Kebudayaan Hemudu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kebudayaan Hemudu
Peta yang menunjukkan besarnya Kebudayaan Hemudu
Jangkauan
geografis
Tiongkok Timur
PeriodeNeolitikum Tiongkok
Tanggalskt. 5500 – skt. 3300 SM
Didahului olehKebudayaan Kuahuqiao
Diikuti olehKebudayaan Liangzhu
Kebudayaan Hemudu
Hanzi: 河姆渡文化
Mangkuk tembikar dengan gambar babi, budaya Hemudu
Tembikar hitam budaya Hemudu

Kebudayaan Hemudu (5500 SM - 3300 SM[1]) merupakan sebuah kebudayaan Neolitik yang berkembang di selatan Teluk Hangzhou di Jiangnan Yuyao modern, Zhejiang, Tiongkok. Kebudayaan ini dapat dibagi menjadi fase awal dan akhir, masing-masing sebelum dan sesudah 4000 SM.[1] Situs di Hemudu, 22 km barat laut Ningbo, ditemukan pada tahun 1973. Situs Hemudu juga ditemukan di pulau Zhoushan. Hemudu dikatakan berbeda secara fisik dari penduduk situs Sungai Kuning di utara.[2] Para cendekiawan melihat kebudayaan Hemudu sebagai sumber kebudayaan proto-Austronesia.[3][4][5]

Kebudayaan Material[sunting | sunting sumber]

Beberapa cendekiawan menegaskan bahwa budaya Hemudu hidup berdampingan dengan Kebudayaan Majiabang sebagai dua kebudayaan yang terpisah dan berbeda, dengan transmisi budaya antara keduanya. Kelompok ulama lainnya Hemudu dengan subtradisi Majiabang.[1] Dua banjir besar menyebabkan Sungai Yaojiang di dekatnya berubah arah dan membanjiri tanah dengan garam, memaksa orang-orang Hemudu meninggalkan permukimannya. Orang-orang Hemudu tinggal di rumah-rumah panggung. yang panjang. Rumah panjang komunal juga umum di situs Hemudu, seperti yang ditemukan di Kalimantan modern.[6]

Budaya Hemudu adalah salah satu budaya paling awal untuk menanam padi. Penggalian baru-baru ini di lokasi periode Hemudu di Tianluoshan telah menunjukkan padi sedang mengalami perubahan evolusioner yang dikenal sebagai domestikasi.[7] Sebagian besar artefak yang ditemukan di Hemudu terdiri dari tulang-tulang binatang, yang dicontohkan oleh cangkul yang terbuat dari tulang bahu yang digunakan untuk menanam padi.

Budaya juga menghasilkan kayu lak. Mangkok merah pernis di Museum Zhejiang berasal dari tanggal: 4000~5000 SM. Hal ini diyakini sebagai objek paling awal di dunia.[8]

Sisa-sisa berbagai tanaman, termasuk air caltrop, Nelumbo nucifera, biji-bijian, melon, buah kiwi liar, blackberry, persik, kacang rubah atau Gorgon euryale dan labu air, ditemukan di Hemudu dan Tianluoshan.[1] Orang-orang Hemudu kemungkinan memelihara babi, dan anjing tetapi berlatih berburu rusa dan beberapa kerbau liar. Memancing juga dilakukan dalam skala besar, dengan fokus khusus pada ikan mas.[9] Praktik memancing dan berburu dibuktikan oleh sisa-sisa tulang tombak dan busur dan kepala panah. Instrumen musik, seperti peluit tulang dan drum kayu, juga ditemukan di Hemudu. Desain artefak oleh penduduk Hemudu memiliki banyak kemiripan dengan yang ada di Insular Asia Tenggara.[4]

Budaya menghasilkan tembikar yang tebal dan keropos. Tembikar yang berbeda biasanya berwarna hitam dan dibuat dengan bubuk arang. Desain tanaman dan geometrik biasanya dicat ke tembikar; tembikar itu kadang-kadang juga ditandai dengan tali. Kebudayaan tersebut juga menghasilkan ukiran ornamen batu giok, ukiran artefak gading dan patung-patung tanah liat kecil.

Organisasi sosial politik[sunting | sunting sumber]

Pada periode Hemudu awal adalah fase klan maternal. Keturunan dikatakan matrilineal dan status sosial anak-anak dan wanita relatif tinggi. Pada periode selanjutnya, mereka secara bertahap bertransisi menjadi klan patrilineal. Selama periode ini, status sosial manusia naik dan turun melewati garis laki-laki.

Agama[sunting | sunting sumber]

Penduduk Hemudu menyembah roh matahari dan juga roh kesuburan. Mereka juga mengesahkan ritual perdukunan ke matahari dan percaya pada burung totem. Keyakinan akan kehidupan setelah kematian dan hantu diyakini telah terjadi juga. Orang-orang dikuburkan dengan kepala mereka menghadap ke timur atau timur laut dan sebagian besar tidak memiliki benda pemakaman. Bayi dikuburkan di pemakaman gaya peti pasu, sementara anak-anak dan orang dewasa menerima pemakaman di tingkat bumi. Mereka tidak memiliki tanah pemakaman komunal yang pasti, untuk sebagian besar, tetapi tanah pemakaman komunal klan telah ditemukan pada periode selanjutnya. Dua kelompok di bagian terpisah dari tanah pemakaman ini dianggap sebagai dua klan yang saling menikah. Ada lebih banyak barang penguburan di tanah pemakaman komunal ini.[1]

Lingkungan[sunting | sunting sumber]

Fosil amuba dan serbuk sari menunjukkan bahwa budaya Hemudu muncul dan berkembang di tengah-tengah Holocene climatic optimum. Sebuah studi tentang ketinggian permukaan laut di Dataran Ningshao dari 7000 hingga 5000 BP menunjukkan bahwa mungkin ada permukaan laut yang lebih stabil pada saat ini, diikuti oleh banjir yang sering dari 5.000 hingga 3900 BP. Iklim dikatakan tropis ke subtropis dengan suhu tinggi dan banyak curah hujan sepanjang tahun.[10]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e ().
  2. ^ Goodenough, Ward (1996). Prehistoric Settlement of the Pacific, Volume 86, Part 5. hlm. 53. 
  3. ^ "The Bernice Pauahi Bishop Museum". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-28. 
  4. ^ a b Tarling, Nicholas (1999). The Cambridge History of Southeast Asia. hlm. 102–103. 
  5. ^ Liu, Li (2012). The Archaeology of China: From the Late Paleolithic to the Early Bronze Age. hlm. 204. 
  6. ^ Maisel, Charles Keith (1999). Early Civilizations of the Old World: The Formative Histories of Egypt, the Levant, Mesopotamia, India and China. Psychology Press. hlm. 288. ISBN 978-0-4151-0975-8. 
  7. ^ Fuller, Dorian Q, Ling Qin, Yunfei Zheng, Zhijun Zhao, Xugao Chen, Leo Aoi Hosoya, and Guo-ping Sun (2009) "The Domestication Process and Domestication Rate in Rice: Spikelet bases from the Lower Yangtze". Science 323: 1607–1610 DOI:10.1126/science.1166605
  8. ^ Red Lacquer Wood Bowl: The Origin of Lacquerware (2009)
  9. ^ Nakajima T, Nakajima M, Mizuno T, Sun G-P, He S-P and Yamazaki T (2010) "On the pharyngeal tooth remains of crucian and common carp from the Neolithic Tianluoshan site, Zhejiang Province, China, with remarks on the relationship between freshwater fishing and rice cultivation in the Neolithic Age". International Journal of Osteoarchaeology DOI:10.1002/oa.1206.
  10. ^ Underhill, Anne (2013). A Companion To Chinese Archaeology. hlm. 561. 
  • Fuller, D.Q.; Qin, Ling (2010), "Declining oaks, increasing artistry, and cultivating rice: the environmental and social context of the emergence of farming in the Lower Yangtze Region", Environmental Archaeology, 15 (2): 139–159, doi:10.1179/146141010X12640787648531.  Lebih dari satu parameter |surname2= dan |last2= yang digunakan (bantuan); Lebih dari satu parameter |given2= dan |first2= yang digunakan (bantuan); Lebih dari satu parameter |work= dan |journal= yang digunakan (bantuan); Lebih dari satu parameter |DOI= dan |doi= yang digunakan (bantuan)
  • Liu, Li; Chen, Xingcan (2012), The Archaeology of China: From the Late Paleolithic to the Early Bronze Age, Cambridge University Press, ISBN 978-0-521-64310-8.  Lebih dari satu parameter |surname2= dan |last2= yang digunakan (bantuan); Lebih dari satu parameter |given2= dan |first2= yang digunakan (bantuan); Lebih dari satu parameter |ISBN= dan |isbn= yang digunakan (bantuan)
  • Wang, Haiming (2001), "Majiabang", dalam Peregrine, Peter N., Encyclopedia of Prehistory, Volume 3: East Asia and Oceania, Springer, hlm. 206–221, ISBN 978-0-306-46257-3.  Lebih dari satu parameter |ISBN= dan |isbn= yang digunakan (bantuan)

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Allan, Sarah (ed), The Formation of Chinese Civilization: An Archaeological Perspective, ISBN 0-300-09382-90-300-09382-9
  • Chang, Kwang-chih. The Archaeology of Ancient China, ISBN 0-300-03784-80-300-03784-8
  • Fuller, D.Q & Harvey, E., Qin,L. (2007). Presumed domestication? Evidence for wild rice cultivation and domestication in the fifth millennium BC of the Lower Yangzte region.Antiquity 81(312), 316-331
  • Zhu C, Zheng CG, Ma CM, Yang XX, Gao XZ, Wang HM, Shao JH. On the Holocene sea-level highstand along the Yangtze Delta and Ningshao Plain, east China. CHINESE SCIENCE BULLETIN 48 (24): 2672-2683 DEC 2003