Hidung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hidung
Canine Nose Macro Photo.png
Hidung seekor Anjing
Rincian
Pengidentifikasi
Bahasa LatinNasus
MeSHD009666
TAA06.1.01.001
A01.1.00.009
Daftar istilah anatomi

Secara anatomi, hidung adalah penonjolan pada vertebrata yang mengandung nostril, yang menyaring udara untuk pernapasan. Hidung sebagai suatu istilah, dapat juga digunakan untuk menunjukkan ujung sesuatu, seperti hidung pada pesawat terbang.

Hidung manusia[sunting | sunting sumber]

Hidung adalah bagian yang paling menonjol di wajah, yang berfungsi menghirup udara pernapasan, menyaring udara, menghangatkan udara pernapasan, juga berperan dalam resonansi suara.[1]

Hidung merupakan alat indra manusia yang menanggapi rangsang berupa bau atau zat kimia yang berupa gas. Di dalam rongga hidung terdapat serabut saraf pembau yang dilengkapi dengan sel-sel pembau, sekitar 10-20 juta sel pembau.[2] Setiap sel pembau mempunyai rambut-rambut halus (silia olfaktori) di ujungnya dan diliputi oleh selaput lendir yang berfungsi sebagai pelembab rongga hidung.

Proses mencium sesuatu[sunting | sunting sumber]

Pada saat kita bernapas, zat kimia yang berupa gas ikut masuk ke dalam hidung. Zat kimia yang merupakan sumber bau akan dilarutkan pada selaput lendir, kemudian akan merangsang rambut-rambut halus pada sel pembau. sel pembau akan meneruskan rangsang ini ke otak untuk diolah sehingga bisa mengetahui jenis bau dari zat kimia tersebut.

Di dalam rongga hidung, udara mengalami penyesuaian temperatur dan kelembapan. Proses ini dilakukan melalui sekat rongga hidung (concha nasalis). Di suatu rongga hidung (kiri atau kanan) terdapat 3 buah conchae yang membagi rongga tersebut menjadi 3 bagian. Pada saat melewati conchae, udara akan disesuaikan terhadap temperatur panas atau dingin. Udara yang terlalu panas akan diturunkan temperaturnya dan yang terlalu dingin akan dihangatkan.[3]

Penyakit pada hidung[sunting | sunting sumber]

Gangguan pada hidung biasanya disebabkan oleh radang atau sakit pilek yang menghasilkan lendir atau ingus sehingga menghalangi bau mencapai ujung saraf pembau. Gangguan lain juga bisa disebabkan oleh adanya kotoran pada hidung dan bulu hidung yang terlalu banyak. Membersihkan hidung dari kotoran dan merapikan bulu, dapat membantu menghindarkan gangguan penciuman.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "nose | Description, Functions, & Facts". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-30. 
  2. ^ Abdullah, Mikrajudin (2007). IPA Terpadu - jilid 3A. Jakarta: ESIS. hlm. 85. ISBN 9789797344641. 
  3. ^ Wibowo, Daniel S. (2006). Anatomi Tubuh Manusia. Jakarta: Grasindo. hlm. 70. ISBN 9789797328887. 
  4. ^ "Nose: Facts, Function & Diseases | Live Science". www.livescience.com. Diakses tanggal 2020-11-30. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]