Konfederasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Konfederasi (juga dikenal sebagai persekutuan atau liga) adalah persatuan kelompok atau negara berdaulat yang bersatu untuk tujuan aksi bersama.[1] Biasanya dibuat dengan perjanjian, konfederasi negara cenderung didirikan untuk menangani masalah-masalah kritis, seperti pertahanan, hubungan luar negeri, perdagangan internal atau mata uang, dengan pemerintah pusat dituntut untuk memberikan dukungan kepada semua anggotanya. Konfederalisme merupakan bentuk utama dari intergovernmentalisme, yang didefinisikan sebagai segala bentuk interaksi di sekitar negara-negara yang terjadi atas dasar kemerdekaan atau pemerintahan yang berdaulat.

Sifat hubungan di antara negara-negara anggota yang membentuk konfederasi sangat bervariasi. Demikian juga, hubungan antara negara-negara anggota dan pemerintah umum serta distribusi kekuasaan di antara mereka bervariasi. Beberapa konfederasi yang lebih longgar mirip dengan organisasi internasional. Konfederasi lain dengan aturan yang lebih ketat mungkin menyerupai sistem federal.

Karena negara-negara anggota konfederasi mempertahankan kedaulatan mereka, mereka memiliki hak implisit untuk memisahkan diri. Filsuf politik Emmerich de Vattel berkata: "Beberapa negara berdaulat dan merdeka dapat menyatukan diri mereka bersama-sama dengan konfederasi terus-menerus tanpa masing-masing secara khusus berhenti menjadi negara yang sempurna.... Perundingan bersama tidak akan menawarkan kekerasan terhadap kedaulatan setiap anggota."[2]

Di bawah konfederasi, tidak seperti negara federal, otoritas pusat relatif lemah.[3] Keputusan yang dibuat oleh pemerintah umum di badan legislatif unikameral, dewan negara-negara anggota, memerlukan implementasi selanjutnya oleh negara-negara anggota agar berlaku; mereka bukan hukum yang bertindak langsung atas individu tetapi lebih bersifat perjanjian antarnegara.[4] Juga, pengambilan keputusan di pemerintahan umum biasanya dilakukan dengan konsensus (kebulatan suara), bukan oleh mayoritas. Secara historis, fitur-fitur tersebut membatasi efektivitas serikat sehingga tekanan politik cenderung meningkat seiring waktu untuk transisi ke sistem pemerintahan federal, seperti yang terjadi dalam kasus integrasi regional Amerika, Swiss dan Jerman.

Negara bagian Konfederasi[sunting | sunting sumber]

Dalam hal struktur internal, setiap negara bagian konfederasi terdiri dari dua atau lebih negara bagian, yang disebut sebagai negara konfederasi. Berkenaan dengan sistem politik mereka, negara-negara konfederasi dapat memiliki bentuk pemerintahan republik atau monarki. Mereka yang memiliki bentuk republik (republik konfederasi) biasanya disebut negara (seperti negara bagian Amerika Konfederasi, 1861-1865) atau republik (seperti republik dari Serbia dan Montenegro di dalam bekas Uni Negara Serbia dan Montenegro, 2003-2006).[5] Mereka yang memiliki bentuk pemerintahan monarki (monarki konfederasi) didefinisikan oleh berbagai tingkatan hierarkis (seperti kerajaan Irak dan Yordania di dalam Uni Arab Hashemite pada tahun 1958).

Contoh[sunting | sunting sumber]

Belgia[sunting | sunting sumber]

Banyak sarjana mengklaim bahwa Kerajaan Belgia, sebuah negara dengan struktur federal yang rumit, telah mengadopsi beberapa karakteristik konfederasi di bawah tekanan gerakan separatis, terutama di Flanders. Misalnya, C. E. Lagasse menyatakan bahwa Belgia "mendekati sistem politik Konfederasi" mengenai perjanjian reformasi konstitusional antara Wilayah Belgia dan antara Komunitas,[6] dan direktur Centre de recherche et d'information socio-politiques (CRISP ) Vincent de Coorebyter[7] menyebut Belgia "tidak diragukan lagi sebuah federasi...[dengan] beberapa aspek konfederasi" di Le Soir.[8] Juga di Le Soir, Profesor Michel Quévit dari Université catholique de Louvain menulis bahwa "sistem politik Belgia sudah dalam dinamika Konfederasi".[9][10]

Namun demikian, wilayah Belgia dan komunitas linguistik tidak memiliki otonomi yang diperlukan untuk meninggalkan negara Belgia. Dengan demikian, aspek federal masih mendominasi. Juga, untuk kebijakan fiskal dan keuangan publik, negara bagian mendominasi tingkat pemerintahan lainnya.[butuh rujukan]

Aspek konfederasi yang semakin meningkat dari Negara Federal Belgia tampaknya merupakan cerminan politik dari perbedaan budaya, sosiologis dan ekonomi yang mendalam antara Flemish (Belgia yang berbahasa Belanda atau dialek Belanda) dan Walloons (Belgia yang berbahasa Prancis atau dialek Prancis).[11] Misalnya, dalam beberapa dekade terakhir, lebih dari 95% orang Belgia telah memilih partai politik yang mewakili pemilih hanya dari satu komunitas, separatis N-VA menjadi partai dengan dukungan pemilih terbanyak di antara populasi Flemish. Partai-partai yang sangat menganjurkan persatuan Belgia dan menarik pemilih dari kedua komunitas biasanya hanya memainkan peran kecil dalam pemilihan umum nasional. Sistem di Belgia dikenal sebagai konsosiasionalisme.[12][13]

Hal ini membuat Belgia secara fundamental berbeda dari negara-negara federal seperti Swiss, Kanada, Jerman dan Australia. Di negara-negara tersebut, partai nasional secara teratur menerima lebih dari 90% dukungan pemilih. Satu-satunya wilayah geografis yang sebanding dengan Belgia di Eropa adalah Catalonia, Negara Basque (keduanya bagian dari Spanyol), Irlandia Utara dan Skotlandia (keduanya bagian dari Britania Raya) dan bagian dari Italia, di mana jumlah pemilih yang besar untuk partai politik regional (dan seringkali separatis) telah menjadi kebiasaan dalam dekade terakhir, dan partai nasional penganjur persatuan nasional menarik sekitar setengah atau kadang-kadang kurang dari suara.

Benelux[sunting | sunting sumber]

Benelux adalah persatuan politik-ekonomi dari negara bagian Belgia, Belanda dan Luksemburg yang terikat melalui perjanjian dan berdasarkan konsensus di antara perwakilan negara-negara anggota.

Mereka secara parsial berbagi kebijakan luar negeri yang sama, terutama dalam hal angkatan laut mereka melalui BeNeSam. Menteri Pertahanan Belanda (2010-2012) Hans Hillen bahkan mengatakan di radio Belgia bahwa bukan tidak mungkin tiga angkatan bersenjata negara-negara anggota dapat diintegrasikan ke dalam "Benelux Armed Forces" suatu hari nanti.

Karena itu Benelux terkadang dilabel sebagai "semacam konfederasi", misalnya; Menteri Negara Belgia Mark Eyskens.[14][15]

Kanada[sunting | sunting sumber]

Di Kanada, kata konfederasi memiliki arti tambahan yang tidak bertalian.[16] "Konfederasi" mengacu pada proses (atau peristiwa) pembentukan atau bergabung dengan negara federal Kanada.

Dalam terminologi modern, Kanada adalah federasi, bukan konfederasi.[17] Namun, untuk orang-orang yang sezaman dengan Undang-Undang Konstitusi, 1867, konfederasi tidak memiliki konotasi yang sama dengan federasi yang terpusat secara lemah.[18] Konfederasi Kanada umumnya mengacu pada Undang-Undang Konstitusi, 1867, yang membentuk Dominion Kanada dari tiga koloni Amerika Utara Britania, dan selanjutnya penggabungan koloni dan wilayah lain. Oleh karena itu, pada tanggal 1 Juli 1867, Kanada menjadi dominasi Kerajaan Britania dengan pemerintahan sendiri dengan struktur federal di bawah kepemimpinan Sir John A. Macdonald. Provinsi yang terlibat adalah Provinsi Kanada (terdiri dari Kanada Barat, sekarang Ontario, sebelumnya Kanada Atas; dan Kanada Timur, sekarang Quebec, sebelumnya Kanada Bawah ), Nova Scotia, dan New Brunswick. Peserta selanjutnya adalah Manitoba, British Columbia, Pulau Pangeran Edward, Alberta dan Saskatchewan (dua yang terakhir dibuat sebagai provinsi dari Northwest Territories pada tahun 1905), dan akhirnya Newfoundland (sekarang Newfoundland dan Labrador) pada tahun 1949. Kanada adalah negara federal yang sangat terdesentralisasi, bukan asosiasi konfederasi negara-negara berdaulat,[16] arti biasa dari konfederasi dalam istilah modern. Hukum Kanada, Clarity Act, dan putusan pengadilan, Referensi Re Secession of Quebec, menetapkan kondisi negosiasi untuk memungkinkan provinsi Kanada (walaupun tidak teritori) untuk meninggalkan negara bagian federal Kanada tetapi karena itu akan memerlukan amandemen konstitusi, tidak ada metode "konstitusional" saat ini untuk penarikan.

Uni Eropa[sunting | sunting sumber]

Sifatnya yang unik dan kepekaan politik di sekitarnya menyebabkan tidak ada klasifikasi umum atau hukum untuk Uni Eropa (UE). Namun, ia memiliki beberapa kemiripan dengan konfederasi[19] (atau jenis konfederasi "baru") dan federasi.[20] Istilah persatuan supranasional juga digunakan. UE menjalankan kebijakan ekonomi bersama dengan ratusan hukum umum, yang memungkinkan pasar ekonomi tunggal, wilayah pabean umum, (terutama) perbatasan internal terbuka, dan mata uang bersama di antara sebagian besar negara anggota. Namun, tidak seperti federasi, UE tidak memiliki kekuatan eksklusif atas urusan luar negeri, pertahanan, dan perpajakan. Selain itu, sebagian besar hukum UE, yang telah dikembangkan melalui konsensus antara menteri pemerintah nasional yang relevan dan kemudian diteliti dan disetujui atau ditolak oleh Parlemen Eropa, harus dialihkan menjadi hukum nasional oleh parlemen nasional. Sebagian besar keputusan kolektif oleh negara-negara anggota diambil dari mayoritas tertimbang dan minoritas pemblokiran, daripada kebulatan suara. Perjanjian atau amandemennya memerlukan ratifikasi oleh setiap negara anggota sebelum dapat berlaku.

Namun, beberapa pengamat akademis lebih sering membahas UE dalam terminologi ini menjadi federasi.[21][22] Seperti profesor hukum internasional Joseph H. H. Weiler (dari Akademi Den Haag dan Universitas New York) menulis, "Eropa telah memetakan merek federalisme konstitusionalnya sendiri".[23] Jean-Michel Josselin dan Alain Marciano melihat Pengadilan Eropa di Luxembourg City sebagai kekuatan utama di balik pembangunan tatanan hukum federal untuk UE,[22] dengan Josselin menyatakan bahwa "pergeseran total dari konfederasi ke federasi akan diperlukan untuk secara langsung menggantikan prinsip negara-negara anggota Uni vis-à-vis dengan warga negara Eropa. Sebagai akibatnya, fitur konfederasi dan federasi hidup berdampingan dalam lanskap peradilan".[21] Profesor ilmu politik Rutgers, R. Daniel Kelemen berkata: "Mereka yang tidak nyaman menggunakan kata 'F' dalam konteks UE harus merasa bebas untuk menyebutnya sebagai sistem kuasi-federal atau mirip federal. Namun demikian, UE memiliki atribut yang diperlukan dari sistem federal. Sangat mengejutkan bahwa sementara banyak sarjana UE terus menolak menganalisisnya sebagai sebuah federasi, sebagian besar mahasiswa federalisme kontemporer memandang UE sebagai sistem federal".[24] Thomas Risse dan Tanja A. Börzel mengklaim bahwa "Uni Eropa hanya kekurangan dua fitur penting dari sebuah federasi. Pertama, Negara-negara Anggota tetap menjadi 'penguasa' perjanjian, yaitu, mereka memiliki kekuatan eksklusif untuk mengamandemen atau mengubah perjanjian konstitutif UE. Kedua, UE tidak memiliki kapasitas 'pajak dan pengeluaran' yang nyata, dengan kata lain, tidak ada federalisme fiskal".[25]

Valéry Giscard d'Estaing, ketua badan ahli yang ditugaskan untuk menguraikan piagam konstitusional untuk Uni Eropa, dihadapkan dengan penentangan kuat dari Inggris untuk memasukkan kata 'federal' atau 'federasi' dalam Konstitusi Eropa yang belum diratifikasi dan kata tersebut diganti dengan 'Komunitas' atau 'Persatuan'.[26]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Oxford English Dictionary. 
  2. ^ Vattel, Emmerich (1758). The Law of Nations. dikutip dalam Wood, Gordon (1969). The Creation of the American Republic 1776 - 1787. Chapel Hill: University of North Carolina Press. hlm. 355. 
  3. ^ McCormick, John (2002). Understanding the European Union: a Concise Introduction. Basingstoke: Palgrave. hlm. 6. ISBN 9780333948682. 
  4. ^ Madison, James; Hamilton, Alexander; Jay, John (1987). The Federalist papers. Harmondsworth: Penguin. hlm. 147. ISBN 9780140444957. Ini adalah fitur kunci yang membedakan serikat Amerika pertama, di bawah Artikel Konfederasi tahun 1781, dari yang kedua, di bawah Konstitusi AS saat ini tahun 1789. Alexander Hamilton, dalam Federalist 15, menyebut tidak adanya hukum yang efektif secara langsung dalam Artikel sebagai "cacat" dan "kejahatan besar dan radikal" dalam sistem awal. 
  5. ^ Miller 2005, hlm. 529–581.
  6. ^ Lagasse, Charles-Etienne (2003). Les nouvelles institutions politiques de la Belgique et de l'Europe. Namur: Erasme. hlm. 405. ISBN 9782871277835. 
  7. ^ "Belgian research center whose activities are devoted to the study of decision-making in Belgium and in Europe". Centre de recherche et d'information socio-politiques. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2007. Diakses tanggal 7 Oktober 2021. 
  8. ^ Coorebyter, Vincent de (24 Juni 2008). "La Belgique (con)fédérale". Le Soir. Bahasa Perancis: La Belgique est (...) incontestablement, une fédération : il n’y a aucun doute (...) Cela étant, la fédération belge possède d’ores et déjà des traits confédéraux qui en font un pays atypique, et qui encouragent apparemment certains responsables à réfléchir à des accommodements supplémentaires dans un cadre qui resterait, vaille que vaille, national. 
  9. ^ Michel, Quévit (19 September 2008). "Le système institutionnel belge est déjà inscrit dans une dynamique de type cs". Le Soir. 
  10. ^ Deschamps, Robert; Quévit, Michel; Tollet, Robert. Vers une réforme de type confédéral de l'État belge dans le cadre du maintien de l'union monétaire. Wallonie. hlm. 95–111. 
  11. ^ Florent, Jacques (2013). Le Petit Larousse illustré. Larousse. hlm. 1247. ISBN 9782035873552. 
  12. ^ Wolff, Stefan (2003). Disputed Territories The Transnational Dynamics of Ethnic Conflict Settlement. Berghahn Books. hlm. 30–31. ISBN 9781571815163. 
  13. ^ Wippman, David (1998). International Law and Ethnic Conflict. Cornell University Press. hlm. 220. ISBN 0801434335. Practical and Legal Constraints on Internal Power Sharing 
  14. ^ Eyskens, Mark (2 Agustus 2001). "'Een Belgische confederatie leidt onvermijdelijk tot drie onafhankelijke staten'". Knack. Diakses tanggal 12 Oktober 2021. 
  15. ^ VRG-Alumni (2020). Recht in beweging - 27ste VRG-Alumnidag 2020. Gompel & Svacina. ISBN 9463712046. 
  16. ^ a b Forsey, Eugene A. (2016). How Canadians govern themselves. Ottawa: Library of Parliament. ISBN 978-0-660-04489-7. 
  17. ^ Monahan, Patrick; Shaw, Byron; Ryan, Padraic (2017). Constitutional Law. Irwin Law. ISBN 9781552214404. 
  18. ^ WAITE, P. B. (1962). The Life and Times of Confederation 1864-1867: Politics, Newspapers, and the Union of British North America. University of Toronto Press. ISBN 978-1-4875-8451-1. 
  19. ^ Kiljunen, Kimmo (2004). The European Constitution in the Making. Centre for European Policy Studies. hlm. 21–26. ISBN 9789290794936. 
  20. ^ Burgess, Michael (2000). Federalism and European Union The Building of Europe, 1950-2000. Routledge. hlm. 49. ISBN 9780415226462. Analisis teoretis kami menunjukkan bahwa EC/EU bukanlah federasi atau konfederasi dalam pengertian klasik. Tetapi ini mengklaim bahwa elit politik dan ekonomi Eropa telah mengerucut dan mencetak EC/EU menjadi bentuk baru organisasi internasional, yaitu spesies konfederasi "baru". 
  21. ^ a b Josselin, Jean M.; Marciano, Alain (2006). "The political economy of European federalism" (PDF). University of Reims – CNRS – EconomiX – IDEP. Public Economics and Social Choice WP 2006-07. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 Agustus 2008. Pergeseran total dari konfederasi ke federasi akan mengharuskan untuk secara langsung mengganti kepangeranan negara-negara anggota Uni vis-à-vis oleh warga negara Eropa. Akibatnya, fitur konfederasi dan federasi hidup berdampingan dalam lanskap peradilan. 
  22. ^ a b Josselin, Jean-Michel; Marciano, Alain (2006). "How the court made a federation of the EU". The Review of International Organizations (2): 59–75. 
  23. ^ Weiler, J. H. H.; Wind, Marlene (2003). European Constitutionalism Beyond the State. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 23. ISBN 9780521796712. Eropa telah memetakan merek federalisme konstitusionalnya sendiri. Berhasil. Mengapa memperbaikinya? 
  24. ^ Bednar, Jenna (2001). A Political Theory of Federalism. Cambridge University. hlm. 223–270. 
  25. ^ Börzel, Tanja A.; Risse, Thomas. Who is Afraid of a European Federation. Harvard Law School. 
  26. ^ Evans-Pritchard, Ambrose (8 Juli 2003). "Giscard's 'federal' ruse to protect Blair". The Daily Telegraph. Diakses tanggal 18 Oktober 2021. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]