Lompat ke isi

Carlos I dari Portugal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Carlos I
Dom Carlos, oleh Alfredo Roque Gameiro
ca 1902
Raja Portugal
Bertahta19 Oktober 1889 - 1 Februari 1908
Aklamasi28 Desember 1889
PendahuluLuís I
PenerusManuel II
Perdana Menteri
Informasi pribadi
KelahiranCarlos Fernando Luís Maria Víctor Miguel Rafael Gabriel Gonzaga Xavier Francisco de Assis José Simão
28 September 1863
Istana Ajuda, Lisboa, Portugal
Kematian1 Februari 1908(1908-02-01) (umur 44)
Terreiro do Paço, Lisboa, Portugal
Pemakaman
WangsaWangsa Braganza
AyahLuís I
IbuMaria Pia dari Savoy
PasanganAmélie dari Orléans
AnakLuís Filipe, Pangeran Kerajaan

Infanta Maria Ana

Manuel II
Tanda tanganCarlos I

Dom Carlos I (pengucapan bahasa Portugis: [ˈkaɾluʃ]; Carlos Fernando Luís Maria Víctor Miguel Rafael Gabriel Gonzaga Xavier Francisco de Assis José Simão[1][2]; 28 September 1863 – 1 Februari 1908), dikenal sebagai Sang Diplomat (bahasa Portugis: o Diplomata), Sang Martir (bahasa Portugis: o Martirizado) dan Sang Oseanografer (bahasa Portugis: o Oceanógrafo)[3]. adalah Raja Portugal dari tahun 1889 hingga ia terbunuh pada tahun 1908. Carlos I adalah Raja Portugal pertama yang terbunuh setelah Raja Sebastian pada tahun 1578.

Kelahiran[sunting | sunting sumber]

Pembaptisan Dom Carlos, ca 1863

Carlos dilahirkan di Lisboa, Portugal sebagai anak dari Raja Luís dan Ratu Maria Pia. Ibunya merupakan putri dari Raja Italia, Vittorio Emmanuel II[4]. Carlos memiliki seorang saudara kandung laki-laki, Infante Afonso, Adipati Porto.

Carlos telah diberikan pendidikan yang memadai sebagai bekal dan persiapan untuk menjadi seorang Raja. Pada tahun 1883, Carlos memulai perjalanan ke Italia, Britania Raya, Prancis dan Jerman untuk menambah pengetahuannya tentang peradaban modern pada waktu itu. Pada tahun 1883, 1886 dan 1888 Carlos ditunjuk menjadi Pemangku Raja karena ayahnya bertolak ke Eropa.

Awalnya calon istrinya adalah salah satu anak dari Kaisar Jerman, Friedrich III, namun disebabkan permasalahan keyakinan yang tidak dapat diatasi, dan tekanan diplomatik dari pemerintah Inggris menghalangi pernikahan tersebut. Ia kemudian bertemu dan menikah dengan Putri Amélie dari Orléans, putri sulung Philippe, comte de Paris, penerus tahta Prancis[5].

Naik Tahta[sunting | sunting sumber]

Carlos menjadi raja pada 19 Oktober 1889. Setelah adanya Ultimatum dari Britania Raya pada tahun 1890, sejumlah perjanjian ditandatangani oleh Carlos dan Penguasa Monarki Britania Raya. Satu perjanjian ditandatangani pada Agustus 1890 tentang Perbatasan Koloni antara Sungai Zambezi dan Sungai Kongo. Perjanjian lainnya ditandatangani 14 Oktober 1899, menegaskan perjanjian kolonial yang mengarah kembali ke abad 17. Perjanjian-perjanjian tersebut menstabilkan keseimbangna politik di Afrika dan mengakhiri klaim Portugal terhadap kedaulatan Peta Rosa[butuh rujukan].

Di dalam negeri, Portugal dinyatakan bangkrut dua kali (pada 14 Juni 1892 dan 10 Mei 1902). Peristiwa ini menyebabkan terjadinya pergolakan, industri, sosial dan republiken. Kritisme media muncul terhadap monarki dan kerajaan Portugal. Sebagai Penguasa Monarki Portugal, Carlos kemudian mengangkat João Franco sebagai Perdana Menteri dan kemudian membubarkan parlemen[6].

Sebagai seorang patron dari ilmu pengetahuan dan kesenian, Raja Carlos aktif terlibat dalam perayaan 500 tahun kelahiran Pangeran Henrique sang Navigator pada tahun 1894. Ditahun setelahnya ia memberikan penghargaan kepada Penyair João de Deus dalam sebuah upacara di Lisboa[butuh rujukan].

Carlos juga tertarik dengan dunia penjelajahan maritim laut dalam. Ia sering menggunakan beberapa kapal kerajaan dalam perjalanan oseanografinya. Carlos juga mempublikasikan sebuah akun terkait dengan hasil studinya tentang oseanografi[6].

Pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Pada 1 Februari 1908, Keluarga Kerajaan Portugal bertolak kembali ke Lisboa dari Istana Kadipaten Vila Vicosa di Alentejo, tempat keluarga kerajaan menghabiskan musim berburu selama musim dingin. Rombongan kerajaan, bertolak menggunakan kereta api menuju Barreiro dan setelahnya menggunakan kapal uap untuk menyebrangi Sungai Tagus dan berlabuh di Cais do Sodré. Rombongan kerajaan kemudian bergerak menuju Istana Raja di pusat kota Lisboa dengan menggunakan kereta kuda terbuka melewati Terreiro do Paço yang menghadap ke sungai. Karena keadaan ketidakstabilan politik pada saat itu, Rombongan Raja Carlos I hanya dikawal oleh seorang perwira militer berkuda[7] yang juga menjadi kusir kereta kuda tersebut[8]. Saat melewati alun-alun, beberapa tembakan ditembakkan dari arah kerumunan warga yang berasal dari dua orang aktivis republiken, Alfredo Luís da Costa and Manuel Buíça[9].

Buíça yang merupakan bekas sersan tentara, menembakkan tembakan sebanyak lima kali dari sebuah senjata yang ia simpan dibalik jubahnya. Karena tembakan tersebut, Raja Carlos tewas ditempat, sementara Luís Filipe, Pangeran Kerajaan menderita luka parah dan Pangeran Manuel terluka dibagian lengannya. Sementara itu Ratu Amelíe selamat dari kejadian tersebut. Dua orang penembak itu kemudian berhasil ditembak ditempat oleh para tentara dan seorang warga sipil João da Costa ikut tewas akibat kejadian itu. Kereta kuda yang membawa rombongan raja kemudian berubah arah menuju gudang senjata angkatan laut dan Pangeran Luís Filipe wafat 20 menit setelah kejadian pembunuhan tersebut. Beberapa hari kemudian, Pangeran Manuel diumumkan sebagai Raja Portugal[10].

Kehidupan pribadi dan pernikahan[sunting | sunting sumber]

Carlos I dan Dona Maria Amélia bersama anak sulung mereka, 1888

Carlos I menikahi Putri Amélie dari Orléans pada tahun 1886. Putri Amélie merupakan anak dari Count Philippe dari Paris dan Putri Maria Isabella dari Orléans. Pasangan tersebut dikaruniai oleh tiga orang anak yaitu :

Carlos I juga diduga mempunyai beberapa hubungan percintaan diluar pernikahannya. Dari hubungan-hubungan tersebut Carlos I diduga mempunyai beberapa anak diluar pernikahan. Carlos I disinyalir juga mempunyai seorang putri yang ibunya berasal dari Amerika[11]. Hubungannya dengan Grimaneza Viana de Lima, seorang janda diplomat Brasil asal Peru, ia kemungkinan memiliki seorang putri bernama Maria Pia, yang lahir sebelum tahun 1902. Grimaneza adalah hasrat besar terakhirnya[12]. Diduga, ia juga memiliki, anak dari Maria Amélia Laredó e Murça dari Brasil, putri haram lainnya, lahir pada tahun 1907 dan juga dipanggil Maria Pia[13][14][15]. Selama hidupnya, Carlos I tidak pernah secara resmi mengakui ayah dari anak haram mana pun, meskipun faktanya dia sendirilah yang bertanggung jawab memicu kecurigaan terhadap anak haramnya[16].

Daftar Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Carlos I (Rei D.)". Centro de Estudos de Sociologia e Estética Musical. Fundação da Casa de Bragança. Diakses tanggal 20 February 2022. 
  2. ^ Newton, Michael (2014). Famous Assassinations in World History: An Encyclopedia. Santa Barbara, California: ABC-CLIO. hlm. 73. ISBN 978-1610692861. Diakses tanggal 20 February 2022. 
  3. ^ Saldanha, Luiz (1997). One Hundred Years of Portuguese Oceanography: In the Footsteps of King Carlos de Bragança (dalam bahasa Inggris). Setúbal: Museu Bocage, Museu Nacional de História Natural. hlm. 196. 
  4. ^ "While remaining patrilineal dynasts of the duchy of Saxe-Coburg and Gotha according to pp. 88, 116 of the 1944 Almanach de Gotha, Title 1, Chapter 1, Article 5 of the 1838 Portuguese constitution declared, with respect to Ferdinand II of Portugal's issue by his first wife, that 'the Most Serene House of Braganza is the reigning house of Portugal and continues through the Person of the Lady Queen Maria II'. Thus their mutual descendants constitute the Coburg line of the House of Braganza"
  5. ^  Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Carlos I.". Encyclopædia Britannica. 5 (edisi ke-11). Cambridge University Press. 
  6. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama eb2
  7. ^ Pinto Basto, Guilherme (1997). "The Tragedy of Lisbon". British Historical Society of Portugal Annual Report (24). Diakses tanggal 29 January 2020. 
  8. ^ Newitt, Malyn (12 November 2019). The Braganzas. Reaktion Books, Limited. hlm. 284. ISBN 978-1-78914-125-2. 
  9. ^ de Castro, Anibal Pinto (2008). O Regicidio de 1908. Civilização Editora. hlm. 111 & 120. ISBN 978-972-26-2677-4. 
  10. ^ Pinto de Castro, Anibal (2008). O Regicidio de 1908. Civilização Editora. hlm. 132–133. ISBN 978-972-26-2677-4. 
  11. ^ Lencastre, Isabel (2012). Bastardos Reais. Oficina do Livro. hlm. 211–223. 
  12. ^ Count of Mafra (1994). Diário de um Monárquico 1911-1913. Fundação Engenheiro António de Almeida. hlm. 189. 
  13. ^ Medina, João (1990). História contemporânea de Portugal (2º Volume) – Monarquia Constitucional: das origens do liberalismo à queda da realeza. Multilar. hlm. 213. 
  14. ^ "Princess Maria Pia of Saxe-Coburg, Duchess of Braganza" in CHILCOTE, Ronald H.; The Portuguese Revolution: State and Class in the Transition to Democracy, page 37. Rowman & Littlefield Publishers; Reprint edition (31 August 2012).
  15. ^ "...Her Royal Highness D. Maria Pia of Saxe-Coburg and Gotha Braganza, the Crown Princess of Portugal" in Jean Pailler; Maria Pia of Braganza: The Pretender. New York: ProjectedLetters, 2006;
  16. ^ Brandão, Raul (1998). Memórias, Tomo I. Relógio d´Água. hlm. 168.