Sistem reproduksi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sistem reproduksi
Male pelvic structures.svg
Sistem reproduksi manusia laki-laki.
Rincian
Pengenal
Latin systema reproductionis
TA A09.0.00.000
FMA 7160 75572, 7160
Terminologi anatomi

Sistem reproduksi atau sistem genital adalah sistem organ seks dalam organisme yang bekerja sama untuk tujuan reproduksi seksual. Banyak zat non-hidup seperti cairan, hormon, dan feromon juga merupakan aksesoris penting untuk sistem reproduksi.[1] Tidak seperti kebanyakan sistem organ, jenis kelamin dari spesies yang telah terdiferensiasi sering memiliki perbedaan yang signifikan. Perbedaan ini memungkinkan untuk kombinasi materi genetik antara dua individu, yang memungkinkan untuk kemungkinan kebugaran genetik yang lebih besar dari keturunannya.[2]

Hewan[sunting | sunting sumber]

Manusia[sunting | sunting sumber]

Pria[sunting | sunting sumber]

  • Sepasang testis, yang terbungkus dalam kantong skrotum, testis berfungsi sebagai penghasil sperma dan hormon testosteron
  • Sepasang epididimis, saluran panjang berkelok-kelok terdapat di dalam skrotum

Wanita[sunting | sunting sumber]

Ovarium berfungsi menghasilkan ovum dan hormon (estrogen dan progesteron). Jika sel telur pada ovarium telah masak, akan dilepaskan dari ovarium, pelepasan telur dari ovarium disebut ovulasi.

Kontrasepsi adalah mencegah terjadinya pembuahan. Ada 5:

  1. IUD diletakkan pada uterus
  2. Kondom
  3. Suntikan
  4. Implant
  5. Sterilisasi ada 2:
    1. Vasektomi; mengikat/memutuskan skrotum (pria)
    2. Tubektomi; mengikat/memutuskan tuba fallopi (wanita)

Tumbuhan[sunting | sunting sumber]

Di antara semua organisme hidup, bunga, yang merupakan struktur reproduksi angiosperma, adalah yang paling beragam secara fisik dan menunjukkan keragaman yang besar dalam metode reproduksi.[3] Tumbuhan yang bukan tumbuhan berbunga (alga hijau, lumut daun, lumut hati, lumut tanduk, paku dan Gymnospermae seperti konifer) juga memiliki interplay kompleks antara adaptasi morfologi dan faktor lingkungan dalam reproduksi seksual mereka. Sistem pembiakan, atau bagaimana sperma dari satu tanaman membuahi ovum lain, tergantung pada morfologi reproduksi, dan merupakan penentu yang paling penting dari struktur genetik populasi tanaman nonklonal. Christian Konrad Sprengel (1793) mempelajari reproduksi tanaman berbunga dan untuk pertama kalinya itu dipahami bahwa proses penyerbukan melibatkan baik interaksi biotik dan abiotik.

Fungi[sunting | sunting sumber]

Reproduksi fungi adalah kompleks, yang mencerminkan perbedaan dalam gaya hidup dan susunan genetik dalam kerajaan organisme yang beragam ini.[4] Diperkirakan bahwa sepertiga dari semua fungi bereproduksi menggunakan lebih dari satu metode propagasi; misalnya, reproduksi dapat terjadi dalam dua tahap yang berbeda dalam daur hidup suatu spesies, teleomorf dan anamorf.[5] Kondisi lingkungan memicu keadaan perkembangan yang ditentukan secara genetik yang mengarah pada penciptaan struktur khusus untuk reproduksi seksual atau aseksual. Struktur ini membantu reproduksi dengan secara efisien menyebarkan spora atau propagul yang mengandung spora.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Introduction to the Reproductive System. , Epidemiology and End Results (SEER) Program. Diarsipkan Oktober 24, 2007 di Wayback Machine
  2. ^ Reproductive System 2001 Body Guide powered by Adam
  3. ^ Barrett, S.C.H. (2002). "The evolution of plant sexual diversity" (PDF). Nature Reviews Genetics 3 (4): 274–284. doi:10.1038/nrg776. 
  4. ^ Alexopoulos et al., pp. 48–56.
  5. ^ Kirk et al., p. 633.

Literatur yang dikutip[sunting | sunting sumber]

  • Alexopoulos CJ, Mims CW, Blackwell M (1996). Introductory Mycology. John Wiley and Sons. ISBN 0-471-52229-5. 
  • Kirk PM, Cannon PF, Minter DW, Stalpers JA (2008). Dictionary of the Fungi (10th ed.). Wallingford, UK: CAB International. ISBN 0-85199-826-7. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Aryulina, Diah; Choirul Muslim, Syalfinaf Manaf, Endang Widi Winarni (2007). Biologi 2 SMA dan MA Untuk Kelas XI. Jakarta: Esis/Erlangga. ISBN 979-734-550-5.  (Indonesia)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]