Alfonso X dari Kastilia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Alfonso X
Potret Alfonso X dari codex Tumbo 'A' de Santiago (pada sekitar tahun 1129 dan 1255)
Potret Alfonso X dari codex Tumbo 'A' de Santiago (pada sekitar tahun 1129 dan 1255)
Raja Kastila dan León
Memerintah 1 Juni 1252 – 4 April 1284
Pendahulu Fernando III
Pengganti Sancho IV
Lahir 23 November 1221
Toledo
Mangkat 04 April 1284 (umur 62)
Sevilla
Pasangan Yolanda dari Aragon
Anak
Beatriz
Fernando de la Cerda
Sancho IV, Raja Kastila
Wangsa Ivrea
Ayah Fernando III dari Kastila
Ibu Beatrix dari Schwaben
Agama Katolik Roma

Alfonso X (juga terkadang Alphonso, Alphonse, atau Alfons, 23 November 1221 – 4 April 1284), disebut yang Bijaksana (bahasa Spanyol: el Sabio), merupakan seorang Raja Kastila, León dan Galisia dari tanggal 30 Mei 1252 sampai kematiannya. Selama Pemilihan Kekaisaran tahun 1257, sebuah faksi pembangkang memilihya untuk menjadi Raja Romawi (bahasa Latin: Rex Romanorum; bahasa Jerman: Römisch-deutscher König) pada tanggal 1 April. Ia melepaskan hak warisnya pada tahun 1275, dan dalam menciptakan aliansi dengan Inggris pada tahun 1254, hak warisnya terhadap Gascogne juga.

Alfonso X mendorong perkembangan sebuah istana kosmopolitan yang mendorong pembelajaran. Orang-orang Yahudi, Muslim, dan Kristen memiliki peran penting di istananya. Hasilnya, ia mendorong terjemahan karya-karya dari bahasa Arab dan bahasa Latin ke bahasa daerah Kastila, banyak perubahan intelektual terjadi, mungkin dorongan paling menonjol untuk penggunaan bahasa Kastila sebagai bahasa utama pembelajaran, sains dan hukum yang lebih tinggi. Alfonso adalah seorang pujangga Galisia, yang produktif seperti Cantigas de Santa Maria, yang sama-sama terkenal dengan notasi musik mereka mengenai nilai kesukuan. Ketertarikan ilmiah Alfonso—ia terkadang dijuluki sang Astrolog (el Astrólogo)—membuatnya mensponsori pembuatan Tabel Alfonsine, dan Kawah Alphonsus di bulan dinamai sepertinya. Sebagai seorang legislator ia memperkenalkan kode undang-undang vernakular pertama di Spanyol, Siete Partidas. Ia menciptakan Mesta, sebuah asosiasi petani domba di dataran tengah, namun merendahkan mata uangnya untuk membiayai hak warisnya atas mahkota Jerman. Ia berjuang dalam perang yang sukses dengan Portugal, tapi kurang sukses dengan Granada. Akhir masa pemerintahannya dirusak oleh perang saudara dengan putra sulungnya yang masih hidup, calon Sancho IV, yang berlanjut setelah kematiannya.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Alfonso X sebagai hakim, dari Libro de los Dadosnya,[1] diselesaikan pada tahun 1280.

Lahir di Toledo, Kerajaan Kastila, Alfonso adalah putra sulung Fernando III dari Kastila dan Beatrix dari Schwaben. Ibundanya adalah sepupu ayahanda Friedrich II, Kaisar Romawi Suci, dengan siapa Alfonso kerap dibandingkan. Kakek pihak ibundanya adalah Philipp dari Swabia dan Irene Angelina. Tidak banyak yang diketahui tentang masa kecilnya, namun kemungkinan besar ia dibesarkan di Toledo. Selama sembilan tahun pertama hidupnya Alfonso hanya ahli waris Kastila sampai kakek dari piha ayahandanya, Raja Alfonso IX dari León meninggal dan ayahandanya menyatukan kerajaan Kastila dan Leon. Ia memulai kariernya sebagai seorang tentara, di bawah komando ayahandanya, saat ia berusia enam belas tahun.

Setelah pemilihan Teobaldo I sebagai raja Navarra, ayahandanya mencoba mengatur pernikahan Alfonso dngan putri Teobaldo, Blanca dari Navarra, namun langkah tersebut tidak behasil. Di saat yang sama, ia memiliki hubungan romantis dengan Mayor Guillén de Guzmán, yang memberinya seorang putri, Beatriz. Pada tahun 1240, ia menikahi Mayor Guillén de Guzmán, namun pernikahan tersebut kemudian dibatalkan dan keturunan mereka dinyatakan tidak sah. Pada waktu yang sama (1240–1250) ia menaklukkan beberapa kubu Muslim di Al-Andalus bersama ayahandanya, seperti Murcia, Alicante dan Cadiz.

Pada tahun 1249, Alfonso menikahi Violante, putri Raja Chaime I dari Aragon dan Jolán dari Hongaria, meski telah bertunangan sejak tahun 1246.

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

Alfonso menggantikan ayahandanya sebagai Raja Kastila dan León pada tahun 1252. Tahun berikutnya ia menyerang Portugal, merebut wilayah Algarve. Raja Afonso III dari Portugal harus menyerah, namun ia mendapatkan sebuah kesepakatan dimana, setelah ia setuju untuk menikahi putri Alfonso X, Beatriz, tanah tersebut akan dikembalikan ke ahli waris mereka. Pada tahun 1261 ia menangkap Jerez. Pada tahun 1263 ia mengembalikan Algarve ke Raja Portugal dan menandatangani Traktat Badajoz (1267).

Pada tahun 1254 Alfonso X menandatangani sebuah traktat aliansi dengan Raja Inggris dan Adipati Aquitaine, Henry III, yang mendukungnya dalam perang melawan Louis IX dari Perancis. Di tahun yang sama saudari Alfonso, Eleanor dari Kastila, menikah dengan ahli waris takhta Henry, Edward: dengan tindakan Alfonso ini meninggalkan selamanya semua hak waris atas Kadipaten Gascogne, dimana Kastila telah menjadi pretender sejak pernikahan Alfonso VIII dari Kastilia dengan Eleanor dari Inggris.

Pemilihan Kerajaan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1256, saat kematian Willem II dari Holland, keturunan Alfonso dari Hohenstaufen melalui ibundanya, putri Kaisar Philipp dari Schwaben, memberinya sbuah hak waris mealui garis Schwaben. Pemilihan Alfonso sebagai Raja Romawi oleh Raja-pemilih kerajaan menyesatkannya ke dalam skema rumit yang melibatkan biaya yang berlebihan namun tidak pernah berhasil. Alfonso bahkan tidak pernah pergi ke Jerman, dan persekutuannya dengan Guelf dan Ghibellin Italia, lord Ezzelino III da Romano kehilangan dukungan awal dari Paus Aleksander IV. Saingannya, Richard dari Cornwall, pergi ke Jerman dan dinobatkan pada tahun 1257 di Aachen.

Untuk mendapatkan uang, Alfonso merendahkan mata uangnya dan kemudian berusaha mencegah kenaikan harga dengan tarif yang sewenang-wenang. Perdagangan kecil kerajaannya hancur, dan para penghuni kota dan petani sangat marah. Para bangsawannya, yang disiksa dengan tindakan kekerasan sporadis, memberontak terhadapnya pada tahun 1272. Rekonsiliasi dilakukan oleh putra Alfonso, Fernando pada tahun 1273.

Pada akhirnya, setelah kematian Richard, para pangeran Jerman memilih Rudolf I dari Jerman (1273), Alfonso dinyatakan dipecat oleh Paus Gregorius X. Pada tahun 1275 Alfonso mencoba bertemu dengan pastor kerajaan di Italia, Guglielmo VII dari Montferrat (yang menggantikan Ezzelino) dan sekutu Ghibelline-nya di Piemonte dan Lombardia untuk merayakan kemenangan melawan Guelf, Carlo I dari Napoli dan dinobatkan di Lombardia; Namun ia terhenti dalam ambisi kekaisarannya di Provence oleh Paus yang setelah negosiasi panjang mendapatkan penolakan lisan Alfonso atas gelar Raja Romawi.

Patung Alfonso X di Madrid oleh José Alcoverro (1892).

Perang sipil[sunting | sunting sumber]

Sepanjang masa pemerintahannya, Alfonso bersaing dengan para bangsawan, terutama keluarga Nuño González de Lara, Diego López de Haro dan Esteban Fernández de Castro, yang semuanya adalah prajurit tangguh dan berperan dala mempertahankan kekuatan militer Kastila di wilayah perbatasan. Menurut beberapa ilmuwan, Alfonso tidak memiliki tujuan tunggal yang dibutuhkan oleh seorang penguasa yang akan mengabdikan dirinya untuk mengorganisir, dan juga kombinasi ketegasan dengan kesabaran yang dibutuhkan untuk berurusan dengan bangsawannya.[2] Yang lain berpendapat bahwa usahanya terlalu terfokus pada pengaturan diplomatik dan keuangan seputar tawarannya untuk menjadi Kaisar Romawi Suci.

Putra sulung Alfonso, Fernando, meninggal pada tahun 1275 di Pertempuran Écija melawan tentara penyerang Maroko dan Granada, meninggalkan dua putranya yang masih bocah. Putra kedua Alfonso, Sancho, diakui sebagai ahli waris yang baru, daripada putra-putra Fernando de la Cerda, yang mendasarkan hak warisnya pada adat Kastila Kuno, atas kedekatan darah dan Senioitas agnatik. Alfonso lebih suka meninggalkan takhta itu ke cucu-cucunya, namun Sancho mendapatkan dukungan bangsawan. Sebuah perang saudara yang pahit pecah mengakibatkan Alfonso dipaksa pada tahun 1282 untuk menerima Sancho sebagai ahli warisnya daripada cucu-cucu mudanya; hanya kota-kota Sevilla, Murcia dan Badajoz tetap setia kepadanya. Putra dan para bangsawan sama-sama mendukung Moor ketika ia mencoba untuk mempersatukan bangsa dalam sebuah perang salib; dan ketika ia bersekutu dengan Abu Yusuf Yaqub ibn Abd Al-Haqq, penguasa Banu Marin Sultan Maroko, mereka mencelanya sebagai musuh iman. Sebuah reaksi yang menguntungkannya dimulai di hari-harinya kemudian, namun ia meninggal dikalahkan dan ditinggalkan di Sevilla pada tahun 1284, meninggalkan sepucuk surat wasiat, yang dengannya ia berusaha untuk menyingkirkan Sancho, dan warisan perang sipil.

Kebijakan ekonomi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1273, ia menciptakan Mesta, sebuah asosiasi dari sekitar 3,000 pemegang domba kecil dan besar di Kastila, sebagai reaksi terhadap wol yang tidak diekspor dari situs tradisional di Inggris.[3] Organisasi ini kemudian menjadi sangat kuat di negara ini (karena wol menjadi komoditas ekspor utama pertama Kastila[3] dan melaporkan surplus perdagangan, yang disebut "emas putih", karena jumlah wol sangat penting bagi kesehatan penduduk selama musim dingin), dan akhirnya hak istimewanya adalah untuk membuktikan luka mematikan dalam ekonomi Kastila. Salah satu efek samping dari kawanan domba yang berkembang dengan cepat adalah penipisan tanah pertanian Kastila yang dilalui domba-domba merumput. [3]

Fungsi asli Mesta adalah memisahkan ladang dari jalur domba yang menghubungkan daerah penggembalaan.

Kegiatan legislatif[sunting | sunting sumber]

Sebagai seorang penguasa, Alfonso menunjukkan kapasitas legisatif, dan sebuah keinginan untuk menyediakan kerajaan diperluas di bawah ayahandanya dengan kode hukum dan sistem peradilan yang konsisten. Fuero Real tak diragukan lagi karyanya. Ia memulai peraturan hukum Abad Pertengahan yang paling komprehensif di Eropa, Siete Partidas, yang digagalkan oleh kaum bangsawan Kastila hanya diumumkan oleh cicitnya. Karena ini, dan karena Partidas tetap menjadi hukum dasar di Amerika barat daya, ia adalah salah satu dari 23 anggota parlemen yang digambarkan di Gedung Capitol.

Latihan militer[sunting | sunting sumber]

Alfonso X dari Kastila

Sejak usia muda Alfonso X menunjukkan ketertarikan pada kehidupan militer dan kekesatriaan. Pada tahun 1231 Alfonso bepergian dengan Pérez de Castron dalam sebuah kampanye militer di Andalusia hilir. Menulis di Estoria de España, Alfonso menggambarkan telah melihat St. Jaime di ata seekor kuda ptih dengan spanduk putih dan seribu ksatria berperang di atas pasukan Spanyol.[4] Visi dari pertarungan tentara surgawi di Jerez dan partisipasi dalam kampanye militer kemungkinan meninggalkan Alfonso X dengan tingkat pengetahuan dan rasa hormat yang tinggi terhadap operasi militer dan kekesatriaan. Rasa hormat Alfonso atas kekesatriaan juga dapat dilihat dalam tulisannya tentang hukum Spanyol. Hukum kekesatriaan Spanyol dikodifikasikan di Siete Partidas (2,21) di mana ia menulis bahwa ksatria harus, "memiliki keahlian yang baik dan dibedakan oleh ketidakmampuan, kebijaksanaan, pemahaman, kesetiaan, keberanian, moderasi, keadilan, kehebatan, dan pengetahuan praktis yang diperlukan untuk menilai kualitas kuda dan senjata (Siete Partidas, 21,1-10)."[5] Upaya-upaya untuk membuat standar kodifikasi hukum ksatria ini kemungkinan dimaksudkan untuk mendorong kekuatan senjata (keunggulan) dan untuk menahan penggunaan kekerasan hanya untuk penggunaan (yang disponsori negara).

Kebudayaan istana[sunting | sunting sumber]

Raja Alfonso X mengembangkan budaya istana yang mendorong pembelajaran kosmopolitan. Alfonso memiliki banyak karya yang sebelumnya ditulis dalam bahasa Arab dan Latin yang diterjemahkan ke dalam bahasa daerah Kastila di istananya. Alfonso "beralih ke bahasa daerah untuk jenis komitmen intelektual yang sebelumnya tidak terbayangkan di luar Bahasa Latin."[6] Ia berjasa dengan mendukung penggunaan bahasa Kastila secara ekstensif dan bukan bahasa Latin sebagai bahasa yang digunakan di istana-istana, gereja-gereja, dan di buku-buku serta dokumen-dokumen resmi (meskipun ayahandanya, Fernando III, mulai menggunakannya untuk beberapa dokumen). Terjemahan dokumen Arab dan klasik ini menjadi bahasa sehari-hari mendorong pengembangan ilmu pengetahuan, sastra dan filsafat Spanyol.

Terjemahan[sunting | sunting sumber]

Sejak awal masa pemerintahannya, Alfonso mempekerjakan ilmuwan Yahudi, Kristen dan Muslim di istananya, terutama untuk menerjemahkan buku-buku dari bahasa Arab dan Ibrani ke dalam bahasa Latin dan Kastila, meskipun ia selalu berkeras untuk mengawasi secara pribadi terjemahannya. Kelompok ilmuwan ini membentuk Skriptorium, yang dikenal sebagai Escuela de Traductores de Toledo (Sekolah Penterjemah Toledo). Hasil akhir mereka mempromosikan Kastila sebagai bahasa belajar baik dalam sains dan sastra, dan menetapkan dasar Bahasa Spanyol yang baru. Versi bahasa Kastila yang berevolusi ini juga memperoleh relevansi yang jelas dalam hubungan kerajaan, di mana ia menggantikan bahasa Latin, yang sampai saat itulah bahasa yang biasa digunakan untuk diplomasi kerajaan di Kastila dan León.[7]

Terjemahan pertama, yang ditugaskan oleh saudaranya, Fernando de la Cerda— yang memiliki pengalaman luas, baik diplomatik dan militer, di antara umat Muslim di selatan Iberia dn Afrika utara— adalah versi Kastila dari Hewan dongeng Pañcatantra,[8] sebuah buku yang termasuk dalam genre Sastra hikmat yang berlabel Mirrors for princes: kisah dan ucapan dimaksudkan untuk menginstruksikan raja dalam pemerintahan yang benar dan efektif.

Karya intelektual utama para ilmuwan ini berpusat pada astronomi dan astrologi. Periode awal pemerintahan Alfonso melihat terjemahan karya sulap yang dipilih (Lapidario, Picatrix, Libro de las formas et las ymagenes) yang semuanya diterjemahkan oleh seorang ilmuwan Yahudi bernama Yehuda ben Moshe (Yhuda Mosca, dalam teks sumber Spanyol Kuno). Ini semua adalah manuskrip yang sangat bervariasi (hanya Lapidario yang selamat seluruhnya) yang berisi apa yang diyakini sebagai pengetahuan rahasia tentang sifat magis batu dan jimat. Selain buku-buku sihir astral ini, Alfonso memesan terjemahan kompilasi astrologi Bahasa Arab yang terkenal, termasuk Libro de las cruzes dan Libro conplido en los iudizios de las estrellas. Ironisnya yang pertama diterjemahkan dari bahasa Latin (digunakan di kalangan Visigoth), ke dalam Bahasa Arab, dan kemudian kembali ke bahasa Kastila dan Latin.[9] Sebagian besar teks yang pertama kali diterjemahkan saat ini hanya bertahan dalam satu manuskrip masing-masing.

Astronomi[sunting | sunting sumber]

Monumen Alfonso X di La Puebla del Río, Provinsi Sevilla.

Sebagai seorang intelektual ia mendapatkan ketenaran ilmiah yang cukup besar berdasarkan dukungannya pada Astronomi, termasuk Astrologi pada saat itu dan Ptolemaik Kosmologi yang dikenalnya melalui Bangsa Arab. Ia mengelilingi dirinya dengan kebanyakan penerjemah Yahudi yang menerjemahkan teks ilmiah Arab ke dalam bahasa Kastila di Toledo. Ketenarannya meluas sampai pada persiapan Tabel Alfonsin, berdasarkan perhitungan al-Zarqali, "Arzachel". Alexander Bogdanov berpendapat bahwa tabel-tabel ini membentuk dasar pengembangan pemahaman heliosentris Nicolaus Copernicus dalam astronomi.[10] Karena karya ini, kawah Alphonsus dinamai sepertinya. Satu kutipan terkenal, tapi apokrif, yang dikaitkan dengannya saat mendengar penjelasan tentang matematika yang sangat rumit yang diminta untuk menunjukkan teori astronomi Klaudius Ptolemaeus adalah "Jika Tuhan Yang Maha Kuasa telah berkonsultasi denganku sebelum memulai penciptaan, seharusnya aku merekomendasikan sesuatu yang lebih sederhana."[11] Gingerich (1990) mengatakan bahwa sebuah bentuk dari kutipan dugaan ini telah disebutkan (namun ditolak) pada awal abad ke-16 oleh sejarahwan Jerónimo de Zurita, dan bahwa Soriano Viguera (1926) menyatakan bahwa "tidak ada yang seperti itu ditemukan dalam tulisan Alfonso."[12] Meskipun demikian, Dean Acheson (Sekretaris Negara A.S., 1949-1953) menggunakannya sebagai dasar untuk judul dan epigraf memoarnya Present at the Creation[13]

Kronik[sunting | sunting sumber]

Alfonso juga menugaskan sebuah kompilasi kronik, Crónica general, yang diselesaikan pada tahun 1264. Kronik ini berusaha untuk membangun sebuah sejarah umum dan ditarik dari kronik yang lebih tua, cerita rakyat dan sumber-sumber Arab.[14] Karya ini menikmati popularitas baru yang dimulai pada abad ke-16, ketika ada kebangkitan kembali minat dalam sejarah; Florián de Ocampo menerbitkan edisi baru dan Lorenzo de Sepúlveda menggunakannya sebagai sumber utama roman populernya. Sepúlveda menulis sejumlah roman yang menampilkan Alfonso X sebagai pahlawan mereka.

Penulisan bersejarah[sunting | sunting sumber]

Istana Alfonso disusun dalam bahasa Kastila sebuah karya berjudul General estoria. Karya ini merupakan upaya sejarah dunia yang menarik banyak sumber dan termasuk terjemahan dari Perjanjian Lama Vulgata yang dicampur dengan mitos dan sejarah dari dunia klasik, kebanyakan Mesir, Yunani dan Roma.[14] Namun sejarah dunia ini tidak lengkap, dan karena itu berhenti pada kelahiran Kristus.[15] Makna utama dari karya ini terletak pada terjemahan dari bahasa Latin ke Kastila.[15] Sama sepeti kroniknya, kemampuan istana Alfonso untuk menyusun tulisan dari berbagai budaya dan menerjemahkannya ke bahasa Kastila meninggalkan dampak bersejarah di Spanyol.

Permainan[sunting | sunting sumber]

Permainan tabel astronomi, dari Libro de los juegos

Alfonso juga memiliki Libro de ajedrez, dados, y tablas ("Libro de los Juegos" (Buku Permainan)) yang diterjemahkan ke dalam bahasa Kastila dari bahasa Arab dan menambahkan ilustrasi dengan tujuan untuk menyempurnakan karya tersebut.[16] Karya tersebut selesai pada tahun 1283.[17]

Musik[sunting | sunting sumber]

Alfonso X menugaskan atau ikut menulis berbagai karya musik selama masa pemerintahannya. Karya-karya ini termasuk Cantigas d'escarnio e maldicer dan kompilasi Cantigas de Santa Maria ("Lagu untuk Bunda Maria"), yang ditulis di dalam bahasa Galisia-Portugis dan merupakan tokoh di antara karya-karyanya yang paling penting. Cantigas membentuk salah satu koleksi lagu monoponis vernakular terbesar yang selamat dari Abad Pertengahan. Mereka terdiri dari 420 puisi dengan notasi musik. Puisi-puisi itu sebagian besar adalah Mukjizat yang berhubungan dengan Maria. Salah satu keajaiban Alfonso berhubungan dengan penyembuhannya sendiri di El Puerto de Santa María.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Yolanda berusia sepuluh tahun pada saat pernikahannya dengan Alfonso; ia tidak menghasilkan anak selama beberapa tahun dan ia cemas akan kemandulan. Alfonso hampir membatalkan pernikahan mereka, namun mereka melanjutkan dan memiliki sebelas orang anak:

  1. Berenguela (1253 – set. 1284). Ia dijodohkan dengan Louis, putra dan ahli waris Raja Louis IX dari Perancis, namun tunangannya meninggal pada tahun 1260. Ia memasuki sebuah biara di Las Huelgas, dimana ia tinggal pada tahun 1284.
  2. Beatriz (1254–1280). Ia menikah dengan Guglielmo VII dari Montferrat.
  3. Fernando de la Cerda, Infante Kastila (23 Oktober 1255 – 25 Juli 1275). Ia menikahi Blanche, putri Raja Louis IX dari Perancis dan mereka memiliki dua anak. Karena ia meninggal lebih awal dari ayahandanya, adiknya Sancho menjadi ahl waris takhta.
  4. Leonor (1257–1275)
  5. Sancho IV dari Kastila (13 Mei 1258 – 1295)
  6. Constanza (1258 – 22 Agustus 1280), menjadi suster di Las Huelgas.
  7. Pedro, Lord Ledesma (Juni 1260 – 10 Oktober 1283)
  8. Juan, Lord Valencia de Campos (Maret atau April 1262 – 25 Juni 1319).
  9. Isabel, meninggal.
  10. Violante (1265–1296). Ia menikah dengan Diego López V de Haro, Lord Biscay
  11. Jaime, Lord Cameros (Agustus 1266 – 9 Agustus 1284)

Alfonso X juga memiliki beberapa anak haram. Dengan Mayor Guillén de Guzmán, putri Guillén Pérez de Guzmán dan María González Girón, ia menjadi ayahanda:

Dengan Elvira Rodríguez de Villada, putri Rodrigo Fernández de Villada, ia menjadi ayahanda:

Dengan María Alfonso de León, bibinya, putri tidak sah Raja Alfonso IX dari León dan Teresa Gil de Soverosa ia menjadi ayahanda:

  • Berenguela Alfonso dari Kastila, yang menikah setelah tahun 1264 dengan Pedro Núñez de Guzmán namun ia meninggal dan tanpa keturunan.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Book of Chess, Dice and Board Games.
  2. ^ Márquez (1995) says "Some historians have been only too quick to label him, most unfairly, as a brilliant intellectual who was bungling and inefficient in practical affairs."
  3. ^ a b c Nicholas (1999)
  4. ^ Martinez (2010)
  5. ^ O'Callaghan (1993)
  6. ^ Márquez (1995)
  7. ^ Valdeón Baruque (2003)
  8. ^ Wacks (2007)
  9. ^ Carroll (2002)
  10. ^ Bogdanov, Alexander (1996). Bogdanov's Tektology: Book !. Hull: Centre for Systems Studies. hlm. 27. 
  11. ^ Gingerich (1990)
  12. ^ Soriano Viguera (1926)
  13. ^ Acheson (1969)
  14. ^ a b http://www.britannica.com/EBchecked/topic/14725/Alfonso-X
  15. ^ a b Procter (1951)
  16. ^ Burns (1990)
  17. ^ Musser Golladay (2007). Although Musser Golladay is not the first to assert that 1283 is the finish date of the Libro de Juegos, the a quo information compiled in her dissertation consolidates the range of research concerning the initiation and completion dates of the Libro de Juegos.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Acheson, Dean (1969), Present at the Creation: My Years in the State Department, New York: W. W. Norton 
  • Ballesteros-Beretta, Antonio (1963), Alfonso X el Sabio, Barcelona: Salvat 
  • Burns, Robert I. (1990), "Stupor Mundi: Alfonso X of Castile, the Learned", di Burns, Robert I., Emperor of Culture: Alfonso X the Learned of Castile and His Thirteenth-Century Renaissance, Philadelphia: University of Pennsylvania Press, hlmn. 1–13 
  • Carroll, James (2002), Constantine's Sword: The Church and the Jews, Boston: Houghton-Mifflin 
  • Demontis, Luca (2012), Alfonso X e l'Italia: rapporti politici e linguaggi del potere, Alessandria: Edizioni dell'Orso 
  • Gingerich, Owen (1990), "Alfonso the Tenth as a Patron of Astronomy", di Márquez-Villanueva, Francisco; Vega, Carlos Alberto, Alfonso X of Castile: The Learned King (1221-1284): An International Symposium, Harvard University, 17 November 1984, Cambridge, Mass.: Department of Romance Languages and Literatures of Harvard University, hlmn. 30–45; reprint in Owen Gingerich, The Eye of Heaven: Ptolemy, Copernicus, Kepler (New York: American Institute of Physics, 1993) 
  • Hamilton, Thomas Wm. (1975), A King for the Stars (planetarium show) 
  • Márquez, Francisco (1995), "Vita: Alfonso X", Harvard Magazine, Jan.-Feb.: 54 
  • Martinez, H. Salvador (2010), Alfonso X, The Learned: a Biography, Translated by Odille Cisneros, Leiden: Brill 
  • Musser Golladay, Sonja (2007), Los Libros de Acedrex Dados E Tablas: Historical, Artistic and Metaphysical Dimensions of Alfonso X’s Book of Games (PDF), Tucson: PhD diss., University of Arizona 
  • Nicholas, David (1999), The Transformation of Europe 1300–1600, London: Arnold 
  • O'Callaghan, F. (1993), The Learned King: The Reign of Alfonso X of Castile, Philadelphia, PA: University of Pennsylvania Press 
  • Procter, Evelyn S. (1951), Alfonso X of Castile: Patron of Literature and Learning, Oxford: Clarendon Press 
  • Soriano Viguera, José (1926), Contribución al conocimiento de los trabajos astronómicos desarrollados en la Escuela de Alfonso X el Sabio, Madrid: Alberto Fontana 
  • Valdeón Baruque, Julio (2003), Alfonso X: La forja de la España moderna, Madrid: Ediciones Temas de Hoy, ISBN 84-8460-277-X 
  • Wacks, David A. (2007), Framing Iberia: Maqamat and Frametales in Medieval Spain, Leiden: Brill 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Doubleday, Simon R. (2015), The Wise King: A Christian Prince, Muslim Spain, and the Birth of the Renaissance, New York: Basic Books 
  • Liuzzo Scorpo, Antonella (2011), "Religious Frontiers and Overlapping Cultural Borders: The Power of Personal and Political Exchanges in the Works of Alfonso X of Castile (1252–1284)", Al-Masaq 23 (3): 217–236, doi:10.1080/09503110.2011.623910 
  • Márquez, Francisco (1994), El concepto cultural alfonsí, Madrid: MAPFRE 
  • Martínez, H. Salvador (2010), Alfonso X, the Learned: A Biography, Leiden: Brill 
  • O'Callaghan, Joseph F. (1993), The Learned King: The Reign of Alfonso X of Castile, Philadelphia: University of Pennsylvania Press 
  • Remensnyder, Amy G. (2011), "The Virgin and the King: Alfonso X's Cantigas de Santa Maria", di Jason Glenn, The Middle Ages in Texts and Texture: Reflections on Medieval Sources, Toronto: University of Toronto Press, hlmn. 285–298 
  • Weiler, Björn (2007), "Kings and Sons: Princely Rebellions and the Structures of Revolt in Western Europe, c.1170–c.1280", Historical Research 82 (215): 17–40, doi:10.1111/j.1468-2281.2007.00450.x 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Alfonso X dari Kastilia
Lahir: 23 November 1221 Wafat: 4 April 1284
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Fernando III
Raja Kastila dan León
1252–1284
Diteruskan oleh:
Sancho IV
Didahului oleh:
Willem
Raja Jerman
1 April 1257–1275
Diteruskan oleh:
Rudolf