Islam di Tajikistan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Artikel ini merupakan bagian dari seri
Islam menurut negara

Allah1.png

Islam Sunni merupakan agama dominan banyak dianut oleh masyarakat Tajikistan. Islam Sunni dari sekolah Hanafi adalah agama yang diakui tradisi Tajikistan sejak tahun 2009.[1] Menurut 2009 Departemen luar Negeri AS merilis, jumlah penduduk Tajikistan adalah 98% Muslim, (kira-kira 95% Sunni dan 3% Syiah),[2] dengan beberapa Sufi.

Demografi dan sejarah awal[sunting | sunting sumber]

Islam, agama dominan dari seluruh Asia Tengah, dibawa ke wilayah tersebut oleh orang Arab pada abad ketujuh. Sejak saat itu, Islam telah menjadi bagian integral dari budaya Tajik. Misalnya, negara Samanid menjadi pelindung setia arsitektur Islam dan menyebarkan budaya Islam-Persia jauh ke jantung Asia Tengah. Juga, Ismail Samani, yang dianggap sebagai ayah dari bangsa Tajik, dipromosikan upaya misionaris Muslim di seluruh wilayah. Populasi di Asia Tengah mulai tegas menerima Islam dalam jumlah yang signifikan, terutama di Taraz, sekarang di zaman modern Kazakhstan. Selama era Soviet, upaya untuk mensekulerkan masyarakat sebagian besar tidak berhasil dan era pasca-Soviet telah melihat peningkatan yang ditandai dalam praktek keagamaan. Jumlah Muslim yang berpuasa selama bulan suci Ramadhan yang tinggi; hingga 99% dari Muslim di pedesaan dan 70% di kota-kota berpuasa selama bulan terakhir Ramadhan (2004). Kebanyakan Muslim Syiah, khususnya Ismailiyah berada di wilayah Gorno-Badakhshan terpencil serta kabupaten tertentu dari wilayah Khatlon selatan dan di Dushanbe. Di antara agama-agama lain, iman Ortodoks Rusia dipraktekkan hanya oleh Rusia yang tinggal di dalamnya meskipun komunitas Rusia menyusut secara signifikan di awal 1990-an. Beberapa kelompok Kristen kecil lainnya sekarang menikmati kebebasan relatif ibadah. Ada pula komunitas Yahudi yang sangat kecil.

Era Soviet[sunting | sunting sumber]

Kerudung tradisional di Tajikistan dipakai sebelum zaman modern adalah faranji tapi itu dilarang oleh Komunis Soviet.[3][4]

Selama tujuh dekade kontrol politik, Soviet pembuat kebijakan belum mampu memberantas tradisi Islam. Kampanye anti-islam Soviet terbesar terjadi dari akhir 1920-an sampai akhir tahun 1930-an sebagai bagian dari pengendalian luas terhadap agama secara umum. Dalam periode ini, banyak Muslim fungsionaris tewas, dan pelajaran agama dan ketaatan yang sangat dibatasi. Setelah jerman menyerang Uni Soviet pada tahun 1941, terdapat kebijakan resmi terhadap Islam moderat. Salah satu perubahan yang terjadi adalah pembentukan pada tahun 1943 yang secara resmi disetujui Islam hirarki untuk Asia Tengah, Dewan Muslim dari Asia Tengah. Bersama-sama dengan tiga organisasi serupa untuk daerah-daerah lain di Uni Soviet yang memiliki populasi Muslim besar, pemerintahan ini dikendalikan oleh Kremlin, yang diperlukan loyalitas dari pejabat agama. Meskipun tenaga administrasi dan struktur yang memadai untuk melayani kebutuhan dari populasi Muslim wilayah, pemerintah dimungkinkan keberadaan hukum dari beberapa lembaga Islam, serta kegiatan keagamaan fungsionaris, sejumlah kecil dari masjid, dan pelajaran agama di dua seminari di Uzbekistan.

Sejak Kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Sebuah masjid di Isfara

Pengenalan Islam sebagai bagian terpadu dari kehidupan dapat ditemui di perkotaan ataupun pedesaan, tua maupun muda, yang berpendikan maupun tidak. Peran bahwa iman memainkan dalam kehidupan individu bervariasi, namun. Untuk beberapa Tajik, Islam lebih penting sebagai bagian intrinsik dari warisan budaya mereka daripada sebagai agama dalam arti biasa, dan beberapa orang Tajik yang tidak religius.

Awal pembangunan[sunting | sunting sumber]

Sebuah madrassa di Istarawshan.

Pada bulan Oktober 2005 Kementerian Pendidikan Tajik melarang seluruh siswinya mengenakan jilbab di sekolah-sekolah sekuler. Mengenakan jilbab, atau penutup kepala tradisional tradisional yang dikenakan oleh perempuan Muslim, dan simbol-simbol agama lain "tidak dapat diterima di sekolah-sekolah sekuler dan melanggar konstitusi dan undang-undang baru tentang pendidikan," kata Menteri Pendidikan Abdudjabor Rahmonov. Dia menyatakan keprihatinan bahwa siswa menghabiskan terlalu banyak waktu di masjid dengan mengorbankan pendidikan mereka. "Banyak menghabiskan malam di masjid-masjid dan tidak melakukan pekerjaan rumah mereka," kata Rahmonov, menambahkan bahwa selama bulan suci Ramadhan banyak tidak menghadiri kelas setelah shalat Jumat.

ratusan Baru-baru ini, menurut laporan yang belum dikonfirmasi, pemerintah Tajik telah menutup Masjid terdaftar menggambar penduduk setempat percaya bahwa tindakan keras sebenarnya terhadap agama Islam. [5]Menurut laporan, beberapa masjid telah hancur sementara yang lain telah diubah menjadi usaha-usaha .[5]  Beberapa berspekulasi bahwa tindakan keras adalah hasil dari kekhawatiran pemerintah Masjid menjadi "tidak aman", atau bahwa Imam tidak bertindak "bertanggung jawab."[5]

Tajikistan menandai 2009 sebagai tahun untuk memperingati ahli hukum Abu Hanifah Muslim Sunni, sebagai bangsa mengadakan sebuah simposium internasional yang dikuti ilmuan dan pemimpin agama.[6] pembangunan salah satu masjid terbesar di dunia, yang didanai oleh Qatar, diumumkan pada bulan oktober 2009. Masjid yang direncanakan akan dibangun di Dushanbe dan konstruksi dikatakan akan selesai pada 2014.[7] Pada tahun 2010, Tajikistan menyelenggarakan sidang Organisasi Konferensi Islam dengan delegasi dari 56 negara-negara anggota pertemuan di Dushanbe, tajikistan.[8]

Masjid-masjid dilarang untuk mempersilahkan perempuan masuk kedalamnya, hanya negara yang mengendalikan pendidikan agama disetujui untuk anak-anak dan jenggot panjang yang dilarang di Tajikistan.[9][10]

Di Tajikistan, Masjid dilarang untuk mempersilahkan anak-anak dibawah 18 tahun untuk masuk dan beribadah.[11][12]

Pemerintah Tajik pernah menggunakan kata "pelacur" untuk menggambarkan pemakai jilbab perempuan dan memaksa orang untuk mencukur jenggot, selain mempertimbangkan pelarangan arab-nama Islami untuk anak-anak dan membuat orang-orang yang menggunakan nama Tajik meskipun Imam Ali (Emomali) adalah nama arab dan merupakan nama pertama dari Tajikistan Presiden.[13][14][15][16][17][18][19] Presiden Tajikistan, Rakhmon (Rahmon) mengatakan bahwa epik persia yaitu Shahnameh harus digunakan sebagai sumber untuk nama-nama, dengan usulan undang-undang mengisyaratkan bahwa nama Muslim akan dilarang setelah undang undang anti jilbab dan anti jenggot[20] Jilbab yang berwarna hitam pernah mendapat kritikan tajam di depan umum oleh Presiden Tajik Emomali Rahmon.[4]

Partai Islam Tajikistan Renaissance telah dilarang oleh pemerintah Tajik dan dicap sebagai organisasi teroris.[21][22][23] Namun, anggota Partai Islam Renaissance selanjutnya mengunjungi pemerintah Iran, yang telah berubah menjadi protes diplomatik dengan Tajikistan.[24]

Pembatasan Islam di Tajikistan telah mengakibatkan penurunan drastis besar jenggot dan jilbab.[25] Tajikistan melarang Salafisme di bawah nama "Wahhabi", yang diterapkan pada bentuk-bentuk Islam yang tidak diizinkan oleh pemerintah.[26] Untuk mempromosikan baik negara sekuler, 160 Islam toko pakaian yang tertutup dan 13.000 orang digeledah oleh polisi Tajik dan nama-nama arab dilarang oleh parlemen Tajikistan sebagai bagian dari sekuler kampanye oleh Presiden Emomali Rajmon.[27][28][29][30][31]

Di Uzbekistan dan Tajikistan, wanita mengenakan kerudung yang menutupi seluruh wajah mereka dan tubuh seperti Paranja dan faranji. Jilbab tradisional di Asia Tengah yang dipakai sebelum zaman modern adalah faranji tapi itu dilarang oleh Komunis Soviet namun Presiden Tajikistan, Emomali telah salah untuk mengklaim bahwa jilbab bukan bagian dari budaya Tajikistan.[4]

Shah e hamdan[sunting | sunting sumber]

Di Tajikistan terdapat makam besar pengkhotbah Islam Mir Sayyid Ali Hamadani yang terkenal di dunia Islam, 700 tahun yang lalu khatlan kulob adalah pusat misi islami shah hamdan, Ia mengajarkan Islam di bagian India dan bagian dari Pakistan, Cina, Asia tengah, Afrika, dan juga negara-negara timur tengah

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Все новости". Diakses tanggal 14 February 2015. 
  2. ^ "Tajikistan". U.S. Department of State. Diakses tanggal 14 February 2015. 
  3. ^ Kamoludin Abdullaev; Shahram Akbarzaheh (27 April 2010). Historical Dictionary of Tajikistan. Scarecrow Press. pp. 381–. ISBN 978-0-8108-6061-2. 
  4. ^ a b c Pannier, Bruce (April 1, 2015). "Central Asia's Controversial Fashion Statements". Radio Free Europe Radio Liberty. 
  5. ^ a b c "show/104470.html". Earth Times. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  6. ^ "Today marks 18th year of Tajik independence and success". TodaysZaman. Diakses tanggal 14 February 2015. 
  7. ^ Daniel Bardsley. "Qatar paying for giant mosque in Tajikistan". Diakses tanggal 14 February 2015. 
  8. ^ "Top Islamic Body Holds Foreign Minister Meeting In Dushanbe". RadioFreeEurope/RadioLiberty. Diakses tanggal 14 February 2015. 
  9. ^ Morello, Carol (November 3, 2015). "Kerry pushes quirky, autocratic leader of Turkmenistan on human rights". The Washington Post. 
  10. ^ https://web.archive.org/web/20151117022955/http://www.stripes.com/news/middle-east/kerry-urges-tajikistan-not-to-go-overboard-in-its-crackdown-on-islam-1.376730
  11. ^ "Tajikistan bans youth from mosques and churches". AFP (DUSHANBE). 3 August 2011. 
  12. ^ "Tajikistan moves to ban youth from mosques, churches". AFP. July 21, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-08-03. 
  13. ^ Trilling, David (8 May 2015). "Tajikistan debates ban on Arabic names as part of crackdown on Islam". The Guardian. 
  14. ^ Trilling, David (May 5, 2015). "Tajikistan Mulls Ban on Muslim Names". EurasiaNet.org. 
  15. ^ Moftah, Lora (May 6, 2015). "Tajikistan Muslim Name Ban: Parliament Considers Forbidding Arabic-Sounding Names Amid Crackdown On Islam". International Business Times. 
  16. ^ Putz, Catherine (May 9, 2015). "Tajikistan Considers Ban on Arabic Names". The Diplomat. 
  17. ^ Web Desk (May 8, 2015). "After beards, hijabs, Tajikistan wants to ban ‘Arabic-sounding’ names". The Express Tribune. 
  18. ^ Najibullah, Farangis; Ganj, Ganjinai; Kholiqzod, Mirzonabi (April 19, 2015). "Tajiks Weigh Ban On 'Bad Names'". Radio Free Europe Radio Liberty. 
  19. ^ Hayward, John (10 May 2015). "Tajikistan Considers Banning Arabic Names to Hold Islam at Bay". Breitbart. 
  20. ^ Orange, Richard (2011-06-03). "Tajik President warns parents of dangers of 'scary names'". The Telegraph (Almaty). 
  21. ^ Pannier, Bruce (2015-11-09). "Witch Hunt In Tajikistan". Radio Free Europe Radio Liberty. 
  22. ^ RFE/RL's Tajik Service (2015-09-29). "Shuttered Tajik Islamic Party Branded As Terrorist Group". Rferl.org. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  23. ^ http://www.aljazeera.com/news/2016/01/tajikistan-poised-slide-war-160113160347274.html
  24. ^ http://www.rferl.org/content/tajikistan-condemns-iran-banned-islamic/27456013.html
  25. ^ Najibullah, Farangis (2015-12-01). "As Tajikistan Limits Islam, Does It Risk Destabilization?". Rferl.org. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  26. ^ Paraszczuk, Joanna (2015-10-29). "Tajikistan's Crackdown On Islam 'Helps IS Recruiters'". Rferl.org. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  27. ^ "Tajikistan shaves 13,000 men's beards to end radicalism". Al Jazeera English. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  28. ^ http://www.rferl.org/content/qishloq-ovozi-tajikistan-khatlon-police-beards-hijabs/27497194.html
  29. ^ http://www.bbc.com/news/world-asia-35372754
  30. ^ http://www.scoopwhoop.com/13000-Men-With-Beards-Were-Forcibly-Shaved-By-Police-In-Tajikistan/
  31. ^ http://www.rferl.org/content/tajikistan-ban-arabic-names-marriage-between-cousins/27486012.html

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Karagiannis, Emmanuel (March 2006). "The challenge of radical Islam in Tajikistan: Hizb ut-Tahrir al-Islami". Nationalities Papers 34 (1): 1–20. doi:10.1080/00905990500504806. 
  • Gorshunova, Olga, Tajik perdukunan (Asia Tengah), dalam Perdukunan. Ensiklopedia Dunia Kepercayaan, Praktik, dan Budaya, vol.1.Diedit oleh Eva Jane Neumann Fridman dan Mariko Namba Walter. Santa Barbara, CA.: ABC-CLIO, 2004. pp. 629-633.
  • Chopra, R. M., "TASAWUF" (Asal,Pertumbuhan,Eclipse,Kebangkitan), 2016, Anuradha Prakashan, New Delhi, ISBN 978-93-85083-52-5.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]