Orang Cebu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Orang Cebu
Sugbuanon
Total populasi
3,850,000[1]
Kawasan dengan populasi yang signifikan
 Filipina
(Bisaya Tengah, Negros Barat, Masbate, bagian barat Bisaya Timur, sebagian besar Mindanao)

Seluruh dunia
Bahasa
Cebuano, Filipino, Inggris
Agama
Predominasi Katolik Roma.
Minoritas lainnya, Aglipayan, Protestantisme, Islam, Buddha, Hinduisme, Taoisme
Kelompok etnis terkait
Orang Filipina lain
(Boholano, Waray, Orang Bisaya lain)
Suku bangsa Austronesia lain
Provinsi tempat "Cebuanos" hidup disorot dalam warna biru gelap. Bisaya di sisi lain adalah kombinasi dari Cebuano dan kelompok-kelompok etnolinguistik Bisaya lainnya, yang ditunjukkan dalam warna biru kerajaan.

Orang Cebu (Cebuano: Mga Sugbuanon) merupakan subkelompok orang-orang Bisaya yang bahasa utamanya adalah bahasa Cebu. Mereka berasal dari provinsi Cebu di wilayah Bisaya Tengah, tetapi kemudian menyebar ke tempat-tempat lain di Filipina, seperti Siquijor, Bohol, Negros Timur, barat daya Leyte, Samar bagian barat, Masbate, dan sebagian besar Mindanao. Mungkin juga merujuk pada kelompok etnis yang berbicara bahasa yang sama seperti bahasa ibu mereka di berbagai bagian nusantara.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Orang-orang Oseanik atau Austronesia disebut Malayo-Polinesia yang menetap di pulau Cebu dan sisanya dari Filipina sekitar 30.000 tahun yang lalu. Kebanyakan Cebuanos saat ini memiliki keturunan Melayu-Polinesia. Awal Cebuanos mengembangkan budaya pelayaran yang sama untuk orang-orang Mikronesia; namun, karena lebih dekat ke daratan Asia, Cebuanos juga terlibat dalam perdagangan dengan Jepang dan Okinawa, India, Tiongkok, Malaysia, Indonesia, Thailand dan Sri Lanka.

Sepasang Bisaya (atau timawa), digambarkan dalam Boxer Codex (skt. 1595 1595).
2 pria Cebu yang bertugas sebagai penjaga pada awal abad ke-20 selama masa Amerika.

Bahasa Cebu telah diucapkan sejak zaman Proto-Austronesia (mungkin sedini kira-kira 6000 tahun yang lalu) di jantung Sugbu (Cebu).[2] Bahasa "telah menyebar dari basisnya di Cebu" ke pulau-pulau terdekat dan juga Bohol, bagian timur Negros, barat dan selatan Leyte dan sebagian besar Mindanao, terutama bagian utara, selatan, dan timur dari pulau besar.[3]

Pintados adalah istilah yang digunakan oleh penjajah Spanyol untuk menggambarkan penduduk pribumi Cebuano Bisaya yang bertato.[4] Mereka ditemukan di pulau Cebu, Bohol, bagian timur Negros, Samar dan Leyte di Biçayas (Bisaya) di wilayah Filipina.[5] Kata itu sendiri berarti "dicat," dan pertama kali digunakan selama penjajahan Spanyol di Filipina.

Cebuanos abad ke-17 mengembangkan budaya melalui perdagangan dengan pengaruh signifikan terutama dari Jepang.[6] Mereka memperdagangkan mutiara dan karang untuk sutra, emas, senjata dan rempah-rempah. Para Cebuanos awal memegang keyakinan animisme dan menyembah anitos (roh) sampai diperkenalkannya agama Katolik Roma.

Pertemuan terkenal antara penjelajah Magelhaens dan kepala suku Lapu-Lapu berakhir dengan kematian Magelhaens pada Pertempuran Mactan. Cebuanos menahan kolonisasi untuk sementara waktu sampai penjelajah Spanyol dijajah Cebu dan Cebuanos jatuh ke tangan Spanyol.

Budaya dan perayaan[sunting | sunting sumber]

Bersama dengan Filipina lainnya, Cebu diperintah dari Spanyol dan Meksiko, dan sebagai hasilnya menerima pengaruh besar Spanyol dan Meksiko. Ada ribuan kata pinjaman Spanyol Meksiko dalam bahasa Cebu. Pengaruh Meksiko dan Spanyol terbukti dalam masakan, kostum tradisional, tarian, musik, festival, tradisi dan kerajinan.

Budaya Cebuano secara tradisional dicirikan sebagai campuran Melayu[7] dan tradisi Hispanik dengan pengaruh dari Asia dan Amerika Serikat. Mayoritas Cebuanos adalah Katolik Roma.[8]

Di antara perayaan penting pulau ini adalah festival Sinulog[9] yang merupakan campuran elemen budaya Kristen dan pribumi, yang dirayakan setiap tahun setiap minggu ketiga bulan Januari.

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Cebu dituturkan oleh sekitar 25.000.000 orang di Filipina dan bahasa Bisaya yang paling banyak digunakan. Sebagian besar penutur Cebuano ditemukan di Cebu, Bohol, Siquijor, Biliran, Leyte Barat dan Selatan, Negros timur dan sebagian besar Mindanao utara dan tenggara.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Festival Sinulog, yang diadakan setiap tahun pada minggu ketiga bulan Januari di Kota Cebu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Facts and Figures". Cebu Province Official Website. 
  2. ^ "John Woff, "Cebuano" in Facts About the World's Languages: An Encyclopedia of the World's Major Languages, Past and Present (New York: H. W. Wilson, 2001). https://archive.org/details/rosettaproject_ceb_detail-2
  3. ^ http://www.gutenberg.ph/previews/wolff/WCED-complete.pdf
  4. ^ John Kingsley Pangan, Church of the Far East (Makati: St. Pauls), 9.
  5. ^ G. Nye Steiger, H. Otley Beyer, Conrado Benitez, A History of the Orient, Oxford: 1929, Ginn and Company, pp. 122-123.
  6. ^ "Ancient Japanese pottery in Boljoon town | Inquirer News". Inquirer News. 2011-05-30. Diakses tanggal 2013-02-08. 
  7. ^ "Countries and their Cultures". Countries and Their Cultures. Diakses tanggal 2014-02-08. 
  8. ^ "Culture and Lifestyle". Cebu Province official website. 
  9. ^ "Cebu Philippines Festivals, Fiestas and Cultural Event". eTravel Pilipinas-Discover the Wonders of Island Paradise.