Kepulauan Andaman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kepulauan Andaman
Andaman Islands.PNG
Lokasi Kepulauan Andaman di Samudra Hindia
Geografi
LokasiTeluk Benggala
Koordinat12°30′N 92°45′E / 12.500°N 92.750°E / 12.500; 92.750Koordinat: 12°30′N 92°45′E / 12.500°N 92.750°E / 12.500; 92.750
KepulauanKepulauan Andaman dan Nikobar
Jumlah pulau572
Pulau besarPulau Andaman Utara, Andaman Kecil, Pulau Andaman Tengah, Pulau Andaman Selatan
Luas6.408 km2
Titik tertinggiSaddle Peak (732 m)
Pemerintahan
Negara
India
Wilayah PersatuanKepulauan Andaman dan Nikobar
Ibu kotaPort Blair
Negara
Myanmar
Daerah AdministratifWilayah Yangon
Yangon
Demografi
Penduduk343.125 jiwa (2011)
Kepadatan48 jiwa/km2
Kelompok etnisSuku Bamar
Shompen
Orang India
Jarawa
Suku Onge
Suku Sentinel
Andaman Besar
Info lainnya
Zona waktu
 • (DST)
Situs resmiwww.and.nic.in
Peta terperinci dari Kepulauan Andaman dan Nikobar

Kepulauan Andaman membentuk sebuah kepulauan di Teluk Benggala antara India, ke arah barat, dan Myanmar, ke arah utara dan timur. Sebagian besar pulau tersebut merupakan daerah administratif Kepulauan Andaman dan Nikobar yang merupakan salah satu Wilayah persatuan India, Sementara beberapa bagian Kepulauan tersebut, terutama Kepulauan Coco, terletak di wilayah Myanmar.

Kepulauan Andaman merupakan tempat tinggal bagi penduduk Suku Andaman, yaitu sebuah kelompok penduduk asli yang mencakup beberapa suku, termasuk Jarawa dan Suku Sentinel.[1] Sementara beberapa pulau dapat dikunjungi dengan izin, untuk masuk ke pulau lain, terutama Pulau Sentinel Utara, dilarang oleh hukum. Suku Sentinel biasanya memusuhi pengunjung yang datang ke pulau tersebut dan hanya memiliki sedikit hubungan dengan orang dari luar pulau tersebut. Pemerintah bertanggung jawab untuk melindungi hak-hak pribadi mereka.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Distribusi komparatif masyarakat adat Andaman, pra-18C vs saat ini

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Asal mula nama Andaman masih diperbincangkan dan tidak terlalu dikenal di luar.

Pada abad ke-13, nama Andaman muncul di kutipan Tiongkok sebagai Yen-to-man (晏 陀 蠻) dalam buku Zhu Fan Zhi karya Zhao Rugua.[3] Dalam bab 38 buku ini, Negara di laut, Zhao Rugua menetapkan bahwa beralih dari Lambri (Sumatra) ke Ceylon, angin yang tidak menguntungkan itu membuat kapal tersebut melayang ke arah Pulau Andaman.[3][4] Pada abad ke-15, Andaman dicatat sebagai "Gunung An-de-man" (安 得 蛮 山) saat Pelayaran Cheng Ho ke Samudra Barat dari peta Mao Kun oleh Wubei Zhi.[5]

Penghuni awal[sunting | sunting sumber]

Bukti arkeologis yang paling awal yang belum di dokumentasikan kembali sekitar 2.200 tahun yang silam; Namun, indikasi dari studi genetik, budaya dan isolasi menunjukkan bahwa pulau-pulau tersebut mungkin telah dihuni sejak Zaman Paleolitikum Tengah.[6] Orang-orang asli Suku Andaman tampaknya telah hidup di pulau-pulau dalam isolasi besar hingga akhir abad ke-18.

Kepulauan Andaman di Teluk Benggala dikatakan telah dihuni oleh orang-orang yang berkepala serigala, yang digambarkan dalam "buku keajaiban" yang diproduksi di Paris pada awal abad ke-15.

Kekaisaran Chola[sunting | sunting sumber]

Rajendra Chola I (1014-1042) mengambil alih kekuasaan di Kepulauan Andaman dan Nikobar.[7]

Kolonisasi Britania[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1789, Kepresidenan Benggala mendirikan sebuah pangkalan angkatan laut dan pidana koloni di Pulau Chatham di teluk tenggara Andaman Besar. Pemukiman ini sekarang dikenal sebagai Port Blair (setelah letnan Marinir Bombay Archibald Blair yang mendirikannya). Setelah dua tahun berlalu, koloni tersebut dipindahkan ke bagian timur laut Andaman Besar dan dinamai Port Cornwallis setelah Laksamana William Cornwallis. Namun, maraknya penyakit dan kematian di pulau koloni penjara tersebut menyebabkan pemerintah untuk memberhentikan pengoperasiannya pada bulan Mei 1796.[8][8]

Pada tahun 1824, Port Cornwallis merupakan tempat pertemuan armada laut yang membawa prajurit ke Perang Inggris-Burma Pertama.[9] Pada tahun 1830-an dan 1840-an, awak kapal karam yang mendarat di Andaman sering diserang dan dibunuh oleh penduduk lokal asli dan pulau-pulau tersebut memiliki reputasi sebagai kanibalisme. Hilangnya armada kapal Runnymede dan Briton pada tahun 1844 selama badai yang sama, sambil mengangkut barang dan penumpang dari India dan Australia, yang serangan tersebut terus diluncurkan oleh para penduduk asli, dan dilawan oleh para korban selamat, membuat khawatir pemerintah Britania.[10] Pada tahun 1855, pemerintah mengusulkan penyelesaian lain di pulau tersebut, termasuk pendirian sebuah penjara, tetapi Pemberontakan di India 1857 memaksakan pembangunan penjara di pulau tersebut ditunda. Namun, karena pemberontakan itu membuat Britania begitu banyak tawanan, itu membuat para penduduk Andaman sangat memerlukan penjara. Konstruksi penjara mulai dibangun pada tahun 1857 di Port Blair menggunakan tenaga kerja para narapidana, menghindari sekitar rawa garam yang tampaknya menjadi sumber dari segala banyak masalah sebelumnya di Port Cornwallis.

Tanggal 17 Mei merupakan salah satu hari penting bagi pulau Andaman. Pertempuran Aberdeen yang terjadi antara suku Andaman Besar dan Britania. Sekarang, sebuah peringatan telah berdiri di kompleks olahraga air Andaman sebagai penghargaan kepada orang-orang yang kehilangan nyawa dan menjadi korban dalam perang tersebut. Khawatir penjajahan asing dan dengan bantuan para narapidana yang telah melarikan diri dari Penjara Seluler, Andaman Besar menyerang dan menyerbu pos Britania, tetapi jumlah mereka kalah dan segera menderita banyak korban jiwa. Kemudian, seorang narapidana diidentifikasi melarikan diri bernama Doodnath telah berubah pihak dan memberi tahu rencana Britania terhadap suku tersebut. Saat ini suku tersebut hanya tersisa 50 orang, kurang dari 50% orang tersebut adalah dewasa. Pemerintah Kepulauan Andaman sedang berupaya meningkatkan jumlah kepala suku ini.[11][12][13]

Pada tahun 1867, sebuah kapal bernama Nineveh tertabrak dan hancur di terumbu Pulau Sentinel Utara. 86 orang yang selamat dari kapal tersebut mencapai pantai. Pada hari ketiga, mereka diserang dengan tombak berujung besi oleh kelompok penduduk asli tersebut yang telanjang. Satu orang dari kapal tersebut melarikan diri dengan kapal dan yang lain diselamatkan oleh kapal Angkatan Laut Britania Raya.[14]

Untuk beberapa waktu, tingkat penyakit dan kematian tetap tinggi, tetapi reklamasi rawa dan pembukaan lahan hutan terus berlanjut. Koloni Andaman menjadi terkenal dengan pembunuhan Wakil Raja Richard Southwell Brouke, Pangeran ke-6 dari Mayo, dalam kunjungannya ke sebuah pemukiman (8 Februari 1972), oleh seorang narapidana Muslim, seorang Pashtun dari Afganistan, Sher Ali Afridi. Pada tahun yang sama, kedua kelompok pulau Andaman dan Nikobar, disatukan di bawah pimpinan komisaris utama yang tinggal di Port Blair.[9]

Markas besar penjara Pulau Ross, 1872

Dari waktu perkembangan pada tahun 1858 di bawah pimpinan James Pattison Walker, dan sebagai tanggapan pendurhakaan dan pemberontakan tahun sebelumnya, pemukiman tersebut merupakan pemukiman pertama dan terpenting bagi tahanan politik. Penjara Seluler di Port Blair, ketika selesai pada tahun 1910, termasuk 698 sel dirancang untuk sel isolasi; setiap sel diukur 4,5 dari 2,7 m dengan jendela ventilasi tunggal 3 meter atas lantai. Sebuah tahanan terkenal pernah ada di sana adalah Vinayak Damodar Savarkar.

Orang-orang India yang dipenjara di sini menjuluki pulau dan penjara itu sebagai Kala Pani ("air hitam");[15] sebuah film yang dibuat pada tahun 1996 di pulau itu untuk mengambil istilah itu sebagai judulnya Kaalapani.[16] Jumlah tahanan yang meninggal di kamp ini diperkirakan mencapai ribuan orang.[17] Lebih banyak lagi orang yang meninggal karena diberlakukan kasar dan kondisi hidup dan kerja paksa yang sangat keras di markas ini.[18]

Penjara geng rantai Viper di pulau Viper diperuntukkan bagi para pembuat onar, dan juga sebagai situs gantung. Pada abad ke-20 tempat ini menjadi tempat yang nyaman untuk menampung anggota terkemuka dalam gerakan kemerdekaan India.

Pendudukan Jepang[sunting | sunting sumber]

Pulau Ross pada tahun 2004
Kepulauan Andaman

Kepulauan Andaman dan Nikobar diduduki oleh Jepang selama Perang Dunia II.[19] Pulau-pulau tersebut secara nominal ditempatkan di bawah otoritas Arzi Hukumat-e-Azad Hind (Pemerintahan sementara India merdeka) yang dipimpin oleh Subhas Chandra Bose, yang mengunjungi pulau-pulau selama perang, dan dinamakan menjadi Shaheed (Martir) & Swaraj (Pemerintahan Sendiri). Pada 30 Desember 1943, selama pendudukan Jepang, Bose, yang bersekutu dengan Jepang, pertama kalinya mengibarkan bendera kemerdekaan India. Jenderal Loganathan, dari Tentara Nasional India, merupakan Gubernur Kepulauan Andaman dan Nikobar, yang telah dianeksasikan oleh pemerintahan sementara. Menurut Werner Gruhl: "Sebelum berangkat dari pulau tersebut, tentara Jepang membulatkan dan mengeksekusi 750 orang yang tidak bersalah."[20]

Sejak Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Setelah Perang Dunia II berakhir, pemerintah Britania mengumumkan tujuan untuk menghapuskan hukuman koloni. Pemerintah mengusulkan untuk mempekerjakan mantan narapidana dalam inisiatif untuk mengembangkan sektor perikanan, kayu, dan sumber daya pertanian dari pulau tersebut. Sebagai gantinya, narapidana dapat diberikan perjalanan balik ke daratan India, atau memberi hak untuk menetap di kepulauan tersebut. J.H Williams, salah satu dari pejabat senior Bombay Burma Company, dikirim untuk melakukan survei kayu di pulau tersebut menggunakan narapidana. Ia mencatatkan temuannya di 'The Spotted Dear' (1957).

Hukuman koloni akhirnya dihapus pada 15 Agustus 1947 ketika India telah memperoleh kemerdekaannya dari Britania. Sejak itu berfungsi sebagai museum bagi gerakan kemerdekaan.[21]

Pada bulan April 1998, seorang fotografer Amerika bernama John S Callahan mengorganisasi sebuah proyek selancar di Kepulauan Andaman, berawal dari Phuket, dengan dampingan Southeast Asia Liveboards (SEAL), sebuah perusahaan selancar charter milik Britania Raya.Dengan awak-awak peselancar internasional, mereka menyeberangi Laut Andaman dengan sebuah kapal pesiar Crescent dan membersihkan diri di Port Blair. Kelompok melanjutkan perjalanannya ke Pulau Andaman Kecil, di mana mereka menghabiskan waktu sepuluh hari mengunjungi tempat selancar untuk pertama kalinya, termasuk Jarawa Point dekat Hut Bay dan titik kanan panjang terumbu di ujung barat pulau tersebut, bernama Kumari Point. Hasil artikel di Surfer Magazine, "Quest for Fire" dari jurnalis Sam George, menempatkan Kepulauan Andaman sebagai tempat berselancar untuk pertama kalinya.[22] Rekaman ombak dari Kepulauan Andaman juga muncul di film berjudul Thicker than Water, direkam oleh pembuat film dokumenter Jack Johnson yang menjadi musisi terkenal di seluruh dunia sebagai musisi populer. Callahan pergi untuk melakukan beberapa proyek selancar di Kepulauan Andaman, terutama sebuah perjalanan ke Kepulauan Nikobar di tahun 1999.

Pada tanggal 26 Desember 2004, pesisir pantai Kepulauan Andaman dihancurkan oleh tsunami berukuran 10 meter setelah gempa bumi Samudra Hindia 2004, yang merupakan gempa bumi yang terpanjang, berlangsung antara 500 sampai dengan 600 detik.[23] Tradisi lisan yang kuat di daerah tersebut yaitu untuk memperingatkan akan pentingnya pindah ke pedalaman setelah gempa dan dianggap menyelamatkan banyak nyawa. Dampaknya, setelahnya, lebih dari 2.000 orang dipastikan telah tewas dalam kejadian tersebut dan lebih dari 4.000 anak menjadi yatim piatu atau kehilangan satu orang tua. Setidaknya 40.000 penduduk kehilangan tempat tinggal mereka dan dievakuasi ke markas bantuan.[24] Pada 11 Agustus 2009, gempa berkekuatan 7 melanda dekat Kepulauan Andaman, menyebabkan peringatan tsunami mulai berlaku. Pada 30 Maret 2010, gempa berkekuatan 6,9 juga melanda dekat Kepulauan Andaman.

Pada November 2018, seorang misionaris Amerika, John Allen Chau, melakukan perjalanan ilegal bersama dengan bantuan nelayan di Pulau Sentinel Utara dari salah satu kelompok Kepulauan Andaman dalam beberapa kesempatan, meski adanya larangan pergi ke pulau tersebut. Ia dilaporkan telah dibunuh.[25] Sebuah rezim Izin Area Terbatas (IAT) menenangkan larangan tersebut untuk mengunjungi pulau-pulau di area tersebut, tetapi rencana ini hanya boleh dilakukan oleh para peneliti dan antropolog, dengan persetujuan awal, untuk mengunjungi pulau-pulau di Sentinel Utara. Chau tidak memiliki sebuah izin dan tahu bahwa kunjungan tersebut adalah ilegal.[25][26]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Sunset Point, Andaman
Pantai no. 3 di Havelock di Kepulauan Andaman.
Chidiya Tapu, Andaman

Kepulauan Andaman berada di kelanjutan laut dari kisaran Arakan Yoma Burma di Utara dan Kepulauan Indonesia di selatan. Kepulauan tersebut memiliki 325 pulau yang mencakup area sebesar 6408 km2 (2474 sq mi).[27] dengan Laut Andaman di timur diapit oleh pulau-pulau dan pesisir Burrma.[28] Pulau Andaman Utara berjarak 285 kilometer (177 mi) selatan Burma, meskipun beberapa Kepulauan Burma yang dekat, termasuk tiga kepulauan Pulau Coco.

Saluran Sepuluh Derajat membelah Andaman dari Kepulauan Nicobar ke selatan. Titik tertinggi terletak di Pulau Andaman Utara (Puncak Saddle dalam ketinggian 732 m ((2.402 kaki)).[29] :33

Lapisan tanah dari Kepulauan Andaman terdiri dari tanah Akhir Jurassic hingga Awal Eosen Ofiolites dan batuan sedimen (kapur dan batu kapur alga), di deformasi oleh beberapa patahan dengan ultramafik instrusi berapi.[30] Ada sekitar 11 banjir lumpur panas di pulau tersebut.[30]

Iklim tersebut secara tipikal merupakan kepulauan tropis yang mirip dengan garis lintang. Suhu tersebut selalu hangat, tetapi dengan angin laut. Curah hujan tidak teratur, biasanya kering saat monsun utara-timur, dan sangat basah saat monsun selatan-barat.[31]

Flora[sunting | sunting sumber]

Andaman Tengah sebagian besar merupakan hutan tumbuhan peluruh yang lembap. Andaman Utara dapat dicirikan oleh tipe pohon cemara basah, dengan beberapa banyak pendaki kayu.

Vegetasi Alam Kepulauan Andaman merupakan hutan tropis, dengan mangrove di pesisir pantai. Hutan hujan memiliki komposisi yang mirip dengan yang ada di pesisir barat Burma. Sebagian besar dari hutan tersebut adalah hijau abadi, tetapi hutan gugur dapat ditemukan di Pulau Andaman Utara, Pulau Andaman Tengah, Pulau Baratang, dan beberapa bagian di Pulau Andaman Selatan. Bagian selatan dari hutan Andaman memiliki pertumbuhan yang berlebihan dari vegetasi epifit, Paling banyak pakis dan anggrek.

Sebagian besar hutan Andaman masih natural, meski penebangan dan permintaan untuk pertumbuhan populasi cepat yang didorong oleh imigrasi dari daratan India. Ada beberapa area yang dilindungi di Andaman Kecil, Narcondam, Andaman Utara dan Andaman Selatan, tetapi ini sebagian besar untuk melestarikan pesisir dan margasatwa laut daripada hutan hujan.[32] Ancaman ke margasatwa berasal dari perkenalan spesies terutama tikus, anjing dan gajah di Pulau Interview dan Andaman Utara.

Kayu[sunting | sunting sumber]

Timber.JPG

Hutan Andaman memuat 200 kayu atau lebih memproduksi spesi pohon, dari 30 variasi dipertimbangkan untuk komersial. Sebagian besar spesies kayu komersial adalah Gurjan (Dipterocarpaceae spp.) dan Padauk (Pterocarpus dalbergiodies)

Kayu padauk lebih kokoh dibandingkan kayu jati dan banyak digunakan untuk pembuatan barang mebel.

Adanya formasi kayu berduri dan akar menopang di Andaman dan Padauk. Potongan menopang terbesar berasal dari Andaman adalah sebesar meja makan dari 13 ft × 7 ft (4,0 m × 2,1 m). Bagian terbesar lagi merupakan sebuah meja makan untuk delapan orang.

Rudraksha suci (Elaeocarps sphaericus) dan aromatik pohon Dhoop juga dapat ditemukan di pulau ini.

Fauna[sunting | sunting sumber]

Terumbu karang di Havelock di Andaman

Kepulauan Andaman merupakan tempat tinggal untuk beberapa jumlah binatang, banyak dari mereka adalah endemi. Kepulauan Andaman dan Nikobar merupakan tempat tinggal untuk 10% fauna spesies.[33] Rasio pulau tersebut hanya 0.25% dari wilayah geografis negara tersebut, memiliki 11.009 spesies, menurut publikasi dari Zoological Survey of India.[33]

Mamalia[sunting | sunting sumber]

Mamalia endemi pulau tersebut adalah

Babi berpita (Sus scrofa vittatus), atau juga disebut sebagai babi hutan Andaman dan sekali dikira sebagai subspesies endemi,[34] dilindungi oleh aturan Perlindungan Satwa Act 1972 (Sch I). Rusa tutul (Axis Axis), kijang India (muntiacus muntjak) dan rusa sambar (Rusa unicolor) telah diperkenalkan ke Kepulauan Andaman, walaupun rusa sambar tidak selamat.

Pulau Interview (cagar alam margasatwa terbesar di wilayah tersebut) di Andaman Tengah memiliki sebuah populasi gajah liar, yang di bawa ke hutan oleh perusahaan kayu dan dirilis saat perusahaan kayu menjadi bangkrut. Populasi ini telah menjadi subjek dalam studi riset.

Burung-burung[sunting | sunting sumber]

Termasuk burung endemi atau hampir endemis

Pulau tersebut memiliki banyak gua, seperti yang ada di Chalis Ek bersarang di tanah untuk sarang dimakan burung walet, yang sarang tersebut dihadiahkan di Tiongkok untuk sup sarang burung.[35]

Reptil dan amfibi[sunting | sunting sumber]

Kepulauan ini juga memiliki sejumlah spesies endemi reptil, katak puru dan katak seperti Kobra Andaman (Naja sagittifera), dan Krait Andaman Selatan (Bungarus andamanensis) dan biawak air Andaman (Varanus salvator andamanensis)

Ada sebuah tempat perlindungan 72 km (45 mi) dari Pulau Havelock untuk buaya air asin. Selama 25 tahun berlalu sebanyak 24 serangan buaya dengan empat korban jiwa, terutama kematian seorang turis Amerika Lauren Failla. Pemerintah telah dikritik karena gagal memberi tahu turis di tempat perlindungan buaya dan dari bahaya, sementara secara serentak mempromosikan turisme.[36] Buaya hanya tidak dapat ditemukan di tempat perlindungan, tempat sepanjang rantai pulau-pulau yang memiliki kepadatan yang bervariasi. Habitat mereka terbatas, jadi populasi tidak stabil tetapi tidak besar. Populasi terjadi sepanjang tersedianya habitat pohon bakau di seluruh kawasan besar di pulau-pulau tersebut, termasuk beberapa anak sungai di Havelock. Spesies tersebut menggunakan laut untuk melintasi danau dan muara, jadi mereka tidak seperti biasa di laut terbuka. Sebaiknya menghindari berenang di laut terbuka seharusnya aman, tetapi yang terbaik adalah untuk memiliki sebuah penjagaan di kawasan tersebut

Agama[sunting | sunting sumber]

Sebagian banyak suku bangsa di Kepulauan Andaman dan Nikobar mempercayai sebuah agama yang dapat menggambarkan sebuah wujud Monoteisme Animisme. Para penduduk suku dari pulau ini percaya bahwa Paluga adalah satu dewa dan bertanggung jawab atas segala hal yang terjadi di Bumi.[37][38] Kepercayaan suku Andaman mengajarkan bahwa Paluga tinggal di Kepulauan Andaman dan Nikobar di Puncak Saddle. Orang coba menghindari sebuah aksi yang tidak menenangkan Paluga. Orang yang termasuk agama ini percaya dalam kehadiran jiwa, hantu, dan roh. Orang dalam agama ini menaruh banyak tekanan pada mimpi mereka. Membiarkan mereka bermimpi untuk memutuskan beberapa kursus aksi yang mereka tinggal.

Agama lain yang dipraktikkan di Kepulauan Andaman dan Nikobar adalah, dalam urutan yang paling besar, Agama Hindu, Kekristenan, Islam, Sikhisme, Agama Buddha dan Baha'i.[39][40]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Seorang ibu muda Onge dengan anaknya

Sampai 2011, populasi Kepulauan Andaman adalah 343.125,[41] telah bertumbuh 50.000 di tahun 1960. populasi massal berasal dari imigran yang datang ke pulau tersebut saat masa kolonial, kebanyakan berasal dari latar belakang Bengali, Hindustan dan Tamil.[42]

Sebuah minoritas dari populasi tersebut adalah Suku Andamanpenduduk asli dari pulau tersebut. Ketika mereka pertama kali datang berkelanjutan kontak dengan grup luar pada tahu 1850-an, di sana diperkirakan sekitar 7.000 Suku Andaman, bercabang menjadi Suku Andaman Besar, Jarawa, Jangil (atau Rutland Jarawa), Suku Onge, dan Shompen dari Kepulauan Besar Nikobar. Suku Andaman Besar membentuk 10 suku dari 5.000 orang.

Ketika jumlah pendatang dari daratan meningkat (yang paling banyak pertama adalah narapidana dan pekerja perbudakan kontrak, kemudian dengan sengaja petani yang direkrut), penduduk asli ini kehilangan wilayah dan jumlah mereka dalam menghadapi hukuman ekspedisi dari prajurit Britania, perambahan tanah dan penyakit epidemi yang bervariasi.

Sekarang, hanya tersisa 400-500 pribumi Andamanese. Jangil sudah punah. Sebagian Suku Besar Andaman sudah punah, dan yang selamat hanya 52 orang, sebagian besar dari mereka berbicara Bahasa Bengali.[40] Populasi Onge berkurang menjadi selisih dari 100 orang. Hanya Jarawa dan pribumi Sentinel yang masih mempertahankan kemerdekaan dan menolak segala kontak; jumlah mereka belum diketahui tetapi diperkirakan menjadi ratusan rendah

Suku Andaman

Pemerintah[sunting | sunting sumber]

Port Blair adalah komunitas utama di kepulauan itu, dan pusat administrasi Wilayah Persatuan. Kepulauan Andaman membentuk distrik administratif tunggal dalam Wilayah Persatuan, distrik Andaman (Kepulauan Nikobar dipisahkan dan ditetapkan sebagai distrik Nikobar yang baru pada tahun 1974).

Referensi budaya[sunting | sunting sumber]

Pulau-pulau tersebut secara menonjol muncul di buku Arthur Conan Doyle Sherlock Holmes sebuah misteri 1890 The Sign of Hour. Hakim di Lady Gregory berperan Spreading the News telah menjadi mantan di pulau-pulau tersebut

Sebuah novel 1985 M.M Kaye yang berjudul Death in the Andamans dan Marianne Wiggins' novel John Dollar yang berlatar di kepulauan tersebut. Latar tersebut dimulai dari ekspedisi dari Burma untuk merayakan ulang tahun King George, tetapi berubah menjadi cerita yang kelam setelah gempa dan tsunami. film 1996 karya Priyadarshan berjudul Kaalapani (Malayalam; Sira Chaalai di bahasa Tamil) menceritakan perjuangan kemerdekaan India dan kehidupan narapidana di Penjara Cellular di Port Blair. Island's End sebuah novel 2011 karya Padma Venkatraman tentang latihan seorang dukun pribumi. Sebuah karakter kepala sekolah dalam novel Six Suspects karya Vikas Swarup berasal dari Kepulauan Andaman.

Brodie Moncur, yang merupakan karakter dan protagonis utama dari novel 2018 Love Boy Blind dari William Boyd, menghabiskan waktu di Kepulauan Andaman pada awal abad ke-20.

Angkutan[sunting | sunting sumber]

Satu-satunya bandara komersial di pulau ini adalah Bandar Udara Internasional Veer Savarkar di Port Blair, yang dijadwalkan memiliki servis ke kota Kolkata, Chennai, New Delhi, Bengaluru, Visakhapatnam dan Bhubaneswar. Bandara tersebut berada di dalam kontrol Angkatan Laut India. Sebelum tahun 2016 hanya operasi pagi hari yang diperbolehkan; Namun, sejak 2016 penerbangan malam juga dioperasikan.[43] Sebuah landasan kecil, sepanjang 1000 meter (3300 ft), terletak dekat pesisir timur dari Pulau Andaman Utara dekat Diglipur.

Karena panjangnya rute dan hanya beberapa maskapai yang kecil terbang ke pulau tersebut, tarif secara bersejarah telah menjadi relatif mahal, walaupun lebih murah untuk lokal dibandingkan pengunjung. Tarif tetapi tinggi saat musim semi dan musim dingin, meskipun tarif telah diturunkan secara waktu karena ekspansi industri aviasi sipil di India

Terdapat juga layanan kapal dari Chennai, Visakhapatnam dan Kolkata. Perjalanan tersebut membutuhkan tiga hari dua malam, dan tergantung pada cuaca.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan

  1. ^ "Police face-off with Sentinelese tribe as they struggle to recover slain missionary's body". News.com.au. 26 November 2018. Diakses tanggal 26 November 2018. 
  2. ^ "Andaman & Nicobar". The Internet Archive. A&N Administration. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2016. Diakses tanggal 13 February 2017. 
  3. ^ a b Chau Ju-kua: His Work On The Chinese And Arab Trade In The Twelfth And Thirteenth Centuries, Entitled Chu-fan-chï. Diterjemahkan oleh Friedrich Hirth; William Woodville Rockhill. St. Petersburg, Printing office of the Imperial academy of sciences. 1911. hlm. 147. When sailing from lan-wu-li to si-lan, if the wind is not fair, ships maybe driven to a place called Yen-to-man. This is a group of two islands in the middle of the sea, one of them being large, the other small; the latter is quite uninhabited. ... The natives on it are of a colour resmbling black lacquer; they eat men alive, so that sailors dare not anchor on this coast. 
  4. ^ Cordier, Henri; Yule, Henry (1920). Ser Marco Polo : notes and addenda to Sir Henry Yule's edition, containing the results of recent research and discovery (dalam bahasa English). London: John Murray. hlm. 109. 
  5. ^ "Wu Bei Zhi Map 17". Library of Congress. 
  6. ^ Palanichamy, M. G.; Agrawal, S; Yao, Y. G.; Kong, Q. P.; Sun, C; Khan, F; Chaudhuri, T. K.; Zhang, Y. P. (2006). "Comment on "Reconstructing the origin of Andaman islanders"". Science. 311 (5760): 470; author reply 470. doi:10.1126/science.1120176. PMID 16439647. Andamanese, Tamil and Malayalam are the major languages spoken here 
  7. ^ Krishnan, Madhuvanti S. (2017-05-04). "Happy in HAVELOCK". The Hindu (dalam bahasa Inggris). ISSN 0971-751X. Diakses tanggal 2019-11-04. 
  8. ^ a b Blaise, Olivier. "Andaman Islands, India". PictureTank. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 July 2011. Diakses tanggal 16 November 2008. 
  9. ^ a b Chisholm 1911, hlm. 958.
  10. ^ Kingston, W.H.G. (1873) Shipwrecks and Disasters at Sea. George Routledge and Sons, London.
  11. ^ "The Rise and Fall of the Great Andamanese". Confessions of a Linguist!. 2012-04-08. 
  12. ^ "Who are heroes of Battle of Aberdeen?". www.oneindia.com. 2007-05-17. 
  13. ^ sanjib (2012-05-15). "Tribute at the Memorial of "Battle of Aberdeen" Today". andamansheekha.com. 
  14. ^ "The Last Island of the Savages". American Scholar. 22 September 2000. 
  15. ^ "History of Andaman Cellular Jail". Andamancellularjail.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 February 2010. Diakses tanggal 14 May 2010. 
  16. ^ "Kala Pani (1996)". Imdb.com. Diakses tanggal 14 May 2010. 
  17. ^ "Andaman Islands Political Prisoners". Andamancellularjail.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2010. Diakses tanggal 14 May 2010. 
  18. ^ "Opinion / News Analysis: Hundred years of the Andamans Cellular Jail". The Hindu. Chennai, India. 21 December 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 May 2010. Diakses tanggal 14 May 2010. 
  19. ^ L, Klemen (1999–2000). "The capture of the Andaman Islands, March 1942". Forgotten Campaign: The Dutch East Indies Campaign 1941–1942. 
  20. ^ Gruhl, Werner (2007) Imperial Japan's World War Two, 1931–1945, Transaction Publishers. ISBN 978-0-7658-0352-8. p. 102.
  21. ^ "How India's Cellular Jail was integral in the country's fight for freedom". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2017-08-11. Diakses tanggal 2019-11-10. 
  22. ^ "Surfer Explores The Andaman Islands". Surfermag.com. Surfer Magazine. 22 July 2010. Diakses tanggal 28 December 2011. 
  23. ^ Glenday, Craig (2013). Guinness Book of World Records 2014. The Jim Pattison Group. hlm. 015. ISBN 978-1-908843-15-9. 
  24. ^ Strand, Carl; Masek, John, ed. (2007). Sumatra-Andaman Islands Earthquake and Tsunami of December 26, 2004. Reston, VA: ASCE, Technical Council on Lifeline Earthquake Engineering. ISBN 9780784409510. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2013. Diakses tanggal 12 July 2012. 
  25. ^ a b "Indian authorities struggle to retrieve US missionary feared killed on remote island". CNN (dalam bahasa Inggris). 2018-11-25. Diakses tanggal 2018-11-25. 
  26. ^ "US National Defied 3-tier Curbs & Caution to Reach Island". Times of India (dalam bahasa Inggris). 2018-11-23. Diakses tanggal 2018-11-25. 
  27. ^ Planning Commission of India (2008). Andaman and Nicobar Islands Development Report. State Development Report series (edisi ke-illustrated). Academic Foundation. ISBN 978-81-7188-652-4. 
  28. ^ Blaise, Olivier. "Andaman Islands, India". PictureTank. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 July 2011. Diakses tanggal 16 November 2008. 
  29. ^ Planning Commission of India (2008). Andaman and Nicobar Islands Development Report. State Development Report series (edisi ke-illustrated). Academic Foundation. ISBN 978-81-7188-652-4. 
  30. ^ a b Chakrabarti, P.; Nag, A.; Dutta, S. B.; Dasgupta, S. and Gupta, N. (2006) S & T Input: Earthquake and Tsunami Effects..., page 43. Chapter 5 in S. M. Ramasamy et al. (eds.), Geomatics in Tsunami, New India Publishing. ISBN 81-89422-31-6
  31. ^ Chisholm 1911, hlm. 956.
  32. ^ "Andaman Islands rain forests". Terrestrial Ecoregions. World Wildlife Fund. Diakses tanggal 28 December 2011. 
  33. ^ a b Singh, Shiv Sahay (2018-11-25). "Andaman & Nicobar Islands: home to a tenth of India's fauna species". The Hindu (dalam bahasa Inggris). ISSN 0971-751X. Diakses tanggal 2019-11-10. 
  34. ^ Srinivasulu, C.; Srinivasulu, B. (2012). South Asian Mammals: Their Diversity, Distribution, and Status. Springer. hlm. 353. ISBN 9781461434498. 
  35. ^ Sankaran, R. (1998), The impact of nest collection on the Edible-nest Swiftlet in the Andaman and Nicobar Islands. Sálim Ali Centre for Ornithology and Natural History, Coimbatore, India.
  36. ^ Sacks, Ethan (6 May 2010). "NJ woman killed by crocodile attack while snorkeling off Indian coast". NY Daily News. 
  37. ^ Radcliffe-Brown, A. R. (14 November 2013). The Andaman Islanders. Cambridge University Press. hlm. 161. ISBN 978-1-107-62556-3. 
  38. ^ Mohanty, P. K. (1 January 2006). Encyclopaedia of Scheduled Tribes in India: In Five Volume. Gyan Publishing House. ISBN 978-81-8205-052-5. 
  39. ^ "Population by religious communities". censusindia.gov.in. 
  40. ^ a b Baha'i. "Baha'i Community of Andaman and Nicobar Islands". Baha'i Community. 
  41. ^ "Andaman & Nicobar Islands". india.gov.in. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 June 2010. Diakses tanggal 3 July 2010. 
  42. ^ "Andaman & Nicobar Islands at a glance". Andamandt.nic.in. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 December 2011. Diakses tanggal 14 May 2010. 
  43. ^ Roy, Sanjib Kumar; Sheekha, Andaman, ed. (21 January 2016). "Maiden night flight arrives in Isles". Andaman Sheekha. Diakses tanggal 21 January 2016. 

Sumber

Pranala luar[sunting | sunting sumber]