Janggut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Jenggot)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Janggut
Baerte ohne text.jpg
Rincian
Pengidentifikasi
Bahasa Latinbarba
TAA16.0.00.018
FMA54240
Daftar istilah anatomi
Babi berjanggut (Sus barbatus)

Janggut atau jenggot adalah rambut wajah yang tumbuh pada daerah dagu, pipi, dan leher pria. Rambut di daerah di atas bibir kadang juga dikelompokkan sebagai "janggut" walaupun secara spesifik lebih sering disebut kumis. Ilmu yang mempelajari janggut disebut pogonologi. Sepanjang sejarah, pria berjanggut telah diasosiasikan dengan berbagai atribut seperti bijaksana, maskulin, atau berstatus tinggi, tetapi kadang juga diasosiasikan sebagai kurang rapi atau eksentrik.

Biologi[sunting | sunting sumber]

Janggut berkembang selama masa pubertas. Pertumbuhan janggut terkait dengan stimulasi folikel rambut di daerah tersebut oleh dihidrotestosteron, yang terus memengaruhi pertumbuhan janggut setelah pubertas. Dihydrotestosterone juga menyebabkan kebotakan. Dihidrotestosteron diproduksi dari testosteron, yang kadarnya bervariasi sesuai musim. Tingkat pertumbuhan janggut juga bersifat genetik.[1]

Evolusi[sunting | sunting sumber]

Ahli biologi mencirikan jenggot sebagai karakteristik seksual sekunder karena mereka hanya ditemui pada satu jenis kelamin, namun tidak memainkan peran langsung dalam reproduksi. Charles Darwin pertama kali menyarankan penjelasan evolusioner yang mungkin tentang janggut dalam karyanya The Descent of Man, yang berhipotesis bahwa proses seleksi seksual mungkin telah menyebabkan tumbuhnya janggut.[2] Ahli biologi modern telah menegaskan kembali peran seleksi seksual dalam evolusi janggut, menyimpulkan tentang adanya bukti bahwa mayoritas wanita menganggap pria dengan janggut lebih menarik daripada pria tanpa janggut.[3][4][5]

Dalam agama[sunting | sunting sumber]

Islam[sunting | sunting sumber]

Dalam syariat Islam, umat Muslim disunnahkan untuk memotong habis kumis dan memelihara janggut, sekiranya orang tersebut berbakat memiliki janggut.[6]

Kristen[sunting | sunting sumber]

Ikonografi dan seni yang berasal dari abad ke-4 dan seterusnya hampir selalu menggambarkan Yesus dengan janggut. Dalam lukisan dan patung sebagian besar karakter Alkitab Perjanjian Lama seperti Musa dan Abraham dan murid-murid Perjanjian Baru Yesus seperti Santo Petrus muncul dengan janggut, seperti halnya Yohanes Pembaptis. Namun, seni Eropa Barat umumnya menggambarkan Rasul Yohanes sebagai orang yang dicukur bersih, untuk menekankan masa mudanya yang relatif. Delapan dari sosok yang digambarkan dalam lukisan berjudul The Last Supper karya Leonardo da Vinci berjanggut. Kekristenan arus utama memegang Yesaya Bab 50: Ayat 6 sebagai nubuat penyaliban Kristus, dan dengan demikian, sebagai deskripsi Kristus yang janggutnya dicabut oleh para penyiksanya.

Dalam Kekristenan Timur, anggota imamat dan monastik sering memelihara janggut, dan otoritas keagamaan kadang-kadang merekomendasikan atau mewajibkan memelihara janggut untuk semua laki-laki.[7]

Sikhisme[sunting | sunting sumber]

Guru Gobind Singh, Guru Sikh kesepuluh, memerintahkan orang Sikh untuk menjaga rambut yang tidak dicukur, mengakuinya sebagai perhiasan tubuh yang diperlukan oleh Tuhan Yang Mahakuasa serta Pasal Kepercayaan wajib. Sikh menganggap jenggot sebagai bagian dari kemuliaan dan martabat kejantanan mereka. Sikh juga menahan diri dari memotong rambut dan janggut mereka untuk menghormati bentuk yang diberikan Tuhan. Kesh, rambut yang tidak dipotong, adalah salah satu dari Lima K, lima rukun iman wajib bagi seorang Sikh yang dibaptis. Dengan demikian, seorang pria Sikh mudah dikenali dari sorban dan rambut serta janggutnya yang tidak dipotong.

Yahudi[sunting | sunting sumber]

Zohar, salah satu sumber utama Kabbalah (mistisisme Yahudi), atribut Suci janggut, menentukan bahwa rambut janggut melambangkan saluran energi suci bawah sadar yang mengalir dari atas ke jiwa manusia. Oleh karena itu, kebanyakan orang Yahudi Hasid, yang mengacu dengan Kabbalah dalam praktik keagamaan mereka, secara tradisional tidak mencukur atau bahkan memotong janggut mereka.

Orang Yahudi tradisional menahan diri dari mencukur, mencukur jenggot, dan memotong rambut selama waktu-waktu tertentu dalam setahun seperti Paskah, Sukkot, Penghitungan Omer dan Tiga Minggu. Memotong rambut juga dibatasi selama masa berkabung 30 hari setelah kematian kerabat dekat, yang dikenal dalam bahasa Ibrani sebagai Shloshim (tiga puluh).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Randall VA (2008). "Androgens and hair growth". Dermatol Ther. 21 (5): 314–28. doi:10.1111/j.1529-8019.2008.00214.x. PMID 18844710. 
  2. ^ Darwin, Charles (2004). The Descent Of Man And Selection In Relation To Sex. Kessinger Publishing. hlm. 554. 
  3. ^ Dixson, A.; Dixson, B; Anderson, M (2005). "Sexual selection and the evolution of visually conspicuous sexually dimorphic traits in male monkeys, apes, and human beings". Annu Rev Sex Res. 16: 1–19. PMID 16913285. 
  4. ^ Miller, Geoffry F. (1998). "How Mate Choice Shaped Human Nature: A Review of Sexual Selection and Human Evolution". Dalam Crawford, Charles B. Handbook of Evolutionary Psychology: Ideas, Issues, and Applications. Psychology Press. hlm. 106, 111, 113. 
  5. ^ Skamel, Uta (2003). "Beauty and Sex Appeal: Sexual Selection of Aesthetic Preferences". Dalam Voland, Eckhard. Evolutionary Aesthetics. New York: Springer. hlm. 173–183. ISBN 3-540-43670-7. 
  6. ^ Ibnu ‘Umar, Nabi ﷺ bersabda, انْهَكُوا الشَّوَارِبَ ، وَأَعْفُوا اللِّحَى “Cukur habislah kumis dan biarkanlah (peliharalah) jenggot.” (Hadits riwayat Bukhari no. 5893).
  7. ^ Note for example the Old Believers within the Russian Orthodox tradition: Paert, Irina (2010). "Old Believers". Dalam McGuckin, John Anthony. The Encyclopedia of Eastern Orthodox Christianity. 2. John Wiley & Sons. hlm. 420. ISBN 9781444392548. Diakses tanggal 28 October 2014. Ritual prohibitions typical for all sections of the Old Believers include shaving beards (for men) and smoking tobacco. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]