Pyrrhos dari Epiros

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pyrrhos dari Epiros
Raja Epiros, Raja Makedonia
[[File:Pyrrhus.JPG|frameless|alt=]]
Patung kepala Pyrrhos
Masa kekuasaan 307–302 SM, 297–272 SM (sebagai raja Epiros); 288–285 SM, 274–272 SM (sebagai raja Makedonia)
Wangsa Aiakid
Dinasti Non-dinasti
Ayah Aiakides dari Epiros
Ibu Phthia

Pyrrhos (bahasa Yunani: Πύρρος, Pyrros; 319/318 SM—272 SM) adalah seorang raja dan jenderal Yunani[1][2][3] pada era Hellenis.[4] Dia adalah raja suku Molossia,[3][5] dari keluarga Aiakid[6] (dari sekitar tahun 297 SM), dan kemudian dia menjadi raja Epiros (306-302, 297-272 SM) dan Makedonia (288-284, 273-272 SM). Dia adalah salah satu musuh terkuat yang pernah dihadapi oleh Romawi awal. Beberapa pertempurannya melawan Romawi berakhir sukses namun memberikan kerugian yang sangat besar bagi pasukannya, dari sinilah muncul istilah "Kemenangan Pyrrhos". Dia merupakan subjek utama pada salah satu karya tulis Plutarch, yairu Bioi Paralleloi.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Suku-suku di Epiros pada masa kuno.

Pyrrhos adalah putra dari Aiakides dan Phthia, seorang perempuan Thessaly, dan merupakan sepupu kedua dari Aleksander yang Agung (melalui ibu Aleksander, Olimpias). Pyrrhos baru berusia dua tahun ketika ayahnya dikudeta pada 317 SM. Keluarganya mengungsi pada Glaukias, raja Taulanti, salah satu suku di Illyria.[4] Pyrrhos diasuh oleh Beroia, istri Glaukias dan orang Molossoi dari dinasti Aiakid.[2][7]

Glaukias mengembalikan Pyrrhos ke tahta pada 306 SM. Empat tahun kemudian Pyrrhos digulingkan oleh musuhnya Kassandros. Pyrrhos lalu menjadi perwira pada Perang Diadokhoi di bawah pimpinan kakak iparnya Demetrios Poliorketes. Pada 298 SM, Pyrrhos dibawa ke Iskandariyah, sesuai perjanjian damai antara Demetrios dan Ptolemaios I Soter. Di sana dia menikahi anak tiri Ptolemaios, Antigone (putri dari Berenike I dari Mesir, kekasih simpanan Ptolemaios dan merupakan seorang bangsawan Makedonia). Pada tahun 297 SM, Pyrrhos kembali berkuasa di Epiros dengan bantuan militer dan finansial dari Ptolamios I. Pyrrhos membunuh Neoptolemos II, penguasa pembantunya dan anak buah dari Seleukos, yang telah meninggal. Dari pernikahannya dengan Antigone, Pyrrhos memperoleh seorang putra yang dia namai Ptolemaios dan kemungkinan juga seorang putri bernama Olimpias.[8]

Pada 295 SM, Pyrrhos memindahkan ibukota kerajannya ke Ambrakia (Arta modern). Pyrrhos juga berperang dengan mantan sekutu dan kakak iparnya Demetrios, dan pada 286 SM, Pyrrhos telah berhasil menguasai kerajaan Makedonia. Pada 284 SM, Pyrrhos dikudeta dan diusir dari Makedonia oleh Lisimakhos.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Abbott, Jacob (1901). Makers of History: Pyrrhus. New York and London: Harper & Brothers Publishers. 
  • Winkes, Rolf (1992). "The Pyrrhus Portrait". The Age of Pyrrhus, Proceedings of an International Conference held at Brown University April 8–10, 1988 (Archaeologia Transatlantica XI) (Providence): 175–188. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Alketas II
Raaj Epiros
307–302 SM
Diteruskan oleh:
Neoptolemos II
Didahului oleh:
Neoptolemus II
Raja Epiros
297–272 SM
Diteruskan oleh:
Aleksander II
Didahului oleh:
Demetrios I Poliorketes
Raja Makedonia
dengan Lisimakhos
288–285 SM
Diteruskan oleh:
Antigonos II Gonatas
Didahului oleh:
Antigonos II Gonatas
Raja Makedonia
274–272 SM
Diteruskan oleh:
Antigonos II Gonatas