Rakyat Sakalava

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sakalava
Sakalava 16.JPG
Orang-orang Skalava di Morondava
Jumlah populasi
c. 1,200,000
Daerah dengan populasi signifikan
Madagascar
Bahasa
Sakalava Malagasy
Agama
Kristen (Katolik), Fomba Gasy (agama tradisional), dan Islam [1]
Etnis terkait
Grup lainnya diMalagasy , Austronesian peoples

Sakalava adalah sebuah kelompok etnis dari Madagaskar[2] dengan jumlah populasi diperkirakan 1.210.000 jiwa pada tahun 2014 dan membentuk sekitar 6,2 persen jumlah populasi. Nama mereka berarti "orang dari lembah panjang." Mereka menempati tepi barat pulau dari Toliara di selatan hingga Sambirano di utara.

Identitas etnik[sunting | sunting sumber]

Sakalava menguasai sejumlah kelompok etnis yang lebih kecil dan pernah membentuk sebuah kerajaan. Asal usul kata Sakalava sendiri masih menjadi kontroversi, begitu juga dengan arti sebenarnya. Penjelasan yang paling umum adalah terjemahan bahasa Malagasi modern dari Sakalava yang berarti jurang panjang, yang merujuk pada sifat tanah yang relatif datar di Madagaskar barat. Teori lain adalah bahwa kata tersebut mungkin berasal dari bahasa Arab saqaliba, atau berasal dari bahasa Latin Akhir sclavus, yang berarti budak.[3][4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pemimpin Sakalava, Andriantsoly (1820-1824).

Orang Austronesia mulai menetap di Madagaskar antara 400 dan 900 M. Mereka tiba dengan perahu dan terdiri dari berbagai kelompok Asia Tenggara. Pemukiman paling awal yang dikonfirmasi berada di Nosy Mangabe dan di Lembah Mananara pada abad ke kedelapan. Petani berbahasa Bantu, bermigrasi dari Afrika Barat ke Madagaskar pada abad kesembilan. Menurut Gwyn Campbell, "data genetik paling akurat hingga saat ini menunjukkan bahwa pemukiman awal, di pantai barat laut, terdiri dari maksimal 20 rumah tangga, dengan total sekitar 500 orang, baik campuran genetik, atau setengah Austronesia dan setengah Afrika. "[5] Kemudian pedagang Swahili, Arab, India dan Tamil datang ke wilayah utara pulau itu.[6] Budak Afrika dibawa ke pulau itu antara abad ke-15 dan ke-18, khususnya ke wilayah di mana orang Sakalava sekarang tinggal. Masuknya orang yang beragam ini menyebabkan berbagai sub-etnis Malagasi pada abad pertengahan. Para pedagang Portugis adalah orang Eropa pertama yang tiba di Madagaskar pada abad ke-15, diikuti oleh bangsa eropa lainnya.[7]

Pendiri Sakalava adalah Andriamisara.[8] Keturunannya, Andriandahifotsy ("Pangeran Putih"), pada tahun 1610, memperluas kekuasaannya ke utara, melewati Sungai Mangoky, dibantu dengan senjata yang diperoleh dari perdagangan budak.[8] Kedua putranya, Andriamanetiarivo dan Andriamandisoarivo (juga dikenal sebagai Tsimanatona[8]) memperluas kekuasaannya hingga ke wilayah Tsongay (sekarang Mahajanga).

Para kepala pemukiman pesisir yang berbeda di pulau itu mulai memperluas kekuasaan mereka untuk mengontrol perdagangan. Kerajaan Sakalava pertama terbentuk sekitar tahun 1650-an.[9] Mereka mendominasi wilayah barat laut Madagaskar selama tahun 1700-an.[8] Kepala suku Sakalava dari Menabe, yang berpusat di tempat yang kemudian dikenal sebagai Andakabe, sekarang kota Morondava, adalah yang paling berpengaruh di antara mereka.[8] Pengaruh Sakalava meluas ke apa yang sekarang menjadi provinsi Antsiranana, Mahajanga dan Toliara. Kerajaan Sakalava mencapai puncak penyebaran geografisnya antara tahun 1730-1760, di bawah Raja Andrianinevenarivo.[8]

Menurut sejarah lokal, pendiri kerajaan Sakalava adalah pangeran Maroseraña (atau Maroseranana, "mereka yang memiliki banyak pelabuhan"), dari Fiherenana (sekarang Toliara).[10] Mereka mungkin juga keturunan dari klan Zafiraminia (putra Ramini) dari bagian barat daya pulau, kemungkinan berasal dari Arab. Permintaan budak oleh orang Arab Oman pertama yang mengendalikan perdagangan budak Zanzibar, dan kemudian budak Eropa -pedagang, menyebabkan operasi penyerbuan budak dan pelaksanaan kontrol di pelabuhan-pelabuhan utama di wilayah utara dan barat laut Madagaskar.[11][12][13] Awalnya orang Arab secara eksklusif memasok senjata ke Sakalava dengan imbalan budak. Budak ini diperoleh dari penggerebekan budak ke Komoro dan pemukiman pesisir Madagaskar lainnya, serta dari kapal dagang yang tiba dari pantai Swahili Afrika.[11][8] Kerajaan Sakalava dengan cepat menaklukkan wilayah tetangga di wilayah Mahafaly, dimulai dengan wilayah selatan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lesley A. Sharp (1994). The Possessed and the Dispossessed: Spirits, Identity, and Power in a Madagascar Migrant Town. University of California Press. hlm. 38, 61–62. ISBN 978-0-520-91845-0. 
  2. ^ Bradt, Hillary; Austin, Daniel (2007). Madagascar (edisi ke-9th). Guilford, CT: The Globe Pequot Press Inc. hlm. 113–115. ISBN 1-84162-197-8. 
  3. ^ Bradt & Austin 2007.
  4. ^ Ogot 1992.
  5. ^ Campbell, Gwynn. "Africa and the Indian Ocean World from Early Times to Circa 1900." Cambridge University Press. 2019. pp 128-129
  6. ^ Gwyn Campbell (2005). An Economic History of Imperial Madagascar, 1750-1895: The Rise and Fall of an Island Empire. Cambridge University Press. hlm. 49–51. ISBN 978-0-521-83935-8. 
  7. ^ John A. Shoup (2011). Ethnic Groups of Africa and the Middle East: An Encyclopedia. ABC-CLIO. hlm. 180–181. ISBN 978-1-59884-362-0. 
  8. ^ a b c d e f g Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Middleton2015p818
  9. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama thierry28
  10. ^ Bethwell A. Ogot (1992). Africa from the Sixteenth to the Eighteenth Century. University of California Press. hlm. 856–859. ISBN 978-0-435-94811-5. 
  11. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama shepherd76
  12. ^ Gwyn Campbell (2013). William Gervase Clarence-Smith, ed. The Economics of the Indian Ocean Slave Trade in the Nineteenth Century. Routledge. hlm. 166–174. ISBN 978-1-135-18214-4. 
  13. ^ Anthony Appiah; Henry Louis Gates, Jr. (2005). Africana: The Encyclopedia of the African and African American Experience. Oxford University Press. hlm. 294–295. ISBN 978-0-19-517055-9. 

Catatan[sunting | sunting sumber]

  • Portions of this article were translated from fr:Sakalava
  • Goedefroit, Sophie (1998). À l'ouest de Madagascar - les Sakalava du Menabe. IRD Editions. ISBN 2-7099-1386-0.