Sistem reproduksi manusia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Fertilisasi pada manusia. Sperma dan ovum bersatu melalui proses fertilisasi.

Sistem reproduksi manusia biasanya melibatkan fertilisasi internal dengan hubungan seksual. Dalam proses ini, laki-laki memasukkan penis ke dalam vagina dan berejakulasi semen yang mengandung sperma. Sebagian kecil dari sperma melewati leher rahim ke dalam rahim, kemudian ke saluran telur untuk pembuahan ovum. Hanya satu sperma yang dibutuhkan untuk membuahi ovum. Setelah berhasil pembuahan, ovum dibuahi atau zigot, berjalan keluar dari tuba falopi ke rahim, di mana ia berimplan di dinding rahim. Ini merupakan tanda-tanda awal kehamilan, yang berlangsung selama sekitar sembilan bulan bagi janin untuk berkembang. Ketika janin telah berkembang ke titik tertentu, kehamilan diakhiri dengan proses persalinan, yang melibatkan tenaga kerja. Selama persalinan, otot-otot rahim berkontraksi dan melebarkan leher rahim selama berjam-jam, dan bayi melewati keluar dari vagina. Bayi manusia yang hampir tak berdaya membutuhkan pengasuhan. Bayi akan bergantung pada pengasuh mereka untuk kenyamanan, kebersihan, dan makanan. Makanan dapat diberikan melalui ASI atau susu formula.[1]

Sistem reproduksi wanita memiliki dua fungsi: untuk memproduksi sel telur, dan untuk melindungi dan memelihara janin hingga lahir. Sistem reproduksi laki-laki memiliki satu fungsi: untuk produksi dan penyimpanan sperma. Manusia memiliki tingkat diferensiasi seksual yang tertinggi. Selain perbedaan di hampir setiap organ reproduksi, ada banyak perbedaan ciri-ciri seks sekunder yang khas.

Struktur[sunting | sunting sumber]

Laki-laki[sunting | sunting sumber]

Sistem reproduksi laki-laki

Sistem reproduksi laki-laki adalah serangkaian organ yang terletak di luar tubuh dan di sekitar panggul seorang laki-laki yang berkontribusi terhadap proses reproduksi. Fungsi utama langsung dari sistem reproduksi laki-laki adalah untuk menghasilkan sperma untuk fertilisasi ovum.

Organ reproduksi laki-laki yang utama dapat dikelompokkan ke dalam tiga kategori. Kategori pertama memproduksi dan menyimpan sperma (spermatozoa). Hal ini diproduksi di testis, yang disimpan di skrotum yang dapat mengatur suhu; sperma yang belum matang kemudian berjalan ke epididimis untuk pengembangan dan penyimpanan. Kategori kedua adalah cairan ejakulasi yang memproduksi kelenjar, yang meliputi kelenjar Cowper, vesikula seminalis, prostat, dan vas deferens. Kategori terakhir adalah bagian yang digunakan untuk kopulasi dan deposisi sperma dalam wanita. Bagian yang termasuk di dalamnya adalah penis, uretra, vas deferens.

Karakteristik seksual sekunder utama mencakup: tubuh lebih besar dan berotot, suara menjadi keras, tumbuh rambut di wajah dan tubuh, bahu menjadi lebar, dan tumbuhnya jakun. Hormon seksual laki-laki yang terpenting adalah androgen, terutama testosteron.

Testis memproduksi hormon yang mengontrol perkembangan sperma. Hormon ini juga berfungsi dalam pengembangan karakteristik fisik pada laki-laki seperti rambut wajah dan suara yang lebih dalam.

Perempuan[sunting | sunting sumber]

Sistem reproduksi wanita

Sistem reproduksi wanita adalah serangkaian organ yang terletak di dalam tubuh dan di sekitar panggul perempuan, yang bertugas terhadap proses reproduksi. Sistem reproduksi wanita terdiri dari tiga bagian utama: vulva, yang mengarah ke vagina, lubang vagina, rahim; rahim, yang menahan janin yang sedang berkembang; dan ovarium. Payudara terlibat dalam tahap reproduksi pengasuhan, tetapi dalam sebagian besar klasifikasi payudara tidak dianggap sebagai bagian dari sistem reproduksi wanita.

Vagina terletak di luar vulva, meliputi labia, klitoris dan uretra. Selama hubungan seksual daerah ini dilumasi oleh lendir yang disekresikan oleh kelenjar Bartholin. Vagina melekat ke dalam rahim melalui leher rahim, sedangkan rahim melekat pada ovarium melalui tuba falopi. Masing-masing ovarium mengandung ratusan sel telur atau ovum.

Kira-kira setiap 28 hari, kelenjar pituitari melepaskan hormon yang merangsang beberapa sel telur untuk berkembang dan tumbuh. Satu ovum dilepaskan dan melewati tuba falopi ke rahim. Hormon yang dihasilkan oleh ovarium membuat uterus dapat menerima ovum. Lapisan rahim, yang disebut endometrium, dan ovum tidak dibuahi adalah gudang setiap siklus melalui proses menstruasi. Jika ovum dibuahi oleh sperma, ia akan menempel pada endometrium dan membuat janin berkembang.

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Produksi gamet[sunting | sunting sumber]

Gamet diproduksi dalam gonad melalui sebuah proses yang dikenal sebagai gametogenesis. Hal ini terjadi ketika jenis tertentu dari sel-sel germinal menjalani meiosis untuk membagi diploid normal dengan jumlah kromosom (n=46) menjadi sel haploid yang hanya berisi 23 kromosom.[2]

Anatomi testis

Pada laki-laki, proses ini dikenal sebagai spermatogenesis, dan hanya terjadi setelah masa pubertas dalam tubulus seminiferus testis. Spermatozoa dewasa atau sperma kemudian dikirim ke epididimis, di mana mereka mendapatkan ekor, sehingga mengaktifkan motilitas. Masing-masing sel-sel germinal diploid asli atau spermatocytes primer membentuk empat gamet fungsional yang masing-masing selamanya muda.[butuh klarifikasi] Produksi dan kelangsungan hidup sperma membutuhkan suhu di bawah normal suhu tubuh inti. Skrotum, yang terletak di luar rongga tubuh, menyediakan suhu sekitar 3 °C di bawah suhu tubuh normal.

Anatomi ovarium

Pada wanita, gametogenesis dikenal sebagai oogenesis; hal ini terjadi di ovarium folikel ovarium. Proses ini tidak menghasilkan sel telur matang sampai masa pubertas. Berbeda dengan laki-laki, masing-masing sel-sel germinal diploid asli atau oosit primer akan membentuk hanya satu sel telur matang, dan tiga badan polar yang tidak mampu berbuah. Hal ini telah lama diketahui bahwa pada wanita, seperti laki-laki, semua oosit primer yang pernah ditemukan pada wanita yang akan tercipta sebelum kelahiran, dan tahap akhir dari produksi sel telur tidak akan melanjutkan sampai masa pubertas. Namun, baru-baru ini penelitian ilmiah menentang hipotesis tersebut.[3] Penelitian baru menunjukkan bahwa setidaknya beberapa spesies mamalia, oosit terus diisi ulang pada wanita setelah melahirkan.[4]

Penyakit[sunting | sunting sumber]

Seperti semua organ kompleks sistem, sistem reproduksi manusia dipengaruhi oleh banyak penyakit. Ada empat kategori utama dari penyakit reproduksi pada manusia, di antaranya:

Penyakit reproduksi khusus merupakan gejala penyakit dan penyakit gangguan lainnya, atau memiliki beberapa penyebab yang tidak diketahui sehingga membuat mereka sulit untuk mengklasifikasikan penyakit-penyakit tersebut. Contoh gangguan yang tidak terklasifikasi adalah penyakit Peyronie pada laki-laki dan endometriosis pada wanita. Banyak kondisi bawaan yang menyebabkan kelainan reproduksi, tetapi lebih dikenal dengan gejala lainnya. Termasuk di antaranya sindrom Turner, sindrom Klinefelter, Cystic fibrosis, dan sindrom Bloom.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sexual Reproduction in Humans. 2006. John W. Kimball. Kimball's Biology Pages, and online textbook.
  2. ^ Development of sex cells in Reproductive system, Body Guide. Adam.
  3. ^ "The Current Status of Evidence for and Against Postnatal Oogenesis in Mammals: A Case of Ovarian Optimism Versus Pessimism?". Biol. Reprod. 80 (1): 2–12. August 2008. doi:10.1095/biolreprod.108.069088. PMC 2804806alt=Dapat diakses gratis. PMID 18753611. 
  4. ^ "Germline stem cells and follicular renewal in the postnatal mammalian ovary". Nature. 428 (6979): 145–50. March 2004. doi:10.1038/nature02316. PMID 15014492. 
  5. ^ Genetic Conditions > Reproductive system. 2007. Genetics Home Reference. U.S. National Library of Medicine.