Revolusi Februari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Revolusi Februari
Bagian dari Revolusi Rusia dan Revolusi 1917–23
MarchRevolutionShootingInPetrograd--nsillustratedwar04londuoft.jpeg
Pertempuran antara pasukan kekaisaran dan pasukan revolusioner di jalanan Petrograd selama Revolusi Februari
Tanggal8–16 Maret 1917 (K.J. 23 Februari – 3 Maret 1917)
LokasiPetrograd, Kekaisaran Rusia
Hasil

Kemenangan Revolusioner

Pihak terlibat

Monarki Rusia:


Monarkis:

  • Majelis Rusia
  • Partai Monarkis Rusia
  • Persatuan Rakyat Rusia

Republiken:

  • Svoboda, Kadet symbol.svg Partai Demokrat Konstitusional
  • Persatuan 17 Oktober
  • Partai Progresif

Sosialis:

Tokoh dan pemimpin
Aktivis terkemuka:
Kekuatan
Polisi Petrograd: 3.500
Korban
1.443 terbunuh di Petrograd[1]

Revolusi Februari (bahasa Rusia: Февра́льская револю́ция, Fevrálʹskaya revolyútsiya) tahun 1917 di Rusia adalah tahap pertama Revolusi Rusia tahun 1917.[2] Akibat dari revolusi ini adalah abdikasi Tsar Nicholas II, runtuhnya kekaisaran Rusia, dan berakhirnya dinasti Romanov. Pemerintahan provisional, non-Komunis di bawah Pangeran Georgy Lvov menggantukan tsar, Pangeran Lvov lalu diteruskan oleh Alexander Kerensky setelah huru-hara saat hari Juli. Pemerintahan provisional merupakan aliansi antara kaum liberal dan kaum sosialis yang ingin melaksanakan reformasi politik, membuat eksekutif yang dipilih secara demokratis, dan dewan konstituante.[3][4]

Puluhan ribu warga Petrograd atau St. Petesburg turun ke jalan-jalan memprotes kekurangan makanan yang mereka derita dikarenakan pemerintahan Tsar Rusia yang korup.[5] Revolusi ini berhasil menggulingkan Tsar Nicholas II dan mengakhiri era pemerintahan para tzar atau kaisar di negeri itu.[5]

Nicholas II berkali-kali membubarkan Duma atau parlemen Rusia yang di bentuk setelah Revolusi 1905 karena keputusan Duma selalu bertentang dengan kehendaknya.[5] Politik yang tidak stabil membuat perekonomian Rusia hancur ditambah kerugian yang diderita Rusia akibat bergabung dengan Perang Dunia I.[5] Setelah tersingkirnya Tsar Nicholas II, Vladimir Lenin, pemimpin Partai Bolshevik, kembali dari pengasingannya di Swiss dan memimpin Revolusi Komunis di Rusia.[5]

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Penyebab jangka panjang[sunting | sunting sumber]

Penyebab paling utama di antaranya adalah kegagalan Kekaisaran Rusia sepanjang abad ke-19 dan awal abad ke-20 untuk memodernisasi struktur sosial, ekonomi, dan politiknya yang kuno sambil mempertahankan stabilitas pengabdian di mana-mana kepada seorang otokrasi Tsaris.

Peristiwa besar pertama Revolusi Rusia adalah Revolusi Februari yang kacau balau, yang disebabkan oleh kerusuhan sipil dan militer selama lebih dari satu abad antara rakyat jelata dengan Tsar dan tuan tanah aristokrat. Penyebabnya dapat diringkas sebagai perlakuan kejam kaum borjuis terhadap kaum petani, kondisi kerja yang buruk dari pekerja industri dan penyebaran ide-ide demokrasi barat oleh para aktivis politik, yang mengakibatkan tumbuhnya kesadaran politik dan sosial di masyarakat kelas bawah. Ketidakpuasan kaum proletar diperparah oleh kekurangan pangan dan kegagalan militer. Pada tahun 1905, Rusia mengalami kerugian yang memalukan dalam perangnya dengan Jepang, kemudian Minggu Berdarah dan Revolusi 1905, di mana pasukan Tsar menembaki pengunjuk rasa yang damai dan tidak bersenjata. Peristiwa ini semakin memisahkan Nikolai II dari rakyatnya. Pemogokan yang meluas, kerusuhan dan pemberontakan terkenal di Kapal Perang Potemkin pun terjadi.

Penyebab jangka pendek[sunting | sunting sumber]

Revolusi ini diprovokasi akibat kegagalan militer Rusia selama Perang Dunia Pertama,[6] serta ketidakpuasan publik terhadap cara pemerintah menjalankan negara. Tantangan ekonomi yang dihadapi karena perang total juga berkontribusi.

Militer Rusia menderita kekalahan besar, terutama di Tannenberg pada Agustus 1914, Pertempuran Musim Dingin di Masuria pada Februari 1915 dan hilangnya Polandia Rusia dari Mei hingga Agustus 1915. Hampir enam juta korban—mati, terluka, dan hilang—telah terjadi pada Januari 1917. Pemberontakan mulai sering muncul (karena lelah akibat perang yang menurut mereka sia-sia), moral militer berada di titik terendah, sementara perwira dan komandan baru kadang-kadang sangat tidak kompeten. Seperti semua tentara besar, angkatan bersenjata Rusia tidak memiliki pasokan yang memadai. Tingkat desersi pra-revolusi mencapai sekitar 34.000 per bulan.[7] Sementara itu, aliansi industri masa perang, Duma (majelis rendah parlemen) dan Stavka (Komando Tinggi Militer) mulai berada di luar kendali Tsar.

Banyaknya kegagalan militer Rusia selama Perang Dunia I menjadi pemicu terjadinya Revolusi Februari

Dalam upaya untuk meningkatkan moral dan memperbaiki reputasinya sebagai seorang pemimpin, pada musim panas 1915 Tsar Nikolai II mengumumkan bahwa ia akan mengambil alih komando tentara, bertentangan dengan saran universal yang menentang. Hasilnya adalah bencana yang diakibatkan oleh tiga alasan: Pertama, ia menghubungkan monarki dengan perang yang tidak populer; kedua, Tsar terbukti sebagai pemimpin yang buruk oleh orang-orang di garis depan, sering menjengkelkan komandannya sendiri dengan campur tangannya;[8] dan ketiga, berada di garis depan membuatnya tidak bisa memerintah. Ini meninggalkan kendali kekuasaan kepada istrinya, Tsarina Alexandra dari Jerman, yang tidak populer karena dituduh sebagai mata-mata Jerman, dan juga ia dianggap dikendalikan oleh orang kepercayaannya - Grigori Rasputin, dirinya sendiri sangat tidak populer sehingga dia dibunuh oleh anggota bangsawan pada bulan Desember. 1916. Tsarina terbukti sebagai pemimpin yang tidak efektif dalam masa perang, mengumumkan suksesi yang cepat dari Perdana Menteri yang berbeda dan membuat marah Duma.[9]

Di dalam negeri, kelaparan membayangi dan komoditas menjadi langka. Sementara itu, pengungsi dari wilayah Rusia yang diduduki Jerman berjumlah jutaan.[10] Ekonomi Rusia, yang baru saja mengalami salah satu tingkat pertumbuhan tertinggi di Eropa, terblokir dari pasar benua karena perang. Meskipun industri tidak runtuh, namun industri sangat genting, dan ketika inflasi melonjak upah tidak bisa mengikuti. Duma, yang terdiri dari deputi liberal, memperingatkan Tsar Nikolai II tentang bahaya yang akan datang dan menasihatinya untuk membentuk pemerintahan konstitusional baru, seperti yang ia bubarkan setelah Revolusi 1905. Tsar mengabaikan nasihat itu. Alhasil, Tsar tidak lagi mendapat dukungan dari militer, bangsawan atau Duma (secara kolektif kaum elit), ataupun rakyat Rusia. Hasil yang tak terelakkan adalah revolusi.[11]

Kejadian[sunting | sunting sumber]

Menuju Revolusi Februari[sunting | sunting sumber]

Ketika Rasputin dibunuh pada tanggal 30 Desember 1916, dan para pembunuh itu tidak tertangkap, ini ditafsirkan sebagai kebenaran tuduhan bahwa Tsarina sangat bergantung kepada starets (orang Siberia) itu. Otoritas tsar, yang sekarang berdiri sebagai orang yang lemah moral, semakin tenggelam.[12] Pada 9 Januari 1917, Kaisar memberhentikan Perdana Menterinya, Alexander Trepov. Pada 11 Januari 1917, Nikolai Golitsyn yang ragu-ragu menjadi penerus Trepov diputuskan untuk mengemban jabatan tersebut. Golitsyn memohon Kaisar untuk membatalkan pengangkatannya, dengan alasan kurangnya persiapan untuk peran Perdana Menteri.

Presiden Duma Mikhail Rodzianko, Putri Agung Marie Pavlovna, dan duta besar Inggris Buchanan menyerukan agar Tsarina Alexandra mundur dari pemerintahan, tetapi Tsar Nikolai II masih menolak untuk menerima nasihat mereka. Banyak orang menyimpulkan bahwa masalah utama bukan pada Rasputin, tapi Tsarina.[13]

Pada tanggal 14 Februari, agen polisi melaporkan bahwa perwira militer, untuk pertama kalinya, bersatu dengan massa yang berdemonstrasi menentang perang dan pemerintah di Nevsky Prospekt. Alexander Kerensky mengambil kesempatan untuk menyerang rezim Tsar. Pada tanggal 8 Februari, atas keinginan Tsar, Vasili Maklakov, bersama dengan Protopopov, menyusun teks manifesto tentang pembubaran Duma (sebelum dibuka pada 14 Februari 1917).[14] Duma dibubarkan dan Protopopov diproklamirkan sebagai diktator.[15]

Protes[sunting | sunting sumber]

Pengunjuk rasa di Nevsky Prospekt

Pada tahun 1917, mayoritas warga Petrograd telah kehilangan kepercayaan pada rezim Tsar. Korupsi makin tidak terkendali, dan Tsar Nikolai II sering mengabaikan Duma Negara. Ribuan pekerja membanjiri jalan-jalan Petrograd untuk menyuarakan ketidakpuasan mereka. Protes besar pertama dalam Revolusi Februari terjadi pada 18 Februari saat para pekerja Pabrik Putilov, pabrik industri terbesar Petrograd, mengumumkan pemogokan untuk berdemonstrasi menentang pemerintah.

Pada tanggal 23 Februari, pengunjuk rasa Putilov bergabung dalam pemberontakan oleh mereka yang merayakan Hari Perempuan Internasional dan memprotes penjatahan makanan yang diterapkan pemerintah. Ketika pemerintah Rusia mulai menjatah tepung dan roti, desas-desus tentang kekurangan pangan beredar dan kerusuhan roti meletus di seluruh kota Petrograd. Perempuan, khususnya, bersemangat untuk menunjukkan ketidakpuasan mereka dengan sistem penjatahan yang diterapkan, dan para pekerja perempuan berbaris ke pabrik-pabrik terdekat untuk merekrut lebih dari 50.000 pekerja untuk pemogokan. Baik pria maupun wanita membanjiri jalan-jalan Petrograd, menuntut diselesaikannya masalah kekurangan pangan Rusia, diakhirinya Perang Dunia I, dan diakhirinya autokrasi.

Kaum revolusioner di hari pertama revolusi

Pada hari berikutnya 24 Februari, hampir 200.000 pengunjuk rasa memenuhi jalan-jalan, menuntut penggantian Tsar dengan pemimpin politik yang lebih progresif. Massa yang memprotes menyerukan agar perang diakhiri dan monarki Rusia digulingkan. Pada 25 Februari, hampir semua perusahaan industri di Petrograd ditutup oleh pemberontakan. Tsar mengambil tindakan untuk mengatasi kerusuhan pada tanggal 25 Februari dengan mengirim pesan ke komandan garnisun Jenderal Sergey Semyonovich Khabalov, seorang komandan distrik militer Petrograd yang minim pengalaman, untuk membubarkan kerumunan dengan tembakan senapan[16] dan untuk meredam kerusuhan yang "tidak diizinkan" dengan kekerasan. Pada tanggal 26 Februari pusat kota ditutup.

Sore tanggal 26 Februari, Kompi Keempat Resimen Cadangan Pavlovsky keluar dari barak mereka setelah mengetahui bahwa detasemen resimen lain telah bentrok dengan para demonstran di dekat Katedral Kazan. Setelah menembaki polisi berkuda, tentara Kompi Keempat dilucuti senjatanya oleh Resimen Preobrazhensky. Ini menandai pertama kalinya pembelotan terbuka di garnisun Petrograd.[17]

Pada tanggal 26 Februari, Mikhail Rodzianko, Ketua Duma, mengirimi Tsar telegram berisi laporan kekacauan:[18]

Situasinya serius. Ibukota dalam keadaan anarki. Pemerintah lumpuh. Layanan transportasi dan pasokan makanan dan bahan bakar telah benar-benar terganggu. Ketidakpuasan umum meningkat ... Tidak boleh ada penundaan. Setiap penundaan sama saja dengan kematian.

— Telegram pertama Rodzianko kepada Tsar, 26 Februari 1917.[19]
Pembakaran simbol-simbol monarki pada 27 Februari

Menjelang malam tanggal 27 Februari, Jenderal Khabalov dan pasukannya melihat ibukota telah dikendalikan oleh kaum revolusioner. Para pengunjuk rasa Petrograd membakar dan menjarah gedung pengadilan distrik, markas besar polisi rahasia, dan banyak kantor polisi. Mereka juga menduduki Kementerian Transportasi, menyita gudang senjata, dan membebaskan tahanan ke kota.[20] Perwira Angkatan Darat mundur ke persembunyian dan banyak yang berlindung di Amiralty Angkatan Laut, tetapi kemudian pindah ke Istana Musim Dingin.[21]

Kembalinya dan turun takhtanya Tsar[sunting | sunting sumber]

Situasi makin memburuk di Petrograd. Sebagian besar militer garnisun membelot, dimulai dengan Resimen Volinsky. Prajurit-prajurit resimen ini juga membawa Resimen Litovsky, Preobrazhensky, dan Moskovsky ke jalan untuk bergabung dengan pemberontakan,[22] mengakibatkan diburunya polisi dan dikumpulkannya 40.000 senapan yang disebar kepada para pekerja. Bahkan unit Cossack yang digunakan pemerintah untuk mengendalikan massa menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka mendukung rakyat. Meskipun sedikit yang secara aktif bergabung dalam kerusuhan, banyak petugas yang tertembak atau bersembunyi.

Pada tanggal 28 Februari pukul lima pagi, Tsar meninggalkan Mogilev, (dan juga mengarahkan Nikolai Ivanov untuk pergi ke Tsarskoye Selo) tetapi tidak berhasil mencapai Petrograd karena kaum revolusioner telah menguasai stasiun kereta api di sekitar ibu kota. Sekitar tengah malam kereta berhenti di Malaya Vishera, berbelok, dan pada malam 1 Maret Tsar Nikolai tiba di Pskov. Sementara itu unit-unit yang menjaga Istana Alexander di Tsarskoe Selo "menyatakan netralitas mereka" atau pergi ke Petrograd dan dengan demikian meninggalkan Keluarga Kekaisaran. Simbol rezim Tsar dengan cepat dirobohkan di sekitar kota dan otoritas pemerintahan di ibu kota runtuh. Upaya dilakukan oleh para petinggi militer untuk membujuk Tsar untuk mengundurkan diri dari kekuasaan ke Duma dalam upaya untuk meruntuhkan upaya perang dan membangun kekuatan sayap kiri.[23] Sementara itu, partai-partai sosialis mendirikan kembali Soviet Petrograd setelah revolusi 1905, untuk mewakili pekerja dan tentara. Unit tersisa yang masih setia pada Tsar kemudian membelot pada hari berikutnya.[24]

Turun takhtanya Nikolai II pada 2 Maret 1917. Di dalam kereta kerajaan: Menteri Pengadilan Baron Fredericks, Jenderal N. Ruzsky, V. V. Shulgin, A. I. Guchkov, Nikolai II.

Kepala Angkatan Darat Nikolai Ruzsky, dan deputi Duma Vasily Shulgin dan Alexander Guchkov datang untuk menasihati Tsar, menyarankan agar dia turun takhta. Tsar lantas melakukannya demi dirinya dan putranya, Tsarevich Alexei.[25] Pada pukul 3 sore hari Kamis, 2 Maret, Nikolai menunjuk saudaranya, Adipati Mikhail Alexandrovich untuk menggantikannya. Keesokan harinya Adipati menyadari bahwa dia akan mendapat sedikit dukungan sebagai penguasa, jadi dia menolak jabatan mahkota tersebut, menyatakan bahwa dia akan mengambilnya hanya jika itu adalah konsensus demokratis dari Majelis Konstituen Rusia, yang akan menentukan bentuk pemerintahan untuk Rusia.[26] Dinasti Romanov yang berusia 300 tahun seketika berakhir oleh keputusan Adipati pada 3 Maret tersebut.[27] Pada tanggal 8 Maret, Nikolai, yang kemudian dipanggil dengan panggilan hinaan oleh para penjaga sebagai "Nikolai Romanov", bertemu kembali dengan keluarganya di Istana Alexander di Tsarskoye Selo.[28] Dia dan keluarganya serta para pengikut setianya ditempatkan di bawah perlindungan oleh Pemerintahan Sementara di istana.[29]

Pembentukan Kekuatan Ganda[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan sementara pada awal Maret 1917
Pangeran Georgy Lvov, kepala pertama Pemerintahan Sementara
Nikolay Chkheidze, Ketua pertama Komite Eksekutif Soviet Petrograd

Revolusi Februari menciptakan kegembiraan yang meluas di Petrograd. Pada 3 Maret, sebuah pemerintahan sementara diumumkan oleh Komite Sementara Duma Negara. Pemerintahan Sementara menerbitkan manifestonya yang menyatakan dirinya sebagai badan pemerintahan Kekaisaran Rusia pada hari yang sama.[30] Manifesto tersebut mencanangkan hak sipil dan politik dan pemasangan Majelis Konstituante Rusia yang dipilih secara demokratis, tetapi tidak menyentuh banyak topik yang mendorong kekuatan dalam revolusi seperti partisipasi dalam Perang Dunia I dan tanah.[31] Pada saat yang sama, Soviet Petrograd (atau dewan pekerja) mulai mengorganisir dan secara resmi dibentuk pada 27 Februari. Soviet Petrograd dan Pemerintahan Sementara berbagi kekuasaan ganda atas Rusia. Istilah kekuasaan ganda muncul ketika kekuatan pendorong jatuhnya monarki, oposisi terhadap gerakan politik manusia dan meluas, menjadi dilembagakan secara politik.[32]

Sementara Soviet mewakili kaum proletariat, pemerintah sementara mewakili kaum borjuis. Soviet memiliki kekuatan praktis yang lebih kuat karena menguasai pekerja dan tentara, tetapi tidak ingin terlibat dalam administrasi dan birokrasi; Pemerintahan Sementara kurang mendapat dukungan dari masyarakat. Karena Pemerintahan Sementara tidak mendapat dukungan mayoritas, dan dalam upaya mempertahankan klaim mereka atas mandat demokrasi, mereka menyambut partai-partai sosialis untuk bergabung guna mendapatkan lebih banyak dukungan dan Dvoyevlastiye (kekuasaan ganda) didirikan.[33] Namun, Soviet menegaskan supremasi de facto pada 1 Maret (sebelum pembentukan Pemerintahan Sementara), dengan mengeluarkan dekret Perintah No. 1.

Perintah No. 1 memastikan bahwa Kekuasaan Ganda dikembangkan berdasarkan kondisi Soviet. Pemerintahan Sementara bukanlah badan yang dipilih secara publik (yang telah diproklamirkan sendiri oleh anggota komite Duma lama) dan tidak memiliki legitimasi politik untuk mempertanyakan pengaturan ini dan sebaliknya mengatur pemilihan yang akan diadakan kemudian.[34] Pemerintahan Sementara memiliki otoritas formal di Rusia tetapi Komite Eksekutif Soviet dan para soviet yang mendapat dukungan dari mayoritas rakyat. Pemerintahan Sementara mewakili aliansi antara kaum liberal dan sosialis yang menginginkan reformasi politik.

Ketua eksekutif soviet awal adalah Menshevik Mikola Ckheidze, Matvey Skobelev, dan Alexander Kerensky. Mereka percaya bahwa Revolusi Februari adalah "revolusi Borjuis" tentang membawa perkembangan kapitalis ke Rusia, bukan sosialisme.[35] Kiri-tengah terwakili dengan baik, dan pemerintah pada awalnya diketuai oleh seorang bangsawan liberal, Pangeran Georgy Yevgenyevich Lvov, seorang pria yang tidak memiliki koneksi ke partai resmi mana pun.[36] Pemerintahan Sementara mencakup 9 deputi Duma dan 6 dari partai Kadet dalam posisi menteri, mewakili kepentingan profesional dan bisnis, borjuis.

Dual Power tidak lazim di luar ibukota, dan sistem politik bervariasi dari provinsi ke provinsi. Salah satu contoh sistem yang mengumpulkan masyarakat berpendidikan, pekerja dan tentara untuk memfasilitasi ketertiban dan sistem pangan, pemilihan demokratis dan pemecatan pejabat Tsar. Dalam waktu singkat, 3.000 deputi terpilih untuk Soviet Petrograd.[37] Soviet dengan cepat menjadi perwakilan yang memperjuangkan harapan pekerja dan tentara untuk "roti, perdamaian, dan tanah". Pada musim semi 1917, 700 Soviet didirikan di seluruh Rusia, setara dengan sekitar sepertiga dari populasi, mewakili proletariat dan kepentingan mereka.[38] Soviet menghabiskan waktu mereka untuk mendorong majelis konstituante daripada menggoyahkan publik untuk percaya bahwa mereka adalah sarana pemerintahan yang lebih bermoral.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Orlando Figes (2008). A People's Tragedy. First. hlm. 321. ISBN 9780712673273. 
  2. ^ "February Revolution | Russian history [1917]". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-09. 
  3. ^ Figes, Orlando (1997). A People's Tragedy: The Russian Revolution, 1891-1924 (dalam bahasa Inggris). Pimlico. ISBN 978-0-7126-7327-3. 
  4. ^ Editors, History com. "February Revolution begins, leading to the end of czarist rule in Russia". HISTORY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-09. 
  5. ^ a b c d e Susilo, Taufik Adi, Ensiklopedi Pengetahuan Dunia Abad 20.Javalitera.Yogyakarta 2010 Halaman 67
  6. ^ Fitzpatrick, Sheila (2008-02-28). The Russian Revolution (dalam bahasa Inggris). OUP Oxford. ISBN 978-0-19-157981-3. 
  7. ^ Beckett, Ian Frederick William (2007). The Great War, 1914-1918 (dalam bahasa Inggris). Pearson/Longman. ISBN 978-1-4058-1252-8. 
  8. ^ Steinberg, Mark D (2017). The Russian Revolution, 1905-1921 (dalam bahasa English). ISBN 978-0-19-922762-4. OCLC 965469986. 
  9. ^ Fitzpatrick, Sheila (2008-02-28). The Russian Revolution (dalam bahasa Inggris). OUP Oxford. ISBN 978-0-19-157981-3. 
  10. ^ Beckett, Ian Frederick William (2007). The Great War, 1914-1918 (dalam bahasa Inggris). Pearson/Longman. ISBN 978-1-4058-1252-8. 
  11. ^ Fitzpatrick, Sheila (2008-02-28). The Russian Revolution (dalam bahasa Inggris). OUP Oxford. ISBN 978-0-19-157981-3. 
  12. ^ Neutatz, Dietmar (2013). Träume und Alpträume. Verlag C.H.BECK oHG. ISBN 978-3-406-64716-1. 
  13. ^ P.N. Milyukov (1921), p. 21
  14. ^ "F.A. Gaida (2020) The "Cabinet" of Prince N.D. Golitsyn and the search for a political course in the winter of 1916-1917" Periksa nilai |url= (bantuan). 
  15. ^ Browder, Robert Paul; Kerensky, Aleksandr Fyodorovich (1961). The Russian Provisional Government, 1917: Documents (dalam bahasa Inggris). Stanford University Press. ISBN 978-0-8047-0023-8. 
  16. ^ Salisbury, Harrison E. (1981). Black night, white snow ; Russia's revolutions, 1905-1917. New York, N.Y.: Da Capo. ISBN 0-306-80154-X. OCLC 7574237. 
  17. ^ Salisbury, Harrison E. (1981). Black night, white snow ; Russia's revolutions, 1905-1917. New York, N.Y.: Da Capo. ISBN 0-306-80154-X. OCLC 7574237. 
  18. ^ Salisbury, Harrison E. (1981). Black night, white snow ; Russia's revolutions, 1905-1917. New York, N.Y.: Da Capo. ISBN 0-306-80154-X. OCLC 7574237. 
  19. ^ "The Russian Provisional Government, 1917: documents". 
  20. ^ Wildman 1970, p. 8.
  21. ^ Katkov, p. 283
  22. ^ Beckett, Ian Frederick William (2007). The Great War, 1914-1918 (dalam bahasa Inggris). Pearson/Longman. ISBN 978-1-4058-1252-8. 
  23. ^ Steinberg, Mark D. (2017). The Russian Revolution, 1905-1921 (edisi ke-First edition). Oxford. ISBN 0-19-922762-4. OCLC 965469986. 
  24. ^ Wade, Rex A.; Wade, Rex A. (2005-04-21). The Russian Revolution, 1917 (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-84155-9. 
  25. ^ Beckett, Ian Frederick William (2007). The Great War, 1914-1918 (dalam bahasa Inggris). Pearson/Longman. ISBN 978-1-4058-1252-8. 
  26. ^ Browder, Robert Paul; Kerensky, Aleksandr Fyodorovich (1961). The Russian Provisional Government, 1917: documents. Internet Archive. Stanford, Calif., Stanford University Press. 
  27. ^ Smith, S. A. (Stephen Anthony) (2002). The Russian Revolution : a very short introduction. Library Genesis. Oxford ; New York : Oxford University Press. ISBN 978-0-19-285395-0. 
  28. ^ Tames, Richard (1972). Last of the Tsars: the life and death of Nicholas and Alexandra. London,: Pan Books. ISBN 0-330-02902-9. OCLC 821663. 
  29. ^ Service, Robert (1986). The Russian Revolution, 1900-1927. Basingstoke: Macmillan. ISBN 0-333-38819-4. OCLC 59095137. 
  30. ^ Smith, S. A. (Stephen Anthony) (2002). The Russian Revolution : a very short introduction. Library Genesis. Oxford ; New York : Oxford University Press. ISBN 978-0-19-285395-0. 
  31. ^ Smith, S. A. (Stephen Anthony) (2002). The Russian Revolution : a very short introduction. Library Genesis. Oxford ; New York : Oxford University Press. ISBN 978-0-19-285395-0. 
  32. ^ Smith, S. A. (Stephen Anthony) (2002). The Russian Revolution : a very short introduction. Library Genesis. Oxford ; New York : Oxford University Press. ISBN 978-0-19-285395-0. 
  33. ^ Smith, S. A. (Stephen Anthony) (2002). The Russian Revolution : a very short introduction. Library Genesis. Oxford ; New York : Oxford University Press. ISBN 978-0-19-285395-0. 
  34. ^ Service, Robert (2005). A history of modern Russia from Nicholas II to Vladimir Putin. Internet Archive. Cambridge, Mass. : Harvard University Press. ISBN 978-0-674-01801-3. 
  35. ^ Smith, S. A. (Stephen Anthony) (2002). The Russian Revolution : a very short introduction. Library Genesis. Oxford ; New York : Oxford University Press. ISBN 978-0-19-285395-0. 
  36. ^ Service, Robert (2005). A history of modern Russia from Nicholas II to Vladimir Putin. Internet Archive. Cambridge, Mass. : Harvard University Press. ISBN 978-0-674-01801-3. 
  37. ^ Smith, S. A. (Stephen Anthony) (2002). The Russian Revolution : a very short introduction. Library Genesis. Oxford ; New York : Oxford University Press. ISBN 978-0-19-285395-0. 
  38. ^ Smith, S. A. (Stephen Anthony) (2002). The Russian Revolution : a very short introduction. Library Genesis. Oxford ; New York : Oxford University Press. ISBN 978-0-19-285395-0. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]