Islam di Filipina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Muslim di Filipina
Total populasi
6.064.744 (6.01%) - Estimasi 2015 oleh POPCEN[1]
Wilayah dengan populasi signifikan
Sulu (99%), Mindanao (23.4%) dan Palawan (10%-13%)
Agama
Islam Sunni
Bahasa
Bahasa resmi
Bahasa suci

Islam merupakan agama monoteisme tertua yang tercatat di Filipina. Islam mencapai Filipina antara 14 dan abad ke-12 dengan kedatangan pedagang Muslim dari Teluk Persia dan Pantai Malabar di India Selatan, dan para pengikutnya dari beberapa kesultanan dan kerajaan dalam Kepulauan Melayu. Menurut Pew Research Center untuk Filipina tahun 2000 mendapati bahwa 11% dari penduduk negara tersebut adalah Muslim.[2] Sementara banyak dari penduduk adalah Katholik Roma, sebagian kelompok etnik adalah Protestan, tidak beragama, Buddha, Animisme dan Hindu.[2]

Islam merupakan agama terbesar kedua di Filipina, dengan pengikut 5.127.084 pada 2010, menurut Kantor Statistik Nasional (NSO). Dalam kurun waktu 10 tahun, meningkat hampir sepertiga atau 32.7% dari 3.862.409 pada tahun 2000 dan meningkat kembali menjadi 6.064.744 pada tahun 2015 menurut otoritas statistik Filipina.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Masjid di Marawi City di Filipina.
Masjid di Isabela City.

Pada tahun 1380 Karim ul 'Makhdum, seorang mubaligh Islam pertama dari Arab mencapai Kepulauan Sulu dan Jolo di Filipina dan menyebarkan agama Islam di negara ini. Pada tahun 1390 di Putra Minangkabau Raja Baguinda dan para pengikutnya mengajarkan Islam di pulau-pulau.[3] Syeikh Karimal Makdum Masjid adalah masjid pertama yang didirikan di Filipina di Simunul, Mindanao pada abad ke-14. Perkampungan seterusnya oleh mubaligh Arab bepergian ke Malaysia dan Indonesia membantu menguatkan Islam di Filipina dan penyelesaian masing-masing diperintahkan oleh seorang Datu, Raja dan Sultan. Wilayah-wilayah Islam didirikan di Filipina termasuk Kesultanan Maguindanao, Kesultanan Sulu dan bagian lain dari Filipina Selatan.

Moro (serupa dengan 'Moor') adalah sebutan warisan dari Spanyol, untuk Filipina Muslim dan kelompok-kepompok suku. Orang Moro berusaha untuk mendirikan sebuah wilayah Islam di wilayah Mindanao dan Visayas. Istilah Bangsaamoro adalah kombinasi dari Bahasa Melayu Kuno – Bahasa Spanyol. Kata Moro diwarisi dari al-Andalus di Spanyol. Sejumlah peristiwa yang cukup signifikan seperti pemberontakan Moro terjadi selama Perang Filipina-Amerika tahun 1899. Persengketaan dan pemberontakan terus berlangsung di Filipina mulai dari zaman pra-kolonial sampai sekarang.

Islam telah melihat pertumbuhan yang signifikan di Filipina sejak akhir Perang Dunia II. Komunitas-komunitas Filipina Muslim telah membangun masjid baru dan sekolah-sekolah agama pada abad ke-21, dan ziarah haji meningkat.[4]

Komunitas Muslim Ahmadiyah di Filipina didirikan pada tahun 1985[5]

Muslim Mindanao[sunting | sunting sumber]

Daerah Otonomi di Mindanao Muslim (ARMM) adalah wilayah dari Filipina yang terdiri dari seluruh provinsi mayoritas Muslim Filipina, yaitu: Basilan (kecuali Isabela City), Lanao del Sur, Maguindanao, Sulu dan Tawi-Tawi, dan Kota Islam Marawi. Ini adalah satu-satunya daerah yang memiliki kerajaan sendiri. Ibu kota daerah di Cotabato City, walaupun kota ini berada di luar wilayah kekuasaan.

Muslim menurut wilayah Mindanao[sunting | sunting sumber]

Berikut merupakan penduduk dan persentase umat Muslim per wilayah. Sensus diambil pada tahun 2015.

Wilayah Muslim[6] %
Semenanjung Zamboanga 603.289 2.50%
Mindanao Utara 378.019 3.57%
Wilayah Davao 167.879 0.70%
Soccsksargen 1.032.824 4.28%
Caraga 12.355 0.05%
Region Otonomi Muslim Mindanao 3.451.644 14.30%
TOTAL 5.646.010 23.39%

Demografi[sunting | sunting sumber]

10 Provinsi dengan populasi muslim terbesar[sunting | sunting sumber]

Daerah Otonomi di Mindanao Muslim adalah rumah bagi setidaknya 2.979.814 Muslim, atau 58% dari populasi Muslim negara itu.

Di Metro Manila, hanya terdapat 105.094 Muslim tinggal di sana, membentuk 2% dari populasi Muslim negara itu, dan sangat kecil 0.89% dari seluruh populasi Metro.

10 Provinsi dengan muslim terbesar[7]
Provinsi Muslim (2010) %
Maguindanao (termasuk Kota Bato) 318.602 19.37%
Lanao Selatan 872.678 17.02%
Sulu 706.229 13.77%
Tawi-Tawi 353.865 6.90%
Zamboanga Selatan 336.840 6.57%
Kota Bato 318.602 6.21%
Basilan (termasuk Kota Isabela) 311.004 6.07%
Lanao Utara 285.861 5.58%
Sultan Kudarat 209.917 4.09%
Metro Manila (bukan provinsi) 105.094 2.05%

10 Provinsi dengan persentase Muslim terbesar[sunting | sunting sumber]

Islam adalah agama dominan hanya di 5 provinsi Daerah Otonomi Muslim Mindanao, dengan Sulu dan Tawi-Tawi memiliki persentase Muslim terbesar yang membentuk populasi masing-masing.

Tetapi Islam juga memiliki kehadiran yang kuat di provinsi-provinsi sekitar Daerah Otonomi Muslim Mindanao.

10 Provinsi dengan persentase Muslim terbesar
Provinsi Muslim (2010) %
Sulu 706.229 98.32%
Tawi-Tawi 353.865 96.83%
Lanao Selatan 872.678 94.00%
Maguindanao (termasuk Kota Bato) 993.040 81.73%
Basilan (termasuk Kota Isabela) 311.004 79.56%
Lanao Utara 285.861 30.80%
Sultan Kudarat 209.917 28.13%
Kota Bato 318.602 26.02%
Zamboanga Selatan 336.840 19.13%
Zamboanga Sibugay 84.835 14.53%

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://rsso11.psa.gov.ph/article/factsheet-islam-mindanao
  2. ^ a b "Religious Demographic Profile — Philippines". The PEW forum on Religion & Public Life. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-03-06. Diakses tanggal 2008-05-28. 
  3. ^ "Kerinduan orang-orang moro". TEMPO- Majalah Berita Mingguan. Diakses tanggal 23 June 1990. 
  4. ^ "Islam". U.S. Library of Congress. 
  5. ^ Ahmadiyya Muslim Mosques Around the World, pg. 148
  6. ^ "Factsheet on Islam in Mindanao | Philippine Statistics Authority Region XI". rsso11.psa.gov.ph. Diakses tanggal 2021-08-09. 
  7. ^ "MAP: Islam in the Philippines". Rappler (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-18. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]