Reproduksi seksual

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pada tahap pertama reproduksi seksual, "meiosis", jumlah kromosom berkurang dari angka diploid (2n) menjadi angka haploid (n). Selama "pembuahan", gamet haploid berkumpul untuk membentuk zigot diploid dan jumlah kromosom asli dipulihkan.

Reproduksi seksual adalah suatu jenis siklus hidup. Pada reproduksi seksual generasi berganti-ganti antara sel dengan satu set kromosom (haploid) dan sel dengan dua set kromosom (diploid).[1] Reproduksi seksual merupakan siklus hidup paling umum pada eukariota, misalnya hewan dan tumbuhan.

Sel diploid membelah menjadi sel haploid dalam proses yang disebut meiosis. Dua sel haploid bergabung menjadi satu sel diploid dalam proses yang disebut pembuahan. Antara pembuahan dan meiosis dapat terjadi pembelahan sel tanpa perubahan jumlah kromosom.

Pembuahan menciptakan zigot bersel tunggal yang berisi materi genetik dari kedua gamet. Dalam proses yang disebut rekombinasi genetik, materi genetik (DNA) bergabung sehingga urutan kromosom homolog dijajarkan satu sama lain, dan ini diikuti oleh pertukaran informasi genetik. Dua putaran pembelahan sel kemudian menghasilkan empat sel anak dengan setengah jumlah kromosom dari setiap sel induk asli, dan jumlah kromosom yang sama seperti kedua induk. Misalnya, dalam reproduksi manusia setiap sel manusia mengandung 23 pasang kromosom atau 46 kromosom. Meiosis pada gonad orang tua menghasilkan sel gamet yang masing-masing hanya mengandung 23 kromosom. Ketika gamet digabungkan melalui hubungan seksual untuk membentuk sel telur yang dibuahi, anak yang dihasilkan akan memiliki 23 kromosom dari masing-masing orangtua yang secara genetik dikombinasi ulang menjadi 23 pasang kromosom atau total 46.

Pembelahan sel berupa mitosis kemudian memulai perkembangan organisme individual baru dalam organisme multiseluler,[2] termasuk hewan dan tumbuhan, yang sebagian besar di antaranya menggunakan reproduksi seksual sebagai metode utama reproduksi.[3]

Evolusi reproduksi seksual adalah teka-teki utama karena reproduksi aseksual seharusnya mampu mengalahkannya karena setiap organisme muda yang diciptakan dapat menghasilkan keturunannya sendiri. Ini menyiratkan bahwa populasi aseksual memiliki kapasitas intrinsik untuk tumbuh lebih cepat dengan setiap generasi.[4] Biaya 50% ini adalah kerugian kebugaran reproduksi seksual.[5] Biaya seks dua kali lipat termasuk biaya ini dan fakta bahwa setiap organisme hanya dapat mewariskan 50% gennya kepada keturunannya. Salah satu keuntungan yang pasti dari reproduksi seksual adalah menghambat akumulasi mutasi genetik.[6]

Seleksi seksual adalah mode seleksi alam ketika beberapa individu bereproduksi lebih banyak dari individu lain dalam populasi karena individu tersebut lebih baik dalam mendapatkan pasangan untuk reproduksi seksual.[7][8] Seleksi seksual telah dideskripsikan sebagai "kekuatan evolusi yang kuat yang tidak ada dalam populasi aseksual."[9]

Prokariota, yang sel awalnya memiliki materi genetik tambahan atau yang diubah, bereproduksi melalui reproduksi aseksual tetapi dapat, dalam transfer gen horizontal, melakukan proses seperti konjugasi bakteri, transformasi dan transduksi, yang mirip dengan reproduksi seksual walaupun proses-proses tersebut tidak mengarah pada reproduksi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ John Maynard Smith & Eörz Szathmáry, The Major Transitions in Evolution, W. H. Freeman and Company, 1995, p 149
  2. ^ "Fertilization". Merriam-Webster. Diakses tanggal 2013-11-03. 
  3. ^ Otto, Sarah P.; Lenormand, Thomas (1 April 2002). "EVOLUTION OF SEX: RESOLVING THE PARADOX OF SEX AND RECOMBINATION". Nature Reviews Genetics. 3 (4): 252–261. doi:10.1038/nrg761. PMID 11967550. 
  4. ^ John Maynard Smith The Evolution of Sex 1978.
  5. ^ Ridley M (2004) Evolution, 3rd edition. Blackwell Publishing, p. 314.
  6. ^ Hussin, Julie G; Hodgkinson, Alan; Idaghdour, Youssef; Grenier, Jean-Christophe; Goulet, Jean-Philippe; Gbeha, Elias; Hip-Ki, Elodie; Awadalla, Philip (2015). "Recombination affects accumulation of damaging and disease-associated mutations in human populations". Nature Genetics. 47 (4): 400–404. doi:10.1038/ng.3216. PMID 25685891. Ringkasan (4 March 2015). 
  7. ^ Cecie Starr (2013). Biology: The Unity & Diversity of Life (edisi ke-Ralph Taggart, Christine Evers, Lisa Starr). Cengage Learning. hlm. 281. 
  8. ^ Vogt, Yngve (January 29, 2014). "Large testicles are linked to infidelity". Phys.org. Diakses tanggal January 31, 2014. 
  9. ^ Agrawal, A. F. (2001). "Sexual selection and the maintenance of sexual reproduction". Nature. 411 (6838): 692–5. doi:10.1038/35079590. PMID 11395771. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Seks (biologi) Templat:Perilaku seksual hewan