLA berkembang selama awal ekspansi Austronesia selatan yang cepat, mungkin sebagai jawaban atas tantangan dalam komunikasi seiring munculnya gaya hidup melaut. Seiring dengan perkembangan SUA, simbol-simbol material dan ritual serta teknologi terkait mungkin merupakan manifestasi dari "ideologi kuat" yang disebarkan oleh pemukim Austronesia yang merupakan pusat dari "Neolitisasi" dan asimilasi cepat dari berbagai populasi asli non-Austronesia di Asia Tenggara Kepulauan dan Melanesia.[206]

Reruntuhan Nan Madol, kota batu yang dibangun di atas pulau buatan di Pohnpei, Federasi Mikronesia

Pulau-pulau di ujung timur Melanesia (Vanuatu, Fiji, dan Kaledonia Baru) dianggap sebagai bagian dari Oseania Jauh karena berada di luar batas visibilitas antarpulau. Kelompok pulau ini mulai menunjukkan perbedaan dengan tradisi SLA dan SUA di Oseania Dekat. Sementara tradisi seni mereka menunjukkan kelanjutan yang jelas dari tradisi SLA dan SUA, mereka juga memunculkan inovasi unik pada setiap gugusan pulau, seperti meningkatnya penggunaan arang hitam, motif persegi, serta lebih banyak dilukis di gua-gua daripada di tebing terbuka.[185]

Batu rai, cakram batu raksasa yang digunakan sebagai mata uang di Yap

Di Mikronesia, tradisi seni batu dapat dibagi menjadi tiga wilayah: barat, tengah, dan timur. Pembagian tersebut mencerminkan berbagai gelombang migrasi besar dari Filipina ke Kepulauan Mariana dan Palau pada 3.500 BP; migrasi kebudayaan Lapita dari Melanesia ke bagian tengah dan timur Mikronesia sekitar 2.200 BP; dan yang terakhir migrasi dari barat Polinesia ke timur Mikronesia pada sekitar 1.000 BP.[185]

Di barat Mikronesia (Palau, Yap, Guam, dan Kepulauan Mariana Utara), seni batu meliputi lukisan di langit-langit gua yang tinggi dan tebing cadas yang menghadap laut. Hasilnya sangat mirip dengan SLA dalam hal motif dan lokasinya yang relatif susah diakses. Motif yang umum termasuk telapak tangan, wajah manusia, kura-kura dan ikan, lingkaran konsentris, dan bintang bersudut empat. Petroglif jarang ditemui, tetapi kebanyakan terdiri dari bentuk manusia dengan tubuh segitiga tanpa kepala atau lengan. Hal ini diyakini terkait dengan upacara pemakaman di mana kepala dicabut dari tubuh jenazah.[185] Sebuah tradisi megalitik terkenal di barat Mikronesia adalah tiang batu haligi suku Chamorro. Struktur ini berupa tiang batu yang berfungsi sebagai penopang rumah panggung. Benda ini berasal dari zaman Latte (900 hingga 1700 M), ketika gelombang baru imigran dari Asia Tenggara membawa teknik budidaya padi ke kepulauan. Tradisi megalitik lainnya ialah batu rai, piringan batu besar berbentuk donat yang digunakan sebagai alat tukar di Yap.[208][209][210]

Sebaliknya, seni batu di tengah Mikronesia (Chuuk, Pohnpei, dan Kosrae) didominasi oleh pahatan batu dengan motif yang terkait erat dengan seni batu Melanesia. Termasuk motif lengkung spiral dan lingkaran konsentris, ilustrasi pohon, dan motif "salib berselubung" yang khas. Petroglif Pohnpei berwujud kumpulan ukiran batu dengan motif yang didominasi oleh jejak kaki, salib berselubung, dan garis "pedang dayung".[185] Di Mikronesia Tengah juga terdapat reruntuhan kota batu Nan Madol (1.180–1.200 M) di Pohnpei dan Leluh (1.200–1.800 M) di Kosrae.[185][211][212]

Di atol rendah timur Mikronesia, seni batu jarang ditemukan atau bahkan tidak ada, karena tidak adanya permukaan batu yang cocok untuk dilukis atau diukir.[185]

Situs suci marae di Raiatea, Polinesia Prancis
Anjing dalam petroglif Hawaii menampilkan anjing poi

Di Polinesia, seni batu didominasi oleh petroglif, bukannya lukisan, dan menunjukkan lebih sedikit variasi daripada seni cadas Oseania Dekat dan Asia Tenggara Kepulauan. Di pulau-pulau barat Polinesia yang berdekatan dengan Melanesia, seni batu jarang dijumpai (seperti di Tonga dan Samoa) atau tidak ada sama sekali (seperti di Kepulauan Cook). Namun, petroglif amat melimpah di pulau-pulau Polinesia Jauh, seperti Hawaii, Marquesas, dan Rapa Nui. Pulau Rapa Nui memiliki konsentrasi ukiran terbesar di Polinesia secara keseluruhan; sedangkan situs petroglif Puʻuloa di Hawaii memiliki jumlah petroglif terbesar dalam satu situs dengan lebih dari 21.000 ukiran.[185] Orang Polinesia juga memiliki situs upacara keagamaan megalitik yang disebut marae.

Ukiran Rongo, dewa (atua) kūmara Māori dari Taranaki, Pulau Utara, Selandia Baru
Ilustrasi kuil heiau di Teluk Kealakekua, Hawaii

Di Tonga dan Samoa, situs seni batu yang ada sebagian besar terdiri dari ukiran dengan motif lengkungan, figur orang, ubur-ubur, kura-kura, burung, dan tapak kaki. Seni ini biasanya dibuat di formasi batuan alam atau kompleks marae.[185]

Di pulau-pulau tengah-timur Polinesia, yang meliputi Marquesas dan Kepulauan Society, petroglif lebih banyak dijumpai. Petroglif menunjukkan motif khas seperti kura-kura, wajah, cekungan, manusia lidi, perahu, ikan, pola lengkungan, dan lingkaran konsentris. Seperti di barat Polinesia, petroglif ini dipahat di situs marae atau di bebatuan tepi sungai. Lukisan-lukisan batu yang ada juga menampilkan motif yang sama namun dengan gaya yang berbeda.[185]

Di Kepulauan Hawaii, petroglif memiliki beragam bentuk seperti tongkat, anjing, perahu, layar, dayung, jejak kaki, dan hiasan kepala. Namun, gambaran kehidupan bahari jarang dibuat, tidak seperti petroglif Polinesia yang lainnya. Petroglif biasanya diukir di batu-batu besar, lava yang membeku, dan tebing. Lukisan merah bergambar anjing di tebing dan gua juga dapat ditemukan di Kauai dan Maui.[185] Bentuk lain dari tradisi megalitik Hawaii adalah struktur punden berundak yang disebut heiau.

Di Rapa Nui, ukiran bermotif khas tetapi masih menunjukkan kesamaan dengan teknik dan motif Marquesas. Motif yang ada yaitu berupa bagian tubuh manusia (khususnya vulva), hewan, tumbuhan, benda upacara, dan perahu. Motif yang menonjol juga adalah figur "manusia burung" yang terkait dengan kultus tangata manu dewa Makemake. Ekspresi seni batu yang paling terkenal di Rapa Nui adalah patung moai. Beberapa lukisan bergambar burung dan perahu juga ditemukan di sana.[185]

Seni batu di Selandia Baru dapat dibagi menjadi dua. Pulau Utara memiliki lebih banyak ukiran daripada lukisan, sedangkan Pulau Selatan lebih unik karena merupakan satu-satunya pulau di Polinesia di mana terdapat lebih banyak lukisan daripada ukiran. Lukisan batu di Selandia Baru dibuat dengan pewarna merah dan hitam dan kadang-kadang dilukis di ketinggian yang sulit digapai. Lukisan biasanya menggambarkan sosok manusia (terutama seseorang yang menghadap ke depan dengan tangan tertekuk), burung, kadal, anjing, ikan, dan apa yang telah dikenali sebagai "manusia burung". Ukiran di ruang terbuka seperti tebing umumnya menampilkan motif spiral dan lengkung, sedangkan ukiran di gua tertutup menggambarkan wajah dan perahu. Motif yang serupa juga dapat dilihat pada dendroglif di batang pepohonan.[185]

Seni tubuh[sunting | sunting sumber]

Kiri: Seorang pemuda Bontoc dari Filipina (c. 1908) dengan rajah di dada dan lengan (chaklag). Ini menandai jika ia telah memenggal kepala musuh dalam perang.[213]
Kanan: Seorang gadis Māori dengan rajah tradisional (moko) di bibir dan dagu (c. 1860–1879). Ini menjadi simbol status dan pangkat, serta dianggap sebagai simbol kecantikan.

Seni tubuh di tengah-tengah masyarakat Austronesia adalah hal yang lumrah, terutama tradisi rajah dengan pola rumit yang menjadi salah satu tradisi Austronesia yang paling dikenal.[214]

Rajah[sunting | sunting sumber]

Di zaman modern, rajah atau tato terkait erat dengan kebudayaan Polinesia, dikarenakan populernya kisah James Cook dalam pelayarannya di Pasifik pada abad ke-18. Cook memperkenalkan kata "tattoo" (ejaan kuno: "tattaow", "tattow") ke dalam bahasa Inggris, yang diserap dari kata Tahiti dan Samoa tātau. Selain di Polinesia, rajah juga dikenal di berbagai kelompok etnis Austronesia yang lain.[215][216][217]

Rajah memiliki berbagai fungsi di masyarakat Austronesia. Di kalangan pria, rajah terkait dengan praktik pemburuan kepala. Dalam masyarakat pemburu kepala, rajah melambangkan jumlah kepala musuh yang berhasil dipenggal dalam perang, dan merupakan bagian dari ritual inisiasi dan kedewasaan. Oleh karena itu, jumlah dan lokasi rajah menunjukkan status dan prestasi seorang pria.[218]

Wanita Tayal dari Taiwan dengan rajah di wajah

Di kalangan Penduduk Asli Taiwan, tato dimiliki baik oleh lelaki dan perempuan. Di antara suku Atayal, bagian tubuh yang paling banyak dirajah ialah wajah. Itu menunjukkan kedewasaan serta keterampilan dalam menenun dan bertani untuk perempuan, dan keterampilan dalam berburu dan berperang untuk lelaki. Seperti di sebagian besar masyarakat Austronesia, tradisi tato di Taiwan sebagian besar telah menghilang karena sinifikasi warga pribumi setelah pendudukan Tiongkok di Taiwan pada abad ke-17, serta masuknya agama Kristen. Kini, tradisi tato di Taiwan hanya dipraktikkan oleh para lansia.

Salah satu deskripsi paling awal tentang rajah Austronesia oleh orang Eropa adalah selama perjalanan Spanyol pada abad ke-16 di Filipina, yang dimulai dengan pelayaran keliling dunia oleh Fernando de Magelhaens. Pelaut-pelaut Spanyol bertemu dengan orang Bisaya yang berajah di Visayas, yang mereka namai "Pintados" (bahasa Spanyol untuk "yang bergambar").[219][220] Namun, tradisi rajah Filipina (batok) hampir lenyap seluruhnya seiring masuknya Kristen dan Islam, meski tradisi rajah masih dipraktikkan oleh suku-suku terasing di dataran tinggi pedalaman Luzon dan Mindanao. Rajah Filipina biasanya berupa pola geometris atau penggambaran hewan, tumbuhan, dan manusia.[221][222][223] Beberapa jenis rajah tradisional yang tersisa di Filipina dipertahankan oleh suku Igorot.[224]

Di kalangan suku Māori di Selandia Baru, rajah (moko) pada mulanya digambar pada kulit menggunakan pahat dari tulang (uhi) bukannya menggunakan jarum.[225]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Proyeksi penduduk Indonesia/Indonesia Population Projection 2010–2035 (PDF), Badan Pusat Statistik, ISBN 978-979-064-606-3 
  2. ^ "Highlights of the Philippine Population 2015 Census of Population". Philippine Statistics Authority. Republic of the Philippines. Diakses tanggal 17 Januari 2020. 
  3. ^ "Population, total". Data. World Bank Group. 2017. Diakses tanggal 29 April 2018. 
  4. ^ "Malaysia". The World Factbook. Central Intelligence Agency. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-12-28. Diakses tanggal 29 April 2018. 
  5. ^ "Population movement in the Pacific: A perspective on future prospects". Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Februari 2013. Diakses tanggal 22 Juli 2013. 
  6. ^ "2015 Census shows population growth moderating". Government of Timor-Leste. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Februari 2016. Diakses tanggal 24 Juli 2016. 
  7. ^ "Population movement in the Pacific: A perspective on future prospects". Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Februari 2013. Diakses tanggal 22 Juli 2013. 
  8. ^ http://www.stats.govt.nz/census/2006-census-data/national-highlights/2006-census-quickstats-national-highlights.htm?page=para025Master
  9. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-11-27. Diakses tanggal 2017-06-01. 
  10. ^ Sekitar 13,6% warga Singapura memiliki garis keturunan Melayu. Sebagai tambahan, banyak orang Tionghoa Singapura yang berdarah campuran Austronesia. Lihat pula "Key Indicators of the Resident Population" (PDF). Singapore Department of Statistics. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 4 Juli 2007. Diakses tanggal 25 April 2007. 
  11. ^ Ramzy, Austin (1 Agustus 2016). "Taiwan's President Apologizes to Aborigines for Centuries of Injustice". The New York Times. Diakses tanggal 17 Januari 2020. 
  12. ^ "FIJI TODAY 2005 / 2006" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 April 2007. Diakses tanggal 23 Maret 2007. 
  13. ^ "Brunei". The World Factbook. Central Intelligence Agency. Juli 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-07-21. Diakses tanggal 10 April 2019. 
  14. ^ a b c d ""World Population prospects – Population Division"". population.un.org (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  15. ^ a b c d ""Overall total population" – World Population Prospects: The 2019 Revision" (xslx). population.un.org (Data khusus yang diperoleh melalui situs web) (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  16. ^ Joshua Project. "Cham, Western in Cambodia". Joshua Project. Diakses tanggal 15 Oktober 2019. 
  17. ^ "La population légale au 17 août 2017 : 275 918 habitants". ISPF. Diakses tanggal 16 Februari 2018. 
  18. ^ Most recent ethnic census, in 1988. "Frontières ethniques et redéfinition du cadre politique à Tahiti" (PDF). Diakses tanggal 31 Mei 2011.  Diperkirakan 87,7% dari total populasi Polinesia Prancis (275.918) mewarisi darah Polinesia, baik campuran ataupun tidak.
  19. ^ "Population & Demography Indicator Summary". Samoa Bureau of Statistics. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2019. Diakses tanggal 25 Juni 2018. 
  20. ^ the 2009 Vietnam Population and Housing Census: Completed Results 2009 Census Diarsipkan 14 November 2012 di Wayback Machine., Hà Nội, 6-2010. Table 5, page 134
  21. ^ "The Native Hawaiian and Other Pacific Islander Population: 2010" (PDF). census.gov. US Census Bureau. Diakses tanggal 11 Agustus 2017. 
  22. ^ "U.S. 2000 Census". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 November 2011. Diakses tanggal 23 November 2014. 
  23. ^ "Kiribati Stats at a Glance". Kiribati National Statistics Office. Ministry of Finance & Economic Development, Government of Kiribati. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2017. Diakses tanggal 17 Januari 2020. 
  24. ^ "La Nouvelle-Calédonie compte 271 407 habitants en 2019". Institut de la statistique et des études économiques. ISEE. Diakses tanggal 17 Januari 2020. 
  25. ^ "Recensement de la population en Nouvelle-Calédonie en 2009". ISEE. Diakses tanggal 17 Januari 2020. 
  26. ^ Sekitar 90,4% total penduduk (112.640) adalah penduduk asli Kepulauan Pasifik.
  27. ^ [1]. Tonga 2016 Census Results (11 November 2016).
  28. ^ "Suriname". The World Factbook. Central Intelligence Agency. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-01-07. Diakses tanggal 29 April 2018. 
  29. ^ "Australia-Oceania :: MARSHALL ISLANDS". CIA The World Factbook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-07-11. Diakses tanggal 2021-09-20. 
  30. ^ "Archived copy". 2010 United States Census. census.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Juli 2012. Diakses tanggal 1 Oktober 2018. 
  31. ^ "A2 : Population by ethnic group according to districts, 2012". Census of Population& Housing, 2011. Department of Census& Statistics, Sri Lanka. 
  32. ^ "3238.0.55.001 – Estimates of Aboriginal and Torres Strait Islander Australians, June 2016". Australian Bureau of Statistics. 31 Agustus 2018. Diakses tanggal 27 Desember 2019. 
  33. ^ Joshua Project. "Malay in Myanmar (Burma)". Joshua Project. Diakses tanggal 15 Oktober 2019. 
  34. ^ Joshua Project. "Moken, Salon in Myanmar (Burma)". Joshua Project. Diakses tanggal 15 Oktober 2019. 
  35. ^ Data Access and Dissemination Systems (DADS). "American FactFinder – Results". U.S. Census Bureau. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Februari 2020. Diakses tanggal 17 Januari 2020.  Approximately 34.9% of the total population (53,883) are native Pacific Islander
  36. ^ Sekitar 92,2% dari total populasi (17.907) adalah keturunan Austronesia.
  37. ^ INSEE. "Les populations légales de Wallis et Futuna en 2018". Diakses tanggal 7 April 2019. 
  38. ^ "National Report on Population ad Housing" (PDF). Nauru Bureau of Statistics. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 9 Juni 2015. 
  39. ^ "Population of communities in Tuvalu". world-statistics.org. 11 April 2012. Diakses tanggal 20 Maret 2016. 
  40. ^ "Population of communities in Tuvalu". Thomas Brinkhoff. 11 April 2012. Diakses tanggal 20 Maret 2016. 
  41. ^ "Australia-Oceania ::: COOK ISLANDS". CIA The World Factbook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-05-27. Diakses tanggal 2021-09-20. 
  42. ^ "RAPA NUI IW 2019". IWGIA. International Work Group for Indigenous Affairs. Diakses tanggal 17 Januari 2020.  Sekitar 60% penduduk Rapa Nui (3.765) adalah keturunan pribumi.
  43. ^ a b c Gray, RD; Drummond, AJ; Greenhill, SJ (2009). "Language Phylogenies Reveal Expansion Pulses and Pauses in Pacific Settlement". Science. 323 (5913): 479–483. doi:10.1126/science.1166858. PMID 19164742. 
  44. ^ Diamond, JM (2000). "Taiwan's gift to the world". Nature. 403 (6771): 709–710. doi:10.1038/35001685. PMID 10693781. 
  45. ^ Menurut antropolog Wilhelm Solheim II: "Saya tekankan lagi, seperti yang telah saya sebutkan di banyak artikel lain, bahwa 'Austronesia' adalah istilah linguistik dan merupakan nama rumpun bahasa super. Istilah itu tidak dapat digunakan sebagai nama untuk suku, secara genetika, atau budaya. Untuk merujuk pada orang-orang yang berbicara bahasa Austronesia, frasa 'penutur bahasa Austronesia' harus digunakan." Origins of the Filipinos and Their Languages. (Januari 2006).
  46. ^ Horridge, Adrian (2006). Bellwood, Peter, ed. The Austronesians : historical and comparative perspectives. Canberra, ACT. ISBN 978-0731521326. 
  47. ^ a b Pierron, Denis; Heiske, Margit; Razafindrazaka, Harilanto; Rakoto, Ignace; Rabetokotany, Nelly; Ravololomanga, Bodo; Rakotozafy, Lucien M.-A.; Rakotomalala, Mireille Mialy; Razafiarivony, Michel; Rasoarifetra, Bako; Raharijesy, Miakabola Andriamampianina (2017-08-08). "Genomic landscape of human diversity across Madagascar". Proceedings of the National Academy of Sciences (dalam bahasa Inggris). 114 (32): E6498–E6506. doi:10.1073/pnas.1704906114alt=Dapat diakses gratis. ISSN 0027-8424. PMC 5559028alt=Dapat diakses gratis. PMID 28716916. 
  48. ^ Van Tilburg, Jo Anne. 1994. Easter Island: Archaeology, Ecology and Culture. Washington D.C.: Smithsonian Institution Press
  49. ^ Langdon, Robert. The Bamboo Raft as a Key to the Introduction of the Sweet Potato in Prehistoric Polynesia, The Journal of Pacific History, Vol. 36, No. 1, 2001
  50. ^ a b c d Crowley, Terry; Lynch, John; Ross, Malcolm (2013). The Oceanic Languages. Routledge. ISBN 9781136749841. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  51. ^ a b c d e Blust, Robert A. (2013). The Austronesian languages. Asia-Pacific Linguistics. Australian National University. hdl:1885/10191. ISBN 9781922185075. 
  52. ^ Hudjashov, Georgi; Endicott, Phillip; Post, Helen; Nagle, Nano; Ho, Simon Y. W.; Lawson, Daniel J.; Reidla, Maere; Karmin, Monika; Rootsi, Siiri; Metspalu, Ene; Saag, Lauri; Villems, Richard; Cox, Murray P.; Mitchell, R. John; Garcia-Bertrand, Ralph L.; Metspalu, Mait; Herrera, Rene J. (Desember 2018). "Investigating the origins of eastern Polynesians using genome-wide data from the Leeward Society Isles". Scientific Reports. 8 (1): 1823. Bibcode:2018NatSR...8.1823H. doi:10.1038/s41598-018-20026-8. PMC 5789021alt=Dapat diakses gratis. PMID 29379068. 
  53. ^ Race and nobility in the works of Johann Reinhold and Georg Forster, by Timothy McInerney, in Études anglaises 2013/2 (Vol. 66), pp. 250 à 266.
  54. ^ a b c Ross, Malcolm (1996). "On the Origin of the Term 'Malayo-Polynesian'". Oceanic Linguistics. 35 (1): 143–145. doi:10.2307/3623036. JSTOR 3623036. 
  55. ^ a b c d e Douglas, Bronwen (2008). "'Novus Orbis Australis': Oceania in the science of race, 1750-1850". Dalam Douglas, Bronwen; Ballard, Chris. Foreign Bodies: Oceania and the Science of Race 1750–1940 (PDF). ANU E Press. hlm. 99–156. ISBN 9781921536007. 
  56. ^ a b Bhopal, Raj (22 Desember 2007). "The beautiful skull and Blumenbach's errors: the birth of the scientific concept of race". BMJ. 335 (7633): 1308–1309. doi:10.1136/bmj.39413.463958.80. PMC 2151154alt=Dapat diakses gratis. PMID 18156242. 
  57. ^ "Pseudo-theory on origins of the 'Malay race'". Aliran. 19 Januari 2014. 
  58. ^ The Encyclopaedia Britannica: A Dictionary of Arts, Sciences, and General Literature. 15 (edisi ke-9th). Henry G. Allen and Company. 1888. hlm. 323–326. 
  59. ^ a b Codrington, Robert Henry (1891). The Melanesians: Studies in their Anthropology and Folklore. Oxford: Clarendon Press. 
  60. ^ Ray, Sidney H. (1896). "The common origin of Oceanic languages". The Journal of the Polynesian Society. 5 (1): 58–68. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Januari 2019. 
  61. ^ Fox, Charles Elliot (1906). "The Comparison of the Oceanic Languages" (PDF). Transactions and Proceedings of the Royal Society of New Zealand. 39: 464–475. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 April 2020. 
  62. ^ Simpson, John; Weiner, Edmund, ed. (1989). Official Oxford English Dictionary (OED2) (Dictionary). Oxford University Press. hlm. 22000. 
  63. ^ a b Blust, Robert A. (1999). "Subgrouping, circularity and extinction: some issues in Austronesian comparative linguistics". Dalam Zeitoun, Elizabeth; Li, Paul Jen-kuei. Selected Papers from the Eighth International Conference on Austronesian Linguistics. Institute of Linguistics (Preparatory Office), Academia Sinica. hlm. 31–94. 
  64. ^ Origins of the Filipinos and Their Languages (Januari 2006)
  65. ^ a b Baldick, Julian (2013). Ancient Religions of the Austronesian World: From Australasia to Taiwan. I.B.Tauris. ISBN 9780857733573. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  66. ^ a b c d e f Bellwood, Peter; Fox, James J.; Tryon, Darrell (2006). The Austronesians: Historical and Comparative Perspectives. Australian National University Press. ISBN 9781920942854. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2020. 
  67. ^ a b Blench, Roger (2012). "Almost Everything You Believed about the Austronesians Isn't True" (PDF). Dalam Tjoa-Bonatz, Mai Lin; Reinecke, Andreas; Bonatz, Dominik. Crossing Borders. National University of Singapore Press. hlm. 128–148. ISBN 9789971696429. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 30 Desember 2019. 
  68. ^ a b c d e Doran, Edwin B. (1981). Wangka: Austronesian Canoe Origins. Texas A&M University Press. ISBN 9780890961070. 
  69. ^ Dierking, Gary (2007). Building Outrigger Sailing Canoes: Modern Construction Methods for Three Fast, Beautiful Boats. International Marine/McGraw-Hill. ISBN 9780071594561. 
  70. ^ Horridge, Adrian (1986). "The Evolution of Pacific Canoe Rigs". The Journal of Pacific History. 21 (2): 83–89. doi:10.1080/00223348608572530. JSTOR 25168892. 
  71. ^ a b c Abels, Birgit (2011). Austronesian Soundscapes: Performing Arts in Oceania and Southeast Asia. Amsterdam University Press. hlm. 16–21. ISBN 9789089640857. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  72. ^ Wibisono, Sonny Chr. (2006). "Stylochronology of Early Pottery in the Islands of Southeast Asia: A Reassessment of Archaeological Evidence of Austronesia". Dalam Simanjuntak, Truman; Pojoh, Ingrid H.E.; Hisyam, Mohammad. Austronesian Diaspora and the Ethnogeneses of People in Indonesian Archipelago: Proceedings of the International Symposium. Indonesian Institute of Sciences. hlm. 107. ISBN 9789792624366. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Juli 2020. 
  73. ^ a b Bellwood, Peter; Chambers, Geoffrey; Ross, Malcolm; Hung, Hsiao-chun (2011). "Are 'Cultures' Inherited? Multidisciplinary Perspectives on the Origins and Migrations of Austronesian-Speaking Peoples Prior to 1000 BC". Dalam Roberts, Benjamin W.; Linden, Marc Vander. Investigating Archaeological Cultures: Material Culture, Variability, and Transmission. Springer. hlm. 321–354. ISBN 978-1-4419-6970-5. 
  74. ^ Posth, Cosimo; Nägele, Kathrin; Colleran, Heidi; Valentin, Frédérique; Bedford, Stuart; Kami, Kaitip W.; Shing, Richard; Buckley, Hallie; Kinaston, Rebecca; Walworth, Mary; Clark, Geoffrey R.; Reepmeyer, Christian; Flexner, James; Maric, Tamara; Moser, Johannes; Gresky, Julia; Kiko, Lawrence; Robson, Kathryn J.; Auckland, Kathryn; Oppenheimer, Stephen J.; Hill, Adrian V. S.; Mentzer, Alexander J.; Zech, Jana; Petchey, Fiona; Roberts, Patrick; Jeong, Choongwon; Gray, Russell D.; Krause, Johannes; Powell, Adam (April 2018). "Language continuity despite population replacement in Remote Oceania". Nature Ecology & Evolution. 2 (4): 731–740. doi:10.1038/s41559-018-0498-2. 
  75. ^ a b Bellwood, Peter (1991). "The Austronesian Dispersal and the Origin of Languages". Scientific American. 265 (1): 88–93. Bibcode:1991SciAm.265a..88B. doi:10.1038/scientificamerican0791-88. JSTOR 24936983. 
  76. ^ Hill, Adrian V.S.; Serjeantson, Susan W., ed. (1989). The Colonization of the Pacific: A Genetic Trail. Research Monographs on Human Population Biology No. 7. Oxford University Press. ISBN 9780198576952. 
  77. ^ a b Simanjuntak, Truman; Pojoh, Ingrid H.E.; Hisyam, Mohammad, ed. (2006). Austronesian Diaspora and the Ethnogeneses of People in Indonesian Archipelago: Proceedings of the International Symposium. Indonesian Institute of Sciences. hlm. 107. ISBN 9789792624366. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Juli 2020. 
  78. ^ a b c Blench, Roger (2016). "Splitting up Proto-Malayopolynesian: New Models of Dispersal from Taiwan" (PDF). Dalam Prasetyo, Bagyo; Nastiti, Tito Surti; Simanjuntak, Truman. Austronesian Diaspora: A New Perspective. Gadjah Mada University Press. ISBN 9786023862023. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 Juli 2018. 
  79. ^ Solheim, Wilhelm G., II (1984–1985). "The Nusantao Hypothesis: The Origin and Spread of Austronesian Speakers". Asian Perspectives. 26 (1): 77–78. JSTOR 42928107. 
  80. ^ a b Burney DA, Burney LP, Godfrey LR, Jungers WL, Goodman SM, Wright HT, Jull AJ (Agustus 2004). "A chronology for late prehistoric Madagascar". Journal of Human Evolution. 47 (1–2): 25–63. doi:10.1016/j.jhevol.2004.05.005. PMID 15288523. 
  81. ^ Gunn BF, Baudouin L, Olsen KM (22 Juni 2011). "Independent origins of cultivated coconut (Cocos nucifera L.) in the old world tropics". PLOS ONE. 6 (6): e21143. Bibcode:2011PLoSO...621143G. doi:10.1371/journal.pone.0021143alt=Dapat diakses gratis. PMC 3120816alt=Dapat diakses gratis. PMID 21731660. 
  82. ^ a b Dewar, Robert E.; Wright, Henry T. (1993). "The culture history of Madagascar". Journal of World Prehistory. 7 (4): 417–466. doi:10.1007/BF00997802. hdl:2027.42/45256alt=Dapat diakses gratis. 
  83. ^ Blust, Robert (2016). History of the Austronesian Languages. University of Hawaii at Manoa. 
  84. ^ Embong, Abdul Mutalib; Jusoh, Juhari Sham; Hussein, Juliani; Mohammad, Razita (31 Mei 2016). "Tracing the Malays in the Malay Land". Procedia - Social and Behavioral Sciences. 219: 235–240. doi:10.1016/j.sbspro.2016.05.011alt=Dapat diakses gratis. ISSN 1877-0428. 
  85. ^ a b Blench, Roger (2009). "Remapping the Austronesian expansion" (PDF). Dalam Evans, Bethwyn. Discovering History Through Language: Papers in Honour of Malcolm Ross. Pacific Linguistics. ISBN 9780858836051. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 April 2020. 
  86. ^ Bulbeck, David (Desember 2008). "An Integrated Perspective on the Austronesian Diaspora: The Switch from Cereal Agriculture to Maritime Foraging in the Colonisation of Island Southeast Asia". Australian Archaeology. 67 (1): 31–51. doi:10.1080/03122417.2008.11681877. hdl:1885/36371. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2020. 
  87. ^ Cheke, Anthony (2010). "The timing of arrival of humans and their commensal animals on Western Indian Ocean oceanic islands". Phelsuma. 18 (2010): 38–69. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2017. 
  88. ^ Goss, Jon; Lindquist, Bruce (2000). "Placing Movers: An Overview of the Asian-Pacific Migration System" (PDF). The Contemporary Pacific. 12 (2): 385–414. doi:10.1353/cp.2000.0053. hdl:10125/13544. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 14 Agustus 2017. 
  89. ^ Matsumura H, Shinoda KI, Shimanjuntak T, Oktaviana AA, Noerwidi S, Octavianus Sofian H, et al. (22 Juni 2018). "Cranio-morphometric and aDNA corroboration of the Austronesian dispersal model in ancient Island Southeast Asia: Support from Gua Harimau, Indonesia". PLOS ONE. 13 (6): e0198689. Bibcode:2018PLoSO..1398689M. doi:10.1371/journal.pone.0198689alt=Dapat diakses gratis. PMC 6014653alt=Dapat diakses gratis. PMID 29933384. 
  90. ^ a b c Simanjuntak, Truman (2017). "The Western Route Migration: A Second Probable Neolithic Diffusion to Indonesia" (PDF). Dalam Piper, Philip J.; Matsumura, Hirofumi; Bulbeck, David. New Perspectives in Southeast Asian and Pacific Prehistory. terra australis. 45. ANU Press. hlm. 201–212. doi:10.22459/TA45.03.2017.11alt=Dapat diakses gratis. ISBN 9781760460952. JSTOR j.ctt1pwtd26.18. 
  91. ^ "Japanese Filipinos - Ethnic Groups of the Philippines". ethnicgroupsphilippines. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-02. 
  92. ^ Agnote, Dario (11 Oktober 2017). "A glimmer of hope for castoffs". The Japan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Juni 2011. 
  93. ^ Ohno, Shun (2006). "The Intermarried issei and mestizo nisei in the Philippines". Dalam Adachi, Nobuko. Japanese diasporas: Unsung pasts, conflicting presents, and uncertain futures. hlm. 97. ISBN 978-1-135-98723-7. 
  94. ^ a b c d Lipson M, Loh PR, Patterson N, Moorjani P, Ko YC, Stoneking M, et al. (Agustus 2014). "Reconstructing Austronesian population history in Island Southeast Asia" (PDF). Nature Communications. 5 (1): 4689. Bibcode:2014NatCo...5.4689L. doi:10.1038/ncomms5689. PMC 4143916alt=Dapat diakses gratis. PMID 25137359. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 Januari 2019. 
  95. ^ a b c d Jett, Stephen C. (2017). Ancient Ocean Crossings: Reconsidering the Case for Contacts with the Pre-Columbian Americas. University of Alabama Press. hlm. 168–171. ISBN 9780817319397. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  96. ^ a b c d e f Jinam TA, Phipps ME, Aghakhanian F, Majumder PP, Datar F, Stoneking M, et al. (Agustus 2017). "Discerning the Origins of the Negritos, First Sundaland People: Deep Divergence and Archaic Admixture". Genome Biology and Evolution. 9 (8): 2013–2022. doi:10.1093/gbe/evx118. PMC 5597900alt=Dapat diakses gratis. PMID 28854687. 
  97. ^ a b c Mahdi, Waruno (2017). "Pre-Austronesian Origins of Seafaring in Insular Southeast Asia". Dalam Acri, Andrea; Blench, Roger; Landmann, Alexandra. Spirits and Ships: Cultural Transfers in Early Monsoon Asia. ISEAS – Yusof Ishak Institute. hlm. 325–440. ISBN 9789814762755. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  98. ^ Jennings, Ralph (17 November 2008). ""Negritos" celebrated as early Taiwan settlers". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Maret 2019. 
  99. ^ "New evidence of Negrito presence unearthed in Taiwan". Taiwan Today. 26 Oktober 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Desember 2018. 
  100. ^ Matsumara, Hirofumi; Hung, Hsiao-chun; Cuong, Nguyen Lan; Zhao, Ya-feng; He, Gang; Chi, Zhang (2017). "Mid-Holocene Hunter-Gatherers 'Gaomiao' in Hunan, China: The First of the Two-layer Model in the Population History of East/Southeast Asia". Dalam Piper, Philip J.; Matsumura, Hirofumi; Bulbeck, David. New Perspectives in Southeast Asian and Pacific Prehistory. ANU Press. hlm. 61–78. doi:10.22459/TA45.03.2017.04. ISBN 9781760460945. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2020. 
  101. ^ Détroit, Florent; Dizon, Eusebio; Falguères, Christophe; Hameau, Sébastien; Ronquillo, Wilfredo; Sémah, François (2004). "Upper Pleistocene Homo sapiens from the Tabon cave (Palawan, The Philippines): description and dating of new discoveries" (PDF). Human Palaeontology and Prehistory. 3 (2004): 705–712. doi:10.1016/j.crpv.2004.06.004. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 Desember 2019. 
  102. ^ Détroit F, Corny J, Dizon EZ, Mijares AS (2013). ""Small size" in the Philippine human fossil record: is it meaningful for a better understanding of the evolutionary history of the negritos?". Human Biology. 85 (1–3): 45–65. doi:10.3378/027.085.0303. PMID 24297220. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2020. 
  103. ^ Détroit F, Mijares AS, Corny J, Daver G, Zanolli C, Dizon E, et al. (April 2019). "A new species of Homo from the Late Pleistocene of the Philippines" (PDF). Nature. 568 (7751): 181–186. Bibcode:2019Natur.568..181D. doi:10.1038/s41586-019-1067-9. PMID 30971845. 
  104. ^ Reich D, Patterson N, Kircher M, Delfin F, Nandineni MR, Pugach I, et al. (Oktober 2011). "Denisova admixture and the first modern human dispersals into Southeast Asia and Oceania". American Journal of Human Genetics. 89 (4): 516–28. doi:10.1016/j.ajhg.2011.09.005. PMC 3188841alt=Dapat diakses gratis. PMID 21944045. 
  105. ^ Cooper A, Stringer CB (Oktober 2013). "Paleontology. Did the Denisovans cross Wallace's Line?". Science. 342 (6156): 321–3. Bibcode:2013Sci...342..321C. doi:10.1126/science.1244869. PMID 24136958. 
  106. ^ Waterson, Roxana (2009). Paths and Rivers: Sa'dan Toraja Society in Transformation. KITLV Press. ISBN 9789004253858. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  107. ^ Bulbeck, David; Pasqua, Monique; De Lello, Adrian (2000). "Culture History of the Toalean of South Sulawesi, Indonesia" (PDF). Asian Perspectives. 39 (1/2): 71–108. doi:10.1353/asi.2000.0004. hdl:10125/17135. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 April 2019. 
  108. ^ Mahdi, Waruno (2016). "Origins of Southeast Asian Shipping and Maritime Communication across the Indian Ocean". Dalam Campbell, Gwyn. Early Exchange between Africa and the Wider Indian Ocean World. Palgrave Series in Indian Ocean World Studies. Palgrave Macmillan. hlm. 25–49. ISBN 9783319338224. 
  109. ^ Ko, Albert Min-Shan; Chen, Chung-Yu; Fu, Qiaomei; Delfin, Frederick; Li, Mingkun; Chiu, Hung-Lin; Stoneking, Mark; Ko, Ying-Chin (Maret 2014). "Early Austronesians: Into and Out Of Taiwan". The American Journal of Human Genetics. 94 (3): 426–436. doi:10.1016/j.ajhg.2014.02.003. PMC 3951936alt=Dapat diakses gratis. PMID 24607387. 
  110. ^ Fox, James J. (2004). Current Developments in Comparative Austronesian Studies. Research School of Pacific and Asian Studies, Australian National University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Maret 2019. 
  111. ^ Melton T, Clifford S, Martinson J, Batzer M, Stoneking M (Desember 1998). "Genetic evidence for the proto-Austronesian homeland in Asia: mtDNA and nuclear DNA variation in Taiwanese aboriginal tribes". American Journal of Human Genetics. 63 (6): 1807–23. doi:10.1086/302131. PMC 1377653alt=Dapat diakses gratis. PMID 9837834. 
  112. ^ Mirabal S, Cadenas AM, Garcia-Bertrand R, Herrera RJ (April 2013). "Ascertaining the role of Taiwan as a source for the Austronesian expansion" (PDF). American Journal of Physical Anthropology. 150 (4): 551–64. doi:10.1002/ajpa.22226. PMID 23440864. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 Maret 2019. 
  113. ^ Bellwood, Peter (1988). "A Hypothesis for Austronesian Origins" (PDF). Asian Perspectives. 26 (1): 107–117. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 Mei 2019. 
  114. ^ Kun, Ho Chuan (2006). "On the Origins of Taiwan Austronesians". Dalam K. R. Howe. Vaka Moana: Voyages of the Ancestors (edisi ke-3rd). Honolulu: University of Hawai'i Press. hlm. 92–93. ISBN 978-0-8248-3213-1. 
  115. ^ Jiao, Tianlong. 2013. "The Neolithic Archaeology of Southeast China." In Underhill, Anne P., et al. A Companion to Chinese Archaeology, 599–611. Wiley-Blackwell.
  116. ^ Jiao, Tianlong. 2007. The Neolithic of Southeast China: Cultural Transformation and Regional Interaction on the Coast. Cambria Press.
  117. ^ Bellwood, Peter (9 Desember 2011). "The Checkered Prehistory of Rice Movement Southwards as a Domesticated Cereal—from the Yangzi to the Equator" (PDF). Rice. 4 (3–4): 93–103. doi:10.1007/s12284-011-9068-9. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 24 Januari 2019. 
  118. ^ Zhang, Chi; Hung, Hsiao-Chun (2008). "The Neolithic of Southern China - Origin, Development, and Dispersal" (PDF). Asian Perspectives. 47 (2). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Januari 2019. 
  119. ^ Liu, Li; Chen, Xingcan (2012). The Archaeology of China: From the Late Paleolithic to the Early Bronze Age. Cambridge University Press. ISBN 9780521643108. 
  120. ^ Major, John S.; Cook, Constance A. (2016). Ancient China: A History. Taylor & Francis. ISBN 9781317503668. 
  121. ^ Blench, Roger (2008). "Stratification in the peopling of China: How far does the linguistic evidence match genetics and archaeology?". Dalam Sanchez-Mazas, Alicia; Blench, Roger; Ross, Malcolm D.; Peiros, Ilia; Lin, Marie. Past Human Migrations in East Asia: Matching Archaeology, Linguistics and Genetics. Routledge Studies in the Early History of Asia. Routledge. hlm. 105–132. ISBN 9781134149629. 
  122. ^ Meacham, William (1996). "Defining the Hundred Yue" (PDF). Indo-Pacific Prehistory Association Bulletin. 15 (2): 93–100. doi:10.7152/bippa.v15i0.11537. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 Februari 2019. 
  123. ^ Bellwood, Peter (2014). The Global Prehistory of Human Migration. hlm. 213. 
  124. ^ a b Blench, Roger (2009). The Prehistory of the Daic (Tai-Kadai) Speaking Peoples and the Austronesian Connection (PDF). Presented at the 12th EURASEAA meeting Leiden, 1–5 September 2008. European Association of Southeast Asian Archaeologists. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 29 April 2019. 
  125. ^ Goodenough, Ward Hunt (1996). Prehistoric Settlement of the Pacific, Volume 86, Part 5. American Philosophical Society. hlm. 127–128. 
  126. ^ Li H, Huang Y, Mustavich LF, Zhang F, Tan JZ, Wang LE, et al. (November 2007). "Y chromosomes of prehistoric people along the Yangtze River". Human Genetics. 122 (3–4): 383–8. doi:10.1007/s00439-007-0407-2. PMID 17657509. 
  127. ^ a b Ross, Malcolm D. (2008). "The integrity of the Austronesian language family: From Taiwan to Oceania". Dalam Sanchez-Mazas, Alicia; Blench, Roger; Ross, Malcolm D.; Peiros, Ilia; Lin, Marie. Past Human Migrations in East Asia: Matching Archaeology, Linguistics and Genetics. Routledge Studies in the Early History of Asia. Routledge. hlm. 161–181. ISBN 9781134149629. 
  128. ^ a b c Sagart, Laurent; Hsu, Tze-Fu; Tsai, Yuan-Ching; Hsing, Yue-Ie C. (2017). "Austronesian and Chinese words for the millets". Language Dynamics and Change. 7 (2): 187–209. doi:10.1163/22105832-00702002. 
  129. ^ Normile, Dennis (1997). "Yangtze seen as earliest rice site". Science. 275 (5298): 309–310. doi:10.1126/science.275.5298.309. 
  130. ^ Vaughan DA, Lu BR, Tomooka N (2008). "The evolving story of rice evolution". Plant Science. 174 (4): 394–408. doi:10.1016/j.plantsci.2008.01.016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2020. 
  131. ^ Harris, David R. (1996). The Origins and Spread of Agriculture and Pastoralism in Eurasia. Psychology Press. hlm. 565. ISBN 978-1-85728-538-3. 
  132. ^ Zhang J, Lu H, Gu W, Wu N, Zhou K, Hu Y, et al. (17 Desember 2012). "Early mixed farming of millet and rice 7800 years ago in the Middle Yellow River region, China". PLOS ONE. 7 (12): e52146. Bibcode:2012PLoSO...752146Z. doi:10.1371/journal.pone.0052146alt=Dapat diakses gratis. PMC 3524165alt=Dapat diakses gratis. PMID 23284907. 
  133. ^ Jäger G (Oktober 2015). "Support for linguistic macrofamilies from weighted sequence alignment". Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America. 112 (41): 12752–7. Bibcode:2015PNAS..11212752J. doi:10.1073/pnas.1500331112alt=Dapat diakses gratis. PMC 4611657alt=Dapat diakses gratis. PMID 26403857. 
  134. ^ a b Blench, Roger (2018). Tai-Kadai and Austronesian are Related at Multiple Levels and their Archaeological Interpretation (draft). 
  135. ^ a b c d e Blench, Roger (2017). "Ethnographic and archaeological correlates for a mainland Southeast Asia linguistic area" (PDF). Dalam Acri, Andrea; Blench, Roger; Landman, Alexandra. Spirits and Ships: Cultural Transfers in Early Monsoon Asia. ISEAS – Yusof Ishak Institute. hlm. 207–238. ISBN 9789814762755. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 Januari 2019. 
  136. ^ Zumbroich, Thomas J. (2007–2008). "The origin and diffusion of betel chewing: a synthesis of evidence from South Asia, Southeast Asia and beyond". eJournal of Indian Medicine. 1: 87–140. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Maret 2019. 
  137. ^ ユハ・ヤンフネン 「A Framework for the Study of Japanese Language Origins」『日本語系統論の現在』(pdf) 国際日本文化センター、京都、2003年、477–490頁。
  138. ^ Kumar, Ann (2009). Globalizing the Prehistory of Japan: Language, Genes and Civilization. Oxford: Routledge.
  139. ^ "The Azumi Basin in Japan and Its Ancient People - Yahoo Voices - voices.yahoo.com". 31 Desember 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Desember 2013. 
  140. ^ 角林, 文雄「隼人 : オーストロネシア系の古代日本部族」、『京都産業大学日本文化研究所紀要』第3号、京都産業大学、1998年3月、 ISSN 1341-7207
  141. ^ Kakubayashi, Fumio. 隼人 : オーストロネシア系の古代日本部族' Hayato : An Austronesian speaking tribe in southern Japan.'. The bulletin of the Institute for Japanese Culture, Kyoto Sangyo University, 3, pp.15–31 ISSN 1341-7207
  142. ^ van Driem, George (2005). "Sino-Austronesian vs. Sino-Caucasian, Sino-Bodic vs. Sino-Tibetan, and Tibeto-Burman as default theory". Dalam Yadava, Yogendra Prasada; Bhattarai, Govinda; Lohani, Ram Raj; Prasain, Balaram; Parajuli, Krishna. Contemporary Issues in Nepalese Linguistics. Linguistic Society of Nepal. hlm. 285–338. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2020. 
  143. ^ Vovin, Alexander (1997). "The comparative method and ventures beyond Sino-Tibetan". Journal of Chinese Linguistics. 25 (2): 308–336. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2020. 
  144. ^ van Driem, George (1998). "Neolithic correlates of ancient Tibeto-Burman migrations". Dalam Blench, Roger; Spriggs, Matthew. Archaeology and Language II: Archaeological Data and Linguistic Hypotheses. One World Archaeology. 29. Routledge. hlm. 67–102. ISBN 9780415117616. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  145. ^ a b c d Blench, Roger. 2014. Suppose we are wrong about the Austronesian settlement of Taiwan? Diarsipkan 9 Desember 2018 di Wayback Machine. m.s.
  146. ^ Pawley A (2002). "The Austronesian dispersal: languages, technologies and people". Dalam Bellwood PS, Renfrew C. Examining the farming/language dispersal hypothesis. McDonald Institute for Archaeological Research, University of Cambridge. hlm. 251–273. ISBN 978-1902937205. 
  147. ^ Gibbons, Ann. "'Game-changing' study suggests first Polynesians voyaged all the way from East Asia". Science. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2019. 
  148. ^ Van Tilburg, Jo Anne. 1994. Easter Island: Archaeology, Ecology and Culture. Washington D.C.: Smithsonian Institution Press
  149. ^ Langdon, Robert. The Bamboo Raft as a Key to the Introduction of the Sweet Potato in Prehistoric Polynesia, The Journal of Pacific History, Vol. 36, No. 1, 2001
  150. ^ Heiske, Margit; Alva, Omar; Pereda-Loth, Veronica; Van Schalkwyk, Matthew; Radimilahy, Chantal; Letellier, Thierry; Rakotarisoa, Jean-Aimé; Pierron, Denis (2021-01-22). "Genetic evidence and historical theories of the Asian and African origins of the present Malagasy population". Human Molecular Genetics. 30 (R1): R72–R78. doi:10.1093/hmg/ddab018. ISSN 0964-6906. 
  151. ^ P. Y. Manguin. Pre-modern Southeast Asian Shipping in the Indian Ocean: The Maldive Connection. 'New Directions in Maritime History Conference' Fremantle. Desember 1993.
  152. ^ Meacham, William (1984–1985). "On the improbability of Austronesian origins in South China" (PDF). Asian Perspective. 26: 89–106. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 November 2019. 
  153. ^ Solheim, Wilhelm G., II (2006). Archaeology and culture in Southeast Asia : Unraveling the Nusantao. University of the Philippines Press. ISBN 978-9715425087. 
  154. ^ Oppenheimer, Stephen (1998). Eden in the east: the drowned continent. London: Weidenfeld & Nicolson. ISBN 978-0-297-81816-8. 
  155. ^ Rochmyaningsih, Dyna (28 Oktober 2014). "'Out of Sundaland' Assumption Disproved". Jakarta Globe. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Desember 2018. 
  156. ^ Lipson M, Loh PR, Patterson N, Moorjani P, Ko YC, Stoneking M, et al. (Agustus 2014). "Reconstructing Austronesian population history in Island Southeast Asia". Nature Communications. 5 (1): 4689. Bibcode:2014NatCo...5.4689L. doi:10.1038/ncomms5689. PMC 4143916alt=Dapat diakses gratis. PMID 25137359. 
  157. ^ [2]
  158. ^ Philippine History by Maria Christine N. Halili. "Chapter 3: Precolonial Philippines" (Published by Rex Bookstore; Manila, Sampaloc St. Year 2004)
  159. ^ Oktora, Samuel; Ama, Kornelis Kewa (3 April 2010). "Lima Abad Semana Santa Larantuka". Kompas. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 November 2018. 
  160. ^ a b c d e Mahdi, Waruno (1999). "The Dispersal of Austronesian boat forms in the Indian Ocean". Dalam Blench, Roger; Spriggs, Matthew. Archaeology and Language III: Artefacts languages, and texts. One World Archaeology. 34. Routledge. hlm. 144–179. ISBN 978-0415100540. 
  161. ^ a b c Doran, Edwin, Jr. (1974). "Outrigger Ages". The Journal of the Polynesian Society. 83 (2): 130–140. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2020. 
  162. ^ Beheim BA, Bell AV (Oktober 2011). "Inheritance, ecology and the evolution of the canoes of east Oceania". Proceedings. Biological Sciences. 278 (1721): 3089–95. doi:10.1098/rspb.2011.0060. PMC 3158936alt=Dapat diakses gratis. PMID 21345865. 
  163. ^ Hornell, James (1932). "Was the Double-Outrigger Known in Polynesia and Micronesia? A Critical Study". The Journal of the Polynesian Society. 41 (2 (162)): 131–143. 
  164. ^ a b Horridge, Adrian (2008). "Origins and Relationships of Pacific Canoes and Rigs" (PDF). Dalam Di Piazza, Anne; Pearthree, Erik. Canoes of the Grand Ocean. BAR International Series 1802. Archaeopress. ISBN 9781407302898. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 Juli 2020. 
  165. ^ a b Lacsina, Ligaya (2016). Examining pre-colonial Southeast Asian boatbuilding: An archaeological study of the Butuan Boats and the use of edge-joined planking in local and regional construction techniques (PhD). Flinders University. 
  166. ^ Heng, Derek (2018). "Ships, Shipwrecks, and Archaeological Recoveries as Sources of Southeast Asian History". Dalam Ludden, David. Oxford Research Encyclopedia of Asian History. doi:10.1093/acrefore/9780190277727.013.97. ISBN 978-0-19-027772-7. 
  167. ^ Kirch, Patrick Vinton (2012). A Shark Going Inland Is My Chief: The Island Civilization of Ancient Hawai'i. University of California Press. hlm. 25–26. ISBN 9780520953833. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  168. ^ Gallaher, Timothy (2014). "The Past and Future of Hala (Pandanus tectorius) in Hawaii". Dalam Keawe, Lia O'Neill M.A.; MacDowell, Marsha; Dewhurst, C. Kurt. ʻIke Ulana Lau Hala: The Vitality and Vibrancy of Lau Hala Weaving Traditions in Hawaiʻi. Hawai'inuiakea School of Hawaiian Knowledge ; University of Hawai'i Press. doi:10.13140/RG.2.1.2571.4648. ISBN 9780824840938. 
  169. ^ Hourani, George F. (1951). Arab Seafaring: In the Indian Ocean in Ancient and Early Medieval Times. Princeton University Press. hlm. 100–104. 
  170. ^ Manguin, Pierre-Yves (2016). "Austronesian Shipping in the Indian Ocean: From Outrigger Boats to Trading Ships". Dalam Campbell, Gwyn. Early Exchange between Africa and the Wider Indian Ocean World. Palgrave Macmillan. hlm. 51–76. ISBN 9783319338224. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  171. ^ Pham, Charlotte; Blue, Lucy; Palmer, Colin (Mei 2010). "The Traditional Boats of Vietnam, an Overview". International Journal of Nautical Archaeology. 39 (2): 258–277. doi:10.1111/j.1095-9270.2010.00266.x. 
  172. ^ Sox, David G. Cham Maritime Technology: Basket-Hulled Boats. hlm. 1–12. 
  173. ^ Fox, James J. (1993). "Comparative Perspectives on Austronesian Houses: An Introductory Essay". Dalam Fox, James J. Inside Austronesian Houses: Perspectives on Domestic Designs for Living. ANU Press. hlm. 1–29. ISBN 9781920942847. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 April 2019. 
  174. ^ Blust, Robert; Trussel, Stephen (2013). "The Austronesian Comparative Dictionary: A Work in Progress". Oceanic Linguistics. 52 (2): 493–523. doi:10.1353/ol.2013.0016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 April 2019. 
  175. ^ a b c d e Sato, Koji (1991). "Menghuni Lumbung: Beberapa Pertimbangan Mengenai Asal-Usul Konstruksi Rumah Panggung di Kepulauan Pasifik". Antropologi Indonesia. 49: 31–47. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 April 2019. 
  176. ^ a b c d e Arbi, Ezrin; Rao, Sreenivasaiah Purushothama; Omar, Saari (21 November 2013). "Austronesian Architectural Heritage and the Grand Shrines at Ise, Japan". Journal of Asian and African Studies. 50 (1): 7–24. doi:10.1177/0021909613510245. 
  177. ^ a b c d e f bin Tajudeen, Imran (2017). "Śāstric and Austronesian Comparative Perspectives: Parallel Frameworks on Indic Architectural and Cultural Translations among Western Malayo-Polynesian Societies". Dalam Acri, Andrea; Blench, Roger; Landmann, Alexandra. Spirits and Ships: Cultural Transfers in Early Monsoon Asia. ISEAS – Yusof Ishak Institute. ISBN 9789814762762. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  178. ^ a b Waterson, Roxana (2009). Paths and Rivers: Sa'dan Toraja Society in Transformation. KITLV Press. ISBN 9789004253858. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  179. ^ Kendall, Stephen H. (1976). "The barangay as community in the Philippines". Ekistics. 41 (242): 15–19. JSTOR 43618621. 
  180. ^ Lico, Gerard (2008). Arkitekturang Filipino: A History of Architecture and Urbanism in the Philippines. University of the Philippines Press. ISBN 9789715425797. 
  181. ^ Robbeets, Martine (2017). "Austronesian influence and Transeurasian ancestry in Japanese". Language Dynamics and Change. 7 (2): 210–251. doi:10.1163/22105832-00702005alt=Dapat diakses gratis. 
  182. ^ a b Heath, Helen; Summerhayes, Glenn R.; Hung, Hsiao-chun (2017). "Enter the Ceramic Matrix: Identifying the Nature of the Early Austronesian Settlement in the Cagayan Valley, Philippines". Dalam Piper, Philip J.; Matsumara, Hirofumi; Bulbeck, David. New Perspectives in Southeast Asian and Pacific Prehistory. terra australis. 45. ANU Press. ISBN 9781760460952. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 April 2018. 
  183. ^ a b c Carson, Mike T.; Hung, Hsiao-chun; Summerhayes, Glenn; Bellwood, Peter (Januari 2013). "The Pottery Trail From Southeast Asia to Remote Oceania". The Journal of Island and Coastal Archaeology. 8 (1): 17–36. doi:10.1080/15564894.2012.726941. hdl:1885/72437alt=Dapat diakses gratis. 
  184. ^ a b c Hung, Hsiao-chun; Carson, Mike T.; Bellwood, Peter; Campos, Fredeliza Z.; Piper, Philip J.; Dizon, Eusebio; Bolunia, Mary Jane Louise A.; Oxenham, Marc; Chi, Zhang (2011). "The first settlement of Remote Oceania: the Philippines to the Marianas". Antiquity. 85 (329): 909–926. doi:10.1017/S0003598X00068393alt=Dapat diakses gratis. 
  185. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q Wilson, Meredith; Ballard, Chris (2018). "Rock Art of the Pacific: Context and Intertextuality". Dalam David, Bruno; McNiven, Ian J. The Oxford Handbook of the Archaeology and Anthropology of Rock Art. Oxford University Press. hlm. 221–252. ISBN 9780190844950. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  186. ^ Burley DV, Connaughton SP, Clark G (23 Februari 2018). "Early cessation of ceramic production for ancestral Polynesian society in Tonga". PLOS ONE. 13 (2): e0193166. Bibcode:2018PLoSO..1393166B. doi:10.1371/journal.pone.0193166alt=Dapat diakses gratis. PMC 5825035alt=Dapat diakses gratis. PMID 29474448. 
  187. ^ Burley, David V. (1998). "Tongan Archaeology and the Tongan Past, 2850–150 B.P.". Journal of World Prehistory. 12 (3): 337–392. doi:10.1023/A:1022322303769. JSTOR 25801130. 
  188. ^ Wagelie, Jennifer (2002). "Lapita Pottery (ca. 1500–500 B.C.)". The Metropolitan Museum of Art. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2019. 
  189. ^ Bulbeck, David (2017). "Traditions of Jars as Mortuary Containers in the Indo-Malaysian Archipelago". Dalam Piper, Philip J.; Matsumara, Hirofumi; Bulbeck, David. New Perspectives in Southeast Asian and Pacific Prehistory. terra australis. 45. ANU Press. ISBN 9781760460952. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 April 2018. 
  190. ^ a b Hung, Hsiao-Chun; Iizuka, Yoshiyuki; Bellwood, Peter (2006). "Taiwan Jade in the Context of Southeast Asian Archaeology". Dalam Bacus, Elizabeth A.; Glover, Ian C.; Pigott, Vincent C. Uncovering Southeast Asia's Past: Selected Papers from the 10th International Conference of the European Association of Southeast Asian Archaeologists : the British Museum, London, 14th–17th September 2004. NUS Press. hlm. 203–215. ISBN 9789971693510. 
  191. ^ a b Hung HC, Iizuka Y, Bellwood P, Nguyen KD, Bellina B, Silapanth P, et al. (Desember 2007). "Ancient jades map 3,000 years of prehistoric exchange in Southeast Asia". Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America. 104 (50): 19745–50. doi:10.1073/pnas.0707304104alt=Dapat diakses gratis. JSTOR 25450787. PMC 2148369alt=Dapat diakses gratis. PMID 18048347. 
  192. ^ Hung, Hsiao-chun; Nguyen, Kim Dung; Bellwood, Peter; Carson, Mike T. (2013). "Coastal Connectivity: Long-Term Trading Networks Across the South China Sea". Journal of Island & Coastal Archaeology. 8 (3): 384–404. doi:10.1080/15564894.2013.781085. 
  193. ^ a b c Bellwood, Peter; Hung, Hsiao-Chun; Iizuka, Yoshiyuki (2011). "Taiwan Jade in the Philippines: 3,000 Years of Trade and Long-distance Interaction" (PDF). Dalam Benitez-Johannof, Purissima. Paths of Origins: The Austronesian Heritage. Artpostasia Pte Ltd. hlm. 30–41. ISBN 9789719429203. 
  194. ^ a b White, Taylor (1892). "Notes and queries". The Journal of the Polynesian Society. 1 (4): 273–276. JSTOR 20701262. 
  195. ^ Edwards, Edmundo; Edwards, Alexandra (2013). "The Origin of the Polynesians". When The Universe Was An Island. Hangaroa Press. ISBN 9789563531312. 
  196. ^ Harlow, George E.; Summerhayes, Glenn R.; Davies, Hugh L.; Matisoo-Smith, Lisa (1 Maret 2012). "jade gouge from Emirau Island, Papua New Guinea (Early Lapita context, 3300 BP): a unique jadeitite". European Journal of Mineralogy. 24 (2): 391–399. Bibcode:2012EJMin..24..391H. doi:10.1127/0935-1221/2012/0024-2175. 
  197. ^ Summerhayes, Glenn; Matisoo-Smith, Elizabeth; Mandui, Herman; Allen, Jim; Specht, Jim; Hogg, Nicholas; McPherson, Sheryl (2010). "Tamuarawai (EQS): An Early Lapita Site on Emirau, New Ireland, PNG". Journal of Pacific Archaeology. 1 (1): 62–75. 
  198. ^ Sand, Christophe (2016). "Prestige Stone Items in Island Melanesia: assessment of the enigmatic biconical picks, drilled plaques and stone clubs from New Caledonia". Journal of Pacific Archaeology. 7 (1): 30–40. 
  199. ^ Best, Elsdon (1912). "Stone Implements of the Maori". Dominion Museum Bulletin (4). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  200. ^ Keane, Basil (12 Juni 2006). "Story: Pounamu – jade or greenstone". Te Ara – The Encyclopedia of New Zealand. New Zealand Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Januari 2019. 
  201. ^ a b c d e f Tan, Noel Hidalgo (2016). "Rock art as an indication of (Austronesian) migration in Island Southeast Asia". Dalam Prasetyo, Bagyo; Nastiti, Tito Surti; Simanjuntak, Truman. Austronesian Diaspora: A New Perspective. Gadjah Mada University Press. ISBN 9786023862023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2020. 
  202. ^ Steimer-Herbet, Tara (2018). Indonesian Megaliths: A forgotten cultural heritage. Archaeopress. ISBN 9781784918446. 
  203. ^ Tan, Noel Hidalgo (2014). "Rock Art Research in Southeast Asia: A Synthesis". Arts. 3: 73–104. doi:10.3390/arts3010073alt=Dapat diakses gratis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2020. 
  204. ^ Lape, Peter V.; O'Connor, Sue; Burningham, Nick (31 Januari 2007). "Rock Art: A Potential Source of Information about Past Maritime Technology in the South-East Asia-Pacific Region". International Journal of Nautical Archaeology (dalam bahasa Inggris). 36 (2): 238–253. doi:10.1111/j.1095-9270.2006.00135.xalt=Dapat diakses gratis. 
  205. ^ Prasetyo, B. (2006). "Austronesian Prehistory from the Perspective of Comparative Megaliths". Dalam Simanjuntak, T.; Pojoh, I.H.E.; Hisyam, Mohammad. Austronesian Diaspora and the Ethnogeneses of People in Indonesian Archipelago. Indonesian Institute of Sciences (LIPI). hlm. 163–174. ISBN 9789792624366. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  206. ^ a b c d e O'Connor, Sue; Louys, Julien; Kealy, Shimona; Mahirta (2015). "First record of painted rock art near Kupang, West Timor, Indonesia, and the origins and distribution of the Austronesian Painting Tradition". Rock Art Research. 32 (2): 193–201. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2020. 
  207. ^ Jean-Michel, Chazine (2008). "Aesthetics and Function: A Composite Role in Borneo Rock Art?". Dalam Heyd, Thomas; Clegg, John. Aesthetics and Rock Art III Symposium. BAR International Series 1818. 10. Archaeopress. hlm. 65–74. ISBN 9781407303048. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2020. 
  208. ^ Carson, Mike T. (2012). "An overview of latte period archaeology" (PDF). Micronesica. 42 (1/2): 1–79. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 April 2019. 
  209. ^ Peterson, John A. (2012). "Latte villages in Guam and the Marianas: Monumentality or monumenterity?" (PDF). Micronesica. 42 (1/2): 183–08. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 April 2019. 
  210. ^ Liston, Jolie; Rieth, Timothy M. (2010). "Palau's Petroglyphs: Archaeology, Oral History, and Iconography". The Journal of the Polynesian Society. 119 (4): 401–414. JSTOR 23044947. 
  211. ^ Richards ZT, Shen CC, Hobbs JP, Wu CC, Jiang X, Beardsley F (Maret 2015). "New precise dates for the ancient and sacred coral pyramidal tombs of Leluh (Kosrae, Micronesia)". Science Advances. 1 (2): e1400060. Bibcode:2015SciA....1E0060R. doi:10.1126/sciadv.1400060. PMC 4643814alt=Dapat diakses gratis. PMID 26601144. 
  212. ^ Rainbird, Paul; Wilson, Meredith (2 Januari 2015). "Crossing the line: the enveloped cross in Pohnpei, Federated States of Micronesia". Antiquity. 76 (293): 635–636. doi:10.1017/S0003598X00091018. 
  213. ^ Krutak, Lars (2005–2006). "Return of the Headhunters: The Philippine Tattoo Revival". The Vanishing Tattoo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Juni 2018. 
  214. ^ Kirch, Patrick V. (1998). "Lapita and Its Aftermath: the Austronesian Settlement of Oceania". Dalam Goodenough, Ward H. Prehistoric Settlement of the Pacific, Volume 86, Part 5. American Philosophical Society. hlm. 70. ISBN 978-0-87169-865-0. 
  215. ^ Douglas, Bronwen (2005). "'Cureous Figures': European Voyagers and Tatau/Tattoo in Polynesia (1595–1800)". Dalam Thomas, Nicholas; Cole, Anna; Douglas, Bronwen. Tattoo: Bodies, Art and Exchange in the Pacific and the West. Reaktion Books. ISBN 9781861898234. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2020. Diakses tanggal 4 June 2020. 
  216. ^ Bellwood, Peter (2007). Prehistory of the Indo-Malaysian Archipelago. ANU E Press. hlm. 151. ISBN 9781921313127. 
  217. ^ Ellis, Juniper (2008). Tattooing the World: Pacific Designs in Print and Skin. Columbia University Press. ISBN 9780231513104. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2020. 
  218. ^ DeMello, Margo (2014). Inked: Tattoos and Body Art around the World. 1. ABC-CLIO. hlm. 272–274. ISBN 9781610690768. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2020. Diakses tanggal 4 June 2020. 
  219. ^ Krutak, Lars (2017). "Reviving Tribal Tattoo Traditions of the Philippines". Dalam Krutak, Lars; Deter-Wolf, Aaron. Ancient Ink: The Archaeology of Tattooing. University of Washington Press. hlm. 56–61. ISBN 9780295742847. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2020. Diakses tanggal 4 June 2020. 
  220. ^ Cummins, Joseph (2006). History's Great Untold Stories: Obscure Events of Lasting Importance. Pier 9. hlm. 133. ISBN 9781740458085. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2020. Diakses tanggal 5 August 2016. 
  221. ^ Masferré, Eduardo (1999). A Tribute to the Philippine Cordillera. Asiatype, Inc. hlm. 64. ISBN 9789719171201. 
  222. ^ Salvador-Amores, Analyn Ikin V. (2002). "Batek: Traditional Tattoos and Identities in Contemporary Kalinga, North Luzon Philippines". Humanities Diliman. 3 (1): 105–142. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2012. Diakses tanggal 9 December 2013. 
  223. ^ Van Dinter; Maarten Hesselt (2005). The World of Tattoo: An Illustrated History. Centraal Boekhuis. hlm. 64. ISBN 9789068321920. 
  224. ^ Krutak, Lars (2009). "The Kalinga Batok (Tattoo) Festival". The Vanishing Tattoo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 April 2018. Diakses tanggal 9 December 2013. 
  225. ^ Best, Eldson (1904). "The Uhi-Maori, or Native Tattooing Instruments". The Journal of the Polynesian Society. 13 (3): 166–172. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2012. Diakses tanggal 9 December 2013. 

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tidak adanya darah Denisovan dalam populasi Asia Tenggara barat mencerminkan adanya kawin silang antara manusia modern dengan manusia Denisova yang terjadi di Asia Tenggara, kemungkinan di timur Garis Wallace, dan bukannya di Eurasia (Reich dkk., 2011; Cooper & Stringer, 2013)
  2. ^ Contoh kata kerabat adalah taumata (Sangir), tomotau (Molima), tamata (Kola), tamata (Fiji), tangata (Samoa), dan kanaka (Hawaii)
  3. ^ Terkadang juga disebut "Austronesia awal" atau "proto-Austronesia". Istilah terakhir tidak boleh disamakan dengan bahasa terekonstruksi Proto-Austronesia, yang tidak dipakai oleh orang-orang pra-Austronesia. (Bellwood, 1988)
  4. ^ Kata-kata kerabat termasuk umaq (Paiwan), lumak (T'boli), rumah (Melayu), rumòh (Aceh), um (Sawai), uma (Rote), ruma (Torau), dan iimw (Chuuk).
  5. ^ Kata-kata kerabat termasuk báhay (Tagalog), baláy (Cebuano), balai (Melayu), bale (Bali), vale (Fiji), hale (Hawaii), dan whare (Māori).
  6. ^ Kata-kata kerabat termasuk repaw (Kavalan), lepaw (Kenyah), lepau (Melayu), dan lepo (Sikka).
  7. ^ Kata-kata kerabat termasuk kamalig (Yami), kamálig (Tagalog), kamalir (Jawa Kuno), kemali (Hawu), dan kamal (Papitalai).
  8. ^ Kata-kata kerabat termasuk banwá (Cebuano), menoa (Iban), bonua (Banggai), hnua (Selaru), pnu (Sawai), vanua (Fiji), fanua (Samoa), honua (Hawaii), dan whenua (Māori).

Buku[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]