Bumi hangus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sumur minyak Kuwait dibakar oleh tentara Irak pada tahun 1991

Taktik bumi hangus (scorched-earth) adalah strategi militer yang bertujuan untuk menghancurkan segala sesuatu yang mungkin berguna bagi musuh. Aset apa pun yang dapat digunakan oleh musuh dapat menjadi sasaran, yang biasanya mencakup persenjataan, kendaraan pengangkut, tempat komunikasi, dan sumber daya industri. Segala hal yang dapat berguna bagi musuh dapat dijadikan sasaran, termasuk toko makanan dan area pertanian, sumber air, dan bahkan penduduk lokal itu sendiri, meskipun hal tersebut telah dilarang di bawah Konvensi Jenewa 1977.

Praktek tersebut dapat dilakukan oleh militer di wilayah musuh atau di wilayah asalnya sendiri ketika sedang diserang. Hal ini mungkin terlihat tumpang tindih, tetapi tidak sama dengan penghancuran sumber daya musuh yang biasanya dilakukan sebagai bagian dari strategi politik daripada strategi operasional.

Contoh yang terkenal dari pelaksanaan taktik bumi hangus adalah March to the Sea dalam Perang Saudara Amerika, penaklukan Indian Navajo Amerika oleh Kit Carson, perlawanan Lord Kitchener melawan Boer, dan pembakaran 605 hingga 732 sumur minyak oleh pasukan militer Irak yang sedang mundur selama Perang Teluk. Disebutkan pula strategi tentara Rusia selama invasi Swedia ke Rusia yang gagal, invasi Napoleon ke Rusia yang gagal, retret awal Soviet yang diperintahkan oleh Joseph Stalin saat invasi Angkatan Darat Jerman selama Perang Dunia Kedua,[1] dan mundurnya Nazi Jerman di Front Timur.

Konsep pertahanan bumi hangus kadang-kadang diterapkan secara kiasan ke dalam dunia bisnis di mana sebuah perusahaan yang sedang menghadapi pengambilalihan mencoba untuk membuat dirinya terlihat kurang berharga dengan menjual asetnya.[2]

Perang kuno[sunting | sunting sumber]

Skithia[sunting | sunting sumber]

Bangsa Skithia menggunakan taktik bumi hangus saat melawan Kekaisaran Akhemeniyah Persia yang dipimpin oleh Raja Darius Agung selama kampanye Skithia Eropa. Bangsa Skithia yang merupakan penggembala nomaden menghindari penjajah Persia dan mundur ke pedalaman stepa setelah mereka menghancurkan persediaan makanan dan meracuni sumur-sumur.

Armenia[sunting | sunting sumber]

Jenderal Yunani Xenofon mencatat dalam buku Anabasis karyanya bahwa ketika orang-orang Armenia mundur, mereka membakar hasil panen dan persediaan makanan mereka sebelum Sepuluh Ribu Tentara Abadi dapat maju.[butuh rujukan]

Yunani[sunting | sunting sumber]

Jenderal tentara bayaran Yunani Memnon dari Rhodes tidak berhasil menyarankan para satrap Persia untuk menggunakan kebijakan bumi hangus melawan Alexander Agung yang pindah ke Asia Kecil.

Romawi[sunting | sunting sumber]

Sistem hukuman perusakan harta benda dan penaklukan orang-orang yang menyertai kampanye militer dikenal sebagai vastatio. Dua dari penggunaan pertama taktik bumi hangus yang tercatat terjadi dalam Perang Galia. Yang pertama digunakan ketika Bangsa Kelt Helvetii terpaksa mengungsi dari rumah mereka di Jerman Selatan dan Swiss karena serbuan suku-suku Jermanik yang tidak bersahabat: untuk menambah insentif pada suku tersebut, Helvetii menghancurkan segala sesuatu yang tidak dapat mereka bawa.[3] Setelah Helvetii dikalahkan oleh pasukan gabungan Romawi dan Galia, Helvetii terpaksa membangun kembali diri mereka sendiri di dataran yang telah mereka hancurkan sendiri.

Kasus kedua menunjukkan nilai militer yang sebenarnya: selama Perang Galia Besar, Galia di bawah Vercingetorix berencana untuk memikat tentara Romawi ke Galia dan kemudian menjebak dan melenyapkan mereka. Dengan demikian mereka merusak pedesaan yang sekarang menjadi negara Benelux dan Prancis. Hal ini menyebabkan masalah besar bagi Romawi, tetapi kemenangan militer Romawi atas aliansi Galia menunjukkan bahwa kehancuran saja tidak cukup untuk menyelamatkan Galia dari penaklukan yang dilakukan oleh Roma.

Selama Perang Punik Kedua, bangsa Kartago menggunakan metode ini secara selektif saat menyerbu Italia.[4] Setelah berakhirnya Perang Punik Ketiga pada 146 SM, Senat Romawi juga memilih untuk menggunakan metode ini untuk secara permanen menghancurkan ibu kota Kartago Kuno, kota Kartago (dekat Tunis modern). Bangunan-bangunan dirobohkan, batu-batu berserakan sehingga tidak ada puing-puing yang tersisa, dan ladang-ladang dibakar. Namun, cerita bahwa mereka menaburi tanah dengan garam tidak jelas.[5]

Pada tahun 363 M, invasi Kaisar Julian ke Persia ditolak oleh kebijakan bumi hangus:

Wilayah luas yang terletak di antara Sungai Tigris dan pegunungan Media ...berada dalam kondisi budidaya yang sangat baik. Julian mungkin berharap, bahwa seorang penakluk, yang memiliki dua alat persuasi yang kuat, baja dan emas, akan dengan mudah mendapatkan penghidupan yang berlimpah dari ketakutan atau ketamakan penduduk asli. Tetapi, pada pendekatan orang-orang Romawi, prospek tersebut langsung meledak. Ke mana pun mereka pindah ... ternak diusir; rumput dan jagung yang telah matang dilalap api; dan, segera setelah api mereda yang mengganggu perjalanan Julian, dia melihat wajah melankolis dari gurun yang berasap. Metode pertahanan yang terlihat putus asa namun efektif ini hanya dapat dilakukan oleh antusiasme orang-orang yang lebih memilih kemerdekaan daripada barang-barang mereka; atau oleh ketegasan pemerintah yang sewenang-wenang, yang berkonsultasi dengan keselamatan publik tanpa tunduk pada kebebasan mereka untuk dapat memilih.[6]

Perang pasca-klasik[sunting | sunting sumber]

Zaman kuno akhir dan awal abad pertengahan di Eropa[sunting | sunting sumber]

Pada abad ke-6, biksu Inggris Gilda menulis dalam risalahnya "On the Ruin of Britain" pada invasi sebelumnya: "Untuk api pembalasan ... menyebar dari laut ke laut ... dan tidak berhenti, sampai, menghancurkan tetangga kota dan tanah, itu mencapai sisi lain pulau".[7]

Selama Fitnah Pertama (656–661), Muawiyah I mengirim Busr bin Abi Artha'ah untuk kampanye di Hijaz dan Yaman untuk menghancurkan wilayah yang setia kepada Ali bin Abi Thalib. Menurut Thabari, diperkirakan 30.000 warga sipil tewas selama kampanye perang saudara itu. Muawiyah juga mengirim Sufyan bin 'Auf ke Irak untuk membakar tanaman dan rumah para pendukung Ali.[8]

Selama invasi besar Viking ke Inggris yang ditentang oleh Alfred yang Agung dan berbagai penguasa Saxon dan Wales lainnya, kepala suku Viking Hastein menggiring anak buahnya ke Chester pada akhir musim panas 893 untuk menduduki benteng Romawi yang hancur di sana. Benteng yang diperkuat akan menjadi basis yang sangat baik untuk menyerang Mercia utara, tetapi Mercia tercatat telah mengambil tindakan drastis dengan menghancurkan semua tanaman dan ternak di pedesaan sekitarnya untuk membuat Viking kelaparan.[9] Mereka meninggalkan Chester tahun berikutnya untuk pindah menuju Wales.

Harrying of the North[sunting | sunting sumber]

Dalam Harrying of the North, solusi William Sang Penakluk untuk menghentikan pemberontakan pada tahun 1069 adalah penaklukan brutal dan penaklukan Inggris Utara. Pasukan William membakar seluruh desa dari Humber hingga Tees dan membantai penduduknya. Toko makanan dan ternak dihancurkan sehingga siapa pun yang selamat dari pembantaian awal akan segera mati kelaparan selama musim dingin. Kehancuran tersebut digambarkan dalam Dewangga Bayeux.[10] Para penyintas menjadi kanibal,[11] dengan satu laporan yang menyatakan bahwa tengkorak orang mati dibelah sehingga otak mereka bisa dimakan. Antara 100.000 dan 150.000 orang tewas, dan daerah itu membutuhkan waktu berabad-abad untuk dapat pulih dari kerusakan.

Di India[sunting | sunting sumber]

Selama 1019 hingga 1022 M, Kerajaan Chandela diserang oleh Mahmud dari Ghazni. Chandela mengadopsi kebijakan bumi hangus. Mahmud yang takut menembus terlalu jauh ke pedalaman, setiap kali mundur dia tak memperoleh banyak keuntungan, hingga akhirnya menjalin hubungan persahabatan dengan Chandela.[butuh rujukan]

Eropa abad pertengahan[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Seratus Tahun, baik Inggris dan Prancis melakukan serangan chevauchée atas wilayah musuh untuk merusak infrastrukturnya.

Robert the Bruce menasihati menggunakan metode-metode tersebut untuk menahan kekuatan Edward I dari Inggris, yang ternyata adalah Skotlandia, menurut sebuah puisi anonim abad ke-14:[12]

in strait places gar keep all store,
And byrnen ye plainland them before,
That they shall pass away in haist
What that they find na thing but waist.
... This is the counsel and intent
Of gud King Robert's testiment.

Pada tahun 1336, para pembela Pilėnai, Lithuania, membakar kastil mereka dan melakukan bunuh diri massal untuk membuat Ordo Teutonik yang sedang menyerang hanya mendapatkan kemenangan piris.

Strategi ini banyak digunakan di Wallachia dan Moldavia, sekarang sebagian besar di Rumania dan Moldova. Pangeran Mircea I dari Wallachia menggunakannya untuk melawan Kesultanan Utsmaniyah pada tahun 1395, dan Pangeran Stefan III dari Moldavia melakukan hal yang sama ketika Tentara Utsmaniyah maju pada tahun 1475 dan 1476.

Kastel Corfe telah di-slight selama Perang Saudara Inggris sehingga pertahanannya tidak dapat digunakan kembali.

Sebuah slighting adalah penghancuran yang disengaja, baik sebagian atau seluruhnya, dari sebuah benteng tanpa perlawanan. Kadang-kadang, seperti selama Perang Kemerdekaan Skotlandia dan Perang Saudara Inggris, hal tersebut dilakukan untuk membuat struktur tersebut tidak dapat digunakan sebagai benteng.[13][14][15] Di Inggris, sebuah kastil perzinahan (tanpa izin) biasanya akan di-slight jika direbut oleh seorang raja.[16] Selama Perang Kemerdekaan Skotlandia, Robert the Bruce mengadopsi strategi slighting agar mereka tidak diduduki oleh Inggris.[15][17] Strategi slighting di Palestina juga diadopsi oleh Mamluk selama perang mereka dengan Tentara Salib.

Era modern awal[sunting | sunting sumber]

Penggunaan lebih lanjut dari kebijakan bumi hangus dalam perang terlihat selama abad ke-16 di Irlandia, di mana itu digunakan oleh komandan Inggris seperti Walter Devereux dan Richard Bingham.

Pemberontakan Desmond adalah kasus terkenal di Irlandia. Sebagian besar provinsi Munster telah hancur. Penyair Edmund Spencer meninggalkan catatannya:

Dalam perang-perang terakhir di Munster; karena meskipun negeri yang sama adalah negara yang paling kaya dan berlimpah, penuh dengan jagung dan ternak, Anda akan mengira jika mereka dapat bertahan lama, namun belum satu setengah tahun mereka sudah dibawa ke dalam kesengsaraan seperti itu, seperti hal yang hati berbatu akan sesali. Dari setiap sudut hutan dan jurang, mereka merayap di atas tangan mereka, karena kaki mereka tidak dapat menahannya; mereka tampak [seperti] anatomi kematian, mereka berbicara seperti hantu, menangis dari kuburan mereka; mereka memang memakan bangkai, bahagia di mana mereka bisa menemukannya, ya, dan satu sama lain segera setelah itu, sebanyak bangkai yang mereka simpan untuk tidak dikikis dari kuburan mereka; dan jika mereka menemukan sebuah selada air atau shamrock, di sana mereka berbondong-bondong ke pesta untuk sementara waktu, namun tidak bisa berlama-lama untuk melanjutkannya; bahwa dalam waktu yang singkat hampir tidak ada yang tersisa, dan negeri yang paling padat penduduknya dan berlimpah tiba-tiba kosong dari manusia atau pun binatang.

Pada tahun 1630, Jenderal Marsekal lapangan Torquato Conti memimpin pasukan Kekaisaran Romawi Suci selama Perang Tiga Puluh Tahun. Terpaksa mundur dari pasukan Raja Gustavus Adolfus, Conti memerintahkan pasukannya untuk membakar rumah-rumah, menghancurkan desa-desa, dan menyebabkan kerugian pada harta benda dan orang-orang sebanyak mungkin. Tindakannya diingat demikian:[18]

Untuk membalas dendam pada Adipati Pomerania, jenderal kekaisaran mengizinkan pasukannya, setelah mundur, untuk melakukan setiap kebiadaban pada penduduk Pomerania yang malang, yang telah menderita terlalu parah karena keserakahannya. Dengan pura-pura memotong sumber daya Swedia, seluruh negeri dihancurkan dan dijarah; dan sering kali, ketika kaum Imperialis tidak mampu lagi mempertahankan suatu tempat, tempat itu dihancurkan menjadi abu, agar musuh tidak mendapatkan apa-apa selain reruntuhan.

Selama Perang Utara Raya, pasukan Kaisar Rusia Peter yang Agung menggunakan taktik bumi hangus untuk menahan kampanye Raja Charles XII menuju Moskow.

Peperangan Utsmaniyah-Hongaria[sunting | sunting sumber]

Pasukan Vlad the Impaler yang memegang obor.

Pada 1462, pasukan besar Utsmaniyah, yang dipimpin oleh Sultan Mehmed II, pergi ke Wallachia. Vlad the Impaler mundur ke Transilvania. Selama perjalanannya, ia melakukan taktik bumi hangus untuk menangkal pendekatan Mehmed. Ketika pasukan Ottoman mendekati Târgoviște, mereka bertemu dengan lebih dari 20.000 orang yang disula oleh pasukan Vlad the Impaler, menciptakan "hutan" mayat atau mayat di tiang pancang. Pemandangan yang mengerikan dan menyayat hati itu menyebabkan Mehmed mundur dari pertempuran dan mengirim Radu, saudara laki-laki Vlad, untuk melawan Vlad the Impaler.

Pengepungan Malta[sunting | sunting sumber]

Pada awal 1565, Grandmaster Jean Parisot de Valette memerintahkan pemanenan semua tanaman di Malta, termasuk biji-bijian yang belum matang, untuk menghilangkan persediaan makanan lokal Utsmaniyah karena mata-mata telah memperingatkan serangan Utsmaniyah yang akan segera terjadi. Selanjutnya, para Ksatria meracuni semua sumur dengan tumbuhan pahit dan hewan mati. Ottoman tiba pada 18 Mei, dan Pengepungan Malta dimulai. Ottoman berhasil merebut satu benteng tetapi akhirnya dikalahkan oleh para Ksatria, milisi Malta dan pasukan bantuan Spanyol.

Perang Sembilan Tahun[sunting | sunting sumber]

Pada 1688, Prancis menyerang Elektorat Pfalz di Jerman. Negara-negara bagian Jerman menanggapi hal tersebut dengan membentuk aliansi dan mengumpulkan angkatan bersenjata yang cukup besar untuk mendorong Prancis keluar dari Jerman. Prancis tidak siap untuk kemungkinan seperti itu. Menyadari bahwa perang di Jerman tidak akan berakhir dengan cepat dan bahwa perang tidak akan menjadi parade singkat dan menentukan kejayaan Prancis, Louis XIV dan Menteri Perang Marquis de Louvois memutuskan untuk menggunakan taktik bumi hangus di Palatinate, Baden, dan Württemberg. Prancis berusaha menolak sumber daya lokal pasukan musuh dan mencegah Jerman menginvasi Prancis.[19] Pada 20 Desember 1688, Louvois telah memilih semua kota, kota kecil, desa, dan istana yang dipilih untuk dihancurkan. Pada 2 Maret 1689, Pangeran Tessé membakar Heidelberg, dan pada 8 Maret, Montclar meratakan Mannheim. Oppenheim dan Worms akhirnya dihancurkan pada 31 Mei, diikuti oleh Speyer pada 1 Juni, dan Bingen pada 4 Juni. Secara keseluruhan, pasukan Prancis membakar lebih dari 20 kota besar serta banyak desa.[20]

Peperangan Mughal-Maratha[sunting | sunting sumber]

Di Kemaharajaan Maratha, Shivaji Maharaj telah memperkenalkan taktik bumi hangus, yang dikenal sebagai Ganimi Kava.[21] Pasukannya menjarah para pedagang dan pengusaha dari Kesultanan Mughal dan membakar kota-kotanya, tetapi mereka diperintahkan dengan tegas untuk tidak memperkosa atau melukai warga sipil yang tidak bersalah dan tidak menyebabkan segala bentuk penghinaan terhadap lembaga keagamaan mana pun.[22]

Putra Shivaji, Sambhaji Maharaj, dibenci di seluruh Kesultanan Mughal karena taktik bumi hangusnya sampai dia dan anak buahnya ditangkap oleh Muqarrab Khan dan kontingen Tentara Mughalnya yang berjumlah 25.000 orang.[23] Pada tanggal 11 Maret 1689, sebuah panel qadi dari Mughal mendakwa dan menghukum mati Sambhaji atas tuduhan penyiksaan, pembakaran, penjarahan, dan pembantaian, namun yang paling menonjol adalah karena memberikan perlindungan kepada Sultan Muhammad Akbar, putra keempat Aurangzeb yang telah meminta bantuan Sambhaji untuk mendapatkan tahta Mughal dari ayahnya. Sambhaji secara khusus dikutuk selama tiga hari karena perusakan yang dilakukan setelah Pertempuran Burhanpur.[24]

Abad ke-19[sunting | sunting sumber]

Perang Napoleon[sunting | sunting sumber]

Selama invasi Napoleon ke Portugal ketiga pada tahun 1810, penduduk Portugis mundur ke Lisbon dan diperintahkan untuk menghancurkan semua persediaan makanan yang mungkin diambil Prancis serta mencari makan dan berlindung di seluruh negeri (meskipun teknik pengawetan makanan yang efektif baru-baru ini ditemukan, mereka masih tidak cocok untuk penggunaan militer karena wadah yang kokoh belum ditemukan).[25] Perintah tersebut dipatuhi sebagai akibat dari penjarahan perlakuan buruk Prancis terhadap warga sipil dalam invasi sebelumnya. Orang-orang malang yang marah lebih suka menghancurkan apa pun yang harus ditinggalkan, daripada menyerahkannya kepada Prancis.

Setelah Pertempuran Bussaco, tentara André Masséna pergi ke Coimbra, di mana banyak perpustakaan dan universitas tua kota dirusak. Rumah-rumah dan perabotan dihancurkan, dan beberapa warga sipil yang tidak mencari perlindungan lebih jauh ke selatan dibunuh. Meskipun ada contoh perilaku serupa oleh tentara Inggris, karena Portugal adalah sekutu mereka, kejahatan semacam itu umumnya diselidiki dan mereka yang ditemukan dihukum. Penjarahan Coimbra membuat penduduk semakin bertekad untuk tidak meninggalkan apa-apa, dan ketika tentara Prancis mencapai Garis Torres Vedras dalam perjalanan ke Lisbon, tentara Prancis melaporkan bahwa negara itu "sepertinya kosong di depan mereka". Ketika Massená mencapai kota Viseu, dia ingin mengisi kembali persediaan makanan pasukannya yang semakin menipis, tetapi tidak ada penduduk yang tersisa, dan yang bisa dimakan hanyalah anggur dan lemon yang jika dimakan dalam jumlah banyak akan menjadi pencahar daripada sumber kalori. Moral yang rendah, kelaparan, penyakit dan ketidakdisiplinan sangat melemahkan tentara Prancis dan memaksa pasukan untuk mundur pada musim semi berikutnya. Metode itu kemudian direkomendasikan ke Rusia ketika Napoleon bergerak.

Mundurnya Napoleon dari Moskow

Pada tahun 1812, Kaisar Aleksandr I mampu membuat invasi Napoleon ke Rusia sia-sia dengan menggunakan kebijakan mundur bumi hangus, mirip dengan yang dilakukan Portugal. Saat orang-orang Rusia menarik diri dari tentara Prancis yang maju, mereka membakar pedesaan yang mereka lewati (dan diduga Moskow juga ikut dibakar[26]), tanpa meninggalkan barang berharga apa pun bagi tentara Prancis yang mengejar. Hanya mendapati tanah yang sunyi dan tidak berguna, Grande Armée Napoleon dilarang menggunakan doktrin biasa mereka untuk hidup dari tanah yang ditaklukkannya. Terus maju tanpa henti meskipun jumlahnya berkurang, Tentara Besar tersebut menemui bencana saat invasi berlangsung. Tentara Napoleon tiba di Moskow yang hampir ditinggalkan, sebagian besar karena taktik bumi hangus yang dilakukan oleh orang-orang Rusia. Setelah pada dasarnya tidak menaklukkan apa pun, pasukan Napoleon pun mundur, tetapi kebijakan bumi hangus mulai berlaku lagi karena meskipun beberapa tempat pembuangan pasokan besar telah didirikan, rute di antara mereka telah hangus dan sudah dilewati satu kali. Dengan demikian, tentara Prancis menjadi kelaparan saat berjalan di sepanjang rute invasi yang kehabisan sumber daya.[27]

Perang Kemerdekaan Amerika Spanyol[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Agustus 1812, Jenderal Argentina Manuel Belgrano memimpin Eksodus Jujuy, sebuah pemindahan paksa besar-besaran orang-orang dari tempat yang sekarang menjadi Provinsi Jujuy dan Salta ke selatan. Eksodus Jujuy dilakukan oleh pasukan patriot dari Tentara Utara, yang memerangi tentara Royalis.

Belgrano, menghadapi kemungkinan kekalahan total dan kehilangan wilayah, memerintahkan semua orang untuk mengemasi kebutuhan mereka, termasuk makanan dan perabotan, dan mengikutinya dengan kereta atau berjalan kaki bersama dengan ternak dan binatang apa pun yang dapat menanggung beban perjalanan. Sisanya (rumah, tanaman, persediaan makanan, dan benda apa pun yang terbuat dari besi) harus dibakar untuk menghilangkan sumber daya kaum Royalis. Kebijakan ketat bumi hangus membuat Belgrano meminta orang-orang Jujuy pada 29 Juli 1812 untuk "menunjukkan kepahlawanan mereka" dan untuk bergabung dengan barisan tentara di bawah komandonya "jika, seperti yang Anda yakinkan, Anda ingin bebas". Hukuman karena mengabaikan perintah adalah eksekusi, dengan penghancuran properti pembelot. Belgrano bekerja keras untuk memenangkan dukungan rakyat dan kemudian melaporkan bahwa sebagian besar orang dengan sukarela mengikutinya tanpa perlu paksaan.

Eksodus dimulai pada 23 Agustus dan mengumpulkan orang-orang dari Jujuy dan Salta. Orang-orang melakukan perjalanan sekitar 250 km ke selatan dan akhirnya tiba di tepi Sungai Pasaje, di Provinsi Tucumán pada dini hari tanggal 29 Agustus. Mereka menerapkan kebijakan bumi hangus sehingga membuat orang-orang Spanyol maju ke sebuah tanah kosong. Tentara Belgrano menghancurkan segala sesuatu yang dapat memberikan perlindungan atau berguna bagi Royalis.[28]

Perang Kemerdekaan Yunani[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1827, Ibrahim Pasha dari Mesir memimpin pasukan gabungan Utsmaniyah-Mesir dalam kampanye untuk menghancurkan kaum revolusioner Yunani di Peloponnesa. Menanggapi serangan gerilya Yunani terhadap pasukannya di Peloponnesa, Ibrahim melancarkan kampanye bumi hangus yang mengancam penduduk lokal dengan kelaparan dan mendeportasi banyak warga sipil ke dalam perbudakan di Mesir. Dia juga diduga berencana mendatangkan pemukim Arab untuk menggantikan penduduk Yunani. Api yang membakar desa dan ladang terlihat jelas dari kapal-kapal Sekutu yang berada di lepas pantai. Sebuah pihak pendaratan Inggris melaporkan bahwa hampir semua orang Messinia menderita kelaparan.[29] Kebijakan bumi hangus Ibrahim memicu banyak kemarahan di Eropa, yang merupakan salah satu faktor para Kekuatan Besar (Britania Raya, Kerajaan Prancis dan Kekaisaran Rusia) untuk mengintervensinya secara tegas dalam Pertempuran Navarino.

Perang Filipina–Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Perang Filipina–Amerika Serikat sering kali menggunakan kampanye bumi hangus di pedesaan. Seluruh desa dibakar dan dihancurkan, dengan penyiksaan (water cure) dan pengumpulan penduduk sipil ke dalam "zona lindung". Banyak korban sipil yang disebabkan oleh penyakit dan kelaparan.[30][31]

Dalam perburuan pemimpin gerilya Emilio Aguinaldo, pasukan Amerika juga meracuni sumur air untuk mencoba mengusir pemberontak Filipina.[32]

Perang Saudara Amerika[sunting | sunting sumber]

Pasukan William Tecumseh Sherman menghancurkan rel kereta api di dekat Atlanta

Dalam Perang Saudara Amerika, pasukan Union di bawah Philip Sheridan dan William Tecumseh Sherman menggunakan kebijakan bumi hangus secara luas.[33] Jenderal Sherman menggunakan kebijakan itu selama March to the Sea-nya.

Taktik Sherman adalah upaya untuk menghancurkan logistik musuh melalui pembakaran dan penghancuran tanaman atau sumber daya lain yang mungkin digunakan untuk kekuatan Konfederasi. Generasi berikutnya dari pemimpin perang Amerika menggunakan taktik perang total yang serupa dalam Perang Dunia II, Perang Korea, Perang Vietnam, Perang Irak, dan Perang Afghanistan, sebagian besar melalui penggunaan kekuatan udara.[34] Selama kampanye Sherman, "pasukan-pasukannya menumpuk semua buku akta di depan gedung pengadilan dan kemudian membakarnya. Logikanya adalah bahwa perkebunan besar tidak akan dapat membuktikan kepemilikan tanah. Tindakan ini adalah kutukan bagi ahli genealogi dari Georgia dan Carolina Selatan.”[35]

Peristiwa lain, sebagai tanggapan atas serangan William Quantrill di Lawrence, Kansas dan banyak korban sipil, termasuk pembunuhan 180 orang, Brigjen Thomas Ewing Jr., saudara ipar Sherman, mengeluarkan Perintah Jenderal Angkatan Darat AS No. 11 (1863) untuk mengevakuasi hampir total dari tiga setengah kabupaten di Missouri barat, selatan Kota Kansas, yang kemudian dijarah dan dibakar oleh pasukan Angkatan Darat AS.[36] Di bawah arahan Sherman, Jenderal Philip Sheridan menggunakan kebijakan tersebut di Lembah Shenandoah di Virginia dan kemudian di Perang Indian di Great Plains.

Reruntuhan dari Richmond, Virginia setelah dibakar oleh tentara Konfederasi yang mundur pada April 1865.

Ketika pasukan Jenderal Ulysses Grant menerobos pertahanan Richmond, Virginia, Presiden Konfederasi Jefferson Davis memerintahkan penghancuran perbekalan penting militer Richmond. Kebakaran yang terjadi menghancurkan banyak bangunan, yang sebagian besar merupakan komersial, serta kapal perang Konfederasi berlabuh di Sungai James. Warga sipil yang panik terpaksa melarikan diri dari kebakaran yang telah dimulai.

Perang penduduk asli Amerika[sunting | sunting sumber]

Selama perang dengan penduduk asli Amerika di Amerika Barat, Kit Carson, dibawah James Henry Carleton's menerapkan kebijakan bumi hangus dengan membakar ladang dan rumah-rumah penduduk Navajo serta mencuri atau membunuh ternak mereka. Dia dibantu oleh suku-suku Indian lainnya yang memiliki permusuhan lama terhadap Navajo, terutama suku Ute. Suku Navajo terpaksa menyerah karena hancurnya ternak dan persediaan makanan mereka. Pada musim semi tahun 1864, 8000 pria, wanita, dan anak-anak Navajo dipaksa berbaris sejauh 300 mil ke Fort Sumner, New Mexico. Navajo menyebutnya "the Long Walk". Banyak yang meninggal dalam perjalanan atau selama empat tahun pengasingan mereka.

Sebuah ekspedisi militer yang dipimpin oleh Kolonel Ranald S. Mackenzie, dikirim ke Panhandle Texas dan Teritori Panhandle Oklahoma pada tahun 1874 untuk memindahkan orang-orang Indian ke reservasi di Oklahoma. Ekspedisi Mackenzie menangkap sekitar 1.200 kuda milik suku Indian, membawa mereka ke Ngarai Tule, dan menembak semuanya. Kehilangan sumber mata pencaharian utama mereka dan demoralisasi, Comanche dan Kiowa meninggalkan daerah tersebut (lihat Ngarai Palo Duro Canyon).

Perang Boer Kedua[sunting | sunting sumber]

Warga sipil Boer menyaksikan tentara Inggris meledakkan rumah mereka dengan dinamit setelah mereka diberi waktu 10 menit untuk mengumpulkan barang-barang mereka.

Lord Kitchener menerapkan kebijakan bumi hangus menjelang akhir Perang Boer Kedua (1899–1902). Banyak Boer menolak menerima kekalahan militer, mengadopsi perang gerilya meskipun kedua ibu kota mereka telah direbut. Akibatnya, Angkatan Darat Inggris di bawah komando Lord Kitchener memprakarsai kebijakan penghancuran pertanian dan rumah-rumah warga sipil untuk mencegah Boer yang masih berjuang mendapatkan makanan dan persediaan.[37] Kebijakan tersebut membuat wanita dan anak-anak Boer tidak memiliki sarana untuk bertahan hidup karena tanaman dan ternak juga telah dihancurkan.[38]

Keberadaan kamp konsentrasi diungkap oleh Emily Hobhouse, yang berkeliling di kamp-kamp dan mulai mengajukan petisi kepada pemerintah Inggris untuk mengubah kebijakannya.[39][40] Dalam upaya untuk melawan aktivisme Hobhouse, pemerintah Inggris kemudian menugaskan Komisi Fawcett, tetapi mengkonfirmasi temuan Hobhouse.[41] Pemerintah Inggris kemudian menganggap kamp konsentrasi sebagai tindakan kemanusiaan, untuk merawat orang-orang terlantar sampai perang berakhir, sebagai tanggapan atas kedua laporan tersebut. Kelalaian pemerintah Inggris, kurangnya perencanaan dan persediaan, serta kepadatan penduduk menyebabkan banyak korban jiwa berjatuhan.[42] Satu dekade setelah perang, P.L.A. Goldman secara resmi menetapkan bahwa 27.927 Boer tewas di kamp konsentrasi, dengan 26.251 wanita dan anak-anak (lebih dari 22.000 di antaranya berusia di bawah 16 tahun) dan 1.676 pria berusia di atas 16 tahun, serta 1.421 orang berusia lanjut.[43]

Perang Māori[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1868, Tūhoe, yang telah melindungi pemimpin Māori Te Kooti, dijadikan sebagai sasaran kebijakan bumi hangus di mana tanaman dan bangunan mereka dihancurkan dan orang-orang yang berperang ditangkap.

Abad ke-20[sunting | sunting sumber]

Perang Dunia I[sunting | sunting sumber]

Reruntuhan gereja St. Jean di Péronne yang diledakkan oleh Jerman pada Maret 1917

Di Front Timur Perang Dunia I, Tentara Kekaisaran Rusia menciptakan zona kehancuran dengan menggunakan strategi bumi hangus selama mundurnya mereka dari Tentara Kekaisaran Jerman di musim panas dan musim gugur tahun 1915. Di sepanjang jalan, pasukan Rusia yang mundur sejauh lebih dari 600 mil menghancurkan apa pun yang mungkin berguna bagi musuh mereka, termasuk tanaman, rumah, kereta api, dan seluruh kota. Mereka juga secara paksa memindahkan sejumlah besar orang. Dalam mendorong pasukan Rusia kembali ke pedalaman Rusia, tentara Jerman memperoleh wilayah yang luas dari Kekaisaran Rusia yang sekarang menjadi Polandia, Ukraina, Belarus, Latvia dan Lituania.[44]

Di Front Barat pada 24 Februari 1917, tentara Jerman melakukan penarikan pasukan yang strategis dari medan perang Somme ke benteng-benteng yang telah disiapkan di Garis Hindenburg untuk mempersingkat garis yang harus diduduki. Karena kampanye bumi hangus memerlukan perang pergerakan, Front Barat memberi sedikit peluang untuk kebijakan tersebut karena perang sebagian besar merupakan jalan buntu dan sebagian besar terjadi di area terkonsentrasi yang sama selama durasinya.

Perang Yunani-Turki (1919–1922)[sunting | sunting sumber]

Petugas medis Turki tiba di sebuah kota untuk menyelamatkan orang-orang yang terluka dalam perjalanan ke Izmir setelah pasukan Yunani meninggalkan kota (Agustus 1922).

Selama Perang Yunani-Turki (1919–1922), Tentara Yunani yang mundur melakukan kebijakan bumi hangus saat melarikan diri dari Anatolia pada fase akhir perang tersebut.[45] Sejarawan Sydney Nettleton Fisher menulis, "Tentara Yunani yang mundur melakukan kebijakan bumi hangus dan melakukan setiap kejahatan yang dapat dilakukan terhadap setiap penduduk desa Turki yang tak berdaya dalam perjalanannya".[45]

Norman Naimark mencatat bahwa "kehancuran dari tentara Yunani yang sedang mundur bahkan lebih parah bagi penduduk lokal daripada sebuah pendudukan".[46]

Perang Tiongkok-Jepang Kedua[sunting | sunting sumber]

Potret warga sipil Tiongkok yang akan dibunuh dalam Perang Tiongkok-Jepang

Selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua, Tentara Kekaisaran Jepang memiliki kebijakan bumi hangus, yang dikenal sebagai "Kebijakan Three Alls", which caused immense environmental yang menyebabkan kerusakan lingkungan dan infrastruktur yang sangat besar dalam sejarah. Hal ini berkontribusi pada kehancuran total seluruh desa dan kehancuran sebagian seluruh kota.

Tentara Revolusioner Nasional Tiongkok menghancurkan bendungan dan tanggul dalam upaya membanjiri tanah untuk memperlambat kemajuan tentara Jepang, yang selanjutnya menambah dampak lingkungan dan mengakibatkan Sungai Kuning meluap. Pada kebakaran Changsha 1938, kota Changsha dibakar oleh Kuomintang untuk mencegah harta benda apa pun jatuh ke tangan musuh.[47]

Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Kebijakan bumi hangus Nazi Jerman di Uni Soviet pada tahun 1943. Dalam foto ini, yang diambil oleh perusahaan propaganda Wehrmacht, teks asli tahun 1943 berbunyi, "Rusia. Membakar rumah/gubuk yang ada di desa".

Pada awal Perang Musim Dingin pada tahun 1939, menggunakan taktik ini di sekitar perbatasan untuk menghilangkan perbekalan dan perlindungan Tentara Merah Soviet untuk musim dingin yang akan datang. Dalam beberapa kasus, pertempuran terjadi di daerah yang sudah biasa bagi tentara Finlandia yang berperang. Ada laporan tentang tentara yang membakar rumah dan paroki mereka sendiri. Salah satu paroki yang terbakar adalah Suomussalmi.

Ketika Jerman menyerang Uni Soviet pada bulan Juni 1941, banyak pemerintah distrik mengambil inisiatif untuk memulai kebijakan bumi hangus sebagian untuk menolak akses penjajah ke sumber daya listrik, telekomunikasi, kereta api, dan industri. Bagian dari jaringan telegraf hancur, beberapa jembatan rel dan jalan diledakkan, sebagian besar generator listrik disabotase melalui penghapusan komponen kunci, dan banyak gua tambang runtuh.[butuh rujukan] Proses ini diulang kemudian dalam perang oleh Jerman pasukan Grup Tentara Utara dan Grup Tentara Don Erich von Manstein, yang mencuri tanaman, menghancurkan pertanian, dan meruntuhkan kota dan pemukiman kecil selama beberapa operasi militer. Alasan kebijakan tersebut adalah bahwa kebijakan tersebut akan memperlambat pengejaran pasukan Soviet dengan memaksa mereka untuk menyelamatkan warga sipil mereka sendiri, tetapi dalam memoar pascaperang Manstein, kebijakan tersebut dibenarkan untuk mencegah Soviet mencuri makanan dan perlindungan dari warga sipil mereka sendiri. Korban paling terkenal dari kebijakan bumi hangus Jerman adalah orang-orang dari kota bersejarah Novgorod, yang dihancurkan selama musim dingin tahun 1944 untuk menutupi mundurnya Grup Tentara Utara dari Leningrad.

Pasukan Finlandia tiba di gereja desa Sodankylä yang dibakar oleh Jerman pada tahun 1945.

Menjelang akhir musim panas 1944, Finlandia, yang telah membuat perdamaian terpisah dengan Sekutu, diharuskan untuk mengusir pasukan Jerman, yang telah berperang melawan Soviet bersama pasukan Finlandia di Finlandia utara. Pasukan Finlandia, di bawah kepemimpinan Jenderal Hjalmar Siilasvuo, menyerang secara agresif pada akhir September 1944 dengan mendarat di Tornio. Hal ini mempercepat mundurnya Jerman, dan pada November 1944, Jerman telah meninggalkan sebagian besar Finlandia utara. Pasukan Jerman yang terpaksa mundur karena situasi strategis secara keseluruhan, menutupi kemunduran mereka ke arah Norwegia dengan menghancurkan sebagian besar wilayah utara Finlandia dengan menggunakan strategi bumi hangus. Lebih dari sepertiga tempat tinggal di daerah itu hancur, dan ibu kota provinsi Rovaniemi dibakar habis. Semuanya kecuali dua jembatan di Provinsi Laplandia diledakkan, dan semua jalan dipasangi ranjau.[48]

Di Norwegia utara, yang juga diserang oleh pasukan Soviet dalam mengejar mundurnya Wehrmacht pada tahun 1944, Jerman juga melakukan kebijakan bumi hangus untuk menghancurkan setiap bangunan yang dapat memberikan perlindungan dan memasang sabuk "bumi hangus" di antara mereka sendiri dan Sekutu.[49]

Pada tahun 1945, Adolf Hitler memerintahkan menteri persenjataannya, Albert Speer, untuk melaksanakan kebijakan bumi hangus secara nasional, yang kemudian dikenal sebagai Dekrit Nero. Speer, yang melihat ke masa depan, secara aktif menentang perintah tersebut, sama seperti dia sebelumnya menolak perintah Hitler untuk menghancurkan industri Prancis ketika Wehrmacht diusir dari Prancis. Speer terus berhasil melakukannya bahkan setelah Hitler menyadari tindakannya.[50]

Selama Perang Dunia Kedua, kereta api bajak digunakan selama retret di Germany, Cekoslowakia dan negara-negara lain untuk menolak penggunaan kereta api oleh musuh dengan menghancurkannya secara sebagian.

Kedaruratan Malaya[sunting | sunting sumber]

Britania Raya adalah negara pertama yang menggunakan herbisida dan defolian (terutama Agen Jingga) untuk menghancurkan tanaman dan semak-semak para pemberontak Tentara Pembebasan Nasional Malaya (MNLA) di Malaya selama Kedaruratan Malaya. Tujuannya adalah untuk mencegah pemberontak MNLA memanfaatkan sawah untuk memasok ransum mereka dan menggunakannya sebagai kedok untuk menyergap konvoi pasukan Persemakmuran yang lewat.

Perang Goa[sunting | sunting sumber]

Menanggapi invasi India ke Goa Portugis pada bulan Desember 1961 selama aneksasi India Portugis, perintah yang disampaikan dari Presiden Portugal Américo Tomás menyerukan kebijakan bumi hangus untuk Goa supaya dihancurkan sebelum menyerah kepada India.[51]

Namun, terlepas dari perintahnya dari Lisboa, Gubernur Jenderal Manuel António Vassalo e Silva melihat keunggulan pasukan India dibandingkan pasukannya dan mengambil keputusan untuk menyerah. Dia kemudian menggambarkan perintahnya untuk menghancurkan Goa sebagai "pengorbanan yang tidak berguna (um sacrifício inútil)".

Perang Vietnam[sunting | sunting sumber]

Amerika Serikat menggunakan Agen Jingga sebagai bagian dari program peperangan herbisida Operasi Ranch Hand untuk menghancurkan tanaman dan dedaunan guna mengungkap kemungkinan tempat persembunyian musuh selama Perang Vietnam. Agen Biru digunakan di sawah-sawah untuk menolak makanan ke Việt Cộng.

Perang Teluk Persia[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Teluk Persia 1990, ketika pasukan Irak diusir dari Kuwait, mereka membakar lebih dari 600 sumur minyak Kuwait.[52] Hal ini dilakukan mereka sebagai bagian dari kebijakan bumi hangus selama kemunduran mereka dari Kuwait pada tahun 1991 setelah mereka diusir oleh pasukan militer Koalisi. Kebakaran dimulai pada Januari dan Februari 1991, dan yang terakhir padam pada November 1991.[53]

Amerika Tengah[sunting | sunting sumber]

Efraín Ríos Montt menggunakan kebijakan ini di dataran tinggi Guatemala pada tahun 1981 dan 1982, tetapi kebijakan ini telah digunakan di bawah presiden sebelumnya, Fernando Romeo Lucas García. Saat memasuki kantor, Ríos Montt menerapkan strategi kontra-pemberontakan baru yang menyerukan penggunaan bumi hangus untuk memerangi pemberontak Persatuan Revolusioner Nasional Guatemala. Rencana Victoria 82 lebih dikenal dengan julukan elemen pengamanan pedesaan dari strategi tersebut, Fusiles y Frijoles (Peluru dan Kacang).[54] Kebijakan Ríos Montt mengakibatkan kematian ribuan orang, kebanyakan dari mereka adalah penduduk asli Maya.

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Bagian selatan Bandung selama Bandung Lautan Api, 23 Maret 1946

Militer Indonesia menggunakan metode tersebut selama Revolusi Nasional Indonesia ketika pasukan Inggris di Bandung memberikan ultimatum kepada para pejuang Indonesia untuk meninggalkan kota. Sebagai tanggapan, bagian selatan Bandung sengaja dibakar habis sebagai tindakan pembangkangan ketika mereka meninggalkan kota pada tanggal 24 Maret 1946. Peristiwa ini dikenal sebagai "Bandung Lautan Api".[55]

Militer Indonesia dan Milisi pro-Indonesia juga menggunakan metode tersebut dalam krisis Timor Timur 1999. Kampanye bumi hangus Timor Timur terjadi sekitar waktu referendum kemerdekaan Timor Leste pada tahun 1999.

Perang Yugoslavia[sunting | sunting sumber]

Metode ini digunakan selama Perang Yugoslavia, seperti saat melawan Serbia di Krajina oleh Tentara Kroasia,[56][57] dan oleh kelompok paramiliter Serbia.[58]

Abad ke-21[sunting | sunting sumber]

Darfur[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Sudan telah menggunakan bumi hangus sebagai strategi militer di Darfur.

Perang Saudara Sri Lanka[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Saudara Sri Lanka pada tahun 2009, Pusat Informasi Regional Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNRIC) menuduh pemerintah Sri Lanka menggunakan taktik bumi hangus.[59][60][61]

Perang Saudara Libya[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Saudara Libya 2011, pasukan yang setia kepada Muammar Khadafi menanam sejumlah besar ranjau darat di dalam pelabuhan minyak Brega untuk mencegah majunya pasukan pemberontak agar tidak dapat memanfaatkan fasilitas pelabuhan.[butuh rujukan] Pasukan pemberontak Libya mempraktekkan kebijakan bumi hangus ketika mereka benar-benar dihancurkan dan menolak untuk membangun kembali infrastruktur penting[contohnya apa?] di beberapa kota dan kota-kota yang sebelumnya setia kepada Moammar Gadhafi seperti Sirte dan Tawergha.[62]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ John Graham Royde-Smith, Encyclopedia Britannica online. Operation Barbarossa. https://www.britannica.com/event/Operation-Barbarossa . Diakses tanggal 29 Mei 2022.
  2. ^ Willcox, Tilton (Januari 1988). "The Use and Abuse of Executive Powers in Warding off Corporate Raiders". Journal of Business Ethics. 7 (1/2): 51. doi:10.1007/BF00381997. 
  3. ^ Billows, Richard A. (2008). Julius Caesar: The Colossus of Rome. ISBN 9781134318322. 
  4. ^ Hoyos, Dexter (2011). A Companion to the Punic Wars. ISBN 9781444393705. 
  5. ^ Ridley, R. T. (1986). "To Be Taken with a Pinch of Salt: The Destruction of Carthage". Classical Philology. 81 (2): 140–146. doi:10.1086/366973. JSTOR 269786. 
  6. ^ Gibbon, Edward (1788). The Decline and Fall of the Roman Empire. 
  7. ^ "Magical Mystery Treasure". National Geographic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Desember 2016. Diakses tanggal 29 Mei 2022. 
  8. ^ History of al-Tabari Vol. 18, The: Between Civil Wars: The Caliphate of Mu'awiyah A.D. 661–680/A.H. 40–60. SUNY Press. 2015. ISBN 9781438413600 – via Google Books. 
  9. ^ "871–899 Alfred ('the Great')". dot-domesday.me.uk. 
  10. ^ "A Great Medieval Massacre, 1069". History in an Hour. 
  11. ^ Forester, Thomas, ed., [//books.google.com/books?id=gpR0iz5GjYgC The Chronicle of Florence of Worcester], London: Henry G. Bohn, 1854, p. 174
  12. ^ Quoted in Sir Charles Oman, A History of the Art of War: The Middle Ages from the Fourth to the Fourteenth Century. New and Cheaper Issue (Meuthen & Co.: London, 1905) p. 579 and George MacDonald Fraser (1971), The Steel Bonnets.
  13. ^ Manganiello 2004, hlm. 498.
  14. ^ Lowry 2006, hlm. 29.
  15. ^ a b Perry & Blackburn 2000, hlm. 321.
  16. ^ Muir 1997, hlm. 173.
  17. ^ Traquar, Peter Freedom's Sword, p. 159
  18. ^ The History of the Thirty Years' War in Germany by Friedrich Schiller (translated by Christoph Martin Wieland, printed for W. Miller, 1799)
  19. ^ Childs (1991), p. 17.
  20. ^ Lynn, p. 198.
  21. ^ Kaushik Roy. India's Historic Battles: From Alexander the Great to Kargil. Diakses tanggal 30 Mei 2022. 
  22. ^ Shivaji the Great. Diakses tanggal 30 Mei 2022. 
  23. ^ Jaswant Lal Mehta 30. Advanced Study in the History of Modern India 1707-1813. Diakses tanggal 30 Mei 2022. 
  24. ^ The Mughal Empire. Diakses tanggal 30 Mei 2022. 
  25. ^ Von Pivka, Otto (2013). The King's German Legion. ISBN 9781472801692. 
  26. ^ Chandler, David (1966). The Campaigns of Napoleon. hlm. 813. 
  27. ^ "Rivers and the Destruction of Napoleon's Grand Army". napoleon-series.org. 
  28. ^ "Battle of Tucuman 24–25 September 1812". balagan.info. 4 April 2015. 
  29. ^ Report to Codrington from Capt Hamilton (HMS Cambrian), reproduced in James (1837) VI.476
  30. ^ Guillermo, Emil (8 February 2004). "A first taste of empire". Milwaukee Journal Sentinel: 03J. 
  31. ^ Gates, John M. (1984). "War-Related Deaths in the Philippines, 1898–1902". Pacific Historical Review. 53 (3): 367–378. doi:10.2307/3639234. JSTOR 3639234. PMID 11635503. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-06-29. 
  32. ^ The President and the Assassin, Scott Miller
  33. ^ Ulysses S. Grant, Personal Memoirs of U.S. Grant, Chapter XXV: "persediaan dalam jangkauan tentara Konfederasi yang saya anggap selundupan sebanyak senjata atau gudang persenjataan. Penghancuran mereka dilakukan tanpa pertumpahan darah dan cenderung menghasilkan hasil yang sama dengan penghancuran tentara. Saya melanjutkan kebijakan ini hingga akhir perang. Bagaimanapun, penjarahan bebas tidak dianjurkan dan pelakunya akan dihukum. Instruksi selalu diberikan untuk mengambil perbekalan dan makanan ternak di bawah arahan petugas yang ditugaskan yang harus memberikan tanda terima kepada pemilik, jika di rumah, dan menyerahkan properti itu kepada petugas quartermaster atau departemen komisaris yang akan dikeluarkan seolah-olah dilengkapi dari depot Utara kami. Tetapi banyak yang dihancurkan tanpa tanda terima kepada pemilik ketika tidak dapat dibawa ke dalam garis kami dan jika tidak akan digunakan untuk mendukung pemisahan diri dan pemberontakan. Saya percaya jika lebijakan ini memiliki pengaruh material dalam mempercepat akhir."
  34. ^ "Scorched Earth". American Battlefield Trust. 17 September 2014. 
  35. ^ "Sherman's March to the Sea". www.sciway3.net. 
  36. ^ Pringle, Heather (April 2010). "DIGGING THE SCORCHED EARTH". Archaeology. 63 (2): 20–25. 
  37. ^ Downes, Alexander B. (1 Desember 2007). "Draining the Sea by Filling the Graves: Investigating the Effectiveness of Indiscriminate Violence as a Counterinsurgency Strategy". Civil Wars. 9 (4): 420–444. doi:10.1080/13698240701699631. ISSN 1369-8249. 
  38. ^ "SAHO: The Anglo-Boer War". 21 Maret 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Agustus 2008. Diakses tanggal 31 Mei 2022. 
  39. ^ Hobhouse, E. (1901). Report of a visit to the camps of women and children in the Cape and Orange River Colonies. London: Friars Printing Association Ltd. 
  40. ^ Hobhouse, E. (1907). The Brunt of War and Where it Fell. London: Portrayer Publishers. 
  41. ^ Fawcett, M. H. (1901). The Concentration Camps in South Africa. London: Westminster Gazette. 
  42. ^ "The Boer women and children" (PDF). Diakses tanggal 31 Mei 2022. 
  43. ^ "RootsWeb: South-Africa-L Re: Boer War Records". Archiver.rootsweb.ancestry.com. 22 Januari 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Desember 2008. Diakses tanggal 31 Mei 2022. 
  44. ^ Hochschild, Adam (2011). To End All Wars – a story of loyalty and rebellion 1914-1918Perlu mendaftar (gratis). Boston & New York: Mariner Books, Houghton Mifflin Harcourt. hlm. 156. ISBN 978-0-547-75031-6. 
  45. ^ a b Fisher 1969, hlm. 386.
  46. ^ Naimark 2002, hlm. 46.
  47. ^ Taylor, Jay (2009). The Generalissimo: Chiang Kai-shek and the Making of Modern ChinaPerlu mendaftar (gratis). Belknap Press of Harvard University Press. hlm. 158. ISBN 9780674033382. 
  48. ^ Lihat Perang Laplandia
  49. ^ Derry, T. K. (1972). A History of Modern Norway: 1814–1972. Oxford: Clarendon Press. ISBN 978-0-19-822503-4. 
  50. ^ Kershaw, Ian (2000). Hitler: 1936–1945: NemesisPerlu mendaftar (gratis). New York: Norton. hlm. 785. ISBN 978-0-393-04994-7. 
  51. ^ "The Church in Goa". Goacom.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2012. Diakses tanggal 1 Juni 2022. 
  52. ^ "The Economic and Environmental Impact of the Gulf War on Kuwait and the Persian Gulf," Diarsipkan 19 Desember 2010 di Wayback Machine. Inventory of Conflict and Environment Cases, published by American University, Washington, DC
  53. ^ Wellman, Robert Campbell (14 Februari 1999). ""Iraq and Kuwait: 1972, 1990, 1991, 1997." Earthshots: Satellite Images of Environmental Change". U.S. Geological Survey. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Oktober 2002. Diakses tanggal 1 Juni 2022. 
  54. ^ Schirmer, Jennifer (1998). The Guatemalan military project: a violence called democracy. University of Pennsylvania Press. 
  55. ^ Sitaresmi, Ratnayu. "Social History of The Bandung Lautan Api (Bandung Sea of Fire), 24 Maret 1946" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 Juni 2017. Diakses tanggal 1 Juni 2022. 
  56. ^ David A. Dyker; Ivan Vejvoda (2014). Yugoslavia and After: A Study in Fragmentation, Despair and Rebirth. Routledge. hlm. 113–. ISBN 978-1-317-89135-2. 
  57. ^ A. Pavkovic (2000). The Fragmentation of Yugoslavia: Nationalism and War in the Balkans. Springer. hlm. 154–. ISBN 978-0-230-28584-2. 
  58. ^ Paul Mojzes (2016). Yugoslavian Inferno: Ethnoreligious Warfare in the Balkans. Bloomsbury Publishing. hlm. 166–. ISBN 978-1-4742-8838-5. 
  59. ^ "Why Sri Lanka matters". UNRIC. London. 
  60. ^ Steve Finch, The Diplomat. "In Sri Lanka, Will Mass Grave Case Be Buried?". The Diplomat. Diakses tanggal 1 Juni 2022. 
  61. ^ Tisdall, Simon (17 Mei 2010). "Sri Lanka faces new calls for Tamil inquiry". The Guardian. London. 
  62. ^ Lawless Land – Libya di YouTube, Journeyman Pictures, Dipublikasikan pada 23 April 2012