Islam di Azerbaijan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Artikel ini merupakan bagian dari seri
Islam menurut negara

Allah1.png
Islam di Azerbaijan
Islam Persen
Islam Syi'ah
  
85%
Islam Sunni
  
15%

Diperkirakan sekitar 93 persen penduduk Azerbaijan adalah secara nominal sebagai Muslim. Azerbaijan adalah negara sekuler. Saldo penduduk memeluk kepercayaan lain atau tidak beragama, meskipun mereka tidak diwakili secara resmi. Di antara mayoritas muslim, praktik keagamaan adalah agak rendah dan identitas muslim lebih berbasis kebudayaan dan ethnik bukan agama; demikian, para imam melaporkan peningkatan kehadiran ke masjid setelah 2003. Populasi muslim diperkirakan 85 persen Syi'ah dan 15 persen Sunni; perbedaan ini secara traditional tidak jelas.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Masjid Juma di Ganja, dibuna pada tahun 1606.

Islam tiba di Azerbaijan dengan kedatangan orang Arab pada abad ke-7, bertahap menggantikan Zoroastrianisme dan kepercayaan panag Azerbaijani. Pada abad ke-7 dan abad ke-8, kebanyakan pengikut Zoroastrians pindah ke India, di mana mereka disebut Persia. Sehingga Bolshevik Soviet menghentikan praktik ini, pengunjung Zoroastrian dari India dan Iran mengembara ke Azerbaijan untuk menyembah tapak suci, termasuk Kuil Ateshgah Temple di Surakhany di Semenanjung Apsheron.

Pada abad ke-16, shah pertama bagi Dinasti Safavid, Ismail I (r. 1486-1524), mendirikan Islam Syi'ah sebagai agama resmi, meskipun sebagian besar penduduk Azerbaijanis kekal sebagai Sunni. Istana Safavid dipengaruhi oleh kedua pengaruh Turki (Sunni) dan Iran (Syi'ah), bagaimanapun, yang memperkuat dasar dua agama dan kebudayaan Azerbaijani pada periode tersebut. Sebagaimana lain-lain tempat dalam dunia Muslim, kedua cabang Islam bertikai di Azerbaijan. Penegakan Islam Syi'ah sebagai agama resmi menimbulkan pergeseran antara pemerintah Safavid di Azerbaijan dan pemerintahan Sunnis di Kesultanan Utsmaniyah samping.


Referensi[sunting | sunting sumber]