Vulva

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Vulva manusia
Genital Diversity Expanded.jpg
Keanekaragaman bentuk dan tampilan vulva dari wanita yang berbeda (rambut kemaluan dibuang dalam beberapa kasus)
Rincian
Prekursor Tuberkulum genital, lipatan urogenital
Arteri Arteri internal pudendal
Vena Vena internal pudendal
Saraf Saraf pudendal
Limfa Kelenjar getah bening inguinal superfisial
Pengenal
Latin pudendum femininum
MeSH 05.360.319.887
Dorlands
/Elsevier
Vulva
TA A09.2.01.001
FMA 20462
Terminologi anatomi

Vulva atau puki[1] atau farji[2] adalah alat kelamin bagian luar pada mamalia betina. Artikel ini berkaitan dengan kemaluan manusia, meskipun strukturnya serupa untuk mamalia lainnya.

Vulva (bahasa Latin: pembungkus, penutup)[3] terdiri dari organ seks wanita eksternal.[4] Bagian-bagian vulva antara lain mons pubis, labia majora, labia minora, klitoris, bulb of vestibule (tonjolan vestibulum), vestibulum vulva, meatus urin, Kelenjar Bartholin (yang lebih besar) dan Kelenjar Skene (kelenjar vestibular yang lebih rendah), dan pembukaan vagina.[5][6] Meatus urin (pembukaan saluran kencing) juga terlihat saat membuka vestibulum vulva. Fitur lain dari vulva meliputi: celah pudendal, kelenjar sebaceous, segitiga urogenitalia (bagian anterior dari perineum), dan rambut kemaluan.

Vulva adalah pintu masuk ke vagina, yang mengarah ke rahim, dan memberikan lapisan perlindungan ganda bagi vagina oleh lipatan labia luar dan dalam. Vulva dapat dipengaruhi oleh banyak kelainan yang seringkali dapat menyebabkan iritasi. Menjaga Kesehatan Vulvovaginal adalah salah satu tindakan untuk mencegah banyak penyakit.[4]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Gambar vulva yang telah diberi label, menunjukkan tampak luar dan dalam

Struktur dan fitur[sunting | sunting sumber]

Struktur utama vulva adalah: mons pubis, labia (mayor dan minor) termasuk frenulum labia minor, bagian luar klitoris - tudung klitoris (juga dikenal sebagai prepuce) dan kelopak klitoris, meatus urin, pembukaan vagina dan selaput dara, serta Bartholin dan kelenjar Skene.[7]

Bagian lainnya termasuk: celah pudendal, kelenjar sebaceous, vestibulum vulva, dan segitiga urogenital (bagian anterior dari perineum).

Mons pubis adalah gundukan lunak jaringan lemak di bagian depan vulva, di daerah kemaluan yang menutupi tulang pubis. Mons pubis adalah bahasa Latin untuk "gundukan kemaluan" dan terdapat pada kedua jenis kelamin. Terkadang istilah varian digunakan secara khusus untuk wanita—yaitu mons veneris '("gundukan Venus").[8] Di bagian bawah mons pubis terbelah oleh lubang celah pudendal, yang memisahkan mons pubis dengan labia mayora. Celah pudendal juga dikenal sebagai celah Venus (dewi cinta Romawi). Labia mayora dan labia minora melindungi vestibulum vulva. Tudung klitoris dan labia minora menonjol ke dalam celah pudendal sampai tingkat yang lebih rendah atau lebih tinggi.

Celah pudendal memisahkan mons pubis menjadi sepasang labia mayora

Pasangan luar lipatan adalah labia majora (bahasa Latin Baru: bibir yang lebih besar) yang terbagi oleh celah pudendal, memuat dan melindungi struktur vulva lainnya yang lebih halus. Labia majora bertemu lagi di segitiga urogenital (bagian anterior dari perineum) di antara celah pudendal dan anus. Warna kulit luar labia majora biasanya mendekati keseluruhan warna kulit individu, meski ada variasi yang cukup banyak. Kulit bagian dalam dan selaput lendir sering berwarna merah muda atau kecoklatan.

Variasi dalam penampilan genital luar wanita (variasi genetik) tampak depan: pada beberapa wanita labia minora dan tudung klitoris menonjol diantara labia majora dan terlihat jelas dalam posisi berdiri tegak, sementara benar-benar tersembunyi pada beberapa wanita lain. (Rambut kemaluan dipangkas atau dibuang pada kebanyakan contoh.)

Labia minora (bibir yang lebih kecil) adalah dua lipatan lembut labia dalam labia majora, dan mengandung banyak kelenjar sebaceous.[9] Labia majora dan labia minora bertemu di frenulum labia minora yang merupakan lipatan jaringan restriktif pada ujung posterior vulva. Meski disebut bibir kecil mereka seringkali bisa berukuran cukup besar dan mungkin menonjol hingga bagian luar labia majora. Sebagian besar variasi di antara vulva terletak pada perbedaan ukuran, bentuk, dan warna labia minora yang signifikan. Variasi ini juga telah dibuktikan dalam tampilan besar 400 cetakan vulva yang disebut 'Great Wall of Vagina' yang dibuat untuk mengisi kekurangan informasi tentang bentuk vulva yang normal. Cetakan gips yang diambil dari kelompok perempuan yang banyak dan beragam menunjukkan dengan jelas bahwa ada banyak variasi.[10]

Klitoris terletak di bagian depan vulva, tempat dimana labia minora bertemu, di frenulum klitoris. Bagian yang terlihat dari klitoris adalah kelopak klitoris. Biasanya, kelopak atau kepala klitoris kira-kira mempunyai ukuran dan bentuk serupa kacang, meskipun dapat secara signifikan lebih besar atau lebih kecil. Kelopak klitoris sangat sensitif, mengandung banyak ujung saraf dan merupakan organ homolog dengan kepala penis pada pria. tudung klitoris, adalah lipatan pelindung kulit yang biasanya menutupi klitoris, namun kulit ini mungkin tidak sepenuhnya menutupi klitoris yang berukuran lebih besar dari biasanya. Tudung klitoris adalah padanan kulup laki-laki pada wanita. Seringkali tudung klitoris hanya sebagian tersembunyi di dalam celah pudendal.[11]

Daerah antara labia minora dimana lubang vagina dan saluran kencing berada disebut vestibulum vulva. Saluran kencing berada di bawah klitoris dan tepat di depan vagina.

Pembukaan vagina terletak di bagian bawah vestibulum vulva, di dekat perineum. Istilah introitus lebih tepat secara teknis daripada "pembukaan", karena vagina biasanya kempis, dengan lubang tertutup, kecuali ada yang disisipkan. Introitus kadang-kadang tertutup sebagian oleh membran yang disebut selaput dara. Selaput dara biasanya akan pecah saat pertama kali melakukan hubungan seks yang kuat, dan darah yang dihasilkan oleh ruptur ini sering dianggap menandakan keperawanan. Namun, selaput dara juga bisa pecah secara spontan saat berolahraga (termasuk menunggang kuda) atau diregangkan oleh aktivitas normal seperti penggunaan tampon dan cangkir haid, atau selaput daranya sangat kecil hingga seakan tidak terlihat. Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, selaput dara benar-benar menutupi lubang vagina, yang membutuhkan operasi hymenotomi.[12]

Di kedua sisi belakang lubang vagina terdapat dua kelenjar vestibular besar, yang juga dikenal sebagai kelenjar Bartholin. Kelenjar ini mengeluarkan lendir dan pelumas untuk vagina dan vulva.[13] Kelenjar tersebut merupakan homolog kelenjar bulbourethral pada pria. Kelenjar vestibular kecil, yang juga dikenal sebagai kelenjar Skene, ditemukan di dinding anterior vagina. Dan merupakan homolog kelenjar prostat laki-laki dan juga disebut sebagai prostat perempuan.[14]

Kulit vulva lebih halus daripada area kulit lainnya.[15] Rambut kemaluan jauh lebih kasar dibanding rambut tubuh lainnya. Rambut ini tumbuh pada masa pubertas dan dianggap sebagai karakteristik seks sekunder.[16][17] Mons pubis dan labia majora ditutupi oleh rambut kemaluan yang juga bisa tumbuh di paha bagian dalam dan perineum. Pubarche adalah istilah untuk pertumbuhan pertama rambut kemaluan dan dapat terjadi secara terpisah dari pubertas. Pubarche prematur mungkin mengindikasikan adanya kondisi yang mengganggu endokrin.[18] Kelenjar keringat apokrin mensekresikan keringat ke dalam folikel rambut kemaluan. Sekresi ini dipecah oleh bakteri pada kulit dan menghasilkan bau,[19] beberapa orang menganggap bau ini berperan sebagai feromon seks (penarik seksual).

Jaringan vulva sangat vaskular dan suplai darah diberikan oleh tiga arteri pudendal. Kembalinya vena adalah melalui vena pudendal eksternal dan vena pudendal internal. Organ dan jaringan vulva dialiri oleh rantai kelenjar getah bening inguinal superfisial yang terletak di sepanjang pembuluh darah.[6][16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kata dasar puki1, Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), © 2012-2013 versi 1.2, Hak Cipta Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kemdikbud (Pusat Bahasa). Diakses 14 Mei 2013.
  2. ^ Kata dasar farji, Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), © 2012-2013 versi 1.2, Hak Cipta Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kemdikbud (Pusat Bahasa). Diakses 14 Mei 2013.
  3. ^ "vulva". The Free Dictionary. Diakses tanggal 10 April 2016. 
  4. ^ a b Telleen, Steven (11 February 2016). "The Female Reproductive System". Rice University, OpenStax CNX. Diakses tanggal 29 March 2016. 
  5. ^ Rosdahl, Caroline (2012). Textbook of basic nursing. Philadelphia: Wolters Kluwer Health/Lippincott Williams & Wilkins. hlm. 319. ISBN 9781605477725. 
  6. ^ a b Hoffman, Barbara; et al. (2011). Williams gynecology (edisi ke-2nd). New York: McGraw-Hill Medical. hlmn. 794–806. ISBN 9780071716727. 
  7. ^ J., Tortora, Gerard (2010). Principles of anatomy and physiology. Derrickson, Bryan. (edisi ke-12th). Hoboken, NJ: John Wiley & Sons. hlmn. 1107–1110. ISBN 9780470233474. OCLC 192027371. 
  8. ^ New Oxford American Dictionary. Oxford University Press. 2011. The rounded mass of fatty tissue lying over the joint of the pubic bones, in women typically more prominent and also called the mons veneris. 
  9. ^ Young, Barbra; Lowe, James S; Stevens, Alan; Heath, John W; Deakin, Philip J (March 2006). Wheater's Functional Histology (edisi ke-5th). Elsevier Health Sciences. hlmn. 175–178. ISBN 978-0-443-06850-8. 
  10. ^ "'The Great Wall Of Vagina' Is, Well, A Great Wall Of Vaginas (NSFW)". Diakses tanggal 2016-04-17. 
  11. ^ O'connell, H. E., Sanjeevan, K. V., & Hutson, J. M. (2005). Anatomy of the clitoris. The Journal of urology, 174(4), 1189-1195
  12. ^ MacDougall, J. (2016). Management of Imperforate Hymen, Transverse and other Vaginal Septa. Gynecologic and Obstetric Surgery: Challenges and Management Options, 525-527
  13. ^ Lee, MY; Dalpiaz, A; Schwamb, R; Miao, Y; Waltzer, W; Khan, A (May 2015). "Clinical Pathology of Bartholin's Glands: A Review of the Literature". Current Urology. 8 (1): 22–5. doi:10.1159/000365683. PMC 4483306Dapat diakses secara gratis. PMID 26195958. 
  14. ^ Zaviacic M, Ablin RJ (January 2000). "The female prostate and prostate-specific antigen. Immunohistochemical localization, implications of this prostate marker in women and reasons for using the term "prostate" in the human female". Histol Histopathol. 15 (1): 131–42. PMID 10668204. 
  15. ^ "Skin conditions of the vulva". Royal College of Obstetricians & Gynaecologists. Diakses tanggal 6 April 2016. 
  16. ^ a b Maclean, Allan; Reid, Wendy (2011). "40". Dalam Shaw, Robert. Gynaecology. Edinburgh New York: Churchill Livingstone/Elsevier. hlmn. 599–612. ISBN 978-0-7020-3120-5; Access provided by the University of Pittsburgh 
  17. ^ Fox, Kent M. Van De Graaff, Stuart Ira (1989). Concepts of human anatomy and physiology (edisi ke-2nd.). Dubuque, Iowa: Wm. C. Brown Publishers. hlm. 962. ISBN 0697056759. 
  18. ^ Ibáñez, L; Potau, N; Dunger, D; de Zegher, F (2000). "Precocious pubarche in girls and the development of androgen excess". Journal of pediatric endocrinology & metabolism : JPEM. 13 Suppl 5: 1261–3. PMID 11117666. 
  19. ^ "Sweating and body odor Causes - Mayo Clinic". www.mayoclinic.org. Diakses tanggal 16 April 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]