Fernando II dari León

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Fernando II
Fernando II de León (Museo del Prado).jpg
Potret rekaan Fernando II oleh Isidoro Lozano.
Raja León dan Galisia
Berkuasa21 Agustus 1157 – 22 Januari 1188
PendahuluAlfonso VII
PenerusAlfonso IX
Lahirskt. 1137
Wafat22 Januari 1188 (berusia 50–51)
Benavente
Pemakaman
WangsaWangsa Ivrea
AyahAlfonso VII
IbuBerengaria dari Barcelona
PasanganUrraca dari Portugal
Teresa Fernández de Traba
Urraca López de Haro
Anak
di antara lainnya...
Alfonso IX dari León
AgamaKatolik Roma
Sancho III dari Kastilia dan Fernando, dari Privilegium Imperatoris Alfonso VII dari León dan Kastilia.

Fernando II (skt. 1137 – 22 Januari 1188) merupakan seorang Raja León dan Galisia dari tahun 1157 hingga kematiannya.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Lahir di Toledo, Kastila, ia adalah putra Raja Alfonso VII dari León dan Kastilia dan Berengaria dari Wangsa Barcelona. Pada kematian ayahandanya, ia menerima León dan Galisia, sementara saudaranya Sancho menerima Kastila dan Toledo.[1] Fernando memperoleh reputasi sebagai knight dan pejuang keras yang baik, tetapi tidak menampilkan fakultas politik atau organisasi.

Dia menghabiskan sebagian besar tahun pertamanya sebagai raja dalam perselisihan dengan bangsawannya yang kuat dan invasi oleh saudaranya Sancho III.[2] Pada tahun 1158, kedua bersaudara itu bertemu di Sahagun, dan menyelesaikan masalah warisan dengan damai. Namun, Sancho meninggal pada tahun yang sama, digantikan oleh putranya, Alfonso VIII, sementara Fernando menduduki bagian Kastila.[3] Masalah batas dengan Kastilia dimulai kembali pada tahun 1164: ia kemudian bertemu di Soria dengan keluarga Lara, yang mewakili Alfonso VIII, dan gencatan senjata dilaksanakan, memungkinkan dia untuk bergerak melawan Murabithun Muslim yang masih memegang sebagian besar Spanyol selatan, dan untuk menangkap kota Alcántara dan Alburquerque. Pada tahun yang sama, Fernando mengalahkan Raja Afonso I dari Portugal, yang, pada tahun 1163, telah menduduki Salamanca sebagai pembalasan atas repopulasi wilayah yang diperintahkan oleh Raja León.

Pada tahun 1165 ia menikahi Urraca, putri Afonso dari Portugal. Namun, perselisihan dengan Portugal tidak diakhiri oleh langkah ini. Pada tahun 1168, Afonso sekali lagi merasa terancam oleh kembalinya Fernando II di daerah Ciudad Rodrigo: ia kemudian menyerang Galisia, menduduki Tui dan wilayah Xinzo de Limia, mantan vasal ibundanya. Namun, karena pasukannya juga mengepung benteng Muslim Badajoz, Fernando II mampu mendorong Portugis keluar dari Galisia dan bergegas ke Badajoz. Ketika Afonso melihat Leonese tiba, dia mencoba melarikan diri, tetapi dia cacat karena patah kaki yang disebabkan oleh jatuh dari kudanya, dan di sandera di salah satu gerbang kota. Afonso harus menyerah sebagai tebusannya hampir semua penaklukan yang dia buat di Galisia pada tahun sebelumnya. Dalam kedamaian yang ditandatangani di Pontevedra tahun berikutnya, Fernando mendapatkan kembali dua puluh lima istana, dan kota-kota Cáceres, Badajoz, Trujillo, Santa Cruz dan Montánchez, yang sebelumnya kalah oleh León. Ketika pada tahun-tahun yang sama suku Almoravid mengepung kota Portugis Santarem, Fernando II datang untuk membantu ayah mertuanya, dan membantu membebaskan kota dari ancaman itu.

Juga pada tahun 1170, Fernando menciptakan Ordo Santiago de Compostela, dengan tugas untuk melindungi kota Cáceres.[4] Seperti Ordo Alcántara, awalnya dimulai sebagai konfrateritas ksatria dan mengambil nama "Santiago" (St James) seperti St. Yohanes sang rasul.[4]

Pada tahun 1175 Paus Aleksander III menganulir Fernando II dan Urraca dari pernikahan Portugal karena hubungan darah. Raja menikah lagi dengan Teresa Fernandez de Traba, putri Comte Fernando Perez de Traba, dan janda Comte Nuño Pérez de Lara. Pada tahun 1178 perang melawan Kastila pecah. Fernando mengejutkan keponakannya Alfonso VIII, yang menduduki Castrojeriz dan Dueñas, keduanya dulunya adalah tanah suami pertama Teresa. Perang itu berakhir pada tahun 1180 dengan kedamaian Tordesillas. Pada tahun yang sama, istrinya, Teresa, meninggal saat melahirkan putra kedua mereka.

Pada tahun 1184, setelah serangkaian upaya yang gagal, khalifah Almohad Abu Yaqub Yusuf menyerbu Portugal dengan pasukan yang direkrut di Afrika Utara dan, pada bulan Mei, mengepung Afonso I di Santarém; Portugis dibantu oleh kedatangan pasukan yang dikirim oleh uskup agung Santiago de Compostela, pada bulan Juni, dan oleh Fernando II pada bulan Juli.

Pada tahun 1185 Fernando menikah untuk ketiga kalinya dengan Urraca Lopez de Haro (putri Lope Diaz, lord Biscay, Najera dan Haro), yang menjadi simpanannya sejak tahun 1180. Urraca mencoba dengan sia-sia untuk membuat Alfonso IX, putra pertama Fernando II, dinyatakan tidak sah, untuk mendukung putranya Sancho.

Fernando II meninggal pada tahun 1188 di Benavente, ketika kembali dari ziarah ke Santiago de Compostela. Ia dimakamkan di katedral Compostela.

Makam Fernando II di Pantheon Kerajaan di Katedral Santiago de Compostela.

Pada tahun 1230 empat puluh dua tahun setelah kematian Fernando II, cucunya yang senama Fernando III dari Kastila bersatu dengan León secara permanen.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Fernando menikahi Urraca dari Portugal pada sekitar tahun 1165, mereka memiliki seorang putra :

Setelah penolakannya, ia menjalin hubungan dengan Teresa Fernandez de Traba, putri Comte Fernando Perez de Traba, dan pada bulan agustus 1179 ia menikahinya, memiliki :

  • Fernando (1178-1187), dilegitimasikan melalui pernikahan kedua orang tuanya
  • anak, lahir mati 6 Februari 1180, yang kelahirannya menyebabkan kematian ibundanya

Dia kemudian menjalin hubungan dengan Urraca Lopez de Haro,[6] putri Lope Díaz I de Haro, yang dinikahinya pada bulan Mei 1187, memiliki :

  • García (1182-1184)
  • Alfonso, lahir 1184, dilegitimasikan melalui pernikahan orang tuanya, meninggal sebelum ayahandanya.
  • Sancho (1186-1220), lord Fines

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Busk, M. M., The history of Spain and Portugal from B.C. 1000 to A.D. 1814, (Baldwin and Cradock, 1833), 31.
  2. ^ The Encyclopædia Britannica, Vol.9, Ed. Thomas Spencer Baynes, (Henry G. Allen and Company, 1888), 80.
  3. ^ Busk, 32
  4. ^ a b Morton 2014.
  5. ^ Leese, Thelma Anna, Blood royal: issue of the kings and queens of medieval England, 1066–1399, (Heritage Books, 1996), 47.
  6. ^ Medieval Iberia: an encyclopedia, Ed. E. Michael Gerlis and Samuel G. Armistead, (Taylor & Francis, 2003), 329.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Busk, M. M., The history of Spain and Portugal from B.C. 1000 to A.D. 1814, Baldwin and Cradock, 1833.
  • Leese, Thelma Anna, Blood royal: issue of the kings and queens of medieval England, 1066–1399, Heritage Books, 1996.
  • Medieval Iberia: an encyclopedia, Ed. E. Michael Gerlis and Samuel G. Armistead, Taylor & Francis, 2003.
  • Morton, Nicholas (2014). The Medieval Military Orders: 1120-1314. Routledge. ISBN 978-1-31786-147-8. 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Szabolcs de Vajay, "From Alfonso VIII to Alfonso X" in Studies in Genealogy and Family History in Tribute to Charles Evans on the Occasion of his Eightieth Birthday, 1989, pp. 366–417.
Fernando II dari León
Lahir: skt. 1137 Meninggal: 22 Januari 1188
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Alfonso VII
Raja León
1157–1188
Diteruskan oleh:
Alfonso IX
Raja Galisia
1157–1188