Grigori Rasputin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Grigori Yefimovich Rasputin
Grigori Rasputin 1916.jpg
Grigori Rasputin
Lahir 22 Januari 1869
Pokrovskoye, Siberia, Kekaisaran Rusia
Meninggal 29 Desember 1916 (umur 47)
Saint Petersburg, Kekaisaran Rusia
Sebab meninggal Bunuh diri atau dibunuh
Kebangsaan Rusia
Nama lain The Mad Monk
The Black Monk
Gelar Ayah Grigori
Agama Gereja Ortodoks Rusia
Pasangan Praskovia Fedorovna Dubrovina
Anak Dmitri (1897-1937)
Matryona (1898-1977)
Varvara (1900)
one illegitimate child

Grigori Yefimovich Rasputin (Bahasa Rusia: Григо́рий Ефи́мович Распу́тин) (lahir 10 Januari 1869 – meninggal 29 Desember 1916 pada umur 47 tahun) adalah legenda Rusia pada masa-masa akhir Dinasti Romanov. Rasputin memainkan peranan penting pada masa Tsar Nicholas II, istrinya Tsarina Alexandra, dan satu-satunya putranya Tsarevich Alexei, yang menderita hemofilia.

Rasputin sering disebut sebagai Biarawan Sinting, meski ia tak pernah menjadi biarawan dan tak pernah merahasiakan pernikahannya. Ia diduga seorang starets (ста́рец), atau religius, dan ia dipercaya dapat menyembuhkan penyakit fisik maupun mental. Ia dapat dipandang sebagai salah satu tokoh kontroversial pada sejarah abad ke-20, meski Rasputin kini dipandang oleh para sejarawan hanya sebagai kambing hitam. Ia memainkan peran kecil namun penting pada jatuhnya Dinasti Romanov yang akhirnya membawa kemenangan Bolshevik dan didirikannya Uni Soviet.

Kematian Rasputin[sunting | sunting sumber]

Setelah memutuskan bahwa pengaruh Rasputin atas Tsarina telah membuatnya menjadi ancaman bagi kekaisaran, sekelompok bangsawan yang dipimpin oleh Pangeran Felix Yusupov, Grand Duke Dmitri Pavlovich, dan politisi sayap kanan Vladimir Purishkevich menyusun sebuah rencana untuk membunuh Rasputin pada bulan Desember 1916 , rupanya dengan memikat Rasputin ke Istana Moika Yusupov. [55] [sumber yang lebih baik dibutuhkan] Rasputin dibunuh pada pagi hari tanggal 30 Desember [O.S. 17 Desember] 1916, di rumah Felix Yusupov. Dia meninggal karena tiga luka tembak, yang salah satunya adalah tendangan jarak dekat ke dahinya. Di luar ini, sedikit yang pasti tentang kematiannya, dan keadaan kematiannya telah menjadi bahan spekulasi yang cukup besar. Menurut sejarawan Douglas Smith, "apa yang sebenarnya terjadi di rumah Yusupov pada tanggal 17 Desember tidak akan pernah diketahui." [56] Kisah kematian Rasputin yang diupayakan oleh Yusupov dalam memoarnya, bagaimanapun, telah menjadi versi kejadian yang paling sering diceritakan. [57] Menurut rekening Yusupov, Yusupov mengundang Rasputin ke rumahnya tak lama setelah tengah malam, dan mengantarkannya ke ruang bawah tanah. Yusupov menawarkan teh dan kue Rasputin yang telah dicampur dengan sianida. Awalnya, Rasputin menolak kue itu, tapi kemudian mulai memakannya. Yang mengejutkan Yusupov, Rasputin tampaknya tidak terpengaruh oleh racun tersebut. [58] Rasputin kemudian meminta beberapa anggur Madeira (yang juga telah diracuni) dan minum tiga gelas, namun tetap tidak menunjukkan tanda-tanda kesusahan. Sekitar pukul 02:30, Yusupov minta diri untuk naik ke lantai atas, di mana rekan-rekannya sesama konspirator sedang menunggu. Mengambil pistol dari Dmitry Pavlovich, Yusupov kembali ke ruang bawah tanah dan, mengacu pada sebuah salib yang ada di ruangan itu, mengatakan kepada Rasputin bahwa dia akan "lebih baik melihat salib dan mengucapkan doa," lalu menembaknya sekali di dada. Percaya bahwa dia telah meninggal, mereka kemudian pergi ke apartemen Rasputin, dengan Sukhotin mengenakan mantel dan topi Rasputin, dalam usaha untuk membuatnya terlihat seolah Rasputin telah kembali ke rumah malam itu. [59] Setelah kembali ke Istana Moika, Yusupov kembali ke ruang bawah tanah untuk memastikan Rasputin telah meninggal. [60] Tiba-tiba, Rasputin melompat dan menyerang Yusupov, yang - dengan sedikit usaha - membebaskan dirinya dan melarikan diri ke atas. Rasputin mengikuti, dan berhasil masuk ke halaman istana sebelum ditembak oleh Purishkevich dan ambruk ke sebuah gubuk salju. Para konspirator kemudian membungkus tubuh Rasputin dengan kain, membawanya ke Jembatan Petrovsky dan memasukkannya ke Sungai Nevka Malaya. [61] Berita tentang pembunuhan Rasputin menyebar dengan cepat, bahkan sebelum mayatnya ditemukan. Menurut Douglas Smith, Purishkevich berbicara secara terbuka tentang pembunuhan Rasputin kepada dua tentara dan seorang polisi yang sedang menyelidiki laporan tembakan sesaat setelah kejadian tersebut, namun mendesak mereka untuk tidak memberitahukannya kepada orang lain. [62] Sebuah penyelidikan diluncurkan keesokan paginya, karena rumor bahwa Rasputin telah terbunuh sudah beredar. [63] Satu surat kabar, Lembaran Perdagangan Saham, bahkan memuat laporan kematian Rasputin "setelah mengadakan pesta di salah satu rumah paling aristokrat di pusat kota" pada sore hari tanggal 30 Desember [O.S. 17 Desember] 1916. Ketika dua pekerja memperhatikan darah di pagar Jembatan Petrovsky dan sebuah boot ditemukan di es di bawah, polisi sungai mulai mencari-cari wilayah tersebut untuk tubuh Rasputin. [64] Mayatnya ditemukan di bawah sungai es pada tanggal 1 Januari [O.S. 19 Desember], sekitar 200 meter di hilir dari jembatan. [65] Otopsi dilakukan oleh Dr. Dmitry Kosorotov, ahli bedah otopsi senior kota tersebut. Laporan yang ditulis Kosorotov kemudian hilang, namun kemudian dia menyatakan bahwa tubuh Rasputin telah menunjukkan tanda-tanda trauma berat, termasuk tiga luka tembak - yang satu di antaranya bertahan dalam jarak dekat, dan ke dahi - luka irisan ke sisi kirinya. , dan banyak luka lainnya, banyak di antaranya yang dirasakan oleh Kosorotov dipertahankan setelah mortem. [66] Kosorotov menemukan satu peluru di tubuh Rasputin, namun menyatakan bahwa benda itu terlalu rusak dan jenisnya terlalu banyak digunakan untuk dilacak. Dia tidak menemukan bukti bahwa Rasputin telah diracuni. [67] Menurut Douglas Smith dan Joseph Fuhrmann, Kosorotov tidak menemukan air di paru-paru Rasputin, dan melaporkan bahwa Rasputin telah dilempar ke dalam air hidup tidak benar. [68] [69] Bertentangan dengan beberapa akun selanjutnya yang mengklaim bahwa penis Rasputin telah terputus, Kosorotov menemukan alat kelaminnya tetap utuh. [67] Rasputin dimakamkan pada tanggal 2 Januari [O.S. 21 Desember] di sebuah gereja kecil yang didirikan Anna Vyrubova di Tsarskoye Selo. Pemakaman hanya dihadiri oleh keluarga kerajaan dan beberapa teman karib mereka. Istri, nyonya, dan anak-anak Rasputin tidak diundang, [70] meskipun kedua putrinya bertemu dengan keluarga kerajaan di rumah Vyrubova pada hari itu. [71] Tubuhnya digali dan dibakar oleh sebuah ikatan tentara tak lama setelah Tsar melepaskan tahta pada bulan Maret 1917, [70] untuk mencegah tempat pemakamannya menjadi tempat suci atau titik temu bagi pendukung rezim lama.