Neoptolemos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Neoptolemos membunuh Priamos.
Neoptolemos dan Andromakhe, oleh Pierre-Narcisse Guérin.

Neoptolemus (//; bahasa yunani: Νεοπτόλεμος, Neoptolemos, "prajurit baru"), juga disebut Pirus (//; Πύρρος, Pyrrhos, "merah", untuk rambut merahnya), merupakan putra prajurit Akhilles dan putri Deidamia dalam mitologi Yunani, dan juga nenek moyang mitos dari dinasti penguasa Molossoi Epiros kuno.

Di Cypria, Akhilles berlayar ke Skyros setelah sebuah ekspedisi yang gagal ke Troya, menikahi putri Deidamia dan memiliki Neoptolemos, sampai Akhilles dipanggil untuk kembali berperang.[1] Dalam versi cerita non-Homer, ibunda Akhilles Thetis telah meramalkan bertahun-tahun sebelum kelahiran Akhilles bahwa akan ada perang besar. Dia melihat bahwa putra tunggalnya akan mati jika dia berjuang dalam perang. Dia mencari tempat baginya untuk menghindari pertempuran dalam Perang Troya, menyamarkan dirinya sebagai seorang wanita di istana Lykomedes, raja Skyros. Selama waktu itu, dia berselingkuh dengan sang putri, Deidamea, yang kemudian melahirkan Neoptolemos. Neoptolemos awalnya bernama Pyrrhos, karena ayahandanya telah mengambil Pyrrha, versi wanita dari nama itu, saat menyamar sebagai wanita.

Orang-orang Yunani menangkap pelihat Trojan, Helenos, dan memaksanya untuk memberi tahu mereka dengan kondisi apa mereka dapat mengambil Troya. Helenos mengungkapkan kepada mereka bahwa mereka dapat mengalahkan Troya jika mereka dapat memperoleh panah beracun dari Herakles (yang kemudian dimiliki oleh Filoktetes); mencuri Palladion (yang menyebabkan pembangunan kuda kayu Troya yang terkenal); dan menempatkan putra Akhilles dalam perang.

Sebagai tanggapan atas nubuatan tersebut, orang-orang Yunani mengambil langkah untuk mengambil panah Herakles dan membawa Neoptolemos ke Troya. Odiseus dikirim untuk mengambil Neoptolemos, lalu seorang remaja belaka, dari Skyros. Keduanya kemudian pergi ke Lemnos untuk mengambil Filoktetes.Bertahun-tahun sebelumnya, dalam perjalanan ke Troya, Filoktetes digigit seekor ular di Pulau Chryse. Agamemnon menyarankan agar dia ditinggalkan karena luka itu membusuk dan baunya tidak enak. Pengambilan kembali ini adalah plot Filoktetes, sebuah drama karya Sophokles. Euripides, dalam permainannya Hekabe (juga dikenal sebagai Hecuba), memiliki adegan yang bergerak (ll 566-575) yang menunjukkan Neoptolemos sebagai pemuda yang welas asih yang membunuh Polyxena, putri Hekabe dengan perasaan ambivalen dan dengan cara yang paling menyakitkan.

Neoptolemos dipegang oleh beberapa orang untuk menjadi brutal. Dia membunuh enam orang di medan pertempuran.[2] Selama dan setelah perang, dia membunuh Priamos, Eurypylos, Polyxena, Polites dan Astyanax (putra bocah Hektor dan Andromakhe) antara lain, menangkap Helenos, dan menjadikan Andromakhe, seorang janda, selirnya. Hantu Achilles menampakkan diri kepada korban perang, menuntut Polyxena, putri Trojan, dikorbankan sebelum ada yang bisa pergi. Neoptolemos melakukannya. Dengan Andromakhe, Helenos dan Foiniks, Neoptolemos berlayar ke Kepulauan Epirot dan kemudian menjadi Raja Epiros. Dengan Andromakhe yang diperbudak , Neoptolemos adalah ayahanda Molossos dan melalui dia, menurut mitos, nenek moyang Olimpias, ibunda Aleksander Agung. Menurut Hyginus, putranya dengan Andromakhe adalah Amphialos:

[123] CXXIII. NEOPTOLEMUS Neoptolemos, anak Akhilles dan Deidamia, memperanakkan Amphialos oleh Andromakhe yang tertawan, putri Ēëtion. Tapi setelah dia mendengar bahwa Hermione yang bertunangan telah diberikan kepada Orestes dalam pernikahan, dia pergi ke Lacedaemon dan menuntutnya dari Menelaos. Menelaos tidak ingin kembali pada firmannya, dan membawa Hermione dari Orestes dan memberikannya kepada Neoptolemos. Orestes, dengan demikian menghina, membunuh Neoptolemos saat ia berkorban dengan Delphi, dan memulihkan Hermione. Tulang Neoptolemos tersebar di tanah Ambracia, yang berada di wilayah Epiros.[3]

Kerajaan Neoptolemos, Epiros

Meskipun Neoptolemos sering digambarkan demikian, permainan Filoktetes oleh Sophokles menunjukkan bahwa dia adalah orang yang lebih baik hati, yang menghormati janjinya dan menunjukkan penyesalan ketika dia dibuat untuk mengelabui Filoktetes. Dua akun menghadapi kematian Neoptolemos. Dia terbunuh setelah dia mencoba membawa Hermione dari Orestes saat ayahandanya Menelaos berjanji, atau setelah ia mengecam Apollo, pembunuh ayahandanya. Dalam kasus pertama, dia dibunuh oleh Orestes. Pada detik kedua, balas dendam dilakukan oleh imam Delphi Apollo.

Setelah kematiannya kerajaannya dibagi dan Helenos (yang kemudian menikahi Andromakhe) mengambil bagian darinya. "Helenos, putra Priamos, raja atas kota-kota Yunani di Epiros ini, setelah berhasil takhta dan tempat tidur Pyrrhos..." [4]

Neoptolemos atau Pyrrhos dalam seni dan sastra[sunting | sunting sumber]

  • Neoptolemos adalah salah satu karakter utama di Filoktetes, tragedi oleh Sophokles.
  • Andromache, tragedi oleh Euripides. Neoptolemos tidak muncul di panggung namun kematiannya di Delphi dijelaskan
  • Perpustakaan Apollodorus, dalam Buku 3 dan dalam Epitome 5.10-12, 5.21, 5.24
  • The Aeneid oleh Virgil
  • Trojan Women oleh Seneca
  • The Posthomerica, puisi epik oleh Kointos Smyrnaios
  • The Tragedy of Dido oleh Christopher Marlowe
  • Fitur Pyrrhos dalam pidato pemain di Shakespeare Dusun (Act 2 Scene 2) di mana pembunuhan terhadap Priamos dijelaskan
  • The Second Part of the Iron Age, drama terakhir di seri Abad oleh Thomas Heywood
  • Pyrrhos adalah tokoh utama dalam Andromaque (1667), sebuah drama karya Jean Racine
  • Andromaque (1780), sebuah opera karya Grétry berdasarkan permainan Racine
  • Ermione (1819), sebuah opera oleh Gioachino Rossini berdasarkan permainan Racine
  • An Arrow's Flight, sebuah novel oleh Mark Merlis
  • The Song of Achilles, sebuah novel oleh Madeline Miller
  • The Song of Troy, sebuah novel yang ditulis oleh Colleen McCullough (1998)

Disebutkan sebentar di permainan Euripides Trojan Women dan Hecuba, hanya menyatakan bahwa Andromakhe, istri Hektor, adalah pengantin tombak yang dijanjikannya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fragmen Cypria
  2. ^ Hyginus, Fabulae 114.
  3. ^ Hyginus, Dongeng, 123.
  4. ^ Virgil. The Aeneid. Penguin Books, David West. hlm. 65, line 292. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikisource-logo.svg Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Neoptolemus". Encyclopædia Britannica (edisi ke-11). Cambridge University Press.