Henry III dari Inggris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Henry III dari Inggris
Patung makam Raja Henry III di Westminster Abbey, skt. 1272
Patung makam Raja Henry III di Westminster Abbey, skt. 1272
Raja Inggris (selengkapnya...)
Memerintah 19 Oktober 1216 – 16 November 1272
Penobatan 28 Oktober 1216, Gloucester
17 Mei 1220, Westminster Abbey
Pendahulu John
Pengganti Edward I
Regents
Lahir 1 Oktober 1207
Kastil Winchester, Hampshire
Mangkat 16 November 1272 (umur 65)
Westminster, London
Makam Westminster Abbey, London
Pasangan Éléonore dari Provence
Anak
Edward I dari Inggris
Margaret, Ratu Skotlandia
Beatrice, Comtesse Richmond
Edmund Crouchback
Katerine dari Inggris
Wangsa Plantagenet
Ayah John dari Inggris
Ibu Isabelle d'Angoulême

Henry III (lahir 1 Oktober 1207 – meninggal 16 November 1272 pada umur 65 tahun), juga dikenal sebagai Henry dari Winchester, merupakan seorang Raja Inggris, Lord Irlandia dan Adipati Aquitaine dari tahun 1216 sampai kematiannya.[1] Henry adalah putra Raja John dan Isabelle d'Angoulême, Henry naik takhta saat baru berusia sembilan tahun di tengah Perang Baron Pertama. Kardinal Guala mendeklarasikan perang melawan baron pemberontak menjadi sebuah perang salib religius dan pasukan Henry, yang dipimpin oleh William Marshal, mengalahkan pemberontak pada pertempuran Lincoln dan Sandwich pada tahun 1217. Henry berjanji untuk mematuhi Piagam Besar 1225, yang membatasi kekuasaan kerajaan dan melindungi hak-hak para baron utama. Awal pemerintahannya didominasi oleh Hubert de Burgh dan kemudian Peter des Roches, yang mendirikan kembali otoritas kerajaan setelah perang. Pada tahun 1230 Raja berusaha untuk menaklukkan provinsi-provinsi Perancis yang dulu milik ayahandanya, namun invasi tersebut merupakan sebuah bencana. Sebuah pemberontakan yang dipimpin oleh putra William Marshal, Richard, pecah pada tahun 1232, dan berakhir dalam sebuah penyelesaian damai yang dinegosiasikan oleh Gereja.

Setelah pemberontakan tersebut, Henry memerintah Inggris secara pribadi, daripada memerintah melalui menteri senior. Ia melakukan perjalanan kurang dari raja-raja sebelumnya, melakukan investasi besar di beberapa istana dan kastil favoritnya. Ia menikahi Éléonore dari Provence, dengan siapa ia memiliki lima orang anak. Henry dikenal karena kesalehannya, mengadakan upacara keagamaan dengan mewah dan dengan murah hati menyumbang untuk amal; Raja secara khusus menyembah sosok Edward sang Pengaku, yang diakuinya sebagai Santo pelindungnya. Ia mengambil sejumlah besar uang dari orang-orang Yahudi di Inggris, yang pada akhirnya melumpuhkan kemampuan mereka untuk berbisnis, dan untuk menekan mereka, ia memperkenalkan UU Yahudi, mencoba untuk memisahkan komunitas. Dalam upaya baru untuk merebut kembali tanah keluarganya di Perancis, ia menyerang Poitou pada tahun 1242, yang mengarah ke Pertempuran Taillebourg yang malang. Setelah ini, Henry mengandalkan diplomasi, menumbuhkan aliansi dengan Friedrich II. Henry mendukung saudaranya Richard dalam usahanya untuk menjadi Raja Romawi pada tahun 1256, namun gagal untuk menempatkan putranya sendiri, Edmund di atas takhta Sisilia, meskipun menginvestasikan sejumlah besar uang. Ia berencana melakukan perang salib ke Levant, namun dicegah melakukannya oleh pemberontakan di Gascogne.

Pada tahun 1258, pemerintahan Henry semakin tidak populer, akibat kegagalan kebijakan luar negerinya yang mahal dan ketenaran saudara tirinya dari Poitiers, Wangsa Lusignan, serta peran pejabat lokalnya dalam mengumpulkan pajak dan hutang. Sebuah koalisi para baronnya, yang pada awalnya mungkin didukung oleh Éléonore, merebut kekuasaan dalam sebuah kudeta dan mengusir kaum Poitevin dari Inggris, mereformasi pemerintah kerajaan melalui sebuah proses yang disebut Ketentuan Oxford. Henry dan pemerintah baronik memberlakukan perdamaian dengan Perancis di tahun 1259, di mana Henry menyerahkan haknya ke tanahnya yang lain di Perancis sebagai imbalan pengakuan Raja Louis IX dari Perancis sebagai penguasa sah Gascogne. Rezim Baron runtuh namun Henry tidak mampu mereformasi pemerintahan yang stabil dan ketidakstabilan di seluruh Inggris berlanjut.

Pada tahun 1263 salah satu baron yang lebih radikal, Simon de Montfort, merebut kekuasaan, menghasilkan Perang Baron Kedua. Henry membujuk Louis untuk mendukung perjuangannya dan mengerahkan tentara. Pertempuran Lewes terjadi pada tahun 1264, di mana Henry dikalahkan dan dipenjara. Putra sulung Henry, Edward, melarikan diri dari penawanan untuk mengalahkan de Montfort di Pertempuran Evesham pada tahun berikutnya dan membebaskan ayahandanya. Henry awalnya memberlakukan balas dendam keras pada pemberontak yang tersisa, namun ia dibujuk oleh Gereja untuk meringankan kebijakannya melalui Dictum Kenilworth. Rekonstruksi lamban dan Henry harus menyetujui berbagai tindakan, termasuk penindasan lebih lanjut terhadap orang-orang Yahudi, untuk menjaga dukungan baron dan rakyat. Henry meninggal pada tahun 1272, dan meninggalkan Edward sebagai penggantinya. Ia dimakamkan di Westminster Abbey, yang telah dibangun kembali pada paruh kedua masa pemerintahannya, dan dipindahkan ke makamnya yang sekarang di tahun 1290. Beberapa mukjizat diumumkan setelah kematiannya, namun ia tidak dikanonisasikan.

Latar belakang dan masa kecil[sunting | sunting sumber]

Peta berwarna Perancis abad pertengahan, yag menunjukkan wilayah-wilayah Angevin di Perancis
Tanah-tanah Raja John di Perancis, skt. tahun 1200

Henry lahir di Kastil Winchester pada tanggal 1 October 1207.[2] Ia adalah putra tertua Raja John dan Isabelle d'Angoulême.[3] Tidak banyak yang diketahui dari awal kehidupan Henry.[4] Ia awalnya dirawat oleh seorang Ibu susu yang disebut Ellen di selatan Inggris, jauh dari lingkungan istana John, dan mungkin memiliki hubungan dekat dengan ibundanya.[5] Henry memiliki empat adik dan saudara yang sah – Richard, Joan, Isabella dan Eleanor – dan beberapa saudara tidak sah yang lebih tua.[6] Pada tahun 1212 pendidikannya dipercayakan kepada Peter des Roches, Uskup Winchester; di bawah arahannya, Henry diberi pelatihan militer oleh Philippe D'Aubigny dan diajarkan untuk berkuda, mungkin oleh Ralph dari St Samson.[7]

Sedikit yang diketahui tentang penampilan Henry; ia mungkin memiliki tinggi badan sekitar 168 sentimeter (66 in), dan dari beberapa catatan setelah kematiannya menyatakan bahwa ia berperawakan besar, dengan kelopak mata terkulai.[7][a] Henry tumbuh dengan sesekali menunjukkan kilasan kesarahan yang mengerikan, tapi kebanyakan, seperti yang digambarkan oleh sejarawan David Carpenter ia memiliki kepribadian yang "ramah, mudah bergaul, dan simpatik".[8] Ia tidak terpengaruh dan jujur, dan mudah menunjukkan emosinya, mudah tersentuh oleh khotbah religius.[8]

Pada awal abad ke-13 Kerajaan Inggris membentuk bagian dari sebuah kekaisaran yang tersebar di Eropa Barat. Henry dinamakan seperti kakeknya, Henry II, yang membangun jaringan tanah luas yang membentang dari Skotlandia dan Wales, melalui Inggris, melintasi selat Inggris ke wilayah-wilayah Normandia, Bretagne, Maine dan Anjou di barat-laut Perancis, ke Poitou dan Gascogne di barat-daya.[9] Selama bertahun-tahun Mahkota perancis relatif lemah, memungkinkan Henry II pertama, dan kemudian putra-putranya, Richard dan John, mendominasi Perancis.[10]

Pada tahun 1204, John kehilangan Normandia, Bretagne, Maine dan Anjou ke Philippe II, meninggalkan kekuasaan inggris di benua yang terbatas pada Gascogne dan Poitou.[11] John menaikkan pajak untuk membayar kampanye militer untuk mendapatkan kembali tanahnya, namun kerusuhan tumbuh di antara banyak baron Inggris; John mencari sekutu baru dengan mendeklarasikan Inggris sebuah wilayah kekuasaan Kepausan, karena kesetiaan kepada Paus.[12][b] Pada tahun 1215, John dan baron pemberontak menegosiasikan sebuah perjanjian damai potensial, Magna Carta. Perjanjian tersebut akan membatasi kemungkinan penyalahgunaan kekuasaan kerajaan, melakukan demobilisasi tentara pemberontak dan membuat peraturan pembagian kekuasaan, namun dalam praktiknya, kedua belah pihak tidak mematuhi persyaratannya.[14] John dan para baron loyalis dengan tegas menolak Magna Carta dan Perang Baron Pertama meletus, dengan baron pemberontak dibantu oleh putra Philippe, calon Louis VIII, yang mengklaim takhta inggris untuk dirinya sendiri.[11] Perang segera menemui jalan buntu, dengan tidak ada pihak yang bisa mengklaim kemenangan. Raja jatuh sakit dan meninggal pada malam 18 Oktober, ia meninggalkan Henry yang berusia sembilan tahun sebagai ahli warisnya.[15]

Masa kecil (1216–26)[sunting | sunting sumber]

Penobatan[sunting | sunting sumber]

Manuscript picture of Henry III's coronation
Penggambaran dari penobatan Henry III pada abad ke-13

Henry tinggal dengan aman di Kastil Corfe di Dorset bersama ibundanya saat Raja John meninggal.[16] Di ranjang kematiannya, John menunjuk sebuah dewan dari tiga belas pelaksana untuk membantu Henry merebut kembali kerajaan tersebut, dan meminta agar anaknya ditempatkan dalam perwalian William Marshal, salah satu ksatria paling terkenal di Inggris.[17] Para pemimpin loyalis memutuskan untuk segera menyerahkan Henry untuk memperkuat klaimnya terhadap takhta tersebut.[18][c] William menggelari bocah itu knight, dan Kardinal Guala Bicchieri, Legatus Kepausan untuk Inggris, kemudian mengawasi penobatannya di Katedral Gloucester pada tanggal 28 Oktober.[19] Dengan tidak adanya uskup agung Canterbury atau York, ia diurapi oleh para uskup Worcester dan Exeter, dan dimahkotai oleh Peter des Roches.[19] Mahkota kerajaan telah hilang atau terjual selama perang sipil, jadi alih-alih upacara tersebut menggunakan mahkota emas corolla sederhana milik Ratu Isabella.[20]

Raja muda mewarisi situasi yang sulit, dengan lebih dari setengah dari Inggris diduduki oleh pemberontak dan sebagian besar milik kontinental ayahandanya masih berada di tangan Perancis.[21] Namun ia mendapat banyak dukungan dari Guala yang bermaksud untuk memenangkan perang saudara untuk Henry dan menghukum para pemberontak.[22] Guala mulai memperkuat hubungan antara Inggris dan Kepausan, dimulai dengan penobatan itu sendiri, di mana Henry memberikan penghormatan mengakui Paus sebagai lord feodalnya.[23] Paus Honorius menyatakan bahwa Henry adalah vasal dan wali Paus, dan bahwa legatus memiliki wewenang penuh untuk melindungi Henry dan kerajaannya.[18] Sebagai ukuran tambahan, Henry mengambil salib, menyatakan dirinya sebagai tentara perang salib dan berhak mendapatkan perlindungan khusus dari Roma.[18]

Dua bangsawan senior menonjol sebagai calon pemangku takhta Henry.[24] Yang pertama adalah William, yang, meskipun sudah tua, terkenal karena kesetiaan pribadinya dan dapat membantu mendukung perang dengan orang-orang dan materinya sendiri.[25] Yang kedua adalah Ranulf de Blondeville, Earl Chester dan salah satu baron loyalis paling kuat.[26] William dengan diplomatis menunggu sampai baik Guala dan Ranulf memintanya untuk mengambil jabatan itu sebelum memegang kekuasaan.[26][d] William kemudian menunjuk des Roches untuk menjadi wali Henry, dan membebaskan dirinya untuk memimpin usaha militer.[28]

Akhir perang baron[sunting | sunting sumber]

Medieval drawing of the Battle of Lincoln
Pertempuran Lincoln pada tahun 1217, yang menunjukkan kematian Comte Perche (kiri), oleh Matthew Paris[29]

Perang itu tidak berjalan dengan baik bagi para loyalis dan pemerintah wilayah yang baru mempertimbangkan untuk mundur ke Irlandia.[30] Bagaimanapun Pangeran Louis dan baron pemberontak juga merasa kesulitan untuk membuat kemajuan lebih lanjut. Meskipun Louis mengendalikan Westminster Abbey, ia tidak bisa dinobatkan sebagai raja karena Gereja Inggris dan Kepausan mendukung Henry.[31] Kematian John telah menjauhkan beberapa kekhawatiran pemberontak, dan kastil-kastil kerajaan masih bertahan di daerah-daerah yang diduduki negara tersebut.[32] Dalam upaya untuk memanfaatkan hal ini, Henry mendorong para baron pemberontak untuk kembali ke tujuannya dengan imbalan kembalinya tanah mereka, dan menerbitkan kembali versi Magna Carta, meskipun telah terlebih dahulu dihapus beberapa klausul, termasuk yang tidak menguntungkan Kepausan.[33] Langkah itu tidak berhasil dan oposisi terhadap pemerintahan baru Henry mengeras.[34]

Pada bulan Februari, Louis berlayar ke Perancis untuk mengumpulkan bala bantuan.[35] Dalam ketidakhadirannya, argumen muncul antara pengikut Louis Perancis dan Inggris, dan Kardinal Guala menyatakan bahwa perang Henry melawan pemberontak adalah sebuah perang salib religius.[36][e] Hal ini mengakibatkan serangkaian pembelotan dari gerakan pemberontak, dan gelombang konflik berayun karena Henry.[38] Louis kembali pada akhir April dan menghidupkan kembali kampanyenya, membelah pasukannya menjadi dua kelompok, mengirim sebuah kapal ke utara untuk mengepung Kastil Lincoln dan menahannya di selatan untuk menangkap Kastil Dover.[39] Ketika ia mengetahui bahwa Louis telah membagi pasukannya, William Marshal berjudi dalam mengalahkan para pemberontak dalam satu pertempuran tunggal.[40] William berbaris ke utara dan menyerang Lincoln pada tanggal 20 Mei; masuk melalui gerbang samping, ia membawa kota itu dalam serangkaian pertempuran jalanan yang sengit dan merusak beberapa bangunan.[41] Sejumlah besar pemberontak senior ditangkap, dan sejarawan David Carpenter menganggap pertempuran tersebut sebagai "salah satu yang paling menentukan dalam sejarah Inggris".[42][f]

Pertempuran Sandwich pada tahun 1217, yang menunjukkan penangkapan kapal berbendera Perancis dan eksekusi Eustace Busket (kanan) dan dukungan dari uskup Inggris (kiri), oleh Matthew Paris[29]

Sebagai akibat dari Lincoln, kampanye loyalis terhenti dan baru kembali pada akhir Juni ketika para pemenang telah mengatur pembebasan tahanan mereka.[44] Sementara itu, dukungan untuk kampanye Louis semakin berkurang di Perancis dan ia menyimpulkan bahwa perang di Inggris kalah.[45][g] Pangeran Perancis menegosiasikan persyaratan dengan Kardinal Guala, di mana ia akan melepaskan klaimnya ke takhta inggris; sebagai gantinya, pengikutnya akan diberikan kembali tanah mereka, setiap hukuman ekskomunikasi akan dicabut dan pemerintah Henry berjanji untuk menegakkan Magna Carta.[46] Kesepakatan yang diusulkan segera mulai terungkap di tengah klaim dari beberapa loyalis bahwa mereka terlalu bermurah hati terhadap pemberontak, khususnya para ulama yang telah bergabung dalam pemberontakan tersebut.[47] Dengan tidak adanya penyelesaian, Louis tetap tinggal di London dengan pasukannya yang tersisa.[47]

Pada tanggal 24 Agustus 1217, sebuah armada Perancis tiba di lepas pantai Sandwich, membawa tentara Louis, mesin pengepungan dan persediaan segar.[48] Hubert de Burgh, pejabat istana Henry, berlayar untuk mencegatnya, menyebabkan Pertempuran Sandwich.[49] Armada De Burgh menceraiberaikan tentara Perancis dan merebut kapal mereka, yang diperintah oleh Eustace Busket, yang segera dieksekusi.[49] Saat berita tersebut sampai di Louis, ia melakukan negosiasi damai baru.[49] Henry, Isabella, Louis, Guala dan William sepakat mengenai Perjanjian terakhir Lambeth, yang juga dikenal sebagai Traktat Kingston, pada tanggal 12 dan 13 September.[49] Perjanjian tersebut serupa dengan tawaran perdamian pertama, namun mengecam para ulama pemberontak, yang tanah dan jabatannya tetap dikecualikan.[50] Louis menerima hadiah sebesar £6,666 untuk mempercepat kepergiannya dari Inggris, dan berjanji untuk mencoba meyakinkan Raja Philippe untuk mengembalikan tanah Henry di Perancis.[51][h] Louis meninggalkan Inggris sebagaimana disepakati dan bergabung dengan Perang Salib Albigensian di selatan Perancis.[45]

Memulihkan wewenang kerajaan[sunting | sunting sumber]

Sketch of Henry's second coronation
Gambaran Matthew Paris tentang penobatan kedua Henry di tahun 1220

Dengan berakhirnya perang sipil, pemerintahan Henry menghadapi tugas membangun kembali otoritas kerajaan di sebagian besar negara.[53] Pada akhir tahun 1217 banyak mantan pemberontak secara rutin mengabaikan instruksi dari pusat, dan bahkan pendukung setia Henry dengan iri mempertahankan kendali independen mereka atas kastil-kastil kerajaan.[54] Benteng yang dibangun secara ilegal, yang disebut Kastil adulterine, bermunculan di sebagian besar negara. Jaringan sherifftelah runtuh, dan dengan itu kemampuan untuk menaikkan pajak dan mengumpulkan pendapatan kerajaan.[55] Pangeran Llywelyn yang kuat menjadi ancaman utama di Wales dan di sepanjang Batasan Welsh.[56]

Meskipun sukses dalam memenangkan perang, William tidak terlalu sukses dalam memulihkan kerajaan yang mengikuti perdamaian.[57] Sebagian, ini karena William tidak dapat menawarkan patronase yang signifikan, meskipun ada harapan dari para baron loyalis bahwa mereka akan diberi ganjaran.[58][i] William berusaha untuk menerapkan hak-hak tradisional Mahkota untuk menyetujui pernikahan dan perwalian, namun tidak begitu sukses.[60] Meskipun demikian, William mampu menyusun kembali bangku hakim agung dan membuka kembali Exchequer kerajaan.[61] Pemerintah mengeluarkan Carter Hutan, yang berusaha mereformasi tata kelola hutan kerajaan.[62] Wilayah dan Llywelyn menyetujui kesepakatan Traktat Worcester di tahun 1218, namun persyaratannya bagus – Llywelyn secara efektif menjadi pejabat pengadilan Henry di seluruh Wales – menggarisbawahi kelemahan Mahkota Inggris.[63]

Sketch of Bedford Castle
Kastil Bedford dan eksekusi garnisun pada tahun 1224, (Matthew Paris)

Ibunda Henry tidak dapat membangun peran untuk dirinya sendiri di pemerintahan wilayah dan ia kembali ke Perancis pada tahun 1217, menikah dengan Hugues de Lusignan, seorang bangsawan Poitevin yang tangguh.[64][j] William Marshal jatuh sakit dan meninggal pada bulan April 1219. Pemerintahan pengganti dibentuk di sekitar pengelompokan tiga menteri senior: Pandulf, pengganti legatus Kepausan; Peter des Roches; dan Hubert de Burgh, mantan pejabat pengadilan.[66] Ketiganya ditunjuk oleh sebuah dewan besar bangsawan di Oxford, dan pemerintahan mereka bergantung pada dewan-dewan ini untuk mendapatkan otoritas.[67] Hubert dan des Roches adalah saingan politik, dengan Hubert didukung oleh jaringan baron Inggris, dan des Roches didukung oleh para bangsawan dari wilayah kerajaan di Poitou dan Touraine.[68][k] Hubert bergerak tegas melawan des Roches pada tahun 1221, menuduhnya berkhianat dan memecatnya sebagai wali Raja; Uskup meninggalkan Inggris untuk perang salib.[70] Pandulf dipanggil kembali oleh Roma pada tahun yang sama, meninggalkan Hubert sebagai kekuatan dominan dalam pemerintahan Henry.[71]

Awalnya pemerintah baru sedikit berhasil, dan pada tahun 1220 nasib pemerintah Henry mulai membaik.[72] Paus mengizinkan Henry dinobatkan untuk kedua kalinya, dengan menggunakan seperangkat regalia baru.[73] Penobatan baru dimaksudkan untuk menegaskan kewibawaan Raja; Henry berjanji untuk mengembalikan kekuatan Mahkota, dan para baron bersumpah bahwa mereka akan mengembalikan kastil-kastil kerajaan dan membayar hutang mereka kepada Mahkota, atas ancaman ekskomunikasi.[74] Hubert, ditemani Henry, pindah ke Wales untuk menekan Llywelyn pada tahun 1223, dan pasukannya di Inggris terus menerus merebut kastil-kastil Henry.[75] Upaya melawan para baron bandel yang tersisa berakhir pada tahun 1224 dengan pengepungan Kastil Bedford, yang Hubert dan Henry kuasai selama delapan minggu, saat akhirnya terjatuh, hampir semua garnisun dieksekusi.[76]

Sementara itu, Louis VIII dari Perancis bersekutu dengan Hugues de Lusignan dan menyerang Poitou pertama dan kemudian Gascogne.[77] Tentara Henry di Poitou kekurangan sumber daya dan kekurangan dukungan dari para baron Poitevin, yang banyak di antaranya merasa ditinggalkan selama tahun-tahun minoritas Henry; Akibatnya, provinsi tersebut dengan cepat jatuh.[78] Menjadi jelas bahwa Gascogne juga akan jatuh kecuali bala bantuan dikirim dari Inggris.[79] Pada awal tahun 1225 sebuah dewan besar menyetujui pajak sebesar £40,000 untuk mengirimkan tentara, yang dengan cepat merebut kembali Gascogne.[80][h] Sebagai imbalan atas persetujuan untuk mendukung Henry, para baron menuntut agar Raja menerbitkan kembali Magna Carta dan Carter Hutan.[81] Kali Ini Raja menyatakan bahwa carter dikeluarkan dari "kehendak spontan dan bebasnya sendiri" dan mengonfirmasikan mereka dengan segel kerajaan, memberikan Carter Agung dan Carter Hutan 1225 lebih banyak wewenang daripada versi sebelumnya.[82] Para baron mengantisipasi bahwa Raja akan bertindak sesuai dengan carter definitif ini, tunduk pada hukum dan dimoderatori oleh nasehat bangsawan.[83]

Awal pemerintahan (1227–34)[sunting | sunting sumber]

Invasi Perancis[sunting | sunting sumber]

Sketch of Henry at sea
Henry bepergian ke Bretagne pada tahun 1230, oleh Matthew Paris

Henry memegang kendali resmi di pemerintahannya pada bulan Januari 1227, meskipun beberapa orang sezaman berpendapat bahwa ia masih kecil sampai hari ulang tahunnya yang ke-21 tahun berikutnya.[84] Raja memberikan banyak penghargaan kepada Hubert de Burgh atas pelayanannya selama tahun-tahun minoritas, menjadikannya Earl Kent dan memberinya tanah luas di seluruh Inggris dan Wales.[85] Meskipun telah dewasa, Henry tetap sangat dipengaruhi oleh penasihatnya selama beberapa tahun pertama pemerintahannya dan mempertahankan Hubert sebagai pejabat pengadilan untuk menjalankan pemerintahan, memberikannya posisi seumur hidup.[86]

Nasib tanah keluarga Henry di Perancis masih belum pasti. Reklamasi tanah ini sangat penting bagi Henry, yang menggunakan istilah seperti "reklamasi warisannya", "memulihkan hak-haknya" dan "membela tuntutan hukumnya" ke wilayah-wilayah dalam korespondensi diplomatik.[87] Namun raja-raja Perancis memiliki keuntungan finansial yang meningkat, dan dengan demikian militer, dibandingkan Henry.[88] Bahkan di bawah John, Mahkota Perancis telah menikmati keuntungan sumber daya yang cukup besar, meskipun tidak berlebihan, namun sejak saat itu, keseimbangannya telah bergeser lebih jauh, dengan pendapatan tahunan rata-rata raja-raja Perancis hampir dua kali lipat antara tahun 1204 dan 1221.[89]

Louis VIII meninggal pada tahun 1226, meninggalkan putranya yang berusia dua belas tahun, Louis IX, menjadi ahli waris takhta, didukung oleh pemerintah wilayah.[90][l] Raja muda Perancis berada dalam posisi yang jauh lebih lemah daripada ayahandanya, dan menghadapi tentangan dari banyak bangsawan Perancis yang masih mempertahankan hubungan mereka dengan Inggris, yang mengarah ke serangkaian pemberontakan di seluruh negeri.[91] Dengan latar belakang ini, pada akhir 1228 sekelompok pemberontak Norman dan Angevin yang potensial meminta Henry untuk menyerang dan merebut kembali warisannya, dan Pierre de Dreux, Adipati Bretagne, secara terbuka memberontak melawan Louis dan memberi penghormatan kepada Henry.[92]

Persiapan Henry untuk invasi berlangsung perlahan, dan ketika ia akhirnya tiba di Bretagne bersama pasukan pada bulan Mei 1230, kampanye tersebut tidak berjalan dengan baik.[93] Mungkin atas saran Hubert, Raja memutuskan untuk menghindari pertempuran dengan Perancis dengan tidak menyerang Normandia dan sebaliknya berbaris ke selatan menuju Poitou, di mana ia berkampanye secara tidak efektif selama musim panas, sebelum akhirnya melaju dengan selamat ke Gascogne.[92] Ia membuat gencatan senjata dengan Louis sampai tahun 1234 dan kembali ke Inggris tanpa mencapai apapun; sejarawan Huw Ridgeway menggambarkan ekspedisi tersebut sebagai "kegagalan mahal".[7]

Pemberontakan Richard Marshal[sunting | sunting sumber]

Menteri utama Henry, Hubert de Burgh jatuh dari tampuk kekuasaan pada tahun 1232. Saingan lamanya, Peter des Roches, kembali ke Inggris dari perang salib pada bulan Agustus 1231, dan bersekutu dengan jumlah lawan politik Hubert yang semakin meningkat.[94] Ia mengajukan kasus ini kepada Henry bahwa pejabat pengadilan telah menyia-nyiakan uang dan tanah kerajaan, dan bertanggung jawab atas serangkaian kerusuhan terhadap ulama asing.[95] Hubert bersuaka di Kapel Kolese Merton, namun Henry menyuruhnya ditangkap dan dipenjarakan di Menara London.[95] Des Roches mengambil alih pemerintahan Raja, yang didukung oleh fraksi baron Poitevin di Inggris, yang melihat ini sebagai kesempatan untuk merebut kembali tanah yang mereka telah kehilangan dari pengikut Hubert dalam dekade-dekade sebelumnya.[96]

Des Roches menggunakan wewenang barunya untuk mulai melucuti lawan-lawannya dari wilayah mereka, menghindari pengadilan dan proses hukum.[96] Keluhan dari baron kuat seperti putra William Marshal, Richard tumbuh, dan mereka berpendapat bahwa Henry gagal melindungi hak hukum mereka seperti yang dijelaskan dalam carter 1225.[97] Sebuah perang saudara yang baru terjadi antara des Roches dan pengikut Richard.[98] Des Roches mengirim tentara ke tanah Richard di Irlandia dan Wales Selatan.[98] Sebagai tanggapan, Richard bersekutu dengan Pangeran Llywelyn, dan pendukungnya sendiri bangkit dalam pemberontakan di Inggris.[98] Henry tidak dapat memperoleh keuntungan militer yang jelas dan menjadi khawatir bahwa Louis dari Perancis dapat memanfaatkan kesempatan untuk menyerang Bretagne – di mana gencatan senjata akan segera berakhir – sementara ia terganggu di rumah.[98]

Edmund Rich, Uskup Agung Canterbury, turun tangan pada tahun 1234 dan mengadakan beberapa dewan besar, menasihati Henry untuk menerima pemecatan des Roches.[98] Henry setuju untuk berdamai, namun sebelum perundingan selesai, Richard meninggal karena luka-luka yang dideritanya dalam pertempuran, meninggalkan adiknya Gilbert untuk mewarisi tanahnya.[99] Penyelesaian terakhir dikonfirmasikan pada bulan Mei, dan Henry dipuji karena kerendahan hatinya dalam menyampaikan kedamaian yang sedikit memalukan.[99] Sementara itu, gencatan senjata dengan Perancis di Bretagne akhirnya berakhir, dan sekutu Henry, Adipati Pêr I mendapat tekanan militer baru.[100] Henry hanya bisa mengirim sejumlah kecil tentara untuk membantu, dan Bretagne jatuh ke tangan Louis pada bulan November.[100] Untuk 24 tahun berikutnya, Henry memerintah kerajaan secara pribadi, bukan melalui menteri senior.[101]

Henry sebagai raja[sunting | sunting sumber]

Kerajaan, pemerintahan, dan hukum[sunting | sunting sumber]

Engraving of Great Seal
Ukiran Henry di atas segel

Pemerintahan kerajaan Inggris secara tradisional berpusat pada beberapa kantor besar negara bagian, dipenuhi oleh anggota baron yang kuat dan independen.[102] Henry meninggalkan kebijakan ini, mengosongkan jabatan pengadilan dan mengubah posisi kanselir menjadi peran yang lebih junior.[103] Sebuah dewan kecil kerajaan terbentuk namun perannya tidak jelas, pelantikan-pelantikan, patronase dan kebijakan diputuskan secara pribadi oleh Henry dan penasihat langsungnya, dan bukan melalui dewan yang lebih besar yang telah menandai tahun-tahun awalnya.[104] Perubahan tersebut membuat lebih sulit bagi orang-orang di luar lingkaran dalam Henry untuk mempengaruhi kebijakan atau untuk mengajukan keluhan yang sah, terutama terhadap sahabat-sahabat Raja.[102]

Henry percaya bahwa raja harus memerintah Inggris dengan cara yang bermartabat, dikelilingi upacara dan ritual gerejawi.[105] Ia berpikir bahwa pendahulunya telah membiarkan status Mahkota menurun, dan berusaha untuk memperbaiki ini selama masa pemerintahannya.[105] Peristiwa perang sipil di masa muda Henry sangat mempengaruhi Raja, dan ia mengadopsi Edward sang Pengaku sebagai santo pelindungnya, dengan harapan bisa menandingi cara Raja Anglo-Saxon membawa perdamaian ke Inggris dan menyatukan kembali umatnya secara berurutan dan harmoni.[106] Henry mencoba menggunakan otoritas kerajaannya dengan lunak, dengan harapan bisa menenangkan par baron yang lebih bermusuhan dan mempertahankan kedamaian di Inggris.[7]

Akibatnya, meski mendapat penekanan simbolis pada kekuasaan kerajaan, pemerintahan Henry relatif terbatas dan konstitusional.[107] Ia umumnya bertindak dalam persyaratan carter, yang mencegah Mahkota mengambil tindakan di luar hukum melawan para baron, termasuk denda dan pengambilalihan yang umum dilakukan di bawah John.[107] Namun carter tersebut tidak membahas masalah sensitif penunjukan penasihat kerajaan dan distribusi patronase, dan mereka tidak memiliki penegakan hukum jika Raja memilih untuk mengabaikannya.[108] Pemerintahan Henry menjadi lemah dan ceroboh, mengakibatkan pengurangan otoritas kerajaan di provinsi-provinsi dan, akhirnya, jatuhnya kewenangannya di istana.[109] Ketidakkonsistenan yang diterapkannya di dalam carter-carter selama masa pemerintahannya mengasingkan banyak baron, bahkan di dalam faksinya sendiri.[7]

Photo of Winchester Great Hall
Balai besar Kastil Winchester, yang dibangun oleh Henry

Istilah "parlemen" pertama kali muncul pada tahun 1230-an dan 1240-an untuk menggambarkan pertemuan besar di istana kerajaan, dan pertemuan parlemen diadakan secara berkala selama pemerintahan Henry.[110] Mereka terbiasa menyetujui kenaikan pajak yang, pada abad ke-13, merupakan pungutan tunggal, yang biasanya bersifat bergerak, dimaksudkan untuk mendukung pendapatan normal raja untuk proyek-proyek tertentu.[111][m] Selama pemerintahan Henry, provinsi-provinsi mulai mengirim delegasi reguler ke parlemen-parlemen ini, dan kemudian mewakili bagian masyarakat yang lebih luas daripada sekadar baron-baron utama.[114]

Terlepas dari berbagai carter, pemberian keadilan kerajaan tidak konsisten dan didorong oleh kebutuhan politik langsung: terkadang tindakan akan diambil untuk mengatasi keluhan baron yang sah, pada kesempatan lain masalahnya hanya akan diabaikan.[115] Eyre kerajaan, pengadilan yang mengunjungi negara tersebut untuk memberikan keadilan di tingkat lokal, biasanya untuk orang-orang baron yang lebih rendah dan orang-orang yang mengaku bertanggung jawab terhadap lord-lord besar, memiliki sedikit kekuatan, membiarkan para baron utama mendominasi sistem peradilan setempat.[116] Kekuatan sheriff kerajaan juga menurun selama masa pemerintahan Henry. Mereka sekarang sering kali adalah orang-orang yang lebih rendah yang ditunjuk oleh kejaksaan, daripada berasal dari keluarga lokal yang penting, dan mereka berfokus untuk menghasilkan pendapatan bagi Raja.[117] Usaha keras mereka untuk menerapkan denda dan mengumpulkan hutang menghasilkan banyak ketidakpopuleran di kalangan kelas bawah.[118] Tidak seperti ayahandanya, Henry tidak mengeksploitasi hutang besar yang sering dimiliki para baron kepada Mahkota, dan lamban mengumpulkan sejumlah uang karena dia.[119]

Istana[sunting | sunting sumber]

Photo of silver coin
Sebuah penny bersalib panjang, yang menampilkan kepala Henry

Kerajaan dibentuk di seputar sahabat-sahabat tepercaya Henry, seperti Richard de Clare, Hugues dan Roger Bigod bersaudara dan Humphrey de Bohun dan saudara Henry, Richard.[120] Henry ingin menggunakan istananya untuk menyatukan subyek Inggris dan kontinentalnya, dan termasuk Simon de Montfort, awalnya seorang ksatria Perancis yang menikahi adinda Henry, Eleanor dan menjadi Earl Leicester, di samping kemudian masuknya kerabat-kerabat Henry dari Savoyard dan Lusignan.[121] Istana mengikuti gaya dan tradisi Eropa, dan sangat dipengaruhi oleh tradisi keluarga Angevin Henry: bahasa Perancis adalah bahasa lisan, memiliki hubungan dekat dengan istana kerajaan Perancis, Kastilia, Kekaisaran Romawi Suci dan Sisilia, dan Henry mensponsori penulis yang sama dengan penguasa Eropa lainnya.[122]

Henry melakukan perjalanan kurang dari raja-raja sebelumnya, mencari kehidupan yang lebih tenang dan tinggal di setiap istana dalam waktu yang lama sebelum pindah.[123] Mungkin akibatnya, ia lebih memusatkan perhatian pada istana-istana dan rumah-rumahnya; Henry, menurut sejarawan arsitektur John Goodall, "pelindung seni dan arsitektur paling obsesif yang pernah menduduki takhta Inggris".[124] Henry memperpanjang kompleks kerajaan di Westminster di London, salah satu rumah favoritnya, membangun kembali istana dan biara dengan biaya hampir £55,000.[125][h] Ia menghabiskan lebih banyak waktu di Westminster daripada pendahulunya, membentuk formasi ibu kota Inggris.[126]

Henry menghabiskan £58,000 di kastil-kastil kerajaannya, melakukan pekerjaan besar di Menara London, Lincoln dan Dover.[127][h] Baik pertahanan militer maupun akomodasi internal istana ini meningkat secara signifikan.[128] Di Windsor, perombakan besar kastil menghasilkan kompleks istana yang mewah, yang gaya dan detailnya mengilhami banyak desain berikutnya di Inggris dan Wales.[129] Menara London diperluas untuk membentuk sebuah benteng konsentris dengan tempat tinggal yang luas, meskipun Henry menggunakan benteng tersebut terutama sebagai tempat peristirahatan yang aman jika terjadi perang atau perselisihan sipil.[130] Henry juga menyimpan sebuah Kebun binatang di Menara, sebuah tradisi yang dimulai oleh ayahandanya, dan spesimen eksotisnya termasuk seekor gajah, macan tutul dan seekor unta.[131][n]

Henry mereformasi sistem koin perak di Inggris pada tahun 1247, mengganti koin perak bersalib pendek yang lebih tua dengan desain baru yang bersalib panjang.[132] Karena biaya awal transisi, Henry meminta bantuan keuangan dari saudaranya Richard untuk melakukan reformasi ini, namun pencetakan kembali koin tersebut terjadi dengan cepat dan efisien.[133] Di antara tahun 1243 dan 1258, Raja mengumpulkan dua timbunan besar, atau tumpukan emas.[134] Pada tahun 1257, Henry perlu menghabiskan yang kedua dari barang-barang berharga ini dengan segera dan, daripada menjual emas dengan cepat dan menekan nilainya, Henry memutuskan untuk memperkenalkan uang emas ke Inggris, mengikuti tren populer di Italia.[135] Uang emas itu menyerupai koin-koin emas yang dikeluarkan oleh Edward sang Pengaku, namun mata uang itu dinilai terlalu tinggi menarik keluhan dari Kota London dan akhirnya ditinggalkan.[136][o]

Agama[sunting | sunting sumber]

Sketch of Henry carrying relic
Henry membawa Relik Darah Suci ke Westminster pada tahun 1247, oleh Matthew Paris

Henry dikenal karena demonstrasi kesalehan publiknya, dan tampaknya ia benar-benar saleh.[138] Ia mempromosikan layanan Gereja yang mewah, dan yang luar biasa untuk periode tersebut, menghadiri misa setidaknya sekali sehari.[139][p] Ia memberi dengan murah hati alasan religius, membayar untuk memberi makan 500 orang miskin setiap hari dan membantu yatim piatu.[7] Ia berpuasa sebelum memperingati perayaan Edward sang Pengaku, dan mungkin telah membasuh kaki para penderita kusta.[138] Henry secara teratur pergi berziarah, terutama ke biara-biara Bromholm, St Albans dan Walsingham Priory, meskipun kadang-kadang ia menggunakan ziarah sebagai alasan untuk tidak menghadapi masalah politik yang mendesak.[141]

Henry berbagi banyak pandangan religiusnya dengan Louis dari Perancis, dan kedua pria itu tampak sedikit kompetitif dalam kesalehan mereka.[142] Menjelang akhir masa pemerintahannya, Henry mungkin telah menjalani praktik menyembuhkan penderita scrofula, yang sering disebut "iblis raja", dengan menyentuh mereka, mungkin meniru Louis, yang juga mempraktikkannya.[143][q] Louis memiliki koleksi Relikui yang terkenal yang disimpannya di Sainte-Chapelle, dan mengarak salib suci melalui Paris pada tahun 1241; Henry mengambil alih Relikui Darah Suci pada tahun 1247, berbaris melalui Westminster untuk dipasang di Westminster Abbey, yang ia promosikan sebagai alternatif untuk Sainte-Chapelle.[145][r]

Henry sangat mendukung ordo mendikan; pengakuannya ditarik dari Dominikan, dan ia membangun rumah-rumah mendikan di Canterbury, Norwich, Oxford, Reading dan York, membantu menemukan ruang berharga untuk bangunan baru di kota-kota yang sudah ramai.[147] Ia mendukung ordo militer perang salib, dan menjadi pelindung dari Ordo Teutonik pada tahun 1235.[148] Beberapa universitas seperti Oxford dan Cambridge yang sedang berkembang juga mendapat perhatian kerajaan: Henry memperkuat dan mengatur kekuasaan mereka, dan mendorong para ilmuwan untuk pindah dari Paris untuk mengajar mereka.[149] Institusi saingan di Northampton dinyatakan oleh Raja sebagai sekolah biasa dan bukan universitas sejati.[150]

Dukungan yang diberikan kepada Henry oleh Kepausan selama tahun-tahun awalnya memiliki pengaruh yang langgeng atas sikapnya terhadap Roma, dan ia membela gereja induk dengan tekun sepanjang masa pemerintahannya.[151][s] Roma pada abad ke-13 sekaligus merupakan pusat Gereja di seluruh Eropa, dan sebuah kekuatan politik di Italia tengah, yang terancam secara militer oleh Kekaisaran Romawi Suci. Selama pemerintahan Henry, Kepausan mengembangkan sebuah birokrasi yang kuat dan sentral, yang didukung oleh para penerima manfaat yang diberikan kepada para gerejawan yang absen yang bekera di Roma.[152] Ketegangan meningkat antara praktik ini dan kebutuhan umat lokal, yang dicontohkan oleh sengketa antara Robert Grosseteste, Bishop Lincoln, dan Kepausan pada tahun 1250.[153] Meskipun Gereja Skotlandia menjadi lebih mandiri dari Inggris selama periode tersebut, Legatus Kepausan membantu Henry terus menerapkan pengaruhnya atas kegiatannya di kejauhan.[154] Paus Innosensius IV mencoba untuk menggalang dana mulai menghadapi oposisi dari dalam Gereja inggris selama pemerintahan Henry.[155] Pada tahun 1240, koleksi pajak utusan Paus untuk membayar perang Kepausan dengan Friedrich II menghasilkan demonstrasi, yang pada akhirnya diatasi dengan bantuan Henry dan Paus, dan pada tahun 1250-an persekutuan Henry dengan Perang Salib menghadapi perlawanan yang serupa.[156][t]

Kebijakan Yahudi[sunting | sunting sumber]

Bangsa Yahudi di Inggris dianggap sebagai milik Mahkota, dan mereka secara tradisional digunakan sebagai sumber pinjaman murah dan perpajakan mudah, dengan imbalan perlindungan kerajaan terhadap antisemitisme.[113] Bangsa Yahudi telah mengalami penindasan yang cukup besar selama Perang Baron Pertama, tapi selama tahun-tahun awal Henry masyarakat berkembang dan menjadi salah satu yang paling makmur di Eropa.[158] Ini terutama akibat pendirian pemerintah wilayah, yang mengambil berbagai langkah untuk melindungi bangsa Yahudi dan mendorong pemberian pinjaman.[159] Hal Ini didorong oleh kepentingan finansial, karena mereka memperoleh keuntungan dari komunitas Yahudi yang kuat di Inggris.[159] Kebijakan Mereka berlawanan dengan instruksi yang dikirim dari Paus, namun yang telah mentata langkah-langkah anti-Yahudi yang kuat di Konsili Lateran IV pada tahun 1215; William Marshal melanjutkan kebijakannya meski ada keluhan dari Gereja.[159]

Pada tahun 1239 Henry memperkenalkan kebijakan yang berbeda, mungkin mencoba meniru Louis dari Perancis: para pemimpin Yahudi di Inggris dipenjara dan dipaksa membayar denda setara dengan sepertiga dari barang mereka, dan setiap pinjaman yang beredar akan dilepaskan.[160] Permintaan uang tunai yang jauh lebih besar – £40,000 dituntut pada tahun 1244, misalnya, sekitar dua-pertiga dikumpulkan dalam waktu lima tahun – menghancurkan kemampuan komunitas Yahudi untuk meminjamkan uang secara komersial.[161] Henry telah membangun Domus Conversorum di London pada tahun 1232 untuk membantu mengubah bangsa Yahudi menjadi Kristen, dan upaya meningkat setelah tahun 1239; sebanyak 10 persen bangsa Yahudi di Inggris telah dikonversi pada akhir tahun 1250-an.[162] Kisah-kisah anti-Yahudi yang melibatkan cerita tentang fitnah darah berkembang pada tahun 1250-an dan, sebagai tanggapan, Henry melewati UU Yahudi pada tahun 1253, yang mencoba memisahkan Yahudi dan memberlakukan pemakaian lencana Yahudi; Masih belum jelas sejauh mana undang-undang ini benar-benar diimplementasikan oleh Henry.[163]

Pemerintahan pribadi (1234–58)[sunting | sunting sumber]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Medieval genealogical picture
Kronologi awal yang menampilkan Henry (atas) dan anak-anaknya, (kiri ke kanan) Edward, Margaret, Beatrice, Edmund dan Katerine, 1300–1308

Henry menyelidiki sejumlah calon mitra pernikahan di masa mudanya, namun semuanya terbukti tidak sesuai dengan alasan politik Eropa dan dalam negeri.[164][u] Pada tahun 1236 ia akhirnya menikahi Éléonore dari Provence, putri Ramón Berenguer IV, Comte Provence, dan Béatrice dari Savoie.[166] Éléonore adalah seorang gadis yang sopan, berbudaya dan pandai berbicara, namun alasan utama untuk pernikahan itu bersifat politis, karena Henry berdiri untuk menciptakan aliansi yang berharga dengan penguasa selatan dan tenggara Perancis.[167] Selama tahun-tahun mendatang, Éléonore muncul sebagai politisi yang keras kepala dan tegas. Sejarawan Margaret Howell dan David Carpenter menggambarkannya sebagai "lebih agresif" dan "jauh lebih tangguh dan lebih ditentukan" daripada suaminya.[168]

Kontrak pernikahan dikonfirmasi pada tahun 1235 dan Éléonore melakukan perjalanan ke Inggris untuk bertemu Henry untuk pertama kalinya.[169] Pasangan ini menikah di Katedral Canterbury pada Januari 1236, dan Éléonore dinobatkan sebagai ratu di Westminster tak lama kemudian dalam upacara mewah yang direncanakan oleh Henry.[170] Ada perbedaan usia antara pasangan tersebut – Henry 28 tahun, Éléonore hanya 12 tahun – namun sejarawan Margaret Howell mengamati bahwa Raja "murah hati dan hangat dan siap untuk memberi banyak perhatian dan kasih sayang kepada istrinya".[171] Henry memberi banyak hadiah kepada Éléonore dan memberikan perhatian pribadi untuk membangun dan memperlengkapi rumah tangganya.[172] Ia juga membawa dirinya sepenuhnya ke dalam kehidupan beragama, termasuk melibatkannya di dalam pengabdiannya kepada Edward sang Pengaku.[173]

Meskipun kekhawatiran awal bahwa Ratu mungkin mandul, Henry dan Éléonore memiliki lima orang anak bersama-sama.[174][v] Pada tahun 1239 Éléonore melahirkan anak pertama mereka, Edward, yang dinamakan seperti Edward sang Pengaku.[7] Henry sangat gembira dan mengadakan perayaan besar, memberi dengan boros kepada Gereja dan kepada orang miskin untuk mendorong Tuhan melindungi putranya.[180] Putri pertama Mereka, Margaret, yang dinamakan seperti adinda Éléonore, menyusul pada tahun 1240, kelahirannya juga disertai dengan perayaan dan sumbangan untuk orang miskin.[181] Anak ketiga Henry, Beatrice, dinamakan seperti ibu mertuanya, dan lahir pada tahun 1242 selama kampanye di Poitou.[182] Anak keempat mereka, Edmund, lahir pada tahun 1245 dan dinamakan seperti santo dari abad ke-9: khawatir akan kesehatan Éléonore, Henry menyumbangkan sejumlah besar uang untuk Gereja di sepanjang kehamilannya.[183] Putri ketiganya, Katerine, lahir pada tahun 1253 namun segera sakit, mungkin hasil dari gangguan degeneratif seperti Sindrom Rett, dan tidak mampu berbicara.[184] Ia meninggal pada tahun 1257 dan Henry berduka.[184][w] Anak-anak Henry menghabiskan sebagian besar masa kecil mereka di Windsor Castle dan ia tampaknya sangat terikat pada mereka, jarang menghabiskan waktu yang lama terpisah dari keluarganya.[186]

Setelah pernikahan Éléonore, banyak kerabat Savoyard bergabung dengannya di Inggris.[187] Setidaknya 170 bangsa Savoyard tiba di Inggris setelah tahun 1236, berasal dari Savoie, Bourgogne dan Flandria, termasuk pamanda Eleanor: Bonifasius menjadi Uskup Agung Canterbury, dan Guillaume menjadi kepala penasihat Henry untuk masa yang singkat.[188] Henry mengatur pernikahan bagi banyak dari mereka ke bangsawan inggris, sebuah praktik yang pada awalnya menyebabkan gesekan dengan para baron Inggris, yang menolak lahan mendarat ke tangan orang asing.[189] Bangsa Savoyard berhati-hati untuk tidak memperburuk situasi dan menjadi semakin terintegrasi ke dalam masyarakat baronika Inggris, membentuk basis kekuatan penting bagi Éléonore di Inggris.[190]

Poitou dan Lusignan[sunting | sunting sumber]

Sketch of Henry at sea
Éléonore dari Provence (kiri) dan Henry (kanan) kembali ke Inggris dari Poitou pada tahun 1243, oleh Matthew Paris

Pada tahun 1241, para baron di Poitou, termasuk ayah tiri Henry Hugues de Lusignan, memberontak terhadap pemerintahan Louis dari Perancis.[191] Para pemberontak bergantung bantuan dari Henry, namun ia tidak memiliki dukungan dalam negeri dan lamban untuk memobilisasi pasukan, tidak tiba di Perancis sampai musim panas berikutnya.[192] Kampanye Henry ragu-ragu dan selanjutnya dirusak oleh Hugues yang beralih dan kembali mendukung Louis.[192] Pada tanggal 20 Mei tentara Henry dikelilingi oleh Perancis di Taillebourg; saudara Henry, Richard membujuk Perancis untuk menunda serangan mereka dan Raja mengambil kesempatan untuk melarikan diri ke Bordeaux.[192] Simon de Montfort, yang melawan tindakan barisan belakang yang berhasil selama penarikan tersebut, sangat marah dengan ketidakmampuan Raja dan mengatakan kepada Henry bahwa ia harus dikurung seperti Raja Karolingia abad ke-10 Charles yang Sederhana.[193] Pemberontakan Poitou runtuh dan Henry mengadakan gencatan senjata yang baru selama lima tahun; kampanyenya telah menjadi bencana besar dan telah menelan biaya lebih dari £80,000.[194][h]

Setelah pemberontakan, kekuatan Perancis meluas ke seluruh Poitou, mengancam kepentingan Wangsa Lusignan.[191] Pada tahun 1247 Henry mendorong kerabatnya untuk pergi ke Inggris, di mana mereka dihargai dengan wilayah besar, sebagian besar dengan mengorbankan baron-baron Inggris.[195][x] Lebih banyak warga Poitou mengikuti, sampai sekitar 100 orang menetap di Inggris, sekitar dua-pertiga dari mereka diberi pendapatan substansial senilai £66 atau lebih oleh Henry.[197][h] Henry mendorong beberapa orang untuk membantunya di benua itu; Yang lain bertindak sebagai tentara bayaran dan agen diplomatik, atau berjuang atas nama Henry dalam kampanye Eropa.[198] Banyak yang diberi wilayah di sepanjang Batasan Welsh yang diperebutkan, atau di Irlandia, di mana mereka melindungi perbatasan.[199] Untuk Henry, komunitas tersebut merupakan simbol penting dari harapannya untuk suatu hari bisa menaklukkan Poitou dan sisa tanah Perancisnya, dan banyak orang Lusignan menjadi sahabat dekat dengan putranya, Edward.[200]

Kehadiran keluarga besar Henry di Inggris terbukti kontroversial.[197] Kekhawatiran diajukan oleh penulis sejarah kontemporer, terutama dalam karya Roger de Wendover dan Matthew Paris – tentang jumlah orang asing di Inggris dan sejarawan Martin Aurell mencatat nada xenofobia dari komentar mereka.[201] Istilah "Poitevin" diterapkan secara longgar pada pengelompokan ini, meskipun banyak yang datang dari Anjou dan bagian lain Perancis, dan pada tahun 1250-an ada persaingan sengit antara Savoyard yang relatif mapan dan Poitevin yang baru tiba.[202] Wangsa Lusignan mulai melanggar hukum dengan impunitas, mengejar keluhan pribadi terhadap para baron lainnya dan orang-orang Savoyard, dan Henry hanya sedikit atau tidak ada tindakan untuk menahan mereka.[203] Pada tahun 1258, ketidaksukaan umum terhadap orang-orang Poitevin berubah menjadi kebencian, dengan Simon de Montfort salah satu kritikus terkuat mereka.[204]

Skotlandia, Wales dan Irlandia[sunting | sunting sumber]

Posisi Henry di Wales diperkuat selama dua dekade pertama pemerintahan pribadinya.[205] Setelah kematian Llywelyn yang Agung pada tahun 1240, kekuasaan Henry di Wales berkembang.[206] Tiga kampanye militer dilakukan pada tahun 1240-an, istana baru dibangun dan tanah kerajaan di provinsi Cheshire diperluas, meningkatkan dominasi Henry terhadap para pangeran Welsh.[207] Dafydd, putra Llywelyn, menolak serangan tersebut, namun meninggal pada tahun 1246, dan Henry menegaskan Traktat Woodstock tahun berikutnya dengan Owain dan Llywelyn ap Gruffudd, cucu-cucu Llywelyn yang Agung, di mana mereka menyerahkan tanah kepada Raja, namun tetap mempertahankan hak kepangeranan mereka di Gwynedd.[208] Di Selatan Wales, Henry secara bertahap memperluas kekuasaannya ke seluruh wilayah, namun kampanye tersebut tidak diupayakan dengan semangat dan Raja melakukan sedikit untuk menghentikan wilayah Marcher di sepanjang perbatasan menjadi semakin independen dari Mahkota.[209] Namun pada tahun 1256, Llywelyn ap Gruffudd memberontak terhadap Henry dan meluasnya kekerasan menyebar di Wales; Henry menjanjikan respons militer yang cepat namun tidak melaksanakan ancamannya.[210]

Irlandia penting bagi Henry, baik sebagai sumber pendapatan kerajaan - rata-rata £1,150 dikirim dari Irlandia ke Mahkota setiap tahun selama pertengahan masa pemerintahannya – dan sebagai sumber wilayah yang bisa diberikan kepada para pendukungnya.[211][h] Pemilik tanah utama memandang ke arah timur menuju istana Henry untuk kepemimpinan politik, dan banyak juga memiliki wilayah di Wales dan Inggris.[212] Tahun 1240-an menyaksikan pergolakan besar dalam kepemilikan tanah karena kematian di antara para baron, yang memungkinkan Henry untuk mendistribusikan kembali tanah Irlandia kepada para pendukungnya.[213] Pada tahun 1250-an, Raja memberikan banyak hibah tanah di sepanjang perbatasan Irlandia kepada para pendukungnya, menciptakan zona penyangga terhadap penduduk asli Irlandia; Raja Irlandia setempat mulai menderita pelecehan yang meningkat saat kekuatan Inggris meningkat di seluruh wilayah.[214] Tanah-tanah ini dalam banyak kasus tidak menguntungkan bagi para baron untuk dipegang dan kekuasaan inggris mencapai puncaknya di bawah Henry untuk periode abad pertengahan.[215] Pada tahun 1254, Henry memberi Irlandia kepada putranya, Edward, dengan kondisi tidak akan pernah dipisahkan dari Mahkota.[205]

Henry mempertahankan kedamaian dengan Skotlandia pada masa pemerintahannya, di mana ia adalah penguasa feodal Alaxandair II.[216] Henry berasumsi bahwa ia berhak mencampuri urusan Skotlandia dan mengemukakan masalah wewenangnya kepada raja-raja Skotlandia di saat-saat penting, namun ia tidak memiliki kecenderungan atau sumber daya untuk melakukan lebih banyak hal.[217] Alaxandair telah menduduki bagian utara Inggris selama Perang Baron Pertama tapi telah dikucilkan dan dipaksa mundur.[218] Alaxandair menikahi saudari Henry, Joan pada tahun 1221, dan setelah ia dan Henry menandatangani Traktat York pada tahun 1237, Henry mengamankan perbatasan utara.[219] Henry memberi gelar kehormatan kepada Alaxandair III sebelum Raja muda tersebut menikahi putri Henry, Margaret pada tahun 1251 dan, meskipun Alaxandair menolak untuk memberikan penghormatan kepada Henry untuk Skotlandia, keduanya memiliki hubungan yang baik.[220] Henry menyelamatkan Alaxandair dan Margaret dari Istana Edinburgh ketika mereka dipenjarakan di sana oleh seorang baron Skotlandia pada tahun 1255 dan mengambil tindakan tambahan untuk mengelola pemerintahan Alaxandair selama sisa tahun-tahun minoritasnya.[221]

Strategi Eropa[sunting | sunting sumber]

Sketch of elephant
HGajah Henry, yang diberikan kepadanya oleh Louis IX dari Perancis, oleh Matthew Paris

Henry tidak memiliki peluang lebih lanjut untuk merebut kembali harta miliknya di Perancis setelah runtuhnya kampanye militer di Taillebourg.[7] Sumber daya Henry tidak memadai dibandingkan dengan yang dimiliki oleh Mahkota Perancis, dan pada akhir tahun 1240-an jelas bahwa Raja Louis telah menjadi kekuatan yang unggul di seluruh Perancis.[222] Henry malah mengadopsi apa yang sejarawan Michael Clanchy gambarkan sebagai "strategi Eropa", mencoba untuk mendapatkan kembali tanah-tanahnya di Perancis melalui diplomasi daripada memaksa, membangun aliansi dengan negara-negara lain yang siap untuk memberikan tekanan militer pada Raja Perancis.[223] Secara khusus, Henry membudidayakan Friedrich II, berharap ia akan berbalik melawan Louis atau membiarkan bangsawannya bergabung dalam kampanye Henry.[224] Dalam prosesnya, perhatian Henry semakin terfokus pada politik dan peristiwa Eropa daripada urusan dalam negeri.[225]

Perang salib adalah penyebab yang populer di abad ke-13, dan pada tahun 1248 Louis bergabung dengan Perang Salib Ketujuh yang naas, setelah pertama membuat gencatan senjata baru dengan Inggris dan mendapat jaminan dari Paus bahwa ia akan melindungi tanahnya dari serangan apapun oleh Henry.[226] Henry mungkin telah bergabung dalam perang salib ini sendiri, namun persaingan antara kedua raja ini mustahil dan, setelah kekalahan Louis di Pertempuran Al-Mansurah pada tahun 1250, Henry malah mengumumkan bahwa ia akan melakukan sendiri perang salib ke Levant.[227][y] Raja mulai mengatur perjalanan dengan penguasa yang ramah di sekitar Levant, memaksakan penghematan efisiensi pada rumah tangga kerajaan serta mengatur kapal dan transportasi: ia tampak hampir terlalu bersemangat untuk ambil bagian.[229] Rencana Henry mencerminkan keyakinan agamanya yang kuat, namun mereka juga berdiri untuk memberinya kredibilitas internasional tambahan saat memperdebatkan kembalinya harta-hartanya di Perancis.[230]

Perang Salib Henry tidak pernah pergi, karena ia terpaksa menghadapi masalah di Gascogne, di mana kebijakan keras dari letnan Raja, Simon de Montfort, telah memicu sebuah pemberontakan yang hebat pada tahun 1252, yang didukung oleh Raja Alfonso X dari negara tetangga Kastilia.[231] Pengadilan Inggris terbelah atas masalah ini: Simon dan Éléonore berpendapat bahwa orang-orang Gascogne patut disalahkan atas krisis tersebut, sementara Henry, yang didukung oleh orang-orang Lusignan, menyalahkan penyimpangan Simon.[7] Henry dan Éléonore bertengkar mengenai masalah ini dan tidak berdamai sampai tahun berikutnya.[7] Dipaksa untuk campur tangan secara pribadi, Henry melakukan kampanye yang cukup mahal dengan bantuan orang-orang Lusignan dan menstabilkan provinsi tersebut.[232] Alfonso menandatangani sebuah perjanjian aliansi pada tahun 1254, dan Gascogne diberikan kepada putra Henry, Edward, yang menikahi adik tiri Alfonso, Eleanor, memberikan kedamaian yang panjang dengan Kastilia.[233]

Dalam perjalanan kembali dari Gascogne, Henry bertemu dengan Louis untuk pertama kalinya dalam sebuah perjanjian yang ditengahi oleh istri mereka, dan kedua raja menjadi sahabat dekat.[234] Kampanye Gascogne menghabiskan biaya lebih dari £200.000 dan menggunakan seluruh uang yang dimaksudkan untuk perang salib Henry, membuatnya terbelit utang dan bergantung pada pinjaman dari saudaranya Richard dan orang-orang Lusignan.[235]

Bisnis Sisilia[sunting | sunting sumber]

Illuminated manuscript picture
Representasi Paus Innosensius IV dari abad ke-14 (kiri) dan Louis IX (kanan), 1248

Henry tidak menyerah pada harapannya untuk sebuah perang salib, namun menjadi semakin terserap dalam upaya untuk memperoleh Kerajaan Sisilia yang kaya untuk putranya, Edmund.[236] Sisilia telah dikendalikan oleh Friedrich II dari Kekaisaran Romawi Suci, selama bertahun-tahun menjadi saingan Paus Innosensius IV.[237] Pada kematian Friedrich tahun 1250, Innosensius mulai mencari seorang penguasa baru, yang satu lagi bisa menerima Kepausan.[238] Henry melihat Sisilia sebagai hadiah berharga bagi putranya dan sebagai basis yang sangat baik untuk rencana perang salib di timur.[239] Dengan sedikit konsultasi di dalam istananya, Henry mencapai kesepakatan dengan Paus pada tahun 1254 bahwa Edmund seharusnya menjadi raja berikutnya.[240] Innosensius mendesak Henry untuk mengirim Edmund dengan tentara untuk merebut kembali Sisilia dari putra Friedrich, Manfredi, yang menawarkan untuk menyumbang biaya kampanye tersebut.[241]

Innosensius digantikan oleh Aleksander IV, yang menghadapi semakin banyak tekanan militer dari Kekaisaran.[242] Ia tidak mampu lagi membayar biaya Henry, bukannya menuntut agar Henry memberi kompensasi Kepausan untuk £90,000 yang dikeluarkan untuk perang sejauh ini.[242][h] Ini adalah jumlah yang sangat besar, dan Henry berpaling ke parlemen untuk meminta bantuan pada tahun 1255, hanya untuk ditolak; upaya selanjutnya diikuti, namun pada tahun 1257 hanya sebagian bantuan parlementer yang ditawarkan.[243] Aleksander semakin tidak senang dengan pembelaan Henry dan pada tahun 1258 mengirim seorang utusan ke Inggris, mengancam untuk mengucilkan Henry jika ia tidak terlebih dahulu membayar utang-utangnya kepada Kepausan dan kemudian mengirim tentara yang dijanjikan ke Sisilia.[244] Parlemen lagi-lagi menolak untuk membantu Raja dalam menaikkan dana ini.[245] Sebaliknya Henry berpaling untuk memeras uang dari para ulama senior, yang dipaksa untuk menandatangani carter kosong, berjanji untuk membayar sejumlah uang secara efektif untuk mendukung upaya Raja tersebut, menghasilkan sekitar £40,000.[246][h] Gereja Inggris merasa uang itu terbuang sia-sia, lenyap dalam perang yang telah berlangsung lama di Italia.[247]

Sementara itu, Henry berusaha untuk mempengaruhi hasil pemilu di Kekaisaran Romawi Suci, yang akan menunjuk seorang Raja Romawi yang baru.[248] Ketika kandidat Jerman yang lebih menonjol gagal mendapatkan daya tarik, Henry mulai mengembalikan pencalonan saudaranya, Richard, memberikan sumbangan kepada pendukung potensial di Kekaisaran.[249] Richard terpilih pada tahun 1256 dengan harapan bisa dinobatkan sebagai Kaisar Romawi Suci, namun tetap memainkan peran utama dalam politik Inggris.[250] Pemilunya menghadapi respon yang beragam di Inggris, Richard diyakini untuk memberikan nasihat moderat dan masuk akal serta kehadirannya dilewatkan oleh para baron Inggris, tetapi ia juga menghadapi kritik, mungkin tidak benar, untuk mendanai kampanye Jermannya dengan biaya Inggris.[251] Meskipun Henry sekarang telah meningkatkan dukungan di Kekaisaran untuk sebuah aliansi potensial melawan Louis dari Perancis, kedua raja sekarang bergerak menuju penyelesaian sengketa mereka secara damai; bagi Henry, sebuah perjanjian damai dapat memungkinkannya berfokus pada Sisilia dan perang salibnya.[252]

Pemerintahan kemudian (1258–72)[sunting | sunting sumber]

Revolusi[sunting | sunting sumber]

Painting of Edward I
Penggambaran putra sulung Henry, Edward. Diduga dari akhir abad ke-13 atau awal abad ke-14.

Pada tahun 1258, Henry menghadapi pemberontakan di antara para baron Inggris.[253] Kemarahan telah memuncak tentang bagaimana pejabat Raja mengumpulkan dana, pengaruh orang-orang Poitevin di istana dan kebijakan Sisilia yang tidak populer; bahkan Gereja Inggris pun mengeluh atas perlakuan Raja.[254] Welsh masih dalam pemberontakan terbuka, dan sekarang bersekutu dengan Skotlandia.[7] Henry juga sangat kekurangan uang; meskipun ia masih memiliki beberapa cadangan emas dan perak, mereka sama sekali tidak mencukupi untuk menutupi pengeluaran ekonominya, termasuk kampanye untuk Sisilia dan hutangnya kepada Kepausan.[255] Kritikus menyatakan samar-samar bahwa ia tidak pernah benar-benar bermaksud bergabung dalam perang salib, dan hanya berniat untuk mendapatkan keuntungan dari persepuluhan perang salib.[256] Yang memperburuk situasi, hasil panen di Inggris gagal.[7] Di dalam istana Henry ada perasaan kuat bahwa Raja tidak akan mampu memimpin negara melalui masalah ini.[257]

Ketidakpuasan tersebut akhirnya meletus pada bulan April, ketika tujuh dari Inggris utama dan baron Savoyard – Simon de Montfort, Roger dan Hugues Bigod, John Fitzgeoffrey, Pierre de Montfort, Pierre de Savoie dan Richard de Clare – diam-diam membentuk sebuah aliansi untuk mengusir orang-orang Lusignan dari istana, sebuah langkah yang mungkin diam-diam didukung oleh sang Ratu.[258] Pada tanggal 30 April, Roger Bigod berbaris ke Westminster di tengah parlemen Raja, yang didukung oleh rekan-rekan konspiratornya, dan melaksanakan kudeta.[259] Henry, takut bahwa ia akan ditangkap dan dipenjara, setuju untuk meninggalkan kebijakannya tentang peraturan pribadi dan malah memerintah melalui sebuah dewan 24 baron dan gerejawan, setengah dipilih oleh Raja dan setengah oleh para baron.[260] Namun pilihannya sendiri ke dewan tersebut sangat tertarik pada orang-orang Lusignan yang dibenci.[261]

Tekanan untuk reformasi terus tumbuh tanpa henti dan parlemen baru bertemu pada bulan Juni, melalui serangkaian tindakan yang dikenal sebagai Ketentuan Oxford, yang disumpah oleh Henry.[262] Ketentuan Ini menciptakan sebuah konsili yang lebih kecil dari 15 anggota, yang dipilih sendiri oleh para baron, yang kemudian memiliki kekuasaan untuk menunjuk pejabat pengadilan, kanselir dan bendahara, dan yang akan dipantau melalui parlemen triannual.[263][z] Tekanan dari para baron yang lebih rendah dan bangsawan di Oxford juga membantu mendorong reformasi yang lebih luas, yang dimaksudkan untuk membatasi penyalahgunaan kekuasaan oleh pejabat Raja dan para baron utama.[265] Konsili terpilih termasuk perwakilan faksi Savoyard namun tidak ada Poitevin, dan pemerintah baru segera mengambil langkah untuk mengasingkan orang-orang terkemuka Lusignan dan untuk merebut kunci kastil-kastil utama di seluruh negeri.[266]

Perbedaan pendapat di antara para baron terkemuka yang terlibat dalam pemberontakan segera menjadi jelas.[267] De Montfort memperjuangkan reformasi radikal yang akan menempatkan batasan lebih lanjut pada otoritas dan kekuasaan para baron utama serta Mahkota; yang lain, seperti Hugues Bigod, hanya mempromosikan perubahan moderat, sementara para baron konservatif, seperti de Clare, menyatakan keprihatinan tentang keterbatasan yang ada pada kekuasaan Raja.[268] Putra Henry, Edward, pada awalnya menentang revolusi tersebut, namun kemudian bersekutu dengan de Montfort, membantunya untuk melewati Ketentuan radikal Westminster pada tahun 1259, yang memperkenalkan batasan lebih lanjut pada para baron utama dan pejabat kerajaan setempat.[269]

Krisis[sunting | sunting sumber]

Painting of Henry and Louis IX
Representasi Henry mengunjungi Louis IX di Perancis dari abad ke-14

Selama empat tahun ke depan, baik Henry maupun para baron tidak mampu memulihkan stabilitas di Inggris, dan kekuatan berayun maju mundur di antara faksi yang berbeda-beda.[270] Salah Satu prioritas rezim baru adalah menyelesaikan sengketa panjang dengan Perancis dan, pada akhir tahun 1259, Henry dan Éléonore pergi ke Paris untuk menegosiasikan rincian akhir dari sebuah persetujuan damai dengan Raja Louis, yang dikawal oleh Simon de Montfort dan sebagian besar pemerintahan baron.[271] Di bawah perjanjian tersebut, Henry menyerahkan klaim atas tanah keluarganya di utara Perancis, tetapi dikukuhkan sebagai penguasa yang sah di Gascogne dan berbagai wilayah tetangga di selatan, memberi penghormatan dan mengakui Louis sebagai tuan tanah feodalnya untuk harta benda ini.[272]

Ketika de Montfort kembali ke Inggris, Henry, yang didukung oleh Éléonore, tetap berada di Paris di mana ia memanfaatkan kesempatan tersebut untuk menegaskan kembali otoritas kerajaan dan mulai mengeluarkan perintah kerajaan secara independen dari para baron.[273] Henry akhirnya kembali merebut kekuasaan di Inggris pada bulan April 1260, di mana konflik terjadi antara pasukan de Clare, de Montfort dan Edward.[274] Saudara Henry, Richard memediasi antara para pihak dan mencegah sebuah konfrontasi militer; Edward didamaikan dengan ayahandanya dan de Montfort diadili atas tindakannya melawan Raja.[275] Namun Henry tidak mampu mempertahankan cengkeramannya di kekuasaan, dan pada bulan Oktober sebuah koalisi yang dipimpin oleh de Montfort, de Clare dan Edward sempat merebut kembali kendali, namun dalam beberapa bulan konsili baron mereka juga runtuh dalam kekacauan.[276]

Henry terus mendukung Ketentuan Oxford, namun diam-diam ia membuka diskusi dengan Paus Urbanus IV, berharap dibebaskan dari sumpah yang dibuatnya di Oxford.[277] Pada bulan Juni 1261, Raja mengumumkan bahwa Roma telah membebaskannya dari janji-janjinya dan ia segera mengadakan kudeta balasan dengan dukungan Edward.[278] Ia membersihkan barisan sheriff musuh-musuhnya dan menguasai kembali banyak istana kerajaan.[278] Oposisi baron yang dipimpin oleh de Montfort dan de Clare, untuk sementara dipertemukan kembali dalam pertentangan mereka dengan tindakan Henry, mengadakan parlemen mereka sendiri, tidak tergantung pada Raja, dan membangun sistem pemerintahan lokal yang bersaing di seluruh Inggris.[279] Henry dan Éléonore memobilisasi pendukung mereka sendiri dan mengangkat tentara bayaran asing.[280] Menghadapi ancaman perang sipil terbuka, para baron mundur: de Clare kembali berpaling, de Montfort berangkat ke pengasingan di Perancis dan perlawanan baron runtuh.[280]

Pemerintahan Henry terutama mengandalkan Éléonore dan pendukung Savoyardnya, dan ini terbukti berumur pendek.[281] Ia berusaha menyelesaikan krisis secara permanen dengan memaksa para baron menyetujui Traktat Kingston.[282] Perjanjian Ini memperkenalkan sistem arbitrase untuk menyelesaikan perselisihan yang luar biasa antara Raja dan para baron, dengan menggunakan Richard sebagai hakim pengadilan awal, yang didukung oleh Louis dari Perancis jika Richard gagal menghasilkan kompromi.[283] Henry melunakkan beberapa kebijakannya untuk menanggapi kekhawatiran para baron, tapi ia segera mulai menargetkan musuh-musuh politikya dan memulai kembali kebijakan Sisilia yang tidak populer.[284] Pemerintahan Henry dilemahkan oleh kematian de Clare, sebagai ahli warisnya, Gilbert, yang berpihak pada kaum radikal; Posisi Raja lebih jauh dirusak oleh serangan Welsh utama sepanjang Batasan dan keputusan Paus untuk membalikkan keputusannya mengenai Ketentuan, kali ini yang menyatakan mereka sebagai yang sah.[285] Pada awal tahun 1263, wewenang Henry telah hancur dan negara tersebut kembali bergerak menuju perang sipil terbuka.[286]

Perang Baron Kedua[sunting | sunting sumber]

Cloth drawing
Penggambaran mutilasi Simon de Montfort setelah Pertempuran Evesham tahun 1265, dari abad ke-13

De Montfort kembali ke Inggris pada bulan April 1263 dan mengadakan sebuah dewan baron pemberontak di Oxford untuk mengikuti agenda anti-Poitevin yang baru.[287] Pemberontakan pecah tak lama setelah itu di Marches Welsh dan, pada bulan oktober, Inggris menghadapi kemungkinan perang saudara antara Henry, didukung oleh Edward, Bigod dan baron konservatif, dan de Montfort, de Clare dan kaum radikal.[288] De Montfort berbaris ke timur dengan tentara dan London bangkit dalam pemberontakan.[289] Henry dan Éléonore terjebak di Menara London oleh para pemberontak; Ratu berusaha untuk melarikan diri ke Sungai Thames untuk bergabung dengan tentara Edward di Windsor, namun terpaksa mundur oleh kerumunan London.[290] De Montfort menawan pasangan itu, dan meskipun ia mempertahankan sebuah fiksi keputusan atas nama Henry, pemberontak tersebut benar-benar mengganti pemerintahan kerajaan dan rumah tangga dengan orang-orang mereka sendiri yang dipercaya.[291]

Koalisi de Montfort segera mulai terpecah, Henry mendapatkan kembali kebebasan bergerak dan kekacauan baru menyebar ke seluruh Inggris.[292] Henry mengajukan banding ke Louis dari Perancis untuk arbitrase dalam sengketa tersebut, seperti yang telah ditetapkan dalam Perjanjian Kingston; de Montfort pada awalnya memusuhi gagasan ini, namun karena perang menjadi lebih mungkin lagi, ia memutuskan untuk menyetujui arbitrase Perancis juga.[293] Henry pergi ke Paris secara pribadi, disertai oleh perwakilan de Montfort.[294] Awalnya argumen de Montfort goyah, namun pada bulan Januari 1264, Louis mengumumkan Mise Amiens, mengutuk pemberontak, menegaskan hak Raja dan membatalkan Ketentuan Oxford.[295] Louis memiliki pandangan yang kuat tentang hak-hak raja atas para baron, tetapi juga dipengaruhi oleh istrinya, Marguerite, adinda Éléonore, dan oleh Paus.[296][aa] Meninggalkan Éléonore di Paris untuk mengumpulkan bala bantuan tentara bayaran, Henry kembali ke Inggris pada bulan Februari 1264, dimana kekerasan sedang berlangsung dalam menanggapi keputusan Perancis yang tidak populer.[298]

Perang Baron Kedua akhirnya pecah pada bulan April 1264, ketika Henry memimpin sebuah pasukan ke wilayah de Montfort di Midlands, dan kemudian maju ke tenggara untuk kembali menduduki rute penting ke Perancis.[299] Menjadi putus asa, de Montfort berbaris mengejar Henry dan dua pasukan bertemu di Pertempuran Lewes pada tanggal 14 Mei.[300] Meskipun memiliki keunggulan numerik, pasukan Henry kewalahan.[301] Saudaranya Richard ditangkap, dan Henry dan Edward mundur ke wilayah biara dan menyerahkan diri pada hari berikutnya.[301] Henry dipaksa untuk mengampuni baron pemberontak dan mengembalikan Ketentuan Oxford, meninggalkannya, seperti yang dijelaskan sejarawan Adrian Jobson, "hampir seperti boneka".[302]

De Montfort tidak dapat mengkonsolidasikan kemenangannya kelainan yang meluas terjadi di seluruh negeri.[303] Di Perancis, Eleanor membuat rencana untuk melakukan invasi ke Inggris dengan dukungan Louis, sementara Edward berhasil melarikan diri di bulan Mei dan membentuk pasukan baru.[304] Edward mengejar pasukan de Montfort melalui Marches, sebelum menyerang timur untuk menyerang bentengnya di Kenilworth dan kemudian beralih lagi pada pemimpin pemberontak itu sendiri.[305] De Montfort, disertai oleh Henry yang tertawan, tidak mampu mundur dan Pertempuran Evesham terjadi.[306] Edward menang dan mayat de Montfort dimutilasi oleh para pemenang; Henry, yang mengenakan baju besi yang dipinjam, hampir terbunuh oleh pasukan Edward selama pertempuran sebelum mereka mengenal Raja dan mengantarnya ke tempat yang aman.[307] Di tempat-tempat pemberontakan yang sekarang tanpa pemimpin diseret, dengan beberapa pemberontak berkumpul di Kenilworth, yang Henry dan Edward ambil setelah pengepungan yang lama pada tahun 1266.[308] Kantong tahanan yang tersisa dipecat, dan pemberontak terakhir, bersembunyi di Pulau Ely, menyerah pada bulan Juli tahun 1267, menandai berakhirnya perang.[309]

Rekonsiliasi dan rekonstruksi[sunting | sunting sumber]

Henry dengan cepat membalas dendam pada musuh-musuhnya setelah Pertempuran Evesham.[310] Ia segera memerintahkan peyerapan seluruh wilayah pemberontak, memicu gelombang penjarahan yang kacau di seluruh negeri.[311] Henry awalnya menolak seruan untuk moderasi, namun pada bulan Oktober 1266 ia dibujuk oleh Legatus Kepausan, Ottobuono de' Fieschi, untuk mengeluarkan kebijakan yang lebih ringan, yang disebut Dictum Kenilworth, yang memungkinkan kembalinya tanah pemberontak, dengan imbalan pembayaran denda yang besar.[312] Diikuti Undang-undang Marlborough pada bulan November 1267, yang secara efektif menerbitkan kembali banyak Ketentuan Westminster, menempatkan pembatasan pada kekuasaan pejabat kerajaan setempat dan para baron utama, namun tanpa membatasi otoritas kerajaan pusat.[313] Sebagian besar Wangsa Poitevin yang diasingkan mulai kembali ke Inggris setelah perang.[314] Pada bulan September 1267 Henry membuat Traktat Montgomery dengan Llywelyn, mengakuinya sebagai Pangeran Wales dan memberikan konsesi tanah yang substansial.[315]

Pada tahun-tahun terakhir pemerintahannya, Henry semakin lemah dan fokus untuk mengamankan perdamaian di dalam kerajaan dan ibadahnya sendiri.[316] Edward menjadi Steward of England dan mulai memainkan peran yang lebih menonjol dalam pemerintahan.[317] Keuangan Henry berada dalam keadaan genting akibat dari perang, dan ketika Edward memutuskan untuk bergabung dengan perang salib pada tahun 1268, menjadi jelas bahwa pajak segar diperlukan.[313] Henry khawatir bahwa ketidakhadiran Edward dapat mendorong pemberontakan lebih lanjut, namun dipengaruhi oleh putranya untuk bernegosiasi dengan beberapa parlemen selama dua tahun ke depan untuk mengumpulkan uang.[318] De Montfort telah menuntut hukuman keras pada bangsa Yahudi yang akhirnya dibalik Henry, namun ia memperkenalkan kembali serangkaian tindakan anti-Yahudi di bawah tekanan dari parlemen pada tahun-tahun terakhir pemerintahannya.[319] Henry terus berinvestasi di Westminster Abbey, yang menjadi pengganti mausoleum Angevin di Fontevraud Abbey, dan pada tahun 1269 ia mengawasi upacara besar untuk pemakaman kembali Edward sang Pengaku di sebuah kuil baru yang mewah, ia secara pribadi membantu membawa jenazahnya ke tempat peristirahatannya yang terakhir.[320]

Kematian (1272)[sunting | sunting sumber]

Photograph of Henry's tomb
Makam Henry di Westminster Abbey, London

Edward pergi untuk Perang Salib Kedelapan, yang dipimpin oleh Louis dari Perancis, pada tahun 1270, Henry menjadi semakin sakit; kekhawatiran tentang pemberontakan baru tumbuh dan tahun berikutnya Raja menulis kepada anaknya memintanya untuk kembali ke Inggris, namun Edward tidak kembali.[321] Henry sedikit pulih dan mengumumkan niat baru untuk bergabung dalam perang salib itu sendiri, namun ia tidak pernah mendapatkan kesehatan penuh dan pada malam hari tanggal 16 November 1272, Henry meninggal di Westminster, mungkin dengan kehadiran Éléonore.[322] Ia digantikan oleh Edward, yang perlahan-lahan kembali ke Inggris melalui Gascogne, akhirnya tiba pada bulan Agustus 1274.[323]

Atas permintaannya, Henry dimakamkan di Westminster Abbey di depan altar gereja, di bekas makam Edward sang Pengaku.[324][ab] Beberapa tahun kemudian, pekerjaan dimulai di makam yang megah untuk sang Raja dan pada tahun 1290 Edward memindahkan jenazah ayahandanya ke lokasi saat ini di Westminster Abbey.[326] Patung makamnya yang terbuat dari emas-kuningan dirancang dan ditempa di dasar biara oleh William Torell; tidak seperti patung-patung lain dari periode tersebut, sangat naturalistik dalam gaya, tetapi mungkin tidak serupa dengan Henry sendiri.[327][ac]

Éléonore mungkin berharap bahwa Henry akan diakui sebagai santo, seperti Louis IX dari Perancis sekarang. Memang, makam terakhir Henry menyerupai kuil suci santa, lengkap dengan celuk yang mungkin dimaksudkan untuk menampung benda-benda peninggalan.[329] Ketika makam Raja itu digali pada tahun 1290, sezamannya mencatat bahwa jenazahnya berada dalam kondisi sempurna dan bahwa jenggot panjang Henry tetap terpelihara dengan baik, yang pada saat itu dianggap sebagai indikasi kemurnian suci.[330] Mukjizat mulai dilaporkan di makam, namun Edward skeptis dengan cerita-cerita ini. Laporan tersebut berhenti, dan Henry tidak pernah dikanonisasikan.[331] Pada tahun 1292 hati Henry dikeluarkan dari makamnya dan dimakamkan kembali di Biara Fontevraud dengan jenazah-jenazah Wangsa Angevinnya.[326]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Historiografi[sunting | sunting sumber]

Sejarah pertama pemerintahan Henry muncul pada abad ke-16 dan ke-17, mengandalkan catatan sejarahwan abad pertengahan, khususnya tulisan-tulisan Roger dari Wendover dan Matthew Paris.[7] Sejarawan awal ini, termasuk Uskup Agung Matthew Parker, dipengaruhi oleh keprihatinan kontemporer tentang peran Gereja dan negara, dan meneliti sifat perubahan kerajaan di bawah Henry, munculnya nasionalisme Inggris selama periode tersebut dan apa yang mereka anggap sebagai pengaruh kejam dari Kepausan.[332] Selama Perang Saudara Inggris, sejarawan juga menggambr paralel antara pengalaman Henry dan pengalaman tentang Charles I yang digulingkan.[333]

Pada abad ke-19, ilmuwan Victoria seperti William Stubbs, James Ramsay, dan William Hunt berusaha memahami bagaimana sistem politik Inggris telah berkembang di bawah Henry.[7] Mereka mengeksplorasi kemunculan institusi Parlemen selama masa pemerintahannya, dan bersimpati dengan keprihatinan para penulis sejarah mengenai peran Poitevin di Inggris.[7] Fokus ini berlanjut ke penelitian awal abad ke-20 ke Henry, seperti volume Kate Norgate pada tahun 1913, yang terus memanfaatkan akun pencatat sejarah dan berfokus terutama pada isu-isu konstitusional, dengan bias nasionalistik yang khas.[334]

Setelah tahun 1900, catatan keuangan dan resmi dari pemerintahan Henry mulai dapat diakses oleh para sejarawan, termasuk gulungan pipa, catatan pengadilan, korespondensi dan catatan administrasi hutan kerajaan.[335] Thomas Tout memanfaatkan ekstensif sumber-sumber baru ini tahun 1920-an, dan sejarawan pasca perang membawa fokus khusus pada keuangan pemrintahan Henry, yang menyoroti kesulitan fiskalnya.[336] Gelombang penelitian ini memuncak dalam dua karya biografi utama Sir Maurice Powicke tentang Henry, yang diterbitkan pada tahun 1948 dan 1953, yang membentuk sejarah Raja yang telah mapan selama tiga dekade berikutnya.[337]

Pemerintahan Henry tidak banyak mendapat perhatian sejarawan selama bertahun-tahun setelah tahun 1950-an: tidak ada biografi penting Henry yang ditulis setelah Powicke, dan sejarawan John Beeler mengamati pada tahun 1970-an bahwa cakupan pemerintahan Henry oleh sejarawan militer tetap sangat tipis.[338] Namun pada akhir abad ke-20, ada minat baru dalam sejarah Inggris abad ke-13, yang menghasilkan publikasi berbagai karya spesialis mengenai aspek pemerintahan Henry, termasuk keuangan pemerintah dan periode minoritas Henry.[7] Historiografi saat ini mencatat kualitas positif dan negatif Henry: sejarawan David Carpenter menilai Henry telah menjadi pria yang baik, yang gagal sebagai penguasa karena keluguan dan ketidakmampuannya untuk menghasilkan rencana reformasi yang realistis, sebuah tema yang digaungkan oleh Huw Ridgeway, yang juga mencatat ketidakbenarannya dan ketidakmampuan untuk mengelola pengadilannya, tetapi yang menganggapnya "pada dasarnya adalah orang yang damai, baik hati dan penyayang".[339]

Budaya populer[sunting | sunting sumber]

Kehidupan Henry digambarkan dalam serangkaian sketsa berilustrasi kontemporer dan cat air berwarna oleh penulis sejarah Matthew Paris, yang sebagian besar diambil di pinggiran Chronica majora.[340] Paris pertama kali bertemu dengan Henry pada tahun 1236 dan berhubungan lanjut dengan Raja, meskipun Paris tidak menyukai banyak tindakan Henry dan ilustrasinya seringkali tidak menyenangkan.[341] Henry juga ditunjukkan dalam puisi kontemporer Italia Dante, yang menggambarkan Henry dalam Divina Commedia sebagai contoh penguasa yang lalai, duduk sendirian di Purgatorium ke satu sisi raja-raja lain yang gagal.[342] Tidak jelas mengapa ia ditampilkan secara terpisah dari orang-orang sezamannya; penjelasan yang mungkin termasuk bahwa ini adalah kode oleh Dante untuk menunjukkan bahwa Inggris bukan bagian dari Kekaisaran Romawi Suci, atau bahwa ini adalah komentar ang baik pada Henry sendiri, yang menyoroti kesalehannya yang tidak biasa.[342] Tidak Seperti banyak raja abad pertengahan lainnya, Henry tidak menampilkan secara signifikan karya William Shakespeare, dan di masa modern ia belum menjadi subjek yang menonjol untuk film-film, teater, atau televisi, yang hanya memiliki peran minimal dalam budaya populer modern.[343]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Henry dan Éléonore memiliki lima orang anak:[v]

  1. Edward I (lahir 17/18 Juni 1239 – meninggal 7 Juli 1307)[175]
  2. Margaret (lahir 29 November 1240 – meninggal 26 Februari 1275)[175]
  3. Beatrice (lahir 25 Juni 1242 – meninggal 24 Maret 1275)[175]
  4. Edmund (16 Januari 1245 – meninggal 5 Juni 1296)[175]
  5. Katherine (lahir 25 September 1253 – meninggal 3 Mei 1257)[175]

Henry tidak memiliki anak haram.[344]

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The description of Henry's eyelid, written after his death, comes from the chronicler Nicholas Trevet. Measurements of Henry's coffin in the 19th century indicate a height of 168 sentimeter (66 in).[7]
  2. ^ It was not particularly unusual for rulers in the early 13th century to give homage to the Pope in this way: Richard I had done similarly, as had the rulers of Aragon, Denmark, Poland, Portugal, Sicily and Sweden.[13]
  3. ^ Henry's speedy coronation was intended to draw a clear distinction between the young King and his rival Louis, who had only been elected by the barons and was never crowned.[18]
  4. ^ Initially William Marshal termed himself the King's justiciar. When Hubert de Burgh, the existing justiciar, complained, William altered his title to the rector nostrer et rector nostri, "our ruler and the ruler of our kingdom".[27]
  5. ^ The status of Henry's campaign was slightly ambiguous. Pope Innocent IV declared the rebels to be worse than Saracens, but they were not considered heretics; the crusader cross was to be worn on the chest, rather than on the more conventional shoulder; joining this crusade was not the equivalent of fighting in the east, or replace an existing vow. It did, however, provide a convenient excuse for many rebels to switch back to the King's side without suffering a loss of face.[37]
  6. ^ The French rebel leader, Thomas the Count of Perche, was one of the few actual casualties among the rebel leadership, and died as the result of an accidental spear-thrust through the visor, and after the battle his death was deeply regretted by both sides.[43]
  7. ^ Even in France, Louis was increasing perceived to be conducting an illegitimate war against a child king who had been popularly appointed by the local barons.[45]
  8. ^ a b c d e f g h i Medieval England principally used silver pennies; larger sums of silver pennies were typically expressed in financial accounts as pounds (240 pennies) or marks (160 pennies). This article presents all contemporary sums in pounds. It is impossible to accurately estimate the modern equivalent value of 13th-century money; for comparison, in the early part of the 13th century, £66 was close to the average annual income of a poorer baron; £6,666 in 1216 was almost 25 percent of the Crown's revenue for the year; shortly after Henry's death, his son Edward I spent approximately £80,000 on his castle-building programme in North Wales, an immense outlay for the time.[52]
  9. ^ The Crown had traditionally relied on gifts and bribes to encourage loyalty and obedience among the barons, but in the straightened, post-war circumstances the opportunities to dispense such patronage was limited. Part of the problem was that medieval law was clear that the guardians of a minor, such as Henry, could not permanently dispose of their ward's property or rights, which meant that the government was unable to legally give any of the King's lands or rights to a baron during the royal minority.[59]
  10. ^ Before marrying John, Henry's mother Isabella had been betrothed to Hugh's father, Hugh IX de Lusignan; John's intervention to marry Isabella himself caused Hugh to revolt and ultimately let to the collapse of Angevin power in northern France. Hugh X and Isabella had nine children together.[65]
  11. ^ Hubert's supporters presented themselves as the rightful local rulers of England, facing up to oppressive foreigners; the des Roches' argued that they were in fact the loyal followers of the King, and that it was the treacherous English barons who had rebelled and sided with Prince Louis against first John, and then Henry, during the recent civil war.[69]
  12. ^ Louis IX's regency government was headed by his mother, Blanche of Castile, although the title of "regent" was not officially used.[90]
  13. ^ In addition to taxes, the other main source of royal income were the royal manors, which produced revenue through a system called the county farms, traditionally collected through the local sheriffs.[112] In 1236 this system was reformed, to avoid the risk of money being misappropriated by the sheriffs; revenues increased by roughly 10 percent, but were still inadequate to support Henry's policies in Europe.[113]
  14. ^ Henry's elephant was a present from Louis of France in 1255 and was kept in a specially designed elephant house, only to die within two years; it was famously sketched by Matthew Paris. His leopard and camel were gifts from Frederick II of the Holy Roman Empire.[131]
  15. ^ The 52,480 gold pennies minted were each valued by the Crown as being worth 20 silver pennies, but in practice their market value was much less, making them unattractive to own. The complaints from the London merchants appears to have been motivated by the minting of the coins depressing the value of gold held by the City traders. Gold coins were not minted again in England until the reign of Edward III in the 14th century.[137]
  16. ^ Henry was well known among his contemporaries for attending mass frequently; one chronicler account, probably exaggerating, suggested that he attended mass three times a day, and in 1259 Henry was said to have stopped at every church he passed in Paris that was holding mass, to take part. Henry did probably not receive the sacrament at each mass.[140]
  17. ^ Historian David Carpenter presents the case for Henry touching to cure "the King's evil" as evenly balanced; Nicholas Vincent is more doubtful.[144]
  18. ^ Henry's attempts to promote the relic of the Holy Blood and Westminster Abbey as a popular pilgrimage shrine and place of devotion largely failed, despite considerable financial investment by the King.[146]
  19. ^ Henry was not alone in having been a young ward of the Church; his contemporary, the Holy Roman Emperor Frederick II, was also a ward and historian Henry Mayr-Harting notes that, despite the exigencies of international politics, he retained a deep affection for the institution of the Papacy.[151]
  20. ^ The account of the protests against the emissary Pietro Rosso stem mainly from the chronicler Matthew Paris, however, who may well have been biased.[157]
  21. ^ An early option was one of the daughters of Leopold VI the Duke of Austria. In the early 1220s, Henry considered marrying Marjorie, the sister of Alexander II of Scotland, but this was dropped to leave open the possibility of Henry marrying Duke Peter of Brittany's daughter, Yolande. Another option that came close to fruition was Joan, the daughter of Simon the Count of Ponthieu, but Blanche, the mother of Louis IX of France, intervened and prevailed upon the Pope to prevent the marriage.[165]
  22. ^ a b Until the late 20th century, historians also accepted the existence of four other children, Richard (d. 29 August 1250), John (b. 1250 – d. 31 August 1252), William (d. c. 1256) and Henry (b. May 1260 – d. 10 October 1260).[175] Subsequent historical analysis has shown that it is improbable that these children existed, and historians such as Huw Ridgeway and Margaret Howell conclude that Henry and Eleanor had only five children.[176] These five – Edward, Margaret, Beatrice, Edmund and Katherine – are well documented in multiple chronicler and financial accounts from Henry's reign.[177] The only record for Richard, John, William and Henry is in the Flores Historiarum manuscript, but the details appear to have been added to the original 13th document in the next century, albeit possibly in good faith.[178] It is impossible, however, to completely rule out the possibility that the children existed but that the other evidence of their existence was suppressed, perhaps because they were handicapped, or they were miscarriages or still births.[179]
  23. ^ Katherine is sometimes described in histories as being deaf and mute, although contemporary sources only described her as being deaf "and useless".[185]
  24. ^ Henry's step-father Hugh de Lusignan, died in 1249.[196]
  25. ^ Some accounts suggest that Louis of France prevented Henry from joining the Seventh Crusade, others that Henry himself did not want to join it because of Louis's leadership role.[228]
  26. ^ The actual election procedure for the council was, as historian Adrian Jobson describes, "rather convoluted"; the twelve Royalist members of the first, Bigod-inspired council elected two nominees, followed by the twelve baronial members electing an additional two nominees; these four men would then elect the remainder of the council. The result was a heavily baronial council.[264]
  27. ^ The wording of Louis's judgement in the case also appears to suggest that the French King believed that he had feudal authority over Henry in his role as King of England, as a consequence of Henry having given homage to him for Gascony.[297]
  28. ^ Until 1246, Henry had wanted to be buried in the Temple Church, London, near to William Marshal's resting place; he then changed his mind, choosing to be buried close to Edward the Confessor.[325]
  29. ^ A cast was made from Henry's funeral effigy in 1911 by Titus Giuseppe Formilli, and bought by the Victoria and Albert Museum in 1912 where, as of 2013, it is still on display. The effigy was praised by the museum in 1919 as being the "high water mark of English sepulchral sculpture" and was influential in the design of funeral effigies following the First World War.[328]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Carpenter 1990, hlm. 262
  2. ^ Davis 2013, hlmn. 45–46
  3. ^ Davis 2013, hlm. 45
  4. ^ Davis 2013, hlm. 46; Cole 2002, hlm. 230
  5. ^ Davis 2013, hlm. 46; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  6. ^ Davis 2013, hlm. 47
  7. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  8. ^ a b Carpenter 1996, hlm. 97; Vincent 2006, hlm. 7; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  9. ^ Carpenter 2004, hlmn. 191–192; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  10. ^ Hallam & Everard 2001, hlmn. 145–147
  11. ^ a b Carpenter 2004, hlmn. 264–267
  12. ^ Carpenter 2004, hlmn. 271–274, 286
  13. ^ McGlynn 2013, hlm. 73
  14. ^ Carpenter 2004, hlmn. 283–293, 297
  15. ^ Warren 1991, hlmn. 254–255
  16. ^ Davis 2013, hlm. 30
  17. ^ Carpenter 1990, hlmn. 14–15
  18. ^ a b c d Carpenter 1990, hlm. 13
  19. ^ a b Carpenter 1990, hlm. 13; McGlynn 2013, hlm. 189; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  20. ^ Davis 2013, hlm. 31; Carpenter 1990, hlm. 188
  21. ^ Weiler 2012, hlm. 1; Carpenter 1990, hlm. 1
  22. ^ Mayr-Harting 2011, hlmn. 259–260
  23. ^ Mayr-Harting 2011, hlm. 260; Carpenter 1990, hlm. 13
  24. ^ Carpenter 1990, hlm. 16
  25. ^ Carpenter 1990, hlmn. 15–16
  26. ^ a b Carpenter 1990, hlmn. 16–17
  27. ^ Carpenter 1990, hlmn. 21–22
  28. ^ Carpenter 1990, hlm. 17
  29. ^ a b McGlynn 2013, hlmn. 128–129
  30. ^ Carpenter 1990, hlm. 19
  31. ^ Carpenter 2004, hlm. 301; Carpenter 1990, hlmn. 19–21
  32. ^ Aurell 2003, hlm. 30; Carpenter 1990, hlmn. 19–21
  33. ^ Carpenter 1990, hlmn. 21–22, 24–25
  34. ^ Carpenter 1990, hlm. 25
  35. ^ Carpenter 1990, hlm. 27
  36. ^ Carpenter 1990, hlmn. 28–29
  37. ^ McGlynn 2013, hlm. 198; Tyerman 1996, hlmn. 141–142
  38. ^ Carpenter 1990, hlmn. 27–28
  39. ^ Carpenter 1990, hlmn. 31, 36
  40. ^ Carpenter 1990, hlm. 36
  41. ^ Carpenter 1990, hlmn. 36–40; Carpenter 2004, hlm. 302; McGlynn 2013, hlm. 216
  42. ^ Carpenter 1990, hlmn. 39–40
  43. ^ Carpenter 2004, hlm. 302
  44. ^ Carpenter 1990, hlm. 41
  45. ^ a b c Hallam & Everard 2001, hlm. 173
  46. ^ Carpenter 1990, hlmn. 41–42
  47. ^ a b Carpenter 1990, hlm. 42
  48. ^ Carpenter 1990, hlmn. 43–44
  49. ^ a b c d Carpenter 1990, hlm. 44
  50. ^ Carpenter 1990, hlmn. 44–45
  51. ^ Carpenter 1990, hlmn. 44–46
  52. ^ Carpenter 2004, hlm. 40; Pounds 1994, hlmn. 147, 176; McGlynn 2013, hlm. 237
  53. ^ Carpenter 1990, hlmn. 50–51
  54. ^ Carpenter 1990, hlm. 1
  55. ^ Carpenter 1990, hlmn. 70–71
  56. ^ Carpenter 2004, hlm. 321; McGlynn 2013, hlmn. 189, 223
  57. ^ Carpenter 1990, hlmn. 55–56, 108–109
  58. ^ Carpenter 1990, hlmn. 18, 51
  59. ^ Carpenter 1990, hlm. 51
  60. ^ Carpenter 1990, hlmn. 78–79
  61. ^ Carpenter 1990, hlmn. 64–65, 95–98
  62. ^ Carpenter 1990, hlm. 62
  63. ^ Carpenter 1990, hlmn. 76–77; Carpenter 2004, hlmn. 322–323
  64. ^ Vincent 2007, hlmn. 198–199; Carpenter 2004, hlm. 304
  65. ^ Vincent 2007, hlmn. 171–173
  66. ^ Carpenter 1990, hlm. 128
  67. ^ Carpenter 1990, hlmn. 128–129
  68. ^ Carpenter 1990, hlmn. 239, 261; Carpenter 2004, hlmn. 304–305
  69. ^ Carpenter 2004, hlm. 305
  70. ^ Carpenter 1990, hlmn. 239, 258
  71. ^ Carpenter 1990, hlmn. 254, 26. 289; Carpenter 2004, hlm. 304
  72. ^ Carpenter 1990, hlmn. 146, 157–161, 187
  73. ^ Carpenter 1990, hlmn. 187–188
  74. ^ Carpenter 1990, hlmn. 188–190
  75. ^ Carpenter 1990, hlmn. 312–313; Carpenter 2004, hlm. 305; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  76. ^ Carpenter 1990, hlmn. 363–366; Carpenter 2004, hlm. 306
  77. ^ Hallam & Everard 2001, hlm. 176; Weiler 2012, hlm. 20
  78. ^ Carpenter 1990, hlmn. 371–373
  79. ^ Carpenter 1990, hlmn. 374–375
  80. ^ Carpenter 1990, hlmn. 376, 378; Hallam & Everard 2001, hlmn. 176–177
  81. ^ Carpenter 1990, hlm. 379; Carpenter 2004, hlm. 307
  82. ^ Carpenter 1990, hlm. 383; Carpenter 2004, hlm. 307
  83. ^ Carpenter 1990, hlmn. 2–3, 383, 386; Carpenter 2004, hlm. 307
  84. ^ Carpenter 1990, hlm. 389
  85. ^ Carpenter 1990, hlmn. 389–390
  86. ^ Hillen 2007, hlmn. 51–52; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  87. ^ Weiler 2012, hlm. 2
  88. ^ Gillingham 1984, hlmn. 83–84
  89. ^ Gillingham 1984, hlmn. 83–84; Holt 1984, hlm. 94; Turner 2009, hlm. 94; Bradbury 1998, hlm. 159; Moss 2007, hlm. 119
  90. ^ a b Hallam & Everard 2001, hlm. 267
  91. ^ Hallam & Everard 2001, hlmn. 232, 235, 267, 269–272, 326
  92. ^ a b Carpenter 2004, hlm. 310; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  93. ^ Carpenter 2004, hlm. 310
  94. ^ Carpenter 2004, hlmn. 312–313
  95. ^ a b Carpenter 2004, hlm. 313
  96. ^ a b Carpenter 2004, hlmn. 313–314
  97. ^ Carpenter 2004, hlm. 314
  98. ^ a b c d e Carpenter 2004, hlm. 315
  99. ^ a b Carpenter 2004, hlmn. 315–316
  100. ^ a b Carpenter 2004, hlm. 316
  101. ^ Carpenter 2004, hlmn. 338
  102. ^ a b Carpenter 2004, hlm. 353
  103. ^ Carpenter 1990, hlmn. 407–408
  104. ^ Carpenter 1990, hlm. 409
  105. ^ a b Jobson 2012, hlm. 2
  106. ^ Carpenter 1996, hlmn. 76, 97–99; Carpenter 2004, hlm. 353; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  107. ^ a b Carpenter 1996, hlmn. 76, 99; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  108. ^ Carpenter 1990, hlm. 3
  109. ^ Carpenter 1996, hlm. 105; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  110. ^ Carpenter 1996, hlmn. 382–383
  111. ^ Carpenter 2004, hlm. 355
  112. ^ Jobson 2012, hlmn. 2–3
  113. ^ a b Jobson 2012, hlm. 3
  114. ^ Carpenter 1996, hlmn. 390–391; Carpenter 2004, hlm. 356
  115. ^ Carpenter 1996, hlmn. 26, 29, 37, 43
  116. ^ Carpenter 1996, hlm. 105
  117. ^ Carpenter 1996, hlmn. 153–155, 177–181
  118. ^ Carpenter 2004, hlmn. 352–353; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  119. ^ Carpenter 2004, hlm. 343; Carpenter 1996, hlmn. 88–89
  120. ^ Carpenter 2004, hlmn. 342–343
  121. ^ Carpenter 1996, hlmn. 95, 98, 220
  122. ^ Vincent 2006, hlmn. 150–151; Weiler 2012, hlm. 2
  123. ^ Carpenter 1996, hlmn. 97, 209
  124. ^ Goodall 2011, hlmn. 170–171; Carpenter 1996, hlmn. 208–209
  125. ^ Goodall 2011, hlm. 187; Carpenter 1996, hlm. 209
  126. ^ Mayr-Harting 2011, hlm. 184
  127. ^ Goodall 2011, hlmn. 170–178
  128. ^ Goodall 2011, hlm. 187
  129. ^ Goodall 2011, hlmn. 178, 187
  130. ^ Carpenter 1996, hlmn. 200–202
  131. ^ a b Kalof 2007, hlm. 66; Weiler 2012, hlm. 71
  132. ^ Eaglen 1992, hlm. 20
  133. ^ Eaglen 1992, hlmn. 20–21; Bolton 2012, hlm. 153
  134. ^ Carpenter 1996, hlmn. 107–108
  135. ^ Spufford 1989, hlm. 185; Eaglen 1992, hlm. 19; Bolton 2012, hlm. 155
  136. ^ Spufford 1989, hlm. 185; Eaglen 1992, hlm. 19; Jobson 2012, hlm. 28
  137. ^ Eaglen 1992, hlm. 19; Bolton 2012, hlmn. 154–155
  138. ^ a b Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013  ; Carpenter 2004, hlmn. 338–339
  139. ^ Vincent 2006, hlmn. 35–36; Carpenter 2004, hlmn. 338–339; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  140. ^ Vincent 2006, hlmn. 35–37
  141. ^ Carpenter 1996, hlm. 97; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  142. ^ Cole 2002, hlm. 230
  143. ^ Carpenter 2005, hlm. 28
  144. ^ Carpenter 2005, hlm. 28; Vincent 2006, hlmn. 193–194
  145. ^ Vincent 2006, hlmn. 7–9
  146. ^ Vincent 2006, hlmn. 189
  147. ^ Robson 2010, hlm. 125; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  148. ^ Tyerman 1996, hlm. 112
  149. ^ Carpenter 2004, hlm. 463; Senocak 2012, hlmn. 58–59
  150. ^ Carpenter 2004, hlm. 464
  151. ^ a b Mayr-Harting 2011, hlm. 260
  152. ^ Mayr-Harting 2011, hlm. 261
  153. ^ Mayr-Harting 2011, hlmn. 264–266
  154. ^ Mayr-Harting 2011, hlmn. 263–264
  155. ^ Weiler 2012, hlmn. 99–100
  156. ^ Mayr-Harting 2011, hlm. 273
  157. ^ Mayr-Harting 2011, hlm. 274
  158. ^ Stacey 2003, hlmn. 41, 48; Hillaby 2003, hlm. 37
  159. ^ a b c Hillaby 2003, hlm. 37
  160. ^ Jobson 2012, hlm. 3; Stacey 2003, hlm. 49
  161. ^ Stacey 2003, hlmn. 49–50; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  162. ^ Stacey 2003, hlm. 51
  163. ^ Stacey 2003, hlmn. 51–52
  164. ^ Weiler 1999, hlm. 173
  165. ^ Weiler 1999, hlm. 173; Howell 2001, hlmn. 10–11; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  166. ^ Howell 2001, hlmn. 1–2
  167. ^ Howell 2001, hlmn. 4–7, 11–12
  168. ^ Carpenter 2004, hlm. 341; Howell 2001, hlm. 168
  169. ^ Howell 2001, hlm. 14
  170. ^ Howell 2001, hlmn. 15–17
  171. ^ Howell 2001, hlm. 15
  172. ^ Howell 2001, hlmn. 23–24
  173. ^ Howell 2001, hlm. 24
  174. ^ Howell 1992, hlm. 57; Howell 2001, hlm. 27.
  175. ^ a b c d e f Howell 1992, hlm. 57
  176. ^ Howell 2001, hlm. 45; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  177. ^ Howell 1992, hlmn. 58, 65
  178. ^ Howell 1992, hlmn. 59–60
  179. ^ Howell 1992, hlmn. 70–72; Howell 2001, hlm. 45
  180. ^ Howell 2001, hlmn. 27–28
  181. ^ Howell 2001, hlm. 30
  182. ^ Howell 2001, hlm. 35
  183. ^ Howell 2001, hlmn. 44–45
  184. ^ a b Howell 2001, hlmn. 70, 101; Howell 1992, hlm. 64
  185. ^ Howell 2001, hlm. 101
  186. ^ Howell 2001, hlmn. 32, 102; Cole 2002, hlm. 230
  187. ^ Ridgeway 1988, hlm. 81
  188. ^ Ridgeway 1988, hlmn. 81, 84; Jobson 2012, hlm. 8
  189. ^ Jobson 2012, hlm. 8
  190. ^ Carpenter 2004, hlm. 342; Jobson 2012, hlm. 8
  191. ^ a b Jobson 2012, hlm. 11
  192. ^ a b c Jobson 2012, hlm. 11; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  193. ^ Maddicott 2004, hlmn. 31–32
  194. ^ Jobson 2012, hlmn. 3, 11; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  195. ^ Jobson 2012, hlm. 9; Vincent 2006, hlm. 18
  196. ^ Vincent 2007, hlm. 180
  197. ^ a b Ridgeway 1988, hlmn. 81–82
  198. ^ Ridgeway 1988, hlmn. 82–83
  199. ^ Ridgeway 1988, hlm. 85
  200. ^ Vincent 2006, hlm. 18; Howell 2001, hlmn. 146–148
  201. ^ Aurell 2003, hlm. 234
  202. ^ Ridgeway 1988, hlm. 90; Aurell 2003, hlm. 294
  203. ^ Jobson 2012, hlmn. 9–10
  204. ^ Jobson 2012, hlmn. 9–10; Ridgeway 1988, hlmn. 86–87
  205. ^ a b Carpenter 2004, hlm. 362
  206. ^ Davies 2006, hlm. 82; Carpenter 2004, hlm. 362
  207. ^ Davies 2006, hlmn. 82–93; Carpenter 2004, hlm. 364
  208. ^ Carpenter 2004, hlm. 364
  209. ^ Carpenter 2004, hlmn. 365–366
  210. ^ Carpenter 2004, hlm. 364; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  211. ^ Carpenter 2004, hlm. 361
  212. ^ Frame 1992, hlmn. 184–185
  213. ^ Frame 1992, hlmn. 192–194
  214. ^ Frame 1992, hlmn. 199–200
  215. ^ Frame 1992, hlmn. 179, 201
  216. ^ Davies 2006, hlm. 84; Carpenter 2004, hlm. 327
  217. ^ Davies 2006, hlm. 85; Carpenter 2004, hlm. 327
  218. ^ Carpenter 2004, hlmn. 327–328
  219. ^ Davies 2006, hlm. 84; Carpenter 2004, hlm. 328
  220. ^ Davies 2006, hlm. 51; Carpenter 2004, hlm. 367
  221. ^ Carpenter 2004, hlm. 367
  222. ^ Aurell 2003, hlmn. 30–31; Hallam & Everard 2001, hlm. 275
  223. ^ Weiler 2012, hlm. 4; Clanchy 1998, hlm. 220
  224. ^ Weiler 2012, hlmn. 104–107
  225. ^ Weiler 2012, hlm. 4
  226. ^ Hallam & Everard 2001, hlm. 278; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  227. ^ Maier 2003, hlm. 63; Weiler 2012, hlm. 140; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  228. ^ Maier 2003, hlm. 63; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  229. ^ Weiler 2012, hlmn. 140–141; Tyerman 1996, hlm. 123; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  230. ^ Weiler 2012, hlmn. 140–141; Tyerman 1996, hlm. 123
  231. ^ Carpenter 2004, hlm. 345; Hallam & Everard 2001, hlm. 342; Jobson 2012, hlm. 12
  232. ^ Carpenter 2004, hlm. 345; Hallam & Everard 2001, hlm. 342; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  233. ^ Carpenter 2004, hlm. 345; Hallam & Everard 2001, hlmn. 342–343
  234. ^ Carpenter 2005, hlmn. 3, 6
  235. ^ Carpenter 1996, hlm. 123; Jobson 2012, hlm. 12; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  236. ^ Weiler 2012, hlm. 14
  237. ^ Weiler 2012, hlmn. 122, 147
  238. ^ Weiler 2012, hlmn. 147–149
  239. ^ Weiler 2012, hlm. 151
  240. ^ Weiler 2012, hlmn. 149, 161
  241. ^ Weiler 2012, hlmn. 149, 152; Carpenter 2004, hlm. 347
  242. ^ a b Weiler 2012, hlm. 152; Jobson 2012, hlm. 13
  243. ^ Weiler 2012, hlm. 158
  244. ^ Weiler 2012, hlmn. 155–156; Jobson 2012, hlm. 13
  245. ^ Jobson 2012, hlm. 13
  246. ^ Jobson 2012, hlm. 13; Carpenter 2004, hlm. 347
  247. ^ Carpenter 2004, hlm. 347
  248. ^ Weiler 2012, hlmn. 162–163
  249. ^ Weiler 2012, hlmn. 163–164
  250. ^ Weiler 2012, hlmn. 165, 194; Carpenter 2004, hlm. 347
  251. ^ Weiler 2012, hlmn. 192–193
  252. ^ Weiler 2012, hlmn. 133; Carpenter 2004, hlm. 346
  253. ^ Howell 2001, hlmn. 152–153; Carpenter 2004, hlm. 347
  254. ^ Howell 2001, hlm. 153; Carpenter 2004, hlmn. 347–349
  255. ^ Carpenter 1996, hlmn. 122–123
  256. ^ Tyerman 1996, hlmn. 113–114
  257. ^ Carpenter 1996, hlm. 99
  258. ^ Jobson 2012, hlmn. 18–19; Howell 2001, hlm. 153; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  259. ^ Howell 2001, hlm. 153; Carpenter 1996, hlm. 99
  260. ^ Howell 2001, hlmn. 154–154; Jobson 2012, hlm. 20
  261. ^ Jobson 2012, hlm. 21
  262. ^ Howell 2001, hlm. 156; Jobson 2012, hlmn. 22, 25
  263. ^ Howell 2001, hlm. 156
  264. ^ Jobson 2012, hlm. 24
  265. ^ Jobson 2012, hlmn. 22–23; Carpenter 2004, hlm. 371
  266. ^ Howell 2001, hlmn. 156–157; Jobson 2012, hlm. 25
  267. ^ Jobson 2012, hlm. 33
  268. ^ Jobson 2012, hlmn. 33–34
  269. ^ Jobson 2012, hlmn. 26, 38–43
  270. ^ Carpenter 2004, hlmn. 372–377
  271. ^ Jobson 2012, hlmn. 21, 45–46
  272. ^ Jobson 2012, hlm. 46
  273. ^ Jobson 2012, hlm. 47
  274. ^ Jobson 2012, hlmn. 51–52
  275. ^ Jobson 2012, hlmn. 51–53
  276. ^ Jobson 2012, hlmn. 54–56
  277. ^ Jobson 2012, hlmn. 57–59
  278. ^ a b Jobson 2012, hlmn. 61–64, 66
  279. ^ Jobson 2012, hlmn. 64–67, 69
  280. ^ a b Jobson 2012, hlmn. 70–71
  281. ^ Jobson 2012, hlm. 77
  282. ^ Jobson 2012, hlm. 73
  283. ^ Jobson 2012, hlmn. 73–74
  284. ^ Jobson 2012, hlmn. 74–76
  285. ^ Jobson 2012, hlmn. 79–82
  286. ^ Jobson 2012, hlm. 84
  287. ^ Jobson 2012, hlmn. 84–85
  288. ^ Jobson 2012, hlmn. 86–89; Carpenter 2004, hlmn. 374–375
  289. ^ Jobson 2012, hlmn. 91–92
  290. ^ Jobson 2012, hlmn. 92–93
  291. ^ Wild 2011, hlmn. 41–42, 48
  292. ^ Jobson 2012, hlm. 100
  293. ^ Jobson 2012, hlmn. 100–103
  294. ^ Jobson 2012, hlm. 103
  295. ^ Jobson 2012, hlmn. 13–105; Hallam & Everard 2001, hlm. 283
  296. ^ Hallam & Everard 2001, hlm. 283
  297. ^ Hallam & Everard 2001, hlm. 337
  298. ^ Jobson 2012, hlmn. 107–109; Howell 2001, hlm. 208
  299. ^ Jobson 2012, hlmn. 109–112
  300. ^ Jobson 2012, hlmn. 113–115
  301. ^ a b Jobson 2012, hlmn. 115, 117
  302. ^ Jobson 2012, hlmn. 117, 122
  303. ^ Jobson 2012, hlmn. 119–120
  304. ^ Jobson 2012, hlmn. 120–121, 136–137
  305. ^ Jobson 2012, hlmn. 138–141
  306. ^ Jobson 2012, hlmn. 140–142, 144
  307. ^ Jobson 2012, hlmn. 140–146
  308. ^ Jobson 2012, hlmn. 149–152, 154–157
  309. ^ Carpenter 2004, hlm. 381; Jobson 2012, hlm. 155
  310. ^ Jobson 2012, hlm. 150; Carpenter 2004, hlm. 381
  311. ^ Jobson 2012, hlmn. 150–151; Carpenter 2004, hlm. 381
  312. ^ Jobson 2012, hlmn. 152, 156–157
  313. ^ a b Jobson 2012, hlmn. 162–163; Carpenter 2004, hlm. 382
  314. ^ Ridgeway 1988, hlmn. 91–92
  315. ^ Jobson 2012, hlmn. 161–162
  316. ^ Jobson 2012, hlm. 164; Howell 2001, hlmn. 246–247
  317. ^ Jobson 2012, hlmn. 164–165
  318. ^ Jobson 2012, hlm. 164; Carpenter 2004, hlm. 382; Howell 2001, hlmn. 248–249
  319. ^ Stacey 2003, hlm. 53
  320. ^ Jobson 2012, hlm. 165; Carpenter 2004, hlm. 382; Howell 2001, hlm. 247; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  321. ^ Jobson 2012, hlm. 166; Howell 2001, hlmn. 252–253; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  322. ^ Jobson 2012, hlm. 166; Howell 2001, hlm. 253; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  323. ^ Carpenter 2004, hlmn. 46, 468
  324. ^ Duffy 2003, hlmn. 74–75; Howell 2001, hlm. 247
  325. ^ Duffy 2003, hlm. 74
  326. ^ a b Duffy 2003, hlm. 75
  327. ^ Duffy 2003, hlmn. 75–76
  328. ^ Goebel 2007, hlm. 271; "Effigy of King Henry III of England", V & A, Victoria and Albert Museum, 31 July 2013, diarsipkan dari versi asli tanggal 16 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  329. ^ Howell 2001, hlm. 306; Vincent 2006, hlm. 194
  330. ^ Stacey 1997, hlm. 86; Duffy 2003, hlm. 79;Howell 2001, hlm. 306
  331. ^ Howell 2001, hlm. 306; Carpenter 2005, hlm. 29
  332. ^ Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013  ; Davis 2013, hlm. 261
  333. ^ Davis 2013, hlm. 261
  334. ^ Carpenter 1990, hlmn. 4–5; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  335. ^ Carpenter 1990, p.5; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  336. ^ Carpenter 1990, hlm. 5; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  337. ^ Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013  ; Davis 2013, hlm. 12
  338. ^ Beeler 1972, hlm. 50; Davis 2013, hlm. 12; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  339. ^ Carpenter 2004, hlmn. 338–340; Ridgeway, Huw W. (2004), "Henry III (1207–1272)", Oxford Dictionary of National Biography, online edition, Oxford University Press (dipublikasikan tanggal September 2010), doi:10.1093/ref:odnb/12950, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2013, diakses tanggal 17 August 2013 
  340. ^ Lewis 1987, hlmn. 201–207; Davis 2013, hlm. 105
  341. ^ Lewis 1987, hlmn. 201–207
  342. ^ a b Fritts 2008, hlm. 466
  343. ^ Davis 2013, hlmn. 11–12
  344. ^ Howell 1992, hlm. 72
  345. ^ Carpenter 2004, hlmn. 532–536

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Aurell, Martin (2003). L'Empire de Plantagenêt, 1154–1224 (dalam bahasa Prancis). Paris, France: Tempus. ISBN 978-2-262-02282-2. 
  • Beeler, John (1972). "Military Developments from Prehistoric Times to 1485". Di Higham, Robin. A Guide to the Sources of British Military History. London, UK: Routledge and Keegan Paul. pp. 43–64. ISBN 978-0-7100-7251-1. 
  • Bolton, Jim L. (2012). Money in the Medieval English Economy: 973–1489. Manchester, UK: Manchester University Press. ISBN 978-0-7190-5040-4. 
  • Bradbury, Jim (1998). Philip Augustus, King of France 1180–1223. London, UK: Longman. ISBN 978-0-582-06058-6. 
  • Carpenter, D. A. (1990). The Minority of Henry III. Berkeley, US and Los Angeles, US: University of California Press. ISBN 978-0-520-07239-8. 
  • Carpenter, David (1996). The Reign of Henry III. London, UK: Hambledon Press. ISBN 1-85285-137-6. 
  • Carpenter, David (2004). The Struggle for Mastery: The Penguin History of Britain 1066–1284. London, UK: Penguin. ISBN 978-0-14-014824-4. 
  • Carpenter, David (2005). "The Meetings of Kings Henry III and Louis IX". Di Prestwich, Michael; Britnell, Richard; Frame, Robin. Thirteenth Century England: Proceedings of the Durham Conference, 2004 10. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 1–30. ISBN 978-1-84383-122-8. 
  • Clanchy, M. T. (1998). England and its Rulers: 1066–1307 (3rd ed.). Oxford, UK: Blackwell Publishing. ISBN 978-1-4051-0649-8. 
  • Cole, Virginia A. (2002). "Ritual Charity and Royal Children in 13th Century England". Di Rollo-Koster, Joëlle. Medieval and Early Modern Ritual: Formalized Behavior in Europe, China and Japan. Leiden, the Netherlands: BRILL. pp. 221–241. ISBN 978-90-04-11749-5. 
  • Davies, R. R. (2006). Domination and Conquest: the Experience of Ireland, Scotland and Wales 1100–1300. Cambridge, UK: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-02977-3. 
  • Davis, John Paul (2013). The Gothic King: a Biography of Henry III. London, UK: Peter Owen. ISBN 978-0-7206-1480-0. 
  • Duffy, Mark (2003). Royal Tombs of Medieval England. Stroud, UK: Tempus. ISBN 978-0-7524-2579-5. 
  • Eaglen, R. J. (1992). "The Evolution of Coinage in Thirteenth-Century England". Di Coss, Peter R.; Lloyd, Simon D. Thirteenth Century England: Proceedings of the Newcastle upon Tyne Conference, 1991 4. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 15–24. ISBN 0-85115-325-9. 
  • Frame, Robin (1992). "King Henry III and Ireland: the Shaping of a Peripheral Lordship". Di Coss, Peter R.; Lloyd, Simon D. Thirteenth Century England: Proceedings of the Newcastle upon Tyne Conference, 1991 4. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 179–202. ISBN 0-85115-325-9. 
  • Fritts, Stephanie (2008). "Henry III of England". Di Ruud, Jay. Critical Companion to Dante: a Literary Reference to his Life and Work. New York City: Facts on File. p. 466. ISBN 978-0-8160-6521-9. 
  • Gillingham, John (1984). The Angevin Empire (1st ed.). London, UK: Edward Arnold. ISBN 0-7131-6249-X. 
  • Goebel, Stefan (2007). The Great War and Medieval Memory: War, Remembrance and Medievalism in Britain and Germany, 1914–1940. Cambridge, UK: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-85415-3. 
  • Goodall, John (2011). The English Castle. New Haven, US and London, UK: Yale University Press. ISBN 978-0-300-11058-6. 
  • Hallam, Elizabeth M.; Everard, Judith A. (2001). Capetian France, 987–1328 (2nd ed.). Harlow, UK: Longman. ISBN 978-0-582-40428-1. 
  • Hillaby, Joe (2003). "Jewish Colonisation in the Twelfth Century". Di Skinner, Patricia. Jews in Medieval Britain. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 15–40. ISBN 978-1-84383-733-6. 
  • Hillen, Christian (2007). "The Minority Governments of Henry III, Henry (VII) and Louis IX Compared". Di Weiler, Björn K.; Burton, Janet E.; Schofield, Phillipp R. Thirteenth Century England: Proceedings of the Gregynog Conference, 2005 11. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 46–60. ISBN 978-1-84383-285-0. 
  • Holt, James Clarke (1984). "The Loss of Normandy and Royal Finance". Di Holt, James Clarke; Gillingham, John. War and Government in the Middle Ages: Essays in Honour of J. O. Prestwich. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 92–105. ISBN 978-0-389-20475-6. 
  • Howell, Margaret (1992). "The Children of King Henry III and Eleanor of Provence". Di Coss, Peter R.; Lloyd, Simon D. Thirteenth Century England: Proceedings of the Newcastle upon Tyne Conference, 1991 4. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 57–72. ISBN 0-85115-325-9. 
  • Howell, Margaret (2001). Eleanor of Provence: Queenship in Thirteenth-Century England. Oxford, UK: Blackwell Publishers. ISBN 978-0-631-22739-7. 
  • Jobson, Adrian (2012). The First English Revolution: Simon de Montfort, Henry III and the Barons' War. London, UK: Bloomsbury. ISBN 978-1-84725-226-5. 
  • Kalof, Linda (2007). Looking at Animals in Human History. London, UK: Reaktion Books. ISBN 978-1-86189-334-5. 
  • Lewis, Suzanne (1987). The Art of Matthew Paris in the Chronica Majora. Berkeley, US and Los Angeles, US: University of California Press. ISBN 978-0-520-04981-9. 
  • Maddicott, J. R. (2004). Simon de Montfort. Cambridge, UK: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-37636-5. 
  • Maier, Christoph T. (2003). Preaching the Crusades: Mendicant Friars and the Cross in the Thirteenth Century. Cambridge, UK: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-63873-9. 
  • Mayr-Harting, Henry (2011). Religion, Politics and Society in Britain, 1066–1272. Harlow, UK: Longman. ISBN 978-0-582-41413-6. 
  • McGlynn, Sean (2013). Blood Cries Afar: the Forgotten Invasion of England, 1216. Stroud, UK: The History Press. ISBN 978-0-7524-8831-8. 
  • Moss, V. D. (2007). "The Norman Exchequer Rolls of King John". Di Church, Stephen D. King John: New Interpretations. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 101–116. ISBN 978-0-85115-947-8. 
  • Pounds, Nigel J. G. (1994). The Medieval Castle in England and Wales: a Social and Political History. Cambridge, UK: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-45099-7. 
  • Ridgeway, Huw (1988). "King Henry III and the 'Aliens', 1236–1272". Di Coss, Peter R.; Lloyd, Simon D. Thirteenth Century England: Proceedings of the Newcastle upon Tyne Conference, 1987 2. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 81–92. ISBN 978-0-85115-513-5. 
  • Robson, Michael (2010). "The Greyfriars of Lincoln, c.1230–1330: the Establishment of the Friary and the Friars' Ministry and Life in the City and its Environs". Di Robson, Michael; Röhrkasten, Jens. Franciscan Organisation in the Mendicant Context: Formal and Informal Structures of the Friars' Lives and Ministry in the Middle Ages. Berlin, Germany: Lit. pp. 119–146. ISBN 978-3-643-10820-3. 
  • Senocak, Neslihan (2012). The Poor and the Perfect: the Rise of Learning in the Franciscan Order, 1209–1310. New York City: Cornell University Press. ISBN 978-0-8014-6471-3. 
  • Spufford, Peter (1989). Money and its Use in Medieval Europe. Cambridge, UK: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-37590-0. 
  • Stacey, Robert C. (1997). "Parliamentary Negotiation and the Expulsion of the Jews from England". Di Prestwich, Michael; Britnell, Richard H.; Frame, Robin. Thirteenth Century England: Proceedings of the Durham Conference, 1995 6. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 77–102. ISBN 978-0-85115-674-3. 
  • Stacey, Robert C. (2003). "The English Jews Under Henry III: Historical, Literary and Archaeological Perspectives". Di Skinner, Patricia. Jews in Medieval Britain. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 41–54. ISBN 978-1-84383-733-6. 
  • Turner, Ralph V. (2009). King John: England's Evil King?. Stroud, UK: History Press. ISBN 978-0-7524-4850-3. 
  • Tyerman, Christopher (1996). England and the Crusades, 1095–1588. Chicago, US: University of Chicago Press. ISBN 978-0-226-82013-2. 
  • Vincent, Nicholas (2006). The Holy Blood: King Henry III and the Westminster Blood Relic. Cambridge, UK: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-02660-4. 
  • Vincent, Nicholas (2007). "Isabella of Angoulême: John's Jezebel". Di Church, Stephen D. King John: New Interpretations. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 165–219. ISBN 978-0-85115-947-8. 
  • Warren, W. Lewis (1991). King John. London, UK: Methuen. ISBN 0-413-45520-3. 
  • Weiler, Björn K. U. (1999). "Henry III's Plans for a German Marriage and their Context". Di Prestwich, Michael; Britnell, Richard; Frame, Robin. Thirteenth Century England: Proceedings of the Durham Conference, 1997 7. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 173–188. ISBN 978-0-85115-719-1. 
  • Weiler, Björn K. U. (2012). Henry III of England and the Staufen Empire, 1216–1272. Paris: Royal Historical Society: Boydell Press. ISBN 978-0-86193-319-8. 
  • Wild, Benjamin L. (2011). "A Captive King: Henry III Between the Battles of Lewes and Evesham 1264-5". Di Burton, Janet E.; Lachaud, Frédérique; Schofield, Phillipp R.; Stöber, Karen; Weiler, Björn K. Thirteenth Century England: Proceedings of the Paris Conference 2009 13. Woodbridge, UK: Boydell Press. pp. 41–56. ISBN 978-1-84383-618-6. 
Henry III dari Inggris
Lahir: 1 Oktober 1207 Wafat: 16 November 1272
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
John
Raja Inggris
Adipati Aquitaine
Lord Irlandia

1216–1272
Diteruskan oleh:
Edward I