Perjanjian Turkmenchay

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perjanjian Turkmenchay
Perjanjian Damai antara Kekaisaran Rusia dan Kekaisaran Persia
{{{image_alt}}}
Perbatasan Kekaisaran Persia Barat Laut sebelum perjanjian Turkmenchay
LokasiTurkmenchay
Berlaku22 Februari 1828
PenandatanganBendera Kekaisaran Rusia Ivan Paskievich
Abbas Mirza
Upacara penandatanganan

Perjanjian Turkmenchay (Bahasa Rusia: Туркманчайский договор, Persia: عهدنامه ترکمنچای) adalah perjanjian antara Iran dan Kekaisaran Rusia, yang mengakhiri Perang Rusia-Persia (1826-1828). Perjanjian itu ditandatangani pada 10 Februari 1828 di Torkamanchay, Iran. Dengan perjanjian itu, Iran menyerahkan kendali Rusia atas beberapa daerah di Kaukasus Selatan: Kekhanan Erivan, Kekhanan Nakhchivan, dan sisa Kekhanan Talysh. Batas antara Rusia dan Persia ditetapkan di Sungai Aras. Wilayah-wilayah ini terdiri dari Armenia modern, bagian selatan Republik Azerbaijan modern, Nakhchivan, serta Provinsi Iğdır (sekarang bagian dari Turki).

Perjanjian tersebut ditandatangani untuk Persia oleh Putra Mahkota Abbas Mirza dan Allah-Yar Khan Asaf al-Daula, kanselir untuk Shah Fath Ali (dari Dinasti Qajar), dan untuk Rusia oleh Jenderal Ivan Paskievich. Seperti Perjanjian Gulistan 1813, perjanjian ini diberlakukan oleh Rusia, menyusul kemenangan militer atas Iran. Paskievich mengancam akan menduduki Teheran dalam lima hari kecuali perjanjian itu ditandatangani.[1]

Dengan perjanjian akhir tahun 1828 dan perjanjian Gulistan 1813 ini, Rusia telah menyelesaikan menaklukkan semua wilayah Kaukasus dari Iran, yang terdiri dari Dagestan modern, Georgia timur, Azerbaijan, dan Armenia, yang semuanya telah membentuk bagian dari konsepnya selama berabad-abad.[2] Wilayah di sebelah utara sungai Aras, di antaranya wilayah negara-negara kontemporer Georgia, Azerbaijan, Armenia, dan Republik Kaukasus Utara Dagestan adalah wilayah Iran sampai mereka diduduki oleh Rusia pada abad ke-19.  [3][4][5][6][7][8]    

Sebagai akibat langsung lebih lanjut dan konsekuensi dari kedua perjanjian tersebut, wilayah yang sebelumnya menjadi Iran sekarang menjadi bagian dari Rusia selama sekitar 180 tahun ke depan, kecuali Dagestan, yang tetap menjadi milik Rusia sejak saat itu. Dari sebagian besar wilayah itu, tiga negara terpisah akan dibentuk melalui pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991, yaitu Georgia, Azerbaijan, dan Armenia.

Ketentuan perjanjian[sunting | sunting sumber]

Meriam Perjanjian Turkmenchay di Museum Militer Teheran
Medali peringatan "Perjanjian Turkmanchay". Museum Sejarah Azerbaijan, Baku

Dengan perjanjian ini:

  1. Artikel 4: Persia menyerahkan Kekhanan Erivan (sebagian besar Armenia tengah sekarang), Kekhanan Nakhchivan (sebagian besar Republik Otonomi Nakhchivan Azerbaijan), Kekhanan Talysh (Azerbaijan tenggara), dan wilayah Ordubad dan Mughan (sekarang juga bagian dari Azerbaijan), dan juga mengulangi cession yang dibuat untuk Rusia dalam Perjanjian Gulistan.
  2. Artikel 6: Persia berjanji untuk membayar Rusia 10 korur dalam emas atau 20 juta rubel perak (dalam mata uang 1828).
  3. Artikel 7: Rusia berjanji akan mendukung Abbas Mirza sebagai pewaris takhta Persia atas kematian Shah Fath Ali. (Klausul ini menjadi diperdebatkan ketika Abbas Mirza mendahului Shah Fath Ali).
  4. Pasal 8: Kapal-kapal Persia kehilangan hak penuh untuk menavigasi semua Laut Kaspia dan pesisirnya, untuk selanjutnya diberikan ke Rusia.
  5. Persia mengakui hak kapitulasi untuk mata pelajaran Rusia di Persia.
  6. Artikel 10: Rusia mendapat hak untuk mengirim utusan konsuler ke mana saja di Persia.
  7. Pasal 10: Persia harus menerima perjanjian komersial dengan Rusia sebagaimana ditentukan Rusia.
  8. Pasal 13: Tawanan perang dipertukarkan.
  9. Persia secara resmi meminta maaf karena melanggar janjinya yang dibuat dalam Perjanjian Gulistan.
  10. Artikel 15: Shah Fath Ali Shah berjanji untuk tidak menuntut atau menganiaya penduduk atau pejabat mana pun di wilayah Azerbaijan Iran atas tindakan apa pun yang dilakukan selama perang atau selama kontrol sementara di wilayah tersebut oleh pasukan Rusia. Selain itu, semua penduduk distrik tersebut diberi hak untuk pindah dari distrik Persia ke distrik Rusia jika mereka ingin melakukannya dalam satu tahun.

Perjanjian itu juga menetapkan pemindahan warga Armenia dari Azerbaijan Iran ke Kaukasus, yang juga mencakup pembebasan langsung warga Armenia yang ditawan oleh Persia sejak 1804 atau 1795.[9][10] Pemukiman kembali ini menggantikan 20.000 warga Armenia yang pindah ke Georgia antara tahun 1795 dan 1827.

Setelah[sunting | sunting sumber]

Menurut Prof. Alexander Mikaberidze:

Di bawah pasal 4 perjanjian itu, Iran menyerahkan kedaulatan atas Khanate dari Yerevan, Nakchivan, Talysh, Ordubad, dan Mughan di samping wilayah-wilayah yang telah dicaplok Rusia di bawah Perjanjian Gulistan (1813). Sungai Aras mendeklarasikan perbatasan baru antara Iran dan Rusia. Dalam artikel 6-8, Iran setuju untuk membayar reparasi 20 juta rubel perak dan mengalihkan hak eksklusif untuk memelihara armada Kaspia ke Rusia. Selain itu, hak-hak capitoluratory menjamin perlakuan istimewa Rusia untuk ekspornya, yang umumnya tidak kompetitif di pasar Eropa. Dalam pasal 10, Syah mengakui hak Rusia untuk mengirim utusan konsulat ke mana saja di Iran. Perjanjian Turkmenistanchay adalah pengakuan yang pasti atas hilangnya Persia wilayah Kaukasus ke Rusia.

Menurut Sejarah Cambridge di Iran :

Bahkan ketika para penguasa di dataran tinggi tidak memiliki sarana untuk mempengaruhi kedaulatan di luar Aras, para Khanate tetangga masih dianggap sebagai dependensi Iran. Tentu saja, orang-orang Khanat itu yang paling dekat dengan provinsi Āzarbāījān yang paling sering mengalami upaya untuk memaksakan kembali keperawanan Iran: para Kekhanan Erivan, Nakhchivān dan Qarābāgh melintasi Aras, dan cis-Aras Khanate dari Ṭālish, dengan kantor pusat administratifnya terletak di Lankarān dan karenanya sangat rentan terhadap tekanan, baik dari arah Tabrīz atau Rasht. Di luar Khanate di Qarābāgh, Khān Ganja dan Vāli dari Gurjistān (penguasa kerajaan Kartli-Kakheti di Georgia tenggara), meskipun kurang dapat diakses untuk keperluan paksaan, juga dianggap sebagai pengikut Shah, juga para pengikut Khah Shakki dan Shīrvān, di utara sungai Kura.Namun, kontak antara Iran dan Khanate di Bākū dan Qubba lebih lemah dan sebagian besar terdiri dari hubungan komersial maritim dengan Anzali dan Rasht.

Keefektifan penegasan suzerainty yang agak serampangan ini bergantung pada kemampuan Shah tertentu untuk mewujudkan keinginannya, dan tekad para khan lokal untuk menghindari kewajiban yang mereka anggap berat.

Dalam kombinasi dengan perjanjian Gulistan 1813, beberapa penulis mengklaim bahwa dua cession wilayah Iran menghasilkan orang-orang Azerbaijan dan orang-orang Talysh dari saudara-saudara mereka di Iran. Sebagai akibat dan konsekuensi langsung dari kedua perjanjian tersebut, wilayah-wilayah yang sebelumnya menjadi Iran sekarang menjadi bagian dari Rusia selama sekitar 180 tahun ke depan, kecuali Dagestan, yang tetap menjadi milik Rusia sejak saat itu. Dari sebagian besar wilayah itu, tiga negara terpisah akan dibentuk melalui pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991, yaitu Georgia, Azerbaijan dan Armenia.

Pembantaian di Kedutaan Besar Rusia[sunting | sunting sumber]

Setelah perang dan penandatanganan perjanjian, sentimen anti-Rusia di Persia merajalela. Pada 11 Februari 1829, massa yang marah menyerbu kedutaan Rusia di Teheran dan membantai hampir semua orang di dalamnya. Di antara mereka yang terbunuh dalam pembantaian itu adalah duta besar yang baru diangkat untuk Persia, Aleksander Griboyedov, seorang penulis drama Rusia yang terkenal. Griboyedov sebelumnya telah memainkan peran aktif dalam menegosiasikan ketentuan perjanjian.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Zirisnky, M. “Reza Shah’s abrogation of capitulation, 1927-1928” in The Making of Modern Iran: State and Society Under Riza Shah 1921-1941. Stephanie Cronin (ed.) London: Routledge, 2003, p. 81: “The context of this regime capitulations, of course, is that by the end of the reign of Fath Ali Shah (1798-1834), Iran could no longer defend its independence against the west... For Iran this was a time of weakness, humiliation and soul-searching as Iranians sought to assert their dignity against overwhelming pressure from the expansionist west."
  2. ^ Fisher et al. 1991, hlm. 329-330.
  3. ^ Swietochowski, Tadeusz (1995). Russia and Azerbaijan: A Borderland in Transition. Columbia University Press. hlm. 69, 133. ISBN 978-0-231-07068-3. 
  4. ^ L. Batalden, Sandra (1997). The newly independent states of Eurasia: handbook of former Soviet republics. Greenwood Publishing Group. hlm. 98. ISBN 978-0-89774-940-4. 
  5. ^ E. Ebel, Robert, Menon, Rajan (2000). Energy and conflict in Central Asia and the Caucasus. Rowman & Littlefield. hlm. 181. ISBN 978-0-7425-0063-1. 
  6. ^ Andreeva, Elena (2010). Russia and Iran in the great game: travelogues and orientalism (edisi ke-reprint). Taylor & Francis. hlm. 6. ISBN 978-0-415-78153-4. 
  7. ^ Çiçek, Kemal, Kuran, Ercüment (2000). The Great Ottoman-Turkish Civilisation. University of Michigan. ISBN 978-975-6782-18-7. 
  8. ^ Ernest Meyer, Karl, Blair Brysac, Shareen (2006). Tournament of Shadows: The Great Game and the Race for Empire in Central Asia. Basic Books. hlm. 66. ISBN 978-0-465-04576-1. 
  9. ^ "Griboedov not only extended protection to those Caucasian captives who sought to go home but actively promoted the return of even those who did not volunteer. Large numbers of Georgian and Armenian captives had lived in Iran since 1804 or as far back as 1795." Fisher, William Bayne;Avery, Peter; Gershevitch, Ilya; Hambly, Gavin; Melville, Charles. The Cambridge History of Iran Cambridge University Press, 1991. p. 339.
  10. ^ (Rusia) A. S. Griboyedov. "Записка о переселеніи армянъ изъ Персіи въ наши области", Фундаментальная Электронная Библиотека