Republik Otonom Nakhichevan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Nakhichevan)
Republik Otonom Nakhichivan

Naxçıvan Muxtar Respublikası
Bendera
Bendera
{{{coat_alt}}}
Lambang
Peta Nakhichivan
Ibu kotaNakhichivan
Bahasa resmiAzerbaijanTurkiArmenia
PemerintahanRepublik parlementer
LegislatifMajelis Agung
Otonom
• RSS Otonom Nakhichivan
19 Februari 1924
• Eksklave Nakhichivan
17 November 1990
Luas
 - Total
5,500 km2
Penduduk
 - Perkiraan 2019
456.100[1]
82/km2
IPM (2014)Steady 0,772[2]
tinggi
Mata uangmanat Azerbaijan
(AZN)
Zona waktuWaktu Baku
(UTC+4)
Kode telepon+994 36

Nakhichivan atau yang memiliki nama resmi Republik Otonom Nakhichivan adalah sebuah eksklave pedalaman bagian dari Azerbaijan. Wilayah seluas 5.500 km2[3] dan berpenduduk 414.900 jiwa[4] ini berbatasan langsung dengan Armenia di timur dan utara, Iran di barat dan selatan, dan Turki yang perbatasannya hanya 8 km di barat laut.

Republik terutama ibu kota Republik Otonom Nakhichivan, memiliki sejarah panjang sejak sekitar 1500 SM. Nakhijevan juga merupakan salah satu kanton dari provinsi Vaspurakan di Armenia yang bersejarah di Kerajaan Armenia. Namun secara historis, Persia, Armenia, Mongol, dan Turki semuanya bersaing untuk wilayah tersebut.[5] Daerah yang sekarang menjadi Nakhichevan menjadi bagian dari Safawi Iran pada abad ke-16. Pada tahun 1828, setelah Perang Rusia-Persia terakhir dan Perjanjian Turkmenchay, Kekhanan Nakhichevan beralih dari Iran menjadi milik Kekaisaran Rusia.

Setelah Revolusi Februari 1917, Nakhichivan dan wilayah sekitarnya berada di bawah otoritas Komite Khusus Transkaukasia dari Pemerintahan Sementara Rusia dan kemudian dari Republik Federasi Demokratik Transkaukasia (RFDT) yang berumur pendek. Ketika RFDT dibubarkan pada Mei 1918, Nakhichevan, Nagorno-Karabakh, Syunik, dan Qazakh sangat diperebutkan antara negara-negara yang baru dibentuk dan berumur pendek dari Republik Pertama Armenia dan Republik Demokratik Azerbaijan (RDA). Pada Juni 1918, wilayah itu berada di bawah pendudukan Ottoman. Di bawah ketentuan Gencatan Senjata Mudros, Ottoman setuju untuk menarik pasukan mereka keluar dari Transkaukasus untuk membuka jalan bagi pendudukan Inggris pada Perang Dunia I.

Pada Juli 1920, kaum Bolshevik menduduki wilayah tersebut. Pada bulan November tahun itu, Bolshevik Rusia dan Azerbaijan keduanya berjanji bahwa Nakhichivan, bersama tetangga Nagorno-Karabakh dan Zangezur, adalah bagian integral dari Armenia.[6][a] Namun, pada 16 Maret 1921, Vladimir Lenin mendeklarasikan RSS Otonom Nakhichivan dengan hubungan dekat dengan RSS Azerbaijan, memulai 70 tahun pemerintahan Soviet. Pada Januari 1990, Nakhichivan mendeklarasikan kemerdekaan dari Uni Soviet untuk memprotes penindasan gerakan nasional di Azerbaijan dan menjadi Republik Otonomi Nakhichivan di dalam Republik Azerbaijan yang baru merdeka setahun kemudian.

Meskipun wilayah campuran budaya ArmeniaAzerbaijan hingga seabad yang lalu,[9][10][11][12] Nakhichivan saat ini adalah orang Azerbaijan yang homogen di samping sebagian kecil orang Rusia lainnya.[5] Republik otonom adalah daerah otonom Azerbaijan, diatur oleh legislatif yang dipilih sendiri. Ibukota administratifnya adalah Nakhichivan. Sebagaimana dinyatakan oleh konstitusi Republik Otonom Nakhichivan, lambang negara dan lagu kebangsaan sama dengan Republik Azerbaijan. Baik nama republik otonom dan ibu kotanya pada akhirnya berasal dari bahasa Armenia.[13][14]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Variasi nama Nakhchivan meliputi Nakhichevan,[15] Naxcivan,[16] Naxçivan,[17] Nachidsheuan, Nakhijevan,[18] Nuhișvân,[19] Nakhchawan,[20] Nakhitchevan,[21] Nakhjavan,[22] dan Nakhdjevan.[23] Nakhchivan disebutkan dalam Geografi Ptolemy dan oleh penulis klasik lainnya sebagai Naxuana.[24][25]

Bentuk lama dari nama tersebut adalah Naxčawan (bahasa Armenia: Նախճաւան).[26] Menurut filolog Heinrich Hübschmann, nama itu awalnya ditanggung oleh kota senama (Nakhchivan modern) dan kemudian diberikan ke wilayah tersebut.[26] Hübschmann percaya nama itu terdiri dari Naxič atau Naxuč (mungkin nama pribadi) dan Awan sebuah kata dalam bahasa Armenia yang berarti "tempat, kota".[26]

Dalam tradisi Armenia, nama wilayah dan kota senama dihubungkan dengan narasi Alkitab tentang Bahtera Nuh dan ditafsirkan sebagai tempat turun pertama atau peristirahatan pertama (seolah-olah berasal dari bahasa Armenia: նախ, translit. nax, har. 'pertama' dan bahasa Armenia: իջեւան, translit. ijewan, har. 'tempat tinggal, tempat peristirahatan') karena itu dianggap sebagai situs di mana Nuh turun dan menetap setelah pendaratan Bahtera di dekat Gunung Ararat.[27][28]

Mungkin di bawah pengaruh tradisi inilah nama itu berubah dalam bahasa Armenia dari yang lebih tua Naxčawan ke Naxijewan.[28] Meskipun ini adalah etimologi rakyat, William Whiston percaya Nakhchivan sebagai Apobatērion ("tempat keturunan") yang disebutkan oleh sejarawan Yahudi abad pertama Flavius Josephus sehubungan dengan Bahtera Nuh, yang akan membuat tradisi yang menghubungkan nama itu dengan Nuh dalam Alkitab menjadi sangat tua, mendahului konversi Armenia ke Kristen pada awal abad keempat.[28][29][30]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah awal[sunting | sunting sumber]

Sebuah makam modern menandai tempat di Kota Nakhchivan yang secara tradisional diyakini sebagai situs makam Nuh.

Artefak budaya material tertua yang ditemukan di wilayah tersebut berasal dari zaman Neolitikum. Di samping itu, arkeolog Azerbaijan telah menemukan bahwa sejarah Nakhchivan berasal dari zaman Batu. Sebagai hasil dari penggalian arkeologi, arkeolog menemukan sejumlah besar bahan Zaman Batu di berbagai wilayah Nakhchivan.[31] Bahan-bahan ini berguna untuk mempelajari zaman Batu di Azerbaijan.

Analisis serbuk sari yang dilakukan di Gua Gazma (distrik Sharur) menunjukkan bahwa manusia di Paleolitik Tengah (Mousteria) tidak hanya hidup di hutan pegunungan tetapi juga di hutan kering yang ditemukan di Nakhichivan.[32] Beberapa situs arkeologi yang berasal dari Neolitik juga telah ditemukan di Nakhchivan, termasuk kota kuno Ovchular Tepesi, yang juga termasuk beberapa tambang garam tertua di dunia.[31]

Wilayah ini adalah bagian dari negara bagian Urartu dan kemudian Mede.[33] Itu menjadi bagian dari Kesatrapan Armenia di bawah Kekaisaran Akhemeniyah pada tahun 521 SM. Setelah kematian Alexander Agung pada 323 SM beberapa jenderal tentara Makedonia, termasuk Neoptolemus, berusaha tetapi gagal untuk menguasai wilayah itu, dan itu diperintah oleh dinasti Orontid sampai kerajaan Armenia ditaklukkan oleh Antiokhus III Agung (memerintah 222–187 SM).[34]

Wilayah Nakhichivan (ungu muda) pada masa Kerajaan Vaspurakan di Armenia (908–1021).

Pada 189 SM, Nakhchivan menjadi bagian dari Kerajaan Armenia, yang baru didirikan oleh Artaxias I.[35] Di dalam kerajaan, wilayah Nakhchivan saat ini adalah bagian dari provinsi Ararat, Vaspurakan, dan Syunik.[36] Menurut sejarawan Armenia awal abad pertengahan Movses Khorenatsi, dari abad ketiga hingga kedua, wilayah itu milik keluarga Muratsyan tetapi setelah perselisihan dengan pusat kekuasaan, Raja Artavazd I membantai keluarga dan merebut tanah, sekaligus secara resmi melekat pada kerajaan.[37]

Status daerah tersebut sebagai pusat perdagangan utama memungkinkannya untuk berkembang; akibatnya, banyak kekuatan asing mendambakannya.[20] Menurut sejarawan Armenia Faustus dari Milevum (abad ke-5), ketika Kekaisaran Sasaniyah menyerbu Armenia, Raja Sasaniyah Shapur II (310–380) memindahkan 2.000 keluarga bangsa Armenia dan 16.000 keluarga bangsa Yahudi pada 360–370.[38] Pada tahun 428, monarki Arshakuni–Armenia dihapuskan dan Nakhchivan dianeksasi oleh Kekaisaran Sasaniyah.

Pada tahun 623, kepemilikan wilayah tersebut diteruskan ke Kekaisaran Bizantium[33] tetapi segera dibiarkan dengan aturannya sendiri. Sebeos menyebut daerah itu sebagai Tachkastan. Nakhchivan dikatakan oleh muridnya, Koriun Vardapet, menjadi tempat di mana sarjana dan teolog Armenia Mesrop Mashtots menyelesaikan pembuatan Alfabet Armenia dan membuka sekolah Armenia pertama. Itu terjadi di provinsi Gokhtan, yang sesuai dengan distrik Ordubad modern di Nakhchivan.[39][40]

Sejak tahun 640, orang-orang Arab menginvasi Nakhchivan dan melakukan banyak kampanye di daerah itu, menghancurkan semua perlawanan dan menyerang bangsawan Armenia yang tetap berhubungan dengan Bizantium atau yang menolak membayar upeti. Pada tahun 705, setelah menekan pemberontakan Armenia, Raja muda Arab Muhammad bin Marwan memutuskan untuk melenyapkan bangsawan Armenia.[41] Di Nakhchivan, beberapa ratus bangsawan Armenia dikurung di gereja dan dibakar, sementara yang lain disalibkan.[21][41]

Wilayah Kaukasus, awal abad ke-13

Kekerasan tersebut menyebabkan banyak pangeran Armenia melarikan diri ke Kerajaan Georgia atau Kekaisaran Bizantium.[41] Meanwhile, Nakhchivan sendiri menjadi bagian dari Kerajaan otonom Armenia di bawah kendali Arab.[42] Pada abad kedelapan, Nakhchivan adalah salah satu adegannya[33] pemberontakan melawan orang-orang Arab yang dipimpin oleh Persia[43][44][45] revolusioner Iran, Babak Khorramdin di Khorram-Dinān ("orang-orang dari agama yang gembira" dalam bahasa Persia).[46] Nakhchivan akhirnya dibebaskan dari kekuasaan Arab pada abad kesepuluh oleh raja Bagratuni I dan diserahkan kepada para pangeran Syunik.[35] Wilayah ini juga diambil oleh Sajid pada tahun 895–929, oleh Sallarid antara 942–971, dan oleh Shaddadid antara 971–1045.

Sekitar 1055, Turki Seljuk mengambil alih wilayah itu.[33] Pada abad ke-12, kota Nakhchivan menjadi ibu kota negara bagian Atabegs Azerbaijan, juga dikenal sebagai negara Ildegizid, yang mencakup sebagian besar Azerbaijan Iran dan sebagian besar Kaukasus Selatan.[47] Makam Momine Khatun abad ke-12 yang megah, istri penguasa Ildegizid, Atabeg Jahan Pehlevan yang Agung, adalah daya tarik utama Nakhchivan modern.[48]

Pada masa kejayaannya, otoritas Ildegizid di Nakhchivan dan beberapa daerah lain di Kaukasus Selatan diperebutkan oleh Georgia. Rumah pangeran Zacharids Armeno-Georgia sering menyerbu wilayah tersebut ketika negara bagian Atabeg mengalami kemunduran pada tahun-tahun awal abad ke-13. Itu kemudian dijarah dengan menyerang Mongol pada tahun 1220 dan Khwarezmia pada tahun 1225 dan menjadi bagian dari Kekaisaran Mongol pada tahun 1236 ketika Kaukasus diserang oleh Chormaqan.[33]

Pada abad ke-13 pada masa pemerintahan Kekaisaran Mongol yang dipimpin oleh Güyük Khan, Mongol mengeluarkan dekrit perihal orang-orang Kristen diizinkan untuk membangun gereja di kota Nakhchivan yang sangat Muslim, namun konversi ke Islam di Gaza khan membawa pembalikan kebaikan ini.[49] Abad ke-14 menyaksikan kebangkitan Katolik Armenia di Nakhchivan,[20] meskipun pada abad ke-15 wilayah tersebut menjadi bagian dari negara bagian Kara Koyunlu dan Ak Koyunlu.[33]

Pemerintahan Iran[sunting | sunting sumber]

Koin perak Shah Suleiman I (m. 1666–1694), dicetak di percetakan Nakhchivan, tertanggal 1684/1685.

Pada abad ke-16, kendali Nakhchivan diteruskan ke dinasti Safawi. Sampai kematian Safawi, itu tetap sebagai yurisdiksi administratif provinsi Erivan (juga dikenal sebagai Chokhur-e Sa'd).[50] Karena posisi geografisnya, sering menderita selama perang antara Safawi dan Kekaisaran Ottoman, dari abad ke-16 hingga ke-18 sejarawan Turki Ibrahim Peçevi menggambarkan berlalunya tentara Ottoman dari dataran Ararat ke Nakhchivan:

Pada hari ke-27 mereka mencapai dataran Nakhichevan. Karena takut akan tentara yang menang, orang-orang meninggalkan kota, desa, rumah, dan tempat tinggal, yang begitu sunyi sehingga mereka ditempati oleh burung hantu dan burung gagak dan menyerang penonton dengan teror. Selain itu, mereka Kesultanan Ottoman merusak dan menghancurkan semua desa, kota, ladang, dan bangunan di sepanjang jalan dengan jarak empat atau lima hari perjalanan sehingga tidak ada tanda-tanda bangunan atau kehidupan.[35]

Pada tahun 1604, Shah Abbas I khawatir bahwa orang-orang yang terampil di Nakhchivan, sumber daya alamnya, dan daerah sekitarnya dapat berada dalam bahaya karena letaknya yang relatif dekat dengan garis depan Utsmaniyah dan Persia, memutuskan untuk melembagakan kebijakan bumi hangus. Dia memaksa seluruh ratusan ribu penduduk lokal seperti Muslim, Yahudi, dan orang-orang Armenia untuk meninggalkan rumah mereka dan pindah ke provinsi-provinsi di selatan Sungai Aras.[51][52][53]

Pemakaman Armenia di Julfa pada tahun 1830, oleh Francis Rawdon Chesney.

Banyak orang Armenia yang dideportasi menetap di lingkungan Isfahan yang diberi nama New Julfa karena sebagian besar penduduknya berasal dari Julfa. Suku Kangerli Turki kemudian diizinkan untuk pindah kembali di bawah Shah Abbas II (1642–1666) untuk mengisi kembali wilayah perbatasan wilayah kekuasaannya.[54] Pada abad ke-17, Nakhchivan adalah tempat gerakan petani yang dipimpin oleh Köroğlu melawan penjajah asing dan penjajah asli.[33] Pada tahun 1747, Kekhanan Nakhchivan muncul di wilayah tersebut setelah kematian Nader Shah Afshar.[33]

Melewati pemerintahan Kekaisaran Rusia[sunting | sunting sumber]

Setelah Perang Rusia-Persia terakhir dan Perjanjian Turkmenchay, Kekhanan Nakhchivan menjadi milik Rusia pada tahun 1828 dikarenakan penyerahan paksa Iran sebagai akibat dari hasil perang dan perjanjian.[55] Dengan dimulainya pemerintahan Rusia, otoritas Tsar mendorong pemukiman kembali orang-orang Armenia ke Nakhchivan dan daerah lain di Kaukasus dari Kekaisaran Persia dan Ottoman.

Klausul khusus dari perjanjian Turkmenchay dan Adrianople diperbolehkan untuk ini.[56] Alexandr Griboyedov, utusan Rusia ke Persia, menyatakan bahwa pada saat Nakhchivan berada di bawah kekuasaan Rusia, ada 290 keluarga asli Armenia di provinsi tersebut kecuali kota Nakhchivan, jumlah keluarga Muslim adalah 1.632, dan jumlah keluarga imigran Armenia adalah 943.

Angka yang sama di kota Nakhchivan masing-masing adalah 114, 392, dan 285 jiwa. Dengan masuknya imigran Armenia yang begitu dramatis, Griboyedov mencatat gesekan yang timbul antara penduduk Armenia dan Muslim. Dia meminta komandan tentara Rusia, Ivan Paskevich untuk memberikan perintah tentang pemukiman kembali beberapa orang yang tiba lebih jauh ke wilayah Daralayaz untuk meredakan ketegangan.[57]

Kekhanan Nakhchivan dibubarkan pada tahun 1828 pada tahun yang sama ia menjadi milik Rusia, dan wilayahnya digabung dengan wilayah kekhanan Erivan serta daerah tersebut menjadi Otonom Nakhichivan dari oblast Armenia yang baru, yang kemudian menjadi Kegubernuran Erivan pada tahun 1849. Menurut statistik resmi Kekaisaran Rusia, pada pergantian abad ke-20 bangsa Tatar (kemudian dikenal sebagai Azerbaijani) membentuk sekitar 57% dari populasi, sementara orang-orang Armenia membentuk kira-kira 42%.[24]

Pada saat yang sama di bagian barat Sharur hingga Daralayaz, yang wilayahnya akan membentuk bagian utara Nakhchivan (distrik Sharur modern), Tatar merupakan 70,5% dari populasi, sementara Armenia terdiri 27.5%.[58] Selama Revolusi Rusia tahun 1905, konflik meletus antara Armenia dan Tatar, berpuncak pada pembantaian Armenia-Tatar yang menyaksikan kekerasan di Nakhchivan pada bulan Mei tahun itu.[59]

Perang dan revolusi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun terakhir Perang Dunia I, Nakhchivan menjadi tempat pertumpahan darah lebih banyak antara orang-orang Armenia dan Azerbaijan, yang sama-sama mengklaim wilayah tersebut. Pada tahun 1914, populasi Armenia sedikit berkurang hingga 40% sementara populasi Azeri meningkat menjadi kira-kira 60%.[9] Setelah Revolusi Februari, wilayah itu berada di bawah wewenang Komite Khusus Transkaukasia, Pemerintahan Sementara Rusia, dan kemudian Republik Federasi Demokratik Transkaukasia (RFDT) yang berumur per pendek.

Ketika RFDT dibubarkan pada Mei 1918, Nakhchivan, Nagorno-Karabakh, Zangezur (sekarang provinsi Armenia Syunik), dan Qazakh sangat diperebutkan antara negara-negara Republik Demokratik Armenia (RDA) yang baru dibentuk dan Republik Demokratik Azerbaijan (RDA). Pada Juni 1918, wilayah itu berada di bawah pendudukan Ottoman.[33] Ottoman melanjutkan untuk membantai 10.000 orang Armenia dan meruntuhkan 45 desa mereka.[20] Di bawah ketentuan Gencatan Senjata Mudros, Ottoman setuju untuk menarik pasukan mereka keluar dari Transkaukasus untuk memberi jalan bagi kehadiran militer Inggris yang akan datang.[60]

Di bawah pendudukan Inggris, Sir Oliver Wardrop, Komisaris Utama Inggris di Kaukasus Selatan, membuat proposal perbatasan untuk menyelesaikan konflik. Menurut Wardrop, klaim Armenia terhadap Azerbaijan tidak boleh melampaui batas administratif bekas Kegubernuran Erivan (yang di bawah pemerintahan Kekaisaran Rusia sebelumnya meliputi Nakhchivan), sedangkan Azerbaijan terbatas pada kegubernuran Baku dan Elizavetpol.

Usulan ini ditolak oleh kedua orang Armenia (yang tidak ingin melepaskan klaim mereka atas Qazakh, Zangezur, dan Nagorno–Karabakh) dan orang Azeri (yang merasa tidak dapat diterima untuk menyerahkan klaim mereka kepada Nakhchivan). Ketika perselisihan antara kedua negara berlanjut, segera menjadi jelas bahwa perdamaian yang rapuh di bawah pendudukan Inggris tidak akan bertahan lama.[61]

Pada bulan Desember 1918, dengan dukungan dari Partai Musavat Azerbaijan, Jafargulu Khan mendeklarasikan Republik Aras di Nakhchivan dari bekas Kegubernuran Erivan.[33] Pemerintah Armenia tidak mengakui negara baru tersebut dan mengirim pasukannya ke wilayah tersebut untuk mengambil alihnya. Konflik segera meletus menjadi Perang Aras yang kejam.[61] Jurnalis Inggris C. E. Bechhofer Roberts menggambarkan situasi pada April 1920:

Anda tak dapat meyakinkan partai nasionalis yang hiruk pikuk bahwa dua orang kulit hitam tidak dapat membuat orang kulit putih; akibatnya, tidak ada hari berlalu tanpa katalog keluhan dari kedua belah pihak, Armenia dan Tartar (Azeri), serangan tak beralasan, pembunuhan, pembakaran desa dan sejenisnya. Secara khusus, situasinya adalah serangkaian lingkaran setan.[62]

Namun pada pertengahan Juni 1919, Armenia berhasil membangun kendali atas Nakhchivan dan seluruh wilayah republik yang memproklamirkan diri itu. Jatuhnya Republik Aras memicu invasi oleh tentara reguler Azerbaijan dan pada akhir Juli, pemerintah Armenia digulingkan dari Nakhchivan.[61] Sekali lagi, lebih banyak kekerasan meletus yang menyebabkan sekitar 10.000 orang Armenia tewas dan 45 desa di Armenia hancur.[20] Sementara itu, karena merasa situasinya tidak ada harapan dan tidak mampu mempertahankan kendali atas wilayah tersebut, Inggris memutuskan untuk menarik diri dari wilayah tersebut pada pertengahan tahun 1919.[63]

Namun, pertempuran antara orang-orang Armenia dan Azeri terus berlanjut dan setelah serangkaian pertempuran kecil yang terjadi di seluruh distrik di Nakhchivan, kesepakatan gencatan senjata dibuat. Namun gencatan senjata hanya berlangsung sebentar dan pada awal Maret 1920, lebih banyak pertempuran terutama di Nagorno–Karabakh antara orang-orang Armenia Karabakh dan tentara reguler Azerbaijan. Hal ini memicu konflik di daerah lain dengan populasi campuran, termasuk Nakhchivan.

Setelah adopsi nama Azerbaijan oleh Republik Demokratik Azerbaijan yang baru didirikan, perselisihan penamaan muncul dengan Qajar Iran, dengan yang terakhir memprotes keputusan ini.[64] Seiring dengan kontroversi penamaan ini, Republik Azerbaijan muda juga menghadapi ancaman dari Soviet yang baru lahir di Moskwa dan Armenia.[64] Untuk menghindari kemungkinan invasi Soviet dan ancaman yang lebih besar dari invasi Armenia, Muslim Nakhchivan mengusulkan aneksasi ke Iran.[64]

Pemerintah pro-Inggris saat itu di Teheran yang dipimpin oleh Vossug ed Dowleh berusaha keras di antara para pemimpin Baku untuk bergabung dengan Iran.[64] Untuk mempromosikan ide ini, Vosugh ed Dowleh mengirim dua delegasi Iran yang terpisah; satu ke Baku dan satu lagi ke Konferensi Perdamaian Paris pada tahun 1919.[64] Delegasi di Baku, atas perintah Zia ol Din Tabatabaee, mengadakan negosiasi intensif dengan pimpinan partai Musavat selama meningkatnya kekacauan dan ketidakstabilan di kota.[64]

Selama tahap penutupan, kesepakatan dicapai di antara mereka; namun sebelum gagasan itu dipresentasikan kepada Vossug ed Dowleh di Teheran, komunis mengambil alih Baku dan mengakhiri pemerintahan Musavat-Ottoman.[64] Delegasi Iran di Paris, yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Firouz Nosrat-ed-Dowleh III, mencapai negosiasi kesatuan dengan delegasi dari Baku dan menandatangani perjanjian konfederasi.[65] Pada akhirnya, upaya ini terbukti tidak berhasil, dengan Soviet mengambil alih seluruh Transkaukasia.

Sovietisasi[sunting | sunting sumber]

Pada Juli 1920, Tentara Merah Soviet ke-11 menginvasi dan menduduki wilayah tersebut dan pada 28 Juli, mendeklarasikan RSS Otonom Nakhchivan dengan hubungan dekat dengan RSS Azerbaijan. Pada bulan November, di ambang mengambil alih Armenia, kaum Bolshevik, untuk menarik dukungan publik, berjanji akan membagikan Nakhchivan ke Armenia, bersama dengan Nagorno-Karabakh dan Zangezur.

Ini terpenuhi ketika Nariman Narimanov, pemimpin Bolshevik Azerbaijan mengeluarkan deklarasi merayakan kemenangan kekuasaan Soviet di Armenia, menyatakan bahwa baik Nakhchivan dan Zangezur harus diberikan kepada rakyat Armenia sebagai tanda dukungan rakyat Azerbaijan untuk perjuangan Armenia melawan bekas pemerintahan Republik Demokratik Azerbaijan:[6]

Sampai hari ini, perbatasan lama antara Armenia dan Azerbaijan dinyatakan tidak ada. Nagorno-Karabakh, Zangezur, dan Nakhchivan diakui sebagai bagian integral dari Republik Sosialis Armenia.[66][67]

Vladimir Lenin, sambil menyambut tindakan persaudaraan besar Soviet di mana batas tidak memiliki arti di antara keluarga rakyat Soviet, tidak setuju dengan mosi tersebut dan malah meminta orang-orang Nakhchivan untuk berkonsultasi dalam sebuah referendum. Menurut angka resmi dari referendum ini, yang diadakan pada awal tahun 1921, 90% penduduk Nakhchivan ingin dimasukkan ke dalam RSS Azerbaijan dengan hak-hak republik otonom.[66]

Keputusan untuk menjadikan Nakhchivan sebagai bagian dari Azerbaijan modern ditegaskan pada 16 Maret 1921, dalam Perjanjian Moskwa antara RSFS Rusia dan Republik Turki yang baru didirikan.[68] Perjanjian antara Soviet Rusia dan Turki juga menyerukan keterikatan Sharur-Daralagezsky (yang memiliki mayoritas Azeri yang solid) ke Nakhchivan, sehingga memungkinkan Turki untuk berbagi perbatasan dengan RSS Azerbaijan. Kesepakatan ini ditegaskan kembali pada 13 Oktober, dalam Perjanjian Kars. Pasal V perjanjian itu menyatakan sebagai berikut:

Pemerintah Turki dan Pemerintah Soviet Armenia dan Azerbaijan sepakat bahwa wilayah Nakhchivan, dalam batas-batas yang ditentukan oleh Lampiran III pada Traktat ini, merupakan suatu wilayah otonom di bawah perlindungan Azerbaijan.[69]

Jadi, pada 9 Februari 1924, Uni Soviet secara resmi mendirikan RSS Otonom Nakhchivan. Konstitusinya diadopsi pada 18 April 1926.[33]

Nakhchivan di Uni Soviet[sunting | sunting sumber]

Sebagai bagian konstituen dari Uni Soviet, ketegangan berkurang atas komposisi etnis Nakhchivan atau klaim teritorial mengenai hal itu. Alih-alih, itu menjadi titik penting produksi industri dengan penekanan khusus pada pertambangan mineral seperti garam. Di bawah pemerintahan Soviet, itu pernah menjadi persimpangan utama di jalur kereta api Moskwa-Teheran[70] serta kereta api Baku-Yerevan.[33] Ini juga berfungsi sebagai area strategis penting selama Perang Dingin, berbagi perbatasan dengan Turki (negara anggota NATO) dan Iran (sekutu dekat Barat hingga Revolusi Iran 1979).

Peta RSS Otonom Nakhchivan di Uni Soviet.

Fasilitas ditingkatkan selama masa Soviet. Pendidikan dan kesehatan masyarakat khususnya mulai melihat beberapa perubahan besar. Pada tahun 1913, Nakhchivan hanya memiliki dua rumah sakit dengan total 20 tempat tidur. Wilayah ini diganggu oleh penyakit yang meluas termasuk trakoma dan tifus. Malaria, yang sebagian besar berasal dari Sungai Aras yang bersebelahan, membawa kerusakan serius di wilayah tersebut. Pada suatu waktu, antara 70% dan 85% populasi Nakhchivan terinfeksi malaria, dan di wilayah Norashen (sekarang Sharur) hampir 100% terkena penyakit ini. Situasi ini meningkat secara drastis di bawah pemerintahan Soviet. Malaria berkurang tajam dan trakoma, tifus, dan demam dihilangkan.[33]

Selama era Soviet, Nakhchivan melihat perubahan demografis yang besar. Pada tahun 1926, 15% dari populasi wilayah itu adalah orang Armenia, tetapi pada tahun 1979, jumlah ini menyusut menjadi 1.4%.[10] Orang Azeri membuat 85% pada tahun 1926, tetapi 96% pada tahun 1979 (meninggalkan sedikit, sisanya dicampur atau lainnya). Tiga faktor yang terlibat: emigrasi orang-orang Armenia ke RSS Armenia, imigrasi orang Azeri dari Armenia, dan tingkat kelahiran orang Azeri lebih tinggi daripada orang Armenia.[10]

Orang-orang Armenia di Nagorno-Karabakh mencatat tren demografis yang serupa meskipun lebih lambat dan takut akan "de-Armenianisasi" di wilayah tersebut.[68] Ketika ketegangan antara Armenia dan Azeri dihidupkan kembali pada akhir 1980-an oleh konflik Nagorno-Karabakh, Front Populer Azerbaijan berhasil menekan RSS Azerbaijan untuk menghasut sebagian blokade kereta api dan udara terhadap Armenia, sedangkan alasan lain terganggunya layanan kereta api ke Armenia adalah serangan pasukan Armenia terhadap kereta api yang memasuki wilayah Armenia dari Azerbaijan, yang mengakibatkan personel kereta api menolak memasuki Armenia.[71][72] Ini secara efektif melumpuhkan ekonomi Armenia, karena 85% kargo dan barang tiba melalui lalu lintas kereta api. Sebagai tanggapan, Armenia menutup jalur kereta api ke Nakhchivan, sehingga kesannya mencekik eksklave itu dari seluruh wilayah Uni Soviet lainnya.

Desember 1989 melihat kerusuhan di Nakhchivan ketika penduduk Azeri pindah untuk secara fisik membongkar perbatasan Soviet dengan Iran untuk melarikan diri dari daerah tersebut dan bertemu sepupu etnis Azeri mereka di Iran utara. Tindakan ini dikecam dengan marah oleh kepemimpinan Soviet dan media Soviet menuduh orang Azeri memeluk fundamentalisme Islam.[73]

Mendeklarasikan kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Pada hari Sabtu, 20 Januari 1990,[74] Majelis Agung Uni Soviet RSS Otonom Nakhchivan mengeluarkan deklarasi yang menyatakan niat Nakhchivan untuk memisahkan diri dari Uni Soviet untuk memprotes tindakan Uni Soviet selama Januari Hitam.[75] Kantor Pers Iran, IRNA, melaporkan bahwa setelah kemerdekaannya, Nakhchivan meminta Turki, Iran, dan PBB untuk membantunya.[76] Itu adalah bagian pertama dari Uni Soviet yang mendeklarasikan kemerdekaan,[77] sebelum deklarasi Lituania hanya beberapa minggu.[78] Selanjutnya, Nakhchivan merdeka dari Moskwa dan Baku tetapi kemudian dikendalikan oleh klan Heydar Aliyev.[79]

Nakhchivan di era pasca-Soviet[sunting | sunting sumber]

Heydar Aliyev, presiden masa depan Azerbaijan, kembali ke tempat kelahirannya di Nakhchivan pada tahun 1990, setelah digulingkan dari posisinya di Politbiro oleh Mikhail Gorbachev pada tahun 1987. Segera setelah kembali ke Nakhchivan, Aliyev terpilih menjadi anggota Majelis Agung Uni Soviet dengan suara mayoritas.

Aliyev kemudian mengundurkan diri dari Majelis Agung Uni Soviet dan setelah kudeta yang gagal pada Agustus 1991 melawan Gorbachev, ia menyerukan kemerdekaan penuh bagi Azerbaijan dan mengecam Ayaz Mütallibov untuk mendukung kudeta. Pada akhir 1991, Aliyev mengkonsolidasikan basis kekuatannya sebagai ketua Majelis Agung Soviet Nakhchivan dan menegaskan kemerdekaan hampir total Nakhchivan dari Baku.[80]

Nakhchivan menjadi tempat konflik selama Perang Nagorno-Karabakh Pertama. Pada tanggal 4 Mei 1992, pasukan Armenia menembaki rayon Sadarak.[81][82][83] Orang-orang Armenia mengklaim bahwa serangan itu sebagai tanggapan atas penembakan lintas perbatasan desa-desa Armenia oleh pasukan Azeri dari Nakhchivan.[84][85] David Zadoyan, seorang fisikawan dan wali kota Armenia berusia 42 tahun di wilayah tersebut, mengatakan bahwa orang-orang Armenia kehilangan kesabaran setelah berbulan-bulan ditembak oleh pasukan Azeri. "Jika mereka duduk di puncak bukit kami dan melecehkan kami dengan tembakan, menurut Anda bagaimana tanggapan kami?" Dia bertanya.[86]

Pemerintah Nakhchivan membantah tuduhan ini dan sebaliknya menegaskan bahwa serangan Armenia itu tidak beralasan dan secara khusus menargetkan situs jembatan antara Turki dan Nakhchivan.[85] "Orang-orang Armenia tidak bereaksi terhadap tekanan diplomatik," Menteri Luar Negeri Nakhchivan Rza Ibadov mengatakan kepada kantor berita ITAR-Tass, "Sangat penting untuk berbicara dengan mereka dalam bahasa yang mereka mengerti." Berbicara kepada agensi dari ibu kota Turki, Ankara, Ibadov mengatakan bahwa tujuan Armenia di kawasan itu adalah untuk menguasai Nakhchivan.[87] Menurut Human Rights Watch, permusuhan pecah setelah tiga orang tewas ketika pasukan Armenia mulai menembaki wilayah itu.[88]

Pertempuran terberat terjadi pada 18 Mei, ketika orang-orang Armenia merebut eksklave Nakhchivan di Karki, sebuah wilayah kecil yang dilalui jalan raya utama utara-selatan Armenia. Eksklave saat ini tetap berada di bawah kendali Armenia. Setelah jatuhnya Shusha, pemerintah Azerbaijan Mütallibov menuduh Armenia bergerak untuk mengambil seluruh Nakhchivan (klaim yang dibantah oleh Arm However, Heydar Aliyev mendeklarasikan gencatan senjata sepihak pada 23 Mei dan berusaha untuk mengakhiri perdamaian terpisah dengan Armenia. Presiden Armenia Levon Ter-Petrossian menyatakan kesediaannya untuk menandatangani perjanjian kerja sama dengan Nakhchivan untuk mengakhiri pertempuran dan kemudian gencatan senjata disepakati.[88]

Konflik di daerah tersebut menimbulkan reaksi keras dari Turki. Perdana Menteri Turki Tansu iller mengumumkan bahwa setiap kemajuan Armenia di wilayah utama Nakhchivan akan menghasilkan sebuah deklarasi oleh Armenia. Para pemimpin militer Rusia menyatakan bahwa "intervensi pihak ketiga ke dalam perselisihan dapat memicu Perang Dunia III". Pada awal September, pasukan militer Rusia di Armenia membalas gerakan mereka dengan meningkatkan jumlah pasukan di sepanjang perbatasan Armenia–Turki dan memperkuat pertahanan dalam periode tegang di mana perang berada.[89]

Ketegangan mencapai puncaknya, ketika artileri berat Turki menembaki sisi Nakhchivan di perbatasan Nakhchivan-Armenia, dari perbatasan Turki selama dua jam. Iran juga bereaksi terhadap serangan Armenia dengan melakukan manuver militer di sepanjang perbatasannya dengan Nakhchivan dalam sebuah langkah yang secara luas ditafsirkan sebagai peringatan untuk Armenia.[90]

Namun, Armenia tidak melancarkan serangan lebih lanjut ke Nakhchivan dan kehadiran militer Rusia menepis kemungkinan Turki memainkan peran militer dalam konflik tersebut.[89] Setelah periode ketidakstabilan politik, Parlemen Azerbaijan beralih ke Haidar Aliyev dan mengundangnya untuk kembali dari pengasingan di Nakhchivan untuk memimpin negara pada tahun 1993.

Baru-baru ini[sunting | sunting sumber]

Kini Nakhchivan mempertahankan otonominya sebagai Republik Otonom Nakhchivan dan diakui secara internasional sebagai bagian konstituen Azerbaijan yang diatur oleh majelis legislatif terpilihnya sendiri.[91] Sebuah konstitusi baru untuk Nakhchivan disetujui dalam sebuah referendum pada 12 November 1995. Konstitusi diadopsi oleh majelis republik pada 28 April 1998dan telah berlaku sejak 8 Januari 1999.[92]

Namun, republik ini tetap terisolasi, tidak hanya dari sisa Azerbaijan, tetapi praktis dari seluruh wilayah Kaukasus Selatan. Vasif Talibov, yang terkait dengan pernikahan dengan keluarga penguasa Azerbaijan, Aliyevs, menjabat sebagai ketua parlemen republik saat ini.[93] Ia dikenal otoriter[93] dan sebagian besar pemerintahan korupsi di wilayah ini.[94] Sebagian besar penduduk lebih suka menonton televisi Turki daripada televisi Nakhchivan, yang dikritik oleh seorang jurnalis Azerbaijan sebagai kendaraan propaganda untuk Talibov dan Aliyevs.[93]

Kesulitan ekonomi dan kekurangan energi mengganggu daerah tersebut. Ada banyak kasus pekerja migran yang mencari pekerjaan di negara tetangga Turki. "tingkat emigrasi ke Turki," kata seorang analis, "sangat tinggi sehingga sebagian besar penduduk distrik Besler di Istanbul adalah Nakhichivan."[93] Pada tahun 2007, kesepakatan dicapai dengan Iran untuk mendapatkan lebih banyak ekspor gas, dan jembatan baru di Sungai Aras antara kedua negara diresmikan pada Oktober 2007; Presiden Azerbaijan, Ilham Aliyev dan wakil presiden pertama Iran, Parviz Dawoodi juga menghadiri upacara pembukaan.[95]

Pada tahun 2008, Bank Nasional Azerbaijan mencetak sepasang koin peringatan emas dan perak untuk peringatan 85 tahun berdirinya RSS Otonomi Nakhchivan.[96]

Sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata yang mengakhiri perang Nagorno-Karabakh 2020, Armenia, dalam konteks semua koneksi ekonomi dan transportasi di wilayah tersebut akan dibuka blokirnya, "untuk menjamin keamanan koneksi transportasi antara wilayah barat Republik Azerbaijan dan Republik Otonom Nakhchivan untuk mengatur pergerakan tanpa hambatan dari kendaraan dan kargo di kedua arah." Sebagai bagian dari perjanjian, komunikasi transportasi ini akan dipatroli oleh Layanan Perbatasan dari Layanan Keamanan Federal Federasi Rusia.[97]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://www.stat.gov.az/source/demoqraphy/ap/
  2. ^ Xəlilzadə, elgunkh, Elgun Xelilzade, Elgun Khalilzadeh, Elgün. "Naxçıvan Muxtar Respublikası Dövlət Statistika Komitəsi". Diakses tanggal 12 Juni 2016. 
  3. ^ Portal resmi Republik Otonom Nakhichevan :Republik Otonom Nakhichevan Diarsipkan 9 Desember 2012 di Archive.is
  4. ^ "Region di Azerbaijan". Map Universal. 23 Januari 2019. Diakses tanggal 8 Oktober 2020. 
  5. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :2
  6. ^ a b De Waal. Black Garden, p. 129.
  7. ^ Tim Potier, "Conflict in Nagorno-Karabakh, Abkhazia, and South Ossetia: A Legal Appraisal" (2001), p. 4.
  8. ^ Michael P. Croissant, "The Armenia–Azerbaijan Conflict: Causes and Implications" (1998), p. 18.
  9. ^ a b Ian Bremmer and Ray Taras. New States, New Politics: Building Post-Soviet Nations, p. 484. ISBN 0-521-57799-3
  10. ^ a b c Armenia: A Country Study: The New Nationalism, The Library of Congress
  11. ^ Dr Andrew Andersen, PhD Atlas of Conflicts: Armenia: Nation Building and Territorial Disputes: 1918–1920
  12. ^ Croissant. Armenia–Azerbaijan Conflict, p. 16.
  13. ^ Coene, Frederik (2009). The Caucasus: an introduction. Routedge. hlm. 35. ISBN 978-0-415-48660-6. 
  14. ^ Noah's Ark: Its Final Berth Diarsipkan March 12, 2008, di Wayback Machine. by Bill Crouse
  15. ^ "Naxcivan – republic, Azerbaijan". Diakses tanggal June 12, 2016. 
  16. ^ "[1]." Merriam-Webster's Collegiate Dictionary, 11th ed. 2003. (ISBN 0-87779-809-5) New York: Merriam-Webster, Inc.
  17. ^ "Azerbaijan – history – geography". Diakses tanggal June 12, 2016. 
  18. ^ "Plant Genetic Resources in Central Asia and Caucasus: History of Armenia". Diarsipkan dari versi asli tanggal February 28, 2007. 
  19. ^ Tabrizi, Yusuf S (2011). The Yazeris: The People, Their History and Culture. Tabriz: Self. 
  20. ^ a b c d e Hewsen, Robert H (2001). Armenia: A Historical Atlas. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 266. ISBN 0-226-33228-4. 
  21. ^ a b Elisabeth Bauer, Armenia: Past and Present, p.99 (ISBN B0006EXQ9C).
  22. ^ Kazemzadeh, Firuz. The Struggle For Transcaucasia: 1917–1921. p. 255 (ISBN 0-8305-0076-6).
  23. ^ Ibid. p.267.
  24. ^ a b (dalam bahasa Rusia) "Nakhichevan" in the Brockhaus and Efron Encyclopedic Dictionary, St. Petersburg, Russia: 1890–1907.
  25. ^ Wikisource-logo.svg Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Nakhichevan". Encyclopædia Britannica. 19 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 156. 
  26. ^ a b c Hiwbshman, H. (1907). Hin Hayotsʻ Teghwoy Anunnerě [Ancient Armenian Place Names] (dalam bahasa Armenia). Diterjemahkan oleh Pilējikchean, H. B. Vienna: Mkhitʻarean Tparan. hlm. 222–223, 385. 
  27. ^ Hakobyan, T. Kh.; Melik-Bakhshyan, St. T.; Barseghyan, H. Kh. (1991). "Nakhijevan". Hayastani ev harakitsʻ shrjanneri teghanunneri baṛaran [Dictionary of toponymy of Armenia and adjacent territories] (dalam bahasa Armenia). 3. Yerevan State University. hlm. 951–953. 
  28. ^ a b c Hewsen, Robert H. (1992). The Geography of Ananias of Širak (Ašxarhacʻoycʻ): The Long and the Short Recensions. Wiesbaden: Dr. Ludwig Reichert Verlag. hlm. 189. ISBN 3-88226-485-3. 
  29. ^ "Chapter 3". Diakses tanggal June 12, 2016. 
  30. ^ Noah's Ark: Its Final Berth Diarsipkan March 12, 2008, di Wayback Machine. by Bill Crouse
  31. ^ a b "Nakhchivan Autonomous Republic". nakhchivan.preslib.az. Diakses tanggal June 14, 2017. 
  32. ^ Zeinalov, A.A.; Valiev, S.S.; Tagieva, E.N. (June 2010). "Human environment in the Nakhchivan region during the Mousterian (Based on the Gazma Cave Site, Azerbaijan)". Archaeology, Ethnology and Anthropology of Eurasia. 38 (2): 2–6. doi:10.1016/j.aeae.2010.08.002. 
  33. ^ a b c d e f g h i j k l m Нахичеванская Автономная Советская Социалистическая Республика, Great Soviet Encyclopedia
  34. ^ "Early Indo-European Online: Introduction to the Language Lessons". Diarsipkan dari versi asli tanggal April 10, 2016. Diakses tanggal June 12, 2016. 
  35. ^ a b c Ayvazyan, Argam. The Historical Monuments Of Nakhichevan, pp. 10–12. ISBN 0-8143-1896-7
  36. ^ Hewsen. Armenia: A Historical Atlas, p. 100.
  37. ^ (dalam bahasa tidak diketahui) Ter-Ghevondyan, Aram. "Մուրացյան" (Muratsyan). Soviet Armenian Encyclopedia. vol. viii. Yerevan, Armenian SSR: Armenian Academy of Sciences, 1982, p. 98.
  38. ^ "ARMENIA". Diakses tanggal June 12, 2016. 
  39. ^ Կորյուն, Վարք Մաշտոցի, աշխարհաբար թարգմանությունը, ներածական ուսումնասիրությամբ, առաջաբանով և ծանոթագրություններով՝ Մ. Աբեղյանի, Եր., 1962, էջ 98։
  40. ^ Koryun: Life of Mashtots Koryun, The Life of Mashtots
  41. ^ a b c David Marshall Lang, Armenia: Cradle of Civilization, p. 178 ISBN 0-04-956009-3.
  42. ^ Mark Whittow. The Making of Byzantium, 600–1025. Berkeley: University of California Press, 1996, p. 210. ISBN 0-520-20497-2
  43. ^ M. Whittow, "The Making of Byzantium: 600–1025", pp. 195, 203, 215: Excerpts:[Iranian] Azerbaijan was the scene of frequent anti-Caliphate and anti-Arab revolts during the eighth and ninth centuries, and Byzantine sources talk of Persian warriors seeking refuge in the 830s from the caliph's armies by taking service under the Byzantine emperor Theophilos. [...] Azerbaijan had a Persian population and was a traditional centre of the Zoroastrian religion. [...] The Khurramites were a [...] Persian sect, influenced by Shiite doctrines, but with their roots in a pre-Islamic Persian religious movement.
  44. ^ Armenian historian Vardan Areveltsi, c. 1198 – 1271 notes: In these days, a man of the PERSIAN race, named Bab, who had went from Baltat killed many of the race of Ismayil (what Armenians called Arabs) by sword and took many slaves and thought himself to be immortal. ..Ma'mun for 7 years was battling in the Greek territories and ..came back to Mesopotamia. See: La domination arabe en Armènie, extrait de l’ histoire universelle de Vardan, traduit de l’armènian et annotè, J. Muyldermans, Louvain et Paris, 1927, pg 119: En ces jours-lá, un homme de la race PERSE, nomm é Bab, sortant de Baltat, faiser passer par le fil de l’épée beaucoup de la race d’Ismayēl tandis qu’il.. Original Grabar: Havoursn haynosig ayr mi hazkes Barsitz Pap anoun yelyal i Baghdada, arganer zpazoums i sour suseri hazken Ismayeli, zpazoums kerelov. yev anser zinkn anmah. yev i mium nvaki sadager yeresoun hazar i baderazmeln youroum ent Ismayeli
  45. ^ Ibn Hazm (994–1064), the Arab historian mentions the different Iranian revolts against the Caliphate in his book Al-fasl fil al-Milal wal-Nihal. He writes: The Persians had the great land expanse and were greater than all other people and thought of themselves as better... after their defeated by Arabs, they rose up to fight against Islam, but God did not give them victory. Among their leaders were Sanbadh, Muqanna', Ostadsis and Babak and others. Full original Arabic:
    «أن الفرس كانوا من سعة الملك وعلو اليد على جميع الأمم وجلالة الخطير في أنفسهم حتى أنهم كانوا يسمون أنفسهم الأحرار والأبناء وكانوا يعدون سائر الناس عبيداً لهم فلما امتحنوا بزوال الدولة عنهم على أيدي العرب وكانت العرب أقل الأمم عند الفرس خطراً تعاظمهم الأمر وتضاعفت لديهم المصيبة وراموا كيد الإسلام بالمحاربة في أوقات شتى ففي كل ذلك يظهر الله سبحانه وتعالى الحق وكان من قائمتهم سنبادة واستاسيس والمقنع وبابك وغيرهم ». See: al-Faṣl fī al-milal wa-al-ahwāʾ wa-al-niḥal / taʾlīf Abī Muḥammad ʻAlī ibn Aḥmad al-maʻrūf bi-Ibn Ḥazm al-Ẓāhirī; taḥqīq Muḥammad Ibrāhīm Naṣr, ʻAbd al-Raḥmān ʻUmayrah. Jiddah : Sharikat Maktabāt ʻUkāẓ, 1982.
  46. ^ "Babak". Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal June 7, 2007. 
  47. ^ Encyclopedia Iranica, "Atabakan-e Adarbayjan" Diarsipkan October 16, 2007, di Wayback Machine., Saljuq rulers of Azerbaijan, 12th–13th, Luther, K. pp. 890–894.
  48. ^ Centre, UNESCO World Heritage. "The mausoleum of Nakhichevan (#) – UNESCO World Heritage Centre". Diakses tanggal June 12, 2016. 
  49. ^ Encyclopedia Iranica. C. Bosworth. History of Azerbaijan, Islamic period to 1941, page 225
  50. ^ Floor 2008, hlm. 171.
  51. ^ The Status of Religious Minorities in Safavid Iran 1617–61, Vera B. Moreen, Journal of Near Eastern Studies Vol. 40, No. 2 (April 1981), pp.128–129
  52. ^ The history and conquests of the Saracens, 6 lectures, Edward Augustus Freeman, Macmillan (1876) p. 229
  53. ^ Lang. Armenia: Cradle of Civilization, pp. 210–1.
  54. ^ Encyclopedia Iranica. Kangarlu Diarsipkan October 6, 2007, di Wayback Machine..
  55. ^ Timothy C. Dowling Russia at War: From the Mongol Conquest to Afghanistan, Chechnya, and Beyond pp 728 ABC-CLIO, December 2, 2014 ISBN 1598849484
  56. ^ Туркманчайский договор 1828, Great Soviet Encyclopedia
  57. ^ (dalam bahasa Rusia) A.S. Griboyedov. Letter to Count I.F.Paskevich.
  58. ^ (dalam bahasa Rusia) Brockhaus and Efron Encyclopedic Dictionary. "Sharur-Daralagyoz uyezd". St. Petersburg, Russia, 1890–1907
  59. ^ Michael P. Croissant. The Armenia-Azerbaijan Conflict: Causes and Implications, p. 9. ISBN 0-275-96241-5
  60. ^ Croissant. Armenia-Azerbaijan Conflict, p. 15.
  61. ^ a b c Dr. Andrew Andersen, PhD Atlas of Conflicts: Armenia: Nation Building and Territorial Disputes: 1918–1920
  62. ^ Thomas de Waal. Black Garden: Armenia And Azerbaijan Through Peace and War. New York: New York University Press, pp. 128–129. ISBN 0-8147-1945-7
  63. ^ Croissant. Armenia-Azerbaijan Conflict, p. 16.
  64. ^ a b c d e f g Ahmadi, Hamid (2017). "The Clash of Nationalisms: Iranian response to Baku's irredentism". Dalam Kamrava, Mehran. The Great Game in West Asia: Iran, Turkey and the South Caucasus. Oxford University Press. hlm. 108. ISBN 978-0190869663. 
  65. ^ Ahmadi, Hamid (2017). "The Clash of Nationalisms: Iranian response to Baku's irredentism". Dalam Kamrava, Mehran. The Great Game in West Asia: Iran, Turkey and the South Caucasus. Oxford University Press. hlm. 108–109. ISBN 978-0190869663. 
  66. ^ a b Tim Potier. Conflict in Nagorno-Karabakh, Abkhazia, and South Ossetia: A Legal Appraisal, p. 4. ISBN 90-411-1477-7
  67. ^ Croissant. Armenia-Azerbaijan Conflict, p. 18.
  68. ^ a b Ian Bremmer and Ray Taras. New States, New Politics: Building Post-Soviet Nations, p. 444. ISBN 0-521-57799-3
  69. ^ "ANN/Groong – Treaty of Berlin – 07/13/1878". Diakses tanggal 12 June 2016. 
  70. ^ De Waal. Black Garden, p. 271.
  71. ^ Thomas Ambrosio. Irredentism: Ethnic Conflict and International Politics. ISBN 0-275-97260-7
  72. ^ Stuart J. Kaufman. Modern Hatreds: The Symbolic Politics of Ethnic War. ISBN 0-8014-8736-6
  73. ^ De Waal, Black Garden, p. 88-89.
  74. ^ Vogt-Downey, Marilyn, ed. (1993). The USSR 1987–1991: Marxist Perspectives. London: Humanities Press. hlm. 190. ISBN 9780391037724. 
  75. ^ William, Nick B. Jr. (January 21, 1990). "Soviet Enclave Declares Independence". Los Angeles Times. Diakses tanggal April 22, 2022. 
  76. ^ Gwertzman, Bernard M.; Kaufman, Michael T., ed. (1992). The Decline and Fall of the Soviet Empire. New York: Times Books. hlm. 229. ISBN 9780812920468. 
  77. ^ "Asian Event/USSR". Asian Bulletin. Vol. 15 no. 1–6. Taiwan: APACL Publications. 1990. hlm. 73. Diakses tanggal April 22, 2022. 
  78. ^ Kanet, R., ed. (2007). Russia:Re-Emerging Great Power. Studies in Central and Eastern Europe. New York: Palgrave Macmillan. hlm. 140. ISBN 9780230590489. 
  79. ^ "Iranian Influence in Nakhchivan: Impact on Azerbaijani-Armenian Conflict". Jamestown. 
  80. ^ Azerbaijan: A Country Study: Aliyev and the Presidential Election of October 1993, The Library of Congress
  81. ^ Contested Borders in the Caucasus: Chapter VII: Iran's Role as Mediator in the Nagorno-Karabakh Crisis Diarsipkan February 7, 2012, di Wayback Machine. by Abdollah Ramezanzadeh
  82. ^ Russia Plans Leaner, More Open Military. The Washington Post. May 23, 1992
  83. ^ Background Paper on the Nagorno-Karabakh Conflict. Council of Europe.
  84. ^ The Toronto Star. May 20, 1992
  85. ^ a b "US Department of State Daily Briefing #78: Tuesday, 5/19/92". Diarsipkan dari versi asli tanggal September 8, 2006. Diakses tanggal January 12, 2007. 
  86. ^ Armenian Siege of Azeri Town Threatens Turkey, Russia, Iran. The Baltimore Sun. June 3, 1992
  87. ^ Reuters News Agency Diarsipkan January 12, 2007, di Wayback Machine., wire carried by the Globe and Mail (Canada) on May 20, 1992. pg. A.10
  88. ^ a b Overview of Areas of Armed Conflict in the former Soviet Union, Human Rights Watch, Helsinki Report
  89. ^ a b Turkey Orders Armenians to Leave Azerbaijan, Moves Troops to the Border. The Salt Lake Tribune. September 4, 1993. pg. A1.
  90. ^ Azerbaijan: A Country Study: Efforts to Resolve the Nagorno-Karabakh Crisis, 1993, The Library of Congress
  91. ^ Richard Plunkett and Tom Masters. Lonely Planet: Georgia, Armenia, and Azerbaijan, p. 243. ISBN 1-74059-138-0
  92. ^ "State Structure of Nakhchivan". Diarsipkan dari versi asli tanggal January 17, 2008. Diakses tanggal April 10, 2007. 
  93. ^ a b c d "Nakhichevan: Disappointment and Secrecy". Institute for War and Peace Reporting. May 19, 2004. Diakses tanggal May 19, 2004. 
  94. ^ "Nakhichevan: From Despair to Where?". Axis News. July 21, 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 12, 2008. Diakses tanggal July 21, 2005. 
  95. ^ "Azerbaijani President attends opening of bridge uniting Iran with Azerbaijan". Azeri Press Agency. October 17, 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 21, 2007. Diakses tanggal January 3, 2008. 
  96. ^ Central Bank of Azerbaijan. Commemorative coins. Coins produced within 1992–2010 Diarsipkan January 19, 2010, di Wayback Machine.: Commemorative coins dedicated to 85th anniversary of Nakhchivan Autonomy Republic. – Retrieved on February 25, 2010.
  97. ^ "Statement by President of the Republic of Azerbaijan, Prime Minister of the Republic of Armenia and President of the Russian Federation". Kremlin.ru. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan