Tulang dada

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tulang dada adalah tulang yang terletak di bagian tengah dada dan berbertuk pipih. Tulang dada dan tulang iga saling terhubung untuk melindungi organ dada dari cedera. [1] Tulang dada berkembang dari batang mesenkim kiri dan kanan yang bermigrasi ke garis tengah dan akhirnya menyatu. Tulang dada tersusun atas tiga bagian, manubrium, tubuh, dan proses xifoid. [2]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Tulang dada berasal dari bahasa yunani kuno στέρνον (stérnon) yang berarti dada. Tulang dada terhubung dengan tujuh tulang rusuk atas (tulang rusuk sejati), dan secara tidak langsung terhubung ke tulang rusuk palsu melalui tulang rawan kosta. pada bagian atas, tulang dada terhubung dengan klavikula. tulang dada terbagi menjadi tiga bagian utama, manubrium, tubuh, dan proses xifoid. [3]

Manubrium[sunting | sunting sumber]

Manubrium berbentuk segi empat dan terletak di bagian atas tulang dada. Pada batas bawah lebih mengerucut, agak kasar, dan dihubungkan dengan tubuh tulang dada dengan lapisan tipis tulang rawan. Di batas superior tulang terdapat takik jugularis dan serat ligamen interklavikula. Takik klavikula untuk menghubungkan klavikula yang mengarah ke atas dan ke lateral pada kedua sisi takik jugularis. Tulang rawan kosta dari tulang rusuk pertama dan bagian dari tulang rusuk kedua juga tehubung dengan manubrium.[3]

Serat pektoralis mayor dan sternokleidomastoid terhubung ke permukaan anterior. Otot sternohyoid dan sternotiroid menempel pada permukaan posterior. Ligamentum sternoperikardial superior menempelkan perikardium ke manubrium, yang terletak di bagian superior mediastinum tengah. Pada sudut sternum, batas bawah manubrium terhubung dengan tubuh sternum (louis), sudut louis terletak di tingkat batas inferior T4 dan di mana pasangan kedua tulang rawan kosta bergabung dengan tulang dada. Ruang interkostal kedua dapat dirasakan di kedua sisi sudut ini dan di sinilah area pulmonal dan aorta di kiri dan kanan, masing-masing, di auskultasi.[3]

Tubuh Sternum[sunting | sunting sumber]

Tubuh tulang dada (tubuh sternum) adalah bagian terbesar yang rata dan memanjang. Berartikulasi secara superior dengan manubrium (sendi manubriosternal) dan secara inferior dengan proses xiphoid (sendi xiphisternal). Banyak aspek artikular berjalan di sepanjang tepi lateral tubuh sternum (tekanan berjajar tulang rawan di tulang). Tulang rawan kosta dari tulang rusuk 3-6 berartikulasi dengan aspek artikular ini. Demifacets adalah faset yang lebih kecil yang digunakan untuk artikulasi dengan bagian rusuk kedua dan ketujuh.[4]

Proses xiphoid[sunting | sunting sumber]

Proses xiphoid adalah bagian paling inferior dan terkecil dari tulang dada. Ujungnya terletak pada tingkat vertebra T10 dan bervariasi dalam bentuk dan skala. Proses xiphoid memiliki struktur tulang rawan dan mengeras di usia lanjut, sekitar usia 40 tahun. Proses xiphoid berartikulasi dengan sebagian dari tulang rawan kosta ketujuh pada beberapa orang. [4]

Signifikansi Klinis[sunting | sunting sumber]

Sternotomi[sunting | sunting sumber]

Sternotomi (operasi kardiotoraks) adalah prosedur pembedahan yang memungkinkan akses ke rongga dada dengan memotong tulang dada (sternum). Karena memungkinkan penglihatan yang luas, sternotomi median adalah prosedur paling umum untuk operasi toraks mayor. [5]

  • Hemisternotomi: sayatan garis tengah di bagian atas atau bawah tulang dada.
  • Clamshell sternotomy (torakosternotomi bilateral): sternotomi parsial yang melibatkan sayatan horizontal di ruang interkostal kelima atau keenam (ruang antara tulang rusuk) di kedua sisi tulang dada, dengan tulang rusuk ditarik untuk tampilan yang lebih baik.
  • Hemiclamshell (sternotomi toraks): sternotomi parsial dengan sayatan horizontal di kedua sisi sternum di ruang interkostal kelima atau keenam.
  • Modifikasi torakosternotomi :Sebuah sternotomi kulit kerang dengan teknik penutupan sayatan sternum yang dimodifikasi dari tulang dada dengan kabel yang menyilang.

Dislokasi sendi sternoklavikularis[sunting | sunting sumber]

Sendi sternoklavikularis jarang mengalami dislokasi dan dapat dibagi menjadi dislokasi anterior dan posterior, dengan yang pertama lebih sering terjadi. Karena kurangnya kontak artikular, sendi sternoklavikularis pada dasarnya rapuh dan harus bergantung pada struktur ligamen di sekitarnya untuk kohesi, seperti ligamen costoclavicular, interclavicular, dan capsular. Kapsul posterior telah ditunjukkan dalam beberapa penelitian sebagai struktur terpenting dalam menentukan stabilitas terlepas dari arah cedera.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sternum Area, Anatomy & Pictures | Body Maps". Healthline (dalam bahasa Inggris). 2018-01-21. Diakses tanggal 2021-04-25. 
  2. ^ "The Thoracic Region". Clinical Anatomy of the Spine, Spinal Cord, and Ans (dalam bahasa Inggris): 210–245. 2014-01-01. doi:10.1016/B978-0-323-07954-9.00006-2. 
  3. ^ a b c "Sternum". Kenhub (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-04-25. 
  4. ^ a b "The Sternum - Body - Manubrium - Xiphoid - TeachMeAnatomy". Diakses tanggal 2021-04-25. 
  5. ^ "How Is a Sternotomy Done?". MedicineNet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-04-25. 
  6. ^ Morell, Daniel J; Thyagarajan, David S (2016-04-18). "Sternoclavicular joint dislocation and its management: A review of the literature". World Journal of Orthopedics. 7 (4): 244–250. doi:10.5312/wjo.v7.i4.244. ISSN 2218-5836. PMC 4832225alt=Dapat diakses gratis. PMID 27114931.