Grigori Rasputin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Grigori Rasputin
Grigori Rasputin 1916.jpg
Nama asal
Григорий Ефимович Распутин
GerejaGereja Ortodoks Rusia
Informasi pribadi
Lahir21 Januari [K.J.: 9 Januari] 1869
Pokrovskoye, Tyumensky Uyezd, Kegubernuran Tobolsk (Siberia), Kekaisaran Rusia
Meninggal30 Desember [K.J.: 17 Desember] 1916 (umur 47)
Saint Petersburg, Kekaisaran Rusia
Pasangan hidup
Praskovya Fedorovna Dubrovina
(m. 1887)
Anak3

Grigori Yefimovich Rasputin (/ræˈspjtɪn/; bahasa Rusia: Григорий Ефимович Распутин; 21 Januari [K.J.: 9 Januari] 1869 – 30 Desember [K.J.: 17 Desember] 1916) adalah seorang biarawan dan tabib Rusia dan memproklamirkan diri sebagai orang suci yang berteman dengan keluarga Nicholas II, kaisar terakhir Rusia, dan memperoleh pengaruh yang cukup besar di akhir Kekaisaran Rusia.

Rasputin lahir dari keluarga petani di desa Pokrovskoye di Siberia di Uyezd Tyumensky di Kegubernuran Tobolsk (sekarang Distrik Yarkovsko di Oblast Tyumen). Dia memiliki pengalaman konversi agama setelah berziarah ke biara pada tahun 1897. Dia telah digambarkan sebagai seorang biarawan atau sebagai "strannik" (pengembara atau peziarah), meskipun dia tidak memegang posisi resmi di Gereja Ortodoks Rusia. Dia melakukan perjalanan ke Saint Petersburg pada tahun 1903 atau musim dingin 1904–1905, di mana dia memikat beberapa pemimpin gereja dan sosial. Ia menjadi tokoh masyarakat dan bertemu Kaisar Nicholas dan Permaisuri Alexandra pada November 1905.

Pada akhir 1906, Rasputin mulai bertindak sebagai penyembuh untuk putra tunggal pasangan kekaisaran, Alexei, yang menderita hemofilia. Dia adalah sosok yang memecah belah di pengadilan, dilihat oleh beberapa orang Rusia sebagai mistikus, visioner, dan nabi, dan oleh orang lain sebagai penipu agama. Titik tertinggi kekuasaan Rasputin adalah pada tahun 1915 ketika Nicholas II meninggalkan Saint Petersburg untuk mengawasi tentara Rusia yang berperang dalam Perang Dunia I, meningkatkan pengaruh Alexandra dan Rasputin. Kekalahan Rusia meningkat selama perang, bagaimanapun, dan baik Rasputin dan Alexandra menjadi semakin tidak populer. Di pagi hari 30 Desember [K.J.: 17 Desember] 1916, Rasputin dibunuh oleh sekelompok bangsawan konservatif yang menentang pengaruhnya atas Alexandra dan Nicholas.

Sejarawan sering menyarankan bahwa reputasi skandal dan jahat Rasputin membantu mendiskreditkan pemerintah Tsar dan dengan demikian membantu mempercepat penggulingan dinasti Romanov beberapa minggu setelah ia dibunuh. Catatan tentang kehidupan dan pengaruhnya sering kali didasarkan pada desas-desus dan rumor.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Pokrovskoye tahun 1912
Rasputin bersama anak-anaknya

Rasputin lahir sebagai petani di desa kecil Pokrovskoye, di sepanjang Sungai Tura di Kegubernuran Tobolsk (sekarang Oblast Tyumen) di Kekaisaran Rusia.[1] Menurut catatan resmi, ia lahir pada 21 Januari [K.J.: 9 Januari] 1869 dan dibaptis pada hari berikutnya.[2] Ia dinamai menurut Saint Gregorius dari Nyssa, yang pestanya dirayakan pada 10 Januari.[3]

Ada beberapa catatan tentang orang tua Rasputin. Ayahnya, Yefim,[3] adalah seorang petani petani dan penatua gereja yang lahir di Pokrovskoye pada tahun 1842 dan menikah dengan ibu Rasputin, Anna Parshukova, pada tahun 1863. Yefim juga bekerja sebagai kurir pemerintah, mengangkut orang dan barang antara Tobolsk dan Tyumen.[4][3] Pasangan itu memiliki tujuh anak lainnya, semuanya meninggal saat masih bayi dan anak usia dini; mungkin ada anak kesembilan, Feodosiya. Menurut sejarawan Joseph T. Fuhrmann, Rasputin tentu saja dekat dengan Feodosiya dan ayah baptis bagi anak-anaknya, tetapi "catatan yang bertahan tidak memungkinkan kita untuk mengatakan lebih dari itu".[4]

Menurut sejarawan Douglas Smith, masa muda dan masa dewasa awal Rasputin adalah "lubang hitam yang hampir tidak kita ketahui", meskipun kurangnya sumber dan informasi yang dapat dipercaya tidak menghentikan orang lain untuk mengarang cerita tentang orang tua dan masa mudanya setelah Rasputin menjadi terkenal.[5] Namun, para sejarawan setuju bahwa seperti kebanyakan petani Siberia, termasuk ibu dan ayahnya, Rasputin tidak berpendidikan formal dan tetap buta huruf hingga dewasa awal.[3][6] Catatan arsip lokal menunjukkan bahwa ia memiliki masa muda yang agak sulit diatur—mungkin melibatkan minuman keras, pencurian kecil-kecilan, dan tidak menghormati otoritas lokal—tetapi tidak berisi bukti bahwa ia dituduh mencuri kuda, menghujat, atau memberikan kesaksian palsu, semua kejahatan besar yang kemudian diperhitungkan dia sebagai seorang pemuda.[7]

Pada tahun 1886, Rasputin melakukan perjalanan ke Abalak, Rusia, sekitar 250 km timur laut Tyumen dan 2.800 km timur Moskow, di mana ia bertemu dengan seorang gadis petani bernama Praskovya Dubrovina. Setelah pacaran beberapa bulan, mereka menikah pada Februari 1887. Praskovya tetap tinggal di Pokrovskoye selama perjalanan Rasputin selanjutnya dan menjadi terkenal dan tetap setia kepadanya sampai kematiannya. Pasangan itu memiliki tujuh anak, meskipun hanya tiga yang bertahan hingga dewasa: Dmitry (lahir 1895), Maria (lahir 1898), dan Varvara (lahir 1900).[8]

Konversi agama[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1897, Rasputin mengembangkan minat baru dalam agama dan meninggalkan Pokrovskoye untuk berziarah. Alasannya tidak jelas; menurut beberapa sumber, Rasputin meninggalkan desa untuk menghindari hukuman atas perannya dalam pencurian kuda.[9] Sumber-sumber lain menyatakan bahwa dia mendapat penglihatan tentang Perawan Maria atau Saint Simeon dari Verkhoturye, sementara yang lain menyatakan bahwa ziarah Rasputin diilhami oleh seorang mahasiswa teologi muda, Melity Zaborovsky.[10] Apapun alasannya, Rasputin membuang kehidupan lamanya: dia berusia dua puluh delapan tahun, menikah sepuluh tahun, dengan seorang bayi laki-laki dan seorang anak lagi dalam perjalanan. Menurut Douglas Smith, keputusannya "hanya bisa disebabkan oleh semacam krisis emosional atau spiritual".[11]

Rasputin telah melakukan sebelumnya, ziarah yang lebih pendek ke Biara Suci Znamensky di Abalak dan ke katedral Tobolsk, tetapi kunjungannya ke Biara Saint Nicholas di Verkhoturye pada tahun 1897 mengubahnya.[12] Di sana, dia bertemu dan "sangat direndahkan" oleh seorang starets (penatua) yang dikenal sebagai Makary. Rasputin mungkin telah menghabiskan beberapa bulan di Verkhoturye, dan mungkin di sinilah dia belajar membaca dan menulis, tetapi dia kemudian mengeluh tentang biara, mengklaim bahwa beberapa biarawan terlibat dalam homoseksualitas dan mengkritik kehidupan biara sebagai terlalu memaksa.[13] Dia kembali ke Pokrovskoye sebagai pria yang berubah, tampak acak-acakan dan berperilaku berbeda. Dia menjadi vegetarian, menghindari alkohol, dan berdoa serta bernyanyi jauh lebih khusyuk daripada sebelumnya.[14]

Rasputin menghabiskan tahun-tahun berikutnya sebagai strannik (pengembara suci atau peziarah), meninggalkan Pokrovskoye selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun untuk mengembara di negara itu dan mengunjungi berbagai tempat suci.[15] Ada kemungkinan ia mengembara sejauh Gunung Athos—pusat kehidupan monastik Ortodoks Timur—pada tahun 1900.[16]

Pada awal 1900-an, Rasputin telah mengembangkan lingkaran kecil pengikut, terutama anggota keluarga, dan petani lokal lainnya, yang berdoa bersamanya pada hari Minggu dan hari-hari suci lainnya ketika dia berada di Pokrovskoye. Membangun kapel darurat di ruang bawah tanah Efim—Rasputin masih tinggal di rumah ayahnya saat itu—kelompok itu mengadakan pertemuan doa rahasia di sana. Pertemuan-pertemuan ini menimbulkan kecurigaan dan permusuhan dari pendeta desa dan penduduk desa lainnya. Ada desas-desus bahwa pengikut wanita secara seremonial memandikannya sebelum setiap pertemuan, bahwa kelompok itu menyanyikan lagu-lagu aneh, dan bahkan Rasputin telah bergabung dengan Khlysty, sebuah sekte keagamaan yang ritual kegembiraannya dikabarkan termasuk mencambuk diri sendiri dan pesta pora seksual.[17][18] Menurut sejarawan Joseph Fuhrmann, bagaimanapun, "penyelidikan berulang gagal untuk menetapkan bahwa Rasputin pernah menjadi anggota sekte", dan rumor bahwa dia adalah seorang KhlySaint tampaknya tidak berdasar.[19]

Menjadi terkenal[sunting | sunting sumber]

Makary, Bishop Theofan dan Rasputin, 1909

Aktivitas dan karisma Rasputin mulai menyebar di Siberia pada awal 1900-an.[17] Pada suatu saat selama tahun 1904 atau 1905, ia melakukan perjalanan ke kota Kazan, di mana ia memperoleh reputasi sebagai seorang pemula yang bijaksana, atau orang suci, yang dapat membantu orang menyelesaikan krisis dan kecemasan spiritual mereka.[20] Terlepas dari desas-desus bahwa Rasputin berhubungan seks dengan pengikut wanita,[21] dia membuat kesan yang baik pada ayah superior Biara Tujuh Danau di luar Kazan, serta pejabat gereja lokal Arkimandrit Andrei dan Uskup Chrysthanos, yang memberinya surat rekomendasi kepada Uskup Sergei, rektor Seminari Teologi Saint Petersburg di Biara Alexander Nevsky, dan mengatur agar dia melakukan perjalanan ke Saint Petersburg.[22][23][24]

Setelah bertemu Sergei di Biara Nevsky, Rasputin diperkenalkan kepada para pemimpin gereja, termasuk Arkimandrit Theofan, inspektur seminari teologi, yang memiliki hubungan baik dengan masyarakat Saint Petersburg dan kemudian menjabat sebagai pengakuan dosa tsar dan istrinya.[25][26] Theofan sangat terkesan dengan Rasputin sehingga dia mengundangnya untuk tinggal di rumahnya. Theofan menjadi salah satu teman Rasputin yang paling penting dan berpengaruh di Saint Petersburg,[25] dan membuatnya masuk ke banyak salon berpengaruh tempat aristokrasi berkumpul untuk diskusi agama. Melalui pertemuan-pertemuan inilah Rasputin menarik beberapa pengikut awal dan berpengaruh, banyak dari mereka kemudian akan berbalik melawannya.[27]

Gerakan keagamaan alternatif seperti spiritualisme dan teosofi telah menjadi populer di kalangan aristokrasi kota sebelum kedatangan Rasputin di Saint Petersburg, dan banyak aristokrasi sangat ingin tahu tentang okultisme dan supernatural.[28] Ide Rasputin dan "perilaku anehnya" membuatnya menjadi subjek rasa ingin tahu yang kuat di kalangan elit Saint Petersburg, yang menurut sejarawan Joseph Fuhrmann "bosan, sinis, dan mencari pengalaman baru" selama periode ini.[25] Daya tariknya mungkin telah ditingkatkan oleh fakta bahwa ia juga seorang Rusia asli, tidak seperti "orang suci" lain yang menggambarkan dirinya sendiri seperti Nizier Anthelme Philippe dan Gérard Encausse, yang sebelumnya populer di Saint Petersburg.[26]

Menurut Joseph T. Fuhrmann, Rasputin tinggal di Saint Petersburg hanya beberapa bulan pada kunjungan pertamanya dan kembali ke Pokrovskoye pada musim gugur 1903.[29] Namun, sejarawan Douglas Smith berpendapat bahwa tidak mungkin untuk mengetahui apakah Rasputin tinggal di Saint Petersburg atau kembali ke Pokrovskoye di beberapa titik antara kedatangan pertamanya dan 1905.[30] Bagaimanapun, pada tahun 1905 Rasputin telah menjalin persahabatan dengan beberapa anggota aristokrasi, termasuk "Putri Hitam", Militsa dan Anastasia dari Montenegro, yang telah menikah dengan sepupu tsar (Adipati Peter Nikolaevich dan Pangeran George Maximilianovich Romanowsky), dan berperan penting dalam memperkenalkan Rasputin kepada tsar dan keluarganya.[26][31]

Rasputin pertama kali bertemu tsar pada 1 November 1905, di Istana Peterhof. Tsar mencatat peristiwa itu dalam buku hariannya, menulis bahwa dia dan Alexandra telah "berkenalan dengan seorang hamba Tuhan - Grigory, dari provinsi Tobolsk".[30] Rasputin kembali ke Pokrovskoye tak lama setelah pertemuan pertama mereka dan tidak kembali ke Saint Petersburg sampai Juli 1906.[32] Sekembalinya, Rasputin mengirimi Nicholas sebuah telegram yang meminta untuk memberi tsar ikon Simeon dari Verkhoturye. Dia bertemu dengan Nicholas dan Alexandra pada tanggal 18 Juli dan lagi pada bulan Oktober, ketika dia pertama kali bertemu dengan anak-anak mereka.[33] Pada titik tertentu, keluarga kerajaan menjadi yakin bahwa Rasputin memiliki kekuatan ajaib untuk menyembuhkan Alexei, tetapi sejarawan tidak setuju kapan: menurut Orlando Figes, Rasputin pertama kali diperkenalkan kepada tsar dan tsarina sebagai tabib yang dapat membantu putra mereka pada November 1905,[34] sementara Joseph Fuhrmann berspekulasi bahwa pada Oktober 1906 Rasputin pertama kali diminta untuk berdoa bagi kesehatan Alexei.[35]

Penyembuh untuk Alexei[sunting | sunting sumber]

Alexandra Feodorovna bersama anak-anaknya, Rasputin dan perawat Maria Ivanova Vishnyakova, 1908

Sebagian besar pengaruh Rasputin dengan keluarga kerajaan berasal dari kepercayaan Alexandra dan orang lain bahwa dia dalam beberapa kesempatan meredakan rasa sakit dan menghentikan pendarahan tsarevich Alexei, yang menderita hemofilia. Menurut sejarawan Marc Ferro, tsarina memiliki "keterikatan penuh gairah" dengan Rasputin, percaya bahwa dia dapat menyembuhkan penderitaan putranya.[36] Harold Shukman menulis bahwa Rasputin menjadi "anggota tak terpisahkan dari rombongan kerajaan".[37] Tidak jelas kapan Rasputin pertama kali mengetahui hemofilia Alexei, atau kapan ia pertama kali bertindak sebagai penyembuh. Dia mungkin telah mengetahui kondisi Alexei pada awal Oktober 1906, dan dipanggil oleh Alexandra untuk berdoa bagi Alexei ketika dia mengalami pendarahan internal pada musim semi 1907.[35] Alexei pulih keesokan paginya.[38] Rasputin telah dikabarkan mampu menyembuhkan iman sejak kedatangannya di Saint Petersburg,[39] dan teman tsarina Anna Vyrubova menjadi yakin bahwa Rasputin memiliki kekuatan ajaib tak lama kemudian. Vyrubova akan menjadi salah satu pendukung Rasputin yang paling berpengaruh.[40][41]

Selama musim panas 1912, Alexei mengalami pendarahan di paha dan selangkangannya setelah naik kereta yang tersentak di dekat tempat berburu kerajaan di Spala, yang menyebabkan hematoma besar.[42] Dalam rasa sakit yang parah dan mengigau karena demam, tsarevich tampak hampir mati.[43] Dalam keputusasaan, Alexandra meminta Vyrubova untuk mengirimi Rasputin (yang berada di Siberia) sebuah telegram, memintanya untuk berdoa bagi Alexei.[44] Rasputin membalas dengan cepat, memberi tahu Alexandra bahwa "Tuhan telah melihat air matamu dan mendengar doamu. Jangan bersedih. Si Kecil tidak akan mati. Jangan biarkan para dokter terlalu mengganggunya."[44] Keesokan paginya, kondisi Alexei tidak berubah, tetapi Alexandra didorong oleh pesan itu dan mendapatkan kembali harapan bahwa Alexei akan selamat. Pendarahan Alexei berhenti keesokan harinya.[44] Dr. S. P. Fedorov, salah satu dokter yang merawat Alexei, mengakui bahwa "pemulihan sepenuhnya tidak dapat dijelaskan dari sudut pandang medis."[45] Kemudian, Dr. Fedorov mengakui bahwa Alexandra tidak dapat disalahkan karena melihat Rasputin sebagai manusia ajaib: "Rasputin akan masuk, berjalan ke arah pasien, melihatnya, dan meludah. Pendarahan akan berhenti dalam waktu singkat... Bagaimana mungkin permaisuri tidak mempercayai Rasputin setelah itu?"[46]

Sejarawan Robert K. Massie menyebut pemulihan Alexei sebagai "salah satu episode paling misterius dari seluruh legenda Rasputin".[44] Penyebab pemulihannya tidak jelas: Massie berspekulasi bahwa saran Rasputin untuk tidak membiarkan dokter mengganggu Alexei telah membantu pemulihannya dengan mengizinkannya untuk beristirahat dan menyembuhkan, atau bahwa pesannya mungkin telah membantu pemulihan Alexei dengan menenangkan Alexandra dan mengurangi tekanan emosional pada Alexei.[47] Alexandra percaya bahwa Rasputin telah melakukan keajaiban, dan menyimpulkan bahwa dia penting untuk kelangsungan hidup Alexei.[48] Beberapa penulis dan sejarawan, seperti Ferro, mengklaim bahwa Rasputin menghentikan pendarahan Alexei pada kesempatan lain melalui hipnosis.[36] Beberapa sejarawan, termasuk penulis memoar Pierre Gilliard, tutor bahasa Prancis Alexi, berspekulasi bahwa Rasputin mengendalikan pendarahan Alexi dengan melarang pemberian aspirin, yang kemudian digunakan secara luas untuk menghilangkan rasa sakit, tetapi tidak dikenal sebagai agen anti-pembekuan darah hingga 1950-an.[49]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Rasputin di antara pengagum, 1914

Keyakinan keluarga kerajaan pada kekuatan penyembuhan Rasputin memberinya status dan kekuasaan yang cukup besar di istana.[50] Tsar menunjuk Rasputin sebagai lampadnik (pemantik lampu), yang bertugas menjaga agar lampu tetap menyala di depan ikon keagamaan di istana, dan ini memberinya akses reguler ke istana dan keluarga kerajaan.[51] Pada bulan Desember 1906, Rasputin menjadi cukup dekat untuk meminta bantuan khusus dari tsar: bahwa ia diizinkan untuk mengubah nama keluarganya menjadi Rasputin-Noviy (Rasputin-Baru). Nicholas mengabulkan permintaan itu dan perubahan nama diproses dengan cepat, menunjukkan bahwa dia sudah mendapatkan bantuan tsar pada tanggal awal itu.[35] Rasputin menggunakan posisinya untuk efek penuh, menerima suap dan bantuan seksual dari pengagum dan bekerja dengan rajin untuk memperluas pengaruhnya.[50]

Rasputin segera menjadi tokoh kontroversial; dia dituduh oleh musuh-musuhnya melakukan bid'ah agama dan pemerkosaan, dicurigai menggunakan pengaruh politik yang tidak semestinya atas tsar, dan bahkan dikabarkan berselingkuh dengan tsarina.[52] Oposisi terhadap pengaruh Rasputin tumbuh di dalam gereja. Pada tahun 1907, pendeta lokal di Pokrovskoye mencela Rasputin sebagai bidat, dan Uskup Tobolsk meluncurkan penyelidikan atas aktivitasnya, menuduhnya "menyebarkan doktrin palsu seperti Khlyst".[53] Di Saint Petersburg, Rasputin menghadapi tentangan dari kritikus yang lebih menonjol, termasuk perdana menteri Peter Stolypin dan Okhrana, polisi rahasia Tsar.[54] Setelah memerintahkan penyelidikan atas kegiatan Rasputin, Stolypin menghadapkan Tsar tentang dia tetapi tidak berhasil mengekang pengaruh Rasputin atau mengasingkannya dari Saint Petersburg.[55] Pada tahun 1909 Kehioniya Berlatskaya, yang telah menjadi salah satu pendukung awal Rasputin di Saint Petersburg, menuduhnya melakukan pemerkosaan. Dia pergi ke Theofan untuk meminta bantuan, dan insiden itu membantu meyakinkan Theofan bahwa Rasputin berbahaya bagi monarki.[56] Desas-desus berlipat ganda bahwa Rasputin telah menyerang pengikut wanita dan berperilaku tidak pantas pada kunjungan ke keluarga kerajaan – dan khususnya dengan putri remaja Tsar Olga dan Tatyana, desas-desus dilaporkan secara luas di media setelah Maret 1910.[57][58]

Rasputin dengan putrinya Maria (paling kanan), di apartemennya di Saint Petersburg, 1911
Karikatur Rasputin dan pasangan Kekaisaran, 1916

Perang Dunia I, bubarnya feodalisme, dan campur tangan birokrasi pemerintah semuanya berkontribusi pada kemerosotan ekonomi Rusia yang cepat. Banyak yang menyalahkan Alexandra dan roh jahatnya, Rasputin. Salah satu anggota Duma yang blak-blakan, politisi sayap kanan Vladimir Purishkevich, menyatakan pada bulan November 1916 bahwa dia menganggap menteri tsar telah "diubah menjadi boneka, boneka yang benangnya telah dipegang erat oleh Rasputin dan Permaisuri Alexandra Fyodorovna - kejahatan jenius Rusia dan Tsarina... yang tetap menjadi orang Jerman di takhta Rusia dan asing bagi negara dan rakyatnya".[59] (Tsarina terlahir sebagai putri Jerman.)

Percobaan pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Juli [K.J.: 29 Juni] 1914 seorang wanita petani berusia 33 tahun bernama Chionya Guseva berusaha membunuh Rasputin dengan menikamnya di perut di luar rumahnya di Pokrovskoye.[60] Rasputin terluka parah, dan untuk sementara waktu tidak jelas apakah dia akan selamat.[61] Setelah operasi dan beberapa waktu di sebuah rumah sakit di Tyumen, ia sembuh.[62][63]

Guseva adalah pengikut Iliodor, seorang mantan imam yang telah mendukung Rasputin sebelum mencela petualangan seksual dan peningkatan dirinya pada bulan Desember 1911.[64][65] Sebagai seorang konservatif radikal dan anti-semit, Iliodor telah menjadi bagian dari sekelompok tokoh mapan yang mencoba untuk mengemudi. perpecahan antara keluarga kerajaan dan Rasputin pada tahun 1911. Ketika upaya ini gagal, Iliodor diusir dari Saint Petersburg dan akhirnya dipecat.[64][66] Guseva mengaku telah bertindak sendiri, setelah membaca tentang Rasputin di surat kabar dan percaya dia sebagai "nabi palsu dan bahkan Antikristus".[67] Baik polisi dan Rasputin, bagaimanapun, percaya bahwa Iliodor telah menghasut upaya untuk membunuh Rasputin.[64] Iliodor melarikan diri dari negara itu sebelum dia dapat diinterogasi, dan Guseva ditemukan tidak bertanggung jawab atas tindakannya dengan alasan kegilaan.[64]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Felix Yusupov, suami dari Putri Irina Aleksandrovna Romanova, keponakan Tsar, 1914

Sekelompok bangsawan yang dipimpin oleh Pangeran Felix Yusupov, Adipati Agung Dmitri Pavlovich, dan politisi sayap kanan Vladimir Purishkevich memutuskan bahwa pengaruh Rasputin atas tsarina mengancam kekaisaran, dan mereka menyusun rencana pada bulan Desember 1916 untuk membunuhnya, tampaknya dengan memikatnya ke Istana Moika Yusupov.[68][69]

Ruang bawah tanah Istana Yusupov di Moika di Saint Petersburg tempat Rasputin dibunuh
Jembatan kayu Bolshoy Petrovsky, tempat dimana tubuh Rasputin dilemparkan ke Sungai Malaya Nevka

Rasputin dibunuh pada pagi hari tanggal 30 Desember [K.J.: 17 Desember] 1916 di rumah Felix Yusupov. Dia meninggal karena tiga luka tembak, salah satunya adalah tembakan jarak dekat ke dahinya. Sedikit yang pasti tentang kematiannya di luar ini, dan keadaan kematiannya telah menjadi subyek spekulasi yang cukup besar. Menurut sejarawan Douglas Smith, "apa yang sebenarnya terjadi di rumah Yusupov pada 17 Desember tidak akan pernah diketahui".[70] Kisah yang Yusupov ceritakan dalam memoarnya, bagaimanapun, telah menjadi versi peristiwa yang paling sering diceritakan.[71]

Tubuh Rasputin dengan luka tembak di dahi

Yusupov mengatakan dia mengundang Rasputin ke rumahnya tak lama setelah tengah malam dan mengantarnya ke ruang bawah tanah. Yusupov menawarkan teh dan kue Rasputin yang telah dicampur dengan sianida. Rasputin awalnya menolak kue tetapi kemudian mulai memakannya dan, yang mengejutkan Yusupov, tampak tidak terpengaruh oleh racun.[72] Rasputin kemudian meminta beberapa anggur Madeira (yang juga telah diracuni) dan meminum tiga gelas, tetapi masih tidak menunjukkan tanda-tanda kesusahan. Sekitar pukul 02:30, Yusupov minta diri untuk naik ke atas, di mana rekan-rekan komplotannya sudah menunggu. Dia mengambil pistol dari Dmitry Pavlovich, lalu kembali ke ruang bawah tanah dan memberi tahu Rasputin bahwa dia "lebih baik melihat salib dan berdoa", mengacu pada salib di ruangan itu, lalu menembaknya sekali di dada. Para konspirator kemudian pergi ke apartemen Rasputin, dengan Sukhotin mengenakan mantel dan topi Rasputin dalam upaya untuk membuatnya tampak seolah-olah Rasputin telah kembali ke rumah malam itu.[73] Setelah kembali ke Istana Moika, Yusupov kembali ke ruang bawah tanah untuk memastikan bahwa Rasputin sudah mati.[74] Tiba-tiba, Rasputin melompat dan menyerang Yusupov, yang dengan susah payah membebaskan dirinya dan melarikan diri ke atas. Rasputin mengikuti Yusupov ke halaman istana, di mana dia ditembak oleh Purishkevich. Dia jatuh ke tumpukan salju. Para konspirator kemudian membungkus tubuhnya dengan kain, membawanya ke Jembatan Petrovsky, dan menjatuhkannya ke Sungai Malaya Nevka.[75]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Berita pembunuhan Rasputin menyebar dengan cepat, bahkan sebelum mayatnya ditemukan. Menurut Douglas Smith, Purishkevich berbicara secara terbuka tentang pembunuhan Rasputin kepada dua tentara dan seorang polisi yang sedang menyelidiki laporan tembakan tak lama setelah kejadian, tetapi dia mendesak mereka untuk tidak memberi tahu orang lain.[76] Investigasi diluncurkan keesokan paginya.[77] The Stock Exchange Gazette memuat laporan kematian Rasputin "setelah pesta di salah satu rumah paling aristokrat di pusat kota" pada sore hari tanggal 30 Desember [K.J.: 17 Desember] 1916.

Dua pekerja melihat darah di pagar Jembatan Petrovsky dan menemukan sepatu bot di atas es di bawah, dan polisi mulai mencari di daerah itu.[78] Jenazah Rasputin ditemukan di bawah sungai es pada 1 Januari (19 Desember) sekitar 200 meter di hilir jembatan.[79] Dr. Dmitry Kosorotov, ahli bedah otopsi senior kota, melakukan otopsi. Laporan Kosorotov hilang, tetapi dia kemudian menyatakan bahwa tubuh Rasputin telah menunjukkan tanda-tanda trauma parah, termasuk tiga luka tembak (satu dari jarak dekat ke dahi), luka sayatan di sisi kirinya, dan banyak luka lainnya, banyak yang Kosorotov merasa telah dipertahankan post-mortem.[80] Kosorotov menemukan satu peluru di tubuh Rasputin tetapi menyatakan bahwa peluru itu terlalu cacat dan jenisnya terlalu banyak digunakan untuk dilacak. Dia tidak menemukan bukti bahwa Rasputin telah diracuni.[81] Menurut Douglas Smith dan Joseph Fuhrmann, Kosorotov tidak menemukan air di paru-paru Rasputin, dan laporan bahwa Rasputin telah dilemparkan ke dalam air hidup-hidup adalah tidak benar.[82][83] Beberapa akun kemudian mengklaim bahwa penis Rasputin telah terputus, tetapi Kosorotov menemukan alat kelaminnya utuh.[81]

Rasputin dimakamkan pada 2 Januari [K.J.: 21 Desember 1916] 1917 di sebuah gereja kecil yang dibangun Anna Vyrubova di Tsarskoye Selo. Pemakaman hanya dihadiri oleh keluarga kekaisaran dan beberapa teman dekat mereka. Istri, nyonya, dan anak-anak Rasputin tidak diundang,[84] meskipun putrinya bertemu dengan keluarga kekaisaran di rumah Vyrubova hari itu juga.[85] Jenazahnya digali dan dibakar oleh satu detasemen tentara tak lama setelah Tsar turun tahta pada Maret 1917,[84] sehingga makamnya tidak menjadi tempat berkumpulnya para pendukung rezim lama.[86]

Teori keterlibatan Inggris[sunting | sunting sumber]

Beberapa penulis telah menyarankan bahwa agen-agen Badan Intelijen Rahasia Inggris (SIS) terlibat dalam pembunuhan Rasputin.[87] Menurut teori ini, agen Inggris khawatir bahwa Rasputin mendesak tsar untuk membuat perdamaian terpisah dengan Jerman, yang akan memungkinkan Jerman untuk memusatkan upaya militernya di Front Barat.[87] Ada beberapa varian dari teori ini, tetapi mereka umumnya menyarankan bahwa agen intelijen Inggris terlibat langsung dalam perencanaan dan pelaksanaan pembunuhan di bawah komando Samuel Hoare dan Oswald Rayner, yang pernah kuliah di Universitas Oxford bersama Yusupov,[88][89] atau bahwa Rayner secara pribadi menembak Rasputin.[90]

Namun, sejarawan tidak menganggap teori ini kredibel. Menurut Douglas Smith, "tidak ada bukti meyakinkan yang menempatkan agen Inggris di lokasi pembunuhan".[91] Sejarawan Keith Jeffery menyatakan bahwa jika agen intelijen Inggris terlibat, "Saya akan berharap untuk menemukan beberapa jejak itu" di arsip SIS, tetapi tidak ada bukti seperti itu.[92]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wilson 1964, hlm. 23–26.
  2. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 7.
  3. ^ a b c d Smith 2016, hlm. 14.
  4. ^ a b Fuhrmann 2012, hlm. 6.
  5. ^ Smith 2016, hlm. 14–15.
  6. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 9.
  7. ^ Smith 2016, hlm. 16–17.
  8. ^ Smith 2016, hlm. 17–18.
  9. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 14.
  10. ^ Smith 2016, hlm. 20–21.
  11. ^ Smith 2016, hlm. 21.
  12. ^ Smith 2016, hlm. 22.
  13. ^ Smith 2016, hlm. 23–25.
  14. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 17.
  15. ^ Smith 2016, hlm. 23, 26.
  16. ^ Smith 2016, hlm. 25–26.
  17. ^ a b Smith 2016, hlm. 28.
  18. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 19–20.
  19. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 20.
  20. ^ Smith 2016, hlm. 50–51.
  21. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 25.
  22. ^ Smith 2016, hlm. 50–53.
  23. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 26.
  24. ^ Radzinsky 2010, hlm. 47–48.
  25. ^ a b c Fuhrmann 2012, hlm. 29.
  26. ^ a b c Smith 2016, hlm. 66.
  27. ^ Smith 2016, hlm. 57.
  28. ^ Figes 1998, hlm. 29.
  29. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 30.
  30. ^ a b Smith 2016, hlm. 65.
  31. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 29–30, 39.
  32. ^ Smith 2016, hlm. 69–76.
  33. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 41.
  34. ^ Figes 1998, hlm. 30.
  35. ^ a b c Fuhrmann 2012, hlm. 41–42.
  36. ^ a b Ferro 1995, hlm. 137.
  37. ^ Shukman 1994, hlm. 370.
  38. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 43.
  39. ^ Massie 2012, hlm. 163.
  40. ^ Massie 2012, hlm. 168.
  41. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 46.
  42. ^ Massie 2012, hlm. 192.
  43. ^ Massie 2012, hlm. 193–195.
  44. ^ a b c d Massie 2012, hlm. 195.
  45. ^ Julia P. Gelardi, Born to Rule: Five Reigning Consorts, Granddaughters of Queen Victoria, p. 176
  46. ^ Julia P. Gelardi, Born to Rule: Five Reigning Consorts, Granddaughters of Queen Victoria, p. 176-7
  47. ^ Massie 2012, hlm. 197–198.
  48. ^ Massie 2012, hlm. 198.
  49. ^ Hasic, Albinko (29 December 2016). "5 Myths and Truths about Rasputin". Time.com. TIME USA. LLC. Diakses tanggal 15 November 2020. 
  50. ^ a b Figes 1998, hlm. 31.
  51. ^ Ferro 1995, hlm. 138.
  52. ^ Figes 1998, hlm. 32–33.
  53. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 52–53.
  54. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 57.
  55. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 58–59.
  56. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 61.
  57. ^ Smith 2016, hlm. 168.
  58. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 61–62.
  59. ^ Radzinsky 2010, hlm. 434.
  60. ^ Fuhrmann 1990, hlm. 106–107.
  61. ^ Fuhrmann 1990, hlm. 108.
  62. ^ Smith 2016, hlm. 332.
  63. ^ Smith 2016, hlm. 360–361.
  64. ^ a b c d Smith 2017.
  65. ^ Fuhrmann 1990, hlm. 82.
  66. ^ Fuhrmann 1990, hlm. 82–84.
  67. ^ Radzinsky 2010, hlm. 256.
  68. ^ Farquhar 2001, hlm. 197.
  69. ^ Moorehead 1958, hlm. 107–108.
  70. ^ Smith 2016, hlm. 590, 595.
  71. ^ Smith 2016, hlm. 590–592.
  72. ^ Smith 2016, hlm. 590.
  73. ^ Smith 2016, hlm. 590–591.
  74. ^ Smith 2016, hlm. 591.
  75. ^ Smith 2016, hlm. 591–592.
  76. ^ Smith 2016, hlm. 597–598.
  77. ^ Smith 2016, hlm. 599.
  78. ^ Smith 2016, hlm. 600.
  79. ^ Smith 2016, hlm. 606.
  80. ^ Smith 2016, hlm. 608–610.
  81. ^ a b Smith 2016, hlm. 610.
  82. ^ Smith 2016, hlm. 611.
  83. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 217–219.
  84. ^ a b Rollins 1982, hlm. 197.
  85. ^ Smith 2016, hlm. 612.
  86. ^ Smith 2016, hlm. 650.
  87. ^ a b Fuhrmann 2012, hlm. 226.
  88. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 226–227.
  89. ^ Miller 2004.
  90. ^ Fuhrmann 2012, hlm. 227–229.
  91. ^ Smith 2016, hlm. 631–632.
  92. ^ Norton-Taylor 2010.