Afonso I dari Portugal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Afonso I
Raja Afonso I
Raja Afonso I
Raja Portugal
Memerintah 26 Juli 1139 – 6 Desember 1185
Aklamasi 26 Juli 1139
Pengganti Sancho I
Comte Portugal
Memerintah 12 Mei 1112 – 25 Juli 1139
Pendahulu Henrique
Wali Teresa, Comtesse Portugal
(1112–1126)
Lahir 25 Juli 1109
Coimbra, Guimarães atau Viseu, Provinsi Portugala[›]
Mangkat 6 Desember 1185 (umur 76)
Coimbra, Kerajaan Portugal
Makam Biara Santa Cruz, Coimbra, Distrik Coimbra, Portugal
Pasangan Maud dari Savoia
Anak
Urraca, Ratu León
Sancho I
Teresa, Comtesse Flandria
Wangsa Borgonha
Ayah Henrique dari Portugal
Ibu Teresa, Comtesse Portugal
Agama Katolik Roma

Afonso I[1] (25 Juli 1109, Coimbra, Guimarães atau Viseua[›] – 6 Desember 1185, Coimbra), lebih dikenal sebagai D. Afonso Henriques (pelafalan dalam bahasa Portugis: [ɐˈfõsu ẽˈʁikɨʃ]), dijuluki "sang Penakluk" (bahasa Portugis: O Conquistador), "sang Pelopor" (O Fundador) atau "yang Agung" (O Grande) oleh Bangsa Portugis, dan El-Bortukali [di dalam Bahasa Arab البرتغال] ("Portugis") dan Ibn-Arrik [di dalam bahasa Arab ابن الرَّنك or ابن الرَنْق] ("putra Henrique", "Henriques") oleh Moor yang ia perangi, merupakan Raja Portugal yang pertama. Ia meraih kemerdekaan di wilayah bagian selatan Kerajaan Galisia, Provinsi Portugal, dari maharaja Galisia, Raja León, pada tahun 1139, mendirikan sebuah kerajaan baru dan menggandakan wilayahnya dengan Reconquista, suatu tujuan yang dikejarnya sampai akhir hayatnya pada tahun 1185, setelah empat puluh enam tahun lamanya berperang dengan Moor.

Pemerintahan Ibunda[sunting | sunting sumber]

Afonso I adalah putra Henri dari Bourgogne dan Teresa, putri Raja Alfonso VI dari Kastilia. Pasangan tersebut menjadi rekan pemimpin sebagai Comte dan Comtesse Portugal sampai kematian Henrique, setelah itu Teresa memerintah seorang diri.[2] Afonso baru berusia sekitar tiga tahun ketika ayahandanya Comte Henrique meninggal pada tanggal 12 Mei 1112 pada saat pengepungan Astorga.[3] Di dalam upaya untuk mengejar bagian warisan yang lebih besar di León, ibundanya Teresa menikah dengan Fernando Pérez, Comte Trava yang merupakan seorang Comte yang paling berkuasa di Galisia.[2]

Bangsawan Portugis tidak menyukai hubungan di antara Galisia dan Portugal dan berupaya untuk menarik perhatian Afonso kecil. Uskup Agung Braga juga prihatin dengan dominasi Galisia, prihatin dari pretensi gerejawi saingan barunya Uskup Agung Santiago de Compostela, Galisia, Diego Gelmírez, yang menuntut peninggalan relik Santo James di kotanya, sebagai cara untuk mendapatkan kekuasaan dan kekayaan atas katedral-katedral lainnya di Semenanjung Iberia. Pada tahun 1122, Afonso berusia empat belas tahun, yang dianggap sebagai usia dewasa di abad ke-12. Ia menjadikan dirinya sendiri seorang Knight di wilayahnya sendiri di dalam Katedral Zamora, mengumpulkan pasukan dan mulai mengendalikan wilayah-wilayah ibundanya.

Comte Tunggal[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1128, di dekat Guimarães, di dalam Pertempuran São Mamede Afonso dan pendukungnya mengatasi pasukan di bawah ayah tirinya Comte Fernando Peres de Trava dari Galisia. Afonso mengasingkan ibundanya ke Galisia, dan mengambil alih pemerintahan Provinsi Portugal.[2] Dengan demikian kemungkinan menggabungkan kembali Portugal (hingga kemudian dikenal sebagai Galisia Selatan) ke dalam Kerajaan Portugal dan Galisia seperti sebelumnya dieliminasi dan Afonso menjadi penguasa tunggal diikuti tuntutan kemerdekaan dari gereja dan bangsawan di provinsi tersebut. Ia juga mengalahkan keponakan ibundanya, Alfonso VII dari León, yang datang untuk menyelamatkannya, dan dengan demikian membebaskan negara itu dari ketergantungan politik di mahkota sepupunya dari León. Pada tanggal 6 April 1129, Afonso Henriques menyatakan dirinya sendiri sebagai Pangeran Portugal.

Afonso kemudian membalikkan senjatanya melawan masalah yang tidak ada habisnya dari Moor di selatan. Kampanye-kampanyenya berhasil dan pada tanggal 25 Juli 1139, ia memperoleh kemenangan besar di dalam Pertempuran Ourique, dan lalu dengan suara bulat dinyatakan sebagai Raja Portugis oleh para prajuritnya, membangun kesetaraan di peringkat kerajaan lainnya yang ada di Semenanjung. Perakitan pertama perkebunan umum diselenggarakan di Lamego (dimana ia akan diberikan mahkota dari Uskup Agung Braga, untuk mengkonfirmasikan kemerdekaannya) yang adalah bubuhan di dalam sejarah Portugis.

Menjadi Raja[sunting | sunting sumber]

Bagaimanapun kemerdekaan berdaulat dari Alfonso VII di León, bukan hal militer saja yang dapat ia capai. Provinsi Portugal masih harus diakui secara diplomatik oleh wilayah tetangganya sebagai sebuah kerajaan dan yang paling penting oleh Gereja Katolik Roma dan Paus (Katolik Roma). Afonso menikahi Mafalda, putri Amedeo III dari Savoia, dan mengirim duta besar ke Roma untuk berunding dengan Paus. Ia berhasil melepaskan kekuasaan raja dari sepupunya, Alfonso VII dari León sebaliknya menjadi vasal kepausan, sebagai raja Sisilia dan Aragon pendahulunya. Pada tahun 1179 banteng Manifestis Probatum mengakui raja yang baru sebagai vasal paus istimewa.

Raja Afonso I di Pengepungan Lisboa.

Di Portugal ia membangun beberapa biara dan memberikan hak-hak penting untuk perintah agama. Ia terkenal sebagai pendiri Biara Alcobaça, yang disebutnya Ordo Sistersian pamandanya Bernard dari Bourgogne. Pada tahun 1143, ia menulis kepada Paus Innosensius II untuk mengumumkan dirinya sendiri dan kerajaan yang melayani gereja, bersumpah untuk mengusir Moor keluar dari Semenanjung Iberia. Melewati setiap raja León, Afonso mengumumkan dirinya sendiri bawahan langsung kepausan. Afonso terus membedakan dirinya dengan eksploitasi terhadap Moor, dari siapa ia geluti Santarém (lihat Penaklukkan Santarém) dan Lisboa pada tahun 1147 (lihat Pengepungan Lisboa). Ia juga menaklukkan bagian penting dari wilayah selatan Sungai Tajo, meskipun hal ini hilang lagi ke Moor di tahun-tahun berikutnya.

Sementara itu, Raja Alfonso VII dari León (sepupu Afonso) menganggap penguasa Portugal yang merdeka sebagai seorang pemberontak. Konflik di antara keduanya terus menerus dan tidak menyenangkan di tahun-tahun berikutnya. Afonso jadi terlibat di dalam peperangan, berpihak pada raja Aragon, musuh Kastilia. Untuk memastikan aliansi, putranya Sancho bertunangan dengan Dulce, saudari Comte Barcelona dan Infanta Aragon. Akhirnya setelah memenangkan Pertempuran Valdevez, Traktat Zamora (1143) menjalin perdamaian di antara sepupu dan pengakuan dari Kerajaan León bahwa Portugal adalah sebuah kerajaan yang berdaulat.

Pada tahun 1169 yang sekarang telah berusia lanjut, Dom Afonso di nonaktifkan di dalam keterlibatan di dekat Badajoz karena jatuh dari kudanya, dan dijadikan tahanan oleh pasukan raja León, Fernando II yang juga adalah menantunya. Portugal terpaksa menyerah karena tebusannya hampir seluruh wilayah yang ditaklukkan Afonso telah dilakukan di Galisia (bagian utara Sungai Minho) pada tahun-tahun sebelumnya.

Afonso di dalam Pertempuran Ourique.

Pada tahun 1179 hak-hak istimewa dan keuntungan yang diberikan kepada Gereja Katolik Roma yang dikompensasi. Di dalam Bulla kepausan Manifestis Probatum, Paus Aleksander III mengakui Afonso sebagai raja dan Portugal sebagai mahkota terpisah dengan hak untuk menaklukkan wilayah-wilayah dari Moor. Dengan berkat kepausan, Portugal akhirnya diamankan sebagai sebuah kerajaan.

Pada tahun 1184, terlepas dari usia senjanya, ia masih memiliki energi yang cukup untuk membebaskan putranya Sancho, yang ditawan di dalam Santarém oleh Moor. Afonso meninggal tak lama kemudian pada tanggal 6 Desember 1185. Bangsa Portugis menghormatinya sebagai seorang pahlawan, baik karena karakter pribadinya dan sebagai pelopor bangsa mereka. Kono ada kisah mitos yang membutuhkan 10 orang untuk menggotong pedangnya, dan bahwa Afonso ingin melibatkan raja-raja lainnya di dalam pertempuran pribadi, namun tidak ada yang berani menerima tantangannya.

Penelitian Ilmiah[sunting | sunting sumber]

Makam Afonso Henriques di dalam Biara Santa Cruz, Coimbra.

Pada bulan Juli 2006, makam raja (yang berlokasi di dalam Biara Santa Cruz, Coimbra) akan dibuka untuk sebuah penelitian ilmiah oleh para peneliti dari Universitas Coimbra (Portugal) dan Universitas Granada (Spanyol). Pembukaan makam tersebut memicu kekhawatiran yang cukup besar di kalangan beebrapa sektor masyarakat Portugis dan IGESPARInstituto Português do Património Arquitectónico (Badan Negara Portugis untuk Warisan Arsitektur). Pemerintah menghentikan proyek tersebut dan meminta protokol lebih dari tim ilmiah karena pentingnya raja itu di dalam formasi bangsa.[4][5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Or also Affonso (Archaic Portuguese-Galician) or Alphonso (Portuguese-Galician) or Alphonsus (Latin version), sometimes rendered in English as Alphonzo or Alphonse, depending on the Spanish or French influence.
  2. ^ a b c Gerli, E. Michael. Medieval Iberia, Routledge, 2013, ISBN 9781136771613
  3. ^ Mattoso, José (2014). D. Afonso Henriques (in Portuguese) (2nd ed.). Lisbon: Temas e Debates. ISBN 978-972-759-911-0
  4. ^ IPPAR: direcção nacional diz que não foi consultada sobre abertura do túmulo de D. Afonso Henriques, Público, 6 July 2006. Retrieved December 2006 (in Portuguese)
  5. ^ n:Portuguese Culture Ministry suspends opening of Afonso I's tomb

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Baquero Moreno, Humberto (2006). "Portugal e o reino das Astúrias no período de formação". Astúrias e Portugal. Relações históricas e culturais. Actas do Colóquio 5 a 7 de Dezembro de 2005 (dalam Portuguese). Lisbon: Academia Portuguesa da História. pp. 115–141. ISBN 972-624-164-2. 
  • Caetano de Souza, Antonio (1735). Historia Genealógica de la Real Casa Portuguesa (PDF) (dalam Portuguese). Vol. I. Lisbon: Lisboa Occidental, na oficina de Joseph Antonio da Sylva. ISBN 978-84-8109-908-9. 
  • Calderón Medina, Inés (2004). "La nobleza portuguesa al servicio del rey de León 1157-1187. Pero Pais de Maia y Vasco Fernandes de Soverosa". Actas IV Simposio Internacional de Jóvenes Medievalistas, Lorca 2008 (PDF) (dalam Spanish). Universidad de Murcia, Sociedad Española de Estudios Medievales, Ayuntamiento de Lorca, et al. pp. 39–50. ISBN 978-84-8371-801-8. 
  • Freitas do Amaral, Diogo (2000). D. Afonso Henriques (dalam Portuguese). Lisbon: Bertrand. ISBN 972-25-1157-2. 
  • Mattoso, José (2014). D. Afonso Henriques (dalam Portuguese). Lisbon: Temas e Debates. ISBN 978-972-759-911-0. 
  • Previte-Orton, C.W. (1912). The Early History of the House of Savoy: 1000-1233. Cambridge University Press. 
  • Rodrigues Oliveira, Ana (2010). Rainhas medievais de Portugal. Dezassete mulheres, duas dinastias, quatro séculos de História (dalam Portuguese). Lisbon: A esfera dos livros. ISBN 978-989-626-261-7. 
  • Sánchez Candeira, Alfonso (1999). Rosa Montero Tejada (edition sponsored by Fundación BBV, Fundación Ramón Areces, Caja Madrid Fundación), ed. Castilla y León en el siglo XI, estudio del reinado de Fernando I. Madrid: Real Academia de la Historia. ISBN 978-84-8951241-2. 
  • Sotto Mayor Pizarro, José Augusto (1997). Linhagens Medievais Portuguesas: Genealogias e Estratégias (1279-1325 (dalam Portuguese). Vol. I. Oporto: Doctorate thesis, author’s edition. 
  • Torres Sevilla-Quiñones de León, Margarita Cecilia (1999). Linajes nobiliarios de León y Castilla: Siglos IX-XIII (dalam Spanish). Salamanca: Junta de Castilla y León, Consejería de educación y cultura. ISBN 84-7846-781-5. 
  •  Artikel ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Alphonso". Encyclopædia Britannica (11th ed.). Cambridge University Press. 
Didahului oleh:
Henrique dan Teresa
Comte Portugal
1128 – 1139
Diteruskan oleh:
(Merdeka dari Kerajaan León)
Didahului oleh:
(Provinsi Portugal)
Raja Portugal
1139 – 1185
Diteruskan oleh:
Sancho I