João I dari Portugal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
João I
Potret João yang dilukis dari tahun 1435
Potret João yang dilukis dari tahun 1435
Raja Portugal dan Algarve
Memerintah 6 April 1385 – 14 Agustus 1433
Acclamation 6 April 1385
Pendahulu Fernando I
Pengganti Duarte
Lahir 11 April 1357
Lisboa, Portugal
Mangkat 14 Agustus 1433 (umur 76)
Lisboa, Portugal
Pasangan Filipa dari Lancaster
Anak
Wangsa Aviz
Ayah Pedro I dari Portugal
Ibu Teresa Lourenço
Agama Katolik Roma

João I (bahasa Portugis: João,[1] [ʒuˈɐ̃w̃]; 11 April 1357 – 14 Agustus 1433) merupakan seorang Raja Portugal dan Algarve pada tahun 1385–1433. Ia disebut sebagai "yang Baik" (terkadang "yang Agung") atau "Kenangan Bahagia" di Portugal. Lebih jarang, dan terutama di Spanyol, ia kadang-kadang disebut sebagai "si Bajingan." Ia diakui terutama karena perannya dalam melestarikan kemerdekaan Kerajaan Portugal dari Kerajaan Kastila. Sebagai bagian dari upayanya untuk mengakuisisi wilayah Portugis di Afrika, ia menjadi raja pertama Portugal yang menggunakan gelar "Lord Ceuta."

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

João lahir di Lisboa sebagai putra Raja Pedro I dari Portugal dan seorang wanita bernama Teresa, yang menurut kronolog kerajaan Fernão Lopes, adalah seorang bangsawati Galisia. Pada abad ke-18, António Caetano de Sousa menemukan sebuah dokumen abad ke-16 di arsip Torre do Tombo dimana ia dinobatkan sebagai Teresa Lourenço. Pada tahun 1364, atas permintaan Nuno Freire de Andrade, seorang Grand Master Ordo Kristus asal Galisia, ia dinobatkan sebagai Grand Master Ordo Aviz.

Pada saat kematian tanpa keturunan laki-laki saudara tirinya, Raja Fernando I, pada bulan Oktober 1383, upaya keras dilakukan untuk menjamin suksesi Beatriz, putri tunggal Fernando. Sebagai Pewaris dugaan, Beatriz telah menikah dengan Raja Juan I dari Kastila, namun sentimen populer menentang pengaturan di mana Portugal hampir dapat dianeksasi oleh Kastila. Interegnum Portugis 1383–1385 mengikuti, periode anarki politik, ketika tidak ada penguasa monarki memerintah negara tersebut.

Aklamasi[sunting | sunting sumber]

Pernikahan João I dari Portugal, 11 Februari 1387 dengan Filipa dari Lancaster, oleh pelukis abad ke-15 Naskah beriluminasi Maître de Wavrin, dari sekitar Lille, sekarang Perancis.

Pada tanggal 6 April 1385, Konsili Kerajaan Cortes Portugis bertemu di Coimbra dan mengumumkan João, kemudian Master Aviz, untuk menjadi raja Portugal.[2] Hal ini diikuti oleh pembebasan hampir semua anggota Minho selama dua bulan sebagai bagian dari perang melawan Kastila yang bertentangan dengan hak warisnya terhadap takhta Portugis. Segera setelah itu, raja Kastila kembali menyerang Portugal dengan tujuan menaklukkan Lisboa dan menyingkirkan João I dari takhta. Juan I dari Kastila didampingi kavaleri sekutu Perancis sementara tentara Inggris dan para jenderal berpihak pada João dari Aviz (lihat Perang Seratus Tahun). João dan Nuno Álvares Pereira, Jagabaya dan pendukung berbakatnya, menolak serangan tersebut dalam Pertempuran Aljubarrota pada tanggal 14 Agustus 1385.[3] Juan I dari Kastila kemudian mundur. Pasukan Kastila meninggalkan Santarém, Torres Vedras dan Torres Novas, dan banyak kota lainnya dikirim ke João I oleh para bangsawan Portugis dari sisi Kastila. Akibatnya, stabilitas takhta Portugis aman secara permanen.

Pada tanggal 11 Februari 1387, João I menikahi Filipa dari Lancaster, putri John dari Gaunt,[2] yang terbukti sebagai sekutu yang handal. Pernikahan tersebut memperkokoh Aliansi Anglo-Portugis yang bertahan sampai sekarang.

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

João I dari Portugal (di tengah meja) bersama John dari Gaunt (sebelah kiri meja) selama negosiasi serangan terakhir Kastila untuk menegakkan hak warisnya sebagai Raja. Negosiasi tersebut menghasilkan Traktat Windsor yang menegaskan Aliansi Anglo-Portugis dan menghasilkan pernikahan Raja Portugis dengan putri John dari Gaunt, Filipa dari Lancaster.

Juan I dari Kastila meninggal pada tahun 1390 tanpa keturunan dari istrinya Beatriz, yang berarti bahwa garis keturunan dengan hak waris takhta Portugal telah sirna. João I dari Portugal kemudian dapat memerintah dengan damai dan berkonsentrasi pada pembangunan ekonomi dan perluasan wilayahnya. Tindakan militer yang paling jelas adalah pengepungan dan penaklukan kota Ceuta oleh Portugal pada tahun 1415, dan keberhasilan pertahanan Ceuta dari serangan balasan Maroko pada tahun 1419. Tindakan ini dimaksudkan untuk membantu mengendalikan navigasi di lepas pantai Afrika dan rute perdagangan dari pedalaman Afrika.

Penggerebekan dan serangan Reconquista di Semenanjung Iberia menciptakan tawanan di kedua sisi yang entah ditebus atau dijual sebagai budak. Mahkota Portugis memperpanjang latihan ini ke Afrika Utara. Setelah serangan terhadap Ceuta, raja mencari pengakuan paus atas tindakan militer tersebut sebagai sebuah Perang Salib. Keputusan seperti itu akan memungkinkan mereka ditangkap untuk dijual secara sah sebagai budak.[4] Sebagai tanggapan atas permintaan João, Paus Martinus V mengeluarkan Bulla kepausan Sane charissimus pada tanggal 4 April 1418,[5] yang memastikan kepada raja semua tanah yang mungkin akan dimenangkannya dari suku Moor. Di bawah naungan Pangeran Henrique sang Navigator, pelayaran diselenggarakan untuk menjelajahi pantai Afrika. Hal ini menyebabkan ditemukannya kepulauan tak berpenghuni Madeira pada tahun 1417 dan Azores pada tahun 1427; semua dituntut oleh mahkota Portugis.

Para penulis kontemporer acapkali menggambarkan João sebagai tokoh yang sangat tertarik untuk berkonsentrasi pada dirinya sendiri, namun pada saat yang sama memiliki sikap penuh kebajikan dan bersikap baik. Pendidikan mudanya sebagai master ordo keagamaan membuatnya menjadi raja yang luar biasa terpelajar di Abad Pertengahan. Cintanya akan pengetahuan dan budaya diteruskan kepada putra-putranya, yang kerap disebut secara kolektif oleh para sejarahwan Portugis sebagai "generasi termasyhur" : Duarte, calon raja, adalah seorang pujangga dan penulis; Pedro, Adipati Coimbra, adalah salah satu pangeran paling terpelajar di masanya; Pangeran Henrique sang Navigator, adipati Viseu, banyak berinvestasi dalam sains dan pengembangan kegiatan bahari. Pada tahun 1430, putri tunggal João, Isabel, menikah dengan Philippe yang Baik, dan menikmati budaya istana yang sangat beradab di negerinya; ia adalah ibunda Charles Martin.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 2 Februari 1387, João I menikahi Filipa dari Lancaster, putri John dari Gaunt, di Porto. Pernikahan tersebut menghasilkan beberapa pangeran dan putri yang terkenal yang dikenal sebagai "generasi termasyhur."

Nama Lahir Wafat Catatan
Oleh Filipa dari Lancaster (1359– 19 Juli 1415; menikah 2 Februari 1387)
Infanta Blanche 13 Juli 1388 6 Maret 1389  
Infante Afonso 30 Juli 1390 22 Desember 1400  
Raja Duarte 31 Oktober 1391 13 September 1438 yang menggantikan ayahandanya sebagai Raja Portugal.
Infante Pedro 9 Desember 1392 20 Mei 1449 Adipati Coimbra. Meninggal di dalam Pertempuran Alfarrobeira.
Infante Henrique 4 Maret 1394 13 November 1460 DIkenal sebagai Henrique sang Navigator. Adipati Viseu dan Grand Master Ordo Kristus.
Infanta Isabel 21 Februari 1397 11 Desember 1471 Permaisuri Bourgogne melalui pernikahannya dengan Philippe yang Baik.
Infanta Blanche 11 April 1398 27 Juli 1398  
Infante João 13 Januari 1400 18 Oktober 1442 Jagabaya Kerajaan dan kakek Isabel dari Kastila.
Infante Fernando 29 September 1402 5 Juni 1443 Grand Master Ordo Aviz. Meninggal di dalam tahanan di Fez, Maroko.
Oleh Inês Peres (skt. 1350–1400?)
Afonso 10 Agustus 1377 15 Desember 1461 Adipati Bragança.
Branca 1378 1379
Beatriz skt. 1382 25 Oktober 1439 Comtesse Arundel melalui pernikahannya dengan Thomas FitzAlan, Earl kedua belas Arundel. Comtesse Huntingdon melalui pernikahan dengan John Holland Earl kedua Huntingdon, kemudian Adipati Exeter.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  •  Artikel ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "John I. of Portugal". Encyclopædia Britannica 15 (11th ed.). Cambridge University Press. p. 443. 
  • Williamson, D. 1988. Debrett's Kings and Queens of Europe
  • Ana Echevarría Arsuaga: Catalina de Lancaster, edit. Nerea, 2002. ISBN 84-89569-79-7).
João I dari Portugal
Cabang kadet Wangsa Borgonha
Lahir: 11 April 1358 Wafat: 14 Agustus 1433
Gelar kebangsawanan
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Fernando I
Raja Portugal dan Algarve
1385–1433
Diteruskan oleh:
Duarte
Jabatan politik
Didahului oleh:
Leonor Teles de Meneses
Pemangku takhta Portugal
1383–1385
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Leonor dari Aragon
Jabatan militer
Didahului oleh:
Martim Martins de Avelar
Grand Master Ordo Aviz
1364–1387
Diteruskan oleh:
Fernando Rodrigues de Siqueira