Syapur II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Shapur II)
Syapur II
𐭱𐭧𐭯𐭥𐭧𐭥𐭩
Raja dari Raja Persia dan non-Persia[a]
Head of king Met 65.126.jpg
Shahanshah dari Kekaisaran Sasaniyah
Berkuasa309 – 379
PendahuluAdur Narseh
PenerusArdashir II
Lahir309
Wafat379 (usia 70)
WangsaDinasti Sasaniyah
AyahHormizd II
IbuIfra Hormizd
AnakSyapur III
Zurvandukht
AgamaZoroastrianisme
(mungkin Zurvanisme)

Syapur II atau Shapur II (bahasa Persia Pertengahan: 𐭱𐭧𐭯𐭥𐭧𐭥𐭩 Šābuhr; bahasa Persia Baru: شاپور, Šāpur, 309 – 379), juga dikenal sebagai Syapur yang Agung, adalah Raja dari segala Raja (Shahanshah) Sasaniyah kesepuluh. Raja yang paling lama memerintah dalam sejarah Iran, ia memerintah selama 70 tahun hidupnya, dari 309 hingga 379. Ia adalah putra Hormizd II (m. 302–309).

Pemerintahannya melihat kebangkitan militer negara itu, dan perluasan wilayahnya, yang menandai dimulainya era emas Sasanian pertama. Dengan demikian dia bersama dengan Syapur I, Kawad I dan Khosrau I, dianggap sebagai salah satu raja Sasaniyah yang paling terkenal. Tiga penerus langsungnya, di sisi lain, kurang berhasil. Pada usia 16 tahun, ia meluncurkan kampanye militer yang sangat sukses melawan pemberontakan Arab dan suku-suku yang mengenalnya sebagai 'Dhū'l-Aktāf ("dia yang menusuk bahu").

Syapur II menjalankan kebijakan agama yang keras. Di bawah pemerintahannya, koleksi Avesta, teks-teks suci Zoroastrianisme, diselesaikan, bid'ah dan kemurtadan dihukum, dan orang-orang Kristen dianiaya. Yang terakhir adalah reaksi terhadap Kristenisasi Kekaisaran Romawi oleh Konstantinus Agung. Syapur II, seperti Syapur I, bersahabat dengan orang Yahudi, yang hidup dalam kebebasan relatif dan memperoleh banyak keuntungan pada masanya. Pada saat kematian Syapur II, Kekaisaran Sasaniyah lebih kuat dari sebelumnya, dengan musuh-musuhnya di timur tenang dan Armenia di bawah kendali Sasaniyah.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

"Syapur" adalah nama populer di Sasaniyah, yang digunakan oleh tiga raja Sasaniyah dan tokoh-tokoh terkemuka lainnya dari era Sasaniyah dan periode-periode selanjutnya. Berasal dari bahasa Persia Kuno *xšayaθiya.puθra ("putra seorang raja"), awalnya hanya gelar, yang kemudian menjadi (setidaknya pada akhir abad ke-2 M) nama pribadi.[1] Ini muncul dalam daftar raja-raja Partia di beberapa sumber Arab-Persia, namun, ini anakronisme.[1] Syapur ditransliterasikan dalam bahasa lain sebagai; bahasa Yunani: Sapur, Sabour dan Sapuris; bahasa Latin: Sapores dan Sapor; bahasa Arab: Sābur dan Šābur; bahasa Persia Baru: Šāpur, Šāhpur dan Šahfur.[1]

Naik takhta[sunting | sunting sumber]

Ketika Hormizd II meninggal pada tahun 309, ia digantikan oleh putranya Adur Narseh, yang, setelah pemerintahan singkat yang berlangsung beberapa bulan, dibunuh oleh beberapa bangsawan kekaisaran.[2] Mereka kemudian membutakan anak yang kedua,[3] dan memenjarakan anak yang ketiga (Hormizd, yang kemudian melarikan diri ke Kekaisaran Romawi).[4] Takhta itu disediakan untuk anak yang belum lahir dari istri Hormizd II, Ifra Hormizd, yaitu Syapur II. Dikatakan bahwa Syapur II mungkin satu-satunya raja dalam sejarah yang dinobatkan dalam rahim, karena legenda mengklaim bahwa mahkota itu diletakkan di atas rahim ibunya saat dia hamil.[5]

Kisah ini telah ditentang: menurut Alireza Shapour Shahbazi, kecil kemungkinan Syapur dinobatkan sebagai raja saat masih dalam kandungan ibunya, karena para bangsawan tidak dapat mengetahui jenis kelaminnya pada waktu itu; Namun, Edward Gibbon menceritakan bahwa orang Majus telah menubuatkan bahwa anak itu akan menjadi laki-laki.[6] Shahbazi lebih lanjut menyatakan bahwa Syapur lahir empat puluh hari setelah kematian ayahnya, dan bahwa para bangsawan membunuh Adur Narseh dan menobatkan Syapur II untuk mendapatkan kendali yang lebih besar atas kekaisaran, yang dapat mereka lakukan sampai Syapur II mencapai kedewasaannya pada usia 16 tahun.[5][3]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Atau "Raja dari Raja Iran dan non-Iran".

Sumber[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Shahbazi 2002.
  2. ^ Tafazzoli 1983, hlm. 477.
  3. ^ a b Al-Tabari 1991, hlm. 50.
  4. ^ Shahbazi 2004, hlm. 461-462.
  5. ^ a b Daryaee 2014, hlm. 16.
  6. ^ Norwich, John Julius (1989) Byzantium: The Early Centuries, Guild Publishing, p. 96
Syapur II
Lahir: 309 Wafat: 379
Didahului oleh:
Adur Narseh
Shahanshah Persia
309 – 379
Diteruskan oleh:
Ardashir II